A Will Eternal – Chapter 937

shadow

A Will Eternal – Chapter 937

Chapter 937: Dia Masih Seorang Anak

Pengadilan dengan api terdiri dari empat negeri yang terpisah: padang pasir, rawa, dataran, dan hutan, yang masing-masing dipenuhi dengan segala macam bahaya tersembunyi. Adapun berapa banyak orang yang masih hidup dari empat sungai, tidak ada yang tahu.

Sekarang, sangat jelas bagi Bai Xiaochun mengapa persyaratan untuk memasuki persidangan dengan api ditetapkan pada tahap Nascent Soul…. Siapa pun di bawah level itu bahkan tidak akan bisa bergerak.

Bahkan para pembudidaya Nascent Soul … menghadapi bahaya mematikan di setiap belokan!

Sebagai contoh, Sun Wu berada di lingkaran besar dari tahap Jiwa Nascent, dan dianggap sebagai yang terpilih. Dia secara luas dipandang sebagai murid yang paling mungkin dalam sekte untuk menjadi dewa, namun dia telah ditempatkan dalam situasi kematian yang hampir pasti di tangan serigala-serigala itu.

Mempertimbangkan betapa berbahayanya persidangan dengan api, begitu Bai Xiaochun mendengar Sun Wu menyebut nama Song Que, dan bagaimana dia meminta bantuan, dia mulai terengah-engah. Song Que selalu kesal dengan Bai Xiaochun, dan tidak terlalu menyukainya, tetapi dia adalah keponakannya. Itu bahkan lebih menjadi masalah sekarang karena Bai Xiaochun telah mengambil langkah selanjutnya dengan Song Junwan.

Jika situasinya tidak lebih mengerikan, Bai Xiaochun mungkin cenderung untuk mengerjainya. Tapi tempat ini terlalu berbahaya. Karena itu, ia segera meminta Sun Wu untuk membawanya ke lokasi di mana ia melihat Song Que.

Sun Wu tidak berani menipu dengan cara apa pun. Dia segera memberi tahu Bai Xiaochun semua detail, setelah itu Bai Xiaochun menembak ke arah itu. Sun Wu dan Big Fatty Zhang mengikuti dengan gugup.

Mereka bertiga menjadi berkas cahaya terang yang menembus langit di atas rawa.

Bai Xiaochun sangat gugup, dan bergerak begitu cepat, sehingga dia meninggalkan Sun Wu dan Big Fatty Zhang. Sekitar setengah hari berlalu, dan dia sudah mendekati lokasi di mana Song Que terperangkap.

Ketika fluktuasi auranya menyebar ke daerah itu, ia mengirim akal ilahi untuk memastikan situasinya. Setelah itu, dia menghela nafas lega.

"Queer pasti anak yang beruntung!" Sambil mengangkat dagunya, dia merenungkan betapa beruntungnya Song Que. Lagi pula, setiap kali dia berada dalam bahaya, Bai Xiaochun sepertinya selalu datang menyelamatkannya.

Song Que saat ini berada di genangan air ungu, dikelilingi oleh mata mengambang yang tak terhitung jumlahnya, masing-masing memiliki lebar beberapa meter.

Yang mengejutkan, ada banyak pembudidaya yang tersegel di dalam banyak mata ….

Ada laki-laki dan perempuan dari keempat cabang sungai, sebagian besar dari mereka sudah menjadi kerangka, meskipun beberapa berada dalam kondisi dekomposisi parsial….

Dua dari mereka masih terengah-engah, salah satunya adalah … Song Que.

Sulur asap hitam membungkusnya, hampir seperti ular, perlahan menyerapnya. Untungnya, patriark Klan Song telah memberinya harta warisan dari klan yang membuatnya tetap hidup sejauh ini. Tanpa itu, dia sudah lama meninggal.

Harta warisan adalah jubah, cahaya lembut yang mencegah asap hitam menembus ke dalam tubuhnya.

Itu jelas barang yang fantastis, kuat, namun, seiring berjalannya waktu, benda itu jelas sedang lelah, dan cahaya yang dipancarkannya mulai pudar.

Bahkan, mengingat tingkat basis budidaya Song Que, bahkan jubah itu seharusnya tidak memungkinkannya bertahan selama ini. Namun, untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, hanya beberapa hari yang lalu, mata tiba-tiba menjadi jauh lebih lemah, hampir seolah-olah mereka telah menua.

Itu telah memberi Song Que harapan, dan membantunya menggunakan kekuatan jubah untuk bertahan lebih lama.

Namun, dia tahu bahwa kecuali seseorang datang untuk menyelamatkannya … dia tidak akan bisa melepaskan segel dirinya dan melarikan diri. Dan itu berarti bahwa dia pasti akan menemui ajalnya pada akhirnya.

"Jangan bilang bahwa aku, Song Que, benar-benar akan binasa dalam sidang ini dengan api!" dia berpikir dengan getir. Sudah, persendiannya menjadi kaku, dan basis budidayanya mulai memudar.

“Aku menolak untuk menyerah! Aku masih belum mengalahkan Bai Xiaochun terkutuk itu! Aku masih belum menginjaknya di bawah kakiku! Aku masih belum membalas dendam padanya! Saya bertahan selama bertahun-tahun setelah tahun pahit di Wildlands, saya menolak untuk percaya bahwa percobaan yang sangat kecil akan menjadi kematian saya !!

“Aku, Song Que, adalah seseorang yang diberkati oleh keberuntungan. Tidak peduli apa krisis mematikan yang saya hadapi dalam hidup saya, saya selalu keluar di atas. Dari Qi Condensation sampai ke tahap Nascent Soul, selalu seperti itu. Saya tidak akan mati di sini! " Sambil melolong, dia berjuang untuk membebaskan diri sampai wajahnya membiru. Saat itulah dia menyadari bahwa, tiba-tiba, mata di sekitarnya gemetar.

Mata yang tidak memiliki pembudidaya di dalamnya berkedip ketakutan, dan kemudian berbalik dan menghilang ke rawa.

Kolam ungu pernah mengandung begitu banyak mata sehingga tidak mungkin untuk menghitung semuanya. Tapi sekarang, sembilan puluh sembilan persen dari mereka hilang …. Beberapa lusin yang tersisa mulai berkedip dengan cepat untuk membuka segel para pembudidaya dan mayat di dalam mereka, meludahkan mereka, dan kemudian melarikan diri.

Mata yang memegang Song Que tampak ragu-ragu. Namun, setelah beberapa saat, Song Que merasakan kekuatan yang kuat mencengkeramnya, dan dia dibuang ke tempat terbuka. Dalam beberapa saat, mata yang telah menahannya selama berhari-hari lenyap ke rawa.

Song Que berdiri di sana dengan ekspresi kosong di wajahnya, melihat sekeliling dengan bingung. Semuanya terjadi begitu cepat sehingga dia tidak begitu yakin bagaimana harus bereaksi.

Beberapa saat yang lalu, daerah itu dipenuhi dengan mata setan yang tak terhitung jumlahnya, tapi sekarang … tidak ada satu pun yang terlihat. Seolah-olah peristiwa beberapa hari terakhir ini hanyalah mimpi.

"Mungkinkah … mungkinkah mata itu hanya bisa ada untuk jangka waktu tertentu, setelah itu menghilang?" Meskipun dia tidak bisa memastikan apakah spekulasi itu benar, hatinya saat ini berdebar kencang karena lolos dari kematian. Dengan gembira, dia mulai mempelajari sekelilingnya ketika, tiba-tiba, dia melihat ke atas ke langit, dan matanya melebar.

Banyak kekuatan spiritual di dalam dirinya telah terkuras habis, tetapi dia masih bisa cukup fokus pada matanya untuk melihat dengan sangat jelas bahwa, di sana, di kejauhan … adalah Bai Xiaochun, tersenyum lebar.

Pada saat itulah suara Bai Xiaochun mencapai telinga Song Que.

"Hai, Queer …"

Ekspresi Song Que menjadi gelap. Kemudian dia melihat bahwa dua orang mengikuti Bai Xiaochun, satu menjadi Big Fatty Zhang, dan yang lainnya adalah Sun Wu, yang sebelumnya diminta bantuan oleh Song Que.

Jika pada titik ini Song Que tidak menyadari mengapa matanya lenyap, itu akan mengungkapkan bahwa dia benar-benar idiot. Karena itu, ia hanya berbalik untuk terbang.

Ketika Bai Xiaochun melihat bahwa Song Que sedang terbang, dia tidak senang sama sekali.

"Bagaimana bisa kamu begitu tidak sopan, Queer !? Aku tidak percaya kamu bahkan tidak menyapaku! ” Dengan itu, ia membuat gerakan menggenggam, menyebabkan ekspresi Song Que berubah lebih suram saat ia dicengkeram oleh kekuatan yang tak terlihat dan diseret ke Bai Xiaochun.

Setelah melihat Bai Xiaochun, Song Que bertindak seolah-olah dia baru saja melihat binatang yang sakit. Itu meningkatkan ketidaksukaan Bai Xiaochun, dan juga kehilangan muka yang besar, mengingat ada orang lain yang hadir.

"Queer, aku anggota generasi tua, dan aku juga pamanmu. Anda tahu, saya berhak mengkritik tindakan Anda jika saya mau! ”

Song Que merasa sangat frustrasi dan tertekan. Sejauh yang dia ketahui, ditangkap oleh mata jahat itu sebenarnya jauh lebih baik daripada terjebak oleh Bai Xiaochun. Setelah semua, mata bisa menimbulkan rasa sakit fisik, tetapi Bai Xiaochun menimbulkan penyiksaan mental.

Namun, Song Que tidak mengatakan apa-apa. Dia sebenarnya tidak yakin harus berkata apa. Tindakannya untuk pergi benar-benar naluriah. Dia sama sekali tidak memikirkannya.

Dia bisa mengatakan bahwa Bai Xiaochun tidak senang, dan karena itu, dia menguatkan diri dan bersiap untuk memberikan penjelasan. Sekitar waktu inilah Big Fatty Zhang dan Sun Wu tiba. Sun Wu tampaknya tidak menyadari situasi yang canggung, tetapi Big Fatty Zhang mengenal Song Que dengan cukup baik, dan bisa menebak apa yang sedang terjadi. Dia juga mendengar beberapa kata-kata Bai Xiaochun. Karena itu, matanya bersinar, dan dia melompat maju.

“Xiaochun, Queer masih anak-anak. Dia selalu menjadi tipe anak, jadi apa yang terjadi barusan mungkin hanya kesalahpahaman …. Queer, Anda perlu mendengarkan Paman Fatty Anda. Apa yang Anda lakukan tadi salah. Paman Bai Anda datang ke sini untuk menyelamatkan Anda, namun Anda bahkan tidak menyapa? Dengar, aku tahu kau anak yang baik. Datang menawarkan salam kepada pamanmu, dan kemudian … yah, teman dekat pamanmu juga anggota generasi senior …. " Dari sorot mata Big Fatty Zhang, jelas bahwa dia sangat menantikan apa yang akan terjadi selanjutnya.

Ekspresi Song Que menjadi lebih suram saat dia menatap Big Fatty Zhang. Dia hampir merasa seperti darahnya akan mulai mengalir mundur. Bagi Bai Xiaochun untuk mengambil keuntungan darinya adalah satu hal, tetapi bagi Big Fatty Zhang untuk melakukan hal yang sama mendorong Song Que ke titik di mana ia merasa kepalanya akan meledak.

Dan kemudian dia memikirkan kemungkinan bahwa dia harus memanggil semua teman Bai Xiaochun Paman dan Bibi, dan pikirannya mulai berputar.

"Zhang Fatty Besar!"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya