Against the Gods – Chapter 1221

shadow

Against the Gods – Chapter 1221

Luo Changsheng yang Menakutkan

Kata-kata Luo Changsheng membuat alis Yun Che berkerut.

Meskipun luka kecil di tubuhnya semua tidak signifikan, mereka masih berupa bekas luka yang menutupi seluruh tubuhnya. Di sisi lain, Luo Changsheng tidak memiliki goresan pada tubuhnya. Karena pertempuran yang intens, lengan Yun Che agak sakit dan mati rasa, napasnya sedikit kacau. Namun Luo Changsheng sangat tenang. Yun Che tidak bisa merasakan gangguan apa pun yang biasanya datang dari pertempuran sengit dari aura dan napas Luo Changsheng.

Bagian yang paling menakutkan adalah dia dengan tenang mengatakan kata-kata “pemanasan.”

Yun Che hanya bisa menggunakan Heaven Smiting Sword di bawah kondisi “Rumbling Heaven” dan dia tidak bisa mempertahankannya terlalu lama. Bagaimana dia bisa menggunakan kekuatan semacam itu hanya untuk pemanasan? Setiap serangan yang dia lakukan sebelumnya mengandung kekuatan puncaknya, namun Luo Changsheng sebenarnya hanya “pemanasan” … dan dia bahkan belum menggunakan seluruh kekuatannya!

“Terserah Anda.” < / p>

Yun Che mengangkat lengan kirinya dan melepaskan pegangannya yang dalam yang menyatu dengan Golden Crow Divine Soul. Saat itu berubah menjadi gambar Gagak Emas besar di tengah-tengah seruan jernih, aura api yang kuat langsung memenuhi langit.

“Bagus sekali.” Luo Changsheng tersenyum. Tatapannya yang sembarangan menyapu dada Yun Che berhenti sejenak.

Aneh, dia jelas terkena petir saya. Mengapa itu hanya membuat luka kecil? Mengapa tidak ada sisa-sisa disambar petir?

Mungkinkah ia juga mahir dalam hukum petir?

Aktivasi Pegangan Mendalam: Manifestasi Tuhan pasti akan mengambil banyak korban pada Yun Che, tapi dia tidak berhenti di situ. Heaven Smiting Sword dengan ganas dinyalakan dengan api tepat setelah itu dan mencari Luo Changsheng dengan Dewa Gagak Emas yang juga menyerang ke bawah seperti meteor … Pada saat ini, cahaya aneh tiba-tiba muncul di mata Luo Changsheng.

Haaah !! 

Setelah teriakan berapi-api itu, energi yang sangat kuat di tubuhnya meningkat tajam lagi. Gelombang energi ledakan yang tiba-tiba ini, yang begitu kuat sehingga tampaknya telah terwujud, menyebabkan dada Yun Che merasa tertahan dan secara paksa menghalangi momentum serangannya.

Suara ledakan energi ini sepertinya bergema. dalam jiwa setiap orang yang hadir, memberi mereka kejutan hebat.

“Aura Luo Changsheng … Ah !?”

“Luo Changsheng barusan menakutkan, namun … kekuatannya langsung meningkat sebanyak ini lagi!”

< Dia sebenarnya bahkan tidak menggunakan kekuatan penuhnya. Aura ini adalah yang benar-benar menakutkan! Apakah ini kekuatan sejati Luo Changsheng !? Itu sudah benar-benar menekan Yun Che! "

“Bagaimana bisa nama ‘Tuan Muda Changsheng’ dikatakan dengan sia-sia !? Dalam Four God Children di Wilayah Timur sebelumnya, ia secara terbuka diakui berdiri sendirian di puncak. Meskipun Yun Che kuat, dia bahkan belum memasuki domain Tuan Muda Changsheng. Mereka cukup delusi untuk berharap melihat Yun Che mengalahkan Luo Changsheng bodoh dan hidup dalam mimpi. “

” Luo Changsheng sebenarnya … sebenarnya … apa yang kita lakukan sekarang? “Wajah Huo Poyun bertambah tegang saat dia mengepalkan tangannya. gigi.

Bahkan mereka yang berada di tempat kejadian dengan kekuatan mendalam terendah dapat dengan jelas merasakan bahwa letusan energi yang mendalam ini dari Luo Changsheng telah terus melampaui tekanan energi mendalam Yun Che … dan jauh melampaui dia juga. >

“… Kita hanya bisa melihat apakah Yun Che dapat menggunakan ‘Manifest God’ istimewanya untuk meninggalkan bekas.” Huo Rulie mengerutkan alisnya. Dari pelanggaran dan penampilan Yun Che, dia bisa mengatakan bahwa Yun Che benar-benar habis-habisan sebelumnya tanpa menahan apa pun.

Tapi Luo Changsheng …

Dia nyaris tidak berhasil pergi bahkan dengan Luo Changsheng lalu. Mungkinkah Dewa Perwujudan yang dilepaskannya melintasi perbedaan tajam dalam kekuatan yang dalam?

Luo Changsheng merentangkan tangannya. Bunyi petir dan deru badai sudah sangat tenang tetapi atmosfer kemudian dipenuhi dengan tekanan besar hampir dua kali lipat dari sebelumnya. Dia menatap Yun Che, wajahnya masih setenang air. Ini adalah batas dari status ‘normal’ saya. Anda adalah satu-satunya dalam Pertarungan God Conferred ini yang memenuhi syarat untuk membuat saya melepaskan kekuatan mendalam saya ke batasnya. Anda dapat menganggap ini sebagai pengakuan saya … “

Mengangkat Pedang Petir Suci miliknya, dia berbicara dengan suara selembut angin,” Teruskan dan coba kalahkan aku dengan kekuatan penuhmu. “ P>

Sikap dan kata-kata Luo Changsheng jelas menunjukkan orang yang kuat melihat ke bawah di bawahnya. Namun, ini bukan dia yang sengaja menjadi sombong melainkan … baginya, Yun Che pada dasarnya tidak berada pada level yang sama jika dia menggunakan kekuatan penuhnya.

Bahkan jika dia bisa melepaskan sesuatu yang tidak biasa “Manifest God”.

Hsss!

Setelah pernyataannya, Pedang Petir Suci memotong busur ungu. Petir liar di langit langsung meledak dan gambar serigala ungu tua muncul di udara, langsung menerkam ke bawah. Itu berubah menjadi domain petir besar yang menyelimuti Yun Che dan gambar Golden Crow-nya.

“Hati-hati!” Huo Poyun tanpa sadar berteriak. Meskipun domain petir ini dibentuk dengan santai, reaksi pertamanya adalah bahwa Yun Che pada dasarnya tidak dapat menerimanya karena aura mendalam Luo Changsheng setelah melepaskan kekuatan penuhnya terlalu menakutkan.

Tanpa pergeseran ekspresi, Yun Che benar-benar dibebankan langsung ke domain petir. Nyala api di tubuhnya yang terbakar semakin intens dan gambar Golden Crow membuatnya menyerupai dua matahari yang berbeda ukuran ketika ia memasuki daerah kilat.

“Ah !?” Penonton berdiri dalam gelombang tangisan terkejut saat melihat Yun Che lari ke domain kilat tetapi di saat berikutnya, teriakan mereka segera melipat beberapa kali.

Booom !!!!

Di samping suara ledakan, sebuah sisa-sisa api kirmizi emas ditarik pada domain petir raksasa. Di bawah tanda nyala api ini, domain petir yang luas tampak seperti kain rapuh saat terkoyak. Yun Che dan Dewa Gagak Emas Memanifestasikan Dewa lalu menembak. Dengan pedang yang berkobar-kobar dalam kobaran api, ia meluncur turun dari atas Luo Changsheng.

Tepi alis Luo Changsheng sedikit miring. Sinar ungu Pedang Petir Suci menghilang, digantikan oleh lapisan cahaya kuning yang lebat. Pedang dan kapak berpotongan dan embusan angin menyapu kuning. Berbagai jenis medan gaya tersebar dan dengan ringan bertemu Yun Che.

Tekanan berat yang tak tertandingi tiba-tiba turun, segera memperlambat kecepatan Yun Che. Tekanan ini berlipat ganda saat Yun Che mendekat pada Luo Changsheng, secara bertahap membuatnya merasa seolah-olah gunung besar sedang menekan. Kekuatan pedangnya dan apinya juga sangat ditekan bersamanya, dan saat dia mencapai jarak hampir tiga puluh meter di dekat Luo Changsheng, mereka telah benar-benar terhalang. Terlepas dari apakah itu kekuatannya atau kekuatan Dewa Gagak Emasnya, tidak ada yang bisa maju sedikit pun.

Baik manusia maupun Dewa Manifes telah diblokir semudah ini oleh Luo Changsheng!

Adegan ini tanpa perasaan menghancurkan harapan yang nyaris tidak ada di dalam hati Huo Rulie dan yang lainnya.

Ketika tatapan para pejuang berbenturan dari kejauhan, alis Yun Che kaku tegang dan lengannya gemetar dengan lemah sementara Luo Changsheng masih setenang sebelumnya. Senyum penuh makna menghiasi wajah Luo Changsheng. “Jadi, Anda benar-benar mahir dalam hukum petir.”

Yun Che, “…”

Konstitusi Luo Changsheng tidak hanya terpisah dari langit dan kekuatannya yang dalam sangat tinggi hingga titik yang menakutkan, bahkan pikirannya sangat cerdik.

Luo Changsheng melambaikan tangannya dan medan gaya pertahanan yang berat tiba-tiba berubah menjadi yang ofensif, menyentak Yun Che dan Golden Crow Manifest God God jauh ke dalam jarak. Luo Changsheng berjungkir balik dan secara bersamaan melambaikan kedua pedangnya dan kapaknya, menciptakan badai yang melengking di Panggung Dewa yang Diberkahi. Seolah-olah dewa telah turun, elang raksasa selebar lima puluh kilometer mengangkat badai apokaliptik … Alih-alih pergi untuk Yun Che, itu berlari langsung ke Dewa Manifest Emas Gagak.

Dewa Gagak Emas hanya mengandung enam puluh persen kekuatan Yun Che, jadi bagaimana bisa ia menanggung serangan yang diciptakan dengan kekuatan penuh Luo Changsheng? Saat elang raksasa itu turun, bilah-bilah angin yang sangat menakutkan memotong beberapa ratus potongan halus ke Panggung Dewa yang Dikerahkan. Saat gambar Golden Crow dipukul, itu berlangsung dua napas sebelum nyala api dan kemunculannya berubah menjadi percikan api yang menutupi langit dan benar-benar memudar pada saat berikutnya.

“Manifestasi Tuhanmu memang kuat tapi itu juga memiliki titik lemah yang sangat besar. “Aura Luo Changsheng mengunci Yun Che saat ia perlahan-lahan menunjukkannya,” Itu terlalu lemah! “

Setelah suaranya jatuh, ia menyulap badai dan langsung menyerang depan Yun Che .

Boom !!

Suara keras itu menyerupai guntur surgawi yang meledak di langit saat kekuatan pihak-pihak yang bertikai dengan kejam bertabrakan sekali lagi. Namun kali ini, tubuh Yun Che bergetar hebat. Pembuluh darah dan otot-otot di lengannya pecah pada saat yang sama ketika dia ditembak jatuh.

Di depan Luo Changsheng yang menggunakan kekuatan penuhnya, Yun Che berada pada posisi yang kurang menguntungkan ketika datang ke kekuatan yang mendalam .

Tubuh Yun Che jatuh tetapi saat dia menyentuh tanah, dia segera melompat kembali. Heaven Smiting Sword dengan cepat mengembunkan pedang yang hebat sekali lagi dan menghantam sekali lagi.

Bang !!

Menghadapi serangan balik Yun Che yang tiba-tiba, tangan kiri Luo Changsheng menyapu secara horizontal. Dengan dengusan tumpul, dia dengan kuat memblokir Heaven Smiting Sword … dan dia melakukannya hanya menggunakan Divine Wind Battleaxe. Dia benar-benar memblokir Heaven Smiting Sword hanya dengan satu tangan!

Ketika tangan kanannya turun, serangan cahaya kuning tanpa ampun meledak di dada Yun Che.

Yun Che mengerang. Dia meludahkan panah berdarah dan dengan keras menabrak lebih cepat dari sebelumnya … Luo Changsheng tertawa kecil. Tepat saat dia akan melakukan serangan lanjutan, perasaan krisis yang seharusnya tidak muncul tiba-tiba datang dari belakangnya.

Luo Changsheng merasakan firasat tapi dia tidak bisa bereaksi dalam waktu sebagai api merah meledak di lengan kanannya.

“Ooooh !!”

Tubuh Yun Che jatuh ke tanah, menyeret Heaven Smiting Sword beberapa langkah ke belakang sebelum dia berhenti. Lengannya berlumuran darah dan wajahnya menjadi pucat untuk sesaat.

Luo Changsheng mengerang kesakitan. Lengan lengan kanannya telah benar-benar hancur sementara lengannya dicetak dengan bekas luka bakar yang panjang. Nyeri panas seperti apa yang dipicu oleh api Golden Crow? Bahkan jika itu adalah Luo Changsheng, ekspresi yang terdistorsi masih akan muncul di wajahnya untuk beberapa napas.

Dewa Gagak Emas yang telah dimusnahkannya dengan jelas sebelumnya kini telah terbang kembali ke sisi Yun Che. “Sepertinya ‘Manifest God’ saya berbeda dari yang Anda tahu.” Dalam hal keparahan cedera, Yun Che jauh lebih serius daripada Luo Changsheng. Namun, dia menyeka noda darah di sudut mulutnya dan menunjukkan senyum aneh. Wajah Luhan Changsheng sedikit berubah ketika kekaguman memenuhi matanya. Dia jelas telah menghancurkan Dewa Perwujudan Yun Che dan benar-benar menekannya setelah itu sehingga tidak ada cara dia memiliki kesempatan untuk melepaskan Dewa Perwujudan lagi … namun tiba-tiba muncul dari belakang dan membakarnya. Satu-satunya kemungkinan adalah … Bisakah itu apakah dia mampu melepaskan Dewa Manifest ketika ditekan? Pemahaman Luo Changsheng tentang Dewa Manifest secara alami berasal dari Seni Manifestasi Dewa yang hanya bisa dijalankan oleh Master Ilahi. Seni Manifestasi Dewa tidak hanya membutuhkan satu ton energi yang mendalam, pengaktifannya membutuhkan waktu yang relatif lama untuk menyatukan energi dan pikiran yang mendalam seseorang bersama-sama. Jika itu dihancurkan, itu bahkan akan membawa tingkat serangan balik ke pengguna. Ini juga merupakan sensus umum seluruh Dewa Realm tentang “Seni Manifestasi Dewa”. Tapi bagaimana bisa Yun Che “Menangani Mendalam: Manifestasi Dewa” menjadi “Seni Manifestasi Dewa” yang mereka tahu? Meskipun kekuatannya berasal dari Yun Che, pengaktifannya adalah penggabungan pikiran dan pegangan yang mendalam. Itu tidak ada hubungannya dengan kekuatan yang mendalam. Mata Luo Changsheng menyipit. Ini adalah cedera pertama yang dia dapatkan dalam pertempuran melawan Yun Che. Rasa sakit yang ditimbulkan oleh pembakaran api Golden Crow akhirnya sedikit membangkitkan amarahnya. “Kamu telah melukai saya … dilakukan dengan baik.” Luo Changsheng mengangkat kepalanya. Menghembuskan nafas ringan, dia memuji, Kembali ketika saya menahan terlalu banyak terhadap Jun Xilei dan dengan demikian terluka, saya berpikir bahwa saya tidak akan menerima yang lain. Seperti yang diharapkan, kamu tidak mengecewakanku. Kata-kata Luo Changsheng jelas sangat sombong namun dia sama sekali tidak sombong. Ini karena baginya, itu adalah deklarasi yang jujur, sebuah fakta yang tidak mungkin lebih sederhana dan jelas. “Namun, tidak akan ada yang kedua … jika itu adalah seluruh kekuatanmu!”