Against the Gods – Chapter 1229

shadow

Against the Gods – Chapter 1229

Jurang Kematian

Jasmine pernah menyebutkan bahwa gerbang kelima Dewa Jahat “Hades” adalah dunia terakhir yang ditinggalkan oleh memori yang tercetak dalam Darah Dewa Jahat yang tidak bisa dihancurkan. Wilayah ini juga merupakan batas yang dapat ditanggung oleh umat manusia.

Adapun bidang keenam dan ketujuh yang tidak diketahui, mereka jelas bukan sesuatu yang dapat disentuh manusia. Bahkan manusia ranah puncak yang mampu mencapai ” Alam Guru Ilahi ” tidak mampu mengatasinya.

Yun Che dengan paksa membuka “Hades” benar-benar mempertaruhkan hidupnya sendiri … bahkan jika itu hanya perpecahan aktivasi kedua.

Dia tidak tahu konsekuensi apa yang akan dia hadapi setelah secara paksa membuka “Hades”; mungkin dia akan mati di tempat, atau mungkin langsung menjadi lumpuh. Namun, dia tidak punya pilihan lain setelah dipaksa ke keadaan seperti itu oleh Luo Changsheng.

Boom ””””

Saat “Hades” terbuka, cahaya yang kuat, berdarah sangat keras meledak dari tubuh Yun Che dan gelombang energi yang melampaui menakutkan pecah. Di bawah gelombang energi ini, angin topan di tubuh Luo Changsheng dan kekuatan yang baru saja dikumpulkannya langsung terhempas. Seolah-olah dia telah dihantam oleh palu yang berat, dia dikirim terbang di tengah-tengah jeritan.

Perubahan peristiwa yang tiba-tiba ini membuat penonton pucat dengan ngeri dan bahkan berbagai Realm Kings yang hadir telah mengejutkan ekspresi … Ini adalah karena apa yang menyertai cahaya berdarah itu adalah aura mengamuk yang tak dapat disangkal menakutkan sehingga membuat mereka tidak percaya.

Daging lengan Yun Che menonjol ketika banyak retakan kain kirmizi terbuka di tubuhnya. Dalam sekejap “Hades” diaktifkan, sebuah ledakan terjadi di dalam tubuhnya dan kedalaman jiwanya. Dia merasakan tubuhnya, organ dalam, dan bahkan jiwanya langsung terbelah oleh serangan peningkatan kekuatan yang hiruk pikuk. Dunia dalam kesadarannya juga menjadi darah merah tanpa akhir. Dia tidak dapat merasakan sakit, tidak dapat merasakan Luo Changsheng … atau keberadaan makhluk hidup lainnya.

Hanya sisa-sisa kekuatan tekadnya yang tersisa, mendorong ledakan pedang ke depan yang penuh dengan keputusasaan yang mirip dengan Iblis. Bangkitnya Tuhan.

Sinar pedang berdarah keluar dari Heaven Smiting Sword, langsung menembus angkasa. Bertabrakan dengan penghalang di atas tepi Tahap Dewa Yang Diberi, ia meninggalkan tanda lima ratus meter di ruang di atas Tahap Dewa yang Diberikan.

Ke mana pun sinar pedang berdarah pergi, distorsi yang intens muncul di ruang sebelum itu runtuh berlapis-lapis.

Ini adalah ruang di dalam Alam Dewa namun di bawah serangan pedang ini, itu hancur seperti jaringan … Ini juga pertama kalinya Yun Che benar-benar menghancurkan ruang setelah kedatangannya di Alam Dewa. Sayangnya, dia saat ini tidak dapat secara pribadi menyaksikan pemandangan yang dia dambakan sebelumnya.

Meskipun ini telah terjadi, saat Yun Che mengaktifkan “Hades”, kesadarannya juga langsung hancur. Pemogokan yang ia perjuangkan menggunakan nyawanya sebagai taruhan telah sepenuhnya meleset dari sasarannya.

Hanya gelombang sisa berwarna darah yang dengan lembut menyapu tubuh Luo Changsheng.

“Uwaaaaah !!” >

Tangisan yang dipenuhi dengan rasa sakit yang tak ada habisnya, yang tampaknya datang dari jurang keputusasaan, bergema di atas Panggung Tuhan yang Diberikan. Saat gelombang sisa berdarah menyentuh tubuh Luo Changsheng, seolah-olah dia telah menjadi kantong darah yang tiba-tiba meledak. Darah terciprat dan memenuhi langit saat ia dikirim terbang ke atas …

Dentang!

Pedang Penyanyi Langit jatuh dari genggaman Yun Che, jatuh ke tanah dengan keras.

Tubuh Yun Che membeku sebentar di udara, sebelum cahaya berdarah yang keluar dari tubuhnya untuk sesaat, benar-benar menghilang dengan semua energi yang mendalam. Hanya matanya yang masih dipenuhi dengan warna berdarah yang abnormal … meskipun mereka tidak memiliki semangat dan fokus.

Kemudian, seolah-olah dia telah menjadi kulit boneka yang kosong, dia jatuh lurus ke bawah dari langit, menghancurkan ke tanah.

Tidak bisa … tidak bisa … kehilangan kesadaran …

Lain … itu akan dinilai sebagai kerugian …

Aku … masih hidup … Aku masih … merasakan sakit … Tidak bisa … kehilangan kesadaran … Harus … bangun …

Penduduk penonton diam sunyi. Semua orang yang menonton pertempuran ini saat ini tidak dapat mempercayai mata dan indera roh mereka.

“A-apa … apakah itu … barusan?”

“Aku … aku tidak tahu … “

” Yun Che sebenarnya … lalu tiba-tiba … sss … Kekuatan menakutkan dari sebelumnya … Luo Changsheng … tidak bisa mati, kan? “

” Lihat Yun Che … yang barusan sangat menyeramkan, tapi jelas harganya sangat mengerikan … Ya Tuhan! Apa yang sebenarnya terjadi sekarang? Sekte Master, kau juga … tidak tahu? “

” Monster macam apa itu Yun Che !? “

Alam Song Salju, Alam Dewa Api, Alam Suci Realm … semua memiliki wajah putih yang mematikan dan hati yang terkepal. Mereka menatap, kaget, tak bisa berkata-kata dan terengah-engah.

Alis Qu Hui yang terhormat terus berkedut. Namun, dia benar-benar tidak melupakan tugasnya karena auranya masih terkunci pada Yun Che dan Luo Changsheng seperti itu sejak awal. Ketika Yun Che jatuh, tepat ketika dia akan pergi mengkonfirmasi apakah Yun Che kehilangan kesadaran, dia menemukan bahwa tubuh Yun Che gemetar ketakutan dalam genangan darahnya. Jari-jari Yun Che tak henti-hentinya berjuang untuk menekuk dan mencengkeram erat pergelangan tangannya di tanah setelah itu memperjelas bahwa dia mati-matian mencoba merasakan keberadaan dunia, berusaha mati-matian untuk tetap sadar.

Yang Mulia Qu Hui, “…”

Suara desis tiba-tiba datang dari atas. Luo Changsheng yang telah diledakkan beberapa kilometer akhirnya mulai turun. Diikuti oleh hamparan hujan lebat yang sangat deras, ia menabrak Panggung Dewa yang Diberikan dengan hebat.

Dentang !!

Bilah Welas Asa Naga juga jatuh dari langit, secara kebetulan jatuh di samping miliknya. tangan.

“Chang … sheng …”

Luo Guxie bergoyang, pucat pucat muncul di wajahnya. Kedua suku kata itu bergidik sangat keras sehingga mereka hampir tidak terdengar.

Luo Changsheng awalnya menderita luka berat tetapi sekarang mereka sangat tragis. Seluruh tubuhnya benar-benar rusak, menyerupai mayat yang telah diretas oleh seribu bilah, dan diambil dari genangan darah setelah dilemparkan ke sana.

Jika penampilan ini berada pada kedalaman biasa. praktisi, mereka sudah mati sejak lama. Namun, Yang Mulia Qu Hui dapat melihat tubuh Luo Changsheng berkedut samar, dan bahkan mengerang lemah.

Dia tidak mati, dan bahkan mempertahankan kesadarannya.

Aroma darah dengan cepat menyebar ke seluruh Panggung Tuhan yang Dikerahkan ketika tribun penonton menjadi semakin sunyi. Semua mata tertuju pada dua sosok manusia berwarna darah, yang terbaring di tanah, tidak berani berkedip.

Kedua mayat itu berusaha sekuat tenaga untuk bergerak, tidak ada yang mau diam. Kekuatan kemauan mereka yang tersisa mengatakan kepada mereka bahwa orang pertama yang kehilangan kesadaran akan kehilangan.

Telapak tangan Yun Che sedikit mengambil gerakan … dia merasakan aura Luo Changsheng.

Luo Changsheng … seharusnya tidak … kenapa dia masih hidup … kenapa … kekuatan hidupnya masih kuat sampai-sampai aku, dalam kondisiku sekarang, bisa merasakannya …

Apakah … serangan itu dari sebelumnya … tidak mengenai dia …

Kekuatan meletus dari Yun Hades yang mengaktifkan “Hades” jauh melampaui kedua level mereka. Karena Luo Changsheng sudah terluka parah, jika dia terkena serangan dari sebelumnya, dia benar-benar akan hancur berkeping-keping bahkan jika dia memiliki tubuh ilahi yang marah oleh Air Ilahi dari Awal yang Mutlak.

Dalam pertempuran sengit antara dia dan Luo Changsheng sejauh ini, jika dia membunuh Luo Changsheng setelah memohon langkah yang mengancam jiwa di bawah selat putus asa, itu tidak akan dianggap sebagai tindakan “kedengkian” dan akan memiliki peluang sembilan puluh persen dari tidak dianggap melanggar aturan … Kematian Luo Changsheng akan berarti tidak perlu ada pertandingan lagi, dan bahwa ia akan segera merebut gelar juara.

Adapun konsekuensi membunuh Luo Changsheng … dibandingkan dengan “janjinya” dengan Jasmine, itu sama sekali tidak signifikan.

Takdir, bagaimanapun, kejam. Satu serangan yang telah ia gunakan dalam hidupnya sebagai pengganti telah gagal karena jatuhnya kesadarannya.

“Uh … rghh … ghh …”

erangan kering yang menyakitkan, yang tampaknya berasal dari binatang yang putus asa di akhir hidupnya, terdengar ketika tubuh Luo Changsheng berkedut semakin intens, lalu tiba-tiba berhenti.

Tepat ketika Yang Terhormat Qu Hui percaya bahwa dia akhirnya kehilangan kesadaran, dia menemukan bahwa tangan Luo Changsheng bergerak, lalu … perlahan dia mengangkat kepalanya. Mata Luo Changsheng, yang ditempelkan dengan darah, perlahan-lahan terbuka sedikit demi sedikit.

Lengannya yang berdarah juga perlahan-lahan terangkat, membentang ke arah Dragon Compassion Blade di dekatnya. Setelah sedikit meraba-raba, tangannya yang gemetaran menggenggam gagang pisau.

“Ahhh!” Teriak Huo Poyun dengan ketakutan.

Hanya saja tidak peduli seberapa keras usaha Luo Dibuat Changsheng, Dragon Compassion Blade bergerak nary satu inci. Sudah merupakan keajaiban bahwa dia masih hidup dalam keadaannya saat ini, jadi bagaimana mungkin dia bisa menggunakan Dragon Compassion Blade?

Tangannya akhirnya meninggalkan Dragon Compassion Blade. Dengan matanya yang mengalir darah dan penglihatan yang benar-benar kabur, dia masih bisa mengunci posisi Yun Che. Kemudian, tangannya perlahan mendorong dirinya, sedikit demi sedikit … Itu lambat dan sulit, namun dia berhasil berdiri.

“Ah … Aaah …” Hati para murid dari Lagu Salju dan Flame God Realms sepertinya telah terikat erat oleh kawat baja saat tenggorokan mereka mengeluarkan bunyi alarm.

Luo Changsheng maju ke depan, mengayun dan menaburkan darah dengan setiap langkah saat dia mendekat pada Yun Che. Dia jelas lemah sampai hampir mati namun aura amat buruk di tubuhnya sangat berat hingga membuat Yang Terhormat Qu Hui merasa sangat ketakutan.

Lalu, tepat pada saat ini, Yun Che, yang telah berbaring di genangan darah juga menggunakan tangannya untuk menopang dirinya sendiri, bergoyang ketika dia berdiri.

Saat dia merasakan kekuatan hidup Luo Changsheng dan merasakan bahwa dia telah berdiri, tekadnya mendorong tubuhnya untuk berdiri … Dia tidak pernah berharap bahwa dia akan mampu berdiri, namun dia harus.

Sumsum Dewa Naga yang dia miliki satu-satunya yang memungkinkan tulangnya menjadi sangat tangguh. Kalau tidak, mereka akan benar-benar hancur dari kekuatan yang ditimbulkan oleh “Hades” yang tidak mampu ia tanggung. Jika itu terjadi, bahkan jika kemauannya seratus kali lebih ulet, dia tidak akan bisa berdiri.

Mungkin itu adalah saat terakhir kejernihan sebelum kematian, pecahnya keinginannya. kemauan yang terpojok, atau pemulihan yang disebabkan oleh keberlangsungan eksistensi Jalan Agung Buddha, ia berdiri … Selanjutnya, ia benar-benar merasa seolah-olah masih memiliki sepotong kekuatan yang tersisa yang lemah.

Kedua petarung itu berlumuran darah, tubuh mereka benar-benar compang-camping, menyerupai dua hantu yang merangkak keluar dari genangan darah. Adegan semacam ini dan aura yang samar-samar terlihat dan menakutkan, membuat banyak orang merasakan palpitasi sedingin es yang dalam. Kedua sosok itu saling berhadapan sejenak dalam keheningan. Kemudian, pada saat berikutnya, mereka menerkam pada saat yang sama. Bang! Tinju kedua kombatan secara bersamaan memukul wajah lawan mereka. Namun, kekuatan yang terkandung di dalamnya bahkan tidak setara dengan seseorang yang baru saja memasuki Alam Asal Ilahi … Tidak, itu bahkan tidak setara dengan seorang praktisi yang mendalam dalam cara fana. Bahkan jika itu akan diambil dalam sepuluh juta kali, kekuatan semacam ini biasanya tidak akan melukai satu rambut pun di salah satu kepala. Tetapi pada saat ini, keduanya berdarah dari ketujuh lubang dan tersandung. Hanya untuk kemudian segera berteriak anehnya dan menerkam lagi. Mereka menyerang lagi, mati-matian memeras semua kekuatan dari tubuh dan kemauan mereka. Bang … Bang … Bang … Suara dan kekuatan tinju yang mengenai tubuh lemah sampai-sampai bisa ditertawakan, menyerupai pertengkaran bayi di mata. dari para praktisi yang mendalam ini dengan cara ilahi. Namun, tidak ada satu pun praktisi mendalam di seluruh Wilayah Divine Timur yang bisa tertawa terbahak-bahak. Mata mereka bergetar dan jiwa mereka bergetar. Tertutup darah dari ujung kepala sampai ujung kaki dengan status yang sama, jika seseorang hanya menggunakan penglihatan mereka untuk melihat pemandangan ini, pada dasarnya tidak mungkin untuk membedakan antara kedua kombatan. Luka di tubuh mereka menakutkan sampai-sampai membuat para ahli ketakutan dalam cara yang mendalam dengan pandangan sekilas. Setelah babak belur mereka, area besar bercak darah menyebar di atas Panggung Tuhan yang Diberikan, menyebabkan banyak orang meragukan apakah darah dalam tubuh duo tinju akan habis. Namun, Yun Che dan Luo Changsheng mengabaikan semua itu. Kedua orang ini, yang jelas-jelas menginjak ambang kematian, sama sekali mengabaikan kehidupan mereka. Yang mereka cari hanyalah menggunakan semua mereka untuk mendorong lawan mereka ke dalam jurang kematian terlebih dahulu. Rasa haus Che akan kemenangan dan keterikatan Luo Changsheng yang tidak tertahankan untuk melahirkan tak terkalahkan melahirkan dua binatang buas yang saling merobek meskipun mereka hampir mati kesadaran buram.