Against the Gods – Chapter 1179

shadow

Against the Gods – Chapter 1179

Mengembalikan Penghinaan Sepuluh Ribu Waktu Lagi

Pada saat yang hampir bersamaan, Panggung Dewa Mendalam menjadi sunyi senyap, membuat jeritan sengsara itu terdengar sangat sedih dan melengking.

Bola mata semua orang bermunculan dengan kekuatan, seolah-olah mereka melihat hantu atau tuhan.

Itu karena yang meledak setelah ledakan itu … sebenarnya adalah Luo Changan!

Tubuh Luo Changan terbang tak terkendali beberapa kilometer jauhnya sebelum dia mendarat di tanah, dan nyaris tidak berhasil menstabilkan dirinya sendiri. Di sisi lain, apalagi diterbangkan, Yun Che tidak bergerak sedikit pun!

Begitu Luo Changan mendarat di tanah, dia berlutut di tempat sekaligus, tangan kirinya meraihnya lengan kanan. Wajahnya bengkok karena syok dan sakit, dan seluruh lengan kanannya menggantung. Beberapa tetes darah merembes melalui celah-celah di antara jari-jarinya, mengalir deras. Mereka mengecat seluruh lengan kanannya dengan warna merah tua.

Kabut darah di udara telah terbentuk karena lengannya meledak. Pakaian di lengan kanannya telah hancur dan tersebar, dan kulit serta dagingnya terekspos ke udara. Tiga puluh persen dari tulang lengan kanannya juga patah.

Mayoritas orang-orang dari Alam Eaves Suci berdiri perlahan, karena mereka tampak terkejut dan tidak percaya pada apa yang baru saja terjadi … Adegan yang mereka melihat tidak ada bedanya dengan secara pribadi menyaksikan seekor semut melemparkan seekor gajah besar.

Semua orang di area tempat duduk penonton dari Panggung Tuhan Yang Diberikan terkejut. Mereka tidak berani mempercayai mata mereka.

“Apa itu tadi !?” Semua kaisar dewa mengungkapkan keterkejutan di wajah mereka juga. Bahkan Cang Shitian yang mengantuk, yang telah bersandar di kursinya selama ini, segera duduk tegak dan menatap langsung Yun Che dengan mata yang bersinar.

Kaisar dewa merasakan dengan sangat jelas bahwa ketika serangan Luo Changan menyerang hendak memukul Yun Che, kekuatan yang mendalam yang terakhir meningkat secara dramatis tiba-tiba, sedemikian rupa sehingga bahkan jauh melebihi energi yang terkandung dalam serangan Luo Changan. Setelah itu menghempaskannya, energi yang diperkuat kemudian menghilang tiba-tiba, dan kekuatan yang mendalam Yun Che kembali ke tingkat normal. Itu membuat para kaisar dewa ragu apakah perasaan roh mereka telah menilai kekuatannya yang salah pada saat itu.

“I … I-Ini …”

“Apa yang terjadi? Apa sebenarnya yang terjadi di sini? Luo Changan sebenarnya …. terpesona, dan bahkan terluka? “

” Kondisinya jauh lebih buruk daripada terluka. Sudah jelas bahwa lengan kanannya patah! “

” Yun Che bahkan tidak beranjak dari tempatnya, dan Luo Changan berakhir dalam keadaan seperti itu hanya oleh kekuatan energinya sendiri … I-itu -ini … Apa sebenarnya … “

Mereka yang bisa duduk di kursi penonton adalah semua individu yang memiliki identitas dan pengalaman hebat. Tapi apa pun yang terjadi, mereka tidak berani memercayai mata mereka ketika mereka melihat adegan yang telah diputar di hadapan mereka tadi.

Luo Changan bahkan lebih tidak percaya. Matanya terbuka lebar, dan dia butuh lima atau enam napas waktu untuk sadar. Dia tiba-tiba berkata dengan suara serak, “Dia … dia curang !! Dia pasti menggunakan semacam item perlindungan tubuh! Dia curang !! 

Itu satu-satunya kemungkinan yang bisa dia pikirkan, satu-satunya alasan di belakangnya menderita kemunduran seperti itu. Lagipula, Yun Che sudah selingkuh berulang kali.

Tapi, Yang Mulia Qu Hui hanya memberi Yun Che tatapan yang dalam mendengar raungan ini, dan tidak mengatakan apa-apa kepadanya.

< p> Bagaimana mungkin bagi Yun Che untuk menggunakan beberapa jenis item perlindungan tubuh yang mendalam tanpa orang-orang setingkat memperhatikannya?

Luo Changan sangat terkejut, sementara senyum tipis muncul di wajah Yun Che. Setelah memastikan bahwa Luo Changan memang bukan ancaman baginya, ia kemudian memutuskan untuk menggunakan Luo Changan untuk menguji kekuatan dari negaranya yang paling kuat. Karena itu, ketika Luo Changan bergegas untuk menyerangnya, ia segera membuka gerbang “Rumbling Heaven”. Namun, ia terkejut sendiri ketika mengetahui bahwa energinya dalam keadaan paling kuat tidak hanya dapat meledakkannya secara langsung saat menghadapi kerusakan yang signifikan, ia juga tidak perlu mundur bahkan setengah langkah untuk membatalkan kekuatan di balik serangan itu. Serangan tingkat ini tidak bisa membuatnya sakit ..

Meskipun kekuatan mendalam Yun Che telah sangat meningkat, itu masih tidak mungkin untuk mempertahankan kondisi “Rumbling Heaven” lama. Karena itulah, dia segera menutup gerbang setelah meniup Luo Changan, dan kembali ke keadaan normalnya. Tetapi tidak ada keraguan bahwa ia mampu mempertahankan keadaan “Rumbling Heaven” untuk beberapa kali lebih lama daripada sehari sebelum kemarin. Mungkin, dia sekarang dapat mempertahankannya selama lebih dari seratus napas.

Dia tidak tahu kapan dia bisa membuatnya tetap aktif setiap saat, mirip dengan “Jiwa Jahat,” “Membakar Hati,” dan “Api penyucian.”

Dia mengulurkan tangannya dan menjentikkan dadanya yang baru saja dipukul oleh Luo Changan dengan sikap yang sangat menghina. Setelah itu, dia berjalan ke Luo Changan dengan langkah tidak tergesa-gesa, dengan tatapan mengejek di seluruh wajahnya, “Kamu berbicara begitu besar, seolah-olah kamu berada di atas langit, jadi kupikir kamu akan cukup mampu. Tetapi pada akhirnya, ini adalah segalanya yang Anda inginkan. “

Yun Che akan selalu menghormati lawan-lawannya … selama pihak lain menghormatinya. Dalam kasus lawan seperti Luo Changan, dia tidak akan keberatan memberikan mereka pemukulan yang keras, dan membuat mereka terlihat menyedihkan seperti anjing yang hampir tenggelam di sungai.

“Kamu …” Saat tulang-tulang lengan kanannya pecah berkeping-keping, perasaan sakit menyebar ke seluruh tubuhnya. Dia tidak dapat mempercayai apa yang telah terjadi padanya bahkan sekarang.

Dia masih belum menyelesaikan kata-katanya ketika sosok Yun Che melintas dan mendekatinya tiba-tiba.

Luo Changan murid menyusut pada ini. Dia bereaksi seketika dan mundur beberapa ratus meter ke belakang dengan kecepatan kilat. Namun, Yun Che mengikutinya tanpa henti dan lagi-lagi mendekatinya dengan kecepatan begitu cepat sehingga dia bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi.

Telapak tangan Yun Che meraih lengan Luo Changan yang patah dan kekuatan besar melonjak darinya, menghancurkan kekuatan yang Luo Changan telah lepaskan dengan cepat dalam perlawanan dalam sekejap. Meraih lengannya yang cacat, Yun Che segera mengayunkan Luo Changan ke udara dan kemudian dengan keras menghancurkannya ke tanah.

BANG !!!!!!!!

Setiap jadestone dari Panggung Tuhan yang Diadakan dilindungi oleh energi yang kuat, dan sama sekali tidak mungkin bagi orang-orang dari tingkat “Calon Dewa Yang Diberikan” untuk merusak mereka dengan energi mereka, tetapi suara yang sangat memekakkan telinga masih terdengar di seluruh tempat. Luo Changan mengeluarkan jeritan yang beberapa kali lebih sengsara dari sebelumnya, ketika tubuhnya yang terlempar memantul beberapa kilometer, dan menyemprotkan darah ke seluruh udara seperti kantong darah yang bocor.

Tuan Muda¦ Tuan Muda! “

” Changan !! “

Semua orang di Holy Eaves Realm menjadi pucat karena kaget. The Holy Eaves Realm King tiba-tiba berdiri di kakinya juga, saat wajahnya menjadi gelap pada saat ini.

Semuanya barusan … suara besar seolah-olah dia disambar petir, dia memantul beberapa kilometer di udara, dan darahnya menyembur ke mana-mana … tampak begitu kejam sehingga membuat semua orang yang hadir berkedut dengan kasar.

Mereka tidak berani percaya bahwa Luo Changan telah menyerang Yun Che, tetapi akhirnya menjadi dimentahkan dan dilukai. Namun, mereka jelas merasakan letusan energi Yun Che ketika dia mengayunkan Luo Changan … Menurut penilaian mereka tentang levelnya, itu jelas kekuatan yang sangat kuat pada tingkat kedelapan Alam Kesengsaraan Ilahi, tetapi sifat tirani dari itu benar-benar menekan Luo Changan, juga benar-benar melampaui batas Alam Kesengsaraan Ilahi yang telah mereka ketahui selama ini.

Yun Che selalu menjadi seseorang yang akan membalas dendam atas keluhan terkecil, dan karenanya, cukup banyak kebencian karena Luo Changan telah menumpuk di dalam hatinya sekarang. Melukai dia dalam serangan balik hanya dia merasakan kekuatannya. Hanya setelah serangan barusan dia benar-benar mulai membalas dendam, dan dia juga tidak menunjukkan belas kasihan dalam serangannya.

“Uh … Aaah … Kamu … Ah …”

Luo Changan, bagaimanapun, adalah seorang ahli di puncak tahap tengah dari Alam Roh Ilahi. Bahkan jika serangan Yun Che telah mematahkan jumlah tulang yang tidak diketahui, dia masih berhasil berdiri perlahan. Namun, energinya yang dalam telah melemah setidaknya tiga puluh persen, dan berada dalam keadaan kacau yang tak tertandingi. Rambutnya berantakan, wajahnya berkerut-kerut sehingga terlihat tidak sedap dipandang, dan pupil matanya membesar hingga batasnya.

“Kamu … Kamu … Impossible … Mustahil … Mustahil …”

Jika dia dikalahkan oleh Calon Dewa Yang Diberikan lainnya, tidak peduli seberapa menyedihkan dia dikalahkan, dia akan dapat dengan tenang menerimanya. Tapi lawannya adalah Yun Che … orang yang sama yang jelas-jelas tidak berharga, sampah di matanya. Itu adalah fakta bahwa dia adalah seseorang yang bahkan tidak berani naik ke Panggung Tuhan Yang Diberikan untuk bertarung dengannya dalam pertempuran pertama mereka, dan telah langsung kebobolan!

Dia mengira dia akan bisa untuk menginjak-injak pihak lain sesuka hatinya, tetapi tidak hanya serangannya tidak menyakitinya, dia bahkan terluka oleh serangannya sendiri yang melambung. Di sisi lain, Yun Che hanya menyerangnya sekali … dan dia sudah dalam kondisi yang menyedihkan.

Melihat “sampah” yang telah dia cemooh dan hina dengan cara yang tak terkendali sepuluh napas lalu, semakin dekat dengannya sedikit demi sedikit, dia merasakan ketakutan yang belum pernah terjadi sebelumnya di dalam hatinya. Pikirannya dalam kekacauan besar, saat dia mengeluarkan teriakan aneh dan cahaya cyan menyala di tangannya. Belati aneh dengan gagang lebar muncul di tangannya, dan kemudian dia segera menerkam Yun Che.

Tapi, dia baru saja menggerakkan tubuhnya ketika tatapannya berubah seram tiba-tiba dan lengan kirinya terlempar tiba-tiba keluar. Seperti bintang jatuh, belati berbentuk aneh itu langsung melesat ke tenggorokan Yun Che.

Yun Che berhenti di jalurnya. Dia mengulurkan telapak tangan kanannya, dan langsung menghasilkan pusaran energi dingin di depannya. Ketika belati hendak mendekatinya, ia membeku dalam beberapa lapisan es dan kecepatannya tiba-tiba menurun juga. Setelah itu, itu benar-benar macet tepat di depan Yun Che, dan kemudian dengan santai ditangkap olehnya.

“…” Luo Changan berdiri kaku di tempatnya, tampak ketakutan karena akalnya.

< "Jadi, ini saja yang kau punya, ya?" Yun Che mencibir, sambil membalikkan pergelangan tangannya. Biarkan aku mengembalikannya kepadamu.

RIP !!

Suara ruang yang sangat menusuk telinga yang tercabik-cabik terdengar. Itu setajam suara batu yang terkoyak. Belati Luo Changan balas menembak dengan kecepatan beberapa kali lebih cepat daripada yang ditargetkan pada Yun Che. Luo Changan hanya bisa mengecilkan pupilnya sebagai reaksi ketika belati itu menembus menembus bahu kirinya, meninggalkan lubang selebar lima belas sentimeter yang bisa dilihat orang.

Pada saat itu juga sosok Yun Che muncul di hadapannya dalam sekejap. Kecepatannya sebenarnya sedikit lebih cepat daripada belati terbang. Pada saat yang sama belati terbang menembus bahu Luo Changan, siku Yun Che menabrak perut bagian bawahnya dengan brutal.

BOOM ””””

Seolah-olah gunung yang sangat tinggi telah pecah di dalam tubuhnya, seluruh tubuh Luo Changan membeku di tempatnya, dan wajahnya berubah menjadi sangat pucat dalam waktu singkat. Segera setelah itu, beberapa panah darah ditembakkan dengan gila-gilaan dari mulut, hidung, dan lubang di bahunya.

Panggung Dewa yang Diwujudkan jatuh dalam keheningan yang mematikan, ketika semua orang yang hadir menatap ke depan dengan mata terbuka lebar. Mereka menyaksikan sesuatu yang bisa disebut adegan paling tak terbayangkan yang pernah mereka lihat dalam hidup mereka.

Yun Che dengan santai berdiri tegak, mengangkat lengannya secara diagonal dan meniup sikunya, seolah memastikan untuk mendapatkan dari kotoran di atasnya. Hanya satu langkah darinya, Luo Changan tidak bergerak sedikit pun ketika darah segar keluar dari seluruh tubuhnya. Matanya melebar ke batas mereka, dan urat merah yang tak terhitung dapat terlihat di dalamnya.

BAIK!

Dia berlutut berat di depan Yun Che saat lututnya menyerah. < / p>

“Hah … aku pikir seekor anjing yang bisa menggonggong dengan ganas akan menggigitnya. Saya tidak berharap itu akan benar-benar runtuh pada pukulan pertama. “Yun Che menurunkan alisnya, saat dia berbicara dengan nada suara rendah yang hanya bisa didengar Luo Changan. Tapi segera setelah itu, suaranya tiba-tiba menjadi lebih keras, “Luo Changan, apakah ini yang Anda miliki? Dalam hal ini, Anda sebaiknya menyerah dengan cepat. “

” Oh, tidak, tidak! “Yun Che tiba-tiba mengubah nadanya, saat matanya menyipit berbahaya. “Saya hampir lupa. Luo Changan tentu saja mengatakan bahwa pria sejati hanya memiliki pilihan untuk bertarung sampai mati, dan tidak akan menyerah dengan cara apa pun. Hanya jenis sampah terendah yang akan memohon agar menyerah seperti anjing … Tsk! Tidak akan memberi Anda kesempatan untuk menyerah tidak berbeda dengan menampar wajah Anda? Aku benar-benar tidak boleh melakukan hal seperti itu! “

Begitu dia selesai mengucapkannya, Yun Che mengayunkan tangannya tiba-tiba. Punggung tangannya dengan kuat menampar pipi kanan Luo Changan yang pucat pasi pada saat ini … Meskipun itu hanya tamparan, ada beban yang jauh di belakangnya, dan karenanya, tulang pipi kanan Luo Changan benar-benar hancur. Seluruh tubuhnya terbang tak terkendali sambil berputar seperti gasing, berguling-guling di Panggung Tuhan yang Diberikan untuk waktu yang lama sebelum akhirnya berhenti.

Wajahnya yang semula tampan sekarang dalam keadaan benar-benar babak belur, dan seluruh sisi kanan wajahnya telah tenggelam, dengan dagunya benar-benar tertekuk ke kiri. Sambil berbaring di lantai, ia batuk terus menerus, setiap batuk disertai seteguk besar darah dan beberapa gigi hancur.

Banyak orang tersentak ketakutan.

Ada pepatah yang mengatakan bahwa seseorang bisa memukul orang lain tetapi tidak pada wajah mereka. Namun, Yun Che tidak hanya mengalahkan wajah lawannya, dia bahkan menghancurkannya sedemikian rupa sehingga dia tampak seperti badut … Selanjutnya, dia telah mengalahkan dan menghancurkan wajah yang tidak lain adalah putra Holy Eaves Realm King !

Itu adalah wajah yang mewakili Realm Holy Eaves Holy, serta seluruh Realm Holy Eaves!

Realm Holy Eaves memiliki identitas dan status yang sangat hebat. Di Wilayah Ilahi Timur yang luas, Real Eaves Holynya secara publik diakui sebagai yang terkuat di bawah kerajaan raja. Mereka tidak pernah mengalami rasa malu yang begitu menyakitkan dan penghinaan yang mendalam! Bahkan jika kemampuan Holy Eaves Realm King untuk melakukan pengendalian diri sepuluh kali lebih besar, dia masih akan terbang marah setelah apa yang terjadi tadi. Dia meraung keras, saat dia langsung bergegas ke Tahap Dewa Yang Diberikan, “Bocah kecil Yun Che, kau mencari kematian !!”

Tapi sebelum dia bisa lebih dekat ke langit di atas Yang Diberikan God Stage, sesosok yang menghalangi jalannya sambil mengeluarkan aura ledakan tirani. Yang Mulia Qu Hui berkata dengan tatapan acuh tak acuh, Holy Eaves Realm King, segera kembali ke area tempat duduk penonton. Tidak ada yang diizinkan ikut campur dalam Pertempuran Dewa yang Diberikan, dan saya pikir Anda harus sudah mengetahui aturan ini. “

” Yang Mulia Qu Hui, “Raja Realm Holy Eaves secara paksa menekan kemarahannya,” bocah ini … jelas sudah keterlaluan karena niat jahatnya. Jelas bahwa dia mempermalukan Realm Holy Eaves saya! “

” Hmph, Pertempuran Dewa yang Diberikan hanya memiliki aturan ‘tidak membunuh lawan karena niat jahat,’ bukan bahwa kamu tidak bisa pergi terlalu jauh karena niat jahat! Jika Luo Changan merasa itu tak tertahankan, ia bebas berteriak bahwa ia bermaksud menyerah. Kalau begitu, Yun Che tidak akan bisa menyerangnya lagi. Tapi karena dia belum menyerah, itu berarti bahwa dia masih ingin melanjutkan pertempuran … Tidak ada yang diizinkan untuk campur tangan !! “

Mendengar teguran Yang Mulia Qu Hui, Raja Realm Holy Eaves juga menenangkan turun sedikit. Dia mengangguk, Baiklah, kalau begitu kita mengakui kekalahan dalam pertempuran ini! Raja ini mengakui kekalahan atas nama Changan! “

” Hanya dia sendiri yang bisa mengakui kekalahan. Tidak ada orang lain yang memiliki hak untuk menyerah di tempatnya! “

Pandangan di mata Yang Terhormat Qu Hui menjadi agak dingin lagi. Dia perlahan mengangkat kepalanya, saat dia menunjuk ke area tempat duduk penonton, “Holy Eaves Realm King, yang terhormat ini memperingatkanmu untuk terakhir kalinya. Pergi dari Panggung Tuhan Yang Diberikan segera. Kalau tidak, kami harus mengusir Anda dari Alam Surga Abadi ” Tidak peduli siapa Anda! 

“…” Sudut Holy Eaves Realm King berkedut, tetapi dia tidak dapat berbicara lebih jauh. Holy Eaves Realm King menarik napas dalam-dalam ketika dia berbalik dengan marah. Dia baru saja akan kembali ke area tempat duduk penonton, ketika teriakan menyedihkan datang dari Panggung Tuhan Yang Diberikan tiba-tiba. “Wuaaaaahh !!” The Holy Eaves Realm King berbalik seketika untuk melihat adegan yang menyebabkan dia menatap sangat marah sehingga matanya berada di ambang retak. Duri es tumbuh dari tanah, menembus lubang berdarah di bahu kiri Luo Changan, dan menembak ke langit dengan dia ditusuk di atasnya. Lebih dari tiga puluh kaki … Lebih tiga ratus kaki … Lebih dari tiga ribu kaki! Dalam sekejap mata, Luo Changan ditikam dengan kejam oleh duri es, di tempat yang tingginya lebih dari tiga ribu kaki di langit. Seolah-olah dia adalah orang jahat yang tidak dapat diampuni yang telah melakukan setiap kejahatan keji yang dapat dibayangkan dan akan dihukum karena dosa-dosanya selama berabad-abad, putra terhormat Raja Eaves Holy Realm ditusuk pada duri es yang sangat tinggi di langit, sehingga setiap orang, setiap makhluk hidup di Wilayah Ilahi Timur bisa mendapatkan pandangan yang jelas tentang dirinya. “Luo Changan, aku memberimu waktu lima napas. Tunjukkan pada saya apakah Anda benar-benar ‘orang’ seperti yang Anda katakan, atau seekor anjing yang akan ‘meminta untuk menyerah!’ ‘”Di area tempat duduk untuk para penonton, Raja Realm Holy Eaves sangat marah pada saat ini. Di langit di atas, Luo Changan menangis sedih dalam keputusasaan, di kaki duri es, Yun Che masih memiliki senyum acuh tak acuh, seperti air, di wajahnya, seolah-olah dia tidak merasakan apa-apa sama sekali … Dia bahkan tidak melirik ke arah Raja Realm Holy Eaves sama sekali. Pada saat ini, semua orang merasakan kedinginan yang tak terlukiskan dalam hati mereka. Yun Che, yang telah menjaga kerendahan hati selama tinggal di Alam Dewa sejauh ini, tidak segala sesuatu dengan sebanyak mungkin kehati-hatian, dan selalu memiliki satu-satunya tujuan “bertemu Jasmine,” sekarang tiba-tiba menjadi orang yang sama sekali berbeda. dia terikat sampai sekarang. Di Panggung Tuhan yang Diberikan, di Alam Surga Abadi ini, dia mendeklarasikan jenis akhir dari siapa yang membuatnya marah akan bertemu ke seluruh Wilayah Ilahi Timur … sama seperti yang dia lakukan di Benua Langit yang Mendalam.