Against the Gods – Chapter 1211

shadow

Against the Gods – Chapter 1211

Gigi Untuk Gigi

Menganugerahkan Tahap Dewa, Alam Surga Abadi.

Hanya ada satu pertandingan hari ini, dan itu adalah pertandingan ketujuh dari Kelompok Pecundang: Yun Che versus Jun Xilei.

Pertandingan ini hampir sama dengan pertandingan sebelumnya antara Luo Changsheng dan Shui Yingyue, tetapi tidak hanya tidak jatuh dalam hal minat sama sekali, itu menarik lebih banyak tatapan bahkan jika dibandingkan ke pertandingan final Grup Dewa Yang Diberi.

Itu karena ini akan menjadi pertandingan final Yun Che.

Sebagai kuda hitam yang paling menarik perhatian dari Pertempuran Dewa yang Dikerahkan tahun ini dan pria yang benar-benar mengguncang seluruh Wilayah Ilahi Timur, itu wajar saja bahwa semua orang ingin menyaksikan penampilan terakhirnya. Ini terutama berlaku bagi para praktisi mendalam dari dunia bintang menengah ke bawah. Mereka semua menganggap Yun Che sebagai kebanggaan dan kemuliaan mereka, jadi tidak mungkin mereka akan melewatkan pertempuran terakhirnya.

Hampir tidak ada kursi kosong yang ditandai di tribun penonton dari Conferred God Stage. Jelas bahwa anak-anak itu bukan satu-satunya yang ingin melihat Yun Che. Para pakar puncak yang berdiri di puncak Wilayah Divine Timur tidak akan pernah mengakuinya di tempat terbuka tetapi di alam bawah sadar mereka, mereka semua berpikir bahwa Yun Che adalah seseorang yang harus mereka perhatikan.

The Sword Sovereign dan Jun Xilei sudah lama sekali datang, tapi bukan Yun Che. Baru pada menit terakhir gelombang panas mendekat dari jauh, Huo Rulie terbang di udara dengan kecepatan tinggi sambil memegang Yun Che. Mereka berdua mendarat di tengah tribun penonton, jejak api yang ditinggalkan Huo Rulie tidak menghilang untuk waktu yang sangat lama.

“Wah !!!!”

A crisp , tangisan gembira dan benar-benar merdu mencapai telinga hampir semua orang ketika Shui Meiyin melompat ke udara. “Ini Kakak Yun Che, Kakak Yun Che ada di sini!”

Kultivator besar yang tak terhitung jumlahnya memutar mata mereka dan menatap Shui Meiyin dengan pandangan aneh pada saat yang sama. Keringat menuangkan ke kepala Shui Qianheng saat dia memarahinya dengan suara kecil, “Jangan berteriak, itu sangat tidak sopan!”

“Kekuatan mendalam Yun Che … adalah pada tahap kesembilan dari Alam Kesusahan Kesucian? “Shui Yingyue sedikit mengernyit.

” Hmph! Anak laki-laki itu tidak muncul untuk perjuangan Anda melawan Luo Changsheng, dan dia sama sekali tidak terdengar kabar selama beberapa hari terakhir. Itu berarti dia harus berkultivasi secara rahasia untuk pertempuran hari ini. Saya tidak berpikir dia benar-benar akan membuat terobosan. “

Shui Qianheng melanjutkan dengan nada yang tidak setuju,” Ini baru beberapa hari, jadi dia pasti menggunakan Time Wheel Pearl. Namun, jika dia berpikir dia cocok untuk Jun Xilei hanya karena wilayahnya naik panggung kecil, maka saya harus mengatakan bahwa dia terlalu naif. “

Hmph! Ayah, kamu benar-benar salah. “Shui Meiyin menekan bibirnya dengan tidak puas, tapi matanya dengan cepat berubah berkilau sedetik kemudian,” Aku punya perasaan bahwa Kakakku Yun Che telah menjadi jauh lebih kuat … Seperti yang diharapkan dari Bigku Brother Yun Che. “

” Y-kamu! “Wajah Shui Qianheng berubah ketika dia melihat putrinya yang berharga menatap Yun Che seperti orang bodoh yang dilanda cinta, tapi apa yang bisa dia lakukan? Memarahinya? Pukul dia? Pada akhirnya, dia tidak punya pilihan selain memelototi Yun Che. “Bocah itu … jika kita tidak segera memasuki Alam Surga Surga Abadi, aku akan … Hmph …”

“… Ayah, apa yang baru saja kau gumamkan?” Shui Meiyin melihat ke samping dan bertanya.

“… Saya tidak mengatakan apa-apa. Telingamu pasti membodohi kamu, “Shui Qianheng memalingkan kepalanya dan menjawab dengan polos.

Kedatangan Yun Che telah menarik perhatian semua orang, jadi tentu saja mereka memperhatikan peningkatannya juga. Namun, itu hanya kejutan kecil.

Jika kekuatan Yun Che dan Jun Xilei secara keseluruhan sudah dekat, peningkatan kecil dalam level pasti bisa memberi keseimbangan pada kebaikannya. Namun, kesenjangan antara Yun Che dan Jun Xilei tidak bisa dijembatani oleh sesuatu yang kecil.

“Selamat atas terobosanmu, Brother Yun!” Huo Poyun berkata dengan riang.

” Ini semua berkat bantuan Sekte Guru Huo dan Mutiara Roda Waktu yang Anda berikan kepada saya, jawab Yun Che sambil tersenyum. Dia kemudian melihat sekeliling Panggung Dewa yang Diberikan dan membiarkan pandangannya menyapu melewati sosok Jun Xilei.

Yan Juehai dan Mu Bingyun keduanya menatap Yun Che dengan tatapan aneh di wajah mereka. Mereka adalah orang-orang yang berdiri paling dekat dengan Yun Che, sehingga mereka bisa merasakan bahwa peningkatan kekuatan yang mendalam bukan satu-satunya hal yang telah berubah tentang Yun Che. Rasa berat terpancar dari tubuh Yun Che … sesuatu yang belum pernah mereka rasakan sebelumnya.

“Pertandingan ketujuh dari Kelompok Pecundang Pertempuran Dewa Yang Diberikan adalah Yun Che dari Alam Song Salju versus Jun Xilei, sang Pengganti Sword Sovereign. Kedua peserta, silakan masuk ke Panggung Dewa Yang Diberi sekarang! “

Yun Che segera bangkit dan menjadi fokus.

Tapi saat dia hendak melompat ke panggung, Mu Bingyun tiba-tiba menangkap lengannya dan berkata, “Yun Che, Jun Xilei menaruh dendam yang serius terhadapmu sehingga sangat mungkin dia akan mencoba melukaimu dengan sengaja … sangat, sangat hati-hati.”

Yun Che berbalik dan menatapnya jangan khawatir. Dia bahkan mencengkeram punggung tangannya sedikit meyakinkan. Sebelum Mu Bingyun bisa pulih dari keterkejutannya, Yun Che sudah melompat ke udara dan mendarat di Panggung Dewa yang Diberkahi.

Mu Bingyun, “…”

Jun Wuming menatap Yun Che untuk waktu yang lama sebelum alis putih pucatnya sedikit berkerut.

“Lei’er … tolong beri aku janji dua hal sebelum kamu bertarung dengan Yun Che. “

” Tolong ajari aku, master. “Jun Xilei menundukkan kepalanya dengan hormat.

” Pertama, kamu tidak boleh meremehkan musuhmu! “kata Jun Wuming dengan serius, Ini baru beberapa hari, tetapi bocah ini merasa jauh berbeda dari sebelumnya. Anda harus berhati-hati. “

” Ya. “Jun Xilei berjanji.

” Kedua, “Jun Wuming berhenti sejenak sebelum melanjutkan,” Anda mungkin mengalahkannya, tetapi Anda harus sengaja melukai dia! 

Kata-katanya kali ini jauh lebih berat. Ada alasan di balik ini.

Perjalanannya baru-baru ini ke Snow Song Realm membuatnya selalu waspada terhadap Mu Xuanyin.

Dia sendiri hampir kehabisan umur>

Kembali ke Alam Song Salju, Mu Xuanyin telah membungkuk dan bertindak berbeda padanya seperti seorang junior akan menjadi senior. Tapi setelah Jun Xilei telah menyinggung Yun Che, Mu Xuanyin segera menjadi bermusuhan, memberinya omelan keras, dan menampar wajah Jun Xilei. Dia bahkan menendang mereka keluar dari Alam Song Salju di bagian paling akhir, seolah-olah judul “Pedang Berdaulat” ”sebuah gelar yang mengagungkan dan membungkukkan kepala alam bintang atas ” berarti kurang dari setitik debu baginya. >

Mungkin tidak mungkin untuk menemukan orang lain seperti dia di seluruh Realm Dewa.

Jika Jun Xilei melakukan pukulan berat pada Yun Che, Mu Xuanyin tidak akan pernah melepaskannya, bahkan jika dia memiliki untuk melanggar semua aturan Tahap Dewa Yang Dianugerahkan. Itu adalah betapa protektifnya dia terhadap Yun Che. Konsekuensinya tidak terbayangkan jika itu benar-benar terjadi.

Tidak ada yang meragukan amarah jahat Mu Xuanyin. Itu benar-benar sesuatu yang akan dia lakukan!

“…” Jun Xilei terdiam beberapa saat sebelum dia akhirnya menjawab dengan nada acuh tak acuh, “Ya.”

Jun Wuming ingin untuk mengatakan sesuatu, tetapi bibirnya menolak untuk bergerak ketika dia melihat bahwa mata Jun Xilei menjadi jauh lebih dingin dari biasanya. Pada akhirnya, dia melambaikan tangan padanya sambil berkata, “Pergi.”

Ada kilatan putih dan angin sepoi-sepoi energi pedang, dan Jun Xilei muncul di Panggung Tuhan yang Diadakan. Tatapannya tenang dan dingin, dan pedang yang tak terlihat mengamuk di atas panggung bahkan sebelum dia menggunakan energi yang mendalam. Dalam sekejap, seolah-olah sepuluh ribu pedang tak terlihat menunjuk ke arah Yun Che sekaligus.

Niat pedang penerus Sword Sovereign itu tidak ada artinya untuk diejek. Pada awalnya, Yun Che tampak sangat tenang saat dia dengan keras kepala memandangi Jun Xilei. Namun, matanya mulai berkeliaran, dan kulitnya perlahan berubah pucat hanya beberapa saat kemudian. Pada akhirnya, napasnya menjadi sangat tidak menentu, dan tubuhnya bergetar tanpa henti seolah-olah dia akan jatuh.

Belum ada kombatan yang memanggil energi mereka yang dalam atau saling bertarung; itu hanya benturan aura dan tidak lebih. Tapi Yun Che masih merupakan pecundang yang jelas dari bentrokan ini, dan banyak yang menggelengkan kepala, mendesah dari tribun penonton. Namun tidak ada yang terkejut dengan hasil ini.

“Dia benar-benar penerus Sword Sovereign. Untuk berpikir bahwa niat pedangnya akan sekuat ini meskipun usianya masih muda, “Mu Huanzhi menghela nafas. “Akan sangat … sulit bagi Yun Che untuk melakukan sesuatu terhadapnya.”

“Dia menindas Saudara Yun dengan niat pedangnya sebelum pertandingan bahkan dimulai! Dia jelas-jelas berusaha mempermalukan Kakak Yun! “Huo Poyun berkata dengan marah.

Desahan pelan keluar dari bibir Mu Bingyun. Dia menyadari dendam antara Yun Che dan Jun Xilei, dan dia tahu bahwa dia harus terkesan bahwa Yun Che berhasil bertahan sejauh ini. Jika yang ada di atas panggung adalah orang lain, mereka mungkin menyerah dalam ketakutan bahkan sebelum pertandingan dimulai.

Yang terhormat Qi Hui sedikit mengernyit. Dia memiliki banyak pengalaman hidup, dan dia bisa dengan jelas melihat kebencian yang Jun Xilei sembunyikan terhadap Yun Che. Itu juga bukan kebencian kecil.

Sepertinya pertarungan ini akan segera berakhir … Yang Mulia Qu Hui berpikir sendiri sebelum menembak sekilas pandang Yun Che. Akhirnya, dia melambaikan tangan dan menyatakan, “Mulai!”

Yang Mulia Qu Hui yang kedua berteriak, sinar cahaya yang terang melintas di mata semua orang. Misty Light keluar dari sarungnya, dan sinar putih pucat langsung muncul di antara Yun Che dan Jun Xilei.

Seolah-olah retakan putih tiba-tiba meledak terbuka di tengah-tengah Panggung Dewa yang Diberikan.

“Awas Yun Che!”

“Ahhh !!”

Seruan yang tak terhitung jumlahnya langsung memenuhi tribun penonton.

Namun, tangisan ini menghilang begitu saja. sama cepatnya seolah-olah bunyi dilahap oleh lubang hitam.

Busur pedang yang sangat terang telah muncul pada saat yang sama dengan sinar pedang putih pucat. Meskipun kilat horizontal setengah lebih lambat dari sinar pedang, ledakan kekuatan ilahi tiba-tiba mengepal hati semua orang seperti tangan yang tak terlihat.

Boom !!!!!

Ada ledakan keras, dan salah satu pejuang diterbangkan ke belakang seperti boneka kain. Mereka memuntahkan darah di udara lagi dan lagi sebelum akhirnya jatuh ke tanah beberapa ratus meter jauhnya. Pedang mengerikan yang mungkin menyebabkan ini terus menyelimuti lebih dari setengah dari Tahap Dewa Yang Diberikan seperti kabut abadi.

Seolah-olah seluruh tempat itu tiba-tiba dimasukkan ke dalam ruang hampa. Keheningan duduk di seluruh Panggung yang Diberikan Tuhan, dan mata para penonton begitu lebar seolah-olah mereka akan membelah diri mereka sendiri.

Yang Mulia Qu Hui baru saja menyatakan awal dari pertempuran, dan salah satu dari para kombatan telah terluka parah selama pertukaran pertama.

Selain itu, orang yang dikirim terbang beberapa ratus meter jauhnya sambil meludahkan darah. ..

… tidak lain adalah Jun Xilei!

Gadis itu saat ini terbaring lemas di tanah dengan darah membasahi lebih dari setengah pakaian putihnya. Bahkan sekarang, darah mengalir keluar dari bibir putih pucatnya seperti keran air. Jelas bagi semua orang bahwa dia menderita luka dalam yang sangat serius, dan matanya benar-benar kehilangan ketajaman dan kedinginan mereka sebelumnya. Hanya ada kekosongan yang suram di matanya; semacam tatapan yang mungkin dimiliki seseorang jika mereka tiba-tiba jatuh ke dalam jurang.

Yun Che bersandar ke belakang dengan lubang berdarah di area dadanya. Namun, dadanya tidak sepenuhnya menembus. Dia perlahan membungkuk ke depan dan berdiri tegak sekali lagi. Dia tidak mengambil langkah mundur meskipun ada pukulan tajam, seolah-olah seseorang telah menjejakkan kakinya ke tanah dengan sepasang paku yang sebenarnya. Dadanya juga berhenti berdarah dengan sendirinya.

Kepura-puraan bahwa ia ditekan oleh niat pedang Jun Xilei yang tak terlihat benar-benar hilang. Saat ini, Yun Che menatap Jun Xilei yang terluka parah, dengan dingin dan tinggi, seperti pohon pinus berumur sepuluh ribu tahun. Pedang vermillion besar yang dipegangnya tidak menyala terang dengan kekuatan, tapi rasanya seperti makhluk jurang raksasa yang benar-benar terbangun dari tidur nyenyaknya. Seolah-olah seluruh Panggung Dewa Yang Diadakan terjebak di dalam rahangnya yang mengerikan sekarang.

“Aaaaaaaahhhh !!!”

“Ah … ah … apa … apa … yang sedang terjadi ? “Huo Poyun tergagap ketika dia menatap dengan mata terbelalak di atas panggung.

” Jun Xilei … apakah … “

” Aku bukan … tidak … bermimpi, kan? ”

¦¦¦¦¦¦.

Kebisingan meletus dari tribun penonton dan menembus selimut keheningan yang mematikan. Lebih dari separuh kerumunan berdiri, mempertanyakan realitas yang dihadirkan di hadapan mereka.

Yun Che telah menciptakan terlalu banyak mukjizat yang mencengangkan di Panggung yang Dianugerahkan Tuhan yang tidak hanya menentang, tetapi menghancurkan keseluruhan akal sehat dunia menjadi potongan-potongan. Itu sebabnya pertandingan Yun Che telah mengumpulkan begitu banyak perhatian.

Tepat ketika semua orang berpikir bahwa mereka telah melihat batas Yun Che, dia telah mewarnai wajah mereka dengan syok lagi tepat di awal pertempuran.

Dia telah melukai Jun Xilei dalam satu pukulan!

Tangisan dari segala arah memenuhi telinganya. Seluruh Wilayah Ilahi Timur mungkin kerusuhan karena pertukaran sesaat itu, namun, Yun Che mengenakan ekspresi tenang di wajahnya. Tidak hanya dia tidak mencoba menekan serangan itu, dia memegang Heaven Smiting Sword dan menatap sosok Jun Xilei yang linglung dengan tenang. Sudut bibirnya terangkat tanpa terlihat.

Yun Che tahu betul bahwa Jun Xilei membencinya. Dia tahu bahwa kenaikan popularitasnya hanya untuk memperdalam kebenciannya. Juni Xilei mengalahkan Huo Poyun dalam sekejap adalah untuk melampiaskan amarahnya. Tidak perlu seorang jenius untuk mengetahui bahwa dia hanya akan bertindak lebih buruk ketika lawannya adalah dia. Cara terbaik Jun Xilei dapat menghancurkannya adalah dengan mengalahkannya secepat dan seseram mungkin. Jika dia bisa mengalahkannya seperti hari dia menjatuhkan Huo Poyun, dengan satu serangan, dia bisa langsung mengubahnya menjadi “bahan tertawaan yang diturunkan langsung oleh murid Pedang Penguasa”, tidak peduli seberapa terkenal dia mendapatkan sebelumnya. adalah mengapa dia berasumsi bahwa Jun Xilei akan menyerangnya dengan segala yang dia miliki saat pertempuran dimulai … Dia juga berasumsi bahwa dia akan menggunakan teknik yang jauh lebih kejam dan lebih tanpa ampun daripada yang dia gunakan untuk melawan Huo Poyun. Tapi Yun Che bukan Huo Poyun. Bahkan jika Jun Xilei menangkapnya lengah, tidak ada jaminan bahwa dia bisa menjatuhkannya dalam satu serangan. Itulah sebabnya dia melepaskan niat pedangnya dan mencoba menakut-nakuti dia bahkan sebelum pertarungan dimulai … Niat pedang adalah medan kekuatan yang muncul secara alami kepada seseorang yang mempraktikkan cara pedang. Karena itu tidak terhubung dengan energi yang mendalam, itu tidak dihitung sebagai pelanggaran aturan. Yun Che pura-pura takut dan terganggu ketika Jun Xilei menindasnya dengan niat pedangnya. Saat Yang Terhormat Qu Hui mengumumkan dimulainya pertandingan, Jun Xilei segera menyuntikkan energi dan pedang dengan jumlah tertinggi yang bisa dikerahkannya ke Pedang Cahaya Berkabut dan menembakkan pedang ke Yun Che.