Against the Gods – Chapter 1167

shadow

Against the Gods – Chapter 1167

Pertempuran Dewa yang Diberikan Dimulai

“Yun Che, sudahkah kamu memberi tahu orang lain bahwa kamu berasal dari Blue Pole Star?” Mu Bingyun bertanya.

Dia terbang dengan kecepatan yang sangat lambat saat dia membawa Yun Che bersamanya. Yun Che berpikir untuk bertemu orang yang sangat dia rindukan, dan dia berpikir untuk meninggalkan Alam Surga Abadi secepat mungkin. Tak satu pun dari mereka yang tertarik pada Pertempuran Dewa yang Diberikan. Ini adalah pertama kalinya baginya selama bertahun-tahun memeras otaknya demi orang lain. Yun Che adalah penyelamatnya, setelah semua. Dia telah berjanji padanya saat itu bahwa dia akan membantunya bertemu Dewa Bintang Pembantai Surgawi. Mu Xuanyin berulang kali mengatakan padanya untuk merawatnya bukan alasan utama di belakangnya mendukung Yun Che.

Yun Che merenung sedikit sebelum menjawab, “Kecuali Anda, Guru, dan Suster Senior Xiaolan, ada tidak ada orang lain yang tahu tentang itu … Oh, pada hari pertama saya di Freezing Snow Hall, saya memberi tahu Feng Mo bahwa saya dari Blue Pole Star. Namun, itu terjadi selama percakapan santai, jadi dia seharusnya sudah lama melupakannya. “

Ketika dia pertama kali tiba di Alam Dewa, mustahil baginya untuk berpikir bahwa hal-hal akan berkembang ke titik ini . Karena itu, dia tidak sedikit pun khawatir menyebutkan asal-usulnya pada saat itu. Tapi, dia tidak pernah menyebut nama planet tempat dia berasal lagi.

Mu Bingyun dengan ringan menganggukkan kepalanya, “Itu bagus kalau begitu. Karena apa yang Anda lakukan kemarin, nama Anda telah menyebar seperti api. Saat ini, banyak orang di Wilayah Ilahi Timur ingin secara pribadi melihat orang yang telah memasuki Pertempuran Dewa yang Diberikan dengan kekuatan mendalam dari tingkat pertama Alam Kesengsaraan Ilahi. Mereka yang tertarik pada Anda kemungkinan akan menanyakan informasi Anda, dan bahkan akan menyelidiki asal Anda. Anda harus ingat bahwa planet tempat asal Anda disebut … Neptunus. “

Mu Bingyun harus menyebutkan nama sebuah planet yang tidak ada.

” … Oke, “Yun Che menjawab dengan patuh.

” Saya menghubungi master Anda dengan transmisi suara untuk membuatnya diam-diam menyebarkan informasi Anda berasal dari ‘Neptunus’ di Snow Song Realm. Sekarang, bahkan jika seseorang memberi perhatian khusus kepada Anda, dan ingin menyelidiki tempat asal Anda, mereka tidak akan memiliki cara untuk mencarinya. “

” Mn. “Yun Che menganggukkan kepalanya, saat dia merasa sangat tersentuh hatinya. Ketika dia pertama kali datang ke Alam Dewa, dia seperti sebutir pasir yang mengambang di dalam lautan luas. Dia tidak pernah berpikir bahwa akan datang suatu hari ketika dia akan sangat terkenal di dunia ini, dan menarik perhatian orang-orang yang berada pada tingkat yang sangat tinggi.

… Meskipun itu lebih terkenal daripada terkenal … “

Terutama, ketika dia akan langsung menyerah pada kompetisi hari ini, dia akan menjadi sasaran ejekan dan desahan yang tak terhitung jumlahnya … dari orang-orang dari seluruh Divine Divine Wilayah.

Namun, itu tidak masalah sama sekali … Aku belum pernah menjadi bagian dari dunia ini.

“Ya benar, Tuan Istana Bingyun, empat kaisar dewa besar semuanya hadir di Panggung Tuhan Yang Diberkahi. Bahkan Raja Naga dan seorang kaisar dewa Daerah Ilahi Selatan telah datang. Apa acara utama yang Anda semua diskusikan? Bagaimana sesi Sidang Dewa Yang Mendalam ini terkait dengan ‘peristiwa besar ini?’ “Tanya Yun Che.

Mu Bingyun memandang ke depan,” Ini tentu saja merupakan peristiwa besar, tetapi bukan sesuatu yang Anda dan saya miliki. kemampuan untuk terlibat. Kita akan mencapai Tahap Tuhan Yang Diberikan. Jika Anda tertarik untuk mengetahuinya, saya akan memberi tahu Anda nanti. “

Panggung Tuhan yang Diberinya telah muncul di hadapan mereka. Saat itulah dua sosok dengan cepat terbang dari arah lain.

Jun Wuming, Jun Xilei!

Secara kebetulan bertemu dengan pasangan guru-murid, Mu Bingyun memperlambat kecepatannya, saat dia disambut dengan ringan, “Senior Sword Sovereign.”

Mungkin agak canggung baginya untuk bertemu dengannya di sini karena insiden yang terjadi di Snow Song Realm, tetapi Jun Wuming, bagaimanapun, adalah senior yang memiliki reputasi dan kultivasi yang sangat tinggi di Wilayah Ilahi Timur. Oleh karena itu, Mu Bingyun masih sopan kepadanya.

“…” Meskipun Jun Wuming tidak mengatakan apa-apa, dia membalas sapaannya dengan anggukan. Setelah itu, pasangan master-murid melintas melewati mereka.

“Aku tidak percaya betapa menjijikkannya Yun Che. Setiap kali saya melihatnya, saya merasakan keinginan yang hampir tak terkendali untuk membunuhnya dengan tangan saya sendiri, kata Jun Xilei dengan kesal sambil menggertakkan giginya. Dia telah mengikuti Jun Wuming saat dia berlatih seni pedang, dan hatinya selalu tenang seperti air. Tapi hanya ketika Yun Che di depannya dia tiba-tiba akan merasakan dorongan untuk membunuh.

Selanjutnya, dia terus menggunakan cara-cara tercela seperti itu yang hanya bisa dilakukan dengan penghinaan, dan benar-benar memasuki Panggung Tuhan yang Diberikan pada akhirnya. Murid merasa sangat malu untuk dikelompokkan dengan seseorang seperti dia. Saya tidak berharap bahwa Alam Surga Abadi … “

” Leier, “kata Jun Wuming. “Pastikan untuk tidak meremehkan …”

Dia jauh lebih memahami sifat menakjubkan dari “tembus pandang” seperti itu daripada Jun Xilei. Namun, mengingat kebenciannya terhadap Yun Che, dia dalam hati menghela nafas sebelum mengubah kata-katanya, “Pastikan untuk tidak meremehkan lawanmu. Jangan terganggu oleh pikiran lain sebelum Pertempuran Dewa yang Diberikan. “

“… Dipahami.” Jun Xilei merasa terbangun di dalam hatinya, dan pikirannya dengan cepat menjadi tenang.

Pada saat Mu Bingyun dan Yun Che tiba di Panggung Tuhan yang Diadakan, hampir semua penonton dari ribuan penonton. alam bintang besar sudah hadir. Ketika Yun Che muncul di sana, tatapan yang tak terhitung jumlahnya dari berbagai jenis menyapu dirinya pada saat yang sama.

Setelah perbuatannya menyebar ke seluruh Wilayah Ilahi Timur sepanjang hari, Yun Che benar-benar mendapatkan jumlah yang luar biasa besar dari perhatian saat ini. Entah karena penasaran atau melihatnya membuat lelucon tentang dirinya sendiri, orang yang super tidak biasa ini yang telah memasuki Pertempuran Dewa yang Diberi kekuatan kuat pada tingkat pertama Alam Kesengsaraan Ilahi, kini telah menjadi daya tarik terbesar dari Pertarungan Dewa yang Dianugerahkan.

Ketika Calon Dewa Yang Diberikan lainnya melihat Yun Che, mayoritas dari mereka mendengus dengan sangat jijik.

Yun Che tidak pergi ke area persiapan pertempuran, dan bukannya langsung duduk di area tempat duduk dari Realitas Song Salju. Dengan semua tatapan menatapnya lekat-lekat, ekspresi wajahnya tidak berubah sedikit pun. Sebaliknya, itu adalah orang-orang lain dari Alam Song Salju yang merasa gelisah.

“Saudara Yun,” suara Huo Poyun datang dari area tempat duduk yang berdekatan. Dia sedang duduk di area tempat duduk dari Flame God Realm, saat dia berkata dengan tulus, “Dalam Pertempuran Dewa yang Diberikan, kita pasti harus pergi sekuat tenaga, agar tidak menyesal nanti. Saya percaya pada kekuatan Brother Yun Che … Tidak peduli hasilnya, Anda pasti akan memberi mereka semua kejutan. “

Yun Che mengangguk dengan senyum tipis, tetapi tidak mengatakan apa pun sebagai jawaban. < / p>

“Yuner, dalam Conested God Battle kali ini, semua peserta lain kecuali Anda dan Yun Che, akan berasal dari dunia bintang atas. Pertarungan Dewa yang Dahulu sebelumnya benar-benar dimonopoli oleh mereka yang berasal dari dunia bintang atas. Adapun bocah bodoh Yun Che … lupakan dia. Anda harus memberikan yang terbaik. Tidak hanya untuk Alam Dewa Api kami, tetapi juga untuk kemuliaan semua alam bintang menengah, “Huo Rulie menginstruksikan muridnya.

” Tidak, ada satu orang lagi, “Yan Juehai memotongnya. “Anak muda bernama Wei Hen itu juga seharusnya tidak berasal dari dunia bintang atas. Hanya saja saya tidak tahu mengapa dia menyembunyikan tempat asalnya, meskipun memiliki kesempatan untuk menjadi terkenal di mana-mana, dan menerima kehormatan seumur hidup? Selain itu, bahkan namanya harus palsu. “

” Seperti aku peduli padanya, “kata Huo Rulie tanpa minat sedikit pun. “Jika Alam Surga Abadi benar-benar ingin menyelidiki tempat asalnya, itu akan menjadi berjalan-jalan di taman.”

Keempat kaisar dewa besar bersama-sama tiba tak lama kemudian. Segera setelah itu, Dewa Kaisar Shitian dan Raja Naga juga datang, satu demi satu.

Oh? Orang tua ini berpikir bahwa Raja Naga pasti tidak akan tertarik dengan Pertempuran Dewa yang Diberikan ini, “kata Kaisar Langit Abadi dengan tersenyum.

” Haha, sekarang naga ini telah datang ke sini, bagaimana aku bisa tidak secara pribadi menyaksikan aksi heroik generasi muda Wilayah Ilahi Timur? “Raja Naga menjawab sambil tersenyum sedikit.

” Tidak ada hal lain yang harus dilakukan, jadi aku datang untuk menonton, “Tuhan Kaisar Shitian berkata sambil tersenyum. “Cih, mungkin sesuatu yang menarik mungkin terjadi lagi seperti kemarin, kan?”

“Hmph, lakukan apa yang kau mau.” Kaisar Langit Dewa Abadi sudah tidak lagi sopan kepada Cang Shitian karena dia adalah hari itu sebelumnya.

“Qu Hui, ayo kita mulai!”

Inilah saatnya kompetisi dimulai. Cahaya yang mendalam berkilauan di Panggung Tuhan yang Dikerahkan, saat layar cahaya melonjak ke langit, mencapai setinggi beberapa ratus meter. Ada tiga puluh dua nama terukir rapi di layar cahaya.

Tiga Puluh Dua Calon Dewa Yang Diberikan!

Yang terhormat Qu Hui tidak hanya bertanggung jawab atas babak ketiga penyisihan, dia juga akan mengawasi Pertempuran Dewa yang Diberikan. Dia berdiri di langit di tengah-tengah Panggung Tuhan yang Dianugerahkan. Matanya muncul seperti pedang dingin, yang menakutkan hati siapa pun yang melihatnya, karena kekuatan dan kedinginan yang terkandung di dalamnya.

Yang terhormat Qu Hui memberikan pidato panjang tentang kebiasaan Pertempuran Dewa yang Diberikan , dan memperkenalkan Tiga Puluh Dua Calon Dewa Yang Diberikan untuk generasi ini.

Akhirnya, dia mengubah nada suaranya.

sistem ‘seperti di masa lalu. Mereka yang terus memenangkan pertarungan mereka akan tetap berada di God Kelompok Dewa Yang Diberi. ™Orang-orang yang kalah sekali akan jatuh ke˜ Kelompok Pecundang, ™dan akan tersingkir jika mereka kalah lagi! Lawan dari setiap pertarungan akan secara acak diputuskan oleh ajudikasi pembentukan yang mendalam. “

” Setelah Anda kehilangan kesadaran, mengakui kekalahan, terus melakukan sesuatu yang melanggar aturan, atau lebih dari lima belas bernafas untuk memasuki medan perang, kamu pasti akan kalah. Tatapan Yang Terhormat Qui Hui berubah serius, saat dia menunjuk ke Panggung Dewa yang Diberi kekuatan yang seratus lima puluh kilometer di bawahnya. “Begitu kamu diserang keluar dari area dari Tahap Dewa Yang Diberikan, kamu juga akan bertekad untuk kalah dalam kasus itu!”

Para peserta tidak diizinkan untuk menggunakan binatang buas yang dikontrak atau benda khusus apa pun, termasuk item yang sangat melindungi tubuh. Juga tidak diperbolehkan menggunakan obat apa pun, tetapi tidak ada pembatasan senjata seperti itu! “

” Jika tidak mungkin untuk memutuskan hasil pertarungan dalam waktu singkat karena beberapa alasan khusus, maka para kaisar dewa yang dihormati akan memutuskan pemenang dan pecundang! “

” Selanjutnya, karena semua orang akan keluar semua selama pertarungan mereka, akan sulit untuk menghindari cedera. Jadi, tidak ada yang harus mengeluh tentang hal itu. Namun, jika satu pihak sudah mengakui kekalahan, Anda tidak diperbolehkan untuk terus menyerang lawan Anda. Juga, Anda tidak boleh mencoba untuk membunuh lawan Anda karena dendam atau kedengkian pribadi … Hmph, perlu diingat bahwa Anda tidak dapat menyembunyikan apa pun dari mata orang terhormat ini atau kaisar dewa yang dihormati. “

“Terakhir …” Yang Terhormat Qu Hui menyapu matanya, sebelum berkata perlahan. Aku akan sekali lagi menyatakan aturan yang harus kalian semua sadari. Terlepas dari apa yang terjadi selama pertarungan, hanya yang terhormat ini yang bisa terlibat di dalamnya … Tidak ada orang lain yang diizinkan ikut campur dalam pertarungan! Kalau tidak, jangan salahkan yang terhormat ini tanpa ampun dengan Anda! 

Ada kekakuan dalam setiap kata yang diucapkan oleh Yang Mulia Qu Hui, menyebabkan semua orang yang mendengarkannya merasakan dingin di hati mereka. . Namun, Yang Terhormat Qu Hui tidak benar-benar perlu mengingatkan mereka tentang aturan ini. Siapa yang berani ikut campur dalam Pertempuran Dewa yang Diberikan, di depan mata semua kaisar dewa yang hadir di sini?

Semua orang yang hadir diam-diam menatap Yang Terhormat Qu Hui, dan hanya Yun Che yang terus-menerus mencari ke segala arah. Tatapannya terutama akan menyapu melewati area tempat duduk Alam Dewa Bintang, berulang-ulang …

Tapi, dia tidak melihat sosok Jasmine, dia juga tidak merasakan auranya.

Dia pasti akan datang. Saat ini, dia pasti sedang dalam perjalanan ke sini ” Yun Che berulang kali berkata dalam hatinya.

“Hari ini, enam belas pertempuran awal akan diadakan, dan tidak ada yang akan dihilangkan. Tapi, hasil pertengkaranmu akan mempengaruhi nasib pertarunganmu besok. Qu Hui yang terhormat turun dari langit, dan dia mendarat di depan layar cahaya raksasa. “Enam belas pemenang akan bergabung dengan ‘Kelompok Dewa Yang Diberikan,’ dan enam belas pecundang yang tersisa akan bergabung dengan ‘Kelompok Pecundang.’ Lawanmu hari ini akan ditentukan oleh formasi mendalam ajudikasi!”

Saat Yang Terhormat Hui menyelesaikan kata-katanya, sinar cahaya tiba-tiba muncul di layar cahaya di belakangnya. Pada saat yang sama, nama Tiga Puluh Dua Calon Dewa Yang Diberikan menghilang darinya.

Ketika nama-nama itu muncul lagi, lawan dari setiap ronde telah ditentukan!

Semua orang di Panggung Dewa Yang Diberkahi dapat dengan sangat jelas melihat daftar pertandingan untuk babak pertama Pertempuran Dewa yang Diadakan. Itu juga ditampilkan di setiap sudut Wilayah Divine Timur melalui proyeksi tablet dewa bintang.

Pertempuran 1: Alam Dewa Api 【Huo Poyun】 ”” VS”” Alam Langit yang Terselubung 【Lu Chenyuan 】

Pertempuran 1 !? Yuner, Anda berada di Pertempuran 1! “

Begitu daftar pertandingan muncul, Huo Rulie mengeluarkan raungan keras, saat ia segera berdiri dengan semangat. Yun Che mengangkat kepalanya untuk secara mengejutkan menemukan nama Huo Poyun terdaftar di bagian atas daftar.

Lawannya berasal dari salah satu dari tiga dunia bintang terbesar dan terkuat ” Shrouding Sky Realm!

Lu Chenyuan adalah adik kembar Lu Lengchuan, salah satu dari Empat Anak Dewa dari Wilayah Timur, serta putra ke tujuh puluh tiga dari Raja Alam Langit Shrouding. Dia berusia empat puluh tujuh tahun tahun ini, dan memiliki kultivasi tingkat kedelapan dari Alam Roh Ilahi, kata Yan Juehai dengan suara rendah sambil mengerutkan alisnya. “Tidak hanya Poyun akan bertarung di pertempuran pertama, dia juga harus menghadapi lawan yang sangat kuat.”

“Dia memang lawan yang kuat.” Huo Rulie juga diam-diam menarik napas kaget, tetapi dia tidak menunjukkan sedikit pun tanda-tanda gugup di wajahnya atau dalam perilakunya. Sebagai gantinya, dia tertawa keras, Yuner, Guru sudah bangga padamu karena sudah sejauh ini. Tidak masalah apakah Anda menang atau kalah dalam pertarungan ini, Anda hanya perlu mencoba yang terbaik. “

” Master, tenanglah. Murid tidak akan pernah takut pada lawannya. Menghadapi kekuatan penindasan luar biasa yang dimiliki oleh nama Lu Chenyuan, Huo Poyun tenang dan tidak gentar. Mengikuti, dia melebarkan matanya tiba-tiba, saat dia berkata, Sungguh suatu kebetulan … Saudara Yun! Kamu akan bertarung di pertarungan berikutnya! 

Sementara Huo Rulie berbicara, Yun Che melihat namanya juga.

Pertempuran 2: Alam Eaves Suci 【Luo Changan】 ”” VS”” Snow Song Realm 【Yun Che】

Itu tentu saja sangat kebetulan bagi Huo Poyun dan dia untuk bertarung di babak pertama dan kedua. Lawannya adalah … putra Realm King Eaves Holy, dan kakak lelaki Luo Changsheng yang merupakan yang terkuat di antara Empat Anak Dewa Wilayah Timur ” Luo Changan!

Yun Che dan Huo Poyun adalah satu-satunya dua peserta dari ranah bintang tengah. Tidak hanya perkelahian mereka diatur dalam dua pertempuran pertama, kedua lawan mereka adalah … dari tiga alam bintang besar terkuat, yaitu, Alam Eaves Suci, Alam Cahaya Berkilau, Alam Langit Terselubung.

Hanya saja dibandingkan dengan lawan Yun Che, Luo Changan, yang memiliki kekuatan yang mendalam di tingkat keenam Alam Roh Ilahi, lawan Huo Poyun, Lu Chenyuan jelas jauh lebih kuat. Namun, Yun Che tidak sedikit pun peduli tentang nya lawan. Tapi kemudian pada saat ini, jantungnya tiba-tiba melonjak. Ini … Dia mengangkat kepalanya secepat kilat, dan garis pandangnya terkunci pada seseorang dalam sekejap. Hen Hen! Dia dengan kuat menatap layar layar. cahaya. Orang ini, yang wajahnya tetap kaku sepanjang waktu dan tampaknya benar-benar tanpa emosi, memiliki wajah yang sedikit berkerut pada saat ini. Murid-muridnya tetap menatap layar cahaya, saat dia mengepalkan tangan yang gemetar samar. Karena terlalu gelisah, dia juga sedikit kehilangan kendali atas kekuatannya sehingga dia tetap bersembunyi dengan gigih selama ini. Tatapan Yun Che dengan cepat kembali di layar cahaya. Battle 3: 【Wei Hen】 ”” VS”” Alam Petir 【Li Jianming】 Alam Petir¦ Li Jianming? Mengapa dia tiba-tiba bereaksi seperti ini? Mungkinkah ada kebetulan seperti itu …? Apakah orang ini bernama Li Jianming tujuannya !?