Against the Gods – Chapter 1163

shadow

Against the Gods – Chapter 1163

Tempat Tanpa Siapa Pun

Mulai dari Lantai 100 Menara Eternal Heaven, kesulitan kompetisi meningkat secara dramatis. Tidak hanya binatang buas yang dalam memiliki kekuatan yang lebih besar dari yang ada di lantai sebelumnya, mereka menjadi lebih liar. Bayangan yang mendalam juga mulai menggunakan semua jenis gerakan tak terduga, dan bahkan sedikit kecerobohan dapat mengakibatkan kerusakan serius.

Karena bimbingan bayangan yang mendalam ini, binatang buas yang dalam memiliki jauh lebih baik memahami medan daripada para praktisi yang mendalam, yang mengunjungi lantai menara untuk pertama kalinya. Karena itu, hampir mustahil untuk melepaskan mereka. Sebaliknya, bahkan jika seseorang entah bagaimana berhasil melepaskan mereka, dan berlari ke lantai berikutnya, bayangan yang dalam dan binatang buas yang dalam akan terus mengejar mereka sampai mereka bertemu kematian mereka.

Akhirnya, tangisan menyedihkan datang dari Lantai 142. Seorang praktisi yang mendalam telah meninggal di bawah serangan tiga bayangan secara diam-diam.

Ketika mereka dihidupkan kembali, mereka telah dikirim kembali ke Lantai 132. Selanjutnya, semua binatang buas yang dalam dan bayangan yang dalam yang telah mereka selesaikan sebelumnya, juga dihidupkan kembali sekali lagi.

Ekspresi banyak orang di Panggung Tuhan Yang Diubah berubah pada saat ini … Seseorang telah meninggal sebelum mencapai Lantai 150, jadi menakutkan untuk berpikir betapa sulitnya hal itu terjadi untuk membersihkan lantai, begitu para peserta mencapai Lantai 200 … Mungkin, itu bukan kompetisi siapa yang mencapai Lantai 300 pertama, tetapi apa yang beberapa orang akan mampu mencapai di sana!

Setelah Lantai 150 , kecepatan di mana para praktisi mendalam yang berpartisipasi naik ke Menara Surga Abadi tumbuh tampak lebih lambat dan lebih lambat. Bahkan mereka yang berada di peringkat seratus teratas mengambil setiap langkah dengan hati-hati, dan kecepatan gerakan mereka telah sangat berkurang. Adapun mereka yang peringkatnya relatif lebih dekat ke bagian bawah daftar top seribu, mereka terus menerus melalui perkelahian keras, dengan bahaya mengintai di semua sisi mereka. Ada beberapa dari mereka yang bahkan mengambil nafas sejenak sebelum memasuki lantai berikutnya.

Namun, ada beberapa pengecualian yang tepat dan diharapkan juga.

Luo Changsheng adalah sudah dekat Lantai 200, tetapi kondisinya sama baiknya dengan sebelumnya. Menghadapi kelompok ketukan yang dalam dan bayangan yang dalam, hanya cahaya putih yang terlihat menyapu melewati mereka. Itu tidak mungkin untuk melihat apa yang telah dia lakukan, tetapi binatang buas yang dalam dan bayangan yang dalam jatuh ke tanah dalam suksesi, dan tidak membuat suara lagi.

Dia mendarat di pintu masuk ke pintu berikutnya lantai, sama seperti yang terakhir dari binatang buas yang dalam jatuh ke tanah. Dia bertindak begitu alami dan tenang seolah-olah dia sedang berjalan di halaman yang tenang dan damai. Adegan-adegan dia menghabisi lawan yang tak terhitung jumlahnya di jalannya, cukup menyenangkan bagi orang-orang yang menonton kompetisi.

“Tuan Muda Changsheng … baru berusia hampir tiga puluh tahun, dan hampir beberapa tahun sejak dia melangkah ke Alam Roh Ilahi. Meskipun begitu, kendalinya terhadap energi yang sangat besar telah mencapai tingkat yang sangat tinggi … Raja ini juga … benar-benar tidak ada bandingannya saat itu. “

Desahan ini sebenarnya berasal dari raja kerajaan dari kerajaan bintang atas. p>

Luo Changsheng memiliki penampilan yang lemah, auranya ringan dan serasi seperti air, dan tidak ada ketajaman dalam tatapannya, yang tidak terdengar seperti hal yang baik. Dia adalah eksistensi yang akan dengan mudah diabaikan jika dia berdiri di antara sekelompok orang, dan tidak ada yang tahu namanya.

Tapi, setiap kali dia menunjukkan kekuatannya, itu membuat orang lain mendesah tak terkendali dengan takjub … Dia membuat orang-orang di dunia ini menyadari alasan mengapa dia disebut “Tuan Muda Changsheng,” yang memerintahkan reputasi terbesar di antara generasi muda di Wilayah Ilahi Timur.

“Jun Xilei … adalah masih sangat muda. Tidak hanya kultivasinya yang mendalam mencapai ketinggian yang luar biasa, dia juga telah mencapai kesempurnaan dalam penguasaan pedang. Orang tua ini menghabiskan seluruh hidupnya dengan gila-gilaan mempelajari pedang, dan membual telah mencapai penyelesaian yang sempurna dalam penguasaan pedang. Sekarang saya benar-benar merasa malu di depan junior ini. “

” Haha, dia bukan hanya junior biasa. Dia adalah satu-satunya penerus Pedang Penguasa, yang akan menjadi Pedang Penguasa di masa depan, “

” Putri Raja Realm Cahaya Berkilau telah mengimbangi Jun Xilei selama ini. Keduanya memiliki kekuatan sendiri, sehingga sulit untuk memutuskan siapa yang lebih baik berdasarkan budidaya mereka. Jika mereka bertemu satu sama lain selama Pertempuran Dewa Yang Diberikan, itu pasti akan menjadi pertarungan sengit antara mereka berdua. “

” Di sisi lain, Lu Lengchuan dari Alam Langit yang Shrouding … mungkin menjadi salah satu dari Empat Anak Dewa dari Wilayah Timur, tetapi inferioritasnya menjadi lebih dan lebih nyata dibandingkan dengan ketiga Anak Dewa lainnya. Selain itu, ia lebih tua dari tiga lainnya selama lebih dari dua puluh tahun. Tampaknya pada generasi ini, Alam Langit yang Kafan akan lebih rendah dari Alam Langit Suci dan Alam Cahaya yang Mengkilap. “

” Meskipun putri yang lebih muda dari Raja Alam Cahaya yang Mengkilap berada pada peringkat yang sangat dekat ke bagian bawah daftar … dia telah menunjukkan kinerja yang menakjubkan dengan membuatnya sejauh ini dengan budidaya sedikit dari tingkat pertama Alam Roh Ilahi. “

” Tidak, tidak, Anda belum melihat sesuatu. Memang benar bahwa pangkat gadis kecil ini tetap di bagian paling bawah selama ini, dan kecepatan naiknya menara sangat lambat … tapi dia belum mati sekali pun. Tidak kurang dari dua ratus orang di depannya telah meninggal setidaknya satu kali. Itu adalah hal yang paling menakjubkan yang telah kita lihat sejauh ini di babak ini. “

Pertempuran di dalam Menara Surga Abadi berlanjut, dan menjadi semakin sulit seiring berjalannya waktu. Begitu mereka melewati Lantai 200, bahkan Empat Anak Dewa dari Wilayah Timur, yang telah mempertahankan kepemimpinan besar selama ini, jelas melambat. Perbedaan dalam kekuatan pertempuran dari ribuan anak-anak pilihan surga telah diperjelas.

Segala macam diskusi mengenai kompetisi saat ini sedang berlangsung di Panggung Tuhan yang Diadakan. Menyusul sorakan yang mengejutkan dari orang-orang dari Alam Eaves Suci, Luo Changsheng berhasil menjadi yang pertama melangkah ke Lantai 250.

Masih ada lima puluh lantai terakhir yang tersisa sebelum ia mencapai tujuannya! < / p>

Membersihkan Lantai 250, Luo Changsheng memiliki ekspresi serius dan tegas di wajahnya. Dia menjaga kekuatannya yang dalam dalam kondisi bebas setiap saat, saat dia maju perlahan dan hati-hati. Dia tidak lagi berjalan secara alami dan setenang sebelumnya … dan ada dua bekas luka yang terlihat jelas di lengan kirinya.

Hanya ada lima puluh lantai yang tersisa … tapi bisa dikatakan bahwa mereka akan menjadi jauh lebih menakutkan daripada dua ratus lima puluh lantai sebelumnya. Baru sekarang tantangan dan kesulitan sesungguhnya bagi Empat Anak Dewa di Wilayah Timur telah resmi dimulai.

“Kesulitan untuk naik Menara Surga Abadi telah sepenuhnya melampaui imajinasi kita,” raja kerajaan kata bintang atas. Mutiara Surga Abadi telah mengatur kesulitan masing-masing dari seribu dunia yang terisolasi sesuai dengan kekuatan para praktisi mendalam yang memasuki mereka. Sangat jelas bahwa Eternal Heaven Pearl tidak bermaksud membiarkan semua orang mencapai puncak. Yang disebut ‘mencapai puncak dalam waktu sesingkat’ adalah lebih dari kamuflase … Saya kira hanya tiga puluh orang aneh dari ribuan ini yang memiliki kekuatan untuk mencapai puncak. Waktu pada dasarnya tidak ada hubungannya dengan mencapai tujuan itu. “

Orang-orang di sekitarnya juga mengangguk setuju.

Ketika Luo Changsheng telah melangkah masuk ke Lantai 250 di tengah keheranan orang yang tak terhitung jumlahnya, Yun Che, yang belum beranjak satu inci pun, dan diabaikan dan cepat dilupakan oleh semua orang, tiba-tiba menunjukkan beberapa gerakan pada saat ini, saat ia berlari ke pintu masuk ke Lantai 1 dengan langkah yang tidak terburu-buru.

Gerakannya segera menarik perhatian banyak orang. Mengikuti, cibiran muncul di wajah mereka, seperti yang diharapkan.

Apa yang ingin dia lakukan? Dia tidak berencana untuk naik menara, kan? “

” Hahahaha, dia pasti masih tidak sadar bahwa lawan yang akan dia hadapi di Lantai 1 memiliki kekuatan Realm Spirit Spiritual, yang merupakan mengapa dia berani masuk ke sana di tempat pertama. Dia tidak akan bisa bertahan bahkan untuk nafas waktu. “

Setelah berbaring di sana tidur dalam waktu yang lama, dia sekarang ingin mati dengan cara apa pun. Dia membuat tontonan seperti dirinya sendiri. “

Semakin banyak orang mengejek dan menertawakannya, dan dalam sekejap mata, tatapan sejumlah besar anggota audiens terfokus pada Yun Che. Itu karena meremehkan yang lemah tidak diragukan lagi membuat mereka merasakan semacam keunggulan. Bahkan orang-orang dari alam bintang rendah, yang berada di level paling bawah di antara para ahli yang hadir di Conidden God Stage, bisa merasakan perasaan yang jauh lebih nyaman dan gembira dari mengejek dan memandang rendah Yun Che.

Seperti Yun Che melanjutkan, kecepatannya menjadi lebih cepat dan lebih cepat. Sosoknya juga dengan cepat menjadi semakin redup pada detik ketika dia bergerak maju, dan begitu dia melangkah ke Lantai 1, dia benar-benar menghilang, tanpa jejak.

Tawa mengejek semua orang terhenti tiba-tiba pada saat ini . Alih-alih, orang-orang di antara hadirin melebarkan pupil mereka secara tiba-tiba, ketika ekspresi kagum muncul di wajah mereka.

“Dis … Menghilang !?”

“Ap … Apa sedang terjadi Apa sebenarnya yang terjadi? “

” Mungkinkah itu … dia mengambil inisiatif untuk melepaskan kualifikasi, dan telah dikirim ke luar sekarang? Tidak … bukan itu! “

” Cepat lihat … Perubahan telah terjadi terus-menerus … di dalam proyeksi! “

Angka Yun Che benar-benar menghilang tetapi proyeksi terus menunjukkan adegan yang berbeda. Gambar yang ditampilkan oleh proyeksi melayang di Lantai 1, tiba di Lantai 2, dan sekali lagi, sangat cepat melayang di Lantai 3 dan tiba di Lantai 4 … Selama seluruh waktu ini, hanya medan yang ditampilkan, dan ada tidak ada tanda-tanda sosok Yun Che.

“Apa yang terjadi?” tatapan yang tidak biasa muncul di mata Kaisar Dewa Langit Abadi. Segera setelah itu, seolah-olah dia tiba-tiba memikirkan sesuatu, sebuah ekspresi yang tak terbayangkan segera muncul di wajahnya.

Bahkan Dewa Kaisar Shitian, yang sama sekali tidak tertarik dalam pertempuran di dalam Menara Surga Abadi, duduk di saat ini. Matanya memancarkan cahaya aneh, saat dia menatap langsung ke proyeksi yang tidak menampilkan orang di atasnya.

“Mungkinkah …”

“Tembus pandang sempurna!” Naga Monarch berkata perlahan.

Ini adalah pertama kalinya wajahnya, tatapan dan suaranya menjadi sangat khusyuk setelah tiba di Alam Surga Abadi.

Semua dari lima kaisar dewa besar memandang ke samping , “Raja Naga, mungkinkah itu benar-benar …”

“Teknik tembus pandang seperti itu telah disebutkan dalam banyak catatan, dan itu sama sekali bukan sesuatu yang dibuat-buat,” kata Raja Naga dengan suara pelan. Kamu sendiri harus jelas dalam hal ini. Ini adalah level tertinggi yang memungkinkan untuk keterampilan gerakan mendalam, ranah terakhir. Bahkan jika seseorang memperoleh keterampilan yang mendalam dari level seperti itu, akan sangat sulit untuk mempraktikkannya dengan sukses. Tidak hanya itu memerlukan kemampuan pemahaman yang sangat tinggi, desas-desus mengatakan bahwa itu juga penting untuk memiliki afinitas ekstrem dengan satu atau banyak elemen alami, memiliki kontrol besar terhadap kekuatan mendalam seseorang, dan memiliki pemahaman khusus tentang aura langit dan bumi. Selain itu, masih membutuhkan peluang besar untuk realisasi yang tak terbayangkan … Dapat dikatakan bahwa kondisi untuk mempelajari teknik seperti itu berhasil sangat keras. “

“Meskipun aku telah melihat begitu banyak catatan, dalam kehidupan naga ini yang berumur tiga ratus lima puluh ribu tahun, hari ini adalah pertama kalinya aku benar-benar melihatnya dengan mataku sendiri!”

“Kalian semua … Tidak, kita semua, meremehkan anak muda ini. “

Wajah Raja Naga tampak berubah saat mengucapkan kata-kata ini.

Lima kaisar dewa besar semua terdiam dan tidak mengucapkan sepatah kata pun untuk lama … Mungkin mereka tidak pernah berpikir bahwa akan datang suatu hari ketika pemahaman mereka tentang hal-hal akan dihancurkan oleh anak muda seperti itu.

“Kaisar Dewa Surga Brahma, naga ini mengingat bahwa ‘Bayangan Brahma Yang Luar Biasa’ Anda, Brahma Surga, Dewa Kaisar. Ranah pamungkasnya adalah ‘tak terlihat dan tak terlacak,’ kurasa? “Raja Naga bertanya tiba-tiba.

Kaisar Dewa Langit Brahma sedikit menganggukkan kepalanya,” Benar. Namun, alam seperti itu hanya berhasil diolah oleh leluhur kita sembilan ratus ribu tahun yang lalu. Sejak itu, tidak ada yang bisa melakukannya. Brahma Surga telah mencobanya sebelumnya, tetapi itu semua sia-sia bahkan setelah upaya yang tak terhitung jumlahnya. “

” Jika naga ini tidak salah menebak, anak ini mengeksekusi keterampilan mendalam ilahi dari Divine Ice Phoenix Sekte di Alam Lagu Salju — Cascade Membelah Bulan! ”Raja Naga menghembuskan nafas. “Tidak mengherankan bahwa dia bisa menjadi murid langsung dari Snow Song Realm King!”

“Ini tidak sesederhana tembus pandang, kau tahu.” Dewa Kaisar Shitian memegang dagunya di antara tangannya. ibu jari dan jari, saat matanya masih menatap langsung ke proyeksi Yun Yun hadir. “Tidak hanya tubuhnya benar-benar menghilang, auranya juga menghilang. Dia telah bergegas melewati begitu banyak lantai, tetapi tidak ada binatang buas yang dalam atau bayangan mendalam yang menunjukkan reaksi sedikit pun terhadap penampilannya … Hebat! Saya tidak berpikir bahwa keterampilan gerakan seperti itu masih ada di dunia ini. Sangat luar biasa! “

” … “Brahma Surga, Kaisar Dewa tidak mengatakan apa-apa untuk waktu yang lama. Sebuah cahaya aneh melintas di matanya: Jadi masih ada seseorang selain Yinger di dunia ini yang dapat mencapai hal seperti itu.

Tidak ada seorang pun di seluruh Alam Dewa yang bisa mendekati mana pun di dekat bakat dan kemampuan pemahaman Yinger. Dia memiliki kesadaran tepat setelah menerobos ke Alam Master Ilahi, dan akhirnya mencapai alam gaib … Tapi orang ini … hanya di Alam Kesusahan Ilahi …

Mempertimbangkan bahkan Raja Naga dan lima agung kaisar-kaisar terkejut dalam hati mereka, mudah membayangkan reaksi yang lain. Seluruh Panggung Allah Yang Diadakan telah menjadi riuh, dan bahkan raja kerajaan yang datang untuk menyaksikan kompetisi dari Konvensi Dewa Yang Mendalam, tidak berani memercayai mata mereka sendiri.

Apa sebenarnya yang terjadi di sini?”

Mungkinkah itu semacam seni iblis? Atau semacam item mendalam khusus? “

” Keterampilan gerakan mendalam? Mustahil! Bagaimana mungkin dunia ini memiliki keterampilan gerakan seperti itu !? ”

Apakah ini akan… dianggap curang? Sial … Apa yang sedang terjadi !? ”

Yan Juehai tercengang, dan Huo Rulie memiliki bola matanya di ambang bermunculan. Setelah itu, dia tiba-tiba bergetar ketika dia datang ke dirinya sendiri, dan berteriak, Hei … Penatua Huanzhi, trik apa ini? Bocah ini Yun Che … bagaimana dia bisa melakukan hal seperti itu? “

Di sisi lain, baik Mu Bingyun dan Mu Huanzhi berdiri dalam kegembiraan yang ekstrim.

” Don katakan padaku … “Mu Huanzhi membelalakkan matanya, saat dia memikirkan sesuatu, tetapi tidak bisa mempercayainya.

” Moon Splitting Cascade! Ini adalah alam pamungkas yang bahkan Sekte Master dan leluhur kita sebelumnya tidak pernah bisa berlatih dengan sukses! “Mu Bingyun bergumam.

Sebagai penguasa istana Sekte Ice Ice Phoenix dan pewaris garis keturunan phoenix, bisa melihat ranah gerak pamungkas yang berasal dari kekuatan es phoenix mengguncang benaknya. Dia begitu bersemangat sehingga dia tidak akan menyesal bahkan sekarat sekarang.

Tidak ada keraguan bahwa tembus pandang adalah salah satu kartu truf terbaik Yun Che, dan sarana penyelamatan yang sangat penting baginya juga. Satu-satunya yang benar-benar tahu tentang dia dapat menggunakan tembus pandang, selain dirinya sendiri, adalah Mu Xuanyin.

Itu adalah kasus sampai hari ini sebelum Shui Meiyin, orang yang benar-benar tak terlukiskan, tiba-tiba mengetahui tentang hal itu juga.

Adapun orang lain, bahkan seseorang seperti Mu Bingyun tidak menyadarinya. Di Alam Gelap, dia membunuh begitu banyak anggota Sekte Jiwa Hitam, dan memainkan trik pada mereka begitu lama, tetapi tidak ada yang tahu bahwa dia bisa menjadi tak terlihat … Karena tidak mungkin bagi mereka untuk berpikir, bahkan jika mereka dipukuli sampai mati, bahwa seseorang benar-benar dapat membuat sosok dan aura mereka menghilang sama sekali.

Dengan kartu truf di tangannya, sulit baginya untuk mati, bahkan jika ia benar-benar menginginkannya berkali-kali.

Setelah terdiam untuk waktu yang lama, merenungkan dan mempertimbangkan banyak hal untuk waktu yang lama, dia menunjukkan kartu truf ini secara terbuka di depan banyak orang, hanya agar dia dapat memenuhi keinginannya untuk bertemu Jasmine.

Ini adalah satu-satunya metode yang bisa dia pikirkan dan karena kemampuannya untuk menjadi tak terlihat telah ditemukan oleh Shui Meiyin, dia bisa memberi tahu orang lain tentang hal itu kapan pun dia inginkan, jadi itu bukan lagi rahasia.

< p> Di tengah tangisan yang tidak teratur, teriakan dan suara diskusi, sosok Yun Che yang menghilang dengan cepat Aku menuju ke depan. Ketika dia pertama kali memahami bidang tembus pandang, dia perlu berhati-hati bahkan ketika berjalan dalam kondisi tak kasat mata. Sedikit kecerobohan sudah cukup untuk memberi tahu orang lain tentang kehadirannya.

Tapi Yun Che saat ini telah marah pada Alam Darkya, dan telah melakukan begitu banyak usaha dalam kultivasi selama dua tahun. Sekarang, dia bisa menjalankan ranah tembus pandang dengan mudah karena semua pengalaman yang dia dapatkan sejauh ini. Dia tidak perlu berhati-hati saat tidak terlihat sama sekali, dan kecepatan gerakannya juga semakin cepat dan lebih cepat …

Lantai 10 … Lantai 20 … Lantai 30 … Lantai 50 …

Lantai 100!

Lantai 120!

Lantai 150!

Lantai 200!

Di Panggung Tuhan yang Diberi Kekuatan, kebisingan perlahan-lahan mereda . Pandangan penonton, yang sebelumnya berfokus pada Empat Anak Dewa dari Wilayah Timur dan praktisi mendalam lainnya, sedang menatap proyeksi yang menampilkan dunia tempat Yun Che saat ini berada di saat ini. Mereka menyaksikan layar proyeksi dengan cepat menampilkan satu adegan demi adegan dengan cara tercengang …

Lantai 220 …

Lantai 230 …

Lantai 240 …

Lantai 250 …

Lalu … layar menunjukkan lantai di luar lantai tempat Luo Changsheng berada saat ini … dan gambar yang sedang ditampilkan pada proyeksi terus menunjukkan semakin tinggi lantai …

Dia tidak berhenti untuk beristirahat atau terlibat dalam pertempuran. Seolah-olah semua binatang buas dan bayangan yang dalam kehilangan kesadaran mereka, tidak satu pun dari mereka yang menunjukkan sedikit reaksi kepadanya.

Praktisi besar lainnya harus berhati-hati di setiap lantai, terutama karena ada kemungkinan mereka terlibat dalam pertarungan yang fatal dan sengit setelah mereka menyelesaikan Lantai 200.

Tapi untuk Yun Che … satu-satunya hal yang harus dia lakukan di babak ini hanyalah naik ke menara!

Lantai 270 …

Lantai 280 …

Lantai 290 …

Lantai 299 … Ada tiga puluh binatang buas yang dalam dan tiga puluh bayangan yang dalam bersama-sama menjaga lantai ini. Yun Che melambat, dan berjalan di tengah-tengah mereka dengan langkah yang tidak terburu-buru. Dia sedekat kurang dari dua puluh langkah dari binatang besar yang dalam.

Namun, binatang yang dalam itu masih tetap berjongkok di tanah, terus melihat sekeliling ke segala arah seperti sebelumnya. Meskipun jelas-jelas berjaga-jaga, itu tidak menunjukkan reaksi apa pun pada Yun Che yang begitu dekat dengannya.

Dengan cara ini, seolah-olah ia telah memasuki tempat yang tidak ada orang, Yun Che langsung berjalan ke pintu masuk Lantai 300, terlepas dari kenyataan bahwa Lantai 299 adalah yang paling berbahaya dan menakutkan di seluruh menara. Ketika dia masuk ke dalam Lantai 300, dia membuka kancing tembus pandangnya, dan mengungkapkan tubuh aslinya ke mata kosong yang tak terhitung jumlahnya.

Tidak ada binatang buas yang menjaga Lantai 300, dengan hanya formasi mendalam teleportasi di pusat kota lantai.

Yun Che memiliki ekspresi acuh tak acuh, yang tidak menunjukkan tanda-tanda kesedihan atau sukacita. Dia tidak menunggu instruksi dan berjalan ke dalam formasi yang mendalam. CLANK !! Sinar cahaya melintas saat proyeksi Yun Che di dalam Menara Surga Abadi hancur sepenuhnya, dan menghilang tanpa jejak. Di pusat Tahap God yang Diberikan, Yun Perlahan-lahan Che berjalan keluar dari cahaya putih pekat yang menyelimuti tubuh asli dari semua “anak-anak pilihan surga.” Keheningan yang mematikan menyambut kedatangannya kembali ke panggung. “Menurut aturan, aku yang pertama, benar?” Yun Che sepenuhnya mengabaikan reaksi semua orang, ketika dia berhenti di jalurnya. Dia menghadapi Yang Terhormat Qu Hui yang berdiri di depannya, dan bertanya tanpa ekspresi di wajahnya. “…” Yang Terhormat Qu Hui mengamati Yun Che. Pemimpin juri ini, yang telah menghukum dunia bintang yang tak terhitung jumlahnya dan para ahli cara ilahi, dan tidak akan mengubah ekspresinya bahkan jika langit akan jatuh, tidak dapat mengatakan apa-apa untuk waktu yang lama.