Against the Gods – Chapter 109

shadow

Against the Gods – Chapter 109

Ode Dunia Phoenix (4)

Yun Che merasa seperti telah melangkah ke api penyucian. Tanpa sepengetahuannya, suara magma pengocok di sebelahnya sebenarnya adalah geraman ganas dari Purgatory Demon.

Purgatory Demon?

Roh Phoenix telah menyebutkan sebelumnya bahwa tahap pertama adalah Purgatory Flame Demon, namun hanya gunung berapi dan magma yang ada dan bahkan tidak ada sedikit pun kehidupan dalam garis pandangnya.

Yun Che berjalan perlahan di depan. Hanya dalam nyala api neraka bisa Yun Che benar-benar mengerti betapa menakjubkan kemampuannya untuk menahan api. Yang lain hampir tidak bisa bertahan dalam lingkungan ini dengan kekuatan mereka yang dalam, tetapi dia tidak merasakan ketidaknyamanan apa pun. Tidak terpengaruh oleh suhu tinggi atau kobaran api, tidak akan tidak adil sedikit pun untuk mengatakan bahwa ini adalah kekuatan yang bisa memberontak terhadap langit.

Itu adalah langkah kesepuluh ketika dia tiba-tiba berhenti di jejaknya dan melihat ke kiri menuju kolam lava yang dalam. Lahar merah memancarkan suhu yang sangat tinggi. Lava bergejolak dengan keras, naik semakin tinggi, dan semakin ganas pada saat ini¦. Tiba-tiba, kolam meluap dan sebongkah besar lava pecah dengan suara memekakkan telinga. Sebuah tubuh raksasa yang tertutup api naik tinggi dari lava dan mendarat di depan Yun Che dengan ledakan yang menghancurkan telinga.

Ini adalah raksasa api yang seluruh tubuhnya terbakar. Tingginya tiga puluh tiga meter, memiliki tubuh yang terbakar seluruhnya dalam api merah-panas, dan memiliki dua mata ganas di kedua sisi kepalanya. Di atas kepalanya, ada juga dua tanduk api yang panjangnya sepuluh meter dan tanda emas yang tampaknya bersinar dari tengah-tengah tanduk ini.

Yun Che cepat-cepat mundur dan menatap ke arah ketinggian yang tidak masuk akal. raksasa api …. Apakah ini Iblis Api Penyucian yang dibicarakan oleh Phoenix?

“Jasmine? Tingkat apa orang besar ini? “Yun Che bertanya dengan cepat.

” Ini adalah binatang api True Mendalam tingkat tinggi. Dalam lingkungan yang menyala seperti ini, tidak hanya dapat mengisi kembali vitalitas dan kekuatannya yang dalam dengan cepat, kekuatan api yang dilepaskannya juga sebanding dengan Roh Alam yang Mendalam! Suara Jasmine membawa nada peringatan.

Awalnya, sebagai ranker rendah di Realm Mendalam yang baru lahir, Yun Che tidak bisa bersaing dengan Realm Mendalam Benar yang memiliki kekuatan yang sebanding dengan Alam Mendalam Spirit. Namun, jika itu benar-benar binatang buas api, maka ini mungkin tidak selalu terjadi!

Demon Api Api Penyucian memberikan raungan keras saat matanya mengunci Yun Che. Di bawah matanya ada mulut raksasa yang melemparkan selusin bola api berukuran super saat melengking dan terbang ke arahnya.

Yun Che berdiri di tempatnya; tidak bergerak, membiarkan bola api mendarat di atasnya.

Pof, pof, pof, pof …

Bola api meledak berturut-turut saat mereka bersentuhan dengan tubuh Yun Che. Kekuatan api dilepaskan dengan keras, tetapi setelah menyentuh tubuh Yun Che, mereka menjadi seperti batu yang tenggelam ke dasar laut, dan terbakar tanpa suara tanpa menyebabkan sedikit pun kerusakan pada Yun Che. Dalam semburan api yang meledak, Yun Che bergegas menuju Purgatory Flame Demon, dan muncul di depannya dalam sepersekian detik¦. Namun, menghadapi Iblis Api Api Penyucian yang sekitar seratus kaki, tubuhnya tampak terlalu kecil dan dia hampir tidak bisa dianggap telah mencapai bagian bawah kakinya. Dengan geraman rendah, dia mengaktifkan “Evil Soul” dan menghancurkan energi yang terkondensasi dengan kejam di atas betisnya.

BAM !!

Serangan berat ini mirip dengan memukul lonceng perunggu kuno yang berat , Dan mundur menyebabkan rasa sakit yang luar biasa pada tulang tangan Yun Che. Namun, anak sapi yang baru saja dipukul oleh Purgatory Flame Demon hampir tidak terpengaruh dan hanya nyala api di sana dihilangkan sebentar untuk kemudian menyalakan kembali sesaat kemudian.

Betapa tubuh yang sulit … Yun Che diam-diam tersentak. Setelah semua, Iblis Api Api Penyucian ini adalah Binatang Mendalam Sejati tingkat tinggi. Bahkan dengan Evil Soul diaktifkan, serangan habis-habisan terkuatnya pada dasarnya tidak dapat menyebabkan banyak bahaya. Jika ini terus berlanjut, bahkan jika serangan Purgatory Flame Demon mungkin tidak berpengaruh padanya, serangannya juga tidak akan membahayakannya.

Karena telapak tangan itu tidak bisa melukainya, maka .. .

Yun Che membelai tangan kirinya dan mengambil harta paling berharga Xiao Sect Branch Sekte, Artefak Mendalam Bumi yang tak tertandingi, Pedang Jiwa Harimau. Mengkonsentrasikan energinya yang mendalam, dia menikam dengan kejam di Purgatory Flame Demon.

Sementara dia tidak benar-benar memahami konsep Artefak Mendalam Bumi, dia tahu bahwa tingkat di atas Artefak Mendalam Bumi adalah Artefak Mendalam Bumi adalah Artefak Mendalam Bumi. dan di seluruh Blue Wind Empire, jumlah Artefak Mendalam Langit berjumlah tidak lebih dari sepuluh. Orang hanya bisa membayangkan betapa berharganya dan langka Artefak Mendalam Bumi, yang hanya satu tingkat lebih rendah dari Artefak Mendalam Langit, seharusnya. Dengan Artefak Mendalam Bumi ini di tangan, bahkan jika seseorang tidak menerapkan energi yang mendalam, bahkan jika orang yang menggunakan itu hanya orang normal, itu dapat secara langsung membelah pertahanan praktisi Roh Alam Mendalam.

< p> Riiip ~~~

Dalam sepersekian detik Tiger Soul Sword menebas tubuh Demon Api Api Penyucian, Yun Che mendengar geraman samar harimau. Area api yang luas dimana Purgatory Flame Demon telah dipukul secara instan padam sejenak untuk mengungkapkan tubuh hitam pekatnya. Sepotong besar daging juga telah secara langsung dipotong oleh Tiger Soul Sword; dicampur dengan api, itu terbang jauh ke kejauhan.

“ROAARRRRR !!!”

Rasa sakit yang dimakan Iblis Api Purgatory dengan keras membuat marah amarahnya dan itu mengambil langkah ke arah Yun Che. Sementara itu, langit penuh api menghujani gelombang dengan cakar, menyelimuti daerah itu dalam radius seratus kaki. Awalnya, Binatang Mendalam Sejati seharusnya tidak memiliki kemampuan serangan api area-of-efek yang begitu besar, tetapi daya tembak Api Penyucian Demon telah berkali-kali lipat karena lingkungan berapi-api.

Kepada Yun Che, hujan api ini tidak ada konsekuensinya. Tapi langkah berat yang diambil Purgatory Flame Demon adalah sesuatu yang Yun Che tidak bisa bertahan dengan mudah. Akibatnya, ia dikirim terbang dan mendarat seratus kaki jauhnya. Namun, kurangnya kelincahan Iblis Api Penyucian sepenuhnya ditampilkan kepada Yun Che. Tanpa menunggu tubuhnya stabil, dia bergegas kembali ke hujan api dan meteorit. Dia meningkatkan kecepatannya ke maksimum, afterimages terus-menerus meninggalkan dengan Broken Shadow Star God. Bayangan nyata dan salah bertautan, menyebabkan kebingungan di kaki Purgatory Flame Demon ketika Yun Che mendarat dengan keras setelah mengenai betisnya.

Demon Api Penyucian menjadi semakin kejam setelah terluka lagi dan lagi. Itu melepaskan apinya dalam hiruk-pikuk dan kekuatan api yang terus-menerus mengubah daerah sekitarnya menjadi lautan api. Setiap langkah Yun Che mengambil api setinggi satu meter seolah-olah dia sedang menginjak tanah datar tanpa jejak cedera sedikit pun. Purgatory Flame Demon memiliki bingkai besar yang besar sehingga bergerak perlahan dan setiap kali menyerang dengan anggota tubuhnya, Yun Che berkelit dengan mudah. Setiap kali dia berubah ilusi, dia akan menebas betis Purgatory Flame Demon untuk mengiris sepotong besar daging.

RIIIIIIP !!

Dengan pukulan kejam lainnya, pedang itu menusuk dalam-dalam ke telapak kaki Api Purgatory Demon. Purgatory Flame Demon mengeluarkan raungan yang memekakkan telinga ketika api di atas tangan kanannya tiba-tiba melonjak sebelum menghancurkan tanah.

Suasana berbahaya datang dari atas dan Yun Che melihat ke atas. Segera setelah itu, ia mundur sepuluh tempat dengan Patah Bayangan Bintang Dewa tanpa berpikir lebih jauh.

BOOM !!

Api Purgatory Flame Demon turun dan memicu serangkaian ledakan raksasa. Suara itu tidak kalah dengan ledakan Bom Tremor Langit. Meskipun Yun Che menghindarinya, dia masih terkena dampak setelahnya. Tekanan mencekik membuatnya mengambil beberapa langkah mundur, dan dia melangkah ke kolam lava di belakangnya.

Tepi kolam lava sangat dangkal dan nyaris tidak mencapai betis Yun Che. Dia tidak terburu-buru lagi, tetapi memegang Pedang Jiwa Harimau dan berdiri di lava saat dia mengerutkan alisnya; dia tiba-tiba menyadari bahwa meskipun menebas lebih dari tiga puluh luka di tubuh Purgatory Flame Demon dengan pedangnya, mereka telah sepenuhnya menghilang.

œPutri ini sudah memberitahumu bahwa ia memiliki kemampuan penyembuhan yang sangat kuat di lingkungan yang menyala-nyala ini. Bukan saja apinya tidak dapat padam, bahkan luka normalnya akan sembuh dalam waktu singkat. Paling-paling, dibutuhkan waktu lima hingga enam napas untuk pulih dari cedera yang Anda sebabkan. Bahkan jika Anda terus melanjutkan dengan cara ini selama seratus tahun, pada dasarnya tidak mungkin menyebabkan kerusakan yang substansial. 

Jasmine berbicara dengan dingin, tetapi setelah dia selesai berbicara, dia berhenti sebentar dan tiba-tiba berteriak, œAku mengerti! Serang tanda emas di kepalanya. Itulah lokasi titik lemahnya. “

” Tanda emas? “Yun Che mengangkat kepalanya dan melihat titik emas yang menyilaukan di tengah-tengah tanduknya.

” Aura yang mendalam adalah yang paling lemah di daerah itu sehingga harus menjadi titik lemahnya. Coba serang di sana. 

Yun Che memiringkan kepalanya, tetapi masih berdiri di tempat untuk waktu yang lama tanpa melakukan apa-apa. Itu karena Purgatory Flame Demon ini tingginya tiga puluh tiga meter. Dengan kekuatannya saat ini, bahkan di bawah pengaruh Evil Soul, yang tertinggi yang bisa dia lompati hanya dua puluh hingga dua puluh lima meter; dia pasti tidak bisa menyentuh dahinya.

“Sepertinya aku tidak punya pilihan lain selain mengambil kesempatan dan mencobanya!”

Yun Che mengepalkan giginya, dan berjalan ke depan Purgatory Flame Demon dengan langkah lambat. Setelah bertarung dengan itu untuk waktu yang lama, rasa bahaya lain datang dari atas kepalanya. Purgatory Flame Demon telah mengangkat tinju kanannya, dan dengan keras menabrak posisi Yun Che.

Ini adalah saat yang ditunggu-tunggu Yun Che. Dengan satu Patah Bayangan Bintang Dewa, dia bergerak ke jarak sekitar sepuluh langkah dalam sekejap, dan menghindari pusat serangan kepalan api Purgatory Flame Demon. Segera setelah itu, dia mengambil napas dalam-dalam sesaat sebelum tinju mendarat dan melompat dengan sekuat tenaga, langsung mencapai ketinggian lebih dari dua puluh meter.

Ada tabrakan keras di bawah. Bahkan di udara, dia masih bisa merasakan gelombang energi yang mengejutkan dari bawah kakinya. Saat Purgatory Flame Demon menghancurkan tinjunya ke tanah, tubuhnya membungkuk dan dahinya turun hingga ketinggian sekitar delapan belas meter … Yang secara diagonal di bawah Yun Che.

Sementara di udara, kecuali seseorang telah mencapai Alam Mendalam Langit dan dapat menggunakan energi mereka yang mendalam untuk menjadi udara, tidak mungkin untuk menemukan pengaruh bagi diri sendiri di udara. Apalagi bergerak di udara, bahkan arah yang akan jatuh sulit untuk dikendalikan . Namun, ini tidak terjadi untuk Yun Che. Tubuhnya bergoyang, dan mengaktifkan Patah Bayangan Bintang Dewa untuk tiba-tiba bergeser sekitar tujuh meter ke udara; tepatnya bergerak langsung di atas kepala Api Penyucian Purgatory. Tubuhnya jatuh lurus ke bawah saat dia juga dengan erat mencengkeram Pedang Jiwa Harimau di tangannya ……

“Jatuh … Bulan …. Tenggelamnya¦. Bintang¦ HAAH !! Pedang Jiwa Macan tiba-tiba melepaskan cahaya yang kuat ketika geraman harimau yang sangat keras dan jernih bergema di sepanjang api penyucian ini. Di tengah raungan harimau dan teriakan perang Yun Che, Tiger Soul Sword menunjuk tepat di titik cahaya di dahi Purgatory Flame Demon sambil membawa kekuatan Falling Moon Sinking Star dan menusuk seolah-olah mengiris tahu¦. Tubuh pedang panjang meteran benar-benar jatuh dan bahkan gagangnya mengikuti tepat di bawah kekuatan serangan yang sangat mengamuk. Yun Che jatuh ke tanah dan dengan cepat menutup Gerbang Jiwa Mendalam Jiwa Jahatnya saat dia terengah-engah. Namun tubuh Purgatory Flame Demon sudah membeku di tempat. Sesaat kemudian, tiba-tiba terdengar auman putus asa yang tak tertandingi. Kerangka raksasa perlahan jatuh ke depan dan jatuh ke lantai dengan suara keras eksplosif. Api di tubuhnya padam dengan cepat, sampai yang tersisa hanyalah beberapa bara kecil yang menunjukkan tubuh hitamnya yang besar. Segera setelah itu, bahkan tubuhnya mulai hancur dan semuanya menghilang seolah terbuat dari uap. Di lantai merah, hanya Pedang Jiwa Harimau yang telah membunuhnya dalam satu serangan yang tersisa. Sukses! “Yun Che mengambil Tiger Soul Sword dan menghela nafas panjang. Dan pada saat ini, pemandangan di depannya tiba-tiba berubah. Di tengah-tengah distorsi, itu berputar dalam kabur, dan ketika semuanya akhirnya stabil, tanah merah, gunung berapi dan genangan lava …. Semua itu lenyap. Apa yang menggantikannya adalah hamparan kehampaan, hutan belantara yang sangat datar sehingga tidak ada tanah yang tidak rata untuk dilihat. “Tahap kedua dari persidangan: Arrows of Phoenix.”