Against the Gods – Chapter 1041

shadow

Against the Gods – Chapter 1041

Arson is Fun

Mu Yizhou adalah alasan di balik pertemuan pertama Yun Che dan Mu Hanyi …

Yun Che mengerutkan kening dalam-dalam. Mu Yizhou adalah murid kepala terkenal dari Istana Pertama, jadi bagaimana bisa dia berakhir di tempat ini? Juga, mengapa dia menatapnya dengan mata aneh seperti itu?

Apa? Yun Che !? 

Orang yang menemani Mu Yiyou jelas terkejut mendengar nama Yun Che juga. Bahkan, dia sangat terkejut bahwa dia meninggalkan pelet elang raksasa sementara waktu dan berjalan ke Mu Yizhou, menatap Yun Che dengan wajah penuh rasa tidak percaya.

Yun Che berdiri tetapi tidak menarik Heaven Smiting Sword yang terseret di tanah. Dia tersenyum, Halo … Saudara Junior Yizhou. Saya tidak berharap melihat Anda di sini. Tampaknya kita terikat oleh takdir. “

” Yun … Che! “Bibir dan suara Mu Yizhou jelas bergetar dan matanya berbinar-binar dengan kebencian yang mengejutkan,” Kau hina … tak tahu malu dan makhluk keji! … Aku sudah berpikir untuk membuat daging cincang keluar dari tubuhmu bahkan dalam mimpiku tapi aku tidak pernah berpikir bahwa … Heh … hehe … hahahaha … dosa-dosamu akhirnya menyusulmu! Siapa yang tahu bahwa kamu akan diasingkan ke tempat ini dan jatuh tepat ke tanganku … ini benar-benar pembalasan … ha … hahahaha … “

” ??? “Yun Che bertanya dengan setengah tersenyum,” Aku tidak tidak mengerti, Saudara Muda Yizhou. Meskipun benar bahwa kami memiliki perselisihan kecil satu sama lain, insiden itu seharusnya sudah menjadi hal di masa lalu. Jadi saya tidak mengerti dari mana kebencian Anda berasal. “

Yun Che benar-benar bingung. Memang benar bahwa dia dan Mu Yizhou telah menabrak kepala karena Feng Mo sebelumnya tetapi konflik itu diselesaikan dengan cerdas oleh Mu Hanyi. Meskipun Mu Yizhou masih membencinya karena itu, dia telah berjanji untuk tidak melanjutkan lebih dalam ke masalah di depan Mu Hanyi. Setelah itu, pertempuran danau surgawi dan deklarasi Mu Xuanyin bahwa ia akan menjadi murid langsungnya membuat Mu Yizhou sangat ketakutan sehingga ia telah menunggu dengan gemetar Yun Che di luar danau surga. Setelah Yun Che muncul dari danau surgawi, dia dengan tergesa-gesa memohon pengampunan dengan berlutut dan menghujani dia dengan hadiah …

Seharusnya itu dendam kecil yang berakhir lama sekali. Sebenarnya, Yun Che sudah hampir melupakan seluruh insiden itu.

Namun, penampilan Mu Yizhou saat ini tentang kebencian dan ekstasi membuat Yun Che bertanya-tanya apakah dia entah bagaimana tidur dengan istri Mu Yizhou dan membantai seluruh keluarganya tanpa mengingatnya.

“Beraninya kau berpura-pura tidak tahu bahkan sekarang, kau hina, makhluk keji!” Mu Yizhou meraung, “Kaulah alasan aku diasingkan ke tempat ini!”

“Aku … benar?” Yun Che menyipitkan matanya sekaligus.

“Tiga bulan yang lalu, setelah ketua sekte menyatakan kamu sebagai murid langsungnya, ketua istanaku segera mengetahui bahwa kami memiliki ketidaksepakatan dalam masa lalu. Kemudian, ia menemukan setiap kejahatan yang pernah saya lakukan di masa lalu dalam beberapa hari dan memberi saya hukuman paling kejam yang mungkin terjadi di sekte ini! Pada akhirnya, dia bahkan melemparku ke tempat neraka ini! “

Yun Che,” … “

Mu Yizhou terengah-engah saat dia melanjutkan dengan kebencian yang mendalam pada tulangnya. suara, “Itu karena kamu … semua karena kamu! Hanya ada beberapa orang yang tahu bahwa kami memiliki perselisihan satu sama lain. Luoqiu tidak akan pernah menyakitiku dan Mu Xiaolan tidak punya alasan untuk melakukannya. Baik Liu Cheng maupun Feng Mo tidak memiliki nyali atau peluang untuk melakukan ini, jadi satu-satunya orang yang bisa melakukan ini … adalah Anda! “

Yun Che akhirnya memahami seluruh situasi setelah ia selesai. Dia mencibir, “Apakah kamu tidak pernah berpikir bahwa Mu Hanyi mungkin menjadi penyebab di balik kejatuhanmu?”

“Dia tidak memiliki alasan atau karakter moral untuk melakukan sesuatu yang begitu tak tahu malu dan tercela!” Mu Yizhou meraung dengan marah.

“Hehehe,” Wajah Yun Che mengejek, “Kamu adalah orang yang melakukan semua kejahatan itu dan kamu seharusnya sudah dihukum untuk mereka sejak lama. Beraninya kau mengatakan itu salahku? 

Yun Che menyeringai di wajahnya, tetapi dalam benaknya dia bersumpah seperti pelaut: Apa-apaan ini !? Bajingan itu * cking Mu Hanyi! Aku tidak percaya dia melakukan hal seperti ini di belakangku!

Jelas bahwa Mu Hanyi berusaha membuat Yun Che musuh dengan menjebak Mu Yizhou untuk jatuh … Tapi dia mungkin tidak bayangkan bahwa perbuatan kotor Mu Yizhou sangat banyak sehingga lelaki itu diasingkan langsung ke Lembah Mist End.

Dikatakan bahwa, Mu Yizhou masih, tanpa diragukan lagi, murid utama dari Ice Phoenix Pertama Istana. Dia berada di puncak Alam Jiwa Ilahi dan dia hanya selangkah lagi dari Alam Kesusahan Ilahi. Mungkin itulah caranya dia bertahan tiga bulan di tempat ini tanpa mati.

“Heh, aku kagum kamu bisa tertawa bahkan saat ini. Tiga bulan lalu Anda adalah murid langsung ketua sekte dan tidak ada yang berani mengangkat tangan ke arah Anda, bukan begitu? Tapi sekarang … bukan hanya kau diasingkan ke Lembah Mist End, kau bahkan jatuh tepat ke tanganku. “Kebencian berputar di bawah wajah Mu Yizhou,” Bisa menebak bagaimana aku akan berurusan denganmu nanti !? “

< "Oh, tidak, tidak, kukira kau salah paham tentang sesuatu." Yun Che berseri-seri tanpa jejak rasa takut di wajahnya, "Kalian diasingkan tapi aku tidak. Saya telah diperintahkan untuk berlatih di sini oleh tuan saya, jadi saya akan pergi dalam beberapa hari. Tapi kalian semua Tulangmu mungkin akan terkubur selamanya di tempat ini. 

Aurora biru es yang unik segera muncul dari Ice Phoenix Engraved Jade di sekitar bahu kiri Yun Che ketika dia mengatakan ini. Giok melambangkan identitasnya sebagai murid langsung ketua sekte.

“Kakak Senior Yizhou, itu … itu …” Murid Ice Phoenix di sebelah Mu Yizhou berubah pucat karena ketakutan dan alarm. Mereka diasingkan dari sekte mereka terlebih dahulu sebelum mereka dibawa ke tempat ini, jadi secara alami Ice Phoenix Jades Terukir yang pernah mereka miliki diambil dari mereka. Namun, Yun Che tidak kehilangan Ice Phoenix Engraved Jade-nya. Lebih buruk lagi, itu adalah satu-satunya yang hanya dimiliki oleh murid master sekte!

Ini berarti bahwa klaim Yun Che sangat mungkin benar.

Murid Mu Yizhou menyusut untuk sesaat tapi mereka dengan cepat berubah suram sekali lagi, Jadi apa? Kita semua pasti akan mati di sini, jadi apa yang harus ditakuti! Juga … “

Dentang !!

Mu Yizhou membuat gerakan meraih dan pedang yang menempel di tubuh elang raksasa itu langsung tersedot kembali ke telapak tangannya. Lalu, dia perlahan berjalan ke arahnya, tampak membunuh. “Baru saja, kamu hampir mati di bawah cakar elang yang ganas ini. Ini berarti bahwa Anda sendirian dan tidak ada pelindung tersembunyi di belakang Anda sama sekali! “

” Jika saya dapat merobek Anda berkeping-keping … Saya akan senang bahkan jika saya mati setelahnya! “

Mu Yizhou menikam pedangnya ke depan, menyebabkan energi yang mendalam dan energi pedang mengamuk di semua tempat. Murid Ice Phoenix di belakangnya segera menjadi pucat karena ketakutan, “Kamu akan menggambar binatang buas yang dalam seperti ini!”

“Diam!” Mu Yizhou bersumpah dengan marah. Tanpa mengubah energi yang mendalam atau kekuatan pedang sama sekali, dia menebas dengan marah, membenci dan dengan enggan pada Yun Che sambil menghujani semburan bilah es. Pada titik ini Mu Yizhou tidak peduli tentang binatang buas yang dalam. Selama ini dia percaya bahwa Yun Che adalah biang keladi di balik semua kesengsaraannya, tetapi bahkan dalam mimpinya pun dia tidak berani berharap untuk kesempatan membalas dendam kepadanya. Dia siap untuk berjuang dan menunggu saat-saat terakhirnya dengan penuh kebencian untuk merangkak mendekatinya. Tapi sekarang, kesempatan yang dia tidak berani impikan, tiba-tiba jatuh tepat ke pangkuannya … Jika dia bisa memotong dan membunuh Yun Che sekarang, dia akan tertawa sampai napas terakhirnya bahkan jika dia mati di bawah cakar seorang Binatang yang dalam setelah itu.

Alih-alih mundur dari serangan, Yun Che benar-benar menyerbu ke depan dan berzigzag melalui hujan bilah es. Dalam sekejap mata, dia muncul di hadapan Mu Yizhou dan menebas Pedang Penyanyi Langit ke bawah.

“Orang bodoh bunuh diri !!”

Dia adalah mantan murid kepala First Ice Istana Phoenix dan dia berada di puncak tingkat kesepuluh Alam Jiwa Ilahi. Kekuatannya bukan sesuatu yang bisa Yun Che lawan, apa pun yang terjadi. Tapi bukan saja dia tidak mencoba melarikan diri dari Mu Yizhou, dia bahkan menyerbu ke depan untuk bertemu dengannya dalam bentrokan yang kuat. Tindakannya akan tampak bunuh diri di mata siapa pun.

Boom!

Ada ledakan yang sangat keras sehingga terasa seperti petir dan Yun Che terlempar ke belakang segera seperti bola meriam. Bentrokan itu mengguncang Mu Yizhou dan menekuk pedangnya, menyebabkan ketidakpercayaan besar muncul di wajahnya.

Dia bisa merasakan dengan jelas bahwa kekuatan mendalam Yun Che hanya pada tingkat pertama dari Divine Origin Realm tetapi bajingan itu mampu menjatuhkannya setengah langkah ke belakang, meskipun dia adalah seorang puncak kultivator Jiwa Ilahi!

Masih kaget, Mu Yizhou berbalik hanya untuk memperhatikan tiba-tiba bahwa Yun Che telah menyelinap jauh ke dalam kabut dan sedang berangkat dari tempat ini dengan kecepatan luar biasa.

“Bajingan!” Realisasi akhirnya menghantam kepala Mu Yizhou saat dia menggertakkan giginya dengan erat. Yun Che tidak berusaha menemuinya dalam bentrokan bunuh diri, dia hanya meminjam kekuatannya untuk melarikan diri dari tempat ini!

“Kamu tidak bisa melarikan diri !!”

Mu Yizhou mengunci Aura Yun Che seperti hidupnya tergantung padanya, mengeluarkan kekuatan penuh dan mengejarnya seperti orang gila. Dia tidak lagi peduli di tempat apa dia berada sama sekali.

Yun Che terus melewati kabut tebal dengan kekuatan penuh. Matanya tajam dan giginya terkatup rapat. Dia hampir tidak bisa membayangkan ukuran keberuntungan buruk yang dia injak hari ini untuk menyinggung tuannya secara tidak sengaja, hampir kehilangan nyawanya, dilemparkan ke tempat ini dan sebagai hasilnya, dia berkali-kali diancam oleh sekelompok binatang buas yang kejam dan sekarang Mu Yizhou yang jauh lebih menakutkan yang benar-benar kehilangan akal sehatnya …

Dia benar-benar harus benar-benar memeriksa kalender terkutuk itu sebelum memulai harinya !!

Kecepatan tertinggi Yun Che jauh melebihi pembudidaya lain pada peringkat yang sama tetapi kekuatannya yang dalam terlalu jauh di belakang Mu Yizhou. Karena dia hampir dua kerajaan besar di belakang musuh, Mu Yizhou terus mendapatkan mantap padanya meskipun dia tidak hemat energi untuk melarikan diri.

Di sisi lain, Mu Yizhou semakin marah dan lebih dikejutkan oleh yang kedua. Seharusnya tidak ada upaya sama sekali baginya untuk mengejar ke tingkat pertama seorang praktisi mendalam Divine Origin Realm, namun dia tidak bisa melihat bayangan Yun Che bahkan setelah dia mendorong kekuatannya ke atas. Jarak di antara mereka semakin pendek dengan kecepatan sangat lambat juga.

Benar-benar marah, entah bagaimana dia berhasil mendorong kecepatannya ke tingkat lain, “Kamu tidak bisa melarikan diri, Yun Che! Aku akan membuatmu berharap, bahwa kamu sudah mati! “

” Orang ini benar-benar gila. “Yun Che melirik ke belakang saat giginya semakin menegang.

Tidak, ini tidak akan berhasil. Jika ini terus berlanjut, dia akan segera menyusul saya.

Dia tidak punya pilihan selain mengambil risiko.

Yun Che mengumpulkan api Burung Gagak Emas di telapak tangannya dan tiba-tiba melemparkannya ke belakangnya.

“Burning Sun Rupture!” >

Boom !!

Api emas redup yang meletus di dunia putih pucat ini sangat menarik perhatian. Kunci aura kehilangan jejaknya untuk sesaat selama ledakan dan Yun Che segera melepaskan pegangan yang mendalam membawa aura ke kanan sambil menyembunyikan seluruh kehadirannya menggunakan Hidden Flowing Lightning. Dia menyelinap di balik pohon tebal di bawah penutup kabut dan menghentikan napasnya sepenuhnya.

Ledakan berapi-api itu segera menarik lolongan panjang beberapa binatang buas yang dalam. Dalam dunia es putih pucat ini, api tanpa diragukan lagi, elemen paling ofensif untuk binatang buas yang mendalam ini. Tapi Yun Che tidak perlu khawatir tentang hal-hal seperti itu. Fakta ini terbukti ketika Mu Yizhou bergegas melewati tempat persembunyiannya, hanya dua napas di belakang pegangannya yang dalam, seperti badai.

Yun Che segera menghela nafas lega tetapi dia tahu bahwa pegangan yang dalam akan segera lenyap setelah itu meninggalkan sisinya. Tidak berani tinggal, dia baru saja akan bergerak tanpa suara dari tempat itu ketika dua aura es tiba-tiba melonjak darinya dari atas.

Pupu!

Dua ular tali salju putih, yaitu setipis jari kelingking, menusukkan taring beracun mereka ke pundaknya. Racun itu cukup untuk membunuh bahkan binatang jiwa ilahi. Pada saat yang sama, seekor elang raksasa yang ditarik oleh cahaya yang berapi-api menukik ke arah Yun Che.

Yun Che bersumpah di dalam dan melepaskan energi yang dalam, langsung memecah dua ular kecil menjadi potongan-potongan. Pada saat yang sama, dia mengangkat kedua tangannya dan meraih Heaven Smiting Sword di tangannya, melemparkan api yang diilhami Phoenix Sky Wolf Slash pada elang raksasa yang menukik ke arahnya.

Bang !!

< Elang raksasa terlempar keluar dan tubuh Yun Che sendiri terlempar jauh, jauh oleh keterkejutan. Secara alami, aura yang dia habiskan dengan begitu banyak upaya untuk menyembunyikannya benar-benar terbuka. Jauh di dalam kabut tebal, raungan Mu Yizhou yang sangat tidak nyaman terdengar dengan marah, Kamu berani mempermainkanku !? Yun Che! 

Mu Yizhou segera mengunci aura Yun Che sekali lagi dan elang raksasa di atasnya jelas sangat marah karena terlempar juga. Sepertinya akan menukik ke Yun Che sebentar lagi. Lebih buruk, aura berbahaya bergegas dengan cepat ke tempat ini di sekelilingnya.

Sebelum dia memasuki Lembah Mist End, Mu Bingyun berulang kali menyarankan untuk menghindari kontak apa pun jika memungkinkan. Namun, situasinya telah berubah menjadi skenario terburuk terburuk.

Yun Che tidak segera melarikan diri. Bahkan, matanya menjadi ganas sekali lagi. Aura yang dia tidak perlu sembunyikan lagi tumbuh mengamuk dengan sendirinya. Jika pestanya harus berlangsung … maka dia mungkin juga memastikan bahwa itu adalah yang terbaik !! Whoosh !! Angin menderu dan panas melonjak. Yun Che merentangkan tangannya selebar api gagak emas, setinggi setidaknya sepuluh kaki, keluar dari tubuhnya. Ketika api membakar dengan cepat dan kuat, mata dan rambutnya menjadi dicat warna emas merah. Kuning ” Mata Air ” Abu !!! Ketika kekuatannya menyebar ke sekeliling, setiap salju, es, pohon gimbal, dan udara dalam jarak lima kilometer diubah media api. Ruang lima kilometer di sekitar Yun Che tiba-tiba meledak saat dia meraung … BOOM ”” Dunia es yang dingin dan putih berubah menjadi api penyucian panas untuk sesaat. Langit putih kuno dicat warna emas merah dalam sekejap mata. Tidak ada keraguan bahwa lautan api yang Yun Che lepaskan dengan tekad bulat telah menggerakkan setiap lebah di sarangnya untuk hidup.