A Will Eternal – Chapter 96 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 96 | Baca Novel Online

Chapter 96: Memerangi Ghostfang

Tepi selatan terguncang. Semua murid yang benar-benar tahu Bai Xiaochun merasa mereka tiba-tiba tidak mengenali orang yang berdiri di sana di depan mereka. Dia tampak seperti orang asing. Bai Xiaochun yang mereka ingat suka membuat orang memanggilnya Sekte Paman Bai. Dia adalah orang yang agak menjengkelkan yang membuat semua orang merasa seperti memukulnya dengan baik. Orang ini sangat berbeda.

Terengah-engah bisa terdengar berasal dari audiens bank utara. Para murid di sana menatap kosong, dan pikiran mereka berputar. Meskipun mereka sudah lama tidak mengenal Bai Xiaochun, dia sudah memberi mereka kesan bahwa dia benar-benar tidak tahu malu. Sebaliknya, orang yang mereka lihat sekarang membuat mereka terguncang sampai ke inti.

Di balkon, mata Zheng Yuandong bersinar dengan sinar yang luar biasa. Para penguasa puncak lainnya memiliki ekspresi yang sangat serius di wajah mereka, dan Li Qinghou memandang dengan sedikit senyum. Perasaan hangat memenuhi hatinya, bersama dengan perasaan bangga.

Semua penatua lainnya juga melihat dengan tatapan serius di mata mereka.

Shangguan Tianyou terbang di udara sedikit di atas lantai arena, batuk darah, tatapan kosong di matanya. Dia tidak percaya bahwa dia kalah, dan dari semua orang, untuk Bai Xiaochun, yang dia jijik sepenuhnya. Dia telah terluka, tetapi penghinaan yang dia rasakan melebihi rasa sakit dari luka-lukanya. Saat dia hendak terbang dari lantai arena, dia berteriak keras.

"Pertempuran ini belum berakhir, Bai Xiaochun!" Dengan itu, dia menggigit lidahnya dan memuntahkan seteguk darah. Rambutnya langsung layu, dan pada saat yang sama, dia melakukan gerakan mantra dua tangan. Sesaat kemudian, dia gemetar ketika cahaya berwarna darah keluar dari atas kepalanya!

Cahaya melonjak tinggi di atasnya, di mana itu berubah menjadi pedang darah!

Banyak murid dalam audiensi langsung mengenali apa yang mereka lihat. “Salah satu dari sepuluh sihir rahasia! Pedang Mandiri Sejati! ”

"Formasi Hellfiend!" Tangan Shangguan Tianyou kabur saat dia melakukan gerakan mantra lain, lalu melambaikan jarinya ke arah Bai Xiaochun. Seketika, pedang darah berubah menjadi untaian darah yang tak terhitung jumlahnya yang berputar-putar menjadi jaring pedang, yang kemudian menembak ke arah Bai Xiaochun dengan suara siulan yang menusuk telinga.

Bai Xiaochun hanya mengulurkan tangan kanannya dan menunjuk dengan jari telunjuknya.

Di depannya, udara terdistorsi saat kuali besar muncul. Meskipun itu hanya ilusi, tampaknya nyaris menjadi jasmani. Desain kompleks yang menutupi permukaannya terlihat jelas, membuatnya tampak sangat realistis.

“Memanggil Violet Qi Cauldron !? Surga! "

“Sangat realistis! Itu bukan Pemanggilan Violet Qi Cauldron biasa, itu level kedua! ” Teriakan takjub terdengar dari para penonton di tepi selatan, terutama para murid dari Violet Cauldron Peak.

Terengah-engah juga dapat didengar dari audiensi tepi utara ketika kuali violet dan formasi pedang berwarna darah saling menghantam, menyebabkan ledakan memekakkan telinga untuk memenuhi udara. Shangguan Tianyou menjerit kesedihan saat dia dikirim berputar ke belakang, darah menyembur keluar dari mulutnya.

Ekspresi Bai Xiaochun sama seperti sebelumnya ketika dia berdiri di lantai arena, menyaksikan kuali besar itu menghilang. Pada saat yang sama, mata Ghostfang tiba-tiba mulai bersinar, dan tanpa sepatah kata pun, dia terbang untuk berdiri di seberang Bai Xiaochun.

"Shangguan Tianyou terlalu lemah untuk bertarung lebih lama," katanya. "Mari kita buat hal-hal sederhana … dan bertarung sekarang!" Bahkan ketika kata-kata itu keluar dari mulutnya, kabut hitam mulai berdenyut di sekitarnya, berputar-putar ke dalam bentuk banyak hantu setan yang mengeluarkan jeritan tanpa suara.

Para hantu benar-benar ganas dalam penampilan. Beberapa memiliki rambut acak-acakan, beberapa memiliki kulit hijau, dan beberapa tampak seperti mayat yang membusuk. Bahkan ada beberapa yang membawa kepala mereka sendiri di tangan mereka. Mereka sangat menakutkan hingga ekstrem.

Seluruh lantai arena mulai dipenuhi dengan aura kematian, menyebabkan hati menjadi dingin di antara para murid kedua bank.

Ketika itu terjadi, banyak tokoh terbang keluar dari kerumunan di kedua sisi, orang-orang dengan ekspresi sangat serius di wajah mereka. Mereka bukan murid Sekte Luar, melainkan, murid Sekte Dalam dari bank selatan dan utara yang sangat tertarik pada pertandingan terakhir pertempuran Terpilih!

Bahkan rasa ilahi dari para penatua utama di puncak Gunung Daoseed sepenuhnya terfokus pada lantai arena.

Semua mata terpaku pada Bai Xiaochun dan Ghostfang!

Bai Xiaochun perlahan berbalik untuk menghadapi Ghostfang, ekspresinya serius. Dia telah melihat Ghostfang bertarung beberapa kali selama pertempuran Terpilih, dan setiap kali mengejutkan. Satu gelombang jarinya hampir membunuh Lu Tianlei, dan itu baru tujuh puluh persen dari kekuatannya.

Sulit membayangkan bagaimana jadinya jika dia melepaskan semua kecakapan pertempurannya.

Pada saat Bai Xiaochun menatap Ghostfang, mata Ghostfang berkedip dengan cahaya misterius. Lalu dia melambaikan jarinya ke Bai Xiaochun, menyebabkan suara gemuruh memenuhi langit dan bumi. Tangan hantu cakar raksasa muncul di sebelah Ghostfang, mengisi setengah dari lantai arena. Melonjak dengan tingkat kekuatan yang menakjubkan, itu meroket ke Bai Xiaochun.

Dalam sekejap mata, itu ada padanya. Bai Xiaochun mengepalkan tangan kanannya menjadi kepalan, dan cahaya perak menyala, membuatnya tampak seperti patung perak. Kemudian dia menyerang ke arah tangan hantu cakar yang masuk.

Dari kejauhan, kerangka sedikit Bai Xiaochun tampak benar-benar tidak signifikan dibandingkan dengan tangan hantu cakar yang mengejutkan. Namun, begitu tinjunya melakukan kontak dengannya, ledakan yang memekakkan telinga meledak.

BOOOOOOOOOMMM!

Ledakan yang menggelegar menyebabkan murid-murid di kedua sisi arena jatuh ke belakang, ekspresi heran di wajah mereka. Beberapa dari mereka bahkan melihat bintang-bintang berenang di mata mereka.

Saat gelombang kejut menyebar dari titik kontak, tangan hantu cakar bergetar. Suara retak terdengar, dan celah menyebar untuk mengisi seluruh permukaannya. Satu napas waktu berlalu, dan kemudian tangan hantu cakar raksasa itu hancur berkeping-keping.

Kabut hitam meledak ke segala arah, dan seluruh lantai arena bergetar hebat. Mata Ghostfang bersinar terang saat dia mundur satu langkah sebelum membanting kakinya untuk menghentikan dirinya.

Retakan menyebar di tanah dari kaki yang dia injak. Adapun Bai Xiaochun, dia juga mundur satu langkah, wajahnya memerah, tangannya berkilauan dengan cahaya perak. Jika Anda melihat dari dekat ke tangan itu, mungkin melihatnya sedikit gemetar.

Para murid di sekitarnya tersentak, dan kedua sisi arena segera meledak dengan teriakan kaget dan takjub.

"Aku tidak percaya … Bai Xiaochun … sangat kuat !!"

“Dia sebenarnya berada di level yang sama dengan Penatua Brother Ghostfang! Kembali ketika Klan Luochen berubah menjadi pengkhianat, saya mendengar bahwa dia nyaris tidak lolos dengan hidupnya, tetapi membunuh banyak dari mereka dalam proses. Saya pikir cerita-cerita itu berlebihan, tapi sekarang …. "

"Itu pertama kalinya aku melihat seseorang menghancurkan tangan hantu cakar Ghostfang!"

Para murid Sekte Batin sama-sama takjub, dan mereka semua merasakan hati mereka berdebar kencang saat mereka melihat Bai Xiaochun dan Ghostfang. Sejauh yang mereka khawatirkan, kedua bahkan bukan murid Sekte Luar lagi. Seringkali, bertahun-tahun akan berlalu tanpa seorang murid tidak manusiawi yang bangkit dari dalam barisan. Namun sekarang … dua muncul pada saat yang sama.

Di atas balkon, mata pemimpin sekte bersinar dengan kegembiraan, dan alis para tetua lainnya terangkat kaget.

Bai Xiaochun mengerutkan kening pada sensasi kesemutan yang dia rasakan di tangannya, tetapi perasaan itu segera hilang. Menatap Ghostfang, dia menyadari bahwa dia sedang menghadapi lawan yang tangguh.

Mata Ghostfang bersinar dengan apa yang tampak seperti kebahagiaan. “Aku hanya menggunakan kekuatan lima puluh persen, tapi kamu masih menghancurkan serangan jariku. Itu berarti Anda jauh lebih kuat daripada orang lain yang pernah saya hadapi. Nah, dalam hal ini … Saya dapat dengan aman menggunakan kekuatan delapan puluh persen. "

Tangan kanan berkedip dengan gerakan mantra, dia melambaikan jarinya lagi ke Bai Xiaochun.

Seketika, kabut hitam berputar menjadi di atas Bai Xiaochun. Udara terkoyak ketika, tanpa diduga, tangan hantu besar lainnya muncul.

Yang ini bahkan lebih masif daripada yang hampir membunuh Lu Tianlei, dan menyebabkan suara gemuruh bergema ke segala arah saat turun ke Bai Xiaochun seperti gunung.

Bai Xiaochun mendongak, mengepalkan tangan kanannya menjadi kepalan, dan kemudian meluncur ke udara, berubah menjadi seberkas cahaya terang yang melesat langsung ke tangan hantu yang bercakar.

Cahaya perak menyebar ke segala arah saat kekuatan tinjunya menyebabkan langit dan bumi bergetar. Kulit Kematian Bai Xiaochun meletus dengan kekuatan, menyebabkan tangan hantu bergetar, dan kemudian mulai pecah seperti yang sebelumnya!

Wajah Ghostfang berkedip ketika dia melakukan gerakan mantra lebih banyak, mengirim serangan jari ketiga, keempat, dan kelima dengan suksesi yang cepat.

Dalam sekejap mata, Bai Xiaochun menghadapi empat tangan hantu besar yang bercakar.

Meskipun semua ini membutuhkan waktu untuk dijelaskan, itu terjadi dalam waktu yang paling singkat. Saat keempat tangan hantu itu menyerang Bai Xiaochun, para murid Sekte Luar berteriak dengan cemas, dan bahkan para murid Sekte Dalam dibiarkan terguncang sepenuhnya.

Di balkon, pemimpin sekte dan yang lainnya melonjak berdiri, dan mata Li Qinghou berkilauan. Namun, sesaat kemudian, mereka semua menyadari bahwa tidak perlu campur tangan dan menyelamatkan Bai Xiaochun.

Pada saat dibutuhkan percikan untuk terbang dari sepotong batu, ledakan besar bergema saat tangan hantu semua mendarat di Bai Xiaochun, dan lantai arena dikurangi menjadi tidak lebih dari debu. Awan debu yang dihasilkan yang memenuhi udara mengaburkan Bai Xiaochun.

Namun, sesaat kemudian, kedipan seperti kilat bisa terlihat di debu saat sosok melesat keluar dengan kecepatan tinggi menuju Ghostfang.

"Pencengkeram Tenggorokan Tenggorokan!" Satu-satunya hal yang bisa dilihat adalah cahaya perak yang berkedip-kedip. Kemudian, dua jari muncul tepat di depan Ghostfang, mengisinya dengan sensasi intens dari krisis mematikan, yang belum pernah dia rasakan sebelumnya. Dia menjerit serak, menyebabkan kabut melonjak di sekelilingnya dalam bentuk perisai pertahanan. Pada saat yang sama, ia jatuh mundur.

Namun, pada saat itu, gaya gravitasi yang kuat meletus dari dua jari Bai Xiaochun. Tidak hanya Ghostfang dicegah mundur, dia juga benar-benar ditarik ke arah jari.

Ketika perisai pertahanannya melakukan kontak dengan jari-jari, itu dihancurkan dalam saat-saat singkat. Tak satu pun dari langkah-langkah defensif berikutnya melakukan apa pun, bahkan tiga orang yang ia panggil. Yang pertama langsung hancur, yang kedua pecah menjadi dua bagian, dan yang ketiga, meskipun utuh, dikirim berputar.

Tak satu pun dari mereka yang bisa menghentikan Bai Xiaochun!

Kedua jari itu menghancurkan apa pun di jalan mereka semudah palu menghancurkan es. Ghostfang menjerit kesedihan, dan mengejutkan, lebih dari tiga puluh persen rambutnya memutih ketika ia membayar harga yang mengejutkan untuk tiba-tiba menjadi transparan dan menghilang! Dua jari Bai Xiaochun melewati langsung, menggenggam udara.

Sebuah ledakan terdengar ketika udara dihancurkan dan dihancurkan. Sesaat kemudian, Ghostfang muncul agak jauh dari Bai Xiaochun, batuk darah, wajahnya berkerut seolah bertambah usia.

Terengah-engah, dia berkata, "Kamu memaksaku untuk menggunakan salah satu sihir penyelamat hidupku, Bai Xiaochun …. Aku meremehkanmu! ”

Alih-alih mundur, dia benar-benar sepertinya ingin terus bertarung. Namun, dia tidak yakin apa kemampuan ilahi yang baru saja digunakan untuk melawannya, sesuatu yang tampaknya jauh melebihi kecakapan pertempuran tahap Kondensasi Qi.

Darah mengalir keluar dari sudut mulut Bai Xiaochun saat dia berdiri di sana, wajan pecah, kulitnya tertutup oleh laserasi; bahkan auranya dalam kekacauan.

Dia telah berhasil berdiri hingga lima dari tangan hantu cakar, tetapi itu sangat sulit. Tanpa Kulit Kematiannya berada di level perak, dia pasti akan dikalahkan.

Sayangnya, serangan kuat terakhirnya telah dihindari.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya