Against the Gods – Chapter 1338

shadow

Against the Gods – Chapter 1338

Kekuatan seorang Guru Ilahi

Jika sebelum hari ini, jika seseorang meminta Xing Mingzi untuk mengambil tindakan terhadap beberapa bocah cilik yang baru berusia tiga puluh tahun, dia pasti akan terbang ke sebuah kemarahan besar saat itu juga. Dia bahkan mungkin marah dalam kemarahan dan mengurangi orang yang telah membuat saran untuk terak … Karena ini adalah penghinaan yang sangat besar baginya, seorang penatua Bintang Dewa, seorang guru Dewa tertinggi.

Menjadi Dewa Guru bermaksud bahwa seseorang telah menjadi salah satu penguasa langit dan bumi. Seseorang dapat berkuasa atas dunia fana karena semua makhluk hidup di alam semesta ini memandang kepada mereka. Status dan kemegahan semacam ini tidak tertandingi tetapi juga sesuatu yang tidak bisa diguncang atau dikagetkan.

Selama Pertempuran Dewa yang Diberikan, Luo Guxie telah menyerang Yun Che dalam kemarahan yang ekstrim dan dalam satu pagi, dia telah pergi dari orang nomor satu di Wilayah Ilahi Timur ke bahan tertawaan seluruh alam semesta. Jadi jika dia, Xing Mingzi, seorang Master Ilahi tertinggi, secara pribadi akan membuat tindakan terhadap Yun Che juga, seluruh dunia akan mencibir padanya juga dan bahkan dia akan merasa sangat malu.

Itulah sebabnya dia tidak pernah bergerak ketika gelombang Pengawal Bintang ditebang seperti rumput di depan pedang Yun Che, meskipun wajahnya menjadi pucat dan keterkejutannya diperparah oleh rasa takut. Namun, sekarang, auman marah Star God Emperor akhirnya menghancurkan lapisan terakhir “perlawanan” di tubuhnya. Dia langsung naik ke langit seperti rajawali besar ketika gelombang energi meledak di udara.

Kekuatan seorang Guru Ilahi sangat mencengangkan dan mengejutkan dunia. Pada saat itu, langit dan bumi benar-benar berubah warna. Star Guards yang ketakutan dan kaget melihat Xing Mingzi bergerak dan ekspresi kegembiraan liar muncul di setiap wajah mereka, karena keterkejutan dan ketakutan di hati mereka dengan cepat tersapu seperti ombak.

” Yun Che, kau brengsek … terima kematianmu! 

Xing Mingzi sangat marah. Ini ditambah dengan bayangan gelap yang telah disebarkan oleh Yun Che dan dekrit Kaisar Bintang Dewa untuk mengeksekusinya. Ketika dia bergerak, kekuatan penindas yang tak tertandingi yang menakutkan yang dipancarkannya hampir menyebabkan semua Star Guard di bawahnya berlutut ke tanah … Cukup mengejutkan, dia benar-benar menggunakan lebih dari delapan puluh persen dari kekuatan sebenarnya!

Dia jelas ingin segera menghancurkan Yun Che sampai mati … hancurkan dia sampai tulang-tulangnya tidak tersisa!

BUUZZZZ ””””

Butuh hanya satu saat tetapi crimson lautan api benar-benar padam oleh kekuatan penindas yang terlalu mengerikan itu. Bahkan sedikit pun dari api unggun dapat terlihat, dan bahkan suhu tinggi yang telah naik dengan cepat juga mulai turun.

Cahaya mendalam yang terpancar dari tubuh Xing Mingzi juga tampak seperti cahaya bintang, tetapi dibandingkan dengan Star Guard, cahaya bintang yang memancar dari tubuhnya sangat padat sehingga tampak nyata. Apa yang awalnya menjadi sejumlah besar jarak di antara mereka ditarik dekat dalam sekejap sebagai kekuatan Guru Ilahi, kekuatan yang mewakili tingkat kekuatan tertinggi di alam semesta ini, sangat hancur terhadap tubuh Yun Che.

BOOOM !! RETAK !!

Ini adalah kekuatan seorang Guru Ilahi, itu cukup untuk membalikkan samudera tanpa batas, bahkan cukup untuk menghancurkan bintang kecil … Apalagi tubuh seseorang.

“Kakak ipar !!” Caizhi menjerit karena kedua matanya yang berbintang benar-benar tumpul karena keterkejutan dan ketakutannya yang luar biasa.

Ledakan kekuasaan yang berderak menelan semua hal di Dunia. Seolah-olah sebuah bintang meledak di udara, benar-benar merobek kubah biru surga. Seluruh ruang di atas Star God City tampaknya telah menjadi pecahan kaca karena dipenuhi dengan puluhan ribu air mata hitam spasial. Karena sisa energi yang belum hilang, air mata hitam ini dengan putus asa berputar dan berkerut dan mereka tidak menutup bahkan setelah waktu yang lama.

Kemarahan Sembilan Matahari Surgawi yang mengumpulkan dan memadatkan api telah sepenuhnya yg merisau. Kabut darah yang mengerikan dan mengejutkan telah meledak dari seluruh tubuh Yun Che saat ia tiba-tiba terlempar ke udara. Dia terbang lurus sejauh lima puluh kilometer sebelum menabrak batu bintang yang sangat besar.

Suara ledakan besar terdengar dan batu itu langsung hancur menjadi potongan-potongan kecil saat runtuh. Pecahan-pecahan batu bintang yang terkubur menguburnya dalam sekejap mata dan setelah itu, tidak ada suara atau gerakan.

Hanya ada aliran darah yang stabil yang perlahan mengalir keluar dari bawah puing-puing batu besar.

Selain itu, ada jejak darah merah yang hampir lima ratus meter sebelum lokasi kecelakaan.

“Saudaraku … mertua … Caizhi memejamkan mata dan membenamkan kepalanya di dada Jasmine saat bahunya yang lembut dan ramping terus menerus mengejan. Tapi Jasmine masih tidak menunjukkan reaksi apa pun, seolah-olah dia benar-benar kehilangan hati dan jiwanya saat Yun Che dengan paksa mengaktifkan Other Shore Asura.

Xing Mingzi turun ke tanah, cahaya bintang di tangannya menghilang. Dia melihat ke tempat Yun Che dimakamkan tanpa sedikit pun kegembiraan di wajahnya, hanya ada kesedihan yang suram.

“Xing Minzi sebenarnya menggunakan delapan puluh persen dari kekuatannya.” Dewa Penatua menghela nafas ringan dan meskipun dia mengatakan kata-kata itu, dia tidak merasa itu ekstrem dengan cara apa pun.

“Dia takut … tapi siapa yang tidak takut dengan monster seperti itu?” Tanya sesepuh Dewa Bintang lainnya. Yun Che seharusnya mati lebih dari sepuluh kali lipat di bawah pukulan ini sehingga dia merasa seolah-olah beban besar telah diangkat dari hatinya, “Itu baik bahwa anak ini masih muda dan penuh semangat muda. Demi apa yang disebut emosi dan hasratnya yang dalam, dia benar-benar datang ke tempat ini meskipun jelas tahu bahwa dia akan mengirim dirinya sendiri ke kematiannya sendiri … Jika tidak, jika dia memiliki cukup kedewasaan dan kesabaran, di masa depan … Hooo … ”

Saat kedua Bintang Dewa Penatua berbicara, keduanya melirik Kaisar Bintang Dewa pada saat yang sama ketika kegembiraan berkembang di hati mereka.

Itu sudah terlalu mengerikan … A level satu Divine Sovereign telah mengamuk dan secara eksplosif membantai lima ratus Sovereigns Divine lainnya … dan dia bahkan belum berusia tiga puluh tahun … Itu terlalu mengerikan …

Dunia menjadi sunyi sekali lagi tetapi kulit kepala semua Penjaga Bintang masih mati rasa dan energi dingin yang mengisi dada mereka tidak akan hilang bahkan setelah waktu yang lama berlalu. Mata Xing Mingzi menyapu daerah sekitarnya sebelum dia membungkuk ke arah Kaisar Bintang Dewa, “Rajaku, yang tua ini keliru tentang kekuatan anak itu. Saya tidak dapat bereaksi dalam waktu dan saya membiarkan lima ratus Star Guard mati sia-sia. Dosa ini … Yang tua ini harus menanggung semua kesalahan untuk itu. “

Kulit Bintang Dewa Kaisar masih berubah. Jelas bahwa hati dan jiwanya masih gelisah, jadi dia tidak bisa diganggu tentang apakah ada rasa bersalah atau tidak. Sebaliknya dia berkata dengan suara yang dalam, “Segera hancurkan seluruh tubuh Yun Che, jangan tinggalkan sehelai rambutpun!”

Seorang junior yang berada di tiga puluh tahun pertama hidupnya sebenarnya telah menyebabkan begitu banyak rasa takut dan ketakutan di Kaisar Bintang Dewa sehingga sulit baginya untuk merasa tenang bahkan setelah junior itu meninggal. Hal semacam ini belum pernah terjadi sebelumnya dan pasti tidak akan pernah terjadi di masa depan. Xing Mingzi segera menundukkan kepalanya saat dia berteriak, “Ya!”

Retak …

Saat suaranya jatuh, suara kecil dan samar terdengar di kejauhan ” mengejutkan cukup, itu berasal dari batu-batu yang hancur yang telah mengubur Yun Che.

Meskipun itu hanya suara yang sangat lembut, itu menyebabkan mata semua orang langsung memperbesar tempat itu. Detik berikutnya, sisa-sisa batu yang hancur tiba-tiba meledak dengan energi jahat dan berdarah yang membubung ke langit yang memancar ke luar.

“Wha …” Xing Minzi tersentak berdiri, seolah-olah panah telah menusuk tubuhnya. Di dalam mata yang telah diperluas ke batas maksimal mereka, Yun Che yang seharusnya dihancurkan sampai mati, untuk siapa bertahan hidup seharusnya benar-benar mustahil, sebenarnya perlahan berdiri. Darah menetes dari setiap bagian tubuhnya dan tubuh pedangnya juga telah sepenuhnya diwarnai dengan darah segar. Tapi aura yang menyerang mereka, aura yang bercampur dengan bau darah yang padat, sebenarnya tidak melemah sedikitpun …

Tidak, itu bahkan lebih mengerikan dari sebelumnya! < / p>

Terutama mata Yun Che, Xing Mingzi belum pernah melihat cahaya mengerikan seperti itu memancar dari mata lain sebelumnya.

“Kamu …” Xing Mingzi berakar di tempatnya saat otaknya tiba-tiba membeku setengah nafas. Tidak peduli apa, dia tidak bisa membuat dirinya percaya pada matanya sendiri.

“Dia … sebenarnya tidak mati?”

“Itu adalah pukulan yang berisi hampir semua kekuatan bahwa Tetua Tiga Puluh Tujuh dapat mengumpulkan! “

” Ini … ini, ini … Ini … Bagaimana ini … mungkin … “

Kejutan dan keheranan yang disebabkan oleh adegan ini adalah tidak kurang dari itu jika para dewa dongeng dan hantu pengetahuan telah turun ke alam fana di depan mereka. Semua orang yang hadir menyaksikan dengan mata kepala sendiri seberapa kuat pukulan Xing Mingzi. Itu adalah serangan yang dia buat dalam ketakutan dan amarah yang ekstrim, namun Yun Che sebenarnya masih hidup … Bagaimana mungkin dia masih hidup !?

Bukan hanya dia masih hidup, auranya juga menjadi lebih mengerikan dari sebelumnya.

Di bawah tatapan ngeri semua orang, Yun Che menyeret Pedang Penyanyi Surga berdarah di belakangnya saat dia perlahan bergerak maju dengan suara serak. Langkah ini terasa seolah menginjak hati semua yang hadir, menyebabkan tubuh mereka tiba-tiba menyusut. Detik berikutnya, Yun Che mengeluarkan suara serak dan dia bergegas menuju Xing Mingzi seperti roh jahat yang gila, api Phoenix dan api Gagak Emas bergabung di tubuhnya sekali lagi ketika cahaya api merah dicampur dengan cahaya yang berdarah yang mendalam . Setiap Star Guard merasa seolah-olah mata mereka telah ditusuk oleh jarum sebagai sensasi sedingin es yang menembus tulang menyebar ke seluruh tubuh mereka.

Seorang junior yang telah dilahirkan di alam bawah, yang tuannya berasal dari sebuah dunia bintang tengah, yang bahkan belum berusia tiga puluh tahun, sekarang menyerang seorang Guru Ilahi sejati yang memiliki kekuatan penguasa. Betapa konyol, menggelikan, dan menggelikannya adegan ini, namun tidak seorang pun yang hadir dapat menemukannya tertawa.

Alis Xing Mingzi sangat berkerut saat wajahnya menjadi gelap dan cahaya bintang bersinar dari kedua tangannya. Dia langsung meraih Pedang Perusak Surga yang menabraknya, tetapi begitu pedang itu dan api merah itu mendekati tubuhnya, pupil matanya tiba-tiba berkontraksi.

BAAANG ””

Ledakan yang teredam terdengar di udara dan batu-batu besar di bawah kaki kedua orang itu meledak dengan gila ketika cahaya api dan cahaya bintang yang meledak menyebabkan ruang ribuan meter di sekitar mereka menjadi penuh dengan lubang. Tangan Xing Mingzi telah meraih Heaven Smiting Sword dan sementara dia ingin langsung mengambil Heaven Smiting Sword dari tangan Yun Che, saat ini dia merasa seolah-olah dia telah mengambil merek api penyucian. Rasa sakit yang membakar, begitu menyakitkan sehingga tidak normal, langsung menembus ke seluruh saraf tubuhnya.

“Ah!”

Sebagai Guru Ilahi yang dengan bangga memandang rendah ke dunia, dia benar-benar mengeluarkan teriakan aneh dan buru-buru menarik tangannya kembali. Lebih jauh lagi, dorongan naluriah tubuhnya untuk melarikan diri memungkinkan kekuatan Yun Che untuk menekannya dengan kuat karena secara fisik menghancurkan kekuatan Xing Mingzi dari bintang-bintang, karena pedang putus asa itu mungkin langsung mengenai dada Xing Mingzi. mundur sebelum dia dengan keras membalik ke belakang. Kakinya berayun dengan kuat ketika mereka menyentuh tanah lagi dan dia hampir jatuh.

“Thir … Penatua Seirty-Seventh !?”

Semua Star Guard telah dipukul sepenuhnya bodoh dan Dewa Bintang dan tua-tua juga tidak bisa lagi diganggu tentang upacara karena kebanyakan dari mereka melompat kaget.

Penatua ketujuh puluh dari Alam Dewa Bintang, “dewa” yang dimuliakan dan tertinggi di mata kata, sebenarnya telah … dipukul mundur dengan satu pukulan pedang Yun Che!

Mata Xing Mingzi melebar menjadi oval saat rambut dan janggutnya berdiri di ujung. Dia telah memilih untuk secara langsung menyambut pedang Yun Che tetapi dia adalah orang yang benar-benar telah dipaksa kembali. Kejutan dan amarah di dalam hatinya tumbuh sepuluh kali lebih besar daripada sebelumnya, ketika mereka meletus karena penghinaan terbesar yang pernah dia alami dalam hidupnya … Di bawah keterkejutannya, amarah dan penghinaan yang ekstrem, pusing samar muncul di kepalanya. , tetapi yang lebih jelas dan berbeda dari semua hal ini adalah rasa sakit yang terpancar dari kepalanya, rasa sakit yang membosankan melalui jiwa.

Tanda merah yang terus memperdalam dicap ke telapak tangan tangannya. Mengingat kehendak seorang Guru Ilahi, bahkan jika tangannya telah dipotong, ekspresinya tidak akan berubah, tetapi dua bekas luka bakar yang seharusnya sama sekali tidak signifikan, membuatnya merasa seolah-olah jutaan demi kait besi yang telah ditempa racun sekarang menusuk dan menusuk tubuh dan jiwanya, menyebabkan lengannya terus-menerus kejang dan berkedut kesakitan.

“Kamu punk kecil, kamu … benar-benar … berani …”

Seluruh tubuh Xing Mingzi bergetar, tapi sebelum dia bahkan bisa menyelesaikan meludahkan kata-kata ganas itu, Yun Che sudah bergegas ke tempat dia sebagai Surgawi Pedang serigala mungkin dia tembak habis dengan api merah tua yang mengerikan itu, menghantam keras kepala Xing Mingzi.

BOOOOM !!

Di dalam api unggun, tubuh Xing Mingzi langsung menembak ke langit dan dia melarikan diri beberapa kilometer jauhnya. Dia sebenarnya tidak berani mengambil paksa pukulan itu … Dia tidak takut dengan kekuatan pedang Yun Che, tapi dia tidak lagi berani menyentuh api miliknya. Harus melarikan diri lagi tidak diragukan lagi menumpuk satu penghinaan di atas yang lain. Wajahnya bengkok dan suara dentang memenuhi udara saat rantai putih pucat muncul di tangannya. Sementara bergelombang di udara, rantai itu menghasilkan kekuatan surgawi yang cukup kuat untuk merobek bintang-bintang, lalu melesat seperti petir yang jatuh dari langit ketika langsung meluncur ke arah Yun Che.

“Dia sebenarnya terpaksa gunakan Star Suppressing Chain … Mungkinkah kekuatan Yun Che telah benar-benar telah mencapai … tingkat Master Ilahi? “Bintang Asal Surgawi Dewa Tumi bergumam pada dirinya sendiri.

Chain Star Suppressing adalah tiga penuh panjangnya seratus tiga puluh meter dan setelah berubah menjadi seberkas cahaya setelah diusir, ia meninggalkan jejak ruang yang hancur di belakangnya. Mata Yun Che tampak berkilau dengan darah pada saat itu. Seekor serigala berdarah meraung di belakangnya ketika Heaven Smiting Sword menabraknya¦.

Dentang !!

Suara dentang yang tercipta saat pedang dan rantai saling bertabrakan telah hampir secara instan memecahkan gendang telinga dari setiap Star Guard. Mata Xing Mingzi melebar ke batas mereka sekali lagi. Star Suppressing Chain yang berisi kekuatan yang cukup untuk menghancurkan bintang-bintang, yang berisi semua kekuatan fokus dari amarahnya yang ekstrem, sebenarnya telah diledakkan oleh pukulan pedang Yun Che. Energi pedang yang mengerikan berlari sepanjang seluruh rantai dan mentransmisikan dirinya ke lengan kanannya, menyebabkan seluruh tubuhnya bergetar hebat, mematikan tangan kanannya untuk sesaat.

Fakta bahwa Yun Che tidak meninggal meskipun menerima serangannya sudah merupakan mukjizat yang luar biasa, dan ketika dia dipaksa kembali oleh Yun Che, dia takut kobaran apinya, bukan dia. Tapi saat ini, dia telah mengeluarkan Star Suppressing Chain dan dia tidak lagi menahan kekuatan Master Divinenya karena kemarahan dan penghinaannya yang meledak-ledak …

Tapi itu sebenarnya telah disingkirkan oleh seorang satu pukulan pedang Yun Che lagi!

Mustahil¦