A Will Eternal – Chapter 928

shadow

A Will Eternal – Chapter 928

Chapter 928: Menindasku ?!

Bai Xiaochun memperhatikan Master Cloud Lightning segera setelah dia muncul, dan terutama gerombolan cacing pasir mengikutinya.

"Jadi, Master Cloud Lightning ini mencoba menarik yang cepat pada saya, ya ?!" Dia bisa langsung merasakan niat buruk Tuan Cloud Lightning, terutama karena cara pria itu mengamati cacing pasir dengan lubang merah di kepalanya.

"Dia awalnya tidak menuju ke arah ini. Dia mengubah arah ketika dia melihat cacing pasir tertentu …. ” Setelah mencapai kesimpulan ini, Bai Xiaochun segera menyerang sandworm yang sama.

"Melihatku datang, dan menolak untuk mundur?" Master Cloud Lightning berkata dengan geram. "Yah, kamu hanya ingin mati!" Matanya bersinar dengan cahaya dingin saat ia melaju ke arah Bai Xiaochun, membawa cacing pasir yang melolong bersamanya.

Saat Master Cloud Lightning mendekat, Bai Xiaochun berputar, mengubah arah, dan kemudian menuju, bukan ke cacing pasir yang dia lawan, tetapi menuju Master Cloud Lightning!

Bibir Master Cloud Lightning berubah menjadi seringai, seolah-olah dia telah mengantisipasi tindakan Bai Xiaochun. Bahkan ketika Bai Xiaochun mendekat, dia tiba-tiba kabur, membuatnya tidak mungkin untuk melihat dengan mata telanjang, dan hampir mustahil untuk mendeteksi dengan akal ilahi.

Bahkan ketika mata Bai Xiaochun berkedip karena terkejut, sejumlah besar cacing pasir yang dibawa oleh Tuan Cloud Lightning terkunci padanya. Melolong, mereka membuka mulut dan menyapu untuk mengelilingi Bai Xiaochun.

Ekspresi tak sedap dipandang bisa terlihat di wajahnya. Kemampuan ilahi yang baru saja digunakan oleh Master Cloud Lightning telah memengaruhinya secara dramatis. Meskipun sebagian besar dari lebih dari 10.000 cacing pasir berada di level Nascent Soul, ada beberapa yang berada di Alam Deva, yang berarti bahwa akan sangat sulit untuk menangani seluruh kelompok.

Itu terutama benar … mengingat bahwa Master Cloud Lightning mengintai dengan mengancam di sekitarnya.

Suara gemuruh bisa terdengar saat bentuk bayangan Master Cloud Lightning mundur, seringai di wajahnya sepanjang waktu.

“Deva pemula yang tangguh! Mereka mungkin mengatakan dia memiliki kecakapan pertempuran yang luar biasa, tetapi rumor seperti itu biasanya hanya rekayasa. Jika dia melarikan diri begitu dia melihatku, dia mungkin punya kesempatan. Sial baginya, dia hanya idiot. " Terkekeh dingin, Master Cloud Lightning menyaksikan dengan mata menyipit ketika gerombolan cacing pasir mendekat pada Bai Xiaochun.

Yang benar adalah bahwa Bai Xiaochun mulai menjadi sangat marah pada bagaimana Tuan Cloud Lightning ini tampaknya dipenuhi dengan kejahatan. Mereka tidak punya daging sapi satu sama lain, namun dia bertindak dengan sangat kejam, semua karena cacing pasir!

"Mungkin jika aku adalah seorang pembudidaya Nascent Soul, ini akan masuk akal. Tapi aku juga dewa! Master Cloud Lightning ini jelas memandang rendah saya! Si penindas! ” Setelah mencapai titik ini dalam pemikirannya, mata Bai Xiaochun menyipit. Mengamuk, dia melepaskan serangan demi serangan, meledakan cacing pasir dengan masing-masing.

“Berdasarkan kecepatan yang dia gunakan sebelumnya untuk mundur … dia jelas bukan dewa biasa…. Jika saya secara bersamaan menggunakan Undying Hex saya dan Mountain Shaking Bash, saya mungkin bisa dekat dengannya. Tetapi jika dia terus berlari sesudahnya, cacing pasir akan tetap mengejar saya, dan itu akan menempatkan saya pada posisi yang buruk. Saya perlu membuatnya mendekat sedikit kepada saya …. " Berebut untuk mendapatkan ide, dia menarik napas dalam-dalam, lalu melesat maju ke arah Master Cloud Lightning dengan ledakan kecepatan.

Saat dia melakukannya, senyum cemoohan yang samar bisa terlihat di wajah Tuan Cloud Lightning saat dia melesat pergi. Setelah beberapa pertukaran seperti itu, Bai Xiaochun tidak hanya tidak mengejarnya, tetapi sebenarnya tampaknya membuat dirinya dalam situasi yang lebih buruk dengan setiap saat yang berlalu.

Akhirnya, ekspresi ganas menyusul wajah Bai Xiaochun. Sambil menggertakkan giginya dengan marah, dia mengabaikan Master Cloud Lightning dan berputar untuk menyerang sandworm dengan bukaan merah.

Boom terdengar ketika cacing pasir meludahkan petir dari mulut mereka, memenuhi langit dan bumi sedemikian rupa sehingga sepertinya mustahil bagi Bai Xiaochun untuk melawan. Namun, pada titik inilah cacing pasir mengeluarkan teriakan yang menakutkan; itu telah terpukul sangat parah oleh kemampuan ilahi Bai Xiaochun yang tampaknya di ambang kehancuran sepenuhnya.

Master Cloud Lightning memperhatikan apa yang terjadi, dan itu menyebabkan matanya berkedip dengan cahaya terang. Meskipun dia tidak bisa memastikan apakah Bai Xiaochun berpura-pura lemah atau tidak, dia sangat percaya diri.

"Intinya di sini bukan untuk membunuh orang ini, itu untuk mendapatkan benda ajaib di tubuh sandworm itu …." Dengan mata menyipit, dia mulai mencari peluang. Pada titik ini, Bai Xiaochun mendaratkan serangan kepalan ke cacing pasir, menyebabkannya menjerit dan jatuh kembali.

Saat itulah Bai Xiaochun mulai bergerak. Dia melesat ke depan dengan kecepatan luar biasa sehingga berbatasan dengan teleportasi, meninggalkan serangkaian ledakan sonik di belakangnya. Dalam sekejap mata, dia berada di cacing pasir, mengulurkan tangan kanannya, jari-jari yang berkilauan dengan cahaya hitam.

Namun, tepat sebelum tangannya mendarat di cacing pasir, matanya berkilauan dengan cahaya keemasan, dan dia memanfaatkan Mountain Shaking Bash. Suara gemuruh bergema saat dia berakselerasi dengan momentum yang mengejutkan, melampaui cacing pasir.

Setiap cacing pasir di jalannya dihancurkan berkeping-keping, memungkinkannya untuk menembak selurus panah ke arah Master Cloud Lightning.

Kecepatannya sedemikian rupa sehingga Master Cloud Lightning dipukul dengan kejutan absolut. Mendengus dingin, dia menyerah pada desain untuk cacing pasir, dan menembak mundur, masih yakin bahwa bahkan seseorang di akhir Deva Realm tidak akan bisa menangkapnya. Pada saat yang sama, dia memperkuat sihir rahasia yang dia gunakan untuk memastikan cacing pasir tidak bisa mendeteksinya.

Pada saat Master Cloud Lightning berakselerasi lagi, Bai Xiaochun menggunakan Hex Kematiannya. Dalam sekejap mata, kecepatannya menembus batas sebelumnya, menyebabkan dia menembak setelah Master Cloud Lightning seperti sambaran petir.

Karena mereka sudah relatif dekat, dia tidak ragu untuk menindaklanjuti … Pencengkeram Tenggorokan!

Menimbang bahwa Master Cloud Lightning berada di pertengahan Dewa Deva, tujuan Bai Xiaochun dengan Throat Crushing Grasp bukan untuk membunuhnya, melainkan … untuk membatasi kecepatannya dan menyeretnya dengan kekuatan gravitasi.

Begitu dia melepaskan teknik, gaya gravitasi meletus, dan wajah Tuan Cloud Lightning jatuh dengan kesadaran bahwa dia melambat.

"Bai Xiaochun ini benar-benar aneh!" dia terkesiap. Segala sesuatu terjadi pada saat dibutuhkan percikan untuk terbang dari sepotong batu. Tidak ada waktu untuk merenungkan apa yang harus dilakukan, jadi Master Cloud Lightning menggigit lidahnya dan meludahkan seteguk darah. Terlepas dari situasi sulit yang dihadapinya, ia masih dapat mempercepat lagi!

Suara mendengung samar bisa terdengar saat dia semakin memudar; sepertinya dia punya simpanan energi tak terbatas untuk dimanfaatkan. Satu langkah mundur membawanya 3.000 meter jauhnya, namun, bahkan ketika dia pindah, senyum muncul di wajah Bai Xiaochun.

Inilah yang dia tunggu-tunggu; agar Master Cloud Lightning menggunakan kartu truf untuk mendapatkan kecepatan lebih.

Itu pada saat yang tepat bahwa Bai Xiaochun Heavenspan Dharma Eye Bai dibuka, menyebabkan cahaya ungu tumpah dan menempel ke Master Cloud Lightning seperti belenggu.

Master Cloud Lightning dapat mengetahui bahwa ada masalah yang sedang terjadi, dan itu menyebabkan wajahnya jatuh. Tiba-tiba dia merasa seperti terjebak dalam lumpur, dan pada kenyataannya, untuk sementara tidak bisa bergerak sama sekali.

Meskipun itu hanya berlangsung sesaat, ketika para dewa bertempur, banyak hal bisa terjadi dalam waktu sebanyak itu.

"Tidak Mati … Kepalan Kaisar!" Bai Xiaochun berteriak. Sebuah pusaran hitam muncul di sekitar tangannya, dan seorang kaisar bayangan muncul di belakangnya. Kemudian, serangan kepalan tangan dilepaskan!

Itu adalah kekuatan berlipat ganda Undying Emperor’s Fist!

Pasir meledak ke segala arah, dan cacing pasir di dekatnya gemetar dan menjerit. Pada saat yang sama, mata Master Cloud Lightning melebar.

Dia tidak pernah bisa membayangkan bahwa satu kesalahan dalam penilaian di pihaknya akan membawanya ke saat krisis yang mematikan!

"Kemampuan ilahi apa itu !?" Tiba-tiba, sisi kanan tubuhnya yang kekar membengkak, meletus dengan cahaya hitam. Pada saat yang sama, ia memanfaatkan sebanyak mungkin kekuatan spiritual dari basis budidayanya, menyebabkan cahaya hitam untuk mengambil bentuk dewa iblis yang sangat besar!

Dewa iblis memancarkan energi yang luar biasa, tipe yang dapat menghancurkan bahkan langit. Namun, hanya memiliki setengah tubuh! Itu tidak lengkap! Bahkan masih, itu menerjang maju untuk mempertahankan diri melawan Bai Xiaochun.

Dalam sekejap mata, itu menabrak Kepalan Kaisar yang Mati!

Sebuah ledakan besar meletus ke segala arah!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya