Against the Gods – Chapter 1214

shadow

Against the Gods – Chapter 1214

Might of Nameless

“Pedang … Tanpa Nama …!”

“Itu pedang Pedang Penguasa!”

Teriakan yang tak terhitung jumlahnya berasal dari tribun penonton dan setiap sudut Wilayah Divine Divine.

< murid Yun Che menyusut. Dari saat Jun Xilei menarik Pedang Tanpa Nama dari sarungnya, perasaan gelisah telah berubah menjadi pedang yang mengancam kematian secara langsung. Selain itu, ia memiliki perasaan yang jelas bahwa pedang itu dapat dengan mudah merenggut nyawanya.

Jun Xilei mencengkeram gagang berwarna perunggu dari Nameless Sword erat-erat dengan kedua tangan, tetapi bahkan saat itu senjatanya bergetar kuat seolah sedang berusaha berjuang bebas dari cengkeramannya. Untuk beberapa alasan, bilah senjata benar-benar hilang. Itu hampir seolah-olah Pedang Tanpa Nama hanya terdiri dari gagang saja.

Tapi penampilan bisa menipu. Itu adalah fakta bahwa kehadiran pedang semata-mata telah melukai sarafnya sepenuhnya.

Banyak ahli telah berdiri di tribun penonton. Beberapa dari mereka tampak kaget, dan beberapa dari mereka mengerutkan kening. Orang-orang ini berdiri di puncak Alam Dewa, dan mereka juga satu-satunya yang menyadari betapa kuatnya Pedang Tanpa Nama itu sebenarnya. Mereka tahu bahwa orang-orang seperti Jun Xilei tidak mampu memegang senjata ini, dan itu akan mengakibatkan tragedi yang mengerikan jika dia memaksakan masalah tersebut.

“Leier … Stop! Berhenti !! 

Jun Wuming menjadi sangat pucat karena kaget. Meskipun alasannya mencegahnya memasuki Panggung Dewa yang Diberikan dengan paksa, semua orang bisa melihat bahwa auranya telah jatuh ke dalam kekacauan … Dia terguncang karena dia tahu lebih baik daripada siapa pun konsekuensi apa yang akan menimpa Jun Xilei jika dia mencoba menggunakan paksa senjata.

Pedang Tanpa Nama adalah pedang Pedang Penguasa, dan itu dimaksudkan untuk diteruskan ke Jun Xilei dan tidak ada orang lain. Alasan dia meminta Jun Xilei membawa Pedang Tanpa Nama siang dan malam adalah agar dia bisa tumbuh menjadi senjata dan menggunakannya sesegera mungkin.

Namun, dia seharusnya menggunakannya hanya setelah dia mencapai Alam Sovereign Ilahi!

Jika Jun Xilei memaksakan dirinya untuk menggunakan Pedang Tanpa Nama sekarang … dia akan kehilangan sebagian besar bakat bawaannya, kemampuannya untuk menjadi seorang kultivator, atau bahkan hidupnya sendiri!

Tapi Jun Xilei buta terhadap semua alasan saat ini. Tiba-tiba, dia menggigit bibirnya kuat-kuat dan meludahkan darah di Pedang Tanpa Nama. Matanya gelap dan bertekad.

Perjuangan Pedang Tanpa Nama langsung menjadi semakin lemah sampai mereka mati sepenuhnya. Darah telah memberi bentuk pada tubuh pedang dan membuatnya sedikit bersinar.

“…” Alis Yun Che turun tajam, cengkeramannya mengencang di sekitar gagang Heaven Smiting Sword. Dia bisa merasakan bahwa darah Jun Xilei meludah bukan darah biasa. Itu adalah esensi darahnya!

“Lei’er !!” Jun Wuming tertegun melebihi kata-kata … Jun Xilei adalah satu-satunya muridnya, dan dia berada di akhir masa hidupnya>

“… Apakah dia sudah gila?” Shui Yinghen seru kaget. Sebagai putra Raja Realm Cahaya Berkaca-kaca, ia sangat menyadari keberadaan Pedang Tanpa Nama. Seberapa besar dia membenci Yun Che untuk menghunus pedang ini dan mengorbankan esensi darahnya tanpa ragu-ragu !?

“… Sepertinya dia menghargai harga dirinya lebih dari hidupnya sendiri, atau bahkan bakatnya di jalan pedang. ” Shui Yingyue menarik napas sedikit saat dia menatap Jun Xilei dengan mata yang rumit. Dia telah melakukan beberapa pertukaran dengan Jun Xilei, dan dia merasa bahwa yang terakhir adalah orang yang sangat sombong. Namun, dia tidak pernah membayangkan bahwa Jun Xilei akan menjadi ekstrim ini.

Mungkin temperamennya persis mengapa dia berhasil berkultivasi sampai sejauh ini di usianya.

Tiba-tiba, Jun Wuming menerkam menuju Tahap Dewa Yang Diberikan seperti elang yang turun dari langit.

Yang Terhormat Qu Hui telah memperhatikan Jun Wuming selama ini. Secara tidak sadar, dia tidak percaya bahwa Jun Wuming akan mencoba memasuki panggung karena dia adalah Penguasa Pedang dan ahli paling senior di seluruh Wilayah Ilahi Timur. The Sword Sovereign terkenal karena pengalaman dan ketabahannya yang luar biasa, dan dia adalah orang yang paling banyak mengalami Kebaktian Tuhan Yang Mendalam dalam hidupnya. Dia tahu lebih baik daripada siapa pun betapa pelanggaran itu mengganggu Pertempuran Dewa yang Diberikan.

Bahkan saat itu, Pedang Penguasa telah memilih untuk mengambil tindakan.

Yang Mulia Qu Hui bertindak segera dan berdiri tepat di depan jalan Jun Wuming. Jun Wuming adalah senior yang sangat terhormat, jadi Yang Mulia Qu Hui tidak memperlakukannya dengan kasar. Dia berkata perlahan, “Senior Sword Sovereign, tidak ada yang diizinkan untuk mengganggu apa yang terjadi di Panggung Tuhan Yang Diberikan selama pelanggaran aturan yang disengaja belum terjadi.”

“Aku kehilangan ini cocok atas nama murid rendahan saya. Tolong izinkan saya untuk membawanya pergi dari panggung! “Jun Wuming memaksakan dirinya untuk berbicara dengan sabar.

” Hanya para pejuang yang diizinkan untuk menyerahkan pertandingan mereka sendiri! “Yang Mulia Qu Hui berkata dengan serius.

Esensi darah Jun Xilei menyebar di seluruh tubuh Nameless Sword dan meningkatkan kekuatannya dengan cepat, tapi jantung Jun Wuming juga tenggelam dengan cepat, seperti batu di air. Dia mengerutkan alisnya dan menyerang tiba-tiba. Gelombang kekuatan segera menyebar ke arah depan.

Ketika Sword Sovereign mengambil tindakan, bagaimana mungkin itu tidak signifikan. Dalam sekejap, seolah-olah badai apokaliptik telah turun di Panggung Tuhan yang Diberikan. Kekuatannya begitu besar sehingga bahkan gelombang kejutnya cukup kuat untuk mengirim praktisi yang tak terhitung jumlahnya yang dalam berdiri menyaksikan terbang sambil berteriak seolah-olah mereka baru saja dihantam oleh gunung.

Penghalang yang menutupi Panggung Dewa yang Diberi terkoyak ke dalam. Itu hampir hancur dalam satu serangan.

Yang Terhormat Qu Hui kuat, tapi dia bukan tandingan Pedang Penguasa. Serangan itu telah menjatuhkannya jauh, jauh saat mereka bentrok. Jun Wuming baru saja akan naik ke atas panggung dan meraih Jun Xilei ketika napas panjang tiba-tiba mencapai telinganya.

“Huh.”

Badai apokaliptik langsung kembali menjadi tenang seolah-olah itu tidak lebih dari ilusi. Seorang pria tua berpakaian abu-abu dengan janggut hitam dan mata murni berdiri di depan Jun Wuming. Kehadirannya hanya seperti gunung yang benar-benar menghentikan Jun Wuming dari bergerak bahkan satu inci ke depan.

Itu adalah Kaisar Dewa Surga Abadi!

“Aku benar-benar mengerti perasaanmu, Sword Sovereign , tapi ini Pertempuran Dewa yang Diberikan. Anda harus tahu bahwa tidak ada yang diizinkan untuk menghujat itu, selamanya. “

Dia memang memahami alasan di balik tindakan impulsif Jun Wuming. Dia mungkin telah melakukan hal yang sama jika dia berada di posisi Jun Wuming. Namun, ini adalah Alam Dewa Surga Abadi, dan ini adalah Pertempuran Dewa yang Diberikan.

“Jangan hentikan aku!” Wajah Jun Wuming gelap, dan energi pedang mengancam akan keluar dari tubuhnya. “Aku hanya memiliki murid yang satu ini, Pedang Penguasa hanya memiliki satu penerus! Izinkan saya untuk membawanya pergi … Saya akan membenarkan diri saya ke Alam Surga Abadi setelah ini! “

” Ini adalah pilihannya sendiri. ” Jadi dia harus menanggung konsekuensi yang dia buat! Anda dapat mencoba membujuknya secara lisan … tetapi Anda tidak akan mengganggu pertempuran ini dengan paksa! Kalau tidak, saya tidak bisa mengatakan bahwa reputasi Sword Sovereign akan tetap utuh setelah ini. Sigh. “

” Mas … ter … “

Jun Wuming baru saja akan mengatakan sesuatu ketika suara Jun Xilei tiba-tiba datang dari bawah.

Suaranya dipenuhi dengan rasa sakit, dan itu terdengar seperti butuh setiap tekadnya untuk mengucapkan kata-kata. “… Muridmu … adalah … tidak layak …”

“Tapi … jika kau menghentikanku dengan paksa … Tuan …”

“Aku … akan … membenci … kau … untuk … keabadian … “

Yun Che,” … “

Tekad mutlak dalam suaranya mengejutkan semua orang yang mendengarnya. Jun Wuming membeku di tempat saat tatapannya bergetar …

“Lei’er … kamu … kamu …”

Saat itulah Jun Wuming tiba-tiba menyadari bahwa dia belum pernah benar-benar memahami murid yang telah dicurahkannya dalam setiap usaha dan harapan untuk meningkatkan.

“…” Yun Che mengerutkan kening dalam-dalam. Saraf tegang, dia memanggil setiap bit energi yang dia miliki di dalam tubuhnya … Holy f * ck, sungguh wanita gila!

Jun Xilei perlahan-lahan mengangkat tangannya saat kekuatan Nameless Sword turun dari atas dan terus mengunci Yun Che.

Jun Xilei tidak bisa mengekspresikan bahkan seperseribu kekuatan sejati Nameless Sword bahkan setelah dia mengorbankan esensi darahnya untuk dipegang, tapi itu tidak berarti itu tidak lebih dari mampu menghancurkan Yun Che.

Jun Xilei telah berhasil memaksa menggabungkan energi vitalnya dan energi pedang bersama, dan menekan luka-lukanya dengan aura pedang. Meskipun dia telah menderita luka dalam yang parah, dia belum benar-benar kehilangan energi yang terlalu besar. Jika dia mau menyerahkan segalanya, dia bisa mengayunkan Nameless Sword tiga kali dalam kondisi saat ini.

Ini berarti dia bisa membunuh Yun Che tiga kali berturut-turut!

Aura pedang kacau di sekitar Jun Wuming perlahan menghilang. Mata lamanya berubah suram saat tingkat kelelahan yang belum pernah terjadi sebelumnya mencengkeram seluruh tubuhnya.

Jun Xilei telah mengangkat Pedang Tanpa Nama ke udara, dan Jun Wuming jelas sudah menyerah mencoba menghentikannya. Mu Bingyun akhirnya kehilangan ketenangannya saat dia berdiri dan berteriak, “Yun Che, itu adalah pedang Sword Sovereign. Itu bukan sesuatu yang bisa Anda pertahankan. Kamu … “

Jun Xilei jelas bertekad untuk membunuh Yun Che, dan praktis tidak ada yang bisa menghentikannya dari melakukan hal itu. Itulah sebabnya dia ingin Yun Che segera meninggalkan Panggung Dewa Yang Diberikan … Namun, dia tahu Yun Che terlalu baik. Dia tahu bahwa dia tidak akan pernah mengakui kekalahan dan berlari dengan ekor di antara kedua kakinya.

Bahkan ketika hidupnya jelas di telepon.

Baik dia dan Jun Xilei sebenarnya sangat serupa dalam hal ini.

Tidak mengejutkan, tangisan Mu Bingyun gagal mengubah pikiran Yun Che sedikit pun. Dia memegang Heaven Smiting Sword di depannya, mengelilinginya dalam api emas dan membuat siluet nyala Emas Gagak melayang di depannya.

Yun Che tidak menunjukkan tanda-tanda mundur sama sekali. Dia jelas berencana untuk menghadapi Kepala Nameless Sword.

“Yun Che!” Mu Bingyun berteriak tergesa-gesa, tapi dia tidak bisa memikirkan hal lain untuk dikatakan.

Seperti halnya tidak ada yang bisa menghentikan Jun Xilei dalam keadaannya saat ini, tidak ada yang bisa menghentikan Yun Che begitu dia memutuskan sesuatu juga.

“Apakah dia … akan bertarung langsung melawan Nameless Sword?” Seru Shui Yinghen.

“Yun Che berasal dari alam yang lebih rendah, dan dia baru saja tiba di Alam Dewa belum lama ini. Dia mungkin tidak menyadari betapa menakutkan Pedang Tanpa Nama itu sebenarnya. Jika dia mencoba membela diri dengan paksa, dia mungkin akan berakhir … mati, ” Shui Yingyue berkata dengan lembut sebelum melirik Shui Meiyin di sebelahnya. Dia memperhatikan bahwa wajah saudara perempuannya pucat pasi, dan kedua kakinya menempel erat. Tangannya mencengkeram ujung roknya dengan erat.

Dia belum pernah melihat Shui Meiyin terlihat cemas seperti ini sebelumnya.

“Hmph, dia tidak terlihat seperti tipe yang akan lari bahkan jika dia tahu seberapa kuat Pedang Tanpa Nama itu. Ingat bagaimana dia membalas dendam terhadap Luo Changan? Bocah ini bangga di dalam. Sekarang saya memikirkannya, dia cukup cocok dengan Jun Xilei, “kata Shui Qianheng dengan sedikit kerutan di wajahnya. Jejak kekhawatiran melewati murid-muridnya.

Shui Yingyue, “…”

Keheningan mematikan menyelimuti Tahap yang Diberikan Tuhan. Setiap aura tersedot oleh kekuatan yang tak tertahankan ke Pedang Tanpa Nama dengan kecepatan luar biasa.

Kemudian, gumpalan energi memengaruhi niatnya, dan Pedang Tanpa Nama turun sebelum murid-murid yang menyusut.

< p> “Yun Che !!”

“Kakak Yun !!”

Tangisan keras meletus dari kursi Snow Song Realm dan Flame God Realm, tapi suara mereka tidak bisa mencapai Yun Che sama sekali. Itu karena Panggung Dewa Yang Diberi kekuatan oleh kekuatan Nameless Sword …

Jun Xilei tidak bisa benar-benar menangani Nameless Sword. Dia hanya bisa menghasilkan ledakan pedang dasar bahkan setelah dia mengorbankan segalanya.

Namun, itu masih ledakan pedang Pedang Tanpa Nama!

Itu hanya ledakan pedang yang tidak terlihat, tapi Yun Che masih merasa seolah-olah jurang tak berdasar turun di kepalanya. Sebagai perbandingan, kekuatan dan perjuangannya sendiri tampak kecil dan tidak signifikan.

Dia mengertakkan gigi dan melompat mundur. Pada saat yang sama, siluet api Gagak Emas mengeluarkan teriakan marah, memanggil langit api emas dan langsung menuju ke ledakan pedang.

Boom !!

Ledakan yang dihasilkan hanya berlangsung sesaat yang sangat singkat. Langit api emas dimusnahkan oleh ledakan pedang sebelum bahkan bisa meledak sepenuhnya, hampir seolah-olah itu terhapus dari permukaan bumi.

Pada saat yang hampir bersamaan, ledakan pedang itu melewati siluet nyala Emas Gagak dan menyebabkannya meledak menjadi kehampaan setelah satu tangisan kematian terakhir.

Sementara itu, Yun Che telah mengumpulkan semua energinya yang mendalam sementara Dewa Perwujudan memberinya waktu. Hampir semua orang berteriak di bagian atas paru-parunya ketika dia berhenti di jalurnya, lalu menyerbu ke arah ledakan pedang atas kemauannya sendiri.

“Menghancurkan Langit yang Menebangi Bumi!”

“Don ‘t !!! Shui Meiyin berubah pucat saat dia berteriak seolah-olah dia sedang menangis darah … dia tidak bisa melakukan apa-apa selain menonton bola api yang Yun Che menghantam ledakan pedang yang masuk.

BOOM

Tumbukan kusam menyebar ke setiap sudut Alam Surga Abadi. Bentrokan itu begitu hebat sampai-sampai Panggung Dewa yang Diberi pun pecah di bawah tekanan, satu celah membelah hampir sampai ke ujung.

Ledakan api keemasan melonjak ke langit tetapi dengan cepat menghilang hanya dalam waktu singkat. Saat api emas mati pada tingkat yang tidak wajar, Heaven Smiting Sword dan satu sosok terlempar ke atas panggung seperti kantong darah yang pecah. Langit menghujani darah untuk sesaat, dan tanda berdarah panjang ditinggalkan setelah sosok itu mendarat dan tergelincir di tanah. Semua orang dari Realm Salju Song berubah pucat pasi dalam sekejap. Beberapa dari mereka merasa seperti pingsan di kaki mereka. Yun Xilei setengah berlutut di tanah saat dia meludahkan ludah berdarah. Pada titik ini, lengan bajunya benar-benar basah oleh darah. Serangan itu tidak diragukan lagi memperburuk luka-lukanya, tetapi untuk beberapa alasan dia tidak bisa merasakan sakit apa pun … atau kegembiraan setelah menghancurkan musuhnya. Dia melihat ke arah depan … dan sosok yang benar-benar basah kuyup dengan darah perlahan naik ke kakinya di dekat tepi dari penglihatannya. Tanda mengerikan, berdarah bisa dilihat di tubuhnya, membentang sepanjang jalan dari bahu kirinya ke tulang rusuk kirinya. Darah menyembur keluar dari beberapa luka terbuka seperti air mancur … Tetapi serangan itu gagal menembus tubuhnya sepenuhnya. Wajah Yun Che berubah-ubah karena rasa sakitnya. Dia mengangkat lengan kanannya yang mati rasa dengan susah payah, menekannya ke celah berdarah di tubuhnya dan dengan paksa menutup lukanya dengan es. Dia sangat menyadari bahwa Sumur Dewa Naga telah menyelamatkan hidupnya lagi. Jika tidak, ledakan pedang akan Kalau tidak, dia memotong tubuhnya menjadi dua! Pandangan Jun Xilei dingin dan lamban. Para penonton menatapnya dengan bodoh untuk waktu yang sangat lama … Pedang Tanpa Nama mungkin bukan hal yang mengejutkan mereka. Mereka tertegun karena Yun Che entah bagaimana mengalami serangan langsung!