A Will Eternal – Chapter 93

shadow

A Will Eternal – Chapter 93

Chapter 93: Pil yang Berguna sekali

Di zona pertempuran kedua, Ghostfang berada di ambang melambaikan jarinya di udara untuk kedua kalinya. Dia bisa mengalahkan kebanyakan orang hanya dengan satu jari, tetapi tidak dengan Gongsun Yun.

Adapun Gongsun Yun, dia berlari mundur dengan kecepatan tinggi dan menyalak bahwa dia kebobolan. Dia telah mampu menghadapi salah satu serangan jari Ghostfang, tetapi lagi, dan dia akan menderita cedera serius. Mengetahui bahwa dia tidak memiliki kesempatan untuk mengambil tempat pertama, dia memutuskan bahwa bersaing untuk tempat kedua akan menjadi hal terbaik untuk dilakukan.

Menggenggam tangannya ke Ghostfang, dia meninggalkan lantai arena. Saat dia melakukannya, dia melirik ke arah Gongsun Wan’er, dan mengerutkan kening.

Ekspresi Ghostfang tenang ketika dia meninggalkan lantai arena dan kembali ke tempat dia berdiri. Ketika dia melihat Bai Xiaochun dan semua pertahanannya, sinar aneh muncul di matanya.

Para penonton dari tepi selatan semua melihat ke bawah, mengalihkan pandangan mereka dari adegan yang bermain di lantai arena …. Merasa malu, mereka sebenarnya merasa kasihan pada bank utara.

Murid-murid bank utara menjadi gila ….

Gongsun Wan’er panik, berteriak saat dia meluncurkan serangan satu demi satu di Bai Xiaochun, menggunakan setiap teknik yang bisa dia pikirkan. Dia melepaskan kemampuan ilahi yang tak terhitung jumlahnya dan teknik magis, namun, tidak ada yang bisa menghancurkan pertahanan Bai Xiaochun.

Lagi pula, garis pertahanan terakhirnya adalah gelang hitam, sihir yang menyelamatkan jiwa yang bisa melindunginya dari pukulan oleh pembudidaya Yayasan Pendirian. Setelah waktu yang dibutuhkan dupa untuk membakar, Gongsun Wan’er batuk seteguk darah dan jatuh ke tanah, menatap Bai Xiaochun dengan putus asa lesu.

Dia akan memanggil phoenix-nya ketika Bai Xiaochun memandangnya dan tiba-tiba menghasilkan pil obat, yang mulai dilontarkannya ke atas dan ke bawah di telapak tangannya….

Marah, Gongsun Wan’er mengepalkan tangannya.

"Aku mengakui !!" katanya dengan enggan, matanya berkedip-kedip.

Menggenggam tangan dan tampak setinggi mungkin, dia berkata, “Kamu biarkan aku menang. Sepertinya kamu tahu yang terbaik, dan tidak memaksaku untuk menyerang! ”

Menanggapi kata-katanya, air mata mengalir keluar dari mata para murid bank selatan. Gongsun Wan’er sangat marah sampai dia gemetaran. Sambil menggertakkan giginya, dia berjalan dari lantai arena.

Pada titik inilah pertempuran antara Shangguan Tianyou dan Xu Song mencapai kesimpulannya. Pedang Shangguan Tianyou turun, dan cahaya yang kuat bersinar ke segala arah. Lima binatang Xu Song semua dalam kondisi buruk, dan dia sendiri terhuyung mundur beberapa langkah, menatap Shangguan Tianyou dengan kagum.

"Ternyata tubuh roh pedang benar-benar sangat luar biasa!" katanya, darah mengalir keluar dari mulutnya. Akhirnya, dia berbalik dan berjalan keluar dari lantai arena.

Shangguan Tianyou tidak menanggapi. Sebagai gantinya, dia melihat ke arah Ghostfang, matanya berkilauan, benar-benar yakin siapa satu-satunya lawan sejatinya!

"Agaknya, dia merasakan hal yang sama denganku," pikirnya, "bahwa berperang melawan orang-orang ini hanya membosankan." Shangguan Tianyou mengambil pedang terbangnya dan menatap Bai Xiaochun. Ketika dia melihat semua pertahanannya, sinar cemoohan muncul di matanya. Akhirnya, dia berjalan keluar dari lantai arena, ditemani sorak-sorai para murid tepi selatan.

Pada saat yang sama, Bai Xiaochun berjalan dengan bangga kembali ke tempatnya.

Set pertama pertandingan babak ketiga berakhir. Pemenangnya adalah Ghostfang, Shangguan Tianyou, dan Bai Xiaochun, dengan yang kalah adalah Xu Song dan saudara kandung Gongsun.

Tentu saja, tidak banyak orang yang memperhatikan kemenangan yang dimenangkan oleh Shangguan Tianyou dan Ghostfang. Kebanyakan orang telah fokus pada rasa malu Bai Xiaochun yang berulang-ulang.

Bai Xiaochun telah berhasil … dalam sepenuhnya mengubah suasana kompetisi. Bahkan, sulit untuk mengatakan dengan tepat seberapa besar ia telah mempengaruhi sekte secara keseluruhan ….

Mata murid tepi utara berwarna merah cerah, tangan mereka mengepal saat mereka menatap Bai Xiaochun. Ketika puluhan ribu mata menatapnya, dia menggaruk hidungnya, pura-pura tidak memperhatikan.

Gongsun Wan’er sangat marah sehingga dia gemetar. Saudaranya, Gongsun Yun, menggumamkan sesuatu padanya, setelah itu dia mengepalkan giginya dan duduk bersila untuk mengembalikan energinya. Semua orang segera mengikuti.

Masa istirahat berlangsung untuk waktu yang dibutuhkan tiga batang dupa untuk membakar. Setelah itu, pertandingan kedua babak ketiga resmi dimulai!

Di wilayah pertempuran pertama, Ghostfang melawan Gongsun Wan’er. Begitu dia melangkah ke wilayah pertempuran dan menghadapi Ghostfang tanpa ekspresi, dia mengakui. Dia tidak bisa terluka, jangan sampai itu mempengaruhi pertandingan berikutnya.

Dengan Gongsun Wan’er kebobolan, Ghostfang mengambil kemenangan lain.

Sementara itu, di wilayah pertempuran kedua, ledakan menggema saat Shangguan Tianyou bertarung dengan Gongsun Yun, yang berhasil berdiri melawan Ghostfang untuk serangan satu jari. Serangga mengalir keluar dari lengan Gongsun Yun, menghapus langit saat mereka bergegas menuju Shangguan Tianyou.

Ekspresi Shangguan Tianyou berubah sedikit lebih suram saat dia melambaikan tangan kanannya, mengirim pedang terbang mendengung, meledak dengan pedang qi.

Seharusnya pertempuran yang semua orang perhatikan dengan cermat. Namun … penonton dari bank selatan dan bank utara semua menatap zona pertempuran ketiga.

Di situlah Bai Xiaochun dengan angkuh naik panggung untuk bertarung melawan Xu Song!

Xu Song menatapnya dengan senyum dingin.

"Anda mungkin pandai menggunakan pil dan pertahanan obat. Tetapi sekarang setelah Anda bertemu saya, Anda ditakdirkan untuk menemui akhir yang menyakitkan! ” Dengan itu, Xu Song melambaikan tangannya dengan keras di udara, menyebabkan suara retak terdengar ketika tiga binatang muncul dari udara tipis. Salah satunya adalah gorila setinggi tiga meter, yang lain adalah harimau besar, dan yang terakhir … adalah kelelawar raksasa.

Begitu mereka muncul, mereka memancarkan energi kuat yang bahkan akan menghancurkan seseorang di tingkat kesembilan Qi Kondensasi.

"Baiklah, Bai Xiaochun, mari kita lihat apakah pertahananmu dapat bertahan melawan tendangan voli berkelanjutan oleh tiga binatang buasku!" Sambil tersenyum ganas, dia bersiap untuk menyerang.

"Kenapa kamu tidak kebobolan?" Bai Xiaochun berkata. Sambil mendesah, dia mengeluarkan pil afrodisiak dan menatap Xu Song dengan simpatik.

Murid-murid bank utara dilemparkan ke dalam kemarahan.

"Dia mengatakannya lagi!"

"Membasmi Bai Xiaochun!"

Ketika Xu Song melihat pil obat, dia melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa terbahak-bahak. Wajah dipenuhi dengan cemoohan dan bahkan rasa puas diri, dia berkata, “Saya tahu selama ini bahwa Anda akan mencoba menggunakan pil obat yang tidak tahu malu itu. Apakah Anda benar-benar berpikir saya akan tidak siap? Saya mengesampingkan tiga binatang pertempuran ini hanya untuk Anda. Mereka semua perempuan! "

Karena hal inilah Xu Song sangat percaya diri, yakin bahwa ia akan dapat memberikan kesempatan kepada bank utara untuk membalas dendam.

Ketika para murid bank utara mendengar kata-katanya, mereka langsung bersemangat, dan mulai bersorak untuk Xu Song.

Jantung Bai Xiaochun berdebar, dan matanya muncul dalam pikiran. Setelah beberapa saat, dia kembali menatap Xu Song, matanya dipenuhi dengan simpati saat dia berkata, "Pil obat ini juga efektif untuk manusia, bukan hanya hewan."

Dengan itu, dia melihat dengan penuh arti pada tiga binatang betina pertempuran Xu Song.

Kata-katanya mengirim para murid tepi utara ke dalam keheningan total. Mereka menatap dengan kaget, secara tidak sadar memvisualisasikan adegan-adegan tertentu dalam pikiran mereka, adegan-adegan kejam yang membuat mereka terkesiap.

Mata Xu Song melebar, dan pikirannya dipenuhi dengan gemuruh gemuruh. Wajahnya kehabisan darah ketika dia merenungkan bagaimana baik Beihan Lie dan Gongsun Wan’er sama-sama kehilangan. Dia tiba-tiba menyadari bahwa jika apa yang dikatakan Bai Xiaochun benar, dan efek afrodisiak pil obat itu bekerja pada orang-orang …. Dia menelan dengan gugup. Tanpa memikirkannya, dia beringsut menjauh dari tiga binatang buasnya, gemetaran. Pada gilirannya, tiga binatang pertempuran, cerdas seperti mereka, memandang Xu Song dan juga mulai bergetar.

Tanpa ragu sedikit pun, Xu Song dengan cepat menyingkirkan mereka, tidak berani bertaruh bahwa Bai Xiaochun sedang menggertak. Meskipun dia memiliki perasaan bahwa Bai Xiaochun kemungkinan besar berbohong, dia tidak ingin mengambil risiko.

Bahkan saat Xu Song yang gemetaran menyingkirkan binatang perangnya, Bai Xiaochun melangkah maju. Light berkedip ketika pertahanannya naik, dan ketika dia mendekati Xu Song, dia meraih tangan kanannya kembali dan kemudian melambaikannya di depannya.

Ledakan kekuatan melonjak. Kekuatan Xu Song terletak pada kendali binatang buas, dan saat ini, dia tidak berani menggunakan satu pun. Itu memotong kekuatan efektifnya menjadi dua, dan membuatnya tidak mungkin untuk berdiri melawan Bai Xiaochun. Dia langsung dikirim terbang, darah menyembur keluar dari mulutnya. Ketika dia terhuyung-huyung untuk berhenti, amarah dan penghinaan memenuhi matanya saat dia menjerit bahwa dia kebobolan.

Bai Xiaochun berkedip dan kemudian berdeham. Dengan menggenggam tangan dan membungkuk, dia melangkah turun dari arena di tengah-tengah kutukan yang tak terhitung jumlahnya dari murid-murid bank utara.

"Bai Xiaochun, kamu-kamu …"

"Pil obat sialan itu harus dihancurkan!"

"Surga! Saya akan membayar sepuluh batu roh kepada siapa pun yang bisa mengalahkan Bai Xiaochun! "

“Aku akan memasukkan lima puluh batu roh! Bawa dia keluar!" Bank utara menjadi gila, dan banyak orang mulai berteriak bahwa mereka akan menambahkan batu roh juga. Segera totalnya lebih dari 10.000. Para murid bank selatan yang terkejut melihat Bai Xiaochun, kekaguman mereka padanya tumbuh dengan pesat.

Karunia besar menyebabkan wajah Bai Xiaochun berkedip, dan dia bergegas untuk melarikan diri dari lantai arena. Rasanya seperti angin dingin bertiup di punggungnya, terutama ketika karunia total melewati 20.000 batu roh. Hatinya mulai berdebar.

"Kalian sangat tidak masuk akal!" katanya dengan keras, berharap untuk menjelaskan. "Setiap kali aku pergi ke sana, aku selalu memberi mereka kesempatan untuk menyerah!"

Penjelasannya hanya membuat marah para murid tepi utara, dan tak lama kemudian karunia batu roh mencapai 30.000. Di atas kepala, phoenix bersuka ria atas kemalangan Bai Xiaochun, dan mengeluarkan tangisan yang terus menerus.

Para tetua di balkon semakin geli.

"Aku murid Prestise!" Bai Xiaochun menangis mengancam. "Aku adalah Junior Brother dari pemimpin sekte. Jika ada yang mencoba memberi hadiah pada saya, saya akan meminta Tuan saya mengusir mereka dari sekte! ”

Kemudian … murid-murid bank utara menjadi lebih gila. Sulit untuk mengatakan siapa yang kehilangan kendali lebih dulu, tetapi pedang terbang muncul dan menembak ke arah lantai arena. Murid-murid bank utara yang tak terhitung jumlahnya semua menghasilkan berbagai item magis, dan binatang perang mereka meraung seolah-olah mereka bersiap untuk berperang berdarah.

Bai Xiaochun lari ketakutan. Untungnya, para penatua sekte di balkon tidak bisa membiarkan masalah berjalan lebih jauh. Dengan satu lirikan, mereka menahan para murid tepi utara.

Itu sekitar waktu ini bahwa pertempuran antara Shangguan Tianyou dan Gongsun Yun berakhir. Shangguan Tianyou telah menggunakan tiga pedang terbang, dan Gongsun Yun telah mengeluarkan semua yang dimilikinya. Pada akhirnya, Gongsun Yun mengakui, mengakhiri pertarungan.

Shangguan Tianyou sedikit kehabisan nafas. Gongsun Yun sudah cukup kuat sehingga dia terpaksa benar-benar mulai berjuang keras. Ketika dia meninggalkan lantai arena dan memperhatikan betapa marahnya murid-murid bank utara, dia mengerutkan kening dan memandang Bai Xiaochun. Meskipun matanya berkedip-kedip dengan jijik, hatinya dipenuhi kecemburuan.

“Mengandalkan pil obat dan pertahanan? Aku tidak percaya kita telah mencapai tahap yang sama! Hmph! " Dengan itu, Shangguan Tianyou duduk bersila dan menutup matanya untuk melakukan latihan pernapasan.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya