A Will Eternal – Chapter 989

shadow

A Will Eternal – Chapter 989

Chapter 989: Keadaan Suram

Perang antara wilayah Heavenspan dan Wildlands terus meningkat. Pada titik ini, hampir tujuh puluh persen pembudidaya dari empat sungai telah dikerahkan.

Sejumlah besar pembudidaya memastikan bahwa empat tentara besar seperti panah tajam yang bisa menembus apa pun yang menghalangi mereka. Mereka menusuk jauh ke dalam Wildlands, menghancurkan segala sesuatu di jalan mereka. Wildlands telah dirugikan sejak awal, dan sekarang mereka dikalahkan di setiap belokan!

Bahkan partisipasi dari empat raja surgawi tidak dapat mengubah gelombang perang secara keseluruhan. Ketika para leluhur leluhur dari empat sekte sungai membombardir mereka dengan kemampuan ilahi, mereka dipaksa untuk menyerahkan semakin banyak wilayah. Garis depan mulai menyusut ketika pasukan Wildlands jatuh kembali, baik untuk membeli ruang bernafas dan mencari kesempatan untuk menyerang kembali.

Ketika sekte sumber sungai maju dari timur, barat, selatan dan utara, mereka menduduki lebih dari tiga puluh persen dari Wildlands, dan pada dasarnya dikelilingi oleh Wildlanders!

Sejak saat itu, perang itu melibatkan pengetatan pengepungan, dan bergerak maju menuju apa yang akan menjadi pertempuran terakhir!

Pertempuran dalam perang ini jauh lebih pahit daripada dalam perang di masa lalu. Biasanya, hal-hal tidak akan pernah mencapai tingkat ini. Namun, Surgawi sudah mati pada hasil ini, dan memberikan empat sekte sumber sungai tidak ada pilihan lain selain bertarung dengan semua kekuatan yang bisa mereka kumpulkan.

Faktor lain yang berperan dalam situasi ini adalah bahwa gravekeeper itu tua dan lemah, dan tidak bisa melindungi Wildlands seperti yang dia miliki di masa lalu. Dan Kaisar Neraka yang baru belum sepenuhnya matang dalam perannya, dan hanya bisa bertindak secara pasif.

Mempertimbangkan segalanya, adalah wajar bahwa pertempuran akan lebih putus asa daripada sebelumnya dalam konflik sebelumnya.

Ketika Wildlands menyerahkan lebih banyak wilayah, konflik antara para deva menjadi lebih umum, dan lebih banyak korban yang terjadi.

Pada titik ini, lebih dari sepuluh dewa telah terbunuh secara kolektif. Selain itu, pertempuran antara para dewa telah meningkat ke sifat yang mematikan. Meskipun belum ada setengah dewa yang mati, mungkin tidak akan lama sebelum itu terjadi!

Korban sangat tinggi di antara Wildlanders. Seluruh suku raksasa buas telah musnah, meninggalkan petak-petak besar Wildlands penuh dengan mayat dan sisa-sisa perang.

Tentara keempat raja surga itu juga tidak bernasib baik. Mereka kelelahan, namun, mengertakkan gigi dan bertarung terus. Tampak jelas bahwa perang ini hanya akan berakhir dengan satu sisi benar-benar musnah!

Tidak akan ada penyerahan diri. Tidak akan ada belas kasihan. Hanya ada satu hasil bagi yang kalah: kematian!

Itu adalah ultimatum yang diberikan Surgawi kepada gravekeeper!

Baik buka Worldgate, atau … saksikan garis keturunan Arch-Emperor dihancurkan, bersama dengan setiap pembudidaya Wildlander!

Pada saat yang sama, banyak yang terpilih naik menjadi terkenal di Wildlands. Gongsun Yi. Zhou Hong. Chen Manyao. Xu Shan. Mereka semua mengalami pembaptisan dengan darah dan api, dan melalui situasi yang mematikan seperti itu, tumbuh menjadi pria dan wanita sejati.

Itu sama dengan Nyonya Merah-Debu, yang memimpin Legiun Hantu Raksasa dalam kampanye spektakuler untuk melawan Starry Sky Dao Polarity Sect. Semua tiga sekte sumber sungai lainnya benar-benar terguncang oleh hasil pertempuran itu.

Tentu saja, para pahlawan bangkit di antara sekte Heavenspan juga, orang-orang yang melakukan perbuatan luar biasa dan mengilhami sesama pembudidaya mereka.

Seolah-olah … seluruh dunia adalah bunga layu yang, dengan cara menghancurkan, menggunakan sedikit energi terakhirnya untuk mekar dalam kemuliaan bercahaya.

Dewa. Penggarap Jiwa yang Baru Lahir. Ahli Formasi Inti. Itu sama dengan mereka semua!

Di Sekte Penangkal Sungai, itu terjadi dengan Song Que, Shangguan Tianyou, Xu Baocai, dan dewa mereka, Patriarch Spirit Stream.

Orang-orang mati setiap hari, sampai Wildlands kehabisan darah!

**

Di satu lembah tertentu di wilayah Giant Ghost King, Wildlanders bertempur dengan koalisi sekte besar dari Middle Reaches. Patriarch Spirit Stream ada di sana, juga Song Junwan dan Bruiser.

Para pembudidaya Sekte Penangkal Sungai tidak terlalu antusias tentang perang ini, juga bukan Wildlanders dari Giant Ghost Legion. Meskipun tidak satu pun dari mereka yang sangat tertarik untuk bertarung sampai mati, mereka tidak punya pilihan dalam masalah ini ….

Setelah semua, pasukan Heavenspan dipimpin oleh Bai Zhentian dari Sekte Polaritas Langit Berbintang!

Saat ini, matanya merah karena cemas. Meskipun pasukan Heavenspan memiliki keuntungan, dan memenangkan perang secara umum, sering ada insiden terisolasi di mana Wildlanders akan mengejutkan mereka dan menimbulkan banyak korban.

Dan itulah yang sedang terjadi sekarang. Legiun Hantu Raksasa telah berbaring menunggu di lembah ini, dan berhasil mengepung para pembudidaya Heavenspan, yang tidak dapat melepaskan diri.

Di satu sisi lembah, Nyonya Merah-Debu yang kelelahan berdiri memandangi para pembudidaya Heavenspan, memadukan emosi di matanya. Sepanjang perang, dia telah melakukan yang terbaik untuk menghindari pertempuran kultivator dari Sekte Penangkal Sungai. Tetapi seiring pertempuran terus menerus, itu menjadi semakin sulit.

Nyonya mengapit Merah-Debu adalah banyak pembudidaya dari Giant Ghost Legion, yang matanya merah darah saat mereka menatap ke lembah. Yang diperlukan hanyalah satu perintah dari Nyonya Merah-Debu, dan mereka akan menyerang dengan kekuatan mematikan.

Juga di antara pasukan Wildlands adalah para pembudidaya dari Arch-Emperor City, termasuk beberapa marquise surgawi dan dua adipati surgawi. Meskipun secara teknis mereka mengungguli Nyonya Merah-Debu, selama masa perang, mereka biasanya akan mematuhi perintah para pemimpin militer.

Nyonya Merah-Debu bisa merasakan bahwa semua orang di sekitarnya ingin berkelahi, dan bahwa kehidupan orang-orang di lembah pada dasarnya ada di tangannya. Dia menutup matanya untuk waktu yang lama. Setelah menarik napas panjang, dia membukanya lagi.

"Bunuh mereka, tapi … luang sebanyak yang kamu bisa dari Sekte Penangkal Sungai." Ini adalah pertama kalinya dia secara terbuka menyatakan bahwa pembudidaya Sekte Penangkal Sungai tidak boleh dibunuh. Kata-katanya menyebabkan keributan yang hampir seketika.

Itu adalah salah satu keajaiban surgawi dari Arch-Emperor City yang berbicara paling keras. "Rekan Daoist Zimo, saya tidak tahu mengapa Anda mendukung Sekte Penangkal Sungai, tetapi saya dapat memberitahu Anda bahwa jika kita menahan, mereka tidak akan menjadi satu-satunya yang akan melarikan diri!"

Adapun marquise surgawi lainnya, mereka mengerutkan kening dan memandang Nyonya Merah-Debu.

Hanya adipati surgawi yang tampaknya sudah menebak apa yang dipikirkannya.

Dengan mata menyala-nyala, Nyonya Merah-Debu dengan dingin berkata, “Bai Xiaochun berasal dari Sekte yang Membela Sungai! Jika kamu tidak peduli tentang membuatnya kesal, maka pergi dan bunuh orang-orangnya! ”

"Bai … Bai Xiaochun!?!?" Seketika marquis surgawi mendengar nama ‘Bai Xiaochun’, dia menggigil kelihatan, dan bahkan megap-megap. Pada titik ini, bukan rahasia besar bahwa Bai Xiaochun telah menyamar sebagai Bai Hao di masa lalu.

Marquise surgawi lainnya juga terguncang, dan mengingat kembali semua hal yang terjadi ketika Bai Xiaochun berada di Arch-Emperor City. Beberapa dari mereka bahkan nyaris mengalami penggeledahan. Mereka semua hampir menyembahnya di masa lalu, dan tentu saja, mereka semua tahu bahwa dia adalah Master dari Kaisar-Neraka ….

Setelah saling bertukar pandang, marquise surgawi tersenyum pahit, tetapi menahan lidah mereka. Dan ketika pertempuran dimulai … mereka mengindahkan perintah Nyonya Merah-Debu.

Yang benar adalah bahwa adegan yang sama akan mulai diputar di lokasi lain di Wildlands.

Akhirnya, pertempuran di lembah itu berakhir. Di bawah kepemimpinan Patriark Spirit Stream, para pembudidaya Sekte Penangkal Sungai melarikan diri ke kejauhan. Nyonya Merah-Debu diam-diam memperhatikan mereka pergi.

"Di mana kamu, Bai Xiaochun?" dia bergumam. "Mengapa kau melakukan ini…?" Sambil mendesah, dia berbalik dan pergi.

Pada saat itu, Bai Xiaochun kembali ke dunia item sihir, Darah Abadinya baru saja mencapai tingkat delapan puluh persen. Basis kultivasinya sekarang berada di lingkaran besar Alam Dewa, dan seluruh dunia di sekitarnya bergetar.

Auranya sekarang melampaui kultivator biasa di lingkaran besar. Sebagai contoh, Chen Haosong tidak mungkin mengukurnya sekarang, tidak lebih dari kunang-kunang dapat dibandingkan dengan bulan purnama!

"Aku ingin tahu apa yang terjadi di dunia luar …?" dia berpikir, mengambil napas dalam-dalam. Sekarang setelah daerah api itu kosong, dan tidak ada lagi energi spiritual di sekitarnya, ia berharap lebih dari sebelumnya bahwa ia dapat segera pergi.

Menatap wajah bayi perempuan di atas kepala, dia mengirimkan akal ilahi dan mengkonfirmasi bahwa paling banyak … itu akan memakan waktu tiga hari lagi sebelum proses fusi selesai!

"Tiga hari, ya …?" Mata berkedip dia melihat ke kejauhan … ke tempat wajah hantu itu bersembunyi.

"Hantu tua itu lemah sekarang, tapi begitu dia keluar dari sini, basis budidayanya akan kembali normal …. Saat ini, ia memiliki banyak tenaga hidup yang tersisa. Sangat disayangkan untuk membiarkannya sia-sia.

"Aku ingin tahu … apakah aku bisa menggunakan kekuatan hidupnya untuk mendorong Darah Kematianku ke tingkat yang lebih tinggi. Mungkin seratus persen …? Pada titik itu, aku akan mengendalikan penuh teknik Godkiller! ” Setelah mencapai titik ini dalam pemikirannya, dia memukul tasnya untuk menghasilkan Parasol Abadi. Kemudian, dia mulai berjalan menuju wajah hantu.

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya