A Will Eternal – Chapter 923

shadow

A Will Eternal – Chapter 923

Chapter 923: Sama Seperti Jaman Dahulu

Saat kata-kata Du Lingfei terdengar di telinganya, Bai Xiaochun tiba-tiba menjadi sedikit kaku. Memutar kepalanya, dia melihat ke arah di mana dia baru saja menghilang. Terlepas dari kenyataan bahwa dia telah menggunakan kekuatan Pulau Heavenspan untuk memudar, dia masih bisa melihat bayangan samar sosoknya.

Dia merasa ingin mengejarnya untuk mengajukan lebih banyak pertanyaan, tetapi sebelum dia bisa, dia memasuki kedalaman pulau.

"Apa yang dia maksud dengan itu …? Aku seharusnya berhati-hati dengan Hou Xiaomei? ” Semakin dia memikirkannya, semakin curiga rasanya. Selain itu, dia tidak tahu apakah dia tulus atau tidak.

Either way, kegelisahannya pada kenyataan bahwa Hou Xiaomei telah menjadi penjaga khusus di Pulau Heavenspan hanya tumbuh lebih intens daripada sebelumnya.

"Mengapa saya harus berhati-hati dengan Hou Xiaomei?" Dia berpikir kembali ketika dia melihatnya sebelumnya pada hari itu, dan dari apa yang dia ingat, dia tidak tampak berbeda dari dia di masa lalu. Dan kebahagiaan di matanya ketika dia melihatnya tampak nyata.

Namun, dia tidak bisa berhenti memikirkan apa yang baru saja dikatakan Du Lingfei. Saat dia melakukannya, kekesalannya tumbuh. Yang benar adalah bahwa, sepanjang waktu dia berada di Pulau Heavenspan sejauh ini, dia merasa tidak nyaman.

Setelah berpikir lagi, dia menghela nafas. Hal terbaik untuk dilakukan adalah menemukan kesempatan untuk berbicara dengan Hou Xiaomei. Bahkan ketika dia memikirkan hal-hal seperti itu, ekspresinya berkedip, dan dia mendongak.

Beberapa saat kemudian, dia melihat seberkas cahaya melesat menembus kegelapan ke arahnya.

Itu berhenti di luar kediamannya, menyatu dalam bentuk seseorang yang berbicara dengan suara sentimental yang manis.

"Big Bro Xiaochun!"

Itu tidak lain adalah Hou Xiaomei! Dia mengenakan pakaian merah panjang yang sama yang dia kenakan sebelumnya pada hari itu. Dia cantik, wajahnya yang biasanya cerah dengan sukacita, dan matanya berbinar gembira.

Melihat Hou Xiaomei menyebabkan hal-hal yang baru saja dikatakan Du Lingfei, dan kecurigaan yang telah mereka bangkitkan dalam hatinya, menghilang untuk saat ini. Hou Xiaomei tampak persis seperti yang dia miliki sebelumnya pada hari itu, dan sama seperti dia mengingatnya dari masa lalu. Ini adalah gadis yang sama yang telah menempel begitu dekat dengannya di masa-masa awalnya di Spirit Stream Sect. Dia adalah Xiaomei, dan dia benar-benar seperti gadis yang sempurna di sebelah.

Berbeda sekali dengan reaksi muramnya ketika melihat Du Lingfei, Bai Xiaochun bangkit dan dengan penuh semangat melemparkan tangannya lebar-lebar. Berkedip, dia tersenyum nakal dan berkata, “Lama tidak bertemu, Xiaomei. Ayo datang, peluk Kakek Xiaochunmu! ”

Semburan cahaya sukacita yang menutupi wajahnya langsung berubah menjadi merah tua. Kemudian dia memelototinya dengan marah, namun, pada saat yang sama, bergegas dan memeluknya, mengubur wajahnya di lehernya.

Pada awalnya, dia tidak memeluknya dengan sangat keras, tetapi seiring waktu berlalu, dan dia berpikir kembali betapa kesepiannya dia sejak datang ke pulau itu, cengkeramannya semakin erat, seolah-olah dia tidak ingin membiarkan dia pergi. .

Ketika dia merasakan betapa eratnya dia memeluknya, senyum jahatnya memudar menjadi kasih sayang yang lembut. Dia memeluknya, membelai rambut hitam panjangnya, dan menarik napas dalam-dalam. Dia berbau sangat berbeda dari Du Lingfei.

Dia tiba-tiba teringat kembali saat pertama kali memandang Hou Xiaomei. Dia adalah gadis pertama yang benar-benar menarik perhatiannya, meskipun dia selalu bingung tentang bagaimana perasaannya terhadapnya. Yang dia tahu hanya saat itu, dia yakin dia menyukainya, meskipun dia tidak tahu mengapa.

Selama bertahun-tahun dia mengenalnya, dia telah melihat tindakannya seperti cabai di sekitar orang lain, tetapi menarik baginya. Itu selalu membuatnya merasa sangat baik tentang dirinya sendiri.

Saat dia memegang Hou Xiaomei, dia menyimpulkan bahwa tidak ada yang aneh dari dirinya. Dia tidak berubah. Dia persis seperti sebelumnya.

Ketika dia berbaring bersandar di pelukannya, dia bergumam, "Big Bro Xiaochun, setelah bertahun-tahun yang telah berlalu, saya tidak yakin apakah Anda bahkan akan mengingat saya …."

Suasana hatinya sudah mulai tenggelam.

Bai Xiaochun dengan cepat duduk bersamanya dan mulai menceritakan kisahnya tentang Wildlands. Dia tidak membahas semua detail, hanya beberapa bagian yang paling menarik. Segera, suasana hati Hou Xiaomei membaik, dan dia bahkan mulai tertawa.

Menutupi senyumnya dengan tangannya, dia berkata, “Ayo. Tidak mungkin kamu memerintah para deva. ”

Ketika Bai Xiaochun menyadari bahwa dia tidak percaya padanya, dia menyerah begitu rendah hati. Melotot padanya, dia memukul dadanya dan berkata, “Itu bukan apa-apa! Seorang setengah dewa memberi saya putrinya menikah! Semua bangsawan dan aristokrasi di Arch-Emperor Dynasty takut padaku! ”

Hou Xiaomei tertawa. "Baiklah baiklah. Aku percaya kamu. Saya lakukan, oke? Anda benar-benar hebat! Kakakku Xiaochun adalah orang yang paling hebat di bawah langit! ”

Ketika Bai Xiaochun mendengar tawanya dan melihat sinar di matanya, hatinya tiba-tiba mulai berpacu, dan dia menyadari bahwa dia telah salah. Hou Xiaomei telah berubah. Ketidakdewasaannya hilang, digantikan oleh pesona dan karisma tertentu.

"Seorang vixen lain!" Bai Xiaochun berseru dalam hati. "Bagaimana mungkin aku belum pernah melihatnya sebelumnya …?" Menelan keras, dia merenungkan bagaimana Hou Xiaomei mungkin benar-benar berakhir melebihi Song Junwan ….

Namun, fakta bahwa jantungnya mulai berdetak kencang hanya karena dia menatapnya sebenarnya agak memalukan. Bersihkan tenggorokannya, dia memutuskan untuk mengganti topik pembicaraan, dan bertanya pada Hou Xiaomei tentang bagaimana dia akhirnya dipilih untuk pergi ke Pulau Heavenspan.

Dia segera mendengus kesal.

“Apa, kamu pikir aku Song Junwan atau apalah? Crone tua itu telah merencanakan selama bertahun-tahun untuk menangkapmu, Sdr. Xiaochun. Dia mungkin telah menunjukkan untuk merawatku, tetapi dia menggunakan statusnya sebagai pemimpin dari Middle Peak Division Blood Peak untuk mengalahkanku berulang kali! ”

"Apa?" Bai Xiaochun berkata dengan kaget. Dia tidak bisa membayangkan Song Junwan menjadi orang seperti itu, dan bahkan membuka mulutnya untuk mencoba menjelaskan. Namun, Hou Xiaomei tampaknya menyadari apa yang akan dia lakukan, dan terus berbicara sebelum dia bisa.

“Kakak Xiaochun, Anda benar-benar tidak tahu. Perempuan tua Song Junwan selalu memamerkan setiap kesempatan yang bisa didapatnya. Aku bahkan tidak tahan berbicara dengannya. Sejauh yang dia ketahui, aku hanya jengkel!

“Kembali ke kompetisi untuk datang ke sini, dia dan aku bertarung di semi-final. Basis kultivasinya lebih tinggi dari milik saya, dan dia telah memenangkan beberapa kemenangan. Bahkan jika dia kalah dari saya, dia masih memiliki kesempatan untuk melanjutkan. Tapi itu adalah kesempatan terakhir saya! Jika saya kalah, maka saya akan keluar. Bisakah Anda percaya bahwa dia tidak menunjukkan belas kasihan sedikit pun !? Saya bahkan menjelaskan semuanya kepadanya, dan dia masih memukuli saya. ” Semakin banyak Hou Xiaomei berbicara, semakin marah dia.

“Syukurlah, penatua yang bertanggung jawab dari Pulau Heavenspan melihat sesuatu yang istimewa dalam diriku, sesuatu yang membuatku cocok dengan kemampuan ilahi Pulau Heavenspan. Itulah satu-satunya alasan bahwa pada akhirnya, saya dipilih, dan nenek tua itu tidak melakukannya. ” Saat Hou Xiaomei mengatakan semua tuduhannya terhadap Song Junwan, kepala Bai Xiaochun mulai membengkak.

Dari apa yang dia tahu, Song Junwan dan Hou Xiaomei tidak bisa melihat satu sama lain….

Dan rupanya, semuanya berasal dari zaman Sekte Roh dan Darah, setelah perang terjadi dan mereka berdua membantu merawatnya kembali ke kesehatan….

Dia tiba-tiba teringat bagaimana mereka berdua bisa membuatkan obat untuknya, dan kemudian mengamati dengan cermat untuk melihat mana yang akan dia pilih. Kemudian hatinya bergetar ketika dia ingat bagaimana, pada satu kesempatan, mereka telah menunggu untuk melihat kaki mana yang akan dia gunakan untuk melangkah keluar dari pintu ….

Dia dengan cepat mengubah topik pembicaraan, khawatir masalah yang lebih besar dapat muncul jika pembicaraan saat ini berlanjut.

Hou Xiaomei senang melihatnya, jadi dia tidak keberatan bahwa dia mengubah topik pembicaraan. Dia duduk di sebelahnya dan dengan lembut memberitahunya tentang beberapa hal menarik dan lucu yang terjadi ketika dia pergi.

Dia juga mengatakan kepadanya beberapa hal tentang Pulau Heavenspan. Bai Xiaochun tersenyum, sesekali terengah-engah dalam pujian, dan kadang-kadang melempar beberapa barang miliknya sendiri. Akhirnya, fajar mendekat, dan Hou Xiaomei dengan enggan pergi.

Segera, para pembudidaya dari empat sungai akan pergi untuk memberikan penghormatan kepada Celestial, sebuah peristiwa penting di mana Hou Xiaomei memiliki tugasnya sendiri untuk dihadiri.

Setelah melihat Hou Xiaomei pergi, Bai Xiaochun mengambil napas dalam-dalam dan berpikir kembali ke kunjungannya. Tidak peduli bagaimana dia melihatnya, dia tidak bisa memikirkan apa pun yang tampak mencurigakan sama sekali.

Bahkan, itu membuatnya curiga dengan kata-kata Du Lingfei!

"Mengapa dia memberitahuku untuk berhati-hati dengan Hou Xiaomei?" Tidak ada jumlah pemikiran yang membawa wawasan. Akhirnya, matahari terbit.

Saat sinar cahaya pertama menyinari Laut Heavenspan yang keemasan, bunyi bel kuno terdengar di seluruh pulau ….

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya