A Will Eternal – Chapter 997

shadow

A Will Eternal – Chapter 997

Chapter 997: Aku Kembali

Suara ledakan itu mendahului kedatangan pembicara!

Itu sangat keras sehingga bahkan Chen Hetian merasakan telinganya bergetar dan pikirannya terhuyung-huyung di ambang kehancuran. Darah mulai mengalir keluar dari mata, telinga, hidung, dan mulutnya, dan sebelum dia bisa bereaksi terhadap apa yang terjadi, dia merasa seolah-olah otaknya dipukul dengan palu godam.

Bai Zhentian berada dalam kondisi yang sama buruknya. Lima organ yin dan enam organnya bergetar di ambang kehancuran, dan ketika dia batuk seteguk darah, jiwanya bergerak-gerak seolah-olah itu akan hancur.

Hanya Patriarch Spirit Stream yang tidak terpengaruh. Namun, keterkejutannya mendengar suara yang akrab itu menyebabkan ekspresi tidak percaya untuk menutupi wajahnya. Bahkan ketika dia merenungkan apakah akan melihat dari atas bahunya ke sumbernya, udara di daerah itu beriak dan terdistorsi.

Bai Xiaochun melesat ke tempat kejadian dengan kecepatan yang tampaknya mampu merobek langit dan bumi. Dalam sekejap mata, dia mendapati Chen Hetian dan Bai Zhentian, yang menggabungkan pasukan untuk mencoba membunuh Nyonya Merah-Debu!

Dia tampak seperti panah setajam silet yang bisa menembus apa pun yang menghalangi jalannya. Sebelum ada yang bisa bereaksi, dia di sebelah Nyonya Merah-Debu. Membungkusnya di lengan kanannya, dia melambaikan jari telunjuk kirinya ke arah Chen Hetian dan Bai Zhentian!

Dia tidak menyerang dengan kekuatan penuh, tetapi sebaliknya, hanya melambaikan jarinya. Meski begitu, langit menjadi redup, dan angin besar berhembus. Pada saat yang sama, kecakapan pertempuran yang melampaui tingkat basis budidaya dewa meledak.

Sebuah ledakan memekakkan telinga memenuhi seluruh medan perang, disertai dengan jeritan menyedihkan dari Chen Hetian dan Bai Zhentian.

Darah menyembur keluar dari mulut Chen Hetian ketika kekuatan yang tak terbayangkan memasuki dirinya. Itu begitu kuat sehingga ia menjadi seperti sekantung air, dengan darahnya menjadi air! Di bawah kekuatan yang kuat dari kekuatan itu, air segera dikeluarkan dari tas!

Darah mulai mengalir keluar dari mata, telinga, hidung, mulut, dan bahkan pori-porinya ….

Dia terlempar ke belakang di luar kendalinya, disertai dengan suara pecah ketika tulangnya patah dan hancur. Chen Hetian bahkan tidak bisa berdiri untuk serangan tunggal dari Bai Xiaochun!

Seluruh tubuhnya mulai pecah, sampai tulang-tulangnya tidak lebih dari bubuk. Pada saat itu, tidak ada yang tersisa untuk mempertahankan bentuk fisiknya, dan ia menjadi sedikit lebih dari gumpalan darah dan daging!

Namun, semuanya belum berakhir! Karena tidak memiliki tulang atau darah yang tersisa, dia tidak bisa melakukan apa-apa selain menjerit ketika seluruh tubuhnya hancur berkeping-keping!

Dia sekarang hanya ada dalam bentuk ketuhanan yang baru lahir! Menjerit ketakutan, dia melarikan diri, pikiran dicengkeram ketakutan dan keterkejutan.

"Kamu … Bai Xiaochun !? Kamu … setengah dewa?!?! ” Dia hanya bisa berbicara dengan tidak jelas, kaget karena dia adalah satu gelombang jari Bai Xiaochun bisa sangat menakutkan.

Tentu saja, Chen Hetian bukan satu-satunya yang terluka. Bai Zhentian mengalami nasib serupa. Darahnya meledak keluar dari tubuhnya, dan tulangnya hancur saat dia dilempar ke belakang dengan keras. Tidak ada jumlah item sihir magis atau sihir yang melakukan apa pun untuk membantunya.

Beruntung baginya, ia hanya kehilangan sekitar setengah dari tubuhnya. Bahkan ketika darahnya jatuh ke tanah, dia mundur, setelah bertahan dalam bentuk tubuh jasmani, tidak seperti Chen Hetian.

Meskipun para dewa dapat bertahan hidup dalam bentuk ketuhanan yang baru lahir, itu tidak berarti bahwa tubuh kedagingan mereka tidak penting. Tidak hanya kehilangan tubuh jasmani secara signifikan mengurangi kecakapan pertempuran mereka, proses pembentukan tubuh baru akan sangat mahal. Untuk semua maksud dan tujuan, keberadaan dalam kondisi seperti itu berarti bahwa tingkat basis budidaya mereka secara keseluruhan sangat lemah.

"Bai Xiaochun!?!?" Bai Zhentian berteriak, gemetar tak percaya.

Semuanya terjadi dalam sekejap mata. Bai Xiaochun tiba, melambaikan jarinya, dan dalam beberapa napas waktu, benar-benar membalikkan situasi di medan perang. Setiap orang yang hadir untuk menyaksikannya benar-benar terpesona.

Selanjutnya … ini dia menunjukkan pengekangan. Meskipun dia sangat marah, dia tidak datang ke sini untuk membunuh siapa pun. Tidak, dia ingin melakukan hal yang sama dengan Roh dan aliran darah. Dia ingin mengakhiri perang antara Wildlands dan wilayah Heavenspan!

Karena itu, dia tidak memusnahkan Bai Zhentian dan Chen Hetian. Meskipun dia membenci Chen Hetian dengan sepenuh hati, dia menyelamatkan hidupnya. Dia hanya menambahkan sedikit lebih banyak kekuatan ke dalam serangan terhadapnya, memastikan bahwa tubuh kedagingannya dihancurkan.

"Xiaochun …." Patriark Spirit Stream bergumam, jantungnya berdetak kencang karena dia melayang-layang di udara, memandang Bai Xiaochun. Bai Xiaochun telah hilang selama bertahun-tahun sekarang, dan belum mengirim kabar sama sekali. Meskipun Patriark Spirit Stream tidak akan pernah mengatakannya dengan keras, dia telah merindukannya selama waktu itu. Tapi dia tidak akan pernah siap untuk melihatnya kembali tiba-tiba, dan dengan kehebatan pertempuran yang mengejutkan.

Patriarch Spirit Stream juga dewa, dan dengan demikian tahu persis seberapa kuat Chen Hetian dan Bai Zhentian. Fakta bahwa mereka berdua telah terluka sangat parah, secara bersamaan, dan hanya dengan satu gelombang jari … membawanya ke satu-satunya penjelasan yang mungkin.

Bai Xiaochun harus menjadi dewa!

Tampaknya benar-benar tidak masuk akal. Patriarch Spirit Stream selalu memiliki keyakinan pada Bai Xiaochun, dan telah lama berharap untuk melihatnya tumbuh menjadi potensinya. Tapi nasib baik apa yang mungkin dia temui yang mendorongnya, hanya dalam beberapa tahun singkat, dari Alam Deva awal … ke Alam Demigod!?!?

Yang sama-sama terguncang adalah Nyonya Merah-Debu, yang bersandar di pundaknya menatapnya, matanya lelah dan bingung. Dia hampir tidak berani percaya bahwa apa yang terjadi itu nyata.

Menatapnya dengan emosi campur aduk, dia dengan lembut berkata, "Aku kembali."

Ketika dia mendengar kata-katanya, dan merasakan kehangatan tubuhnya terhadap miliknya, dia tersenyum. Tiba-tiba, beban dari semua tahun pertempuran tampaknya sedikit memudar. Kemudian, kelelahan melanda dirinya dengan kekuatan yang menumbangkan gunung, menguras laut, dan dia jatuh pingsan.

Untuk melihatnya pingsan karena kelelahan sedemikian rupa menyebabkan tusukan rasa sakit menghantam Bai Xiaochun di hati. Dia meletakkannya dengan hati-hati, lalu menatap Patriarch Spirit Stream.

"Salam, Patriark!" katanya, menggenggam tangan dan membungkuk.

Patriarch Spirit Stream hampir tidak bisa bernafas dengan lurus, dan ekspresinya sangat tidak percaya. Dia membuka mulut untuk berbicara, namun tidak dapat menemukan kata-kata untuk melakukannya. Tingkat basis budidaya Bai Xiaochun sangat tidak masuk akal sehingga hampir tampak seperti mimpi.

"Patriark, tolong panggil semua murid Sekte Penangkal Sungai. Kami … tidak akan berperang dalam perang ini! " Bai Xiaochun dalam suasana hati yang buruk untuk memulai, tapi itu hanya diperburuk oleh situasi di sekitarnya di medan perang.

Patriarch Spirit Stream tersentak menanggapi kata-katanya, tapi kemudian matanya mulai bersinar. Mempertimbangkan tingkat basis budidayanya sendiri, dia tidak bisa memimpin Sekte Penangkal Sungai dalam pertunjukan hati nurani dalam perang ini.

Tetapi dengan Bai Xiaochun kembali dengan basis kultivasi setinggi langit berbintang itu sendiri, seseorang yang bisa melepaskan kekuatan mengejutkan dengan hanya melambaikan tangannya, tiba-tiba, hati Patriarch Spirit Stream dipenuhi dengan harapan.

Tanpa ragu sedikit pun, dia berbicara di atas medan perang, memperkuat suaranya dengan kekuatan basis kultivasinya.

"Murid-murid dari Sekte Penangkal Sungai. Untuk saya!"

Beberapa saat sebelumnya, suaranya tidak akan terdengar di medan perang. Tapi sekarang, meskipun masih ada pertempuran yang terjadi, penampilan mengejutkan Bai Xiaochun telah menyebabkan banyak orang berhenti di tempat dan melihat ke atas. Selain itu, kata-kata yang Bai Xiaochun ucapkan beberapa saat yang lalu telah terdengar oleh banyak orang.

Hati para murid Sekte yang Mendesak Sungai mulai berdebar saat mereka terbang ke udara menuju Patriarch Spirit Stream. Sejumlah sinar cahaya muncul, di dalamnya ada banyak wajah yang dikenal, seperti Shangguan Tianyou, Beihan Lie, Song Que, Master God-Diviner, dan … Song Junwan.

Hanya sedikit orang yang memiliki ekspresi serumit Song Junwan, yang tidak bisa berhenti memandangi Nyonya Merah-Debu yang tak sadarkan diri. Bai Xiaochun memperhatikan tatapannya. Bahkan, dia telah mengunci padanya dengan akal ilahi jauh lebih awal, dan telah mencatat bahwa Song Que melakukan yang terbaik untuk membuatnya tetap aman.

Meskipun dia merasa agak bangga dengan keadaannya, dia tahu bahwa sekarang bukan saatnya untuk membiarkan penjagaannya turun. Saat-saat berlalu, dan para murid Sekte yang menentang Sungai mulai berkumpul bersama.

Tidak ada yang berani menghalangi mereka.

Chen Hetian hanya ada dalam bentuk keilahian yang baru lahir sekarang, dan masih gemetar ketakutan. Namun, ketika dia melihat apa yang terjadi, kebenciannya pada Bai Xiaochun menggelegak, dan dia berkata, “Apa artinya ini, Bai Xiaochun? Jangan bilang kau memberontak melawan Kerajaan Heavenspan?!?! ”

Bab Sebelumnya

Bab selanjutnya