Against the Gods – Chapter 1222

shadow

Against the Gods – Chapter 1222

Crimson Flame (1)

“Sangat jarang melihat Luo Changsheng seserius ini,” tiba-tiba Raja Realma Eaves King Luo Shangchen berkomentar. Sepertinya meskipun kemenangan ada dalam genggamannya, dia tidak memiliki gagasan yang masuk akal untuk meremehkan musuh. Tidak buruk. “

” Tidak, “Luo Guxie menggelengkan kepalanya. “Itu karena Yun Che membuatnya merasakan krisis.”

“Perasaan krisis?” Alis Luo Shangchen berkedut. “Maksudmu …?”

Luo Guxie perlahan menjelaskan, “Sejak dia masih muda, Changsheng tidak pernah menderita kerugian dari teman-temannya dan dia selalu menjadi orang yang memandang rendah orang lain. Lupakan tentang menatapnya, tidak ada orang yang bahkan setara dengannya. Seluruh hidupnya seperti ini dan dia sudah terbiasa dengannya. Tapi Yun Che … dia lebih muda dari Changsheng, dan meskipun kultivasinya dalam cara yang mendalam adalah di Alam Kesengsaraan Ilahi, dia mampu memaksa Changsheng ke keadaan seperti itu. Dia adalah orang pertama yang membuat Changsheng merasakan krisis dan ketidakseimbangan yang mungkin lebih rendah. “

Luo Shangchen,” … “

” Alasan mengapa Changsheng dengan sengaja ingin Yun Che melepaskan Dewa Manifesinya dan segera memadamkannya setelah itu bukan karena dia ingin meredam semangat Yun Che, tetapi karena dia didesak oleh perasaan ketidakseimbangan itu. Ketika Yun Che melepaskan Dewa Perwujudannya selama pertempuran melawan Lu Lengchuan dan mengungkapkan kekuatan yang mengejutkan yang secara langsung mengubah gelombang, Changsheng memiliki reaksi yang intens … karena itu adalah kekuatan yang bahkan ia tidak dapat memahaminya. “

“…” Alis Luo Shangchen mengerucut saat dia bergumam, “Aku mengerti.”

“Changsheng mungkin tidak menyadarinya sendiri, tetapi bahkan jika dia menyadarinya, dia tidak akan pernah mengakuinya, “Luo Guxie melanjutkan. Sebagai tuan dan bibi Luo Changsheng, jelas bahwa pemahamannya tentang Luo Changsheng melampaui ayahnya. “Untuk memantapkan perasaan negatif yang belum pernah dia rasakan sebelumnya, Changsheng secara alami ingin sepenuhnya menekan Yun Che dan benar-benar mengalahkannya.

” Begitu dia benar-benar menginjak Yun Che, perasaan negatif itu membawa tentang oleh Yun Che secara alami akan bubar. “

Kalah? Luo Changsheng tidak pernah percaya bahwa dia akan kalah, dan tidak akan pernah membiarkan dirinya kalah.

Yun Che tidak menanggapi kata-kata tenang dan berusaha Luo Changsheng. Dia maju ke depan, melintasi tiga ratus meter dalam satu langkah. Semua energinya yang mendalam telah dilepaskan dan penyaluran Rekor Dunia Pembakaran Golden Crow telah mencapai puncaknya. Kekuatan yang mengandung kedua pedang dan nyala api telah menyatu dengan sempurna di Heaven Smiting Sword, wabahnya, yang menerangi langit dengan nyala api, sepertinya akan membakar melalui ruang.

Terhadap tampilan kekuatan ini, Luo Changsheng tidak bergerak. Dia tenang, seolah-olah dia menonton beberapa kembang api yang mempesona. Pedang Petir Suci melengkung di udara, menebas ke bawah.

Serangan Yun Che sangat mengamuk namun sikap Luo Changsheng tetap lembut dan elegan, seolah-olah dia sedang berjalan-jalan diam. Mengikuti tebasan ke bawah Holy Lightning Sword, tiga balok pedang tipis muncul tanpa suara dan ruang yang langsung tertusuk, menandainya dengan tiga garis pucat.

Sha!

Suara cahaya langsung melintas saat ledakan pedang Yun Che yang menyala dijalankan melalui tiga balok pedang putih tipis dan tercabik-cabik, menjadi badai energi yang mendalam tersebar dan fragmen api.

Para penonton melebarkan mata mereka … Mereka tampaknya telah melihat ruang mendapatkan benar-benar terpecah. Tiga balok pedang sudah memudar tetapi butuh beberapa waktu untuk gambar cahaya pucat mereka menghilang dari mata penonton.

Yun Che menggunakan Moon Splitting Cascade untuk melarikan diri. Tiga balok putih memotong irisan pedangnya dan berlari melalui bayangan dinginnya. Meskipun dia masih memegang beberapa kejutan di hatinya, tubuhnya terus bergerak seperti cahaya yang mengalir dan mendekati Luo Changsheng. Sebuah pedang yang luar biasa mungkin terkondensasi sekali lagi, dan kemudian dikirim meledak ke arah Luo Changsheng.

Boom !!

Heaven Smiting Sword berhenti seratus meter dari Luo Changsheng. Di tengah-tengah teriakan berbaur dari logam, penghalang kuning keras menyerah setelah muncul dan tiba-tiba meledak.

Baik api dan Heaven Smiting Sword dengan kejam dipaksa kembali. Yun Che terbalik, seolah-olah dia telah ditabrak gunung raksasa. Luo Changsheng akhirnya pindah. Baik pedang dan kapak menyerang bersama. Lima balok pedang disulap dengan kekuatan badai dengan cepat melesat keluar ketika siluet elang raksasa melintas di belakangnya, menyebabkan tekanan yang sangat berat untuk turun.

Lima pedang balok terkunci erat ke aura Yun Che, langsung mendekat. Tidak dapat membalikkan tubuhnya tegak lurus, Yun Che mengaktifkan Evil God Barrier dengan kecepatan tercepatnya.

Ccc-crack !!

Evil God Barrier memblokir tiga balok pedang dan akhirnya hancur di bawah keempat. Melonjak dengan kekuatan badai, sinar pedang kelima tanpa ampun meronta-ronta punggung Yun Che seperti cambuk.

Diiringi oleh suara keras, bagian belakang jubah salju Yun Che hancur saat darah memercik. Namun, sebelum dia belum melakukan serangan balik, dia tiba-tiba ditekan oleh penindasan yang tidak dapat diatasi dan dengan cepat jatuh.

Luo Changsheng terbang, tubuhnya berdesir dengan cahaya kuning pekat yang mendalam saat medan gaya berat menyelimuti Yun Che.

Medan gaya gravitasi, salah satu hukum tertinggi seni bumi yang memiliki atribut mendalam. Medan gaya gravitasi yang dilepaskan Luo Changcheng sangat tirani. Ini terutama terjadi untuk Yun Che, yang kebetulan memegang senjata berat, kecepatan pedangnya pada dasarnya dipotong setengah. Merasakan kekuatan Luo Changsheng mendekatinya, Yun Che menggunakan semua kekuatannya yang dalam untuk nyaris membalikkan dirinya kembali.

Saat kekuatan Luo Changsheng ditembak jatuh, dia nyaris tidak berhasil memindahkan Heaven Smiting Sword ke posisi horizontal di depannya.

Bang!

Didukung oleh lampu kuning, Holy Lightning Sword’s mungkin menjadi sangat berat saat turun ke Heaven Smiting Sword.

Serangan pertama menyebabkan seluruh tubuh Yun Che bergetar hebat. Aura di ruang di sekitarnya benar-benar didorong oleh gelombang energi mengerikan yang tiba-tiba meledak.

Bang !!!

Serangan kedua membuat lengan Yun Che memerah dengan darah . Darah mewarnai pakaian putihnya ketika organ-organ internalnya bergejolak dengan keras.

BOOOM

Serangan ketiga benar-benar menghancurkan Heaven Smiting Sword. Seolah-olah dia telah dipukul oleh palu surgawi, ledakan terdengar di benaknya sebelum dia dikirim dengan kejam terbang.

Luo Changsheng mengenakan pandangan acuh tak acuh. Energi mendalam di tubuhnya kemudian dengan cepat berubah dari kuning menjadi hijau. Divine Wind Battleaxe terbang dari genggamannya, segera menyulap badai mengerikan yang menyebabkan dunia berubah warna. Beberapa kali lebih cepat dari Yun Che, badai angin mengejarnya dan tanpa perasaan memukul punggungnya.

“Yun Che!” Mu Bingyun tiba-tiba berdiri, wajahnya tanpa warna. / p>

Suara singkat badai angin itu mirip dengan letusan gunung berapi saat menyapu seluruh Tahap Dewa Yang Diberikan, membuatnya samar-samar bergetar. Garis panjang kabut berdarah membuntuti di belakangnya saat Yun Che terlempar selusin kilometer ke arah lain sebelum menabrak tanah.

Setelah meninggalkan genggamannya, Heaven Smiting Sword juga jatuh agak jauh.

Huh. Ini sudah berakhir. “Huo Rulie menutup matanya. Kebuntuan pada awalnya memberinya sepotong harapan, tetapi begitu Luo Changsheng benar-benar menggunakan kekuatan penuhnya, Yun Che benar-benar ditekan. Selain ketika Luo Changsheng dibakar, setelah tertangkap basah oleh Dewa Perwujudan, Yun Che sama sekali tidak bisa mendekatinya.

“Bagaimanapun juga, dia adalah Luo Changsheng.” Yan Juehai juga menghela nafas. “Yun Che bisa membuatnya menggunakan semua kekuatannya sudah cukup luar biasa. Memasuki grand final juga cukup untuk meninggalkan jejaknya. Tidak ada yang memenuhi syarat untuk meminta lebih banyak darinya. ”

“Saudara Yun … Apakah, apakah dia baik-baik saja?” Huo Poyun bertanya dengan gugup. Pertempuran itu diputuskan sehingga hasilnya tidak lagi penting, tapi … Serangan terakhir Luo Changsheng yang mengerikan telah diledakkan di punggung Yun Che!

Bagian belakang adalah tempat tulang belakang berada. Dia sebelumnya telah terluka di sana oleh sinar pedang dan sekarang dia telah dihantam oleh serangan yang mengerikan setelah kehilangan kekuatan … Tidak ada yang meragukan bahwa tulang punggung Yun Che sangat mungkin patah.

Tidak peduli seberapa kuat seorang praktisi yang mendalam, jika tulang belakang mereka patah, itu berarti mereka lumpuh total dan tidak lagi bisa bertarung di masa depan.

Bagaimanapun juga, legenda adalah legenda, bagaimana mungkin dikalahkan begitu mudah? Bahkan jika Yun Che mengguncang Wilayah Ilahi Timur berkali-kali, dia masih tidak mampu mengguncang generasi pertama dari generasi muda Wilayah Ilahi Timur.

Luo Changsheng berhenti dan perlahan-lahan menarik energinya yang dalam. Jelas bahwa dia merasa bahwa tidak perlu lagi untuk terus menyerang. Tidak ada yang mengerti betapa kuatnya kekuatan dalam serangan terakhir itu lebih dari dirinya.

Apa yang dia rasakan saat menghadapi Yun Che tidak berbeda dengan apa yang dikatakan Luo Guxie. Dia adalah Tuan Muda Changsheng yang tak terkalahkan. Sejak muda, ia sudah terbiasa dengan kemenangan, benar-benar terbiasa memandang rendah orang lain. Namun, ketika Yun Che mengungkapkan bakatnya yang luar biasa, hatinya mulai bergerak, dan itu secara bertahap semakin intensif.

Meskipun Luo Changsheng yakin bahwa kekuatannya jauh melebihi Yun Che, tidak mungkin baginya untuk menampilkan Yun Pertempuran Che berkuasa jika dia kembali ke tingkat kesembilan Alam Kesengsaraan Ilahi, juga tidak akan mampu menggunakan kekuatan Dewa Manifes. Pada saat yang sama, Yun Che telah menguasai seni yang mendalam dari atribut yang berbeda dan juga memiliki beberapa garis keturunan ilahi dan warisan.

Rasa rendah diri telah dibesarkan secara tak terkendali di lubuk hatinya pada saat itu. Baginya, yang selalu menjadi “Anak Dewa nomor satu”, tidak ada keraguan bahwa perasaan semacam ini sangat tidak nyaman dan tak tertahankan.

Namun, Yun Che sekarang benar-benar ditekan di bawah kekuatan sejatinya. Meskipun Yun Che telah melepaskan Manifest God-nya, dia tidak dapat melakukan perlawanan dan dengan mudah terluka parah olehnya. Pada titik ini, tidak mungkin baginya untuk membalikkan keadaan.

Cedera berat Yun Che membentuk genangan darah. Ketika Luo Changsheng menatapnya dari atas seperti seorang bupati yang berkuasa, ketidaknyamanan yang ada dalam dirinya selama beberapa hari langsung meringankan, tatapannya juga menjadi jauh lebih tenang.

Segalanya tampak telah diputuskan. Dari pandangan semua orang yang hadir, grand final sekarang telah berakhir. Sebelum Konvensi Dewa Yang Mendalam, Luo Changsheng adalah juara yang diakui secara terbuka. Pada akhirnya, kecelakaan tidak terjadi … Pada saat ini, Yun Che yang berdarah benar-benar perlahan berdiri. Punggungnya rusak parah dan lengannya benar-benar diwarnai merah namun ia berdiri dengan lurus. Tidak ada tanda-tanda tulang belakangnya patah dan ketika dia berbalik, matanya yang dipenuhi dengan ketajaman suram tidak bergetar atau menunjukkan rasa takut. “Dia … masih bisa berdiri?” Banyak penonton yang tanpa sadar berteriak kaget karena terkejut Tubuh yang mengejutkan! Tetapi bahkan jika tulang belakangnya tidak patah, baik cedera internal maupun eksternalnya parah. Meskipun…. menilai dari penampilannya … jangan bilang dia ingin melanjutkan? “Shock melintas melewati wajah Luo Changsheng saat alisnya berkedut. Dia kemudian tersenyum, Kamu benar-benar bisa berdiri. Sepertinya fisikmu seharusnya juga mengalami temperamen khusus. “Yun Che,” … “” Aku yakin kamu tidak akan memilih untuk menyerah. “Luo Changsheng mengulurkan tangan. “Kalau begitu mari kita lanjutkan. Biarkan saya melihat berapa lama Anda bisa bertahan. “Haah … haah … haah … haah … Napas Yun Che sangat kasar, gelombang dadanya begitu kuat sehingga hampir meledak. Dia juga perlahan mengulurkan tangan. Tepat ketika semua orang berpikir bahwa dia akan memanggil Heaven Smiting Sword untuk terus bertarung, dia mengingat Dewa Gagak Emas yang memanifestasikannya setelah nyala api. “Oh?” Luo Changsheng mengerutkan alisnya, kekecewaan muncul di matanya. “Jangan bilang padaku bahwa kamu akan menyerah?” Penonton juga mengungkapkan wajah penuh kekecewaan. Meskipun Yun Che telah dihancurkan oleh kekuatan penuh Luo Changsheng dan tidak ada kemungkinan dia benar-benar menang, sebagai seorang praktisi yang mendalam berdiri di puncaknya, sebagai salah satu finalis di grand final semua orang di Wilayah Ilahi Timur sedang menonton, bahkan jika dia pasti kalah, dia setidaknya harus berjuang sampai detik terakhir. Jika tidak, bukankah dia akan dipandang hina? Yun Che tidak berbicara dan perlahan menutup matanya.