Against the Gods – Chapter 1148

shadow

Against the Gods – Chapter 1148

Surga Abadi Dewa Kaisar

Saat babak kedua penyisihan dimulai, ketenangan di Alam Surga Abadi akhirnya berakhir.

Semua pakar Wilayah Divine Timur, yang diundang untuk menyaksikan kompetisi, meninggalkan tempat tinggal mereka juga , saat mereka terbang ke tempat yang sama.

Itu adalah pusat Alam Dewa Surga Abadi ” Kota Surga Abadi, tempat Dewa Surga Abadi, Kaisar, dan “wali” tinggal. Itu dikenal oleh semua orang sebagai tanah suci di antara tempat-tempat suci.

Menjulang lima belas ribu kilometer ke cakrawala, Menara Ilahi Surga Abadi juga terletak tepat di pusat Kota Surga Abadi. Di bawahnya adalah lokasi hal yang paling suci di Wilayah Ilahi Timur ” Mutiara Surga Abadi.

Di samping Menara Surga Abadi, ada seratus lima puluh kilometer kilometer Panggung Tuhan yang Diberi Batas. Dinamai demikian karena mereka yang bisa bersaing untuk kejuaraan di atasnya, akan benar-benar memiliki kualifikasi untuk “dianugerahkan gelar Tuhan.”

“Panggung Tuhan Yang Diberi Ini” ini juga telah menjadi medan perang terakhir untuk sesi-sesi Mendalam yang sebelumnya. Konvensi Tuhan. Dalam kebaktian kali ini juga, tigapuluh dua anak yang telah mendapatkan gelar Allah yang dianugerahkan, akan muncul setelah babak ketiga pendahuluan. Setelah itu, “Pertarungan Dewa Bertuan” yang terakhir, akan berlangsung di Panggung Tuhan Yang Diberkahi ini.

Ada area yang sangat besar di sekitar Panggung Tuhan yang Diadakan, di mana kursi disiapkan untuk orang-orang yang akan menonton. pertempuran. Meskipun area tempat duduknya besar, selalu kosong. Karena bahkan tidak satu dari seratus juta orang di Wilayah Ilahi Timur dapat memiliki kehormatan menyaksikan pertempuran dari kursi itu.

Pada hari ini, Panggung Tuhan yang Diberi Kekuatan, yang telah lama terdiam. , menyambut hari yang paling ramai dalam beberapa ratus tahun.

Sejumlah besar tokoh terbang dari berbagai arah. Kultivasi setiap orang lebih mencengangkan daripada yang terakhir, tetapi di Kota Surga Abadi ini, mereka semua membatasi aura mereka yang dalam, dan bahkan terbang dengan kecepatan yang sangat lambat.

Ketika mereka tiba di tempat duduk di area Panggung Dewa Yang Diberi Kesatuan, orang-orang ini mendarat dengan hati-hati dan mengambil tempat duduk mereka. Tentu saja, itu pasti tidak seperti mereka bisa memasuki sembarang kursi yang mereka inginkan; urutan tempat duduk itu sangat ketat. Setiap kursi memproyeksikan cahaya mendalam yang menarik. Tercetak di dalam cahaya yang dalam adalah nama-nama dari bintang yang berbeda, dan kursi para tamu yang datang dari dunia yang sama diatur di tempat yang sama. Orang-orang dari berbagai bintang tidak bercampur menjadi satu.

Pengaturan tempat duduk dari dunia bintang selanjutnya dipisahkan berdasarkan status ” Alam Bintang Atas, Alam Bintang Tengah, dan Alam Bintang Bawah.

Di antara alam bintang yang diundang untuk menyaksikan kompetisi di Konvensi Dewa Mendalam , alam atas dapat membawa paling banyak tiga ribu orang, alam bintang tengah lima ratus orang, dan alam bintang rendah seratus orang.

Adapun raja, mereka secara alami dapat membawa sebanyak mungkin orang seperti yang mereka inginkan bersama mereka.

Di utara adalah kursi dari bintang bintang, di selatan adalah kursi dari bintang bintang, dan di barat adalah kursi dari bintang bintang yang lebih rendah.

Di timur, adalah tempat yang khusus disediakan untuk empat kerajaan besar.

Ketika semua praktisi yang mendalam tiba, mereka dengan hati-hati menghindari kursi di sisi timur. Apalagi terbang melewati mereka dari langit di atas, mereka bahkan tidak berani mendekati daerah itu.

Tidak diragukan lagi memanifestasikan kekuatan absolut dan pencegahan dari kerajaan raja.

Sebagai semakin banyak orang terbang, kursi di ketiga sisi tidak lagi kosong seperti sebelumnya. Alam Surga Abadi selalu “pelit” dengan undangannya. Jika jumlah orang yang dapat dibawa oleh semua bintang top untuk ditambahkan bersama-sama, jumlah totalnya tidak akan melebihi 1,4 juta.

Jumlah bintang bintang menengah beberapa kali lipat dari bintang top alam, tetapi total jumlah orang mereka kurang dari satu juta.

Alam bintang rendah memiliki jumlah terbesar di Wilayah Ilahi Timur, tetapi mereka memiliki jumlah orang paling sedikit yang diundang, yang hanya beberapa ratus ribu.

Tapi tidak ada keraguan bahwa setiap orang yang bisa datang ke sini adalah individu level tertinggi di dunia bintang masing-masing; seorang raja kerajaan atau penguasa, seseorang dengan identitas terhormat atau kedudukan yang sangat tinggi.

Namun, orang-orang ini yang akan memandang rendah semua orang di dunia bintang masing-masing, diam-diam dalam kata dan perbuatan ketika mereka tiba di Alam Surga Abadi, dan tidak ada tanda-tanda sikap mereka yang mengesankan. Panggung Tuhan yang Diadakan telah menjadi tempat berkumpulnya para pakar, tetapi suasana hening total. Sampai kerajaan raja tiba, tidak ada yang bersuara.

Beberapa waktu telah berlalu, dan semua kursi yang tercetak dengan cahaya yang mendalam telah terisi, masing-masing menyatakan nama kerajaan bintang yang ditugaskan padanya. untuk. Saat itulah semua bintang besar tiba, tempat itu akhirnya mulai menjadi sedikit hidup. Mereka saling menyapa, menyelidiki, atau menyanjung. Mereka yang bermusuhan satu sama lain, meskipun mereka benar-benar tidak berani memulai sesuatu yang lucu di tempat ini, mereka tetap memberikan tatapan dingin dan saling mencemooh.

Karena kerajaan raja belum tiba, alam bintang atas secara alami adalah keberadaan tertinggi di antara mereka. Orang-orang dari alam bintang atas di sisi utara sedang melihat area tempat duduk di sisi selatan dan barat. Alam bintang yang lebih rendah, sebagai keberadaan tingkat bawah di tempat ini, tidak diragukan lagi bertindak dengan cara yang paling hati-hati, tetapi mereka tidak merasakan kebencian atau ketidakpuasan terhadap sikap alam bintang dengan status yang lebih tinggi daripada mereka. Sebaliknya, mereka menemukan itu hanya wajar dan masuk akal. Ini adalah dunia di mana yang kuat dihormati, jadi di depan alam bintang atas dan bintang menengah, orang-orang seperti mereka yang berasal dari alam bintang rendah hanya bisa rendah hati.

Feixue dan yang lainnya harusnya telah kembali ke Alam Song Salju, di area duduk untuk Alam Song Salju, Mu Huanzhi berkata dengan acuh tak acuh. Sepertinya dia tidak benar-benar dalam suasana hati yang buruk. Peringkat Feixue masih dekat dengan lima ratus ribu teratas pada akhir putaran pertama kompetisi pendahuluan, yang jauh, jauh lebih baik dari harapannya. Dia secara alami sangat senang.

“Aku khawatir … Yun Che mungkin tetap di belakang,” kata Mu Bingyun cemas.

“Hmm? Untuk alasan apa? “Mu Huanzhi mengerutkan kening.

” Dia selalu berharap untuk memasuki Alam Dewa Surga Abadi dan melihat-lihat tempat itu. Itu juga merupakan tujuan utama di belakangnya untuk berpartisipasi dalam Konvensi Dewa Yang Mendalam. Siapa yang mengira bahwa begitu Anda dihilangkan, Anda akan segera diusir? Dia seharusnya tidak mau pergi seperti ini. Jawab Mu Bingyun. Sudah terlambat untuk menyesal tidak memilih untuk membawanya ke dalam Alam Surga Abadi sebagai anggota audiens yang diundang.

Tidak ada yang bisa kita lakukan tentang itu. Tidak ada yang berani melanggar aturan Alam Surga Surga Abadi, kata Mu Huanzhi. Lalu, katanya dengan tatapan bingung. “Anda sudah sangat gelisah dengan kecemasan karena masalah ini?”

Mu Bingyun menggelengkan kepalanya, dan tidak mengatakan apa-apa.

Dia dengan tegas percaya bahwa mengingat sifat Yun Che dia benar-benar tidak akan mau menyerah begitu saja. Dia cemas bahwa dia mungkin mengambil tindakan yang tidak bijaksana dan impulsif.

“Saya harap dia dapat menerima hasil ini untuk saat ini. Akan selalu ada cara untuk memenuhi keinginannya …” Mu Bingyun menghela nafas. hatinya.

Peringkat Yun Che melonjak dengan cepat ketika dia membunuh Wu Guike pada saat terakhir. Tetapi sebulan yang lalu, dia memiliki nol bola jiwa untuk namanya, yang jelas berarti bahwa dia bahkan belum melangkah ke medan perang. Oleh karena itu, Mu Bingyun dan yang lainnya secara alami tidak memeriksa peringkatnya di kompetisi lagi, dan karenanya, percaya bahwa ia telah tersingkir.

Cukup banyak waktu telah berlalu sejak awal babak kedua penyisihan. Saya berharap bahwa pertempuran ini akan menjadi sangat sengit karena para peserta akan bersaing untuk menjadi salah satu dari ribuan ‘anak-anak pilihan surga,’ “kata Mu Huanzhi. “Sayang sekali kita tidak memiliki tablet bintang di sini dan tidak akan dapat melihat situasi di medan perang.”

“Haha, aku akan mengatakan bahwa itu tidak lagi memiliki apa pun untuk melakukan dengan kami, “Mu Tanzhi menjawab sambil tersenyum, dengan sedikit rasa ejekan pada diri sendiri

” Sekte Master Huo, transmisi suara dari Alam Surga Abadi menyebutkan bahwa kita akan membahas acara besar terkait untuk masa depan Wilayah Ilahi Timur. Pernahkah Anda mendengar sesuatu tentang hal itu? “Mu Huanzhi bertanya kepada Huo Rulie, yang hadir dan tidak terlalu jauh.

Area tempat duduk Song Salju dan Alam Api Dewa berdekatan satu sama lain, tetapi tidak seperti atmosfir lembut di daerah yang dulu, dua tuan sekte besar, tua-tua dan murid-murid yang mengikuti mereka semua memiliki kulit yang cerah dan sinar yang tidak biasa di mata mereka. Bahkan Yan Juehai, yang memiliki kendali terbesar atas emosinya di antara mereka, menyeringai dari telinga ke telinga.

Adapun Huo Rulie, mulutnya dibuka sangat lebar dalam senyum dan tidak ditutup sekali pun . Jika seorang pejalan kaki menemuinya pada saat ini, mereka tidak akan percaya bahwa dia sebenarnya adalah master sekte dari dunia bintang menengah, bahkan jika mereka dipukuli sampai mati. Akan mengejutkan jika mereka tidak menganggapnya seseorang dengan gangguan mental.

Dia benar-benar merindukan pertanyaan Mu Huanzhi juga, sambil terus tersenyum seperti orang bodoh. Ketika tatapannya berhubungan dengan orang-orang dari dunia bintang atas, tidak hanya dia tidak mengalihkan pandangannya, tetapi dia bahkan menghadapi mereka dengan sikap yang lurus dan tidak takut ” murid ayah ini memasuki peringkat seratus teratas dari seluruh Wilayah Ilahi Timur di kompetisi pendahuluan! Dia bertahan dan mengalahkan setidaknya delapan puluh persen dari Anda bintang top! Mengapa ayah ini masih takut padamu !?

Yan Juehai melirik Huo Rulie, sebelum menjawab dengan senyum di tempatnya, “Kami juga belum mendapatkan informasi. Namun, kita harus segera mengetahuinya. “

Mu Huanzhi mengangguk, sambil berkata dengan satu tangan ditangkupkan di tangan yang lain,” Saya mengucapkan selamat sekali lagi. “

Sesi ini Konvensi Mendalam Tuhan berbeda dari yang sebelumnya. Sebagai hasil dari semua jenis gerakan yang tidak biasa oleh Alam Dewa Surga Abadi, serta desas-desus yang telah mulai menyebar sejak lama, orang-orang yang hadir di tempat ini memiliki tebakan samar tentang “peristiwa besar” yang Realm Surga Abadi disebutkan.

Beberapa saat berlalu sebelum tiga sosok manusia muncul di cakrawala secara tiba-tiba, yang terbang ke Panggung Dewa yang Diberikan. Ketika mereka semakin dekat, mereka menimbulkan beberapa teriakan rendah.

“Ini adalah tiga tetua dari Alam Misteri Surgawi!”

Tiga orang itu cukup tua dan memiliki rambut putih dan janggut, dan mereka mengenakan jubah panjang berwarna giok yang identik.

Ketiga orang tua ini adalah eksistensi yang sangat terkenal dari Wilayah Ilahi Timur, yang kata-katanya membawa beban terbesar di Alam Misteri Surgawi.

Mo Yu, Mo Wen, Mo Zhi.

“Alam Misteri Surgawi akhirnya ada di sini, tapi sepertinya … hanya tiga orang yang datang?” Kata Mu Tanzhi.

< Haha, ketiga tetua Alam Misteri Surgawi telah tiba. Apakah ada kebutuhan untuk lebih? "Mu Huanzhi berkata sambil tersenyum.

Tiga tetua dari Heavenly Mystery Realm terbang ke langit di atas Stage yang Diberikan, dan memberikan sedikit anggukan kepada semua orang sebagai salam. Setelah itu, semua orang tampak terkejut ketika mereka mendarat di area tempat duduk di sisi timur.

Area tempat duduk di sisi timur? Mereka sebenarnya ingin duduk di sana? Ini … “Para ahli dari semua alam bintang saling menatap, kaget dan bingung.

Alam Misteri Surgawi mungkin memiliki kedudukan khusus di antara alam bintang atas, dan khususnya, tiga tetua Surgawi Alam Misteri cukup dipuja, bahkan oleh raja-raja kerajaan dari empat kerajaan besar, tetapi sisi timur area tempat duduk selalu disediakan untuk kerajaan raja. Tidak pernah Realm Surga Abadi membuat pengecualian. Itu benar-benar terlalu mengejutkan bagi mereka untuk diizinkan duduk di area tempat duduk timur.

“Sepertinya ‘acara utama’ kali ini tentu berkaitan dengan Alam Misteri Surgawi, ya,” Yan Kata Juehai. Dia bingung, ketika dia mengingat desas-desus dari beberapa tahun yang lalu yang keasliannya sulit untuk dipastikan.

Saat itulah Huo Rulie tiba-tiba berkata, “Sebelumnya, saya mendengar secara kebetulan bahwa karena melanggar ajaran nenek moyang mereka dan mengintip terlalu banyak ke dalam misteri surga, ketiga tetua Alam Misteri Surgawi menderita kerugian besar bagi umur mereka>

“Sebelumnya aku menganggapnya sebagai rumor yang tidak berdasar, tetapi melihat kondisi mereka sekarang … Melihat aura yang jelas-jelas abnormal dari kekuatan kehidupan dari tiga tetua Alam Misteri Surgawi dari jauh, jauh, Huo Rulie perlahan mengangguk. “Tampaknya benar.”

Setelah tiba, ketiga tetua itu duduk dengan tenang dengan mata tertutup, dan tidak mengucapkan sepatah kata pun, yang membuat mereka terlihat seperti pohon layu.

Satu jam berlalu, dan kemudian angin yang berhembus melintasi Panggung Tuhan yang Diberikan tiba-tiba berhenti.

Awan yang dengan hati-hati melayang di langit juga menjadi diam di saat ini, setelah itu mereka perlahan beriak seperti ombak. Bidang aura yang tumpul dan moderat, yang terasa seperti angin sepoi-sepoi menyapu tubuh, perlahan-lahan mendekat dari kejauhan, sedikit demi sedikit.

Dalam sekejap, seluruh Tahap Dewa Yang Diberikan menjadi sunyi. Seolah-olah semua suara diliputi celah ruang. Detik berikutnya, semua orang dari banyak bintang di setiap sisi area tempat duduk berdiri pada saat yang sama. Para praktisi muda yang mendalam yang masih linglung juga dengan cepat ditarik oleh seniornya.

“Haha, pria tua ini sudah terlambat, dan membuat semua orang menunggu begitu lama.”

Di tengah awan dan kabut yang berputar, sosok seorang tua tiba-tiba muncul tiba-tiba. Dia mengenakan pakaian abu-abu yang cukup sederhana dan polos, dan tampak baik dan ramah. Ada senyum tipis dan berangin di wajahnya, saat dia berangsur-angsur turun dari langit.

Orang yang sangat tua ini, yang tampak sangat biasa dan lembut, yang kedatangannya membuat semua penguasa Dewa Timur Region menatapnya dengan mata yang bersinar, dan menekuk tubuh mereka ketika mereka menyapa bersama.

“Kami menghormati Kaisar Langit Surga Abadi!”

Mereka menangis serempak. Tidak ada kekuatan yang dalam telah digunakan, tetapi masih segera mengguncang cakrawala. Para praktisi muda yang mendalam yang mengikuti di belakang senior mereka ke sini sangat terguncang sehingga hati mereka berdebar kencang dan jiwa mereka gemetar.

Abadi … Surga … Tuhan … Kaisar !?

Dia adalah Kaisar Dewa Surga Abadi? Salah satu dari empat raja kerajaan raja besar, dan penguasa tertinggi Alam Surga Surga Abadi !?

Mereka telah menantikan hari ini sejak lama sekarang, tetapi ketika mitos ini benar-benar muncul di depan mata mereka, mereka merasakan perasaan tidak nyata yang sangat kuat … Untuk sementara waktu, mereka merasa sulit untuk percaya bahwa mereka secara pribadi melihat individu ini, yang hanya ada dalam mitos.

Ada seribu orang mengikuti erat di belakang Eternal Heaven God Emperor. Medan aura di sekitar ribuan orang ini begitu kuat sehingga bahkan raja-raja kerajaan dari bintang-bintang atas tidak berani menatap lurus ke arah mereka.

Itu karena mereka adalah “penjaga” dan “hakim” dari Surga Abadi Alam Dewa.

Hakim-hakim adalah eksistensi yang menghukum orang-orang atau bintang-bintang yang melakukan dosa yang sangat kejam.

Adapun penjaga, meskipun jumlah mereka jauh lebih kecil dari adjudicator, kedudukan mereka di Alam Surga Surga Abadi dan Wilayah Ilahi Timur setara dengan Dewa Bintang Alam Dewa Bintang dan Dewa Dewa Bulan Dewa Alam Bulan. Salah satu dari mereka adalah seorang ahli yang menakutkan bahwa bahkan raja-raja kerajaan bintang-bintang atas harus menundukkan kepala mereka. Selain Mutiara Surga Abadi, mereka adalah kekuatan terkuat, serta landasan terpenting, dari Alam Surga Surga Abadi. Semua orang telah datang dari jauh dan juga telah menunggu selama sebulan penuh. Pasti sangat sulit. Silakan duduk, tidak perlu kesopanan seperti itu. “Kaisar Langit Abadi, Dewa Ringan mendarat di kursi utama area tempat duduk timur. Dia tersenyum tipis ketika dia mengangkat tangannya untuk memberi salam. Tidak ada tanda sedikit pun sombong dalam sikap atau kata-katanya, dan murid-muridnya, yang menunjukkan usia di dalam diri mereka sejak awal, juga dalam dan jernih, seperti genangan air jernih.