A Will Eternal – Chapter 986 | Baca Novel Online

shadow

A Will Eternal – Chapter 986 | Baca Novel Online

Chapter 986: Mati?

Ledakan gemuruh memenuhi seluruh dunia benda ajaib, bercampur dengan jeritan wajah hantu, yang hatinya dipenuhi dengan kegilaan dan penghinaan.

"Bai Xiaochun !!" dia melolong. “Jika aku keluar dari sini, aku akan membantai seluruh klanmu! Aku akan mengulitimu hidup-hidup dan membuatmu menjadi lentera langit !! ”

Tentu saja, dia tahu bahwa berteriak dengan cara ini tidak berguna, dan mungkin membuat Bai Xiaochun ingin membunuhnya lebih lagi. Tapi dia terlalu frustrasi, dan jika dia tidak curhat entah bagaimana, maka dia kemungkinan akan meledak secara fisik sebelum Bai Xiaochun bahkan membunuhnya.

"Cukup marah!" Bai Xiaochun berkata dengan tatapan tajam. Mendengus dingin, dia mempercepat, dan lebih banyak ledakan terdengar. Wajah hantu itu hancur dan berubah lagi dan lagi. Akhirnya, ketika jelas bahwa dia tidak bisa melarikan diri, matanya menyala kegilaan, dan dia mulai membakar jiwa ilahi untuk memicu sihir rahasia. Suara letupan terdengar, dan dia menghilang ke udara.

"Eee?" Bai Xiaochun bergumam. Dia mengirim beberapa akal ilahi untuk mencoba melacak wajah hantu, tetapi setelah menyapu seluruh dunia item sihir, dia bahkan tidak dapat menemukan jejaknya.

"Dia datang dari luar langit, dan cukup kuat untuk melawan Surgawi. Saya kira dia pasti memiliki beberapa teknik aneh lainnya yang bisa dia gunakan …. " Setelah beberapa perenungan, dia masih tidak mau menerima kekalahan begitu mudah. Dia yakin bahwa lawannya mungkin bisa bersembunyi, tetapi tidak akan bisa melakukannya selamanya, dan pasti tidak akan bisa melarikan diri dari dunia benda ajaib.

Pada gilirannya, itu berarti bahwa dia akan dapat menemukannya cepat atau lambat.

"Ah, terserahlah. Saya akan membiarkan dia lolos sekarang. Kemudian ketika saya bosan, saya bisa melacaknya dan mengepel lantai dengannya. Aku tidak percaya dia berani melawanku! Ketika saya, Bai Xiaochun, kesal, saya menakuti diri saya sendiri! ” Mendengus dingin, dia menyingkirkan wajah hantu dari benaknya dan kembali ke lembah angin untuk melanjutkan kultivasinya. Saat ini, mengalahkan wajah hantu yang hampir tidak masuk akal telah meningkatkan suasana hatinya secara signifikan.

Sementara itu, di daerah pegunungan acak yang jauh di kejauhan, udara beriak dan terdistorsi, dan wajah hantu muncul dengan hati-hati di tempat terbuka. Pada awalnya, dia agak buram, seolah-olah dia masih di dalam dunia, tetapi dipisahkan darinya oleh lapisan ketidakjelasan.

Penghalang hening itu adalah cara utama ia menghindari akal ilahi Bai Xiaochun. Namun, dia jelas dalam kondisi yang sangat lemah; sihir rahasia yang dia gunakan datang dengan harga yang sangat curam.

"Bai Xiaochun !!" dia menggeram pahit melalui gigi yang terkatup. Saat ini, dia merasa putus asa dan kehilangan; meskipun meletakkan segala sesuatu di telepon, dia gagal, meninggalkannya di ambang menangis.

Sebulan penuh berlalu, yang dihabiskan wajah hantu itu dalam teror hina. Dengan setiap saat yang berlalu, dia khawatir Bai Xiaochun mungkin tiba-tiba muncul di depannya. Itu adalah siksaan yang benar.

Sebaliknya, Bai Xiaochun merasa lebih diberkati daripada sebelumnya. Saat ia terus berlatih kultivasi di lembah angin, tempatnya di Alam Dewa akhir tumbuh sangat stabil. Sedihnya, angin juga mulai melemah, sampai suatu hari, mereka lenyap.

Setelah pengalamannya di wilayah petir, itu tidak mengejutkan bagi Bai Xiaochun. Mata bersinar dengan antisipasi, dia melihat ke arah lautan air hujan.

"Aku ingin tahu … apakah aku akan menjadi dewa di sini?" Gembira oleh pikiran belaka, dia menuju ke daerah hujan.

Segera, dia tiba, dan bahkan tidak berhenti sebelum memasuki area.

Sama seperti kilat dan angin, hujan yang turun dipenuhi dengan energi spiritual dan kekuatan hidup. Bai Xiaochun tertawa terbahak-bahak saat dia menuju ke kedalaman wilayah itu, duduk bersila, dan mulai menyerap energi spiritual di sana.

Dunia benda ajaib itu tumbuh sangat sunyi dan tenang. Berbulan-bulan berlalu, dan wajah hantu itu terus rebus dalam kepahitan dan ketakutan akan prospek Bai Xiaochun yang tiba-tiba berusaha membunuhnya. Itu semua diperburuk oleh fakta bahwa Bai Xiaochun semakin kuat dari hari ke hari, sedangkan wajah hantu … terus mengalami penurunan basis budidaya.

Pada saat ini, dia sepenuhnya berada di pertengahan Deva Realm, tingkat kelemahan yang memenuhi hatinya dengan meningkatnya tingkat teror. Dia tidak pernah berani keluar di tempat terbuka, dan hanya bisa berdoa agar Bai Xiaochun terus menghabiskan seluruh waktunya untuk berkultivasi.

Meskipun berharap bahwa Bai Xiaochun telah melupakannya, dia juga terus mengutuknya dengan segala cara ganas yang bisa dibayangkan.

"Aku mengutukmu untuk mati oleh ledakan spontan !!"

"Aku mengutukmu untuk mengalami penyimpangan energi, dan dihancurkan dalam tubuh dan jiwa!"

” Saya, yang pernah menjadi seorang quasi-archaean yang perkasa … bisa sekali saja membunuh segerombolan cacing seperti Bai Xiaochun hanya dengan lambaian jari saya. Tingkat intimidasi ini konyol! Aku pasti akan membalas dendam suatu hari nanti !!! ”

Wajah hantu itu memandang ke atas ke langit dan mengingat kembali kejayaan masa lalunya, yang merupakan satu-satunya hal yang memberinya keberanian untuk terus berjalan dalam situasi ini.

Mungkin itu kutukan tajam dari wajah hantu itu, atau mungkin ada alasan lain, tapi sore itu, Bai Xiaochun membuka matanya.

Dia tiba-tiba merasa tidak nyaman, seolah-olah ada sesuatu yang jahat mengintai di luar lautan hujan. Setelah berpikir sejenak, dia sampai pada kesimpulan bahwa itu pasti wajah hantu.

"Hantu tua itu pasti mengatakan hal buruk tentangku!" Setelah melihat ke kejauhan, dia melesat keluar dari wilayah hujan. Alih-alih mengirimkan akal ilahi-Nya, ia hanya mengandalkan sensasi kejahatan untuk mulai melacak sumbernya.

Wajah hantu itu bersembunyi di pegunungan, menggertakkan giginya, ketika tiba-tiba wajahnya jatuh. Lalu dia mulai bergerak.

Detik berikutnya, ledakan menggema dari tempat yang baru saja didudukinya, disertai gelombang kejut yang besar. Berteriak, wajah hantu itu melarikan diri, muncul ke untaian asap hitam yang tak terhitung jumlahnya yang melarikan diri ke segala arah.

Saat itulah Bai Xiaochun keluar entah dari mana.

"Jadi, itu benar-benar kutukanmu, dasar hantu tua!" Dengan itu, dia menggunakan Undying Hex dalam kombinasi dengan pukulan tinju.

Sasarannya bukanlah hantu, melainkan tempat acak di udara. Pukulan itu menyebabkan lubang hitam muncul, gaya gravitasi yang menyebabkan semua helai asap hitam yang melarikan diri berhenti bergerak.

Jeda singkat itu adalah semua yang dibutuhkan Bai Xiaochun. Melambaikan lengan bajunya, ia melepaskan kekuatan Deva Realm, menciptakan badai yang memenuhi seluruh area.

Asap hitam itu pecah, membentuk beberapa saat kemudian menjadi wajah hantu penuh, yang kemudian mencoba melarikan diri ke arah yang berbeda. Lagi-lagi, dia menggunakan sihir rahasianya yang mahal untuk menghilang.

Merasa kesal, Bai Xiaochun memutuskan untuk tidak kembali ke wilayah hujan, tetapi malah menghabiskan beberapa bulan berikutnya dengan seksama mencari-cari dunia benda ajaib. Kadang-kadang, sihir rahasia wajah hantu akan kedaluwarsa, dan Bai Xiaochun akan menemukannya, di mana ia akan dipaksa untuk menggunakan sihir rahasia lagi.

Dan dengan demikian Bai Xiaochun mengusir wajah hantu tanpa letup. Setelah satu bulan lagi tanpa istirahat, wajah hantu berada di ambang kehancuran total, dan diyakinkan bahwa jika hal-hal seperti ini terus berlanjut, jiwa ilahinya pada akhirnya akan berakhir tanpa perlu Bai Xiaochun untuk menyerang.

"Dia tidak akan menyerah sampai aku mati, kan …?" Wajah hantu sudah turun sejauh kegilaan dia hampir mati di dalam. Lagi-lagi dia menggunakan sihir rahasianya, dan ketika Bai Xiaochun menemukannya kali ini, dia berputar, matanya merah. Api meledak di sekelilingnya, dan dia melolong seolah siap bertempur sampai mati. Melemparkan hati ke angin, dia melakukan sesuatu yang belum pernah dia lakukan sejauh ini. Padahal biasanya dia hanya ada dalam bentuk kepala, tiba-tiba, dia tumbuh batang dan empat anggota badan. Dalam sekejap mata, dia telah menjadi patung hitam pekat!

Itu bukan patung ilusi. Itu jasmani, dan memiliki aura yang kuat, seperti dewa perang. Tanpa ragu, patung itu menerjang ke arah Bai Xiaochun.

“Aku adalah seorang quasi-archaean yang perkasa! Saya telah hidup lebih lama dari yang Anda bayangkan! Akan lebih baik mati daripada disiksa oleh orang-orang seperti Anda! Mungkin Anda menggunakan cara curang untuk menang, tapi … Saya tidak tahan lagi! Mungkin aku akan mati, tapi setidaknya aku akan mati dengan bermartabat! Baiklah, jika kamu ingin aku mati, Bai Xiaochun, maka bawalah !! ”

Wajah hantu itu mendekat, terkekeh-kekeh, jelas-jelas berniat keluar dalam kembang api kemuliaan. Adapun Bai Xiaochun, matanya berkilauan saat dia mengepalkan tangan kanannya menjadi kepalan tangan dan melepaskan Kepalan Kaisar yang Mati.

Langit dan bumi bergetar hebat ketika kaisar bayangan muncul di belakangnya dan juga mengepalkan tinjunya. Ketika pukulannya mendarat di patung hitam pekat, itu meledak berkeping-keping!

Aura kematian menyebar ke segala arah, dan puing-puing yang tersisa dari patung itu tersebar ke tanah.

Tidak ada sedikit pun kekuatan hidup yang bisa dirasakan, seolah-olah wajah hantu itu benar-benar mati!

Serangan balasan dari itu menyebabkan seluruh tubuh Bai Xiaochun bergetar saat dia terhuyung mundur sekitar 300 meter. Di sana, dia mendongak ke arah puing-puing, ekspresi curiga di wajahnya.

"Mati?"

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya