Against the Gods – Chapter 1240

shadow

Against the Gods – Chapter 1240

Enam Kesengsaraan Mengejutkan Dunia

Kaboom””

Empat baut kilat kesusahan turun, bergabung dengan tiga baut kilat kesusahan sebelumnya, meledak ke daerah kilat yang lebih besar dan lebih menakutkan , dan di dalam pusat wilayah kilat tanpa keraguan, Yun Che.

“Tiga tahap … Tiga tahap berturut-turut?”

“Bagaimana ini bisa terjadi? Ini … Apakah ini benar-benar petir kesusahan? 

Berbagai Raja Ilahi, Penguasa Ilahi, dan Guru Ilahi semuanya saling memandang. Masing-masing dari mereka memiliki pandangan keraguan dan ketidakpercayaan yang dalam. Tiga tahap petir kesusahan adalah pemandangan yang langka, tetapi yang terjadi pada Yun Che tidak terlalu mengherankan … namun, tiga tahap petir kesusahan turun dalam satu napas … ini hampir tidak pernah terjadi. Tidak ada seorang pun, bahkan mereka yang berada di puncak seluruh jalan ilahi pernah mendengar kejadian seperti itu.

Siaran dari Alam Surga Abadi tidak terputus, ia terus memproyeksikan peristiwa yang terjadi sekarang di Panggung Tuhan yang Dikerahkan ke semua berbagai tablet bintang di seluruh Wilayah Ilahi Timur. Praktisi mendalam yang tak terhitung jumlahnya menyaksikan rahang kendur saat Yun Che tenggelam di dalam wilayah kilat itu … Itu adalah pemandangan yang bahkan tidak dapat dipahami oleh seorang Guru Suci. Kejutan yang mereka alami pasti diberikan.

Setelah tiga tahap kesengsaraan petir berturut-turut, tidak ada lagi turun tetapi daerah petir di sekitar Yun Che tidak berkurang. Petir yang mengelilinginya benar-benar tumbuh lebih ganas.

Keseluruhan Realm Salju Song dan Realitas Dewa Api sudah dikejutkan di kursi mereka, dan kehilangan kata-kata. Di atas Panggung Dewa yang Diberkahi, tubuh Yun Che sepenuhnya tertutupi oleh daerah petir. Mereka tidak bisa melihatnya tetapi mereka masih bisa merasakan kehadirannya.

“… Raja Naga, pernahkah Wilayah Ilahi Barat pernah mengalami fenomena seperti itu di mana tiga tahap kesengsaraan petir turun sekaligus?” Surga Abadi Dewa Kaisar bertanya.

“Itu belum pernah terjadi sebelumnya.” Kaisar Naga menggelengkan kepalanya, memandangi awan hitam yang bergolak, “Dan itu belum berakhir.”

Kaisar Surga Surga Abadi mengangkat alisnya, bersuara rendah dengan jejak tak percaya yang dalam, “Itu berarti … Yun Che masih hidup!”

Yun Che, di puncak alam Kesengsaraan Ilahi, mampu pertempuran melawan mereka yang berada di puncak Alam Roh Ilahi. Dengan demikian, dengan kemampuannya, mampu menahan beberapa serangan petir kesusahan diberikan. Tapi sekarang, berdasarkan kondisi Yun Che, semua orang bisa melihat bahwa dia hampir mati setengah mati. Berdasarkan kekuatan petir kesusahan surgawi, hanya satu serangan akan cukup untuk membuatnya menjadi abu … namun, setelah tiga tahap yang berbeda dari petir kesusahan, dan tujuh serangan berikutnya, dia sebenarnya masih hidup !?

Petir kesusahan turun sejelas bagi mereka, mereka pasti tidak palsu … bagaimana bisa Yun Che bertahan tiga putaran kesusahan petir berturut-turut?

Ketika suara Dewa Surga Abadi Dewa Kaisar berakhir, langit dimulai gemetar dan gempa sekali lagi. Dia mengangkat matanya, “Jangan katakan padaku …”

CRASH !!!

Ketika suara itu terdengar, semua orang merasa seolah-olah gendang telinga mereka pecah. Di dalam wilayah kilat, delapan garis ungu berputar-putar di sekitar wilayah itu dan kemudian ditumbuk dengan kekuatan yang luar biasa.

“Fou … Tahap keempat !!”

Setiap tahap tambahan kesusahan kilat berarti peningkatan kuantitatif dalam petir kesusahan! Tahap pertama adalah satu serangan, tahap kedua, tahap ketiga empat, dan sekarang yang keempat membawa … delapan pukulan penuh lagi!

Itu bahkan lebih dari tiga tahap sebelumnya bersama-sama!

Meskipun tahap ketiga dan keempat hanyalah selisih satu, itu sebenarnya adalah dunia yang berbeda.

Boom boom boom””

Delapan baut petir secara bersamaan meledak saat ungu cemerlang memenuhi langit. Adegan yang menakutkan ini, bersama dengan kekuatan hukum surgawi, menyebabkan para praktisi mendalam yang berada di Alam Kesengsaraan Ilahi menjadi pucat karena ketakutan. Adapun para praktisi Ilahi yang mendalam yang baru saja mengalami kesengsaraan ilahi belum lama ini, mereka bahkan lebih takut.

Ini adalah pengalaman yang sama sekali berbeda dari apa yang telah mereka lalui … Itu lebih dari sepuluh kali lebih mengerikan!

Sssss …. Kenapa begitu? Guru, kami berdua memiliki empat tahap kesengsaraan petir tetapi mengapa Saudara Yun benar-benar berbeda dari milikku? “Huo Poyun berteriak dengan terguncang.

” … “Huo Rulie tidak bisa menjawab karena dia tidak tahu apa-apa. . Dia sama terkejutnya dengan Huo Poyun.

Ketika Huo Poyun pertama kali menerobos ke Alam Roh Ilahi, dia memang menerima empat tahap petir kesusahan. Sebelum kesengsaraannya, tiga sekte Flame God Realm tidak mengampuni upaya dalam membantu Huo Poyun mempersiapkan diri sepenuhnya untuk menerobos, dan kemudian ketika empat tahap turun … serangan pertama, kedua dan ketiga, kemudian empat berikutnya dan akhirnya delapan serangan terakhir, mereka semua turun secara sistematis, setiap tahap kesusahan lebih kuat dari yang terakhir, tetapi mereka diselingi oleh tepat sepuluh napas, yang memungkinkan Huo Poyun untuk beristirahat di antara tahap.

Huo Poyun Sangat jelas bahwa setiap napas sangat penting selama periode kesempatan sepuluh napas. Tanpa sepuluh nafas di antaranya, bahkan jika ia memiliki delapan nafas, ia tidak akan bisa mengambil kilat kesusahan tahap keempat.

Namun empat tahap kesusahan Yun Che memiliki tiga kesusahan pertama turun dalam satu napas, dan yang keempat tiba dalam waktu singkat yang bahkan tidak mencapai tiga napas.

Ini berarti bahwa dalam waktu kurang dari lima napas waktu, empat tahap kesusahan telah turun. Lima belas baut petir kesusahan … Huo Poyun bertanya pada dirinya sendiri, apakah itu dia dalam posisi Yun Che sekarang … bahkan tidak berpikir untuk menolak petir kesusahan, apakah dia bahkan bisa mempertahankan hidupnya?

Sebelum hadirin dapat memulihkan indranya, langit bergetar sekali lagi ketika kecemerlangan cahaya mata yang tajam mulai terbentuk. Kali ini, itu adalah total enam belas serangan.

“Fi … Fi … tahap kelima !?” Suara Huo Poyun pecah.

Teriakan terkejut langsung tenggelam ketika enam belas garis dari petir kesusahan jatuh bersama, menyatu menjadi pilar petir raksasa sebelum menyerang lokasi Yun Che.

Pada saat itu, langit benar-benar bernoda ungu, awan hitam yang awalnya bergolak sekarang menjadi ungu. Hampir seolah-olah seluruh dunia berubah menjadi ungu dari cahaya ungu yang disambar petir ini.

Tidak ada yang bisa merasakan aura Yun Che, juga tidak ada yang bisa membayangkan keadaannya saat ini.

Di Atas Panggung Tuhan yang Diberikan, petir kesengsaraan surgawi yang mendatangkan malapetaka berubah menjadi lautan petir yang luas, dan di dalam lautan itu, Yun Che, yang sebelumnya telah berbaring di tanah dengan hidupnya tergantung pada seutas benang, perlahan-lahan dan dengan mantap duduk …

Ketika kilat kesusahan pertama menghantamnya, seluruh tubuhnya tersentak. Aliran kekuatan yang tak terhitung jumlahnya mengalir ke setiap bagian tubuhnya. Meskipun aliran ini sangat keras, mereka sebenarnya merasa sangat nyaman baginya, mereka sebenarnya menyegarkan dan hangat. Mereka merasa seperti angin musim semi yang lembut dan lembut membelai tubuhnya yang babak belur.

Apakah ini … kesengsaraan petir …

Pikirannya yang nyaris tidak sadar berpikir untuk dirinya sendiri.

Di bawah serangan petir kesusahan surgawi yang terus-menerus, kekuatan petir kesusahan menyerupai pengecut binatang buas yang menyerang tubuhnya. Sebuah pagoda kemudian tanpa sadar muncul di atas kepalanya. Dirangsang oleh petir kesusahan, Jalan Agung Buddha dengan cepat diaktifkan, dengan rakus menyerap kekuatan petir kesusahan … seperti ikan pada napas terakhir di dalam gurun tandus yang tiba-tiba mengalami hujan manis dari langit di atas.

Ini bukan petir biasa, ini petir kesusahan surgawi. Ini adalah kekuatan yang melebihi “manusia”, itu adalah kekuatan surga!

Kekuatannya mungkin tidak terlalu mengejutkan. Bagaimanapun, ini hanyalah hukuman dan ujian bagi seorang praktisi mendalam Kesusahan Besar. Terlepas dari seberapa tinggi levelnya, itu seharusnya masih level yang dapat diterima dan pada level yang dapat dipahami oleh praktisi yang mendalam manusia.

Tapi itu hanya untuk “manusia”.

Yun Che jauh dari pria biasa. Dia memiliki pembuluh darah Dewa Jahat yang mendalam, dan memiliki “Tubuh Roh Jahat Petir” yang eksklusif untuk Dewa Jahat.

Sebagai Dewa Penciptaan Elemen yang berasal dari awal Kekacauan Primal, Dewa Jahat memiliki kendali atas puncak kekuatan unsur dalam Primal Chaos. Selama itu berada di dalam pesawat Primal Chaos, semua jenis petir dapat dikontrol.

Bahkan jika itu adalah petir kesusahan surgawi!

Energi spiritual dengan cepat mengalir ke tubuh Yun Che. Dalam lautan tingkat tinggi petir kesengsaraan surgawi ini, kecepatan invasi energi spiritual jauh lebih ganas daripada Danau Surgawi Netherfrost dan Penjara Dewa Mengubur Inferno. Luka Yun Che yang menutupi seluruh tubuhnya pulih dengan kecepatan yang terlihat, nadinya yang dalam dan kering terkuras dipulihkan pada tingkat yang bertentangan dengan akal sehat.

Pikiran Yun Che semakin jernih. Dia duduk, di tengah lautan kilat, sekarang secara sadar melaksanakan Jalan Agung Buddha. Di bawah kendali sadarnya, kecepatan masuknya energi spiritual mulai meningkat dengan kecepatan eksponensial yang eksplosif.

Tidak hanya kilatan kesusahan besar yang dimaksudkan untuk memusnahkan seluruh keberadaannya, tidak menyebabkannya satu pun. rusak, mereka telah menjadi energi dan kekuatan vitalnya.

Hanya saja … Tidak ada orang di luar yang bisa menyaksikan pemandangan ini, sementara Yun Che tidak bisa diganggu dengan pemandangan apa pun yang menggulingkan surga. menyebabkan. Semua pori-porinya terbuka saat ia menyalurkan Jalan Agung Buddha ke batasnya. Seluruh tubuhnya bagaikan seorang lelaki yang sedang mandi santai di tengah badai yang paling ganas, namun benar-benar menikmati dan berendam di dalamnya. Namun, dia masih merasa itu tidak cukup …

Lanjutkan …

Lebih lanjut …

Semakin meriah!

Tolong lanjutkan !!

Setelah kilat kesusahan keempat dan kelima selesai, langit dipenuhi dengan tigapuluh dua cahaya cemerlang hanya tiga napas kemudian, menunjukkan adegan yang akan diukir selamanya ke dalam catatan sejarah Dewa. Sejarah Realm.

“Enam … Petir kesusahan tahap keenam !?”

Suara kaget yang tak terhitung jumlahnya melayang di langit di atas Wilayah Ilahi Timur, menjadi gelombang suara beriak besar yang mengambil gelombang lama untuk menghilang.

Mampu menarik tahap kelima adalah yang paling langka di antara yang langka di semua Realm Dewa. Jika seseorang dapat melewati kesengsaraan, ia akan ditakdirkan untuk menjadi penguasa suatu zaman … Pendiri empat kerajaan besar Wilayah Divine Timur adalah eksistensi yang telah menarik lima tahap petir kesusahan ketika menerobos dari Alam Kesengsaraan Ilahi. Dengan fakta ini saja, dapat dilihat dengan jelas betapa langka lima tahap kesusahan kilat itu.

Seperti untuk menarik enam tahap kesusahan kilat? Di seluruh Wilayah Ilahi Timur, di seluruh Alam Dewa yang meliputi sejuta tahun sejarah, hanya ada satu kejadian lain.

Sayangnya, bakat mengejutkan dunia itu berada pada napas terakhirnya setelah tahap kelima dari kesengsaraan petir dan berubah menjadi abu seketika tahap keenam hancur.

Ini berarti bahwa, dalam sejarah Alam Dewa, tidak ada satu pun makhluk hidup yang telah melewati tahap keenam kesusahan kesusahan .

“Mungkinkah … Orang kedua yang menarik enam tahap kesengsaraan petir sekarang akan muncul … Ah !!!”

Tanpa memberi kesempatan apa pun untuk kejutan itu. untuk mereda, langit disewakan lagi, dan tiga puluh dua garis mempesona dari kesusahan surgawi melanda …

Tahap kesusahan keenam Yun Che dari kesusahan, kemunculan kedua dari kesengsaraan petir enam tingkat yang dikenal oleh Allah Realm, turun dalam pupil mata yang tiba-tiba membesar …

Yang keempat, kelima, dan Tahap ke-X telah turun dalam rentang waktu>

Kekuatan hukum surgawi yang biasanya ketat dan teratur tiba-tiba kehilangan kendali atas dirinya sendiri hari ini …

Tiga puluh dua garis kilat serentak mendarat adalah pemandangan yang tak terlupakan. Mereka mungkin tidak akan pernah melihat kejadian seperti itu untuk kedua kalinya dalam hidup mereka. Mata semua orang dipenuhi dengan cahaya ungu. Di dalam dunia ungu itu, mereka tampaknya telah dibekukan oleh kekuatan yang tak terlihat, tidak mampu bergerak sedikitpun, tidak mampu mengucapkan satu suara pun. Faktanya, mereka semua kehilangan kekuatan penalaran.

Bahkan para Master Ilahi yang kuat itu tidak dapat tidak curiga bahwa mereka sedang dalam mimpi.

Tidak ada yang bisa membayangkan bahwa Yun Che akan selamat dari lima tahap kesengsaraan petir sebelumnya.

Dan tidak ada yang tahu bahwa Yun Che tak tertandingi aman dan sehat di bawah petir kesusahan tingkat keenam yang mengerikan. Luka-lukanya, vitalitas, dan energi yang mendalam semuanya pulih pada tingkat yang menakutkan. Seluruh tubuhnya secara halus berubah ketika Jalan Agung Buddha menarik kekuatan hukum surgawi.

Bahkan pagoda yang berputar melepaskan cahaya aneh namun cemerlang yang berbeda dari sebelumnya.

Setelah tahap keenam turun, langit di atas daerah kilat tampak tenang. Untuk waktu yang lama, tidak ada lagi kilat yang muncul, hanya awan gelap yang masih terus berkeliaran.

Setelah beberapa saat, wilayah kilat mulai menyusut dan menjadi lebih kecil.

Jantung semua orang yang berdetak akhirnya mulai tenang.

“Akhirnya … selesai … “

” Enam tahap petir kesusahan … Kedua kalinya dalam semua sejarah Realm Dewa … Saya telah diberkati untuk menyaksikan secara pribadi kesengsaraan petir enam tingkat yang legendaris! “

< Saya pernah berpikir bahwa legenda itu dibuat-buat, tetapi tampaknya benar bahwa enam tahap kesengsaraan petir memang ada di dunia ini. Seorang ahli Realm Kesengsaraan Ilahi mampu mengalahkan puncaknya. Ahli Realm Ilahi Spiritual ... Dari mana Yun Che yang aneh ini keluar ... Hanya ... apakah dia sudah berubah menjadi abu? oleh lautan petir, tidak ada yang bisa merasakan kehadiran Yun Che.

“Enam tahap kesengsaraan petir …” Realm Cahaya Berkilau Raja Shui Qianheng tenggelam dalam pikirannya.

“Ah, enam tahap petir kesusahan … “

Luo Shangchen, Lu Zhou, Jun Wuming … Para Master Ilahi yang mulia ini berdiri di puncak Wilayah Ilahi Timur tampaknya telah disihir karena mereka semua menggumamkan kata-kata yang sama. < / p>

Semakin banyak tahap kesusahan, semakin tinggi bakat dan potensi, dan semakin besar penolakan dari surga. Dan enam tahap kesusahan petir … bahkan bagi mereka, adalah “kemuliaan” yang tidak mereka harapkan.

Jika seseorang benar-benar berhasil menarik dan berhasil menahan kesusahan petir enam tahap, itu berarti bahwa masa depan mereka tidak terbatas dan keberadaan yang tak tertandingi ini tidak berani membayangkan seperti apa masa depan itu nantinya.

Orang pertama yang menarik enam tahap petir kesusahan telah musnah di bawah petir kesusahan.

< p> Sementara yang kedua … Yun Che, berdasarkan keadaan awalnya ketika kesusahan turun … Apakah dia benar-benar memiliki kesempatan untuk tetap hidup?

Semua mata sekarang terfokus pada lautan petir di atas Yang Diberi Tahap Dewa, menunggu kekuatan petir kesusahan menghilang. Meskipun mereka tahu bahwa itu tidak mungkin, dalam lubuk hati semua orang, mereka masih memiliki harapan … karena ini adalah Yun Che, yang telah menciptakan keajaiban berulang kali.

Pada saat ini , Raja Naga mengangkat kepalanya dan melihat ke arah langit, alisnya tenggelam, “Itu …”

Pada saat yang sama, warna di seluruh dunia menunjukkan fenomena aneh. Sinar merah tua tiba-tiba bercampur dengan dunia yang awalnya berwarna ungu.

Semua orang secara naluriah mengangkat kepala dan menahan nafas serentak. Penyusutan wilayah petir telah berhenti. Kecemerlangan ungu semula dari petir sekarang secara tak dapat dijelaskan berubah di bawah distorsi … Di tempatnya sekarang menjadi wilayah berputar merah merah. Seperti warna darah segar.