Against the Gods – Chapter 1192

shadow

Against the Gods – Chapter 1192

Lakukan atau Mati

“Hoo …” Lu Lengchuan menghela nafas panjang dari tempat duduk
Shrouding Sky Realm.

Dia tidak sekuat Luo Changsheng. Dia juga tidak bisa bersaing dengan
Jun Xilei atau Shui Yingyue. Dia sangat sadar bahwa dia adalah
pembudidaya terlemah dari “Empat Anak Dewa dari Wilayah Timur,” dan
bahwa banyak orang berpikir hanya ada tiga, bukan empat anak dewa.

Lu Lengchuan tidak pernah marah. Bukan hanya dia yang terlemah, dia
juga yang tertua dari mereka semua. Itulah sebabnya dia sendiri percaya
bahwa dia akan didiskualifikasi dari jabatannya paling lama seratus
tahun.

Namun, pertempuran Luo Changsheng dan Jun Xilei telah membuatnya sadar
bahwa … dia tidak perlu menunggu selama seratus tahun. Dia sudah
tidak layak.

“Sepertinya aku dilahirkan di era terbaik,” Lu Lengchuan mengejek
dirinya sendiri, tetapi tersenyum dari lubuk hatinya.

Sementara itu, di area tempat duduk Glazed Light Realm, Shui Yingyue
menjadi tenggelam dalam pikirannya sendiri untuk waktu yang sangat lama.

“Kakak?” Shui Meiyin menatapnya dengan mata bersemangat.

“Untuk waktu yang lama, aku berpikir bahwa hanya aku yang
menyembunyikan kekuatanku. Tapi … “Shui Yingyue mendongak dan berkata
dengan serius,” Tampaknya pertandingan antara Jun Xilei dan aku akan
menjadi yang sulit. “

Shui Meiyin berkedip. “Apakah hanya aku, atau apakah kamu melupakan
sesuatu yang sangat penting, kakak?”

“?” Shui Yingyue menoleh untuk menatapnya.

“Lawanmu berikutnya adalah aku, kakak!” Ekspresi Shui Meiyin tiba-tiba
berubah sangat serius.

“Ah?” Shui Yingyue memberinya senyum yang indah. “Kamu benar. Saya
hampir lupa tentang itu. ”

Dia mengulurkan tangan dan membelai rambut hitam lembut Shui Meiyin
sambil menatapnya dengan lembut, “Kami belum pernah bertarung dengan
serius untuk waktu yang sangat lama, Meiyin.”

“Menurutmu siapa yang akan menang kalau begitu?” Shui Meiyin tersenyum.

Shui Yingyue menggelengkan kepalanya. “Aku tidak tahu. Paling tidak,
saya tidak memiliki keyakinan bahwa saya bisa mengalahkan Anda. “

Dia mengernyitkan kening ketika dia berbicara tentang pertempurannya
yang akan datang melawan Jun Xilei, tetapi kemungkinan kehilangan adik
perempuannya benar-benar membawa senyum kebanggaan samar di wajahnya.

Duduk di sebelah kedua saudari itu, seorang Raja Alam Cahaya yang
tersenyum menyaksikan kedua putrinya dan mendengarkan percakapan mereka
dengan tenang tanpa menyela. Tidak peduli siapa pemenang pertempuran
antara saudara perempuan, itu akan menjadi hasil terbaik.

Kehidupan cinta Raja Cahaya Berkaca-kaca adalah kisah anehnya sendiri.
Dia memiliki seratus satu anak hingga saat ini, tetapi sembilan puluh
sembilan yang pertama adalah laki-laki. Kedua putrinya baru saja
memasuki kehidupannya sekitar tiga puluh tahun yang lalu.

Dia bisa menjumlahkan sembilan puluh sembilan putranya, dan mereka
masih akan sebanding dengan kedua putrinya.

Shui Meiyin terutama luar biasa di luar kata-kata. Meskipun usianya
baru lima belas tahun, dia sudah menjadi kebanggaan terbesar seumur
hidupnya. Dia begitu luar biasa sehingga kadang-kadang Raja Alam Cahaya
tinggi dan perkasa itu sendiri meragukan kelayakan dirinya sendiri —
apakah Shui Meiyin benar-benar keturunannya?

Shui Meiyin tak diragukan lagi tumbuh dalam lautan cinta. Bukan hanya
orang tuanya yang memanjakannya; sembilan puluh sembilan saudaranya
akan benar-benar memanjat gunung pedang atau melintasi lautan api jika
itu adalah kehendaknya. Namun, kepribadian Shui Meiyin sama sekali
tidak ada kesombongan meskipun tumbuh di lingkungan seperti itu. Lebih
baik lagi, ia dilahirkan dengan pesona yang membuat orang lain ingin
melindunginya. Itu begitu kuat sehingga hampir seperti setan.

“Selanjutnya, kita memiliki pertempuran kedua dari pertarungan putaran
ketiga Kelompok Dewa yang Dikerahkan, Shui Yingyue dari Alam Cahaya
Mengkilap versus Shui Meiyin dari Alam Cahaya Mengkilap!”

Pertempuran antara dua mutiara Cahaya Berkilau tanpa diragukan lagi
adalah pertempuran yang semua orang nantikan. Bahkan Yang Terhormat Qu
Hui menatap para sister dengan aneh.

“Ayo pergi.”

Shui Yingyue menggendong adik perempuannya dan melayang sampai ke
wilayah udara Conidden God Stage. Kemudian, dorongan lembut memisahkan
kedua saudara perempuan — kupu-kupu biru dan kupu-kupu hitam — ketika
mereka mendarat di ujung panggung yang berlawanan.

“Mari kita mulai.”

Meskipun Yang Terhormat Qu Hui biasanya mempertahankan pandangan
serius, dia terdengar sangat adil dan lembut kali ini. Pandangannya
sebagian besar tertuju pada Shui Meiyin saat emosi kekaguman, pujian
dan kasih sayang melintas di matanya. Dia tahu bahwa Surga Abadi Dewa
Ilahi telah sengaja mengunjungi Alam Cahaya Berkaca-kaca karena dia
ingin menerimanya sebagai murid pribadinya. Dia adalah satu-satunya
yang pernah mendapat kehormatan, termasuk kehormatan menolak tawarannya.

Selain bakatnya yang luar biasa, Shui Meiyin juga sangat menarik. Dia
hanya bisa berdiri di sana dan tidak melakukan apa-apa, dan siapa pun
yang memandangnya akan merasakan kejengkelan mereka menghilang dan
tanpa sadar mulai tersenyum juga. Kecintaan mereka padanya akhirnya
membengkak ke titik di mana mereka bahkan tidak tahan untuk mengalihkan
pandangan darinya.

Ada cincin lembut, dan pedang Shui Yingyue, “Moon In Water,”
meninggalkan sarungnya. Air langsung mengalir di sekitar tubuh pedang.

Tapi Shui Meiyin tidak bergerak sama sekali. Alisnya bergerak seolah
dia ragu tentang sesuatu. Akhirnya, dia melihat ke arah Yang Terhormat
Qu Hui dan bertanya, “Kakek Qu Hui, bisakah aku menyerahkan
pertandingan ini?”

Shui Yingyue, “…”

“Hah?” Yang terhormat Qu Hui tertangkap basah. “Tentu saja kamu bisa,
tapi … bisakah aku tahu alasanmu?”

“Yah,” kata Shui Meiyin serius, “Aku baru saja bertarung dengan
pemikiran serius ini, dan aku hanya berpikir aku tidak bisa mengalahkan
kakak karena dia begitu kuat. Jika aku secara tidak sengaja tertabrak
dan itu menyakitkan … Aku pikir lebih baik jika aku menyerah pada
pertarungan ini. ”

Yang Terhormat Qi Hui tidak tersenyum karena tuhan sudah tahu berapa
tahun sudah, tapi dia benar-benar merasa tergoda untuk melakukannya
saat dia menatap wajah polos Meien Shui Shui. Ketika dia melirik ke
arah Glazed Light Realm King, dia menemukan bahwa dia berseri-seri dari
kursinya.

“…” Shui Yingyue tidak mengatakan apa-apa. Jelas bahwa dia juga tidak
ingin bertarung melawan Shui Meiyin.

“Shui Meiyin, aku akan menanyakan ini untuk yang terakhir kalinya.
Apakah Anda yakin ingin menyerahkan pertempuran ini? “Tanya Qu Hui
terhormat.

“Mn, aku menyerah.” Shui Meiyin mengangguk.

“Baiklah,” Yang Mulia Qu Hui berkata dengan lembut seolah tidak bisa
melihat pertarungan kedua saudari itu merupakan kerugian besar baginya.
Kemudian, dia menyatakan, “Shui Meiyin telah secara sukarela
menyerahkan pertandingan dan akan masuk ke Grup Pecundang. Dia akan
bertarung di putaran keenam pertandingan Losers Group besok! ”

“Shui Yingyue menang. Dia akan bertarung di babak final Conferred Gods
Group lusa! ”

Meskipun pertempuran antara para sister, yang semua orang nantikan,
telah berakhir dengan cara yang tidak terduga, itu bukan hasil yang
mengejutkan. Mereka adalah saudara perempuan.

Pertempuran Kelompok Para Dewa yang Diberi telah berakhir, dan Jun
Xilei dan Shui Meiyin keduanya dikirim ke Kelompok Pecundang. Ini
berarti bahwa hanya ada dua orang yang tersisa di Kelompok Dewa Yang
Dikerahkan — Luo Changsheng dan Shui Yingyue.

Pertandingan mereka juga merupakan pertarungan terakhir Kelompok Dewa
yang Dikerahkan.

“Kakak, tolong lakukan yang terbaik selama pertandingan berikutnya!”
Shui Meiyin mendorong adiknya setelah dia kembali ke tempat duduknya.

Shui Yingyue sedikit mengangguk. Dia tahu bahwa dia bukan tandingan Luo
Changsheng, dan kekalahannya lusa pasti … satu-satunya lawan
sesungguhnya yang tersisa adalah Jun Xilei.

Setelah istirahat singkat, pertandingan Grup Pecundang secara resmi
dimulai.

Babak pertama adalah antara Meng Duanxi dan Chao Feng. Kedua peserta
sama-sama cocok, dan setelah pertempuran melelahkan yang hampir
berlangsung selama dua jam, Meng Duanxi akhirnya muncul sebagai
pemenang dan masuk ke enam besar. Perjalanan Chao Feng dalam
Pertempuran Conidden God berakhir di sini.

Pertempuran Meng Duanxi dan Chao Feng kedua berakhir, mata Yun Che
tiba-tiba fokus, dan darahnya mendidih dengan sangat gembira.

Lu Lengchuan juga berbalik untuk menatapnya ketika tatapan mereka
berbenturan di udara, menghasilkan percikan yang tak terlihat. Jelas
bahwa mereka ingin saling bertarung.

“Selanjutnya, kita memiliki pertempuran kedua dari pertempuran putaran
kelima Kelompok Pecundang, Lu Lengchuan dari Shrouding Sky Realm versus
Yun Che dari Real Song Salju!”

Tatapan yang tak terhitung jumlahnya menjadi terkonsentrasi pada Yun
Che. Saat Yang Terhormat Qu Hui membuat deklarasi, Yun Che dan Lu
Lengchuan bangkit dari kursi mereka dan mendarat di Panggung Dewa yang
Diberikan pada saat yang sama.

Semua orang dari Realm Song Salju dan Realm Dewa Api telah diam. Itu
karena mereka tahu bahwa ini adalah pertandingan terakhir Yun Che.
Namun, prestasinya yang mencengangkan telah memenangkan kehormatan
besar bagi Alam Song Salju; sebuah prestasi yang bisa dibanggakan
sepanjang hidupnya. Itu sebabnya mereka tidak merasa berat, meskipun
merasa gugup untuk Yun Che.

Mu Bingyun adalah satu-satunya yang masih cemberut dalam-dalam.
Meskipun dia berpikir bahwa Yun Che akan kehilangan — tetapi bukan
tanpa kehormatan — dia juga tahu bahwa Yun Che tidak akan mau berhenti
di sini bagaimanapun juga.

“Pertandingan dimulai!”

Ledakan!!

Tombak Pencakar Langit dan Pedang Perusak Langit muncul di tangan
pemegangnya pada saat yang sama dengan Lu Lengchuan dan Yun Che
meledakkan energi mereka yang mendalam … tapi alih-alih es, itu
adalah api emas yang telah melonjak dari tubuh Yun Che dan mengubah
Tahap Dewa Yang Dianugerahkan ke neraka yang berapi-api dalam sekejap.

Setiap Sekte Gagak Emas, Sekte Phoenix, dan sesepuh dan murid
Vermillion Bird Sekte menatap Yun Che. Mereka sangat terkejut sehingga
mereka hampir jatuh dari tempat duduk mereka.

“Api gagak Gggg-emas !! ??”

“Tttttt-ini …”

Huo Rulie adalah satu-satunya yang tampak benar-benar tidak
terpengaruh. Dia menoleh ke samping dan berkata dengan ketenangan luar
biasa, “Berhentilah membuat keributan tentang apa pun dan tetap diam.”

Ketenangan tidak alami Huo Rulie hanya menyebabkan kerumunan menjadi
lebih terperangah. Yen Juehai bertanya dengan tergesa-gesa, “Apa yang
terjadi, Sekte Master Huo? Yun Che … “

Huo Rulie melambaikan tangan untuk memotongnya. “Kita bisa membicarakan
ini setelah kita kembali ke Alam Dewa Api.”

“…” Yan Juehai mengerutkan kening tetapi tidak mengatakan apa-apa
lagi. Sebaliknya, dia memusatkan perhatiannya kembali pada Yun Che.

Huo Rulie tampak tenang di depan orang-orangnya, tetapi emosinya
benar-benar dalam kekacauan besar. Jika Yun Che tidak sengaja
mencarinya dan menunjukkan padanya api Emas Gagak, rahangnya mungkin
akan menjadi yang pertama menabrak lantai sekarang.

“Api Golden Crow … sebenarnya api Golden Crow!”

“Bukankah Yun Che murid Realm Snow Song? Dia jelas menggunakan Ice
Phoenix God Investiture Canon sebelumnya! Bagaimana dia memegang api
ini? “

“Apakah … apakah dia seorang penanam api dan es !? Sebenarnya ada
penanam api dan es di dunia ini? ”

Stand penonton tanpa diragukan lagi terpana oleh tampilan kekuatan.
Kaisar-kaisar dewa di area tempat duduk timur juga sedikit lengah.

“Penanam api dan es? Ini benar-benar langka, ”kata Kaisar Abadi Surga
Ilahi.

Unsur-unsur yang dalam secara alami saling menolak, tetapi mereka yang
memiliki bakat dan kekuatan pemahaman yang cukup dapat memanipulasi
banyak elemen sekaligus. Namun, es dan api adalah satu-satunya dua
elemen yang berada di ujung spektrum yang sama sekali berbeda. Tidak
hanya hampir mustahil untuk menguasai kedua elemen sekaligus, kedua
kekuatan hanya akan berbenturan dan mengurangi kekuatan satu sama lain
bahkan jika mereka bisa dikuasai secara paksa. Kultivator mungkin juga
hanya memilih satu atau kekuatan lain karena mereka akan jauh lebih
baik pada akhirnya.

Oleh karena itu, bahkan jika seseorang dilahirkan dengan tubuh luar
biasa yang dapat mengakomodasi kedua elemen sekaligus, mereka tetap
tidak akan mengolah kedua elemen dengan serius. Mereka yang
melakukannya hanya akan dianggap sangat tidak bijaksana.

“Ini bukan melulu membudidayakan api dan es,” kata Brahma Surga, Dewa
Kaisar. “Canon Ice God Investiture Canon harus diolah dengan garis
keturunan Ice Phoenix, dan api Golden Crow harus diolah dengan garis
keturunan Golden Crow. Yun Che jelas menumbuhkan dua warisan darah
ilahi sekaligus! “

“Yun Che adalah murid langsung Snow Song Realm, jadi wajar saja kalau
dia diberi garis keturunan Ice Phoenix. Namun … memberikan darah
ilahi kepada orang luar adalah tabu besar. Mengapa di dunia Flame God
Realm memutuskan untuk memberikan Yun Che garis keturunan Gagak Emas? “

Banyak orang menoleh untuk melihat Huo Rulie, hanya untuk menemukan
bahwa master sekte itu duduk sangat tenang dan tidak terganggu di
kursinya. Perilakunya segera membuat semua orang berpikir bahwa dia
adalah orang yang memberi Yun Che garis keturunan Gagak Emas … itu
mungkin hanya dia.

“Heh,” Cang Shitian tertawa. “Apa yang aneh tentang itu? Bahkan aku
bersedia melanggar peraturanku untuk monster seperti dia, apalagi yang
seperti Flame God Realm! ”

Meskipun nada Cang Shitian sengaja eksentrik, logika di balik
kata-katanya sangat kuat.

Di Panggung Tuhan yang Diadakan, energi mendalam Yun Che melesat ke
atas seperti sedang mengendarai roket. Jiwa Sesat, Hati yang Terbakar,
Api Penyucian, dan Surga yang Gemuruh. Dia langsung memasuki bentuk
puncaknya dan menyerbu ke arah Lu Lengchuan seperti panah yang terlepas.

Dia hanya bisa mempertahankan kondisi puncaknya hanya untuk waktu
seratus napas saja, dan kekalahan pasti jika dia tidak bisa membawanya
keluar selama batas waktu ini. Tidak hanya dia harus mengakhiri
pertempuran ini sesegera mungkin, dia benar-benar tidak bisa memberi Lu
Lengchuan kesempatan untuk mengaktifkan Penghalang Suci Glowing
Dragon-nya! Bahkan tidak sekali!