A Will Eternal – Chapter 981 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 981 | Baca Novel Online

Chapter 981: Sedikit Energi Tersisa

Ketika petir menyambar Bai Xiaochun, dia merasakan kekuatan peledak mengalir ke kepalanya dan kemudian meletus di seluruh tubuhnya.

Percikan listrik menghempaskannya ke segala arah.

Itu adalah pemandangan yang mengerikan yang menyebabkan dia menjerit ketakutan. Tapi kemudian, dia melihat sekeliling, berkedip sejenak sebelum matanya menyala.

"Saya baik-baik saja?" Tidak hanya listrik yang tidak melukainya, tapi itu juga menyebabkan basis kultivasinya meningkat …. "Aku bisa menyerapnya!"

Petir ini memiliki jenis kekuatan daya kehidupan yang berbeda dari petir di Penjara Petir, energi yang menyebabkan Darah Abadinya melompat seolah-olah dengan sukacita.

Bai Xiaochun sangat senang. Jelas, petir ini ada pada tingkat yang berbeda, lebih tinggi dari yang ada di Sembilan Sekte Petir Sembilan Langit. Sama seperti pil obat tertentu yang memiliki kualitas lebih tinggi daripada pil lainnya, dan dapat membantu memajukan kultivasi seseorang dengan cara yang berbeda.

Meskipun dia sangat senang, wajah hantu itu tepat di belakangnya, baru saja akan memasuki daerah awan. Oleh karena itu, tanpa ragu sedikit pun bahwa Bai Xiaochun melemparkan kepalanya ke belakang dan merintih kesakitan, seolah-olah dia mengalami penyiksaan yang paling mengerikan. Suara belaka itu menyebabkan wajah hantu menyusut kembali.

"Apakah kilat itu kuat?" wajah hantu itu bertanya-tanya. "Aku merasa seperti membiarkan dia disambar petir sebenarnya membiarkannya lolos sedikit." Wajah hantu itu dengan cepat menyadari bahwa mustahil untuk mengirimkan indera ilahinya ke dalam kilat atau awan petir. Oleh karena itu, dia hanya bisa menunggu di pinggiran agar Bai Xiaochun terbunuh, kemudian berlari masuk untuk mengambil tubuhnya.

Lagipula, dia sangat tertarik dengan wajan penyu yang dia lihat.

Saat wajah hantu menunggu Bai Xiaochun dipukul sampai mati oleh petir, Bai Xiaochun masih bergerak maju, dipukul berulang-ulang oleh petir. Meskipun begitu indah rasanya, dia terus memancarkan jeritan darah yang mengental di kiri dan kanan.

Setelah menemukan bahwa wajah hantu yang pengecut tidak akan mengejarnya, dia tidak bisa menahan perasaan cibiran. Rupanya, aktingnya benar-benar melakukan pekerjaannya.

"Bajingan itu terlalu berhati-hati. Itu tidak akan berhasil. Saya perlu memberinya sesuatu untuk dikerjakan! ” Dengan itu, dia melambat sedikit, dan ketika sambaran petir berikutnya melanda, menjerit di atas paru-parunya dan terhuyung-huyung di tempat, seolah-olah dia mungkin tidak bisa melanjutkan ke depan.

Mata wajah hantu itu berkedip. Dia telah memperhatikan Bai Xiaochun selama ini, tetapi masih belum berani memasuki bidang kilat.

Ketika Bai Xiaochun melihat reaksinya dari sudut matanya, dia mengertakkan giginya, membiarkan lebih banyak kilat menghantamnya, dan kemudian merosot terlihat saat dia mengambil langkah goyah ke depan.

"Dia hampir mati!" wajah hantu berpikir dengan tawa dingin. Namun, sesaat kemudian, dia mengerutkan kening ketika Bai Xiaochun, yang dia anggap akan terbunuh setiap saat, mengambil langkah maju lagi. Kemudian dia mengambil langkah lain saat dia mulai berjalan ke kejauhan ….

Akhirnya mata hantu itu mulai berkedip-kedip dengan curiga. Namun, pada saat itulah baut petir melanda Bai Xiaochun, menyebabkan dia bergidik dan kemudian jatuh ke tanah, di mana dia berbaring berkedut.

Akhirnya, wajah hantu tanpa ragu bergerak, menembak melalui kilat menuju Bai Xiaochun. Namun, bahkan ketika dia mendekat, Bai Xiaochun berjuang berdiri, matanya merah seperti kelelahan.

"Ayo!" dia berteriak dengan suara serak. "Bai Xiaochun tidak akan pernah menyerah !!" Kemudian dia mengambil satu langkah maju.

Kecurigaan wajah hantu itu dihilangkan oleh tindakan Bai Xiaochun, dan dia mendorong maju dengan kecepatan yang lebih besar. "Dia kue yang sulit, itu pasti!"

Namun, ketika dia mendekat, banyak petir mulai fokus padanya, dan tidak peduli bagaimana dia menghindari bolak-balik, dia tidak bisa menghindari terkena.

Lebih jauh lagi, yang mengejutkannya adalah, meskipun dia sangat kuat, kilat menyambarnya sampai ke jiwanya. Lebih buruk lagi, itu sebenarnya melemahkan kekuatan hidupnya sampai batas tertentu.

"Petir ini sangat aneh!" dia pikir. Dia segera mulai gugup. Lagipula, dia seperti pohon tanpa akar; Meskipun ia memiliki cadangan tenaga hidup yang besar, ia tidak memiliki cara untuk membangunnya kembali setelah digunakan.

“Ini tidak sepadan. Saya hanya akan kembali, menunggu sampai dia mati, dan kemudian datang mengambil mayatnya! " Dengan itu, wajah hantu bersiap untuk kembali.

Sama seperti yang dia lakukan, Bai Xiaochun mengeluarkan teriakan gemetar yang seperti ledakan kecil dari lampu minyak yang akan dipancarkan sebelum mengedipkan mata. Kemudian, alih-alih terhuyung-huyung dengan tidak stabil, dia meluncur ke depan dengan ledakan kecepatan, melaju hampir 3.000 meter dalam satu tembakan.

Itu bahkan menarik lebih banyak kilat dari biasanya, yang semuanya mengejutkannya sekaligus. Berkedut dengan kejang, dia menjerit dan jatuh ke wajahnya, di mana dia berbaring tanpa bergerak.

Wajah hantu itu berhenti di tempat dan memandang. Sayangnya, akal ilahi tidak bekerja dalam kilat, memaksanya untuk memeriksa pemandangan hanya dengan penglihatan fisiknya. Sesaat kemudian, matanya bersinar dengan tekad saat dia menuju ke arah Bai Xiaochun.

Terlepas dari bagaimana kilat menghantamnya, dia bertahan, semakin dekat dan semakin dekat. Ketika dia hanya sekitar 3.000 meter jauhnya, Bai Xiaochun tiba-tiba menjerit.

“Aku menolak keluar seperti ini! Saya masih memiliki sedikit energi yang tersisa !! ” Seolah-olah dia berteriak dengan sedikit kehidupan terakhir yang dia tinggalkan dalam dirinya. Kemudian, dengan sangat tidak percaya pada wajah hantu itu, dia bangkit dengan gemetar, dan kemudian mulai berjalan ke depan seperti orang mati yang berjalan.

"Kenapa kamu tidak mati!?!?" wajah hantu itu menggeram dengan marah. Dia telah bergerak cukup cepat, tetapi pada saat yang sama, menjaga kecepatannya terkendali. Lagi pula, semakin cepat seseorang bergerak di area ini, semakin banyak kilat tertarik!

Tapi sekarang, karena kesal, dia memutuskan untuk keluar semua. Saat dia mulai menambah kecepatan, Bai Xiaochun tiba-tiba mulai berdecak pahit, seolah-olah dia akan melemparkan hati ke angin.

“Aku tahu apa yang kamu kejar, dasar hantu tua! Anda ingin Wok Surga-Bumi Dao-Polaritas Sembilan Provinsi saya! Tetapi bahkan jika saya mati, saya akan membuat Anda membayar harga untuk mendapatkannya !! ” Terkekeh-kekeh, dia memukul dadanya sendiri dan meludahkan seteguk besar darah untuk mengeluarkan sihir rahasia. Membuatnya tampak seperti dia membakar sisa hidupnya yang terakhir, dia melesat maju dengan kecepatan tinggi, langsung menuju ke konvergensi besar petir.

Dalam sekejap mata, dia berada beberapa puluh ribu meter jauhnya, dan disambar banyak petir. Akhirnya, dia jatuh ke tanah, menjatuhkan kura-kura di sebelahnya.

Wajah hantu itu awalnya tertegun, dan kecurigaannya mulai tumbuh. Bagaimanapun, kebetulan itu benar-benar mulai menumpuk. Sekarang dia dihadapkan pada sebuah keputusan: percaya, atau tidak percaya?

"Mungkin dia mencoba membujukku lebih jauh, semua dengan harapan aku terbunuh bersamanya, atau paling tidak, bahwa aku membayar harga yang pahit. Hmph! Yah, sulit untuk mengatakannya dengan pasti. Dan pada akhirnya, tidak ada alasan untuk terburu-buru! ” Mata berkedip-kedip, dia mulai mundur. Akhirnya, dia bebas dari kilat yang menguras tenaga hidup, di mana dia berbalik untuk melihat Bai Xiaochun.

"Jika kamu mati, maka mempertimbangkan sifat aneh tempat ini, aku bisa mengerti mengapa mayatmu tetap di sana sama seperti sebelumnya. Tetapi jika Anda tidak mati, maka saya menolak untuk percaya bahwa Anda bisa berbaring di sana tanpa bergerak dengan kilat yang menyerang Anda! " Terkekeh dingin, wajah hantu itu memutuskan untuk menunggu sebulan penuh.

Selama waktu itu, Bai Xiaochun tidak begitu berkedut. Pada saat itu, wajah hantu itu akhirnya diyakinkan.

"Wajan berharga itu milikku sekarang!" Mata bersinar dengan keserakahan, dia memasuki kilat untuk kedua kalinya. Kali ini, dia tidak menahan sama sekali. Dia membiarkan kilat menyerangnya terus-menerus saat dia melaju ke arah Bai Xiaochun.

Daerah di mana Bai Xiaochun berbaring sangat padat dalam hal kilat, menyulut sedikit ketakutan ke wajah hantu. Namun, dia mengabaikan rasa takutnya, dan benar-benar menambah kecepatan.

Pada saat itulah suara terdengar yang menyebabkan pikiran wajah hantu berputar.

"Aku menolak untuk mati …. Saya masih memiliki sedikit energi yang tersisa !! ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya