Against the Gods – Chapter 1040

shadow

Against the Gods – Chapter 1040

Musuh Bertemu

Di daerah dengan kepadatan besar binatang buas, tangisan tanpa henti dari semua jenis binatang yang ada di tempat itu bisa terdengar bahkan dari tempat yang jauh. Namun, di dalam Lembah Mist End, tidak ada yang seperti itu, karena seluruh area benar-benar sunyi.

Ketika badai salju berhenti, tempat itu menjadi sangat sunyi, sedemikian rupa sehingga bisa membuat jantung seseorang berhenti berdetak karena cemas.

Setelah jatuh ke Lembah Mist End, Yun Che bersandar pada pohon yang tebal dan keriput, dengan kakinya yang tenggelam jauh ke dalam salju. Hal pertama yang dia lakukan setelah jatuh di sini, adalah untuk segera menahan auranya dengan Hidden Flowing Lightning. Setelah itu, dia tidak bergerak sedikit pun dan merasakan segala sesuatu di sekitarnya dengan penglihatan dan indera rohnya.

Karena kabut es tersebar di semua tempat, hanya mungkin untuk melihat hingga beberapa lusin meter jauhnya. Kabut di dalam lembah itu jauh lebih padat daripada kabut biasa. Tidak hanya itu membatasi penglihatan tetapi juga merasakan semangat untuk sebagian besar. Namun, itu juga bukan hal yang buruk.

Ketenangan yang menakutkan begitu menakutkan sehingga bisa membuat orang benar-benar ketakutan. Dia merasakan bahaya dari segala arah, yang membuatnya menyadari bahwa deskripsi Mu Bingyun tentang Lembah Mist End jelas bukan penyebar ketakutan. Ini adalah tempat yang mengerikan di mana sedikit kecerobohan akan mengorbankan nyawamu.

“* Huh * … Ini hidup, ya.” Yun Che dengan ringan menghela nafas. Di pagi hari, dia masih merasa puas dengan kemenangan melawan Mu Xuanyin dengan serangan mendadaknya … Rencananya mungkin berubah menjadi sukses tetapi dia masih harus menghadapi hasil seperti itu.

Tetap diam untuk sementara, Yun Che mulai berjalan maju dengan hati-hati. Tetapi setelah berbicara beberapa langkah, tiba-tiba dia merasakan kakinya menginjak sesuatu yang keras. Sejenak berhenti sejenak, dia mengangkat kakinya dan menendang benda itu dari salju …

Itu sebenarnya adalah mayat yang kaku.

Di lingkungan yang dingin ini, dia sulit bagi mayat untuk membusuk. Karena itu, tidak mungkin untuk melihat ketika orang itu benar-benar mati. Berdasarkan seberapa dalam mereka dimakamkan, itu pasti tidak selama itu. Tubuh itu digerogoti dan digigit hingga sangat menyedihkan dan hanya kepala yang dalam kondisi agak utuh. Orang bisa dengan jelas melihat ekspresi teror dan keputusasaan di wajah, serta kelegaan karena dibebaskan.

Pakaian luarnya compang-camping. Sepotong jubahnya tergantung di bahunya, dengan pola kecil Ice Phoenix diukir di atasnya. Dan pola Ice Phoenix ini mewakili … Ice Phoenix Divine Hall!

Orang itu ternyata adalah murid dari Aula Ilahi!

Aula Ilahi hanya mengizinkan para murid yang kekuatannya paling dalam setidaknya mencapai Alam Kesusahan Ilahi. Tapi seseorang dengan kekuatan seperti itu secara tak terduga meninggal dengan kematian yang menyedihkan dan menyedihkan.

Yun Che mundur selangkah dan menarik napas ringan.

Sama seperti Mu Bingyun berkata, apa yang akan dia lakukan Yang paling bergantung pada tempat yang menakutkan ini adalah Hidden Flowing Lightning yang bisa menyembunyikan auranya … Selain itu, energi dingin yang sangat parah di sini akan mempercepat laju pemulihan kekuatannya yang dalam, bukannya memengaruhinya secara negatif. Karena semua binatang buas di lembah memiliki atribut es, ancaman mereka terhadapnya akan berkurang dengan margin besar. Beberapa hal ini juga merupakan faktor yang dia andalkan.

Jauh lebih sulit untuk mengatasi perbedaan kekuatan mendalam Divine Way, dibandingkan dengan Mortal Way. Ketika dia berada di Benua Mendalam Langit, dia mengandalkan kekuatan Evil God untuk secara langsung meningkatkan kekuatannya oleh dua alam besar. Tetapi setelah mencapai tingkat kelima dari Realm Mendalam Realm, ia harus menggunakan Surga Rumbling secara paksa untuk mengalahkan Ji Hanfeng, yang berada di tingkat keenam Alam Asal Dewa. Sekarang dia telah mencapai tingkat pertama dari Alam Asal Ilahi, kemampuannya untuk melangkah di atas alam masa lalu kemungkinan besar terbatas pada tingkat pertama dari Alam Jiwa Ilahi.

Tidak … Mengikuti transformasi meridian dan pemahaman yang baru diperolehnya tentang sensasi, ia mungkin bisa melakukan lebih baik lagi.

Tetapi jika ia menemukan makhluk buas yang mendalam pada tahap akhir Alam Jiwa Ilahi, maka ia hanya akan pergi dengan pilihan untuk melarikan diri dengan sekuat tenaga.

Dan jika sayangnya dia bertemu dengan beberapa makhluk yang sangat mendalam Kesusahan Ilahi … mungkin bahkan sangat sulit untuk melarikan diri hidup-hidup.

Yun Che mulai hati-hati bergerak ke depan. Dia saat ini berada di daerah yang agak terbuka sehingga hal yang perlu dia lakukan pertama-tama adalah menemukan tempat yang relatif tersembunyi, yang cocok baginya untuk bersembunyi. Kemudian, dia akan mengerahkan semua untuk menjaga auranya tertahan … Bagaimanapun, hal yang perlu dia lakukan saat ini bukanlah menemukan jalan keluar dalam tiga hari tetapi untuk tetap hidup selama periode ini.

Dan metode teraman untuk dilakukan adalah dengan memanfaatkan Hidden Flowing Lightning untuk diam-diam menghabiskan waktunya bersembunyi, agar terhindar dari bahaya.

Merasakan aura berbahaya yang melayang di udara , Yun Che tidak membuat suara saat berjalan ke depan. Setelah berjalan agak jauh, dia tidak merasakan aura makhluk hidup lainnya. Tiba-tiba, Yun Che tidak bisa membantu tetapi berhenti … Kakinya merasakan perasaan tidak harmonis yang sulit untuk diungkapkan.

Sensasi …

Bahkan sebelum otak Yun Che dapat memproses informasi, tubuhnya sudah mundur mundur dengan kecepatan kilat.

Whoom !!

Salju tebal yang menumpuk melayang ketika sosok putih menyembur keluar dari lapisan salju, setelah itu kilatan dingin melintas ketika menebas udara, menghasilkan teriakan yang menusuk telinga yang tak tertandingi … Sinar itu melintas kurang dari tiga inci dari Wajah Yun Che.

Saat ia membalik ke belakang dan mendarat di tanah, punggung Yun Che sangat menabrak tiga tebal. Dia secara tidak sadar membawa tangan kanannya ke wajahnya dan menelusuri luka-luka dari tempat tetesan darah perlahan mengalir keluar. Meskipun pihak lain gagal melakukan kontak dengan tubuhnya, angin tajam yang dihasilkan oleh sinar dingin yang sangat cepat masih berhasil meninggalkan tiga bekas luka berdarah di wajahnya.

Jika bukan karena dia mengerti dan sangat meningkatkan “sensasi” di bawah bimbingan Mu Xuanyin dan tubuhnya secara naluriah menanggapi sekaligus, bahwa sinar dingin yang menakutkan mungkin mencungkil matanya sekarang.

Itu adalah serigala seputih salju dengan mata merah yang muncul di depannya. Itu mengeluarkan bau darah yang menyengat, di tengah-tengah aura kejam dan sengit yang berasal dari itu. Sinar dingin yang baru saja melintas ternyata adalah cakar di mana lampu merah dan dingin berkedip-kedip dari waktu ke waktu.

Seluruh tubuhnya berwarna putih salju, mirip dengan Winterfrost Direwolf tetapi ada tidak diragukan lagi bahwa itu adalah spesies yang berbeda. Itu setengah ukuran tetapi keganasan auranya setidaknya sepuluh kali lebih banyak daripada Winterfrost Direwolf. Sensasi bahaya yang menusuk di tenggorokannya memperingatkannya bahwa meskipun serigala putih salju mungkin tidak terlihat mengancam karena fisiknya yang kecil … itu adalah binatang di Alam Jiwa Ilahi!

Serigala putih yang menakutkan … Yun Che menggigil ketakutan di dalam. Serigala ini telah melompat keluar dari tempat yang jaraknya kurang dari lima belas meter darinya, tetapi dia tidak merasakan keberadaannya sampai serigala itu sendiri memutuskan untuk keluar.

Untuk berburu dengan berbaring tersembunyi di salju, dengan auranya yang disembunyikan dengan sempurna … Binatang buas pertama yang ia temui ternyata benar-benar makhluk yang menakutkan. Apakah itu karena dia kurang beruntung … atau apakah binatang buas yang dalam bertahan di lingkungan kejam Lembah Mist End semua orang yang begitu menakutkan?

Serigala putih yang menakutkan telah gagal dalam upaya pertamanya dan berakhir pendaratan cukup jauh. Segera, dia berbalik untuk menghadapi Yun Che tetapi tidak terus menyerang. Pandangan waspada muncul di matanya yang melepaskan sinar cahaya merah darah yang pekat. Yun Che membuat gerakan meraih dengan tangannya tanpa sadar … tapi sekaligus meninggalkan gagasan memanggil Pedang Penyanyi Langit.

Aku tidak bisa menggunakannya … Hanya serangan dari pedang itu akan menyebabkan kehancuran skala besar yang akan menarik perhatian binatang buas lain di sekitarnya. Jika itu terjadi, aku pasti akan mati.

Yun Che membalik telapak tangannya dan Cloud Butterfly Knife, diberikan kepadanya oleh Mu Bingyun, muncul tepat di tengahnya … Meskipun itu adalah menyebarkan aura yang mengerikan, dia tidak merasakan rasa ancaman yang terlalu kuat darinya, jadi itu seharusnya cocok untuk menghadapi situasi yang ada!

Setelah memilah-milah pikirannya, Yun Che sepenuhnya siap untuk menyerang dan secara paksa membunuh serigala putih. Tetapi begitu auranya yang dalam meletus, dia merasakan perasaan yang samar dan aneh di punggungnya. Aliran mendalam aura di sekelilingnya langsung berbalik dan dia melintas jauh dengan Moon Splitting Cascade.

Ssswoosh !!

Seiring dengan suara sobek udara yang sama dari sebelumnya, satu lagi sosok putih menembus lapisan salju saat menerkam ke arah Yun Che. Pada saat yang hampir bersamaan, serigala putih pertama yang telah berdiri diam selama periode singkat ini, juga bergerak ketika menerkam Yun Che, tanpa ragu-ragu.

Thump!

Saat Yun Che segera menggunakan gerakan instan, serangan mendadak dari serigala putih di belakang berakhir dengan kegagalan. Karena kemampuan yang berbeda dari Moon Splitting Cascade untuk meninggalkan aura seseorang, serigala putih pertama juga tidak menyerang ke arah titik pendaratannya tetapi malah menyerang afterimage-nya, sama seperti serigala di sisi lain.

< p> Gambar di lokasi sebelumnya hancur berkeping-keping dan menjatuhkan serpihan kecil kristal-es.

Mengaktifkan Lightning Mirage Ekstrim di bawah kakinya, tubuh asli Yun Che sudah melarikan diri ke kejauhan seperti petir dan masuk ke dalam kabut es yang tebal.

Dia tidak memiliki kepercayaan diri untuk menghadapi bahkan serigala putih pun secara langsung, tanpa Heaven Smiting Sword. Sekarang ada dua dari mereka … tidak ada cara dia tidak akan memilih untuk melarikan diri, kecuali dia benar-benar idiot.

Kedua serigala putih tidak mengerek leher mereka dan mengeluarkan lolongan panjang, seperti yang diduga dari serigala jahat. Binatang buas yang mengerikan ini langsung mengejar Yun Che, berlari dengan kecepatan yang membuat mereka tampak seperti dua garis petir yang menyapu tanah.

Begitu cepat!

Yun Che Dalam hati ia merasa takut saat merasakan aura serigala yang sedang mengejar. Memang benar bahwa berlari di tempat seperti itu dengan sekuat tenaga sangat berbahaya, tetapi dia tidak punya pilihan dalam situasi ini; dia bahkan tidak bisa memperlambat sedikit pun. Dia hanya bisa menguatkan dirinya dan berlari secepat mungkin di dalam kabut tebal, bertujuan untuk tempat yang tidak diketahui di depan.

Puluhan napas kemudian, dua serigala putih yang mengejar dari belakangnya melambat tiba-tiba. Setelah itu, mereka tampaknya telah memaksa diri untuk berhenti dan kemudian menghilang dari zona persepsi Yun Che.

Yun Che segera menghela napas dalam relaksasi tetapi alisnya tiba-tiba naik … Alisnya aneh. ! Menilai dari gaya berburu mereka yang menakjubkan, kedua serigala putih itu memiliki perasaan dan kebijaksanaan roh yang sangat tinggi. Berhenti tiba-tiba di jalur mereka mungkin bukan karena menyerah pada pengejaran. Itu juga mungkin bahwa … mereka mendekati tempat terlarang, berbahaya!

Saat itu muncul di benaknya, Yun Che dengan cepat berhenti berlari lebih jauh dan menahan auranya dengan kecepatan tercepat. < / p>

Dan begitu dia akan terhenti, dia merasakan perasaan yang sangat menindas, seperti gunung yang runtuh, datang dari depan.

Di dalam putih pucat, padat kabut, sosok putih raksasa setinggi puluhan meter perlahan menampakkan dirinya.

Yun Che segera melihat ke atas … untuk menemukan monyet raksasa putih salju, sebesar gunung kecil, berdiri agak jauh di depan dia!

Seperti serigala putih sebelumnya, matanya juga semerah darah tebal. Saat itu menemukan Yun Che, itu dengan cepat melepaskan aura yang jauh lebih jahat. Lengannya yang berotot, yang tampak seperti palu berat yang bisa membebani langit, dengan kuat menabraknya.

Menyerang tanpa mengucapkan sepatah kata pun … Tampaknya itu adalah satu-satunya aturan untuk bertahan hidup di dunia berkabut ini.

Yun Che merajut alisnya. Dia melompat ke samping saat dia langsung membuka penghalang Dewa Jahat.

Boom-Bang !!

Suara yang sangat besar, seolah-olah langit runtuh dan tanah yang tenggelam, bergema di seluruh area. Salju yang menumpuk, lapisan es dan pepohonan semuanya dikirim beberapa ribu meter ke langit karena kejutan besar yang dihasilkan oleh serangan monyet. Yun Che segera kehilangan keseimbangan di udara dan gelombang kejut yang tersisa dengan paksa membawanya jauh, jauh ke kejauhan, seolah-olah dia tersapu oleh badai.

Tapi untungnya, karena berada di bawah perlindungan Penghalang Dewa Jahat, dia tidak menderita luka apa pun, bahkan jika visinya menjadi hitam karena kejutan yang hebat. Dia tidak berani tinggal lagi di tempat itu. Sambil menggertakkan giginya, dia melarikan diri sejauh mungkin dengan meminjam kekuatan badai yang dihasilkan oleh monyet raksasa dan sekali lagi menghilang dalam kabut tebal, dalam sekejap mata.

Serangkaian raungan memekakkan telinga memekakkan telinga. dapat terdengar dari belakang tetapi karena monyet raksasa itu jelas tidak cukup cepat, suara itu dengan cepat menjadi semakin jauh. Yun Che berlari dengan semua yang dia miliki ke jarak yang cukup aman tetapi sebelum dia bisa megap-megap, badai yang diikuti pekikan, menyerangnya secara tiba-tiba dari atas kepalanya.

Yun Che mengangkat kepalanya … Refleksi elang raksasa dengan cepat membesar di matanya. Sayap putih saljunya yang terbuka memiliki panjang puluhan meter dan sangat indah. Sinar dingin yang memantulkan cakarnya yang bengkok begitu kuat hingga menembus matanya dan langsung menusuk jiwanya.

“Honger!”

Murid Yun Che menyusut tiba-tiba ; dia pada dasarnya tidak punya pilihan lain yang tersisa saat ini. Heaven Smiting Sword sekaligus muncul di tangannya, Golden Crow’s Flames menyulut pedangnya dan dia melancarkan serangan langsung ke elang raksasa.

“Menghancurkan Bumi Menghancurkan Bumi !!”

Boom !!

Saat api emas meledak ke langit, elang raksasa yang melihat ke bawah dari atas mengeluarkan pekikan. Itu kehilangan kendali pada sayap putihnya dan dikirim terbang ke langit karena syok. Suara teredam keluar dari mulut Yun Che. Seolah-olah dia telah dipalu keras di dadanya, dia jatuh bersama dengan Heaven Smiting Sword dan menjadi sangat hancur di tanah. Dampak kejatuhannya begitu besar sehingga menghasilkan suara yang menggelegar.

Pfft …

Sebelum dia bahkan bisa bangun, Yun Che memuntahkan seteguk darah. Namun, sebagai seseorang yang memiliki Vena Jantung Buddha Ilahi, energi yang mendalam di tubuhnya berhasil tetap dalam keadaan tenang dan teratur. Jauh di langit, elang raksasa yang dikejutkan oleh serangannya terus melayang sebentar. Matanya yang sedingin es mengunci posisinya dan bergegas turun seperti bintang jatuh. Cakar-cakarnya tepat ditargetkan pada jantungnya, sementara terbang dengan cepat ke tanah dan menyapu badai hujan es di belakangnya.

Ini benar-benar … tempat yang neraka … Aku bahkan tidak bisa mengambil bernafas …

Yun Che mengutuk dalam hatinya saat tubuhnya segera bereaksi terhadap serangan yang masuk. Dia tidak lagi berani menghadapinya secara langsung dan dengan segera pindah dari jalan dengan Moon Splitting Cascade. Pada saat yang sama, dia membuka penghalang Dewa Jahat.

Ketika dia pindah ke lokasi yang berbeda, sebuah suara tiba-tiba melayang ke telinganya …

Suara manusia!

“Ini benar-benar Hawk Fizzce Blizzard!”

“Itu telah mendarat di tanah … Mari kita manfaatkan kesempatan ini dan segel gerakannya, untuk mendapatkan inti yang dalam di tubuhnya! “

Saat badai mengerikan elang raksasa menyapu tanah, ia menendang es dan salju, menyebabkan seluruh langit tertutupi oleh mereka. Tapi itu tidak menunjukkan tanda-tanda terbang ke langit sekali lagi, karena tubuhnya telah tertusuk oleh cahaya biru yang dengan cepat membekukan tubuh besarnya. Mencoba untuk berjuang keluar dari kesulitannya, tangisan panjang yang dibiarkannya sebelumnya telah berubah menjadi suara sedih sekarang.

Yun Che melarikan diri ke tempat yang jauh, merasa kaget di dalam hatinya. Dia baru saja mengalami teror elang raksasa ini tetapi secara mengejutkan berakhir dengan begitu mudah disegel oleh orang lain … aura ini … Mungkinkah seseorang di puncak Alam Jiwa Ilahi? Dalam kabut es, dua sosok samar bisa terlihat semakin mendekat dengan kecepatan cepat. Yang di depan menusukkan pedangnya ke elang raksasa dan langsung menusuk tubuhnya, yang Yun Che tidak bisa sakiti bahkan setelah melepaskan semua kekuatannya melawannya. Setelah letusan energi besar di sepanjang pedang, tubuh elang yang besar itu diselimuti lapisan es yang tebal. Itu benar-benar berhenti berjuang ketika lapisan es menyebar ke seluruh tubuhnya, yang juga menyebabkan hilangnya vitalitasnya dengan cepat. “Oh, bagus! Saya harapkan tidak kurang dari Saudara Senior Yizhou.” Orang di belakang berteriak dengan semangat ketika dia dengan cepat mendekati elang raksasa yang membeku. “Inti yang mendalam ini benar-benar dapat membantu kita bertahan untuk waktu yang sangat lama …” Saudara Senior Yizhou? Mendengar cara ini, Yun Che segera menoleh ke samping. Tatapannya menembus lapisan kabut tebal dan jatuh pada orang di depan … yang sebenarnya telah dia lihat sebelumnya. Yu Yizhou !! Kenapa dia ada di sini!? Saat Yun Che menatapnya dengan jelas, pihak lain juga melihat si dia. Matanya tiba-tiba melebar dan dia segera berbalik, tidak peduli tentang Hawk Fizzce Blizzard yang baru saja diburunya. Setelah tetap dalam keadaan shock untuk waktu yang lama, wajahnya mulai menunjukkan berbagai emosi, seperti kemarahan, kebencian, dan kegembiraan … “Apakah kamu … Yun Che? Ya — itu kamu !!!” perubahan mata dan suaranya yang tiba-tiba memunculkan kesan seolah-olah dia tiba-tiba bertemu dengan musuh yang benar-benar tidak dapat didamaikan!