Against the Gods – Chapter 1183

shadow

Against the Gods – Chapter 1183

Pertempuran Anak Dewa

Panggung Dewa Yang Sangat Besar menjadi sunyi senyap, dan pandangan tercengang tetap ada di wajah semua orang untuk waktu yang lama.

“Yun … Yun’er !!”

Di tengah kesunyian, keras terdengar seperti guntur. Huo Rulie tidak punya ketenangan sekarang untuk peduli pada hal-hal lain, karena ia dengan cepat terbang ke sisi Huo Poyun, dan dengan cepat dan hati-hati membawanya kembali.

Dada dan punggung Huo Poyun diwarnai dengan darah. Meskipun luka luarnya kecil, luka internalnya sangat parah. Tapi untungnya, mereka tidak parah sampai-sampai tidak dapat diobati, yang membuat Huo Rulie merasa sedikit lebih tenang. Namun, ketika dia tiba-tiba melihat sorot mata Huo Poyun, perasaan hatinya yang rileks menjadi beberapa kali lebih cepat tiba-tiba.

Huo Poyun kehilangan kesadaran. Dia tidak mengerang kesakitan karena kondisinya yang terluka parah, atau bahkan membimbing aura yang mendalam untuk menekan luka-lukanya. Sebaliknya, dia berbaring di sana dengan sikap yang tak tertandingi tenang. Matanya terbuka, tetapi seolah-olah ditutupi oleh lapisan asap tebal, mereka telah kehilangan semua kilau dan fokus.

Seolah-olah dia dalam mimpi.

Melihat Huo Poyun tumbuh begitu lama dan sebagai tuannya, bagaimana mungkin Huo Rulie tidak tahu sifatnya. Dia berurusan dengan orang-orang atau hal-hal dengan kelembutan dan ketulusan, tetapi memiliki rasa martabat yang sangat kuat dari cara yang mendalam. Secara khusus, warisan api Emas Gagak dan Emas Gagak telah menjadi kebanggaan terbesarnya serta skala kebalikannya.

Mudah untuk membayangkan betapa hebatnya pukulan yang dideritanya setelah dikalahkan secara instan , terlepas dari kenyataan bahwa ia telah melepaskan semua kekuatan Golden Crow Flames-nya.

Bahkan Huo Rulie sama sekali tidak mengharapkan hasil seperti itu.

“Yuner, tidak apa-apa, tidak apa-apa, kata Huo Rulie dengan suara setenang mungkin untuk menghiburnya. “Dia adalah penerus Sword Sovereign, jadi sama sekali tidak memalukan untuk dikalahkan olehnya. Anda sudah melakukannya dengan sangat baik. Anda adalah kebanggaan Guru, dan kebanggaan Alam Dewa Api, juga. “

Huo Poyun masih dalam keadaan linglung, dan tidak menunjukkan reaksi apa pun. Pada saat itulah dia mendengar suara dingin dan menghina Jun Xilei, Hmph, apakah ini yang disebut praktisi muda terkuat dari api ilahi? Sebenarnya tidak ada apa-apanya! “

” Kamu! “Huo Rulie menoleh dengan marah, tetapi tidak peduli seberapa marahnya dia dalam hatinya, dia tidak bisa membiarkan dirinya kehilangan kesabaran.

Suasana sunyi di Panggung Tuhan yang Diadakan, dengan semua orang menatap dengan kaget pada adegan di depan. Kekuatan yang Huo Poyun perlihatkan sangat menakjubkan sehingga dia telah menerima pujian dari semua raja kerajaan, dan bahkan dari keberadaan paling atas seperti Kaisar Dewa Surga Abadi dan Raja Naga.

Tapi, Jun Xilei baru saja menggunakan satu ayunan pedangnya …

Untuk segera menghancurkan apinya, bertarung dengan kemauan dan kebanggaan, seperti gelembung.

Semua orang dari Flame God Realm berdiri naik. Masing-masing dari mereka memiliki murid-murid mereka bergetar karena mereka tidak percaya atau menerima hasil seperti itu.

Yun Che juga sedikit menyusut pupilnya, ketika gelombang badai muncul di hatinya.

Jadi ini adalah … kekuatan penerus Sword Sovereign …?

Ini adalah kekuatan dari Empat Anak Dewa dari Wilayah Timur !?

Gerakan pedang yang langsung mengalahkan Huo Poyun miliki berisi kekuatan yang sangat besar sehingga … jauh, jauh melampaui harapan Yun Che. Itu berarti bahwa kekuatan Jun Xilei jauh, jauh lebih besar dari yang dia perkirakan.

Jelas bahwa bahkan Yang Terhormat Qu Hui tidak mengharapkan hasil seperti itu. Ketika akhirnya dia sadar, dia melirik Jun Xilei dalam-dalam, dan mengumumkan dengan suara nyaring, Huo Poyun berada di luar batas area Panggung Tuhan yang Dianugerahkan, dan dengan demikian telah jatuh ke dalam Kelompok Pecundang. Dia akan memasuki pertempuran putaran keempat Losers Group besok. Jun Xilei telah menang, dan akan memasuki pertempuran putaran ketiga dari Kelompok Dewa Bertuah lusa! 

Semua orang yakin bahwa tidak mungkin bagi Huo Poyun menjadi lawan Jun Xilei, tetapi mereka memiliki juga sangat menantikan penampilannya sambil menghadapi seseorang sekuat Jun Xilei. Mereka ingin menyaksikan sendiri batas tertinggi dari kekuatan kuda hitam absolut ini, tetapi mereka tidak berpikir bahwa keadaan akan menjadi seperti ini.

Jelas bukan karena Huo Poyun menjadi seorang kontestan sangat lemah. Setelah dia melepaskan kekuatan nyala apinya, itu memang mengejutkan semua orang. Sebaliknya, itu karena fakta bahwa Jun Xilei terlalu kuat sehingga dia dikalahkan sedemikian rupa. Dia mendapatkan kemenangan mudah di semua pertempuran sebelumnya, jadi dia belum menunjukkan kekuatannya yang sebenarnya sejauh ini. Gambar cahaya pedang sekarang yang langsung mengalahkan Huo Poyun, dan membuat dunia tampak seolah-olah membeku, masih tertanam dalam benak mereka, dan mereka tidak bisa mengeluarkannya dari pikiran mereka.

Dengan Huo Poyun terluka parah, Huo Rulie tidak lagi mengkhawatirkan dirinya sendiri dengan hal-hal lain. Dia membawa Huo Poyun bersamanya, dan dengan cepat terbang menjauh. Para tetua besar dari Golden Crow Sekte juga berdiri dan mengikuti di belakangnya. Yan Juehai tidak mengikuti mereka dan tetap berdiri di tempat selama beberapa saat. Namun, wajahnya cemas dan gelisah.

Yun Che menurunkan alisnya. Dia jelas merasakan sesuatu yang aneh dari aura yang tidak biasa dari Huo Poyun. Dia ragu-ragu sejenak sebelum berencana untuk pergi dan melihatnya, tetapi Mu Bingyun mengulurkan tangannya untuk menariknya kembali, “Jangan terganggu!”

“…” Yun Che perlahan duduk, tetapi dia merasakan berat di hatinya. Dia yakin bahwa Jun Xilei akan melampiaskan amarah dan kebenciannya dalam pertarungannya dengan Huo Poyun, tapi dia tidak mengira itu akan dilakukan dengan cara seperti itu.

Dengan mengerahkan kekuatan absolut terhadap pihak lain .

Gerakan pedang itu juga semakin meningkatkan reputasi Jun Xilei yang sangat mulia. Melihatnya perlahan-lahan terbang menjauh dari Panggung Tuhan yang Diadakan seperti peri, dengan pedang tua di punggungnya, para praktisi muda yang hadir di tempat itu merasa seolah-olah mereka sedang memandangi dewa … Meskipun mereka berasal dari generasi yang sama, jika Jun Xilei adalah langit, maka mereka adalah keberadaan yang tidak sepenting lumpur atau debu.

Jun Xilei menjadi terkenal di seluruh Wilayah Ilahi Timur sejak hari dia menjadi penerus Penguasa Pedang. Pada saat yang sama, keraguan yang tak terhitung muncul oleh orang-orang karena dia seorang wanita. Kemudian, dia menjadi salah satu dari Empat Anak Dewa dari Wilayah Timur, yang tidak diragukan lagi membuktikan bahwa Pedang Penguasa telah membuat pilihan yang tepat setelah semua, serta bakatnya sebagai seorang praktisi yang mendalam. Pada hari ini, seluruh Wilayah Ilahi Timur sekali lagi menyaksikan dan mengakui keagungan keberadaan bahwa penerus Pedang Penguasa generasi ini adalah.

Selain itu, itu hanya satu langkah darinya … yang jelas jauh dari sebanding dengan sejauh mana kekuatannya yang sebenarnya.

“Aku tidak berpikir bahwa prestasi Jun Xilei dalam cara pedang sudah mencapai tingkat ini,” Mu Bingyun menghela nafas dengan suara rendah. “Mungkin, kekuatannya saat ini juga tidak jauh dari Luo Changsheng.”

Yun Che mengangkat alisnya sekaligus, “Mungkin … tidak sejauh itu? Mungkinkah seseorang yang sekuat Jun Xilei sama sekali bukan tandingan Luo Changsheng? “

” Di antara generasi muda Wilayah Divine Timur, tidak termasuk wilayah raja, Luo Changsheng benar-benar seorang keberadaan tak terkalahkan, jawab Mu Bingyun. Banyak desas-desus tentang dia yang sangat mencengangkan sehingga mereka terdengar lebih dekat dengan legenda. Luo Changsheng akan bertarung di pertempuran berikutnya, jadi lihat sendiri mengapa dia disebut orang terkuat di antara generasi muda Wilayah Divine Timur. “

” Selanjutnya, kita akan memiliki pertempuran kedua dari putaran kedua Grup Dewa Yang Diberi. Luo Changsheng dari Holy Eaves Realm versus Lu Lengchuan dari Shrouding Sky Realm! 

Luo Changsheng dan Lu Lengchuan sama-sama bagian dari “Empat Anak Dewa dari Wilayah Timur,” dan ini adalah pertarungan pertama antara Anak-anak Dewa dalam Pertempuran Dewa yang Diadakan. Mengikuti pengumuman Yang Mulia Qu Hui, tatapan semua orang dengan kuat tertuju pada Panggung Tuhan yang Diberikan.

Satu adalah yang terkuat dari empat anak dewa.

Dan yang lainnya adalah yang terlemah dari empat anak dewa.

Meskipun keduanya adalah anggota “Empat Anak Dewa dari Wilayah Timur,” dan mereka memiliki kultivasi yang sama, tingkat kesepuluh Alam Roh Ilahi, ada begitu banyak perbedaan kekuatan mereka yang oleh banyak orang dianggap tidak mungkin bagi Lu Lengchuan untuk mengatasinya dan memiliki kesempatan untuk memenangkan pertempuran ini.

Dua sosok manusia muncul di Panggung Tuhan yang Dipersembahkan pada saat yang sama, dan berdiri saling berhadapan.

Lu Lengchuan memiliki tubuh yang sangat tinggi dan luas. Tingginya hampir sembilan kaki, dan sangat kuat sehingga tubuhnya dapat dibandingkan dengan Xia Yuanba di masa mudanya. Dia belum melepaskan kekuatannya yang dalam, tetapi aura tebal dan berat sudah muncul di depannya, memberi kesan gunung yang menjulang di depan tubuhnya.

Di sisi lain, Luo Chansheng adalah mengenakan pakaian putih. Dia memiliki rambut hitamnya yang diikat ke belakang, dan ada aura tidak jelas di tubuhnya. Kulit wajah dan lehernya lembut, adil, dan tanpa cacat seperti seorang gadis muda. Menambah penampilannya yang luar biasa, ia jelas tampak seperti seorang sarjana lemah yang tidak memiliki pengalaman atau pengetahuan tentang cara yang mendalam.

Kedua Anak Dewa itu tenang, dan mereka memiliki wajah yang tenang di wajah mereka dan di wajah mereka. mata. Tidak ada suasana tegang sedikit pun sebelum pertempuran sengit.

Tapi ada perbedaan dalam alasan mengapa mereka berdua begitu tenang. Yang satu tenang karena memiliki kekuatan absolut, dan yang lain tenang karena dia tahu bahwa dia tidak memiliki peluang untuk menang.

Yun Che sudah sangat terkejut setelah mendengarkan kata-kata Mu Bingyun beberapa saat yang lalu. Melihat ekspresi Lu Lengchuan saat ini, dia bahkan merasa terkejut di hatinya. Mereka berdua adalah bagian dari Anak Dewa Empat dari Wilayah Timur, dan Lu Lengchuan seharusnya tidak memiliki terlalu banyak perbedaan dalam kekuatannya dibandingkan dengan Jun Xilei, bahkan jika dia yang paling lemah di antara mereka. Namun, dia memiliki sikap “sadar bahwa dia pasti akan dikalahkan” di depan Luo Changsheng, bahkan sebelum mereka mulai bertarung.

Seberapa kuat Luo Changsheng sekarang?

Mengapa Mu Bingyun mengatakan bahwa rumor tentang dirinya terdengar lebih dekat dengan “legenda !?”

Sebelumnya, dia tidak tertarik untuk mengetahui kekuatan dari Empat Anak Dewa dari Wilayah Timur, tetapi sekarang setelah tujuannya telah berubah, mereka telah menjadi empat gunung besar di jalurnya di depan … bahwa dia harus menyeberang dengan biaya berapa pun! Tapi, dia masih belum tahu tentang kekuatan sebenarnya dari “empat anak dewa” ini.

“Mulai!”

Begitu Yang Mulia Qu Hui memesan, Panggung Tuhan Yang Diberikan segera menjadi sangat sunyi.

CRACK !!

Senjata Luo Changsheng muncul di tangannya setelah terdengar suara kilat. Itu adalah pedang panjang dan lebar, dengan kilat ungu melingkari itu.

“Pedang Petir Suci!” Mu Bingyun berkata dengan nada rendah.

“Aku tidak berharap Luo Changsheng untuk benar-benar mengolah atribut pencahayaan yang mendalam, “kata Yun Che.

” Ya dan tidak. “Kata-kata membingungkan Mu Bingyun mengejutkan Yun Che.

” Saudara Lengchuan, tolong! ” Luo Changsheng mengulurkan tangannya yang lain ke depan. Berlawanan dengan Luo Changan yang buas dan dominan, Luo Changsheng halus dan sopan. Meskipun dia membiarkan Lu Lengchuan untuk melakukan langkah pertama, tidak ada sedikit pun kesombongan dalam sikapnya. Sebaliknya, kata-kata dan ekspresinya menunjukkan rasa hormat yang dalam, seperti yang akan diberikan kepada kakak laki-laki mereka.

“Baiklah !!”

Lu Lengchuan segera menerima lamarannya. Dia meraung rendah ketika cahaya kuning meletus dari tubuhnya. Pada saat lampu kuning mulai stabil, itu mengambil bentuk penghalang defensif yang berputar di sekitar tubuhnya.

“Hah !!”

Lu Lengchuan meraung sekali lagi, saat beberapa garis aura kuning yang dalam menari-nari di udara seperti naga berenang. Setelah beberapa saat, mereka sekali lagi bergabung bersama untuk membentuk lapisan kedua penghalang pertahanan.

Namun, selama seluruh proses ini, Luo Changsheng tidak memotongnya. Sebagai gantinya, dia mengamati pihak lain dengan tenang, atau tepatnya, menunggunya melancarkan serangannya dengan senyum samar dan samar di sudut mulutnya.

“Ah !!!!!” < / p>

Saat Lu Lengchuan meraung keras untuk terakhir kalinya, tangisan naga yang mengejutkan bergema di langit di atas.

Lapisan ketiga penghalang pertahanan telah terbentuk di sekitar Lu Lengchuan. Tapi penghalang ini tidak memiliki warna samar yang sama dengan yang sebelumnya, dan sebaliknya adalah gambar kuning terang dari Naga Sejati yang bergerak dalam lingkaran di sekitarnya.

Ketebalan dan berat auranya tiba-tiba meningkat beberapa kali. Semua orang bahkan bisa merasakan aura padat naga sejati.

“Ini …” ekspresi terkejut muncul di wajah Yun Che.

“‘Glowing Dragon’s Sacred Barrier’ dari Lu Clan di Alam Langit yang Terselubung, kata Mu Bingyun dengan nada rendah. Dia telah mewarisi darah ilahi dari naga sejati purba, dan mengolah atribut seni bumi yang mendalam. Akibatnya, ia memiliki kemampuan pertahanan yang sangat kuat, dan fisiknya sekuat baja yang mendalam. Sekarang Lu Lengchuan juga telah menambahkan perlindungan ‘Glowing Dragon’s Sacred Barrier’ ke tubuhnya, dia akan memiliki kemampuan yang tak tertandingi untuk membela diri. Setelah ketiga rintangan telah terbentuk, ia biasanya tetap tak terkalahkan bahkan ketika menghadapi dua lawan dari level yang sama. 

Yun Che, “…” “Untuk membiarkannya membentuk tiga lapisan ‘Penghalang Suci Naga Bersinar’ di hadapannya … Di antara semua Calon Dewa Yang Diberikan, hanya Luo Changsheng yang memiliki kekuatan dan keberanian untuk melakukan hal seperti itu!” ” Tidak buruk. Di area tempat duduk timur, Raja Naga mengangguk sedikit. Sebagai raja naga, ia secara alami tertarik pada Lu Lengchuan yang merupakan pewaris garis keturunan naga sejati purba. Saat tiga lapis “Glowing Dragon’s Scared Barrier” terbentuk sepenuhnya, aura di sekitar Lu Lengchuan mengalami perubahan menyeluruh. Seluruh tubuhnya bercahaya kuning, dan kulitnya, khususnya, sebenarnya mencerminkan kilau logam seperti perunggu. Lu Lengchuan mengulurkan tangannya dan mengeluarkan tombak perak sepanjang tiga meter. Tombak ini disebut “Pencari Langit,” dan jiwa naga sejati disegel di dalamnya. Itu adalah salah satu artefak yang mendalam dari Alam Langit Terselubung yang telah lama terkenal di Wilayah Ilahi Timur. “Saudara Luo, aku mengakui bahwa aku bukan lawanmu.” Terlepas dari kenyataan bahwa lapisan tiga lapis ” Glowing Dragon’s Scared Barrier “melindunginya, Lu Lengchuan masih memiliki sikap yang sama” dipersiapkan untuk kekalahan tertentu “seperti sebelumnya, sementara dia berbicara dengan tenang. “Tapi aku benar-benar ingin tahu apakah ‘Tuan Muda Changsheng’ benar-benar sekuat yang dikatakan legenda … Lima puluh napas waktu ‘… Jika Saudara Luo dapat menghancurkan’ Lapisan Suci Penghalang Naga Bersinar tiga lapis ‘dalam waktu lima puluh napas, aku’ Aku tidak punya pilihan selain mengakui kekalahan dengan kekaguman yang tulus. 