Against the Gods – Chapter 1202

shadow

Against the Gods – Chapter 1202

Empat Dewa Anak Yang Dianugerahkan

Ketika gadis muda itu berteriak, tekanan jiwa tanpa ampun yang telah melucuti perasaan keberadaan Yun Che juga menghilang tiba-tiba seperti bendungan pecah. Spirit tiba-tiba kembali ke mata Yun Che saat Golden Crow Divine Soul dan Ice Phoenix Divine Soul pecah dari tidur paksa mereka secara serempak. Ruang jiwanya yang sangat luas mulai bersinar dengan emas cemerlang dan biru sekali lagi …

“Kamu … kamu-kamu …”

Meskipun Shui Meiyin masih muda, dia memiliki Jiwa Kedewaan Ilahi yang transenden. Ini berarti bahwa dia dilahirkan dengan rasa superioritas dan kemuliaan yang datang secara alami padanya. Itulah sebabnya dia bisa bertindak dan tersenyum percaya diri di hadapan para ahli terkuat di Wilayah Divine Timur tidak seperti praktisi muda yang mendalam lainnya.

Namun, gadis muda itu terdengar sangat panik sekarang. Tidak sedikit ketenangan tersisa dalam suaranya.

Meskipun dia memiliki jiwa khusus yang memungkinkan dia untuk memandang rendah semua makhluk hidup, dia adalah kertas yang benar-benar kosong ketika datang ke “pengalaman” di cara pria dan wanita. Dalam hal ini, dia setidaknya sepuluh ribu Shui Yingyues di belakang Yun Che.

Bahkan lebih berbahaya adalah adegan yang dipilih Yun Che untuk diingat. Siapa pun, baik ibu Shui Meiyin atau pelacur yang memiliki pengalaman seksual yang tak terhitung jumlahnya dalam hidup mereka, akan memerah karena malu jika mereka berada dalam posisi Shui Meiyin, apalagi seorang gadis muda berusia lima belas tahun yang murni! Lebih baik lagi, kesadaran Shui Meiyin ada di dalam ruang jiwa Yun Che sekarang, yang berarti bahwa dia memiliki “pandangan” dan “sensasi” yang hampir sempurna dari pikiran kotornya …

Seseorang mungkin mengatakan bahwa itu adalah pukulan besar bagi jiwanya untuk sedikitnya.

Setelah energi jiwa Shui Meiyin hancur sendiri, Yun Che langsung melakukan serangan balik dan menghilangkan lapisan tekanan dalam sekejap mata.

< p> “Kamu … kamu … bagaimana bisa kamu … kamu … kamu orang jahat !!”

Kata-kata gadis muda itu goyah, tidak masuk akal, dan panik sampai pada titik di mana dia berada di ambang air mata. < / p>

Hmm? Apa yang kamu katakan? Apa yang saya lakukan? “Yun Che menjawab dengan polos,” Saya hanya mengingat adegan saya dan istri saya … saling mencintai, itu saja. Apakah ada yang salah dengan itu? Ah? Oh tidak, jangan bilang kau mengintip kenangan itu juga? Kamu bukan salah satu dari gadis-gadis jahat itu, kan? “

Jiwa Shui Meiyin praktis gemetar setelah Yun Che menghujat jiwanya, dan kemudian menyalahkannya. “Kamu … kamu … kamu adalah orang jahat! Anda orang jahat! K-Anda … Saya memberi tahu adik saya tentang ini … Nn … Saya benar-benar marah sekarang !! “

Shui Meiyin memaksa dirinya untuk berkonsentrasi dan menghentikan energi jiwanya dari runtuh hanya dalam waktu singkat, mengisi seluruh ruang jiwa Yun Che dengan tekanan luar biasa sekali lagi. Namun kali ini, sosok halus perlahan muncul di depan Yun Che. Itu tidak lain adalah Shui Meiyin sendiri … entah bagaimana, dia mampu memanifestasikan dirinya dalam ruang jiwa Yun Che.

Lautan kupu-kupu hitam terbang di belakangnya, mengisi lebih dari setengah ruang jiwa Yun Che. Meskipun serangga menari tampak sangat indah dan penuh teka-teki, Yun Che benar-benar merasa seperti langit akan runtuh padanya. Hati dan jiwanya membeku sesaat. Tekanannya begitu kuat, begitu mengerikan, sehingga Yun Che hampir yakin bahwa kesadarannya akan benar-benar hancur jika dibiarkan jatuh padanya.

Jelas, Shui Meiyin menjadi marah.

Dia tidak pernah dihujat dalam hidupnya, apalagi dengan cara yang tidak tahu malu dan intim.

Kupu-kupu hitam memenuhi langit. Gambar-gambar jiwa es phoenix dan gagak emas dengan cepat berubah pucat dan tidak berwarna sekali lagi.

Energi jiwa Shui Meiyin jelas jauh melebihi harapannya. Dia selalu percaya diri dengan kekuatan mentalnya, tetapi kenyataannya adalah bahwa Shui Meiyin telah menyapu lantai bersamanya, terutama ketika dia mulai keluar semua. Bahkan perjuangan telah menjadi hampir mustahil.

Jika dia sekuat ini pada usia ini … dia benar-benar tidak bisa membayangkan apa yang akan terjadi di masa depan.

Sayangnya untuk Shui Meiyin, dia terlalu muda. Yun Che tahu kelemahan terbesarnya sekarang.

Yun Che tidak melakukan perlawanan meskipun menghadapi kekuatan penuh dan kemarahan dari Shui Meiyin. Sama seperti gadis muda itu berteriak, dan kupu-kupu hitam bersinar hitam, saat energi jiwa datang menimpa Yun Che, seorang gadis tiba-tiba muncul di benaknya.

Dia adalah seorang gadis muda mengenakan pakaian hitam berpakaian dengan kupu-kupu hitam yang dijahit ke pinggangnya yang ramping. Dia memiliki murid yang gelap seperti malam, wajah malaikat, dan kemurnian yang sebanding dengan roh. Itu tidak lain adalah Shui Meiyin sendiri.

Gadis itu berdiri di sana tidak melakukan apa-apa, ketika Yun Che tiba-tiba muncul entah dari mana dan mendorongnya ke tanah. Dia kemudian merobek pakaiannya tanpa ampun, dan mengungkapkan tubuh putih salju halus dan menyedihkan.

Seluruh ruang jiwa bergetar, dan langit kupu-kupu hitam tiba-tiba membeku di jalur mereka. Murid-murid Shui Meiyin yang asli langsung melebar. “Ah … kamu …”

Dia baru saja akan berteriak marah pada Yun Che ketika suaranya tiba-tiba mati. Kemudian, teriakan beberapa kali lebih lama dan lebih menakutkan daripada yang sebelumnya keluar dari tenggorokannya.

Dalam adegan itu, Yun Che telah mengangkat tubuhnya yang terlalu halus ke udara, menguncinya dalam posisi yang sangat memalukan dan menabrak pinggangnya lurus ke pinggangnya … sebelum dia pulih dari keterkejutannya, Yun Che telah mengubahnya menjadi lebih. pose memalukan sebelum menariknya dari belakang.

“Ah … Ah … Waaaaaaaaaaaaaaaaaahhh !!!”

Teriakan gadis muda itu memenuhi setiap sudut dunia jiwa. Kupu-kupu hitam bercahaya jatuh ke dalam kebingungan sebelum mereka mulai runtuh berbondong-bondong.

Tidak hanya metode Yun Che tak tertandingi, waktu pelaksanaannya juga sangat berbahaya … Dia telah memilih saat yang tepat Shui Meiyin melepaskan kekuatan penuhnya untuk memainkan adegan di kepalanya. Akibatnya, serangan jiwa Shui Meiyin tidak hanya hancur, serangannya juga keras terhadap jiwanya.

Pada saat yang sama, Yun Che memanggil semua energi jiwanya dan melemparkannya ke arahnya. Jiwa Golden Crow dan Ice Phoenix meledak pada saat yang sama dan mengisi seluruh ruang jiwa dengan api dan es.

Shui Meiyin telah kehilangan kendali sepenuhnya, dan Yun Che telah mengambil kesempatan untuk membalas serangan dengan nya kekuatan penuh. Akibatnya, Yun Che berhasil membalikkan apa yang seharusnya menjadi kemenangan sepihak, karena sosok jiwa Shui Meiyin menjadi buram karena serangan balasan, sebelum menghilang sama sekali.

Pada Panggung Tuhan yang Diadakan, Yun Tiba-tiba Che membuka matanya dan melepaskan energinya yang dalam. Dia menerkam ke arah Shui Meiyin seperti meteor dan segera menjebaknya di dalam energi yang mendalam.

Konsekuensi dari jiwa yang melambung jauh lebih buruk daripada energi yang melambung dengan tingkat yang sama. Jika rebound itu parah, itu mungkin bahkan memberikan kerusakan yang tidak dapat dikembalikan ke jiwa seseorang. Oleh karena itu, Shui Meiyin tidak memiliki cara untuk mengumpulkan energi yang dalam saat jiwanya dalam kekacauan. Pada saat dia mengeluarkan teriakannya dan jatuh keras di pantatnya, Yun Che sudah benar-benar menyegelnya dalam energi yang mendalam dari kepala hingga kaki.

Sepertinya Yun Che telah menekan Shui Meiyin dengan energi yang dalam dengan mudah , tapi pada kenyataannya dia menghela nafas panjang di kepalanya.

Perubahan tiba-tiba membuat semua orang lengah. Seruan nyaring terus meledak dari tribun penonton.

“Apa?” Shui Yingyue langsung bangkit berdiri. Ketidakpercayaan jelas terukir di wajahnya.

Keduanya bertarung dari jiwa ke jiwa, dan … Yun Che adalah orang yang memenangkan pertempuran?

Yun Che dan jiwa Shui Meiyin Pertempuran telah berlangsung cukup lama, tetapi tidak ada yang mencoba memeriksa apa yang terjadi di dalam dengan energi jiwa mereka. Itu karena penyelidikan jiwa yang kuat pasti akan menyebabkan gangguan pada jiwa kedua belah pihak, dan karena ini adalah Pertempuran Dewa yang Diberikan, tindakan seperti itu sama sekali tidak diizinkan.

Karena tidak ada yang bisa melihat apa yang terjadi di dalam dunia jiwa, tidak ada yang tahu pertempuran “mengerikan” macam apa yang telah Yun Che dan Shui Meiyin alami. Mereka hanya tahu bahwa Yun Che telah melepaskan Jiwa Emas Gagak Emas dan Jiwa Es Ilahi Phoenix sekaligus, meskipun mereka tidak merasakan apa-apa dari Shui Meiyin karena energi jiwanya benar-benar tidak bisa dilacak.

Yun Che memiliki Shui Meiyin sepenuhnya di bawah kendali energinya yang mendalam. Siapa pun dapat melihat bahwa ia dapat mengambil nyawanya dengan mudah jika ia mengerahkan sedikit kekuatan. Pertempuran itu telah diputuskan.

Yun Che berkata dengan tidak tergesa-gesa, “Kamu telah kalah. Sekarang surr … Um? “

Suara Yun Che menghilang dengan tidak wajar. Bahkan matanya membeku sesaat.

Shui Meiyin duduk dengan linglung di lantai dan menatapnya dengan mata berkabut. Warna merah muda yang cerah telah merangkak jauh dari wajahnya yang sempurna ke lehernya. Entah bagaimana, perpaduan warna dan ekspresi memberinya kualitas yang menggoda dan tak tertahankan yang bisa menggetarkan hati dan darah setiap pria. Itu adalah mantra yang benar-benar tidak boleh dimiliki oleh orang seusianya.

Secara bertahap, mata Shui Meiyin memerah dan berair.

“…” Wajah Yun Che setebal itu. sebagai tembok kota, tetapi bahkan dia tidak bisa membantu tetapi mengalihkan pandangannya dan berbicara dengan lemah, “Batuk, er … seperti yang Anda tahu ada pepatah yang disebut ‘semua adil dalam perang’, sehingga barusan itu adalah er … taktik umum . Tolong jangan marah, oke. ”

Yun Che merendahkan suaranya sampai ke titik di mana hanya Shui Meiyin yang bisa mendengarnya, dan setiap kata yang dikatakannya diliputi rasa bersalah. Itu sampai pada titik di mana dia mulai menarik energinya yang dalam dari Shui Meiyin tanpa menyadarinya.

Bukan hanya itu bukan taktik “umum”, itu benar-benar tercela dan sangat tak tahu malu, terutama karena lawannya hanya setengah dewasa. Yun Che tidak hanya menghujat jiwanya di ruang jiwa, ia praktis telah diperkosa tepat di depan matanya sendiri.

“…” Shui Meiyin menggigit bibirnya saat air mengancam akan menenggelamkan matanya sepenuhnya . Akhirnya, mereka terkondensasi menjadi dua tetesan air mata tembus.

“Aku akan … tidak pernah … memaafkanmu !!”

Shui Meiyin tiba-tiba berbalik setelah tangisan dan berjuang bebas dari Yun Che. penindasan energi yang mendalam. Saat dia bangkit dan terbang ke udara, dua tetesan air mata akhirnya terlepas dari matanya dan mendarat tanpa suara di Panggung Tuhan yang Diberikan dan hati dan jiwa Yun Che.

Yun Che, “…”

Shui Meiyin terbang keluar dari Stage God yang Diberikan dalam sekejap mata, tetapi dia tidak melambat, kembali ke tempat duduk Realm Cahaya yang Mengkilap atau bahkan menyapa ayah dan saudara perempuannya. Dia hanya terbang jauh ke kejauhan.

“Meiyin!” The Realm Light Glazed King berdiri dengan kekhawatiran yang jelas di wajahnya. Di sampingnya, Shui Yingyue sudah lepas landas dalam cahaya biru dan mengejar Shui Meiyin. Sebelum dia pergi, Yun Che bisa dengan jelas merasakan tatapan dahinya mengebor ke tubuhnya. Itu segera diikuti oleh semua orang di area tempat duduk Glazed Light Realm, termasuk Glazed Light Realm King sendiri.

Dia bisa merasakan kebingungan, permusuhan … dan kemarahan dari mata mereka.

Sebelumnya, dia tidak punya waktu untuk memikirkan konsekuensinya karena dia didorong ke tepi jurang oleh Shui Meiyin. Baru sekarang dia akhirnya menyadari beratnya masalah yang dihadapi.

Shui Meiyin bukan orang biasa. Dia adalah putri kesayangan Raja Realm Cahaya Berkilau, seorang jenius yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam seluruh sejarah Wilayah Ilahi Timur, dan seorang putri surga yang bangga yang tak tertandingi yang telah coba direkrut sebagai Raja Realm Surga Abadi sebagai murid … kemudian ditolak oleh.

Itu menunjukkan betapa berharganya Shui Meiyin bagi Alam Cahaya Berkilau.

Jika mereka pernah tahu bagaimana tepatnya dia telah mengalahkan Shui Meiyin … seluruh Alam Cahaya mengkilap akan makan dia hidup-hidup!

Lupakan Alam Cahaya Berkaca, Raja Alam Cahaya itu sendiri akan memakannya hidup-hidup!

Yun Che menjadi basah kuyup oleh keringat dingin saat dia memikirkan hal ini.

Dia mungkin tidak akan memberitahu orang lain tentang itu … kan?

Yun Che berdoa keras di kepalanya. Jika dia mengatakan yang sebenarnya … dia sudah menyinggung Realm Holy Eaves sebelumnya untuk melampiaskan frustrasinya. Jika dia harus berurusan dengan Realm Cahaya Berkilau juga maka dia mungkin juga melarikan diri dari Wilayah Ilahi Timur ini detik!

Bahkan Yang Terhormat Qu Hui tertegun untuk waktu yang sangat lama sebelum akhirnya dia kembali ke bumi. Dia buru-buru menyatakan, Shui Meiyin telah keluar batas. Pendakiannya ke puncak Pertempuran Dewa yang Diberikan berhenti di sini. “

” Yun Che menang. Dia akan bertarung dalam pertempuran ketujuh dari Kelompok Pecundang tiga hari dari sekarang! “

Kedua pertempuran hari ini telah berakhir dengan sangat cepat. Hasil akhir dari pertempuran Meng Duanxi dan Jun Xilei tidak mengejutkan siapa pun, tetapi pertempuran Yun Che dan Shui Meiyin jelas mengejutkan. Reaksi abnormal Shui Meiyin juga membuat mereka yakin bahwa sesuatu yang aneh telah terjadi ketika mereka melakukan pertempuran di dunia jiwa.

Menahan tatapan dingin dan mematikan dari kerumunan Realm Cahaya Berkilau, Yun Che berjalan menyusuri Dewa Yang Diberikan Panggung dan kembali ke tempat duduknya. Saat dia duduk, Mu Bingyun bertanya, “Apa yang terjadi?”

“Er …” Yun Che memasang wajah lurus dan berkata, “Bukan apa-apa. Energi jiwa Shui Meiyin sangat kuat, dan saya hampir dikalahkan olehnya. Namun, berkat ‘pengalamannya’, saya hampir tidak bisa mengalahkannya menggunakan ‘sedikit trik’. Saya … pikir dia marah karena itu. “

Mu Bingyun tahu Yun Che cukup baik untuk tahu bahwa dia adalah seorang pria yang menyembunyikan emosinya dengan baik. Namun, suaranya jelas tidak memiliki kekuatan ketika dia mengatakan jawabannya. Apa pun yang dia lakukan, itu jelas bukan hanya ‘trik kecil’.

Dia akan menyelidiki lebih dalam ketika teriakan Huo Poyun yang nyaris tidak terkontrol datang dari jauh. “Saudara Yun! Anda … Anda terlalu luar biasa! Empat teratas! Kamu sekarang adalah salah satu dari Anak-anak Dewa Yang Diberikan, anggota baru dari Empat Anak Dewa dari Wilayah Ilahi Timur! ”

Setelah Yun Che mengalahkan Shui Meiyin, Empat Anak Dewa dari Pertempuran Dewa yang Diberikan lahir. Mereka adalah Luo Changsheng dan Shui Yingyue dari kelompok pemenang, dan Jun Xilei dan Yun Che dari kelompok yang kalah.

Luo Changsheng, Shui Yingyue, dan Jun Xilei adalah “Anak-anak Dewa Wilayah Ilahi Timur” dari permulaan. Namun, Yun Che bergabung dengan barisan mereka dengan menggantikan Lu Lengchuan. Karena dia telah bergabung dengan mereka dengan mengalahkan salah satu anggota mereka di Panggung Tuhan Yang Diberkahi, di mana banyak praktisi mendalam dari Daerah Ilahi Timur telah memberikan kesaksian, status barunya diakui dan dipadatkan lebih cepat dari yang diharapkan.

Yun Che berasal dari dunia bintang tengah, dan energinya yang mendalam hanya pada tingkat kedelapan dari Alam Kesengsaraan Ilahi. Secara teknis, kesenjangan antara kekuatannya dan kekuatan ketiga Anak Dewa itu seperti langit dan bumi. Namun, Yun Che tidak diragukan lagi menciptakan keajaiban demi keajaiban di Panggung Tuhan Yang Dianugerahkan berulang-ulang, mengubah akal sehat semua orang terbalik dan mengalahkan lawan yang seharusnya mustahil baginya untuk dikalahkan. Pada titik ini, tidak ada yang bisa mempertanyakan haknya. Sebaliknya, saat dia secara resmi diakui sebagai anggota Four God Children, dia disemangati oleh semua orang dari tribun dan bahkan mereka yang menonton melalui tablet bintang. Teriakan-teriakan di antara orang-orang dari bintang rendah dan bintang menengah sangat keras.

Ini adalah pertama kalinya seseorang dari dunia bintang menengah menginjak-injak para penggarap kerajaan bintang atas yang tak terhitung jumlahnya dan menjadi salah satu dari mereka. mutlak terbaik dari yang terbaik. Kejutan dan sensasi yang digerakkan Yun Che di Panggung Tuhan Yang Diberikan jauh melebihi salah satu dari tiga Anak Dewa.

Sorakan dari Realm Salju Song dan Realm Dewa Api begitu hebat sehingga bahkan langit biru pun bergetar sedikit sebagai respons.

Menurut Voice of Eternal Heaven, kemuliaan tertinggi bukanlah satu-satunya hal yang Yun Che dapatkan untuk menjadi Anak Dewa yang Diberikan. Empat kerajaan raja besar akan memberi mereka masing-masing hadiah khusus juga. Namun, belum ada yang tahu apa hadiah spesial ini dulu.

Tidak ada pertempuran peringkat tambahan, Alam Surga Abadi akan menjadi hakim untuk itu. Misalnya, Eternal Heaven Realm akan memutuskan antara Shui Meiyin dan Meng Duanxi yang berada di posisi kelima atau keenam berdasarkan kekuatan dan kinerja mereka secara keseluruhan. Hal yang sama berlaku untuk Lu Lengchuan, Huo Poyun, dan yang lainnya juga. Beberapa pertempuran yang akan datang masih ditampilkan di layar meskipun semua orang sudah tahu tentang mereka: Pertandingan Final Kelompok Dewa yang Dianugerahkan (besok): Alam Eaves Suci 【Luo Changsheng】 (tingkat Kesepuluh dari Alam Roh Ilahi) versus Alam Cahaya Mengkilap 【Shui Yingyue】 (tingkat Kesepuluh dari Alam Roh Ilahi) Pertempuran Kelompok Ketujuh Kelompok Loser (Tiga Hari Kemudian): Paviliun Paviliun Hati Jasper 【Jun Xilei】 (tingkat kesepuluh Alam Ilahi Spiritual) versus Alam Lagu Salju 【Yun Che】 (tingkat kedelapan Alam Kesengsaraan Ilahi) Kedua pertempuran belum dimulai, tetapi mereka sudah menanamkan diri mereka jauh ke dalam hati setiap orang. Lu Changsheng pasti akan mengalahkan Shui Yingyue karena Jun Xilei bukan tandingan Luo Changsheng, dan Shui Yingyue sekuat Jun Xilei. Tentu saja, hampir tidak mungkin baginya untuk mengalahkan Luo Changsheng. Adapun pertempuran antara Jun Xilei dan Yun Che … memang benar bahwa Yun Che telah menunjukkan kepada mereka banyak keajaiban dan kejutan yang menyenangkan berulang-ulang, tetapi ia juga telah mengekspos absolutnya. batas selama pertempuran melawan Lu Lengchuan. Meskipun dia akhirnya berhasil mengalahkan Lu Lengchuan, itu adalah kemenangan yang sulit dimenangkan. Tapi Jun Xilei jauh lebih kuat dari Lu Lengchuan. Itulah sebabnya tidak ada yang benar-benar berpikir bahwa dia bisa mengalahkan Jun Xilei meskipun ada banyak orang yang bersorak untuknya. Tentu, pertempuran terakhir dari Kelompok Pecundang harus antara Jun Xilei dan Shui Yingyue.