A Will Eternal – Chapter 964 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 964 | Baca Novel Online

Chapter 964: Aku Memiliki Kemampuan Ilahi, Sobat Lama!

Meskipun kilat menerjang yang mengelilinginya, Leluhur Petir sangat terkejut sehingga dia hampir melompat berdiri.

Saat Bai Xiaochun menghirup, dia mengisap sepuluh baut kilat. Dia melakukannya dengan sangat hati-hati, dan setelah menarik mereka, dia melepaskan kekuatan basis kultivasinya untuk melindungi dirinya dari serangan lebih lanjut.

Setelah itu, adalah kesenangan Bai Xiaochun bahwa dia menemukan bahwa dia dapat dengan mudah memecah petir di dalam dirinya, mengirimkan kekuatan yang mengejutkan mengalir melalui lorong-lorong energinya.

Sepuluh baut petir setara dengan sepuluh hari penanaman biasa!

Matanya mulai bersinar terang, dan dia sudah terengah-engah. Melihat sekeliling pada kilat, dia tidak lagi tampak takut, tetapi sebaliknya, bekerja.

"Aku benar-benar melakukannya!" Mengendalikan kekuatan basis budidayanya, dia menarik napas dalam lagi, kali ini mengisap seratus baut petir.

Dari kejauhan, itu tampak seperti banyak naga bercahaya yang meraung dan melolong saat dikonsumsi oleh Bai Xiaochun. Siram yang sehat menutupi wajahnya ketika suara berderak memenuhi dirinya, yang berasal dari kekuatan spiritual yang setara dengan seratus hari kultivasi.

Kekuatan spiritual sebanyak itu menyebabkan hatinya mulai berpacu dengan kegembiraan. Tanpa ragu sedikit pun, ia mulai bekerja pada Sun-Moon Vast-Sky Incantation. Pada titik ini, garis besar bulan dengan cepat terbentuk di dalam dirinya.

Selain itu, auranya sekarang jauh lebih kuat dari sebelumnya.

Leluhur Petir menyaksikan dengan ekspresi kosong di wajahnya saat adegan yang tak terbayangkan ini dimainkan. Dia dilahirkan dan dibesarkan di utara, dan adalah seorang dewa. Kembali di masa kejayaannya, ia menyebut dirinya Leluhur Petir karena keterampilannya yang mendalam dan mendalam dengan guntur dan kilat. Namun, bahkan dia tidak berani mengkonsumsi petir.

Dia tahu lebih baik daripada siapa pun bahwa petir di Sembilan Langit Awan Petir Sekte adalah luar biasa, dan refleksi dari kehendak langit dan bumi. Kekuatan destruktif yang dikandungnya cukup untuk menghancurkan hampir semua hal dalam penciptaan.

Karena itu, adegan yang sedang diputar sekarang menyebabkan pikirannya berputar, dan membuatnya sulit bernapas.

"Jangan bilang bahwa aku salah selama ini … dan kilat … benar-benar bisa dikonsumsi?" Dia tiba-tiba bertanya-tanya apakah seluruh waktunya di penahanan adalah kebohongan besar. Nyaris tidak bisa berpikir jernih, tiba-tiba dia membuka mulutnya dan mencoba menghirup beberapa petir di sekitarnya.

Beberapa lusin baut masuk ke mulutnya, dan matanya hampir meledak. Jeritan mengerikan meletus keluar, dan kemudian dia mulai gemetar keras dan batuk darah. Dia hanya pulih setelah waktu yang lama berlalu, dimana dia memandang dengan kepahitan tersembunyi di Bai Xiaochun, yang tengah bernafas dalam gelombang ketiga dari petir.

Kali ini, dia menarik beberapa ratus baut … dan sepertinya dia hampir mabuk kenikmatan.

Perbedaan yang jelas antara dirinya dan Bai Xiaochun menyebabkan jantung Leluhur Petir terbanting oleh gelombang kejutan. Lebih jauh lagi, ketidakadilan semua itu hampir membuatnya gila.

"Bagaimana ini bisa terjadi…? Tidak mungkin…! Saya seorang setengah dewa! Aku Leluhur Petir dahulu kala …. ” Bahkan ketika dia turun ke kegilaan, badai petir saat ini memudar.

Setelah mengkonsumsi beberapa ratus petir, Bai Xiaochun bisa mengatakan bahwa dia hampir selesai dengan tingkat pertama dari Sun-Moon Vast-Sky Incantation. Menjilati bibirnya, dia duduk dan mulai menunggu dengan bersemangat untuk badai petir berikutnya.

"Sekte Petir Sembilan Langit Awan ini sebenarnya memperlakukan saya dengan cukup baik. Mereka mengurung saya di tempat kebanyakan orang menemukan siksaan, tetapi bagi saya … adalah negeri yang benar-benar diberkati! ” Semakin dia memikirkannya, semakin bersemangat dia, sampai akhirnya dia bangkit dan mulai tertawa terbahak-bahak.

Ketika Leluhur Petir melihat bahwa dia benar-benar tidak terluka sama sekali, dan bahwa basis kultivasinya telah benar-benar berkembang, gelombang kegembiraan muncul dalam dirinya. Mata bersinar, dia berteriak, "Hei, sobat tua …."

Alis menari-nari, Bai Xiaochun menoleh dan berkata, "Whaddya mau, ya monyet tua?"

Wajah Leluhur Petir berkedut karena disebut ‘monyet tua’, yang jelas merupakan imbalan atas bagaimana ia menyebut Bai Xiaochun sebagai ‘uang muda’.

"Jadi, um … bagaimana kamu melakukan itu, sobat?" Leluhur Petir berusaha memastikan bahwa dia adalah gambar keramahan, seolah-olah dia tidak keberatan disebut monyet tua sama sekali. Setelah selesai berbicara, dia hanya duduk di sana, menatap Bai Xiaochun dengan antisipasi.

Yang benar adalah bahwa dia telah dikurung di tempat ini selama bertahun-tahun, dan telah melihat terlalu banyak orang terbunuh oleh petir. Dia telah melihat beberapa orang mencoba menelan petir seperti yang dilakukan Bai Xiaochun, kecuali bahwa mereka semua mati sebagai hasilnya. Yang lain tidak bisa menerima siksaan, dan bunuh diri. Ini adalah pertama kalinya dia melihat seseorang berhasil menelan kilat. Tidak hanya Bai Xiaochun yang keluar tanpa cedera, basis budidayanya telah disempurnakan dalam proses….

"Ayo, monyet tua," kata Bai Xiaochun dengan bangga, mengibaskan lengan bajunya. "Dapatkah kamu menari? Lakukan tarian kecil seksi untukku, dan jika aku suka, aku mungkin akan memberimu sihir rahasia yang bisa membantumu mengatasi rasa sakit. ”

"Kamu!!" teriak Leluhur Petir dengan marah. Dia adalah seorang dewa, dan meskipun telah dikurung di penjara selama bertahun-tahun, masih memiliki harga dirinya. Bahkan leluhur leluhur leluhur Sembilan Langit Awan Petir Sekte pernah memperlakukannya dengan tidak hormat.

Namun sebagai tanggapan atas amarahnya, Bai Xiaochun balas menatapnya.

Vena mulai menonjol di wajah dan leher Lightning Ancestor, dan matanya berubah menjadi gelap seperti malam. Sesaat berlalu, lalu dia berdiri dan mengepalkan tinjunya. Meskipun sudah lama kehabisan kekuatan spiritual, ia masih memancarkan tekanan dari seorang dewa, yang menyebabkan suara gemuruh bergema.

Sebagai tanggapan, awan-awan di daerah itu mulai bergolak dan bergolak, mengejutkan Bai Xiaochun sampai ke titik di mana dia mundur beberapa langkah. Kemudian Leluhur Petir yang kurus dan hampir kurus itu menarik napas dalam-dalam, dan mulai memutar dan berputar sesuai dengan ritme yang aneh. Sebenarnya ada sesuatu yang lentur dan elegan untuk gerakannya ….

Mata Bai Xiaochun melebar saat melihatnya, dan dia hampir lupa bernapas.

Hampir tidak dapat melihat, dia mundur dan berkata dengan masam, "Kamu … kamu benar-benar menari!"

Leluhur Petir mengabaikan Bai Xiaochun, terus menari sebentar sebelum duduk kembali. Kemudian dia melirik Bai Xiaochun dari sudut matanya, tampak sangat bangga dan menyendiri ketika dia berkata, "Jadi apa? Saya sudah dikurung di sini untuk waktu yang lama, dan harus menemukan cara untuk melewatkan waktu. Ketika saya bosan, saya menari sedikit. Tiga lingkaran di sebelah kiri, tiga lingkaran di sebelah kanan, kocok pundak itu, kocok pantat itu. Apa, aku tidak diizinkan melakukan itu atau sesuatu? ” [1]

Setelah mendengar argumen yang masuk akal, yang jelas didukung oleh keyakinan, ekspresi kekaguman muncul di mata Bai Xiaochun. Tiba-tiba, dia menyadari bahwa Leluhur Petir ini jelas jenius. Kebanyakan orang akan menjadi gila setelah dipenjara selama bertahun-tahun, tetapi orang tua ini telah menemukan cara untuk menghabiskan waktu.

"Senior," katanya dengan ketulusan penuh, "mempertimbangkan kemampuan menari Anda, saya pikir setelah saya bebas, saya pasti akan memberi Anda koleksi pil obat yang bagus."

Pada saat itu, Leluhur Petir memandang Bai Xiaochun dengan mata bersinar. "Baiklah, potong omong kosong. Anda memanggil saya monyet tua dan saya menari untuk Anda. Sekarang, apakah Anda akan mengajari saya cara mengonsumsi petir itu? "

Melihat betapa kerasnya pria tua itu bekerja untuk mendapatkan apa yang diinginkannya semakin meningkatkan kekaguman yang dirasakan Bai Xiaochun di dalam hatinya. Dengan itu, dia melanjutkan untuk menjelaskan sedikit tentang kilat. Meninggalkan dugaan tentang Bai Hao, dia menjelaskan bahwa dia pernah mengkonsumsi kesengsaraan surgawi, dan merasakan bahwa itu mengandung kekuatan hidup. Itulah yang memberinya inspirasi untuk mengkonsumsi petir di sini di Penjara Petir.

Leluhur Petir tidak percaya sama sekali, tetapi karena frustrasinya, tidak ada pertanyaan lebih lanjut sampai di mana pun. Akhirnya, badai petir terbentuk, dan Bai Xiaochun dengan penuh semangat mengkonsumsi lebih banyak petir dan melanjutkan dengan lebih banyak budidaya. Itu pada gilirannya menyebabkan kecemburuan Leluhur Petir tumbuh.

Setelah sepuluh hari berlalu, Bai Xiaochun telah mengkonsumsi cukup banyak petir untuk mendapatkan Sun-Moon Vast-Sky Incantation ke lingkaran besar tingkat pertama. Dia sekarang berada di ambang menerobos ke tingkat kedua.

Akhirnya, Leluhur Petir tidak tahan lagi. Melihat ke arah Bai Xiaochun, dia berkata, “Hei, sobat, sepertinya saya bahwa kita berdua ditakdirkan untuk bertemu satu sama lain di sini. Anda tahu, saya dapat mengatakan bahwa Anda sedikit membenci utara, dan saya juga …. Kami pada dasarnya sekutu …. Bagaimana kalau Anda mengajari saya teknik penyerapan petir, dan saya akan berjanji untuk membantu Anda menjaga utara setelah kita keluar. Apa yang kamu katakan?"

Bai Xiaochun melirik Leluhur Petir tetapi tidak menanggapi. Terus menyerap petir, dia mendorong Sun-Moon Vast-Sky Incantation semakin dekat ke level berikutnya.

Menurut perhitungannya, hanya dibutuhkan beberapa badai petir untuk mencapai terobosannya!

Ketika Leluhur Petir menyadari bahwa dia diabaikan, dia mengertakkan gigi dan berkata dengan keras, “Dengar, temanku, aku memiliki kemampuan ilahi yang menggetarkan dan menggetarkan bumi. Ingin berdagang? "

Namun, Bai Xiaochun bahkan tidak memandangnya, menyebabkan kecemasannya meningkat.

“Ini benar-benar kemampuan ilahi yang luar biasa! Ini disebut Transformasi Nenek Moyang Petir Cloud! Sembilan Heavens Cloud Lightning Sekte juga memilikinya, tetapi ini adalah versi yang tidak lengkap. Mengolah versi itu akan menyebabkan jiwa ilahi Anda terbelah. Namun, saya memiliki versi lengkap, dan itu tidak dapat dipercaya! ”

Tertegun, Bai Xiaochun menatapnya. "Kau bilang apa namanya?"

"Transformasi Forefather Awan Seratus Awan Petir!"

1. Beberapa dari Anda mungkin ingat lagu yang sangat, sangat mirip dari ISSTH. Itu karena itu lagu yang sama. Sebelum ada orang yang menyimpulkan bahwa ini adalah hubungan antara kedua novel, izinkan saya mengingatkan Anda bahwa itu sebenarnya lagu yang sangat umum di Tiongkok, biasanya dinyanyikan oleh anak-anak sekolah ketika mereka berolahraga di kelas. Untuk satu versi tampilannya, lihat video ini. Ini penggunaan di ISSTH dan di sini sebagian besar karena faktor konyol dari lagu tersebut.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya