Against the Gods – Chapter 1237

shadow

Against the Gods – Chapter 1237

Cahaya padam

“Ah !!”

Kemudian, Luo Changsheng dikirim terbang beberapa kilometer jauhnya sebelum jatuh dengan keras ke tanah.

Yun Che mengertakkan giginya dan mengejar Luo Changsheng, mengayunkan Heaven Smiting Sword pada musuhnya sekali lagi … Namun, Luo Changsheng tiba-tiba mendongak dari tempat dia berada dan memusatkan sedikit energi yang mendalam dengan kedua tangan. Meskipun murid-muridnya masih gemetar dan melebar ketakutan, dia berhasil menahan energi yang mendalam antara dirinya dan Pedang Penyanyi Surga.

Bang!

Suara keras kemudian, Luo Changsheng adalah mengirim terbang ke kejauhan lagi. Dia gagal mengumpulkan bahkan sepersepuluh dari energi mendalam yang dia miliki karena ketakutan dan kepanikan, tetapi itu masih kekuatan dari Raja Ilahi. Akibatnya, Yun Che mengetuk jauh, jauh juga. Butuh beberapa saat sebelum dia berhasil memaksa dirinya berhenti.

Yun Che mendongak. Dia melihat Luo Changsheng mencengkeram dahinya dengan tangan kanannya sambil naik perlahan-lahan. Seluruh tubuhnya diselimuti arus setan, dan jejak darah perlahan menyelinap ke celah di antara jari-jarinya.

“…” Yun Che tampak tersambar petir. Syok membekukannya di tempat dia berdiri sampai lama sekali.

Luo Changsheng melepas telapak tangannya dan menatap noda darah itu. Tangannya gemetaran dengan keras, dia tiba-tiba menatap Yun Che dengan mata yang menakutkan, “Yun Che … kamu berani berdarah saya … kamu berani melukai tubuh rajaku!”

“…” Yun Che tidak bereaksi terhadap kata-katanya sama sekali. Dia merasa hati dan jiwanya dilahap oleh jurang maut.

Domain Naga Jiwa telah menghancurkan pikiran Luo Changsheng dan pertahanan energi yang dalam, dan bilahnya mendarat tepat di kepalanya.

< p> Tapi yang terjadi hanyalah meninggalkan luka yang tidak penting !?

Namun, luka itu sangat mempermalukan Luo Changsheng, dan luka di kepalanya tidak seefektif yang dibayangkan Yun Che. Visi Luo Changsheng berputar ketika dia berdiri, dan dia hampir jatuh ke tanah lagi.

Dia pikir dia bisa melampiaskan kebencian dan kemarahannya namun dia suka setelah menjadi Raja Ilahi. Dia pikir dia bisa menghancurkan Yun Che di setiap bagian, bahwa nyala api merah yang tidak masuk akal, Manifest God, dan soul dragon, tidak lagi bisa mengancamnya.

Namun, itu adalah fakta bahwa jiwa naga Yun Che telah menghancurkan pertahanan mentalnya dalam sekejap dan membiarkan Yun Che melukainya. Dia bahkan telah mengungkapkan kilasan kelemahan barusan.

Dia, Raja Ilahi !!

“Bagus sekali, Yun Che!” Mata Luo Changsheng gelap seperti mata roh jahat. , “Bagus sekali! Katakan padaku, bagaimana aku harus menghargai orang sepertimu!?! 

Ketika seseorang yang sudah ventilasi kembali dipermalukan, kekacauan yang dihasilkan sangat menakutkan untuk sedikitnya. Tercakup dalam badai, Luo Changsheng menggeram dan menyerbu Yun Che untuk pertama kalinya dalam pertandingan ini. Auranya juga tidak seringan sebelumnya.

“Hati-hati!” Mu Bingyun dan yang lainnya merasakan jantung mereka mengepal.

Yun Che tidak bergerak, tetapi murid tiba-tiba memancarkan warna biru.

Naga itu meraung sekali lagi di atas Panggung Dewa yang Diberikan.

AAOOO

Aktivasi kedua dari Domain Naga Jiwa mengejutkan semua orang yang hadir . Bahkan Penguasa Ilahi dan Master Ilahi yang jelas tidak terpengaruh olehnya tampak terkejut.

“Dia bisa mengaktifkannya untuk kedua kalinya? …” Naga Monarch bergumam pada dirinya sendiri, matanya pada Yun Che mengubah sebuah sedikit lagi.

Mengaktifkan Dragon Soul Domain dua kali dalam waktu sesingkat itu menghabiskan banyak kekuatan mental, tapi Yun Che tidak peduli tentang hal itu pada saat ini … Itu karena adalah satu-satunya pilihannya yang tersisa, bahkan jika itu adalah pilihan yang membuatnya tidak dapat melarikan diri.

Secara alami, Domain Naga Jiwa kedua tidak sekuat yang pertama, tapi itu masih cukup untuk membuat Luo Changsheng gemetar dan jatuh ke dalam jurang ketakutan. Raja Ilahi energi yang sangat besar yang baru saja dia panggil hancur seperti tidewater, dan Yun Che melompat ke udara sambil meledak menjadi bola api raksasa.

Sepuluh tetes darah phoenix …

< p> Sembilan tetes darah gagak emas …

Semua darah ilahi yang hampir tidak dipulihkannya di Time Wheel Pearl, terbakar lagi dalam sekejap.

Kekuatannya dari dua roh ilahi yang besar tumpang tindih satu sama lain dan menjadi matahari yang sangat terang sehingga tidak ada yang bisa membuka mata mereka. Tapi bukan itu saja. Itu hanya permulaan.

Cahaya tekad di matanya bergetar sebelum berubah menjadi dua titik terbakar.

Evil God Fifth Gate … Hades !!

BOOM !!!!

Cahaya mendalam mengerikan yang lebih tebal dari darah langsung meledak dari Yun Che. Pada saat yang sama, darah keluar dari selusin tempat seolah-olah dia akan meledak. Auranya telah menjadi begitu kuat sehingga menakutkan siapa pun yang merasakannya.

“Ini … teknik itu dari yang terakhir kali …” Para penonton berdiri berisik dengan tanda seru.

Dunia sebelumnya Yun Che diwarnai sepenuhnya merah. Kekuatan yang dia gunakan terlalu merajalela, begitu merajalela sehingga bisa merobek-robek tubuhnya dalam sekejap berikutnya. Melaksanakan Dragon Soul Domain dua kali berturut-turut juga telah mendorong pikirannya ke jurang kehancuran.

Dia dengan paksa mengaktifkan Dragon Soul Domain, dengan paksa membakar darah ilahi-nya dan dengan paksa mengaktifkan Hades … Yun Che memotong miliknya peluang sendiri untuk mundur. Tidak mungkin lagi untuk mengambil langkah mundur sekarang.

Dia melakukan semua ini karena itu adalah satu-satunya harapan yang bisa dia pikirkan …

Yun Che tidak bisa melihat Luo Changsheng sama sekali karena visinya telah menjadi benar-benar merah, tetapi dia masih memiliki sedikit tekad menempel pada yang terakhir. Mengangkat Surga Memukul Pedang dan berteriak seperti binatang buas gila, ia menebas Luo Changsheng.

Yun Che sudah berada dalam keadaan menyedihkan saat terakhir kali ia mengaktifkan Hades, jadi tubuh dan jiwanya telah runtuh seketika. Akibatnya, ia benar-benar kehilangan kendali atas serangan yang telah mempertaruhkan hidupnya untuk dieksekusi dan hanya menyerempet lawannya.

Kali ini, Yun Che bernasib jauh, jauh lebih baik. Paling tidak, dia tidak kehilangan kendali sepenuhnya meskipun tubuhnya runtuh. Menuangkan setiap ons kekuatan dan kemauan ke dalam harapan terakhirnya, dia menebas Luo Changsheng dan menyaksikan kedua tangannya meledak seperti ada dinamit di dalamnya. Semua urat lengannya patah karena dampaknya.

Luo Changsheng gemetar ketakutan, tetapi masih ada sedikit kejelasan di matanya yang penuh kejutan. Dia mengangkat kedua lengannya secara defensif dan memanggil kilatan cahaya kuning yang dalam pada detik terakhir …

BOOM

Sinar pedang berdarah langsung menghantam lengan Luo Changsheng dan energi yang dalam dan membanting ke dalam tubuhnya. Seolah-olah bintang itu sendiri telah meledak, karena ratusan meter tanah padat hancur oleh ledakan yang dihasilkan. Tornado besar berwarna darah di Conidden God Stage menolak untuk memudar untuk waktu yang sangat, sangat lama.

“Waaaaaahhhhh !!”

Teriakan mengerikan yang menembus kebisingan, dan itu terdengar sangat mengerikan sehingga tidak ada yang bisa percaya bahwa itu berasal dari Raja Ilahi yang perkasa. Seperti daun dilemparkan oleh badai, Luo Changsheng terlempar setidaknya puluhan meter ke kejauhan sambil menumpahkan darah seperti hujan.

“Changsheng !!” Luo Guxie kehilangan kendali dan berseru kaget.

“Changsheng …” Luo Shangchen juga berdiri, jelas terguncang oleh apa yang dilihatnya.

Stand penonton bergejolak ketika bola mata dan rahang yang tak terhitung menabrak lantai … mereka tidak bisa mempercayai apa yang terjadi di hadapan mereka, tidak peduli berapa kali mereka menggosok mata mereka sendiri.

Itu benar-benar pertempuran satu sisi …

Luo Changsheng telah memblokir kekuatan penuh Yun Che dengan satu tangan …

Luo Changsheng telah menjadi Raja Ilahi yang kuat …

Pada levelnya, Yun Che seharusnya sulit ditekan untuk bahkan menggaruk Raja Ilahi yang asli!

Tapi …

Sudah menakjubkan bahwa Yun Che mampu melukai Luo Changsheng di tangan setelah menekannya dengan Dragon Soul Domain, dan sekarang … Raja Ilahi Luo Changsheng h iklan benar-benar telah dikirim terbang, dan menghujani darah, dengan serangan terakhirnya …

“Ini tidak mungkin …” Sebagai Master Ilahi dan orang yang paling akrab dengan kekuatan Luo Changsheng, Luo Guxie tidak bisa mempercayai apa yang terjadi di depan matanya.

Itu wajar. Kekuatan Dewa Jahat berasal dari Dewa Penciptaan yang levelnya bahkan melebihi Dewa Sejati, jadi bagaimana mungkin itu dipahami oleh manusia biasa?

Sayangnya, Yun Che sendiri hanyalah manusia biasa.

Kepala Yun Che berada dalam kekacauan total setelah dia menembakkan serangan kemauan dan hidupnya.

Dentang!

The Heaven Smiting Sword jatuh dari tangannya dan menghantam tanah Dengan keras.

Dia sendiri terjatuh di punggungnya.

Aliran darah yang tak terhitung jumlahnya mengalir keluar dari tubuhnya. Sejumlah darah yang mengejutkan dengan cepat menggenang di sekitarnya dalam sekejap mata.

“Apa kekuatan itu? Untuk berpikir bahwa itu cukup kuat untuk menyakiti … Raja Ilahi, “Yan Juehai berkata linglung.

” Yun Che … “Mu Bingyun berdiri dan berbisik di dunianya sendiri. Tebasan itu mungkin benar-benar mematikan, tapi dia tahu betul berapa harga serangan itu.

Dia menyaksikan ketika dia jatuh ke tanah, dan dia kehilangan auranya dengan langkah cepat. Dia memperhatikan ketika genangan darah di bawahnya tumbuh semakin besar …

Itu adalah serangan yang Yun Che telah lakukan semuanya untuk, hanya untuk itu sepotong harapan …

Bang !!

Tahap Conidden God terlalu besar, jadi serangannya gagal mengirim Luo Changsheng keluar dari batas. Luo Changsheng terbang di udara untuk waktu yang sangat, sangat lama sebelum dia menabrak lantai dengan keras, berguling beberapa kali, dan akhirnya berhenti total.

“…” Yang Terhormat Qu Hui mengerutkan kening sekali tetapi tidak mengatakan apa-apa.

Harap tidak sadar … Anda harus tidak sadar! Alis Mu Bingyun benar-benar ditekan bersamaan ketika dia berteriak di dalam kepalanya dengan sekuat tenaga.

Namun, hatinya tenggelam setelah hanya beberapa napas …

Luo Changsheng mendorong keluar tanah dengan tangannya dan bangkit … sambil diselimuti oleh kemarahan mutlak dan niat membunuh.

Jurang daging yang panjang dan dalam menodai bagian tengah dadanya. Lukanya begitu dalam hingga tulang rusuk dan tulang dada terlihat jelas bagi semua orang. Dadanya basah kuyup dalam jumlah darah yang mengerikan.

Wajah Luo Changsheng berkedut tak terkendali kesakitan, tapi yang benar-benar menghabisinya adalah jumlah penghinaan dan kemarahan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang hampir menelan semua kewarasannya. Ekspresinya dan matanya sangat buas, dan dia tampak seperti binatang gila yang akan melahap seluruh orang hidup-hidup.

Luka-lukanya mungkin terlihat menakutkan, tetapi auranya sebenarnya tidak terlalu lemah. Dia masih seorang Raja Ilahi, dan amarah yang meluap-luap dan rasa penghinaan sebenarnya membuatnya lebih menakutkan dari sebelumnya.

“Sigh,” Mu Bingyun menutup matanya dengan tenang, “Ini sudah selesai …” “Ini sudah selesai …” Di awan yang jauh di luar Conferred God Stage, sosok merah halus berbisik hal yang sama. Fakta bahwa Luo Changsheng telah berhasil berdiri meskipun serangan itu berarti bahwa harapan terakhir Yun Che benar-benar padam. Mula-mula berada di Panggung Tuhan yang Diberinya sekarang adalah ketidakmungkinan mutlak. Dia harus senang dengan ini, namun dia hanya merasakan tekanan menyakitkan mengalir di seluruh tubuhnya untuk beberapa alasan .Aku yang menyuruhnya untuk mengambil tempat pertama … Akulah yang memaksanya untuk pergi dengan putus asa … mengapa hasilnya seperti ini? Dia kalah. Saya bisa menolaknya seperti yang dijanjikan. Tapi … bisakah dia benar-benar pulang seperti sekarang? Pada saat itu, dia akan dilupakan dengan cepat meskipun banyak orang telah memperhatikannya pada awalnya. Tapi sekarang, cahayanya sudah terlalu terang. Untuk mencapai kemenangan, dia mengambil risiko mengungkapkan banyak rahasia yang dia sembunyikan … tidak ada keraguan bahwa dia telah menarik perhatian semua orang di puncak. Ini bukan kesimpulan yang saya inginkan … Jasmine menutup matanya dan bergumam dengan getir dalam benaknya. .Yun Che terluka parah. Hampir tidak mungkin menemukan tempat yang utuh di tubuhnya. Auranya juga telah tumbuh sangat lemah sehingga berdiri sekalipun mungkin mustahil baginya. Luo Changsheng mungkin terluka cukup serius sendiri, tapi dia bernasib jauh, jauh lebih baik daripada Yun Che, belum lagi bahwa auranya sekuat sebelumnya. Pertarungan telah mencapai kesimpulannya. Tidak ada setitik kemungkinan tersisa di mana Yun Che bisa menang.