A Will Eternal – Chapter 968

shadow

A Will Eternal – Chapter 968

Chapter 968: Peledakan!

Suara gemuruh meledak saat bentuk 120 meter Bai Xiaochun tumbuh hingga ketinggian 150 meter! Transformasi kelima dari Cloud Lightning Forefather selesai!

Dia sekarang memancarkan aura yang menakutkan, dan sigil bulan di mata kirinya memberinya kekuatan tambahan yang setara dengan tiga transformasi. Secara total, dia sekarang menggunakan kekuatan … transformasi kedelapan!

Kembali ketika Master Cloud Lightning benar-benar mencapai transformasi kedelapan, kekuatannya melampaui Deva Realm akhir dan mendekati lingkaran besar.

Pada saat ini, Bai Xiaochun sekarang bahkan lebih kuat dari itu!

Namun, itu tidak memberinya kegembiraan, hanya ketakutan, karena setelah transformasi kelima selesai, tubuhnya mencapai titik yang tidak dapat menerima lagi petir dari awan hitam.

Petir itu menggeliat-geliut gila saat melesat ke arah Bai Xiaochun, membuat ketakutan masuk ke dalam hatinya saat ia bergegas mundur. Dia sekarang jauh lebih cepat dari sebelumnya, namun jauh lebih banyak kilat telah berkumpul.

Sekarang, alih-alih harus berurusan dengan ratusan ribu baut kilat, ada lebih dari satu juta ….

Itu adalah pemandangan yang sangat mengejutkan. Di kejauhan, Leluhur Petir benar-benar terkesima, dan bergetar secara fisik. Pada titik ini, dia benar-benar lupa tentang lima puluh baut petir yang masih berutang Bai Xiaochun padanya, dan sedang melakukan segala yang dia bisa untuk mendapatkan selnya sejauh mungkin.

“Kamu benar-benar, pasti tidak boleh dekat denganku…. jangan lakukan itu !! Tubuh lama saya tidak bisa menerima ini …. Anak-anak saat ini semuanya adalah psikopat …. ” Namun, itu pada saat yang tepat bahwa Bai Xiaochun kebetulan melihat, dan melihat Leluhur Petir.

Ketika mata mereka bertemu, Leluhur Petir menjerit, dan memanfaatkan semua kekuatan yang bisa dikerahkannya untuk mengirim selnya menembak ke arah yang berlawanan. Adapun Bai Xiaochun, dia tampak seperti gambar kesedihan dan kemarahan saat dia melakukan semua yang dia bisa untuk keluar dari jangkauan petir. Sedihnya, semakin banyak kilat menumpuk dengan setiap momen yang berlalu….

Saat Bai Xiaochun melarikan diri, matanya membelalak karena ketakutan, dia tiba-tiba merasakan bahwa kilat mulai bergetar dengan ketidakstabilan berbahaya ….

"Ini akan meledak?!?!?!" Kulit kepalanya menggeliat marah ketika dia berteriak dan mendorong maju dengan kecepatan yang lebih besar.

Dari kejauhan, mata Leluhur Petir akan keluar dari tengkoraknya. Namun, pada saat yang sama, dia mulai sedikit bersemangat.

"Ini akan meledak? Bagus! Semakin gila semakin baik. Mungkin … ini kesempatanku untuk keluar dari sini !! ”

**

Di dunia luar, awan hitam bergetar tanpa henti. Hampir tidak ada petir yang terlihat sama sekali dari luar, dan awan itu mulai memancarkan aura yang meresahkan, seolah-olah sesuatu yang eksplosif berbahaya sedang merasuk jauh di dalamnya.

Si kembar Master Cloud Lightnings, Feng Chen, dan para dewa utara lainnya semuanya berlomba menuju awan, dan ketika mereka melihat apa yang terjadi, wajah mereka jatuh secara dramatis.

Mereka mencoba mengirim indera ilahi ke dalam awan untuk menentukan apa yang sebenarnya terjadi, tetapi karena sifat yang tidak biasa dari Penjara Petir, mereka tidak dapat melihat detail spesifik apa pun.

"Apa sebenarnya yang terjadi di sini!?!?"

"Sialan! Ini pasti ulah Bai Xiaochun !! ”

Tentu saja, tiga dewa lainnya dengan cepat menyalahkan Guru Cloud Lightning dan Feng Chen.

"Ini salahmu, Feng Chen! Anda seharusnya tidak pernah datang dengan ide untuk perjanjian tiga poin !! ”

“Dan kau juga yang harus disalahkan, Tuan Cloud Lightning! Bai Xiaochun ini adalah bencana berjalan! Kenapa kamu membawanya ke sini untuk memulai!?!? ”

Si kembar Master Cloud Lightnings dan Feng Chen memiliki ekspresi yang sangat tidak sedap dipandang di wajah mereka, tetapi tidak ada yang bisa mereka katakan sebagai tanggapan. Ketika semua orang memandang dengan gugup, aliran indera ilahi meletus dari peti mati kristal yang mengguncang hati bahkan para dewa. Dengan cepat memasuki awan hitam, di mana raungan marah meletus yang mengguncang langit dan bumi.

"Bai Xiaochun !!"

Pada saat yang sama, patriark setengah dewa terwujud di udara. Dia tampak sangat cemas, dan bahkan tidak meluangkan waktu untuk mengatakan apa pun. Dia hanya melambaikan tangannya ke udara!

Angin kencang bertiup, menyapu awan hitam, meraih semua pembudidaya di atasnya, dan kemudian memindahkan mereka ke kejauhan.

Tepat pada saat patriark setengah dewa itu mencapai itu, ledakan mengejutkan meletus, yang belum pernah terdengar di utara sebelumnya. Sumber? Awan hitam yang membentuk Lightning Order, yang baru saja meledak!

BOOOOOOOOOOOOOM !!

Suara itu begitu keras sehingga pembudidaya yang tak terhitung jumlahnya segera mulai batuk darah. Bahkan para dewa terguncang, dan didorong mundur ke udara.

Semua bangunan yang bersemayam di daratan awan hitam direduksi menjadi abu ketika petir yang tak terhitung jumlahnya meletus ke segala arah. Itu hampir tampak seperti naga yang terbuat dari kilat yang naik ke langit.

Kemudian datanglah gelombang kejut yang menjerit, yang meluncur ke segala arah, menyebabkan langit redup. Adapun awan hitam itu sendiri … sebagian besar berkurang menjadi puing-puing.

Celah mulai menyebar di patung dewa pertempuran Petir Orde …. Itu hampir seolah-olah seluruh Sembilan Langit Awan Petir Sekte telah diserang. Patung Cloud Order hilang satu jari, dan sekarang patung Lightning Order tampak rusak.

Master Cloud Lightnings kembar melayang di sana dengan sangat terkejut. Rahang Feng Chen terbuka lebar, dan matanya lebar. Para dewa lainnya bereaksi dengan cara yang sama. Adapun patriark setengah dewa, dia sangat marah bahwa dia gemetar, dan rambutnya berdiri di ujung.

Para pembudidaya Orde Petir yang telah diteleportasi tertegun sampai ekstrim. Orde Petir sekarang tampak sangat berbeda dari sebelumnya, dan perubahan itu terjadi begitu cepat sehingga mereka tidak punya kesempatan untuk bereaksi.

Sebaliknya, para pembudidaya Cloud Order semua merasa sangat diberkati bahwa Bai Xiaochun belum dikurung di bagian mereka dari sekte ini ….

Pada saat yang sama, mereka bahkan lebih takut dengan kemampuannya menyebabkan bencana!

"Bai Xiaochun ini … tidak boleh diprovokasi …."

“Para leluhur para dewa keluar dari pikiran mereka. Semuanya baik-baik saja sampai mereka harus pergi dan mengurungnya di Cloud Order. Pertama, dia pergi dan menjual racun obat kepada para penanam Cloud Order kami, dan kemudian dia menghancurkan setengah dari Cloud Order dengan bunganya …. "

“Kemudian mereka harus pergi dan menguncinya di Lembaga Pemasyarakatan Petir, yang konon cukup kuat untuk mengendalikan para dewa. Tapi pria ini … benar-benar meledakkan seluruh tempat !! Dan lihat, hampir setengah dari awan hitam Lightning Order sekarang telah hancur !! ”

"Surga, apakah orang ini bahkan manusia?!?! Bagaimana para pembudidaya di Sekte Polaritas Langit Berbintang Langit bisa bertahan hidup selama ini!?!? ”

“Semua orang mengatakan bahwa pil-nya adalah ramuan yang bisa mengguncang langit dan bumi. Tetapi dia bahkan tidak pernah membuat obat di sini di utara. Dan lihat bagaimana akhirnya…. Saya bertaruh jika dia telah meramu obat-obatan, dia akan menghancurkan semua Sungai Heavenspan utara !! ”

Tak lama, hiruk-pikuk percakapan memenuhi udara. Seluruh Sembilan Langit Awan Petir Sekte abuzz. Dan saat itulah … orang-orang mulai memperhatikan sosok yang basah kuyup memanjat dari dalam puing-puing awan hitam ….

Wajah Bai Xiaochun pucat, dan dia meneteskan keringat. Lagipula, dia hampir digoreng menjadi garing sekarang.

“Aku pasti tidak akan pernah menyerap petir lagi. Terlalu berbahaya !! ” Bahkan ketika dia merangkak keluar ke tempat terbuka, dia mendengar raungan kemarahan bergema dari atas.

"Bai Xiaochun !!" Itu adalah patriark setengah dewa, yang amarahnya melampaui kekuatan surgawi, dan mengejutkan Bai Xiaochun sehingga dia melompat ke udara. Patriark dewa setengah dewa melangkah maju menuju Bai Xiaochun, namun, sebelum dia bisa melakukan hal lain, tiba-tiba melihat ke arah yang berbeda.

"Beraninya kau mencoba melarikan diri, Leluhur Petir !!" Patriark dewa setengah dewa itu mendorong tangannya keluar, menyebabkan udara di kejauhan hancur, mengungkapkan Leluhur Petir kurus yang, tanpa berhenti sesaat pun, berputar di tempat dan melesat ke kejauhan seperti sambaran petir.

Patriark dewa setengah dewa tidak punya waktu untuk mengkhawatirkan Bai Xiaochun. Wajahnya berubah sangat muram, ia melaju mengejar Penguasa Leluhur. Menangkapnya jauh lebih penting daripada menghukum Bai Xiaochun.

Peristiwa bermain memiliki Bai Xiaochun berkeringat dengan gugup.

"Aku tidak bertahan di utara lebih lama dari yang seharusnya. Saya harus keluar dari sini! " Pada titik ini, ia sepenuhnya mengabaikan dekrit Dharma Celestial, dan melarikan diri dari Sembilan Sekte Petir Sembilan Langit.

Namun, saat dia melakukannya, Feng Chen menjerit marah dan menembaknya.

Feng Chen sebenarnya menyukai Du Lingfei, dan karena itu, membenci Bai Xiaochun lebih dari yang bisa dibayangkan. Dia sangat bangga dengan perjanjian tiga poin ini, dan membayangkan bahwa itu akan menjadi siksaan besar bagi Bai Xiaochun. Dia tidak pernah bisa membayangkan itu sebagai gantinya, Bai Xiaochun akan mengubah meja dan melemparkan seluruh sekte ke dalam kekacauan. Dan itu hanya berfungsi untuk memicu kebencian Feng Chen.

Segera menggambar pada kartu truf, ia berubah menjadi petir merah yang bertepi dengan kekuatan destruktif saat ia menembak ke arah Bai Xiaochun.

Namun, Bai Xiaochun sama marahnya, dan berputar di tempat untuk menghadapinya.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya