Against the Gods – Chapter 1230

shadow

Against the Gods – Chapter 1230

Susah Dimenangkan

“Uughhhhhhhhhh …”

“Sssaaaahhhhhhhhhhhh !!”

Tidak ada teriakan mereka yang terdengar manusia lagi. Mereka seperti binatang buas yang mencoba untuk merobek pihak lain.

Pada titik ini, baik Yun Che dan Luo Changsheng hampir jatuh pingsan. Namun, satu jejak kepercayaan terakhir membuat mereka tetap berjalan, mendesak mereka berdua untuk mengunci posisi masing-masing dan meninju dengan semua kekuatan dan kemauan mereka yang tersisa.

Sepotong besar dari Tahap Dewa Yang Diberi adalah diwarnai merah yang mengkhawatirkan. Para kombatan bahkan kehabisan darah untuk berdarah.

Sebelumnya, pertunangan mereka keras dan menakutkan, tetapi sekarang mereka sangat lemah sehingga mereka tampak seperti orang yang sekarat dengan satu kaki di kuburan. Cukup sulit untuk membayangkan bahwa tubuh yang lemah seperti itu dapat bangkit kembali dengan kekuatan mereka sendiri, apalagi bertarung satu sama lain … Setiap kali kepalan dilemparkan, salah satu dari mereka akan terhuyung-huyung dengan goyah pada kaki mereka. Tetapi mereka berdua menolak untuk turun karena mereka saling meninju lagi dan lagi …

Setiap kali, kerumunan itu yakin bahwa salah satu dari mereka akan turun, tetapi mereka akan menerkam yang lain dan menentang harapan lagi.

Bang! Bang! Bang …

Perjalanan waktu sangat lambat. Dunia berubah setenang dunia hantu. Satu-satunya suara yang bisa didengar adalah geraman dua roh jahat yang sekarat melakukan yang terbaik untuk saling menghancurkan.

“Mereka akan mati … mereka pasti akan mati jika terus begini …” < / p>

“Mengapa Yang Mulia Qu Hui tidak melakukan apa-apa tentang ini? Yun Che dan Luo Changsheng sudah gila. Jika ini terus berlanjut, jika luka mereka terus memburuk … Wilayah Divine Timur dapat kehilangan dua genius terbaiknya sekaligus … Hentikan mereka sudah! “

” Tidak … menang atau kalah, hasil pertarungan harus diputuskan di sini … tidak mungkin untuk berhenti sekarang. “

Bang! Bang! Bang! Pff …

Bau darah yang tajam menyebar diam-diam ke lingkungan. Kedua lelaki itu seperti sekarat cahaya lilin yang bisa menghilang kapan saja, namun tak satu pun dari mereka yang benar-benar jatuh meski diperdagangkan lebih dari seratus pukulan dan lebih banyak lagi.

Jatuh pingsan adalah salah satu cara tubuh memulihkan diri. dan melindungi dirinya dari bahaya lebih lanjut. Oleh karena itu, bergantung pada kesadaran seseorang dan terus berjuang hanya akan memperburuk cedera mengerikan mereka lebih lanjut.

Kedua pria itu benar-benar bertarung dengan nyawa mereka di telepon.

Dia datang untuk Realm Dewa semua demi bertemu Jasmine. Untuk tujuan ini, ia rela meninggalkan segalanya, menuangkan segala yang dimilikinya, mempertaruhkan situasi hidup dan mati yang tak terhitung jumlahnya, dan bahkan mengekspos kartu truf dan rahasianya mengetahui bahwa itu mungkin akan kembali menggigitnya di masa depan … sekarang, ia hanya satu langkah lagi dari mencapai mimpinya. Tidak mungkin dia membiarkan dirinya jatuh di sini setelah semuanya!

Dia adalah Tuan Muda Changsheng, putra pemimpin Wilayah Ilahi Timur, Raja Alam Eaves Suci, murid dan keponakan dari praktisi terdalam nomor satu di Wilayah Ilahi Timur! Dia sendiri adalah Anak Dewa terkuat dari Wilayah Ilahi Timur. Bukan hanya dia jenius yang paling mulia dan berbakat di antara teman-temannya, dia telah membuat seluruh hidupnya menjadi lebih baik dari orang lain sejak saat dia dilahirkan … kekalahan adalah kata yang tidak akan pernah ada baginya!

Seiring berlalunya waktu, perubahan baru perlahan-lahan muncul pada pertempuran.

Yun Che memiliki kekuatan Dewa Kemarahan, dan kemampuannya untuk pulih, tidak peduli apa pun keadaannya, akhirnya mulai untuk menampilkan kelebihannya.

Bang !!

Kedua tinju pria itu mengenai wajah satu sama lain lagi. Yun Che bersandar ke belakang dari tumbukan, tapi Luo Changsheng mengerang dan terhuyung-huyung beberapa langkah ke belakang. Akhirnya, lututnya menyentuh tanah dengan keras.

Sebuah cahaya yang tidak fokus namun ganas melewati murid-murid Yun Che, dan entah bagaimana dia menemukan kekuatan yang cukup dalam dirinya untuk melompat ke udara dan meninju daerah jantung Luo Changsheng dengan tinju berlumuran darah tercakup dalam sepotong energi yang mendalam.

Saat itulah Luo Changsheng tiba-tiba mendongak dan mengangkat lengan kanannya dengan kecepatan luar biasa. Sebuah cahaya, ungu dingin terbang langsung ke arah Yun Che.

“Ah !!” Semua orang dari Realm Salju Song berteriak tanpa sadar sekaligus.

Itu tidak lain adalah Pedang Petir Suci !

Yun Che bisa merasakan benda tajam terbang lurus ke arahnya, tapi kesadarannya kabur, dan dia bertanggung jawab penuh. Tidak mungkin baginya untuk mengubah momentumnya di keadaan saat ini, jadi dia pingsan di Pedang Petir Suci hampir seperti dia menyambutnya.

Meskipun Luo Changsheng tidak lagi bisa memanggil final mengeruk petir yang terkandung di dalam Pedang Petir Suci, senjatanya sangat ringan dan sangat tajam. Bahkan seorang anak pun dapat memotong baja olahan dengan itu.

Rip !!

Suara merobek keras memotong udara. Luo Changsheng dikirim terbang dengan pukulannya, tapi dia sendiri ditikam oleh kepala Pedang Petir Suci pada … Namun, Yun Che memiliki tubuh naga, sehingga Pedang Petir Suci akhirnya gagal menembusnya. Sebaliknya, itu meluncur di sepanjang dadanya dan meninggalkan luka panjang yang panjangnya hampir tiga puluh sentimeter.

>Urgh!”

Yun Che mengerang, kehilangan kendali keseimbangannya dan jatuh pingsan di lantai. Pada saat itu, aura yang tidak wajar tiba-tiba meledak dari tubuh Luo Changsheng ketika pria muda itu menggeram, melompat hampir tiga meter ke udara, mengumpulkan pusaran lemah energi yang mendalam di sekitar tangan kirinya, dan meninju langsung ke kepala Yun Che.

Tubuh Yun Che terpelintir dengan kecepatan yang tidak wajar dan serangan yang dilakukan Luo Changsheng menghabiskan hampir semua kemauannya untuk berkumpul hanya menghantam lantai Panggung Dewa yang Diberikan. Darah berceceran di mana-mana, dan empat dari lima jarinya serempak serempak akibat benturan.

Yun Che langsung membalas dengan serangan baliknya sendiri, membanting pisau cahaya dingin langsung ke tenggorokan Luo Changsheng. < / p>

“Guah … ah …”

Luo Changsheng ambruk di tanah secara horizontal sambil memegangi tenggorokannya dan mendesis kesakitan yang tak terlukiskan. Pisau pendek, sedingin es yang tampak seperti sayap kupu-kupu telah menembus jauh ke laringnya.

“Sound … Butterfly … Blade …” gumam Mu Bingyun tanpa sadar.

Yun Che tidak menyia-nyiakan bahkan sesaat untuk bernafas. Dia langsung berguling. Tinju kanan mengalir dengan kekuatan yang tak terduga, kekuatan jahat, dan satu ons energi mendalam yang baru saja dihasilkan di dalam tubuhnya, ia dengan keras meninju kepala Luo Changsheng di kepala.

BANG

< p> Kesadaran Luo Changsheng yang sudah buram bergidik hebat sebelum meledak menjadi retakan putih pucat yang tak terhitung jumlahnya …

Yun Che sendiri terlempar jauh oleh pantulan sebelum dia pingsan di tanah. Lengannya bergetar ketika mendorong tanah dengan telapak tangannya dengan semua yang dia miliki, tetapi dia tidak bisa menemukan sedikit pun kekuatan di dalam dirinya lagi. Satu-satunya yang tersisa adalah surat wasiat yang menolak untuk menghilang tidak peduli seberapa dekat itu dengan jurang.

Kedua binatang yang sekarat itu benar-benar, akhirnya turun. Untuk waktu yang lama, tak satu pun dari mereka berhasil bangkit kembali.

“Guu … uu … uu …”

Cairan kental berdarah mengalir dari mata, telinga Luo Changsheng, telinga , hidung, dan mulut. Muridnya yang keruh bersinar dengan cahaya redup. Dadanya naik dan turun secara tidak menentu seperti yang ia raih saat ia perlahan-lahan, dengan kaku mengangkat lengannya ke udara … cahaya gelap di pupilnya semakin bergetar saat ia berjuang dengan semua kekuatannya …

Dalam akhirnya, dia gagal mengangkat lengannya sepenuhnya. Saat cahaya di pupil matanya terhenti secara tiba-tiba, lengan yang ia gunakan semua kekuatan tekadnya yang tersisa untuk mengangkatnya jatuh dengan keras ke tanah.

Aura Luo Changsheng sepenuhnya tenggelam dalam keheningan. Bahkan saat itu, matanya terbuka lebar dalam keengganan dan putus asa.

Tapi Yun Che masih mencengkeram tanah erat-erat dengan kedua tangan. Cahaya di matanya yang basah kuyup masih menolak memudar.

Yang terhormat Qu Hui merasa seperti pelat baja seberat sepuluh ribu pound baru saja dikeluarkan dari dadanya saat dia mengangkat lengannya dan menyatakan dengan keras, “Luo Changsheng telah jatuh pingsan. Pertandingan pertama grand final jatuh ke Yun Che !! ”

“Karena Luo Changsheng dikalahkan, nilainya sekarang sama dengan Yun Che. Grand final akan diperjuangkan sekali lagi tiga hari dari sekarang! ”

Di masa lalu, sebuah sorakan keras atau keributan yang tak henti-hentinya akan meletus dari tribun penonton setelah Yang Mulia Qu Hui mengumumkan hasilnya. Namun kali ini, semua orang tetap diam dan shell terkejut sampai jeritan memekakkan telinga seorang wanita memotong udara.

“Changsheng !!”

Luo Guxie menjerit gemetar saat dia turun dari atas. Emosinya — dan selanjutnya energinya yang dalam — jelas-jelas tidak terkendali, dan teriakannya memekakkan telinga dan membuat sejumlah besar praktisi yang mendalam merasa sangat tidak nyaman sehingga mereka hampir meludahkan darah.

“Yun Che!” Mu Bingyun sendiri sedang terbang ke Panggung Dewa Yang Diberikan pada saat yang sama.

Yang Terhormat Qu Hui telah menghakimi banyak Pertempuran Dewa yang Dimuliakan di masa lalu, tetapi tidak pernah dia melihat pertarungan berdarah dan putus asa seperti itu hingga hari ini. Dia tidak pernah berpikir bahwa dia akan merasa tercekik karena menonton perkelahian antara dua junior.

Ketika orang-orang dari Alam Eaves Suci dan Realm Song Salju dibebankan ke panggung sambil melemparkan semua kehati-hatian ke angin, Yang Mulia Qu Hui mendesah di dalam sebelum menarik penghalang yang mengisolasi Tahap Dewa Yang Diberikan.

Seketika Luo Guxie mendarat di sebelah Luo Changsheng, dia mengeluarkan Bilah Kupu-Kupu Suara yang tertancap di tenggorokannya dan melemparkannya jauh, jauh sekali. . Kemudian, dia menyelimuti tubuhnya dengan cahaya lembut yang dalam dengan perawatan luar biasa … saat ini, semua orang bisa melihat bahwa praktisi terdalam nomor satu dari Wilayah Ilahi Timur sedang berguncang. Bahkan ada air mata yang nyaris tak tertahan mengalir di matanya.

Sebelum cahaya putih yang lembut bisa menyelimuti Luo Changsheng sepenuhnya, Luo Guxie mengangkat tubuhnya ke udara dan terbang bersamanya menuju cakrawala jauh dengan kecepatan tinggi. Dia tidak berbicara sepatah kata pun dengan siapa pun sepanjang proses. Luo Shangchen dengan cepat mengikuti di belakangnya.

“Yun Che!”

“Kakak Senior Yun …”

“Segel luka-lukanya, cepat!”

“Tidak, jangan. Luka-lukanya … terlalu serius … “

Mu Bingyun mengangkat Yun Che dan menyandarkan kepalanya ke payudara lembutnya, tidak peduli dengan darah merah yang dengan cepat membasahi pakaian putih salju. Tangannya yang gemetaran bersinar biru saat dia memegangnya di atas dada Yun Che, tapi dia tidak bisa berani menyentuhnya tidak peduli bagaimana dia berusaha.

Luka Yun Che menakutkan melebihi kata-kata. Tidak ada satu bagian pun di dalam atau di luar tubuhnya yang tidak terluka. Praktisi mendalam Kesusahan Ilahi yang berbeda akan mati lama sekali.

“Kakak Senior Yun … Kakak Senior Yun akan baik-baik saja … kan?” Seorang murid Snow Song Realm dengan hati-hati berjalan melewati keduanya. Jantung mereka mengepal, dan mata mereka berlinang air mata ketika mereka melihat penampilan Yun Che yang mengerikan dan basah kuyup. Mu Huanzhi dan Mu Tanzhi juga berlutut di samping Yun Che, tetapi seperti Mu Bingyun, mereka tidak berani mengambil barang-barang ke tangan mereka sendiri. dan menekan lukanya. Dalam keadaannya saat ini, jika mereka bahkan membuat kesalahan tunggal ketika mereka menyuntikkan energi yang sangat besar ke dalam tubuhnya … “Apakah … aku … menang …” Saat itulah Yun Che membuka bibirnya dan mengucapkan pertanyaan yang lemah dan hampir tak dapat dibayangkan. Kesadarannya begitu buram sehingga dia bahkan tidak mendengar pernyataan keras Yang Mulia Qu Hui dengan jelas. “Ya, Anda menang. Anda mengalahkan Luo Changsheng, “Mu Bingyun membungkukkan kepalanya lebih dekat dan berbisik dengan lembut ke telinganya. Senyum yang tak terlukiskan terlintas di bibir Yun Che,” Itu … hebat … “” Jangan … khawatir … aku … tidak akan … mati … Hanya … “” Jadi … lelah … “Suaranya lemah seperti dengungan nyamuk. Akhirnya, Mu Bingyun menurunkan telapak tangannya perlahan dan menyelimutinya dengan cahaya biru dengan kelembutan, “Jika kamu lelah, kamu harus tidur.” Dia berbicara dengan lembut seolah dia menenangkan bayi yang menolak untuk tidur. Akhirnya, mata Yun Che perlahan-lahan tertutup di bawah bisikan lembutnya. “…” Mu Bingyun menatap ke atas ke langit dengan pandangan buram. Dewa Bintang Pembantai Besar, saya tidak tahu apa yang Anda lakukan padanya, atau seberapa besar bantuan dia berutang budi padamu bahwa dia rela mempertaruhkan hidupnya sejauh ini. Saya tidak peduli betapa pentingnya Anda atau apa yang menjauhkan Anda darinya … tapi tolong, tolong penuhi permintaannya dan temui dia sekali saja … jika hanya untuk semua yang telah dilakukannya untuk Anda … Dia adalah orang pertama yang tahu mengapa Yun Che datang ke Alam Dewa. Dia tahu semua yang dilakukan Yun Che sejak hari kedatangannya. Semua orang berpikir bahwa alasan dia bertarung dengan Luo Changsheng dengan hidupnya adalah untuk menjadi juara dan merebut kemenangan, tetapi hanya dia yang tahu bahwa dia belum sampai sejauh ini untuk tempat pertama dari Pertempuran God Conidden, reputasi, hadiah, dan jelas bukan untuk Luo Changsheng … Dia telah melakukan semua ini hanya untuk bertemu satu orang. Di luar Panggung yang Diberikan Dewa, di langit yang jauh, sosok merah halus terbang jauh ke kejauhan. Dan meninggalkan beberapa air mata pedih di awan .