A Will Eternal – Chapter 92

shadow

A Will Eternal – Chapter 92

Chapter 92: Keputusasaan Gongsun Wan’er

Setelah keheningan yang berkepanjangan, baik audiensi bank selatan dan utara pecah menjadi diskusi yang hening.

"B-begitu … sangat kuat!"

"Ghostfang mungkin bisa menghancurkan murid Sekte Batin dengan mudah! Dia harus menjadi murid terkuat di bawah Yayasan Pendirian! "

"Itu kecakapan pertempuran pamungkas dari tahap Qi Kondensasi! Dia pasti mencapai ranah kemauan. Hanya dengan memiliki kehendak yang misterius dan tak terduga, seseorang bisa menghasilkan kekuatan mengerikan seperti itu! ”

Seolah tidak ada yang berani berbicara dengan suara keras. Bank utara Terpilih memandang dengan emosi campur aduk. Bagaimanapun, tidak ada yang akan senang memiliki seseorang yang begitu kuat muncul di antara generasi mereka. Di sisi selatan bank, Shangguan Tianyou berdiri di sana tanpa suara, hatinya sama sekali tidak tenang. Menyaksikan Ghostfang mengalahkan yang Terpilih lainnya sama seperti menonton Dipilih mengalahkan murid biasa.

Itu lebih dari jelas bahwa Ghostfang ada di pesawat yang sama sekali berbeda daripada yang lainnya Terpilih.

Bai Xiaochun gemetar. Dia hanya melihat Ghostfang melakukan dua serangan, namun masing-masing telah benar-benar mencengangkan.

Pada titik ini, enam teratas telah dipilih. Bank utara memiliki empat, dan bank selatan memiliki dua. Mereka adalah Shangguan Tianyou, Bai Xiaochun, Ghostfang, saudara Gongsun, dan Xu Song.

Murid-murid yang akrab dengan pertempuran Terpilih tahu bahwa babak berikutnya, babak tiga, akan menjadi babak final. Pertandingan yang diikuti, dan hasil kemenangan dan kekalahan, akan menentukan peringkat akhir dari enam murid teratas!

Siapa pun yang dapat mengamankan lima kemenangan secara alami akan mengambil tempat pertama!

Selama seribu tahun terakhir, tepi utara selalu menyapu tepi selatan dan mengambil tempat teratas. Selain itu, para murid tepi selatan semua tahu bahwa Ghostfang … adalah tipe orang yang bisa mengalahkan semua orang. Dia terlalu kuat.

Penonton bank selatan duduk di sana dengan tenang. Jika Ghostfang tidak ada dalam gambar, mereka mungkin memegang harapan bahwa Shangguan Tianyou dapat mengambil tempat pertama.

"Tempat kedua tidak buruk …." Itulah yang dipikirkan banyak murid tepi selatan ketika mereka duduk di sana mendesah. Beberapa dari mereka memandang Bai Xiaochun. Banyak yang kesulitan menentukan dengan tepat apa yang mereka pikirkan tentangnya, tetapi terlepas dari spesifiknya, dia tidak memberi kesan pada mereka bahwa dia adalah seorang pejuang. Sebenarnya, dia tidak pernah bertarung dengan siapa pun sejak bergabung dengan sekte.

Satu-satunya hal yang mereka tahu dengan pasti adalah bahwa dia telah kembali hidup-hidup setelah Klan Luochen mencoba untuk mengejarnya dan membunuhnya ….

Banyak murid tepi selatan telah mengundurkan diri karena fakta bahwa tepi selatan telah kalah, baik dalam hal jumlah murid yang berhasil masuk dalam sepuluh besar, dan juga tempat pertama.

Sebaliknya, murid-murid bank utara semakin bersemangat. Mata mereka bersinar dengan antisipasi dan keganasan saat mereka menatap Bai Xiaochun.

“Aturan untuk enam besar mungkin belum berubah. Kali ini, Bai Xiaochun pasti akan terluka! "

"Betul. Menurut aturan, semua orang akan bertarung sekali dengan semua murid lainnya. Itu berarti … bahwa empat matahari terik dari tepi utara semua akan memiliki kesempatan untuk memukulnya. Akhirnya, penghinaan yang telah dialami oleh bank utara kita akan dibalaskan! ”

Bukan hanya murid tepi utara yang merenung sedemikian rupa. Xu Song dan saudara-saudara Gongsun semua tertawa kecil ketika mereka menatap Bai Xiaochun, bertekad untuk keluar sebagai pemenang.

Bai Xiaochun menyusut sedikit. Melihat ke arah murid bank utara yang marah, dia menggelengkan kepalanya sedikit tidak berdaya. “Budidaya abadi seharusnya tentang hidup selamanya. Apa gunanya semua pertempuran dan pembunuhan …? "

Pada titik inilah suara Ouyang Jie akhirnya terdengar. “Babak ketiga pertempuran Terpilih akan mengikuti aturan yang sama seperti sebelumnya. Kemenangan akan diberikan kepada siapa pun yang mengambil kemenangan terbanyak. Set pertandingan pertama adalah Shangguan Tianyou melawan Xu Song, Ghostfang melawan Gongsun Yun, dan Bai Xiaochun melawan Gongsun Wan’er. Perkelahian ini akan dilakukan secara bersamaan! "

Dengan itu, seberkas cahaya turun dari balkon ke lantai arena, membaginya menjadi tiga area. Hambatan pemeteraian segera muncul untuk memisahkan mereka.

Mata Shangguan Tianyou berkedip cerah saat dia berlari keluar ke zona pertempuran pertama. Pada saat yang sama, Xu Song juga terbang. Keduanya mengunci mata, kedua ekspresi mereka tampak suram.

Mereka tidak membuang waktu untuk kata-kata. Xu Song melambaikan tangannya, dan tiga binatang buas muncul di sekitarnya. Masing-masing unik, tetapi mereka semua sangat ganas dalam penampilan. Bahkan ketika mereka mulai menagih Shangguan Tianyou, mulut buaya besar muncul di atasnya, yang mendekat untuk memakannya.

Selain semua itu, tanah di bawah kakinya pecah saat banyak tentakel meledak.

Sementara itu, Ghostfang melangkah maju ke zona pertempuran kedua. Dari samping, Gongsun Yun berdiri di sana dengan tenang. Meskipun serangga yang menggeliat di matanya sangat kuat, dia tahu bahwa dia bukan tandingan Ghostfang. Meskipun begitu, dia tidak mau menyerah begitu saja.

"Bahkan jika kamu lebih kuat dari yang sudah ada, aku masih ingin bertarung denganmu!" Mengambil napas dalam-dalam, ia bergabung dengan Ghostfang di zona pertempuran kedua.

Gongsun Wan’er mendengus dingin saat dia melangkah maju, menatap Bai Xiaochun.

Dari semua murid yang hadir, Bai Xiaochun paling tidak takut padanya, jadi dia melangkah maju ke zona pertempuran ketiga, menemui tatapannya dengan tatapannya sendiri.

Saat Bai Xiaochun berjalan keluar, murid-murid bank utara mengejeknya dengan marah. Sepenuhnya mengabaikan dua zona pertempuran lainnya, perhatian dan kemarahan mereka diarahkan semata-mata pada Bai Xiaochun.

"Penatua Sister Gongsun, basmi Bai Xiaochun yang terkutuk itu!"

"Bunuh dia!"

Mata Gongsun Wan’er berkedip dengan cahaya dingin. Alih-alih memanggil phoenix tujuh warna, dia melakukan gerakan mantra dan kemudian menepuk dahinya. Cahaya tujuh warna segera muncul dari dalam dirinya, disertai dengan hembusan udara dingin yang menyelimuti tanah dengan es.

"Kenapa kamu tidak kebobolan?" Bai Xiaochun berkata, berkedip. "Ketika aku menyerang, aku bahkan menakuti diriku sendiri."

Hampir seketika, sebuah bayangan muncul di benak Gongsun Wan’er tentang nasib tragis Beihan Lie, dan wajahnya memerah. Pada saat yang sama, aura pembunuh muncul dalam dirinya.

"Diam, kau sudah tahu. Aku akan membuatmu membayar mahal untuk apa yang telah kau lakukan! ” Dengan lambaian tangan, dia memanggil bilah es yang kemudian menembak ke arah Bai Xiaochun.

Bai Xiaochun mengangkat bahu tak berdaya. Dia hanya mengatakan yang sebenarnya, dan tidak yakin mengapa dia dipanggil mesum. Sambil mendesah, dia menampar tasnya untuk dipegang, menyebabkan jimat yang tak terhitung jumlahnya muncul, yang mulai menampar seluruh tubuhnya.

Suara gemuruh kemudian bisa terdengar ketika banyak perisai bermunculan. Segera, mereka hampir tiga meter, berkilauan dengan cahaya warna-warni. Itu adalah pemandangan yang mengejutkan, namun, Bai Xiaochun belum selesai. Selanjutnya, dia menghasilkan Divine Crane Shield, yang berkilauan cerah karena menghasilkan lapisan pelindung lainnya.

Lalu ada gelang yang diberikan Li Qinghou padanya. Begitu dia mengaktifkannya, itu menyebar untuk menutupi seluruh tubuhnya, membuatnya menjadi hitam pekat.

Mengingat dia juga mengenakan wajan hitam besar di punggungnya, Bai Xiaochun tampak … benar-benar menarik perhatian.

Selain itu, kecepatan dan kemudahan yang dia gunakan untuk mengaktifkan semua pertahanannya membuatnya menjadi jelas bahwa dia sangat akrab dengan melakukan itu ….

Mata murid tepi utara melebar, dan mereka menyaksikan dengan kosong ketika bilah es menghantam perisai Bai Xiaochun, menghancurkan beberapa dari mereka, tetapi akhirnya hancur.

Bai Xiaochun tetap di dalam, benar-benar tidak terluka.

Jika hanya itu yang ada di sana, itu mungkin bukan masalah besar, tapi yang paling menyebalkan adalah bahwa Bai Xiaochun hanya berdiri di sana, tangan tergenggam di belakang, dagu mencuat keluar, memandang ke awan seperti pahlawan.

"Terlalu lemah," katanya, menjentikkan lengan bajunya dan kemudian meletakkan tangannya di belakang punggungnya lagi. "Tapi sekali lagi, aku belum pernah bertemu orang yang bisa menembus semua tamengku."

Mata Gongsun Wan’er tampaknya berada di ambang muncul dari tengkoraknya. Dia telah bertarung dengan banyak orang dalam hidupnya, tetapi belum pernah bertemu orang yang begitu mahir dalam menggunakan perisai pertahanan. Bai Xiaochun adalah yang pertama.

Dia bisa melihat bahwa dia memiliki lusinan perisai biasa yang melindunginya, ditambah Divine Crane Shield, zat hitam yang menutupi kulitnya, wajan besar di punggungnya, dan banyak jaket kulit. Dia merasa kesal, gelisah, dan bahkan sedikit terkejut.

Penonton bank utara juga tidak senang.

“Benar-benar tak tahu malu !! Aku tidak percaya dia memiliki begitu banyak jimat pertahanan dan item magis. Sialan! Ini adalah pertarungan Terpilih, bukan pertarungan sumber daya! ”

“Penatua Sister Gongsun harus memusnahkannya. Saya akan meledak! Hanya menatapnya membuatku ingin berjalan dan mengalahkannya! ”

Audiens bank utara marah, dan audiensi bank selatan hanya memandang linglung. Tentu saja, ada beberapa murid dari Fragrant Cloud Peak yang mendesah dalam hati. Itu terutama berlaku untuk satu pria kekar. Ketika dia melihat apa yang terjadi, air matanya mengalir deras. Dia tahu persis bagaimana perasaan para murid tepi utara. Kembali di kompetisi kecil tahun-tahun sebelumnya, Bai Xiaochun telah menyiksanya dengan cara yang persis sama.

Di atas balkon, pemimpin sekte dan yang lainnya hampir tidak bisa mempercayai mata mereka, dan dengan cepat mulai bertukar senyum masam.

Gongsun Wan’er mengertakkan giginya dan melakukan gerakan mantra dua tangan. Segera, sejumlah besar bilah es muncul, berubah menjadi pusaran yang meluncur ke arah Bai Xiaochun. Boom bergema berulang-ulang saat bilah setajam silet mengiris perisai Bai Xiaochun. Meskipun banyak perisai dihancurkan, Divine Crane Shield yang berkelap-kelip akhirnya membuat karya pendek dari bilah es.

"Masih terlalu lemah," kata Bai Xiaochun dengan tinggi. Dalam hati, kebahagiaan bersemi di dalam hatinya seperti bunga ketika dia menyadari bagaimana rasanya menjadi seorang ahli yang kuat.

Para murid bank utara dalam kegilaan. Jika bukan karena fakta bahwa mereka tidak berani melanggar aturan sekte, mereka pasti akan dituntut secara massal untuk membantai Bai Xiaochun.

Mata Gongsun Wan’er memerah. Sambil menggertakkan giginya, dia terus melepaskan serangan, menggunakan bilah es yang lebih banyak dari sebelumnya. Jumlah yang terlibat mengejutkan, sampai pada titik di mana bahkan hati Bai Xiaochun mulai bergetar ketakutan. Setelah beberapa waktu berlalu, perisainya akhirnya memberi sepenuhnya, dimana ia memanfaatkan kekuatan penuh Divine Crane Shield. Dalam sekejap mata, pertahanannya ditopang, dan dia menghela napas lega. Dia mengangkat dagunya, dan tepat ketika dia hendak mengatakan sesuatu, Gongsun Wan’er yang basah kuyup menjerit. Suara gemuruh bergema keluar, dan darah mengalir keluar dari sudut mulutnya. Yang mengejutkan, bunga es berwarna darah muncul di dahinya, yang menyebabkan energi surga dan bumi mengalir ke arahnya dengan cara yang mengejutkan.

Ketika ini terjadi, para murid tepi utara mulai bersorak di bagian atas paru-paru mereka.

"Ini Anggrek Beku Darah Elder Sister Gongsun!"

“Anggrek Bloodfrost adalah kartu truf Penatua Gongsun. Bahkan seseorang di tingkat kesembilan Qi Kondensasi bisa memblokirnya. Pertahanan Bai Xiaochun pasti akan ditembus kali ini! "

Saat bunga yang membeku terbang keluar, memancarkan aura mengerikan, itu menyebabkan suhu di sekitarnya turun dengan cepat. Itu menembak ke arah Bai Xiaochun dengan kecepatan tinggi, memotong pertahanannya seperti pisau panas melalui mentega. Perisainya hancur, dan tepat ketika dia akan menggunakan Divine Crane Shield, Bloodfrost Orchid terbagi menjadi dua bagian. Salah satu bagian berhasil diblokir, tetapi yang lain memutar melewati untuk membanting dengan keras ke dada Bai Xiaochun.

Suara gedoran bisa didengar, dan Bai Xiaochun menunduk kaget. Baginya, rasanya seperti dipukul dengan bola salju yang halus. Menggigil sedikit, dia menatap Gongsun Wan’er, yang rambutnya sekarang benar-benar acak-acakan.

"Luangkan waktumu," katanya. "Aku akan menonton beberapa pertandingan lainnya." Dengan itu, dia berbalik ke arah zona pertempuran pertama dan kedua, yang mulai dia saksikan dengan santai, bahkan sesekali bersorak untuk satu sisi atau yang lain. Tidak masalah apa pun perspektif Anda, ia tampak seperti meminta pemukulan.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya