A Will Eternal – Chapter 983 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 983 | Baca Novel Online

Chapter 983: Tidak Adil!

Pada kenyataannya, itu adalah perang yang telah dimulai jauh sebelumnya. Jika Celestial memenangkan pertempuran spektakuler di Wildlands, pertempuran akan segera pecah.

Tapi dia telah kehilangan pertarungan itu, dan kemudian bertemu kekalahan lagi di galleon tulang. Kerugian berturut-turut ini menggerogoti kesabaran Celestial. Dan itu diperburuk oleh fakta bahwa Big Fatty Zhang dan beberapa pembudidaya tingkat bawah lainnya benar-benar meninggalkan dunia, sementara dia tetap di belakang, terjebak.

"Gravekeeper, bangsat, aku tahu kau punya lebih banyak rencana cadangan. Tapi saya sudah selesai bermain game! " Mata berkedip karena kegilaan, Surgawi mengeluarkan dekrit Dharmanya!

Wildlands harus dihancurkan! Gravekeeper itu harus dibunuh! Kaisar-Neraka akan dieksekusi!

Mungkin itu akan menghancurkan langit dan menghancurkan bumi. Mungkin itu akan mengakhiri dunia. Tapi setidaknya Celestial akhirnya akan menjadi penguasa sejati dari semua itu, dan dengan demikian mencapai keinginannya yang lama dihargai untuk membuka Worldgate.

Dekrit Dharma Celestial mengirim semua tanah Heavenspan ke dalam tindakan. Apakah mereka mau atau tidak, semua pembudidaya di semua sekte harus berpartisipasi dalam upaya perang.

Hanya beberapa orang yang tahu alasan sebenarnya dari apa yang terjadi. Bagi yang lain, sudah cukup untuk mengetahui bahwa Wildlands dan Sungai Heavenspan memiliki permusuhan yang telah terjadi bertahun-tahun yang lalu.

Ketika sekte-sekte di tanah Heavenspan bersiap untuk perang, Grand Heavenmaster di Wildlands akhirnya menyerahkan kendali resmi kekaisaran ke Arch-Emperor. Tak terhitung suku raksasa biadab yang dimobilisasi, dan empat raja surgawi mengerahkan empat pasukan besar mereka. Dengan sangat meriah, semua Wildlands bersiap untuk berperang.

Sepuluh adipati surgawi, lebih dari seratus marquise surgawi, dan klan ahli nujum yang tak terhitung jumlahnya semuanya menyusun kekuatan mereka!

Sebagai sersan mayor dari Giant Ghost Legion, Nyonya Merah-Debu telah mengenakan baju perangnya, dan berdiri di depan pasukan pembudidaya yang tak berujung, meronta-ronta dengan aura pembunuh saat dia menatap ke arah tanah Heavenspan.

Namun, jauh di dalam matanya, di tempat di mana tidak ada yang bisa melihat, adalah emosi dan pikiran yang rumit.

Dia bukan satu-satunya yang berpikir tentang Bai Xiaochun. Chen Manyao, Kaisar-Neraka, Zhou Hong, dan banyak orang lain yang sekarang tahu siapa sebenarnya Bai Xiaochun semua memikirkannya.

Yang benar adalah bahwa sejak Tembok Besar runtuh, banyak orang telah menunggu perang ini datang.

Dan sekarang … itu ada di sini!

Dalam waktu singkat, baik Wildlands dan wilayah Sungai Heavenspan benar-benar beramai-ramai.

Salah satu-satunya tempat damai di dunia adalah di dalam benda ajaib di mana Bai Xiaochun saat ini terjebak. Baginya, itu adalah tanah kultivasi yang suci. Bagi wajah hantu yang tertawa terbahak-bahak, itu adalah penjara neraka.

Apakah itu tekanan kuat dari benda magis, atau keputusasaan yang dirasakan oleh wajah hantu karena tidak dapat menemukan jalan keluar, dia yakin bahwa dia akan didorong sepenuhnya gila. Lebih buruk lagi adalah bahwa petir tampaknya semakin lemah, dan aura Bai Xiaochun, lebih kuat.

Wajah hantu bisa merasakan bahwa Bai Xiaochun mendekati Deva Realm, yang menyebabkan pikirannya berputar.

"Kenapa harus seperti ini?!?! Kenapa bajingan itu bisa menyerap energi spiritual di sini, tapi aku tidak bisa?!?! Sialan. Jika dia terjebak sama seperti saya, itu tidak akan menjadi masalah besar. Tetapi dia benar-benar dapat meningkatkan basis budidayanya !! ” Wajah hantu melolong ke langit dalam kegilaan, tetapi tidak ada gunanya. Setiap hari, dia menjadi semakin lemah, dan lawannya semakin kuat. Jelas, itu akhirnya akan mencapai titik di mana dia bukan pertandingan dalam pertarungan.

"Tidak adil!!"

Hanya memikirkan apa yang mungkin terjadi menyebabkan wajah hantu menggigil putus asa. Dipenuhi dengan perasaan gila, ia mulai mati-matian mencari jalan keluar lagi, yang tiba-tiba membuatnya berpikir tentang Surgawi, yang tampaknya dalam kondisi pikiran yang sangat mirip.

"Aku harus keluar …." dia berpikir, hampir menangis ketika dia mencari dan mencari.

Sementara itu, Bai Xiaochun melakukan segala yang dia bisa untuk meningkatkan basis kultivasinya. Saat dia melakukannya, semakin sedikit kilat terlihat. Energi spiritual dalam item sihir telah menumpuk selama bertahun-tahun yang tak terhitung jumlahnya, tapi sekarang, Bai Xiaochun perlahan menyerapnya ke dalam dirinya sendiri.

Dalam sebagian besar keadaan, ia akan mengalami kesulitan berfokus hanya pada kultivasi begitu lama. Tetapi di dunia benda ajaib, dengan wajah hantu sebagai ancaman besar, dia sangat cemas, dan bekerja lebih keras dari sebelumnya.

"Wajah hantu itu menakutkan!" dia menghela nafas. Mempertimbangkan tekanan yang saat ini dia rasakan, dia pergi keluar, sama seperti dia kembali ke Spirit Stream Sect ketika dia mempelajari tanaman dan tumbuh-tumbuhan. Saat ia menyerap petir, basis budidayanya meningkat, dan tak lama kemudian, ia bisa mendorong Cloud Lightning Forefather Transformation hingga transformasi keenam!

Namun, semuanya belum berakhir. Tak lama, dia mencapai transformasi ketujuh, yang secara bersamaan mendorongnya semakin dekat ke puncak pertengahan Dewa Deva.

Ketika auranya tumbuh lebih kuat, warna-warna melintas di langit dunia, dan angin kencang menjerit.

“Aku sangat kuat sekarang! Setelah saya menerobos ke Deva Realm, saya harus bisa melawan wajah hantu itu! " Dipenuhi dengan kegembiraan, ia melanjutkan untuk menyerap lebih banyak kilat.

Sebaliknya, gentar wajah hantu tumbuh lebih kuat dengan setiap hari yang berlalu. Saat dia melihat dirinya semakin lemah dan semakin lemah, dia semakin tenggelam dalam keputusasaan.

Selain energi spiritual yang ada di petir, ada juga kekuatan hidup yang berlimpah, yang Bai Xiaochun tidak ragu untuk menyerap.

Itu memiliki efek mengejutkan pada Darah Abadi-nya. Saat basis kultivasinya menembus ke puncak Realva pertengahan, Darah Abadinya … mencapai tingkat lima puluh persen!

Ketika itu terjadi, matanya bersinar terang dengan bangga.

Namun, sebelum dia bisa menikmati kegembiraannya, suara gemuruh bergema saat semua petir menghilang sepenuhnya.

Bai Xiaochun membuka matanya dan melihat sekeliling untuk menemukan seluruh area kosong. Pada saat yang sama, wajah hantu itu terlihat di tepi wilayah petir, tampak sama terkejutnya.

Pada saat itu, wajah hantu menjadi gila dengan sukacita. Terkekeh nyaring, dia mulai bergerak.

"Kali ini, kamu mati, Bai Xiaochun !!"

Bai Xiaochun menggigil ketakutan dan mulai mundur.

"Sialan, mengapa wilayah petir ini sangat tidak stabil? Setelah menyerap petir terlalu lama, itu menjadi kosong, begitu saja?!?! ” Melihat wajah hantu bergegas ke arahnya menyebabkan kulit kepalanya menggeliat begitu keras sehingga rasanya seperti meledak. Tanpa ragu-ragu, dia mulai melarikan diri dengan kecepatan tinggi, menggunakan Hex Kematiannya untuk menghilang, muncul kembali di kejauhan, dan kemudian melanjutkan dengan kabur.

Di belakangnya, wajah hantu itu hampir menjadi gila. Meskipun memiliki basis kultivasinya ditekan, ia berusaha keras untuk mencapai Bai Xiaochun. Dia bisa mengatakan bahwa jika dia tidak memanfaatkan kesempatan ini untuk membunuh Bai Xiaochun yang terkutuk sekarang, dan basis budidayanya turun lebih jauh, maka pada saat mereka bertemu, dia tidak akan memenuhi syarat untuk melawannya.

Kemungkinan yang menakutkan itu memicu keseruan wajah hantu itu ke depan.

"Bai Xiaochun !!" ia melolong kegilaan, berteleportasi keluar dari wilayah petir untuk muncul hanya sekitar 300 meter di belakang Bai Xiaochun. Kemudian dia memfokuskan semua kekuatan dewa yang dia bisa, mengirimkan kekuatan penghancur dengan harapan menghancurkan Bai Xiaochun berkeping-keping.

Hampir kewalahan oleh sensasi krisis, Bai Xiaochun melepaskan kekuatan basis kultivasi Deva Realm-nya, menggabungkannya dengan semua energi dari Darah Abadi-nya. Kemudian, dia menggunakannya untuk memberi kekuatan pada Hex Kematiannya, memastikan bahwa dia menghilang sebelum hantaman wajah hantu itu bisa mendarat!

Darah menyembur keluar dari mulut Bai Xiaochun saat dia muncul kembali, yang dengan cepat dia bersihkan. Yang benar adalah bahwa sebenarnya tidak masalah cedera apa yang dideritanya seperti ini. Darah Abadi-Nya begitu kuat sehingga dia hampir pulih sepenuhnya hanya dalam beberapa saat. Bahkan, dia bahkan bisa meminjam beberapa momentum serangan yang masuk untuk melarikan diri lebih cepat.

Dia menembak dalam sinar cahaya yang terang, bergerak dengan kecepatan luar biasa ketika wajah hantu mengejarnya, menyerang tanpa henti. Satu gumpalan asap hitam demi satu melesat, tetapi Bai Xiaochun menghindari mereka semua. Meskipun akhirnya ia batuk darah, secara keseluruhan, ia bahkan tidak mulai merasa lelah. Adapun wajah hantu, dia sangat tertekan sehingga dia merasa seperti runtuh secara mental.

"Sialan. Sial !! Meski aku lebih lemah dari biasanya, aku masih belum mengerti bagaimana orang ini bisa lari dariku dengan cepat !! ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya