A Will Eternal – Chapter 91

shadow

A Will Eternal – Chapter 91

Chapter 91: Bank Utara yang Amarah

Sekarang setelah putaran pertama berakhir, periode istirahat dimulai yang akan berlangsung selama tiga dupa senilai waktu. Saat semua orang duduk di sana, murid-murid tepi utara tersapu, melotot dengan marah … di Bai Xiaochun!

Para kontestan semuanya gatal untuk memulai babak kedua, di mana mereka akan melakukan apa saja yang mungkin untuk membawa Bai Xiaochun keluar. Sekarang, tidak ada dari mereka yang peduli apakah bank utara menang pada akhirnya; mereka hanya ingin menumpahkan darahnya untuk membersihkan penghinaan mereka!

"Bai Xiaochun, di babak kedua, saya akan membuat Anda membayar harga yang mengerikan untuk mempermalukan tepi utara!"

"Dia harus diberikan ke seluruh paket binatang buas untuk mengurangi kebencian kita. Babak kedua ini akan menjadi pengalaman paling menyakitkan dalam hidupnya! "

“Kalahkan Bai Xiaochun! Singkirkan bajingan tak tahu malu ini! ”

Bank utara tidak peduli apa-apa selain mengeluarkan Bai Xiaochun, dan tanggung jawab itu diberikan kepada delapan orang yang berhasil melewati babak pertama. Meskipun Ghostfang hanya duduk di sana dengan mata tertutup, tujuh lainnya melotot marah ke Bai Xiaochun dengan kepalan tinju.

Mereka mewakili semua murid lain di tepi utara, dan sekarang menganalisis apa yang telah mereka pelajari tentang dia dari penampilan sebelumnya. Mereka semua datang dengan cara mereka sendiri untuk berurusan dengannya.

“Yang dimiliki Bai Xiaochun hanyalah beberapa pil obat. Selama dia tidak punya kesempatan untuk menggunakannya, dia bisa ditangani dengan mudah! ”

“Dia hanya menang karena pil obat itu. Tanpa mereka, memusnahkannya akan semudah membalikkan tangan Anda. Dia pasti akan dikalahkan di babak kedua. Mengalahkan, dan mengalahkan dengan kejam! ”

Sejauh menyangkut Bai Xiaochun, para murid bank utara bertindak seperti pengganggu. Dia menang, bukan? Adapun kebrutalan kemenangan itu … dia ingin mengatakan sesuatu dalam pembelaannya, tetapi khawatir jika dia mengatakan hal yang salah, itu hanya akan membuat segalanya menjadi lebih buruk. Jauh lebih buruk.

"Ini konyol!" dia pikir.

Saat tepi utara kesal karena kemarahan mereka, murid-murid di tepi selatan juga tidak banyak bicara. Mereka hanya duduk diam di sana sampai Ouyang Jie akhirnya berbicara.

“Tiga dupa telah terbakar. Putaran kedua pertarungan Terpilih sekarang akan dimulai, dan enam teratas akan dipilih!

"Dari sebelas dari kalian, satu akan keluar dari pertempuran dan langsung masuk enam besar. Sepuluh lainnya akan menggambar banyak dan saling bertarung dalam dua berpasangan untuk melanjutkan! " Menemani kata-kata Ouyang Jie, seberkas cahaya melesat di atas lantai arena, yang berubah menjadi bola bercahaya, berdiameter sekitar tiga meter. Pada gilirannya, mutiara di tangan Bai Xiaochun dan kontestan lainnya yang tersisa ditarik ke sana. Setelah melepaskan mutiara, mereka terbang langsung menuju bola bercahaya.

Begitu masuk, nomor baru muncul di permukaan mereka, dari satu hingga sepuluh, dengan salah satu mutiara kosong.

Sebelas mutiara mulai berputar di dalam bola, bergerak lebih cepat dan lebih cepat sampai tidak lebih dari kabur.

"Sebuah sihir rahasia sedang bekerja di sini untuk memastikan keadilan yang lengkap dan total," jelas Ouyang Jie. “Aku bahkan tidak bisa mengganggu mutiara. Beristirahatlah dengan tenang saat Anda mengambil kelereng kembali untuk memutuskan urutan pertempuran. ”

Xu Song memelototi Bai Xiaochun dan kemudian tertawa dingin. "Bai Xiaochun, Anda sebaiknya berdoa agar Anda tidak melawan saya. Aku akan menghancurkanmu seperti ranting! ”

Dengan itu, dia melambaikan tangannya, menyebabkan mutiara terbang ke tangannya.

Salah satu bank utara lainnya Terpilih mengertakkan giginya dan dengan dingin berkata, "Tidak masalah siapa yang kamu hadapi, kamu pasti akan kalah menyakitkan di babak kedua!"

Dengan itu, dia dan semua orang, termasuk Bai Xiaochun, membuat gerakan menggenggam untuk mengamankan mutiara mereka.

Seketika, sepuluh mutiara terbang menuju kelompok kontestan.

"Aku punya nomor tiga!"

"Aku nomor tujuh!"

"Aku mendapat nomor satu!" Ketika murid-murid bank utara mendapatkan mutiara mereka, mereka mengumumkan jumlahnya. Segera, urutan pertempuran menjadi jelas. Setelah mereka mengumumkan jumlah mereka, mereka melihat dengan galak ke arah Bai Xiaochun.

Akhirnya, Ghostfang mengambil mutiara dan dengan dingin berkata, "Nomor sembilan!"

Murid-murid bank utara segera menemukan bahwa tidak satu pun dari jumlah mereka telah memperoleh mutiara kosong. Pada saat ini, satu-satunya mutiara yang tersisa adalah nomor empat dan sepuluh, serta mutiara yang kosong. Murid-murid tepi utara mulai dengan gugup memandang ke arah tepi selatan.

"Aku nomor empat!" Shangguan Tianyou mengumumkan dengan dingin.

"Nomor sepuluh!" Zhou Xinqi berkata, wajahnya agak tidak sedap dipandang. Begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya, dia melihat ke arah Ghostfang.

Sekarang, tempat pertempuran semua orang telah ditentukan, dengan pengecualian Bai Xiaochun. Ekspresi aneh muncul di wajah para penonton tepi selatan, terutama murid Fragrant Cloud Peak, yang telah ada di sana untuk menyaksikan Bai Xiaochun bertarung di kompetisi yang lebih kecil. Mata mereka selebar piring.

"Tidak mungkin…." mereka berpikir dengan tidak percaya.

Yang lebih meragukan daripada mereka adalah para murid bank utara, yang sangat ingin memberinya pelajaran. Tinju mengepal, seluruh kelompok menatap kosong ke Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun tidak bisa menahan diri untuk tidak terlihat sedikit bangga. Mutiara di tangannya tidak memiliki nomor sama sekali. Pada awalnya, dia berpikir bahwa dia mungkin telah melihat secara tidak benar. Namun, setelah pemeriksaan lebih dekat, ia memastikan bahwa itu memang kosong. Kemudian dia melihat sekeliling dan menyadari bahwa semua orang menatapnya, dan tiba-tiba, dia menyadari betapa hidup yang kesepian kadang-kadang …. Menjentikkan lengan bajunya, dia menganggap pahlawan yang kesepian, menatap ke awan. Suaranya dingin, katanya, “Maafkan saya. Saya akan duduk di putaran ini. Jika Anda ingin melawan saya, Anda harus bekerja keras untuk mencapai babak selanjutnya. "

Kata-katanya disambut dengan saat hening. Beberapa saat napas berlalu, dan kemudian penonton di tepi utara meledak menjadi teriakan marah.

"Mustahil! Sial, dia duduk di bundaran !? Kenapa harus dia, Bai Xiaochun yang tak tahu malu. Mengapa?!?!"

“Bagaimana dia bisa seberuntung itu !? Dari sebelas orang, saya tidak percaya bahwa dia dapat ikut serta !! Bagaimana mungkin seseorang seperti dia bisa beruntung seperti ini !? Ini tidak masuk akal! ”

"Aku tidak bisa menerima ini. Benar-benar pamer! AKU HARUS menjatuhkannya !! ”

Para murid bank utara berniat untuk mencuci penghinaan mereka bersih dengan kekerasan, tetapi sekarang Bai Xiaochun duduk bulat, mereka hampir batuk seteguk darah. Itu hampir seperti mereka baru saja mencoba meninju wajah Bai Xiaochun, tetapi akhirnya tidak menyerang apapun selain udara. Frustrasi berfermentasi di dalam mereka, Xu Song dan yang lainnya menatap Bai Xiaochun seolah-olah mereka berharap mereka bisa merobeknya berkeping-keping saat itu juga.

Bahkan murid-murid bank selatan memandang dengan ekspresi aneh, tidak yakin harus berkata apa. Sudah jelas bahwa para murid tepi utara ingin melawan Bai Xiaochun lebih dari apa pun, jadi itu bahkan tidak perlu untuk merenungkan bagaimana perasaan mereka mengenai perkembangan yang tiba-tiba ini.

"Tidak ada apa-apa!" sembur sembarang murid Fragrant Cloud Peak. "Kembali di kompetisi kecil, Sekte Paman Bai … duduk selama dua putaran berturut-turut!" Ketika orang-orang yang duduk di sekitarnya mendengar itu, mata mereka membelalak tak percaya.

“Ini pernah terjadi padanya sebelumnya? Keberuntungan Sekte Paman Bai … tidak bisa dipercaya! "

Bai Xiaochun berdeham, dan sekali lagi mengambil posisi pahlawan yang kesepian. Melihat ke sisi sisi utara, dia perlahan menggelengkan kepalanya. Itu, tentu saja, membuat tepi utara semakin marah.

Namun, semakin marah tidak mengubah situasi sama sekali. Mereka tidak punya pilihan selain untuk menahan perasaan mereka ketika putaran kedua pertempuran Terpilih dimulai.

Sayangnya, tanpa Bai Xiaochun bertarung, seluruh perselingkuhan jauh lebih menarik. Selain itu, tepi selatan hanya memiliki dua murid dalam campuran, yang berarti bahwa tiga pertempuran akan melibatkan para murid dari tepi utara yang saling bertarung.

Pertempuran pertama adalah situasi seperti itu. Gongsun Wan’er melawan salah satu murid bank utara lainnya, dan mengalahkannya dengan mudah. Murid yang kalah itu berjalan dengan susah payah dari lantai arena, melihat dari balik bahunya ke sisi tepi selatan, emosi campur aduk bermain di wajahnya.

Pertempuran kedua melihat Shangguan Tianyou mengambil lapangan. Beruntung baginya, dia tidak menghadapi salah satu dari yang Terpilih, tetapi murid acak lainnya, yang dia kalahkan semudah meniup debu dari bahunya. Penonton tepi selatan menghela nafas lega. Setidaknya … mereka telah mengamankan kemenangan dalam satu pertarungan.

Selanjutnya, bank utara kembali bertarung dalam pertempuran ketiga dan keempat. Meskipun pertempuran itu intens, fakta bahwa tepi selatan tidak terlibat sama sekali memastikan bahwa para murid yang dari sana hanya memandang diam-diam.

Dalam pertempuran terakhir, Zhou Xinqi berjalan keluar dengan ekspresi serius di wajahnya. Meskipun murid-murid bank selatan bersorak, mereka tidak terlalu optimis tentang hasil pertempuran.

Lagi pula, lawan Zhou Xinqi … adalah Ghostfang yang menakutkan, yang hampir membunuh Lu Tianlei dengan satu gelombang jari.

Setelah melangkah keluar ke lantai arena, Ghostfang dengan penasaran bertanya, "Antara kamu dan pria kilat itu, siapa yang lebih kuat?"

Merasa bahwa niatnya bukan untuk mempermalukannya, Zhou Xinqi menjawab dengan jujur: "Kakak Lu lebih kuat."

"Bagaimana dengan ini…." Ghost menjawab dengan tenang. “Aku menggunakan kekuatan tujuh puluh persen terakhir kali. Kali ini, saya hanya akan menggunakan empat puluh persen. Anda mungkin tidak akan terbunuh oleh itu. " Mereka yang bisa mendengarnya memandang dengan senyum pahit, yakin bahwa Ghostfang jujur.

Zhou Xinqi mengambil napas dalam-dalam dan kemudian melakukan gerakan mantra dua tangan. Seketika, percikan biru yang tak terhitung jumlahnya muncul di sekelilingnya, membentuk banyak sutra terbang biru. Sutra terbang kemudian bergabung menjadi sesuatu yang menyerupai bunga besar, yang berdenyut dengan gaya gravitasi yang kuat!

"Mantra Transformasi Tumbuhan!" Ketika kerumunan dari tepi selatan melihat Plant Transformation Incantation digunakan, mata mereka berkilauan. Meskipun itu tidak cukup pada tingkat yang sama dengan Ghosts Haunt the Night atau Waterswamp Kingdom, itu adalah salah satu dari sepuluh sihir rahasia sekte.

Itu adalah sihir unik yang menggunakan tanaman untuk melawan musuh, dengan banyak variasi yang membuatnya misterius dan tidak dapat diprediksi. Ketika Li Qinghou menggunakannya, dia bisa menciptakan dunia tanaman dan tumbuh-tumbuhan seluas 50 kilometer. Versi terakhir dari sihir rahasia ini memiliki nama lain … Magic Plant Arsenal!

Menggunakan sihir begitu menguras energi Zhou Xinqi sehingga wajahnya menjadi pucat. Dia tahu bahwa dia bukan lawan yang cocok untuk lawan ini, tetapi di dunianya, itu bukan pilihan untuk menyerah tanpa mencoba.

Gelombang tangannya menyebabkan bunga biru bergetar, dan kemudian tumbuh lebih besar dengan kecepatan tinggi, secara bersamaan menembaki Ghostfang. Itu hampir tampak seperti bunga yang terbuka lebar untuk memakannya.

Itu adalah pemandangan yang spektakuler yang langsung menarik perhatian Bai Xiaochun, yang menemukan teknik magis sangat menarik. Namun, pada titik inilah Ghostfang mendongak dengan tenang dan kemudian melambaikan jarinya.

Kali ini, dia tidak melambaikan jarinya ke langit, tetapi pada Zhou Xinqi. Udara di sebelahnya mulai bergetar, dan tangan hantu cakar hitam besar muncul, yang dengan cepat mengepal menjadi tinju!

Tinju besar memenuhi setengah dari lantai arena, dan begitu besar orang tidak bisa melihat apa pun. Itu menabrak bunga biru, yang bergetar dan kemudian runtuh menjadi abu. Namun, tangan hantu cakar itu tidak berhenti. Itu berlanjut seolah-olah tidak ada yang terjadi, menabrak Zhou Xinqi langsung.

Sebuah ledakan besar bergema, dan darah menyembur keluar dari mulut Zhou Xinqi saat dia jatuh ke belakang. Dia tersingkir dari lantai arena, dan ketika akhirnya dia berhenti, dia batuk delapan darah penuh. Wajahnya pucat, dia mendongak dengan sinar keras kepala di matanya untuk melihat Ghostfang berbalik dan berjalan pergi.

Semuanya diam kecuali desah yang bergema ….

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya