Against the Gods – Chapter 1238

shadow

Against the Gods – Chapter 1238

Dunia yang Mencakup Awan Hitam

Luo Changsheng mengangkat tangan ke dadanya ketika aliran energi yang dalam perlahan-lahan menyegel luka raksasa di dadanya. Setelah itu, dia perlahan-lahan berjalan ke arah Yun Che, yang terbaring tak berperasaan dalam genangan darah, sebagai aura setan dan setan, yang belum ada sebelumnya, bangkit dari tubuhnya.

Namun, Yang Mulia Qu Hui belum mengumumkan bahwa pertempuran telah berakhir. Karena meskipun aura Yun Che sangat lemah, dia masih memegang kesadaran dan belum pingsan. Selain itu, dia juga tidak mengakui kekalahan … Sebaliknya, cahaya yang samar-samar berkumpul di matanya masih bersinar dengan ketidakpuasan dan keinginan untuk melanjutkan perjuangannya ” Keinginan untuk berjuang ini tampaknya naluriah pada saat ini.

“Kakak Yun, dia … belum kehilangan kesadaran?” Huo Poyun bertanya dengan suara rendah.

Luo Changsheng perlahan-lahan melenggang di depan Yun Che. Aura gelap, dingin, amat buruk menelan Yun Che ketika Luo Changsheng mengangkat tangannya … dan tepat ketika semua orang yang hadir berpikir bahwa dia akan menghasilkan badai untuk meledakkan lawannya yang tidak berdaya dari Conferred God Stage, badai angin yang mengerikan tiba-tiba mulai terbentuk di telapak tangannya. Setelah itu, dia tanpa ampun mengirim serangan meluncur ke arah Yun Che di tengah-tengah teriakan ngeri yang tak terhitung jumlahnya.

Bahkan Yun Che yang berada dalam kondisi puncak tidak akan bisa menahan pukulan ini, apalagi Yun Che yang terluka parah dan nyaris tidak bisa mengerahkan kekuatan yang mendalam untuk memblokir serangan ini. Di tengah ledakan raksasa yang menyayat hati, organ-organ internal Yun Che meledak seperti gunung berapi tetapi dia bahkan tidak bisa mengeluarkan erangan. Tubuhnya telah berubah menjadi meatsack yang rusak dan berdarah yang dilemparkan ke dalam badai angin sebelum mengirimnya terbang ke kejauhan.

“Yun Che!”

“Brot … Brother Yun! “

” Ahhhhhhhhhh! “

Semua anggota yang berkumpul dari Song Snow dan Flame God Realms sangat terkejut dan ketakutan oleh pergantian peristiwa ini sehingga wajah mereka telah berubah menjadi putih mengerikan. Orang-orang dari dunia bintang lain juga semua telah membuat ekspresi terkejut di wajah mereka. Alis Qu Hui yang terhormat berkerut karena hal ini dan dia tampak seperti tidak sabar untuk mengumumkan akhir dari pertarungan ini.

Dia adalah Tuan Muda Changsheng yang terhormat, keberadaan yang tak tertandingi yang telah menerobos ke Raja Ilahi Ranah dalam tiga puluh tahun. Namun untuk berpikir bahwa dia benar-benar telah meluncurkan serangan ganas terhadap Yun Che yang terluka parah dan tidak berdaya.

Yun Che jatuh ke tanah dari langit, melukis jejak darah yang sangat panjang di belakangnya saat tubuhnya tergelincir di lantai Panggung Dewa yang Diberikan. Awan darah besar di langit, yang tidak menghilang untuk waktu yang lama, menyebabkan semua hati dari semua praktisi yang mendalam dengan cara ilahi menyaksikan untuk mengerut.

Tempat di mana Yun Che akhirnya berhenti, hanya beberapa langkah dari batas Stage Dewa Yang Diberikan. Dia berbaring di sana tanpa bergerak dan diam. Serangan kejam dan kejam Luo Changsheng bukanlah sesuatu yang Yun Che bisa pertahankan. Bahkan jika dia dihancurkan sampai mati saat itu juga, tidak ada yang akan terkejut.

Namun, meskipun ekspresi Yang Terhormat Qu Hui telah berubah, dia masih belum menyatakan akhir dari duel.

“Luo Changsheng … untuk berpikir bahwa dia benar-benar …” Huo Rulie tersentak ketika amarahnya mencapai puncaknya.

“Ah, sepertinya ini sifatnya yang sebenarnya,” kata Yan Juehai dengan suara yang dalam. Tetapi setelah itu, kulitnya tiba-tiba berubah, Huh, mengapa pertarungan belum berakhir? Mungkinkah Yun Che … masih belum pingsan? Apa yang dia lakukan? Kenapa dia masih bertahan? “

Tubuh Yun Che ditutupi dengan luka berat dan auranya setipis gossamer. Dalam kondisi seperti ini, seseorang bahkan tidak perlu bertindak karena orang lain akan pingsan mati dalam situasi ini. Jadi hanya ada satu alasan mengapa Yun Che masih mempertahankan kesadaran, dan itu karena dia masih berjuang. Lebih jauh lagi, ini adalah perjuangan ekstrem yang menggunakan setiap sisa kehendaknya yang tersisa untuk mencegah dirinya pingsan.

Tubuh Luo Changsheng berkedip ketika dia tiba sekali lagi di depan Yun Che.

Yun Che berbaring lumpuh di genangan darahnya sendiri, seluruh tubuhnya pecah terbuka. Luka-lukanya begitu parah sehingga orang yang haus darah pun akan kesulitan menatapnya dan auranya juga sangat lemah dan kurus. Namun, meskipun dalam keadaan yang mengerikan, tubuh Yun Che terus berkedut lemah dan matanya yang kabur masih bersinar dengan cahaya yang lemah, tetapi sangat ulet.

Luo Changhsheng mengulurkan tangan dan meraih Yun Che oleh tenggorokan. Dia mengangkatnya dari tanah dan menatap tajam ke mata yang masih berkilauan dengan cahaya redup … Dia tidak tahu mengapa, tapi meskipun Yun Che telah sepenuhnya dihancurkan olehnya sejauh ini, telah direduksi menjadi boneka yang rusak bahwa dia dapat memanipulasi segala hal, dia masih tidak merasakan terlalu banyak kepuasan di hatinya, dan itu masih terasa seperti ada sesuatu yang dengan keras kepala meremas hati dan jiwanya.

Ini karena, ketika itu datang kepada Yun Che, kenyataannya adalah bahwa kecemburuan dan ketakutan yang Luo Changsheng pegang terhadap Yun Che jauh melebihi kebenciannya terhadap pria itu.

Dia bisa menggunakan Dewa Manifes, dia bisa menyatukan api Dewa, dan dia bisa bahkan melepaskan jiwa naga yang luar biasa kuat itu¦. Kekuatannya yang mendalam hanya di Alam Kesengsaraan Ilahi, namun ia bisa mengalahkan Luo Changsheng yang telah berada di puncak Alam Roh Ilahi. Dan sekarang, sekali lagi, meskipun dia masih di Alam Kesengsaraan Ilahi, Yun Che sebenarnya bisa secara serius melukai tubuh Raja Ilahi-nya.

Ini adalah hal-hal yang benar-benar tidak dapat dia lakukan dan itu adalah hal-hal yang dia tidak akan pernah bisa lakukan sepanjang hidupnya.

Jadi bagaimana mungkin dia tidak merasa cemburu !? Bagaimana mungkin dia tidak merasa takut !?

Tapi dia tidak akan pernah mengakui hal ini. Dia adalah orang nomor satu di antara generasi muda Wilayah Divine Timur, jadi bagaimana dia bisa merasa cemburu atau takut terhadap orang lain !?

Bahkan sampai sekarang, Yun Che masih belum menyerah dan ini sangat dikurangi dari kepuasan yang dia rasakan. Dia mengangkat tangannya tinggi-tinggi di udara, menggantung Yun Che tinggi-tinggi di udara … Perbatasan Panggung Dewa yang Diberi tepat di depan mereka dan dia hanya perlu meniup Yun Che dengan ringan untuk mendorongnya keluar dari Panggung Tuhan yang Diberikan untuk mengakhiri pertarungan miring yang konyol ini, sembari juga mengakhiri Pertarungan Dewa yang Diberikan pada babak ini.

Tapi Luo Changsheng tiba-tiba memutar tubuhnya. Dia memberi cahaya yang dalam dan mendalam melonjak di sekujur tubuhnya sebelum dia dengan keras menghancurkan Yun Che ke Panggung Dewa yang Diberikan.

“Yun Che !!” Mu Bingyun berteriak ketika kulitnya yang bersalju langsung kehilangan semua warna.

BANG!!!!

Orang bisa membayangkan betapa menakutkannya kekuatan mendalam Luo Changsheng saat ini dan di bawah kekuatan yang sangat besar ini, bahkan seorang praktisi mendalam Roh Ilahi, yang menggunakan semua dari kekuatannya yang mendalam, akan langsung hancur berantakan dan menjadi berantakan berantakan.

Saat tubuh Yun Che menabrak lantai, ledakan besar terdengar dan lantai Panggung Dewa yang Diberi benar-benar retak . Setelah itu, tubuh Yun Che dikirim terbang hampir sepuluh kilometer ke udara sebelum jatuh tanpa kehidupan dari langit seperti daun kering dan layu, tubuhnya disertai dengan hujan darah merah cerah.

Bang!

Yun Che jatuh ke tanah tanpa bergerak, tetapi pada saat ini, Luo Changsheng tiba-tiba melonjak ke langit. Setelah itu, dia meluncur langsung ke arah Yun Che dan dia dengan keras menghancurkan sikunya ke area jantung Yun Che saat sepasang mata terkejut yang tak terhitung jumlahnya memandang.

BANG !!!!!!

Bagian dari Tahap Dewa Yang Diberikan di bawah tubuh Yun Che pecah dan pecah dan Yun Che menyemprotkan panah darah yang membubung puluhan meter ke udara … Seolah-olah dia telah memuntahkan semua darah yang tersisa di tubuhnya. < / p>

“Kamu …” Alis Qu Hui yang terhormat tiba-tiba tenggelam dan jelas bahwa dia telah kehilangan sebagian dari ketenangannya.

Di awan yang jauh jauh dari pertempuran, darah merembes di antara Jasmine. Jari-jari mengepal ketika seluruh tubuhnya bergetar. Sebuah cahaya berdarah berkilau di matanya saat dia mati-matian berjuang untuk menekan niat pembunuhannya. Dia tampak seperti binatang ganas yang hampir menjadi liar kapan saja:

“Ini … bajingan … sedang mencari … kematian !!”

Raja Naga tiba-tiba membanting telapak tangannya ke mejanya saat dia bangkit dari tempat duduknya, kegelapan yang tak tertandingi muncul di ekspresinya.

Gerakannya yang tiba-tiba menarik perhatian semua kaisar dewa besar, hati mereka kaget dengan tindakan ini.

Setelah beberapa saat hening, Kaisar Naga perlahan-lahan kembali ke tempat duduknya sebelum bergumam. permintaan maaf, “Maafkan saya, naga ini melupakan dirinya sejenak.”

“….” Semua kaisar dewa besar yang berkumpul memberikan anggukan samar di kepala mereka dan tidak ada satu orang pun yang berani membuat sebuah suara.

“Untuk dapat menyebabkan Raja Naga yang terhormat kehilangan kendali diri. Sepertinya jiwa naga di tubuh Yun Che … jauh lebih dari apa yang bertemu mata, “Qianye Ying’er bergumam termenung.

” Hentikan omong kosongmu, “Brahma Heaven God Emperor memperingatkannya,” Di dunia ini, satu hal yang pasti tidak boleh kamu provokasi adalah ‘murka naga’. “

” Luo Changsheng !! “Di sisi lain, Luo Shangchen tidak lagi dapat menahan dirinya sebagai dia meraung keras, Apa yang kamu lakukan !? Apakah Anda menjadi sangat marah sehingga Anda benar-benar menjadi gila !? “

” Bukankah saya katakan? Biarkan dia curhat! Luo ‹‹Guxie berkata dengan dingin. “Jika kita tidak membiarkan dia melampiaskan kemarahan, dendam, penghinaan, kecemburuan … Singkatnya, jangan menghentikannya. Jika ada konsekuensi, aku akan menjadi orang yang menanggung semuanya! “

” Apa kau tidak khawatir reputasinya akan berantakan? “Luo Shangchen berteriak dengan suara yang samar-samar bergetar.

“Hmph,” Luo Guxie mendengus dingin. “Dia adalah Changsheng. Dia tidak sepertimu, Holy Eaves Realm King yang memandang ketenaran dan wajahnya sebagai hal nomor satu terpenting dengan mengesampingkan yang lain! “

Luo Shangchen,” … “

< >> Kerumunan benar-benar gempar karena setiap orang yang hadir mengenakan ekspresi yang menyampaikan agitasi akut mereka. Mereka tidak bisa percaya bahwa “Tuan Muda Changsheng” yang terkenal akan melakukan tindakan gila dan kejam seperti itu, tetapi apa yang mereka benar-benar tidak percayai adalah … bahwa pertempuran ini sebenarnya belum berakhir.

“Luo Changsheng, kamu … aku tidak akan pernah memaafkanmu! Jika kamu berani menyakiti Kakakku lagi, aku bersumpah begitu aku sudah dewasa, aku pasti akan membunuhmu …. Wuuuuuuu … “

Suara Shui Meiyin dipenuhi dengan amarah yang belum pernah terlihat sebelumnya. Tapi sebelum dia bahkan bisa menyelesaikan teriakannya, Shui Qianhang menggunakan energi yang dalam untuk menekan suaranya dengan paksa dan membatasi gerakan tubuh mungilnya. Dia dengan susah payah berjuang melawan pengekangannya ketika air mata kesusahan tiba-tiba muncul di matanya yang berbintang ….

Serta … kilau kebencian gelap yang dia sendiri belum sadari.

“Yun Che, dia … masih berpegang teguh pada kesadaran … Sudah sampai pada ini, jadi apa yang dia … masih bertahan untuk ? Shui Yingyue berkata dengan suara sedih.

Yun Che hanya perlu membiarkan dirinya pingsan secara alami, dan semuanya akan berakhir. Namun dia masih tetap berpegang teguh pada kesadaran, menolak untuk menyerah pada kegelapan, meskipun ada pukulan ganas dan berat yang dialaminya oleh Luo Changsheng …. Di bawah kekuatan semacam ini, fakta bahwa ia masih hidup sudah bisa dianggap sebagai mukjizat kecil dan tidak ada yang bisa membayangkan betapa ekstremnya keinginan dan keyakinan seseorang untuk dapat terus bertahan.

Untuk apa dia menanggung semua ini? Apakah dia tidak puas dengan pergantian peristiwa ini dan masih berusaha untuk meraih kemenangan? Tetapi dalam skenario saat ini, harapan apa yang dia miliki untuk benar-benar membatalkannya? Ini adalah sesuatu yang dia sendiri harus sadari …. Jadi untuk apa dia bertahan? Dia lebih suka membiarkan Luo Changsheng menginjak-injak seluruh tubuhnya daripada menyerahkan kesadarannya ke kegelapan memberi isyarat ….

Luo Changsheng menginjak dada Yun Che, menyebabkannya dengan keras menekuk dan tenggelam di bawah berat badannya. kaki. Matanya menyipit saat dia berbicara dengan suara yang gelap dan berat, Yun Che, tiba-tiba, ditangkap oleh rasa kagum padamu. Untuk berpikir bahwa Anda masih akan menolak pingsan meskipun bertahan sampai sekarang. Itu tentu aneh. Jadi haruskah saya katakan bahwa Anda tegas dan pantang menyerah? Atau haruskah saya mengatakan bahwa Anda sebodoh itu? 

BOOOOOM””

Dengan ledakan yang dahsyat, daging dan darah terbang dari dada Yun Che.

“Yun Che!” Mu Bingyun berteriak tanpa sadar lagi. Kekuatan di balik tendangan Luo Changsheng cukup mengejutkan diarahkan pada nadi Yun Che yang mendalam. Dia berdiri dalam sekejap dan tiba di udara di atas Panggung Tuhan yang Diadakan. Sesampai di sana, dia berkata dengan ekspresi memohon, “Yang Mulia Qu Hui, saya mohon Anda melihat ke arah lain dan membiarkan junior ini mengatakan beberapa kata kepada Yun Che. Junior ini sangat menyadari bahwa aturan Pertempuran Dewa yang Diberikan tidak boleh dilanggar tetapi jika ini terus berlanjut … Yun Che akan beruntung bisa bertahan hidup. “

Yang Terhormat Qu Hui menatapnya tapi dia tidak memberikan persetujuannya. Sama seperti Mu Bingyun siap untuk memohon padanya lagi, suara rendah Yang Mulia Qu Hui tiba-tiba menelan Panggung Dewa yang Diberikan:

Yun Che! Pertempuran ini adalah salah satu yang Anda pasti akan kalah. Biarkan diri Anda pingsan dan kompetisi ini akan berakhir. Anda akan ditempatkan di urutan kedua dalam turnamen dan keluar dari itu tercakup dalam kemuliaan. Namun, jika Anda terus bertahan dengan keras kepala, Luo Changsheng akan diizinkan untuk terus berurusan dengan Anda serangan hukum dan tidak ada yang akan dapat mengganggu! Jadi, jangan merusak masa depan Anda sendiri hanya karena kesedihan sesaat dan tidak dapat dijelaskan! “

Saat suara Yang Mulia Qu Hui terdengar, seluruh tempat menjadi sunyi.

Tapi kehendak keras kepala Yun Che menolak untuk memudar.

Dunia Yun Che bergantian darah merah atau putih mengerikan kadang-kadang. Dia sudah tidak bisa lagi merasakan sakit apa pun dan bahkan keberadaannya terasa sangat tidak jelas untuk dirinya sendiri. Satu-satunya hal yang masih bisa dia rasakan adalah aura Luo Changsheng dan beberapa suara lain yang bercampur dari luar.

Kesesuaian kesesuaian yang tidak bisa dijelaskan ….

Heh … Lelucon¦.

Hanya satu Luo Changsheng … layak membuat saya merasa tidak puas?

Tawa Yun Che bergema di hati dan jiwanya … Begitu sosok merah membuat penampilan yang tidak jelas, dia merasakan nya hati dan jiwa dipenuhi dengan kehangatan yang tak tertandingi.

Jasmine …..

Aku bisa mencabut Bunga Udumbara Netherworld untukmu ….

Aku bisa datang ke Realm of the Gods for you …..

Namun saat ini … Saya tidak dapat muncul sebagai pemenang dari Pertempuran Dewa yang Diberikan ini …

Mungkinkah itu ditakdirkan … bahwa saya Aku tidak ditakdirkan untuk bertemu lagi denganmu ….

Agar kita berdua tidak saling terlibat dalam urusan satu sama lain dan untuk tidak pernah bertemu lagi … Heh, lelucon macam apa ini? Dalam kehidupan ini … itu tidak akan pernah mungkin!

Meskipun, aku yang tidak berguna sudah tidak mampu menaklukkan Pertempuran Dewa Yang Diberikan ini untukmu …

Tapi setidaknya, biarkan aku bertahan sampai saat terakhir untukmu, sampai ampas kehendak dan kepercayaanku memudar.

Itulah … bukti pengabdianku kepadamu … dan juga … hukuman untukku ketidakmampuan ….

Bang !!

Sekali lagi tubuhnya dikirim terbang dengan tendangan keras dari Luo Changsheng …

Dia tidak tahu di mana dia jatuh, dia juga tidak bisa memeriksa sejauh mana kerusakan yang dia derita sampai sekarang. Karena butuh semua yang dia miliki untuk bertahan pada kepingan kesadaran terakhir yang dia miliki.

Aku tidak bisa merasakan rasa sakit, juga tidak bisa merasakan tubuhku sendiri. Saat ini, saya bahkan tidak bisa merasakan keberadaan pembuluh darah saya yang dalam ….

Bahkan jika kekuatan saya yang dalam hilang sepenuhnya … atau mungkin … jika pembuluh darah saya yang dalam … harus dihancurkan …

Kesadaranku akan … juga …

Tatapan Yun Che secara bertahap mendekati terlupakan, utas terakhir dari energi mendalam yang berasal dari tubuhnya tiba-tiba menghilang. Setelah itu, tidak ada sedikit pun aura energi yang mendalam yang dipancarkan oleh bagian tubuhnya, baik di dalam maupun di luar.

Heh, tidak buruk, tidak buruk! Untuk berpikir Anda masih bisa bertahan, “kata Luo Changsheng sambil mengambil langkah-langkah yang disengaja dan tidak tergesa-gesa menuju Yun Che. Semakin Yun Che bertahan, semakin banyak kepuasan yang dia rasakan. Namun pada saat yang sama, ia juga menjadi lebih jengkel dan jengkel ketika hal ini berlangsung. Langkah-langkahnya semakin melambat, tetapi dua pusaran energi badai yang kejam dan ganas telah diam-diam mulai mengental di dalam telapak tangannya.

Kali ini, dia ingin langsung memotong kedua lengan Yun Che. Tapi begitu dia berada dalam sepuluh langkah dari Yun Che, dunia tiba-tiba dan tiba-tiba menjadi gelap. Tidak ada perubahan dalam aura apa pun, tidak ada suara aneh, tidak ada pertanda atau pertanda dari hal ini terjadi, tetapi cahaya di langit tiba-tiba menjadi sangat redup. Semua orang tanpa sadar mengangkat kepala mereka sebagai ekspresi kaget dan takjub dengan cepat menyebar di wajah semua orang. Di kubah biru surga di atas mereka, awan hitam mulai berkeliaran dan berkumpul. Mereka tampak tak terbatas dan tak berujung ketika mereka menelan semua cahaya di langit. Namun, sebelum saat itu, langit telah cerah selama ribuan mil, dengan tidak ada awan yang terlihat. Para Dewa Agung dan Kaisar Allah yang berkumpul perlahan-lahan tiba di tangan mereka. satu demi satu kaki. Alis setiap orang dirajut rapat-rapat, karena bahkan mereka belum mendeteksi dari mana datangnya awan hitam ini ” Untuk beralih dari langit biru jernih ke langit yang benar-benar mendung, semua ini terjadi hanya dalam satu saat … Satu instan yang tidak dapat dijelaskan dan tidak dapat dibedakan. Awan hitam berkeliaran, gelap dan berat dan dalam sekejap mata, hampir mustahil untuk melihat. Selain itu, orang-orang yang berkumpul di Panggung Tuhan Yang Diberikan tidak mengetahui satu hal. Mereka tidak tahu bahwa pada saat ini, langit di atas seluruh Wilayah Ilahi Timur juga telah diliputi oleh awan gelap juga. Ketika awan gelap bergejolak, mereka mulai perlahan menekan ke bawah dari atas. Seolah-olah dewa iblis gelap tiba-tiba terbangun dan melemparkan seluruh Wilayah Ilahi Timur ke dalam jurang yang gelap.