A Will Eternal – Chapter 903

shadow

A Will Eternal – Chapter 903

Chapter 903: Ini Kesalahpahaman ….

"Apa yang aku lakukan agar pantas mendapatkan ini …?" Chen Hetian berduka, berharap dia bisa menangis. Dia merasa lebih buruk ketika dia melihat sekeliling pada kehancuran yang disebabkan oleh pertempuran sebelumnya, termasuk bangunan dan struktur yang hancur yang tak terhitung jumlahnya.

"Seseorang menculik teman-temannya, tetapi dia datang mencariku …." gerutunya dengan marah. Hal utama yang dia khawatirkan adalah kemungkinan skenario ini bermain lagi, dan kemudian lain waktu setelah itu, dan seterusnya ….

“Namun, ini juga peluang bagus. Jika dia berkelahi dengan Li Xiandao, aku bisa membuat keributan besar tentang hal itu …. Patriark dewa setengah dewa pasti memperhatikan bahwa Bai Xiaochun datang untuk menyebabkan masalah. Meskipun dia tidak mengatakan apa-apa, jika Bai Xiaochun mengikuti hal semacam ini, patriark tidak akan senang! " Mata bersinar terang karena marah, dia mengirim pesan kepada Li Xiandao, berharap untuk mengamankan kerja samanya dalam mengubah situasi menjadi bencana bagi Bai Xiaochun.

"Anda sedang menyiapkan diri untuk bencana, Bai Xiaochun!"

Bahkan ketika Chen Hetian merencanakan, Bai Xiaochun menimbang hal-hal di hatinya. Dia tidak lupa bahwa patriark setengah dewa bertanggung jawab atas Sekte Polaritas Langit Berbintang, yang berarti bahwa itu bukan ide yang baik untuk mendorong hal-hal terlalu jauh ….

Sekarang dia telah menentukan siapa pelakunya yang sebenarnya, dia tahu bagaimana dia akan menangani situasi. Mendorong ke depan dengan kecepatan luar biasa, dia meninggalkan serangkaian ledakan sonik di belakangnya saat dia menuju ke kediaman Li Xiandao.

Saat dia mendekat, aliran dewa akan keluar dari Klan Li.

Li Xiandao muncul dan berkata, “Tenang, Rekan Daoist Bai. Ini adalah kesalahpahaman, itu saja. Sebuah kesalahpahaman…. Saya sudah mengirim untuk dua teman Anda. Yang harus Anda lakukan adalah menunggu sebentar. "

Dengan itu, dia menggenggam tangan dan membungkuk, senyum ramah di wajahnya. Mengingat betapa pendeknya amarah yang dimilikinya, jika ini adalah orang lain yang dia hadapi, dia akan segera menyerang dan membunuh mereka. Tapi dia benar-benar takut pada Bai Xiaochun, dan hatinya masih bergetar karena teror berdasarkan apa yang dia lihat di Sekte Penangkal Sungai.

Dalam retrospeksi, dia berharap bisa kembali dan melakukan sesuatu untuk mengendalikan Bai Xiaochun sebelum dia mencapai potensi penuhnya. Tapi sekarang dia benar-benar dipilih dari sekte itu, dengan masa depan yang tak terbatas. Dia bukan tipe orang yang memprovokasi, dan dengan demikian, merapikan hal-hal bersamanya sekarang jelas merupakan pilihan terbaik.

Sekarang, dia telah menerima pesan Chen Hetian, dan benar-benar setuju dengan rencana dewa lainnya. Namun, dia masih tidak yakin apa yang harus dilakukan. Sampai dia memutuskan dengan pasti, hal terbaik adalah tetap menunjukkan rasa hormat di depan Bai Xiaochun. Dengan begitu, Bai Xiaochun akan terlihat lebih tidak masuk akal dan mendominasi patriark dewa.

Berdasarkan apa yang diketahui Li Xiandao tentang patriark dewa, pria itu mungkin tidak serta-merta campur tangan segera ketika seorang deva mulai melemparkan berat badannya, tetapi dia pasti tidak akan bahagia.

Selanjutnya, menunjukkan rasa hormat kepada Bai Xiaochun tidak akan kehilangan muka. Lagi pula, mereka berdua dewa, jadi mengambil inisiatif untuk menundukkan kepalanya adalah hal yang tepat untuk dilakukan.

Bagi Li Xiandao, siapa pun di bawah Deva Realm tidak lebih dari serangga. Hanya orang-orang di tingkat kultivasi yang sama dengan dirinya yang dihitung sebagai ahli yang kuat!

Ketika Bai Xiaochun melihat bahwa Li Xiandao bertindak dengan hormat, matanya berkedip, dan dia segera sampai pada kesimpulan bahwa sesuatu yang mencurigakan sedang terjadi.

“Kamu menculik teman-temanku dan kemudian menyuruhku untuk tenang? Apa-apaan, Li Xiandao ?! ”

Mata Li Xiandao berkedip, dan dia mundur beberapa langkah.

Melihat itu, mata Bai Xiaochun menyipit.

“Mengambil inisiatif untuk menundukkan kepalanya, dan mencoba membuatku melakukan kesalahan? Dimainkan dengan baik, Li Xiandao! " Balap untuk datang dengan langkah selanjutnya, ia mempercepat, dan kemudian melepaskan serangan. Beberapa saat kemudian, dia dan Li Xiandao bertempur bolak-balik.

Semua pembudidaya di pelangi lain telah mengalihkan perhatian mereka dari Chen Hetian ke daerah baru ini. Adapun Chen Hetian sendiri, indera ilahi-nya juga terkunci di daerah itu.

Chen Hetian benar-benar tidak bisa menahan dirinya. Dia sangat membenci Bai Xiaochun, dan diinvestasikan untuk merencanakan melawannya, sehingga dia mulai tertawa dingin begitu pertempuran terjadi.

“Kalahkan dia! Semakin sulit semakin baik! " Merasa luar biasa tentang bagaimana keadaannya, dia menjaga fokusnya diarahkan sepenuhnya pada adegan yang sedang diputar.

Yang paling tidak tertekan adalah Bai Zhentian, yang juga senang dengan apa yang terjadi antara Bai Xiaochun dan Li Xiandao. Pada saat yang sama, dia merasa sangat senang bahwa, selain insiden Sekte Pembangkangan Sungai, dia tidak pernah melakukan apa pun untuk membangun dendam antara dirinya dan Bai Xiaochun.

"Orang gila yang tidak masuk akal!" dia berpikir, menghela nafas. Pada titik ini, dia menyadari bahwa ada sesuatu yang agak aneh tentang tindakan Li Xiandao. Tapi kemudian dia berpikir tentang apa yang dia ketahui tentang Chen Hetian, dan dengan cepat berspekulasi tentang apa yang sedang terjadi. Ini benar-benar membuat situasi saat ini semakin menarik.

Saat booming terdengar, Li Xiandao jatuh lagi dan lagi. Meskipun berada di pertengahan Deva Realm, ia menemukan Bai Xiaochun sebagai lawan yang sangat tangguh, dengan energi yang tampaknya tak terbatas. Kemampuan ilahi dan teknik magis yang dimiliki Bai Xiaochun yang ada padanya sangat merepotkan bagi Li Xiandao seperti halnya bagi Chen Hetian, dan membuatnya merasa hampir sepenuhnya tidak berdaya.

Apa yang membuatnya merasa lebih frustrasi adalah bahwa, sebagai patriark dewa, tidak ada cara dia akan menyebabkan masalah bagi murid yang sangat sedikit yang bahkan tidak dalam tahap Nascent Soul. Dari apa yang dia ingat, itu adalah seorang penatua dari antara bawahannya yang telah mengambil teman Bai Xiaochun. Kemudian, pria itu mengirim salah satu cucu Li Xiandao sendiri untuk meminta persetujuannya dalam masalah ini, dan meminta bantuan untuk memastikan bahwa tidak ada aturan sekte yang dilanggar.

Pada titik ini, dia benar-benar membenci cucunya itu. Meskipun, yang paling membuatnya jengkel bukanlah masalahnya sendiri, tetapi fakta bahwa cucunya tidak datang untuk mengingatkannya tentang situasi setelah Bai Xiaochun naik ke tampuk kekuasaan.

Kurangnya pengingat itulah yang menyebabkan situasi saat ini. Jika masalah itu telah ditunjukkan kepadanya sebelumnya, dia bisa menyelesaikan situasi dengan berbagai cara.

Saat dia mempertimbangkan semua hal ini, dia memutuskan bahwa karena Bai Xiaochun tampaknya cenderung mendorong hal-hal terlalu jauh, maka hal terbaik adalah mengikuti rencana Chen Hetian. Karena itu, dia memasang ekspresi lebih hormat pada wajahnya.

"Dengarkan aku, Bai, sobat tua. Saya sudah mengurus situasi dengan teman-teman Anda. Mereka akan berada di sini kapan saja! Tidak perlu untuk pertempuran ini! Saya pasti akan memberikan kompensasi untuk semuanya! ”

Ketika Bai Xiaochun mendengarnya, dia mendengus dingin di hatinya. Mengambil langkah ke depan, dia berkata, “Itu tidak akan berhasil. Ai. Aku juga tidak ingin memukulmu. Tapi saya memperlakukan Chen Hetian sebelumnya dengan tidak adil, dan bertengkar hebat dengannya. Sekarang saya memiliki pelakunya yang sebenarnya di depan saya, jika saya tidak memukulnya sedikit, bagaimana perasaan Chen Hetian? Itu tidak adil! Dan apa yang akan dipikirkan orang lain ?! ”

Banyak rahang jatuh di antara penonton sebagai tanggapan atas kata-katanya. Ekspresi aneh muncul, dan banyak orang bahkan tertawa. Pada awalnya, kata-kata Bai Xiaochun tampaknya masuk akal, tetapi setelah memikirkannya, kebanyakan pembudidaya di antara hadirin menyadari betapa tidak masuk akalnya mereka….

"Apa … apa artinya itu?"

"Dia memiliki kesalahpahaman dengan Penatua Chen, dan karena itu harus pergi memukuli Penatua Li?"

Sementara itu, aliran indera ilahi dari pelangi ungu di atas difokuskan pada peristiwa di bawah. Itu patriark setengah dewa, yang sebelumnya agak kesal pada tindakan Bai Xiaochun. Namun, kata-kata yang dia ucapkan tadi menyebabkan patriark tersenyum. Semua kekesalan yang dia rasakan sebelumnya dengan cepat menghilang.

Sang patriark menggelengkan kepalanya. Dia tidak suka ketika bawahannya mulai melemparkan berat badan mereka terlalu banyak, yang bisa dengan mudah lepas kendali. Namun, kata-kata Bai Xiaochun barusan telah mengungkapkan sikapnya yang sebenarnya!

Mungkin dia telah merencanakan semuanya untuk mengatakan hal-hal seperti itu, yang hanya akan menunjukkan bahwa Bai Xiaochun agak berani. Orang-orang seperti itu seringkali mudah dikendalikan. Mungkin dia belum merencanakan kata-kata itu, tetapi itu sebenarnya hanya akan membuat situasi lebih menyenangkan.

Yang benar adalah bahwa leluhur dewa sebenarnya sangat ingin tahu tentang Bai Xiaochun. Lebih jauh lagi, alasan mengapa dia begitu cepat memberinya gelar adalah karena Du Lingfei.

Menanggapi kata-kata yang baru saja diucapkan Bai Xiaochun, Chen Hetian tersentak.

Adapun Li Xiandao, dia menatap Bai Xiaochun dalam-dalam, dan tiba-tiba merasa lebih waspada daripada sebelumnya. Pada saat yang sama, dia mengabaikan pemikiran untuk mengikuti rencana Chen Hetian.

“Orang ini tidak hanya memiliki kecakapan pertempuran yang luar biasa, dia juga seorang perencana yang hebat! Tidak hanya dia menyelesaikan situasinya, dia melakukannya dengan cemerlang! ” Senyum muncul di wajah Li Xiandao, dan dia menggenggam tangan dengan hormat.

"Jangan khawatir, Rekan Daoist Bai. Kesalahpahaman apa pun yang Anda miliki dengan Rekan Daois Chen tidak ada hubungannya dengan kami berdua. Mungkin konflik kecil ini bisa menjadi awal dari persahabatan baru! "

Saat ini, Li Xiandao sebenarnya tidak terlalu takut pada Bai Xiaochun; sebenarnya, dia benar-benar merasa tidak perlu menimbulkan masalah baginya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya