A Will Eternal – Chapter 938

shadow

A Will Eternal – Chapter 938

Chapter 938: Moonflower

Teriakan Song Que tampaknya meluapkan semua depresi dan frustrasinya. Namun, Big Fatty Zhang terlalu menggigit, dan meskipun Song Que tidak mau, dia tiba-tiba membayangkan dirinya menyapa semua teman Bai Xiaochun.

"Paman Baocai …. Paman Tianyou …. Bibi Xiaomei …. Paman God-Diviner …. " Sejauh menyangkut Song Que, itu akan lebih buruk daripada kesengsaraan surgawi. Dengan gemetar, dia melotot dengan mata merah, bukan pada Bai Xiaochun – tidak berani melakukan itu – tetapi, pada Big Fatty Zhang. Dari raut wajahnya, jika satu kata yang salah diucapkan, ia akan marah dan menyerang.

Big Fatty Zhang benar-benar dikejutkan oleh teriakan Song Que, dan mulai sedikit gugup. Setelah semua, Song Que memiliki reputasi yang cukup dalam Sekte Aliran Darah. Namun, mengingat bahwa Bai Xiaochun berdiri di sana, sepertinya Song Que tidak akan melakukan apa pun. Selain itu, Big Fatty Zhang benar-benar menantikan prospek untuk ditangani sebagai paman.

Setelah mengatakan itu, dia masih terkejut dengan reaksi Song Que terhadap hal sekecil itu.

Dari samping, Sun Wu tertegun oleh apa yang dilihatnya. Dia tidak tahu latar belakang yang terlibat, dan hanya tahu bahwa Bai Xiaochun adalah seorang patriark dewa.

Dari perspektif Sun Wu, seorang pembudidaya Nascent Soul seperti Song Que adalah junior ke Bai Xiaochun, sesuatu yang sepenuhnya dan benar-benar alami ….

“Tidak heran Senior Bai sangat ingin pergi ke sini. Ternyata, rekan Daoisnya adalah bibi Rekan Daoist Song …. ” Mempertimbangkan itu, Sun Wu juga merasa bahwa Song Que bertingkah agak tidak sopan.

"Senior Bai bergegas ke sini secepat yang dia bisa untuk menyelamatkan Song Que, yang bahkan tidak menawarkan salam? Dan kemudian dia berbalik untuk pergi? Tidak heran Senior Bai marah …. " Meskipun tuntutan Big Fatty Zhang tampak agak berlebihan, Sun Wu masih bisa memahaminya.

Akhirnya, dia tersenyum hangat, memandang Song Que, dan berkata, “Kamu melakukannya dengan baik untuk menaruh kepercayaanmu padaku, Rekan-rekan sepelatihan Song Dao. Jelas, surga memberkati Anda. Siapa yang mengira Anda begitu dekat dengan Senior Bai yang ditinggikan? Aku hanya bisa iri pada fakta bahwa kamu adalah junior baginya! ”

Song Que berharap dia bisa mengatakan sesuatu, tetapi tidak bisa memikirkan apa pun untuk dikatakan. Zhang Fatty Besar berusaha mengambil keuntungan darinya, dan Sun Wu membuatnya menjadi lebih buruk. Meskipun dia ingin mulai berdebat, kebenarannya adalah bahwa Sun Wu benar-benar telah menyelamatkan hidupnya.

Rasa frustrasi Song Que terus berkembang, sampai dia merasa seperti akan menjadi gila. Akhirnya, dia hanya melemparkan kepalanya ke belakang dan melolong di bagian atas paru-parunya. Saat dia melakukannya, Bai Xiaochun menghela nafas.

Untuk melihat Song Que bertindak seperti ini sebenarnya membuat Bai Xiaochun merasa agak buruk.

"Baiklah, Zhang Fatty Besar. Tinggalkan Queer sendiri. Anak itu sangat kasar. Queer, Anda tidak harus berkeliling sendirian. Ikut denganku, oke? Akan jauh lebih aman seperti itu. "

Song Que merasa ingin menangis ketika mendengar itu. Kata-kata Bai Xiaochun telah menyentuh langsung pada bagian paling sensitif dari hatinya. Dalam menghadapi provokasi berwajah botak seperti dari Big Fatty Zhang, sangat menyentuh melihat Bai Xiaochun begitu baik.

Namun, bahkan pada saat rasa terima kasihnya membengkak, Bai Xiaochun melihat ke atas dan mengatakan sesuatu yang menghancurkan segalanya ….

“Tenang, Queer. Jadilah anak yang baik, sekarang. Aku tidak akan membiarkan siapa pun menggertakmu! ” Khawatir Song Que mengambil semuanya dengan cara yang salah, Bai Xiaochun mengulurkan tangan dan mengacak-acak rambutnya.

"AAAAGGGGGGGGHHHHHHHHH!" Song Que melolong, hatinya diliputi kegilaan dan penghinaan karena delapan generasi nasib buruk menumpuk di kepalanya.

Dari saat dia bertemu Bai Xiaochun hingga sekarang, hidupnya menjadi aliran frustrasi yang tak ada habisnya. Saat ia melolong, kekuatan spiritualnya yang lemah dan pegangan yang lemah pada emosinya menyebabkan aliran darah menyembur keluar dari mulutnya. Kemudian dia jatuh ke tanah, tidak sadarkan diri.

"Dia pingsan lagi …?" Bai Xiaochun bergumam, merasakan sakit kepala datang. Zhang Fatty Besar menatapnya dengan kaget, bingung bagaimana buruknya Song Que mengambil lelucon sederhana ….

“Lihatlah betapa marahnya kamu terhadap dia, Kakak Sulung. Ai … Yah, kamu baru saja menggendongnya sekarang. "

Zhang Fatty Besar juga cemberut di ambang air mata pada keanehan itu semua. Dari apa yang bisa diingatnya, Song Que jelas tidak seperti ini. Mengangkat Song Que ke punggungnya, dia memandang Bai Xiaochun.

"Xiaochun, apa maksudmu ketika kamu mengatakan bahwa dia pingsan ‘lagi’? Dia pingsan sebelumnya di masa lalu? "

“Oh, kamu tidak tahu. Anak malang itu dirugikan secara mental di Wildlands. Setiap kali dia terlalu bersemangat, dia pingsan. Tidak apa-apa…. Dia akan bangun dalam dua atau tiga hari ke depan. " Bersihkan tenggorokannya, Bai Xiaochun dengan cepat mengubah topik pembicaraan, dan kemudian membawa Big Fatty Zhang dan Sun Wu yang terkejut ke kejauhan.

Ketika kelompok itu terbang sepanjang rawa, sepuluh hari berlalu. Segera, mereka semakin dekat ke tepi rawa, di luar sana adalah dataran luas yang ditutupi oleh langit seterang langit rawa itu.

Meskipun semuanya tetap damai dan tenang selama perjalanan mereka melalui rawa, Bai Xiaochun tidak keluar tanpa hasil tertentu. Di tangannya, dia memegang benih.

Itu hijau zamrud, dan berdenyut dengan qi dingin yang mengubah seluruh tangannya dingin saat dia memegangnya.

Benih itu dulunya adalah bunga, yang dia temui beberapa hari yang lalu.

Kelopak bunga itu menyerupai bulan, dan meskipun agak terhambat dalam penampilan, tampak sangat unik tumbuh sendirian di tengah rawa. Setelah mendekati bunga itu, Bai Xiaochun telah memperhatikan bagaimana rasanya memperhatikannya, dan kemudian mencoba menyusut ke tanah di bawahnya. Karena penasaran, dia semakin mendekat, saat itulah dia menyadari bahwa qi dingin yang berasal dari bunga itu sangat mirip dengan qi dingin yang berasal dari penanaman Mantra Will-Evolving School Frigid School.

Terkejut, dia menghabiskan sedikit usaha untuk menggali bunga. Pada saat dia sampai di sana, itu telah menyusut menjadi benih.

Setelah beberapa penelitian, Bai Xiaochun menyadari bahwa dalam proses mekar, bunga akan menyerap qi dingin dari sekitarnya. Sayangnya, tidak ada qi dingin di rawa, yang mencegah bunga tumbuh hingga potensi penuh.

"Mungkin dengan cukup belajar, aku bisa menaruh bunga ini untuk digunakan dalam budidaya qi dinginku sendiri. Saya pikir saya akan menyebutnya bunga bulan. " Dengan itu, ia terus memimpin kelompok kecilnya. Sepanjang jalan, mereka melihat mayat di sana-sini, beberapa dari tiga sungai lainnya, dan beberapa dari Sekte Polaritas Langit Berbintang.

Melihat mayat-mayat itu menyebabkan suasana hati semua orang tenggelam. Song Que sudah lama sadar. Awalnya, ekspresinya sangat suram, tetapi setelah bepergian dan melihat semua mayat, sikapnya berubah.

"Cobaan macam apa ini …?" Pertanyaan yang sama melayang di benak semua orang yang hadir. Adapun Big Fatty Zhang, Song Que, dan Sun Wu, mereka tahu bahwa tanpa Bai Xiaochun di sana untuk melindungi mereka, mereka semua kemungkinan akan mati di dalam rawa ….

"Mungkin yang disebut percobaan dengan api ini sebenarnya bukan tentang menemukan murid untuk Surgawi … tapi semua tentang jalan keluar itu!" Begitulah pikiran Bai Xiaochun. Sekarang, mereka telah berada dalam persidangan dengan api selama sekitar dua bulan.

Selama waktu itu, dia telah mengkonfirmasi bahwa pembudidaya Nascent Soul biasa tidak bisa bertahan hidup. Bahkan mereka yang berada di lingkaran besar hanya bisa mengandalkan kecakapan pertempuran yang luar biasa dan keberuntungan murni untuk melewati salah satu dari empat area utama.

Karena itu, Bai Xiaochun cukup yakin … bahwa bahkan jika Celestial benar-benar menginginkan magang, tidak perlu memilih satu melalui persidangan mematikan seperti itu dengan api.

Yang tersisa hanya satu solusi yang jelas untuk teka-teki ….

"Tujuan sejati Celestial adalah untuk menemukan apa yang disebut jalan keluar ….

"Kalau begitu … itu berarti bahkan dia tidak tahu di mana itu. Dan itu berarti … bahwa bahkan Surga tidak benar-benar akrab dengan tanah dalam uji coba ini !!

“Percobaan yang seharusnya dilakukan dengan api ini hanyalah pengusiran pion. Dia hanya berharap bahwa jika dia melempar cukup banyak orang ke dalam campuran, seseorang akan menemukan jalan keluar!

“Pasti juga ada rahasia lain yang berperan di sini. Kalau tidak, mengapa Surgawi mengarang cerita tentang menerima seorang murid? Itu hanya … untuk menipu orang agar datang! ” Semakin Bai Xiaochun menganalisis situasinya, semakin ekspresinya menjadi tidak sedap dipandang. Tentu saja, dia juga tidak dapat memastikan bahwa analisanya benar.

Bagaimanapun, persidangan dengan api sangat berbahaya. Gurun dan rawa membuatnya merasa gelisah.

Tanpa teknik Godkiller, ia akan berada dalam bahaya yang lebih besar di rawa.

Semua pemikiran ini membuatnya semakin khawatir tentang orang lain yang tersisa dalam persidangan dengan api. Awalnya, ada lebih dari seribu, tetapi sekarang, kemungkinan lebih dari setengahnya mati.

Adapun yang lain, mereka pasti akan menyadari bahwa persidangan itu berbahaya di luar imajinasi, dan bahwa sesuatu yang mencurigakan sedang terjadi.

Namun, realisasi seperti itu tidak banyak bermanfaat…. Jelas, sampai seseorang menemukan jalan keluar, semua orang akan menghadapi kematian di setiap sudut.

Bahkan Bai Xiaochun yang sangat kuat masih merasakan banyak tekanan. Meskipun telah menenangkan rawa itu, dia tahu itu hanya di permukaan saja. Selama perjalanannya, perasaan ilahi-Nya telah mengungkapkan pada banyak kesempatan bahwa ada hal-hal yang bersembunyi di kedalaman.

Entitas semacam itu tidak mengungkapkan permusuhan ketika akal ilahi-Nya menyentuh mereka, tetapi ia juga tahu bahwa tanpa teknik Pembunuh Godangnya, mereka akan menjadi ancaman mematikan.

"Tempat macam apa ini ?!" Bahkan ketika dia merenungkan situasinya, dia akhirnya meninggalkan rawa dan memasuki dataran tanpa akhir.

Angin menyapu dataran, yang tampaknya diisi dengan tidak lebih dari lautan rumput bergelombang, diselingi sesekali mayat yang telah digerogoti oleh gigi yang tidak dikenal ….

Pemandangan itu menyebabkan Big Fatty Zhang, Song Que, dan Sun Wu merasa lebih lega dari sebelumnya. Dari pandangan beberapa mayat yang bisa mereka lihat, jelas bahwa dataran itu adalah tempat yang sangat berbahaya.

Setelah terbang di atas rumput selama sekitar sepuluh hari, wajah Bai Xiaochun tiba-tiba jatuh. Dia baru saja mendeteksi ledakan niat membunuh, sesuatu yang menyebabkan udara menjadi dingin di sekitarnya. Sambil membackup, dia berteriak, “Kakak Sulung, bawa semua orang keluar dari sini. Jangan khawatirkan aku !! ”

Begitu kata-kata itu keluar dari mulutnya, suara seperti gemuruh bergema bergema di dataran, dan dua wajah besar muncul di atas di langit.

Mereka milik tidak lain adalah … kembar Master Cloud Lightnings!

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya