A Will Eternal – Chapter 971

shadow

A Will Eternal – Chapter 971

Chapter 971: Diusir

Yang lebih muda dari kembar Master Cloud Lightnings tidak punya waktu untuk merasakan teror kehancuran yang akan datang. Tubuhnya dihancurkan oleh serangan besar-besaran!

Keilahian-Nya yang baru lahir terbang ke tempat terbuka, mata kosong ketika dia memandang berkeliling pada kehancuran. Pada saat itulah aliran akal ilahi muncul yang jauh melampaui para dewa. Itu turun dalam bentuk tangan besar yang meraih keilahian yang baru lahir.

Saat kekuatan ledakan serangan Bai Xiaochun dihilangkan oleh tangan besar itu, suara kisi bergema entah dari mana.

"Bai. Xiao. CHUN !!! ” Setiap karakter yang menyusun namanya diucapkan dengan suara yang berderak seperti petir surgawi. Kata-kata itu meledak di benak semua orang yang hadir saat sosok raksasa muncul di atas.

Patriark dewa setengah dewa, yang memegang Leluhur Petir yang lesu dan putus asa di tangannya. Sang dewa mengusir kehendak surga di daerah itu, memastikan bahwa ia adalah satu-satunya entitas terpenting dalam semua ciptaan!

Ketika Bai Xiaochun mendengar kata-katanya, dan merasakan tekanan membebani daerah itu, keberanian dan momentum sebelumnya lenyap, untuk digantikan dengan kegelisahan yang mendalam.

"Monyet tua itu ternyata tidak berguna!" dia meratap dalam hati. “Tidak bisakah dia mengulurkan beberapa hal lebih lama? Aku baru saja akan pergi …. Sekarang saya benar-benar siap untuk itu. Apa yang saya lakukan…?"

Saat Bai Xiaochun melayang-layang di sana dengan gugup, Master Cloud Lightning memeriksa dua kali bahwa keilahian dirinya yang baru lahir aman, dan kemudian menggenggam tangan dan membungkuk dalam-dalam kepada patriarki dewa.

Para dewa utara lainnya semuanya menghela nafas lega. Bai Xiaochun benar-benar telah mengenakan tampilan kekuatan yang terlalu dramatis, membuat mereka benar-benar terguncang. Saat mereka saling berpegangan tangan untuk memberi salam, Feng Chen yang basah kuyup muncul dari peti mati kristal untuk juga dengan gembira menawarkan salam.

Merengut di ambang air mata, Bai Xiaochun mulai bergerak mundur, berjuang untuk menemukan cara untuk menyelesaikan situasi. Sementara itu, patriark setengah dewa, meskipun tidak mampu menekan amarahnya, juga merasakan sakit kepala yang hebat. Yang benar adalah dia relatif tidak berdaya dalam situasi ini.

Pada dasarnya tidak ada yang bisa dia lakukan tentang Bai Xiaochun, bukan karena Du Lingfei, tetapi karena Surgawi!

Ada bukti bahwa setengah dewa dapat mendeteksi pada Bai Xiaochun bahwa Bai Xiaochun sendiri tidak bisa. Berdasarkan kesimpulan yang ditunjukkan bukti, dan pada hal-hal tertentu lainnya yang disadari oleh patriark setengah dewa, ia memiliki firasat bahwa Surgawi memiliki sesuatu yang penting yang direncanakan untuknya.

Karena spekulasi itu, dia tahu bahwa dia tidak bisa melakukan sesuatu yang terlalu berbahaya bagi Bai Xiaochun. Selain itu, dia sekarang tahu bahwa menguncinya tidak akan ada gunanya. Bagaimanapun, dia sudah menghancurkan Penangkal Petir, dan sangat hampir membebaskan Leluhur Petir.

Sang patriark tidak berani memenjarakannya, dan akhirnya terbangun dengan kebenaran. Akhirnya, dia menyadari bahwa Bai Xiaochun dapat menyebabkan bencana tanpa peringatan. Karena itu, hal terbaik yang harus dilakukan adalah menjaga jarak dari dia….

"Sialan. Bagaimana saya bisa setuju untuk menjaga bencana terkutuk ini di sekte !? Dia seperti petir yang tidak stabil, hanya duduk di sakumu, siap meledak tanpa peringatan! ” Pada akhirnya, dia menghela nafas. Belum pernah sebelumnya dalam hidupnya dia pernah bertemu orang yang bisa membuat frustasi seperti Bai Xiaochun.

Sementara itu, Bai Xiaochun merasa sangat gugup. Jantungnya berdebar kencang ketika dia mencoba memikirkan cara untuk keluar dari masalah, namun dia tidak bisa. Akhirnya, dia menguatkan dirinya, menatap ke arah sang dewa, dan dengan ragu berkata, "Hei, si dewa setengah dewa, um … maukah kau menghadiri aku dan pernikahan Feifei …?"

Meskipun Bai Xiaochun gugup, dia harus kagum pada kecerdasannya sendiri. Bagaimanapun, satu kalimat sederhananya sebenarnya menekankan tiga hal penting.

Pertama, bahwa dia memiliki hubungan intim dengan Du Lingfei … dan bahwa mereka kemungkinan akan menikah di masa depan.

Kedua, bahwa Surgawi akan menjadi ayah mertuanya ….

Ketiga, dia berharap bisa menenangkan situasi ….

Tidak masalah apakah sang dewa benar-benar akan menangkap ketiganya. Sejauh menyangkut Bai Xiaochun, itu benar-benar permainan yang menakjubkan di pihaknya.

Menanggapi kata-katanya, patriark setengah dewa itu perlahan-lahan mendongak dan memperbaiki pandangannya pada Bai Xiaochun. Melambaikan tangannya, dia berbicara dengan suara yang sangat kesal.

"Jika aku pernah melihatmu di Sekte Petir Sembilan Langit Awan lagi, maka tidak masalah jika kau menantu Dewa Surgawi. Aku akan mengulitimu hidup-hidup! Sekarang matikan! " Kata-katanya meledak seperti guntur, terutama dua yang terakhir. Langit dan bumi bergetar hebat ketika kekuatan besar membungkus Bai Xiaochun, merobeknya ke udara, dan kemudian melemparkannya keluar dari Sembilan Sekte Petir Sembilan Langit Surga.

Jeritan sengit bergema saat dia terbang di udara ke kejauhan ….

Para kultivator utara agak kecewa, tetapi pada saat yang sama, semuanya bernapas lega. Mereka membenci Bai Xiaochun, namun masih takut padanya, termasuk Tuan Cloud Lightning. Selain kepahitan yang dirasakan sebagian besar dari mereka, mayoritas menyesali bahwa ada batasan atau siksaan telah dilakukan pada Bai Xiaochun, dia yang seharusnya tidak pernah, pernah, pernah, pernah, akan terbatas atau tersiksa.

“Dia benar-benar lambang bencana berjalan. Kemampuan ilahi yang paling kuat adalah kemampuannya untuk menyebabkan bencana! Kami benar-benar bodoh pada awalnya…. Seorang lelaki seperti itu seharusnya tidak boleh tinggal di dalam sekte! ” Master Cloud Lightning terkekeh pahit dan menghela nafas tanpa henti, tetapi pada saat yang sama, sangat terguncang oleh kecakapan pertempuran Bai Xiaochun.

Selanjutnya, ketika datang ke teknik Cloud Lightning Forefather, fakta bahwa leluhur dewa memiliki Leluhur Petir dalam tahanannya tiba-tiba menyebabkan Master Cloud Lightning menyadari apa yang telah terjadi.

Meskipun Leluhur Petir dalam kondisi buruk, dia tidak sadar, dan senyum bengkok di wajahnya mengungkapkan kebenaran. Jelas, dia sangat senang dengan semua kekacauan yang disebabkan oleh sekte tersebut.

"Jadi, nama anak itu adalah Bai Xiaochun?" kata Leluhur Petir. "Tidak buruk. Tidak buruk sama sekali. Dia pasti akan pergi ke berbagai tempat di dunia ini! ” Dia tertawa kecil.

Patriark dewa setengah dewa mengabaikan Leluhur Petir, dan sebaliknya berbalik ke arah para dewa.

"Kamu, sekelompok dewa yang kuat dan agung, semua bergabung melawan Bai Xiaochun, dan berakhir di negara yang menyedihkan ini. Bodoh yang tidak berguna! ” Setelah mengutuk para deva sedikit lagi, dia berbalik dengan muram dan menyeret Leluhur Petir bersamanya kembali ke peti matinya.

Para dewa menerima kritik dalam keheningan pahit. Setelah itu, mereka bertukar tatapan canggung, tak berdaya.

"Ah, terserahlah. Setidaknya dia diusir …. "

"Bai Xiaochun ini adalah legenda …. Aku belum pernah melihat yang seperti ini. Bahkan ketika dikurung di penjara, dia masih mengelola terobosan basis kultivasi …. "

“Aku tidak pernah ingin melihatnya lagi selama aku hidup !! Dan Anda tahu, yang terbaik dari Anda bahkan tidak pernah menyebut namanya di sekitar saya !! ”

Para dewa bukan satu-satunya yang bereaksi seperti itu. Para murid dari Cloud Order dan Lightning Order semuanya menghela nafas dalam-dalam, dan berpikir kembali bagaimana mereka seharusnya tidak berusaha menekan Bai Xiaochun. Saat itu, mereka tertawa geli melihat bagaimana naga yang seharusnya menjadi Bai Xiaochun menjadi tidak lebih dari seekor cacing setelah tiba di utara.

Tapi sekarang … Bai Xiaochun telah menggunakan tindakannya untuk menyampaikan pesan dengan keras dan jelas kepada orang utara. Mungkin dia cacing … tapi dia masih bisa menusuk utara penuh lubang. Pada akhirnya, semua orang pada dasarnya memikirkan hal yang sama ….

"Bencana berjalan itu lebih baik tidak pernah kembali ke sini …."

Saat orang utara itu mendesah kelelahan karena Bai Xiaochun, dia terbang di udara ke kejauhan, hampir seperti meteor. Akhirnya, dia mendarat, menabrak dataran es yang jauh dari sekte.

Es menggigil, dan pendaratannya membuat kawah besar, yang akhirnya dia rangkak keluar, rambutnya acak-acakan, jubahnya compang-camping.

Merengut marah, dia berbalik untuk melihat kembali ke arah Sembilan Sekte Petir Sembilan Langit. Akhirnya, dia menghela nafas.

"Jika kamu ingin aku pergi, kamu bisa saja mengatakan begitu. Kenapa kamu harus menyegel basis kultivasi saya dan melemparkan saya ke udara …? ” Dari apa yang dia tahu, orang-orang utara ini benar-benar tidak masuk akal, dan bajingan terus menerus. Mereka pada dasarnya adalah penjahat, terutama leluhur dewa. Dia adalah yang terburuk dari semua.

"Ah, terserahlah. Jika mereka tidak menginginkan saya di sana, maka itu tidak masalah. Selain itu, jika mereka tidak membatasi saya sejak awal, saya pasti sudah lama pergi. ” Menghela nafas lagi, dia meninjau semua yang telah dia capai dalam Sembilan Sekte Petir Sembilan Langit, dan sebenarnya merasa cukup bangga dengan dirinya sendiri.

“Hmmmphh! Mereka yakin tahu betapa hebatnya aku sekarang, bukan ?! Beraninya mereka membatasi Bai Xiaochun dengan perjanjian lima poin! " Dia mengambil napas dalam-dalam dari udara sedingin es, merasa sangat bersemangat, pada akhirnya, bebas dari batasan apa pun. Itu adalah perasaan yang sangat santai.

"Yah, tidak ada yang di sini untuk memberitahuku apa yang harus dilakukan. Saya kira saya bisa menanam bunga bulan lagi, kan? ” Lagi pula, daun es yang sedang dikerjakannya baru setengah jadi. Setelah melihat-lihat, dia menemukan tempat yang bagus untuk menebang gua abadi sementara. Dia menghabiskan beberapa menit mengorganisirnya sedikit, lalu mengeluarkan biji bunga bulannya dan kemudian menggali lubang di tanah.

“Moonflower, sayang, tidak ada orang di sini untuk memberi tahu kami apa yang harus kami lakukan sekarang. Cepatlah dan tumbuhlah secepat mungkin! ” Wajah bercahaya dengan antisipasi, ia menjatuhkan biji bunga bulan ke dalam lubang.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya