Against the Gods – Chapter 1351

shadow

Against the Gods – Chapter 1351

Sebuah Instan Starlight

Cahaya hitam terpancar dari setiap bagian tubuh Jasmine. Wajahnya dingin, terpisah, dan tanpa ekspresi. Seseorang tidak dapat menemukan emosi atau perasaan di atasnya, seolah-olah dia adalah boneka yang jiwanya telah diculik.

Tetapi dalam kenyataannya, dia sangat sadar dan sadar akan apa yang dia lakukan … Bahkan, dia sekarang lebih jernih daripada dirinya pada titik lain dalam hidupnya.

Dia tahu siapa dia, dia tahu di mana dia berada, dia tahu kekuatan macam apa yang melonjak di sekujur tubuhnya. Selain itu, dia bahkan lebih sadar akan apa yang dia lakukan, apa yang dia hadapi, apa yang dia bunuh dan dia bisa dengan jelas melihat neraka macam apa yang telah diubah oleh Dewa Bintang Alam karena roda iblisnya.

Dia tidak berhenti, tidak ragu, dan bahkan lebih dari itu, dia tidak menyesal.

Karena dunianya sudah benar-benar runtuh dan tidak ada lagi warna di dalamnya mulai sekarang dan seterusnya. . Empat kaisar dewa, Dewa Bintang, Dewa Bulan, Penjaga, Dewa Brahma, dan Raja Brahma … Sekarang semua pusat kekuatan ini, yang seperti dewa zaman sekarang, semuanya berkumpul di sini, ia tahu bahwa ia pasti akan dimakamkan di tempat ini hari ini.

Bahkan jika dia tidak dibunuh oleh mereka, dia juga akan mengakhiri dirinya sendiri … Dia pasti tidak akan membiarkan Yun Che berjalan di jalan menuju Yellow Springs sendirian.

Mereka akan pergi ke surga bersama, turun ke neraka bersama, berusaha menuju reinkarnasi bersama.

Hanya saja, sebelum semua ini terjadi, dia ingin mengambil tanah Dewa Bintang yang telah mengubur ini dia dan ambil nyawa ini dan darah segar, hidup dan darah segar yang paling berharga di Wilayah Ilahi Timur … dan kubur bersama-sama dengannya!

Cahaya Iblis, air mata hitam spasial, kabut iblis … dunia runtuh dan terkoyak lagi dan lagi. Selain itu, tubuh-tubuh dari pembangkit tenaga listrik tertinggi ini, tubuh yang seharusnya menjadi eksistensi paling sulit untuk dirusak di alam semesta ini, pasti akan terluka oleh Roda Jahat Bayi dari Kesulitan Segudang kapan pun mereka bersentuhan satu sama lain. Setiap kali roda setan menari, itu pasti akan melukis langit dengan hujan darah hitam.

Rip!

Tubuh Dewa Bulan langsung dipotong setengah oleh air mata hitam di luar angkasa!

Sinar cahaya hitam menembus tubuh dua Wali pada saat yang sama, energi iblis penyerang menghancurkan meridian mereka dan menghancurkan organ dalam mereka …

RMMBB””

Dewa Bulan dan dua Raja Brahma tersedot ke dalam wilayah iblis kegelapan yang berkontraksi dengan cepat, dan tidak peduli berapa banyak mereka berjuang, mereka tidak dapat membebaskan diri. Wilayah iblis meledak setelah berkontraksi hingga batasnya yang sangat, setelah itu ketiga pria itu berteriak kesengsaraan ketika mereka dikirim terbang, darah mereka menyembur ke udara.

Balok kekuatan menyewakan kegelapan saat mereka tanpa henti meledak melawan roda setan dan tubuh Jasmine. Ratapan dan tawa Bayi Jahat berubah dari melengking ke lemah, dan citra Bayi Jahat di langit secara bertahap mulai menjadi buram. Jasmine tidak tahu berapa banyak kekuatan yang dia miliki, juga tidak tahu berapa banyak luka yang telah dia ambil, tetapi dia juga pada dasarnya tidak peduli luka macam apa yang telah dia terima … dan dia bahkan kurang peduli ketika dia akan mati. Satu-satunya hal yang tetap konstan adalah bahwa roda iblis di tangannya masih melepaskan cahaya iblis yang lebih menakutkan daripada mimpi buruk saat dia mengubur satu Guru Ilahi tertinggi satu demi satu di jurang kematian.

Boom ! Ledakan! BOOOM !!

Tiga sinar lampu hijau yang bergabung bersama meledak di tubuh Jasmine pada saat yang sama. Mengikuti seruan si Bayi Jahat yang serak, Jasmine diledakkan ke kejauhan, cahaya hitam di sekitar tubuhnya padam sejenak. Roda iblis juga terbang keluar dari tangannya untuk pertama kalinya.

Mata Dewa Langit Dewa Brahma tiba-tiba melintas dan dia meludahkan darah dari mulutnya, menyemprotkannya ke pedang emasnya. Tubuh pedang segera mulai bersinar seperti matahari ketika dia mengambil kesempatan langka ini dan langsung menusukkannya ke urat nadi kehidupan Jasmine.

Roda iblis telah meninggalkan cengkeramannya, cahaya iblis telah padam. Sekarang celah besar dalam pertahanannya telah terungkap dan dia dibiarkan tanpa perlindungan Evil Infant, dia jauh yakin bahwa serangan pedang ini pasti akan dapat menghancurkan urat kehidupan Jasmine.

Jarak beberapa kilometer hanyalah sebagian kecil dari instan untuk seorang kaisar dewa. Dengan kilatan cahaya keemasan, pedang emas dari Brahma Heaven God Emperor telah mencapai solar plexus Jasmine … Tapi sebelum cahaya keemasan itu bahkan bisa dilepaskan, tangan putih pucat telah mencengkeram tubuh pedang. Cahaya hitam sekali lagi menyala dari tangan dan tubuh pedang emas segera terasa seolah-olah telah disegel dalam es; itu tidak bisa maju bahkan satu milimeter lebih jauh. Sang kaisar dewa mungkin yang baru saja akan meletus juga tampak seolah-olah terperangkap dalam sangkar kegelapan, tidak dapat dilepaskan.

“Kamu …” Saat dia melihat mata hitam Jasmine yang perlahan berayun sekitar untuk bertemu dengannya, Dewa Langit Dewa Brahma merasa seolah-olah dewa hantu telah menakuti jiwanya ketika seluruh tubuhnya tiba-tiba menjadi dingin.

Alasan mengapa kekuatan Jasmine tiba-tiba menjadi begitu mengerikan memang karena kebangkitan Roda Jahat Bayi Jahat Kesengsaraan.

Tetapi apa yang dunia tidak sadari adalah bahwa dia belum ditangkap dan ditransformasikan menjadi “Bayi Jahat” oleh roda setan itu. Sebaliknya, dia adalah penguasa Roda Bayi Jahat Kesengsaraan Segudang!

Dia tidak dipaksa menjadi Bayi Jahat. Sebaliknya dia adalah tuan Bayi Jahat!

Dengan demikian, kekuatan Bayi Jahat juga kekuatannya! Bahkan jika Bayi Jahat telah meninggalkan genggamannya, kekuatan yang melonjak melalui tubuhnya masih merupakan kekuatan penuh dari Bayi Jahat!

Sayangnya baginya, Dewa Langit Dewa Brahma menyadari hal ini sangat terlambat dan benar di depan matanya, mata yang dipenuhi dengan cahaya tak percaya yang diredam, tangan Jasmine yang lain menabrak dadanya … Telapak tangan halus yang dikelilingi oleh cahaya hitam pekat menembus menembusnya dan muncul dari punggungnya dengan ledakan darah.

Energi gelap yang berasal dari jurang itu sendiri langsung meledak di dalam tubuh Kaisar Dewa Langit Brahma dan kulitnya berubah menjadi abu-abu kehitaman pada tingkat yang bahkan lebih cepat daripada Kaisar Dewa Surga Abadi … Namun, itu juga pada saat ini saat itu tiga segel emas … tiga kelompok kekuatan mengerikan yang datang dari Raja Brahma Tiga Dewa Brahma meledak bersamaan di punggung Jasmine.

Bang bang bang””

Ketiga balok emas itu cahaya meledak di Jasmi belum kembali sebelum menembus ke tubuhnya dan meledak di depan … Mata Dewa Langit Dewa Brahma menjadi abu-abu dan redup dan dia jatuh ke tanah seperti batu yang jatuh. Sementara itu, seolah-olah Jasmine telah tertabrak meteor. Dia dikirim terbang ke kejauhan, meninggalkan jejak cahaya hitam dan jejak darah di udara.

“Dewa Kaisar!”

Tiga Dewa Brahma telah menggabungkan kekuatan mereka untuk melukai Jasmine dengan parah. Tetapi setelah itu, mereka segera menukik untuk menangkap Brahma Surga Dewa Kaisar. Kulit Dewa Surga Dewa Brahma berwarna hitam kehijauan tetapi dia berteriak keras yang disertai dengan darah, “Jangan repot-repot dengan saya … Cepat … dan bunuh … dia … Kita pasti tidak bisa membiarkannya melarikan diri! Cepatlah … dan pergi !! “

Keempat kaisar dewa Wilayah Divine Timur telah menderita luka parah. Sebenarnya, ini adalah luka terburuk yang pernah mereka terima dalam hidup mereka. Namun, kekuatan Bayi Jahat akhirnya mulai melemah sedikit demi sedikit. Tapi betapa pahitnya harga yang harus mereka bayar. Jika mereka membiarkan Bayi Jahat melarikan diri hari ini, tidak hanya itu akan membuat semua kerugian serius yang mereka alami hari ini tidak berharga, masalah yang mereka akan miliki di masa depan akan tak terbayangkan.

“Ya!”

Tiga Dewa Brahma dengan cepat menjawab. Mereka mendorong Brahma Heaven God Emperor ke salah satu dari Raja Brahma ketika mereka melesat ke kejauhan, cahaya keemasan memancar dari tubuh mereka.

BOOOM !!

Garis cahaya hitam membelah langit dengan eksplosif dan Jasmine berdiri dari tumpukan puing. Roda Jahat Bayi dari Berbagai Kesengsaraan sudah terbang kembali ke tangannya, tetapi begitu dia berdiri, dia dengan keras terhuyung-huyung berlutut. Setelah itu, dia memuntahkan lebih dari sepuluh suap darah hitam yang sakit-sakitan … Visinya juga mulai tumbuh semakin redup dan buram.

Apakah aku juga … akhirnya mencapai batasku …

Tidak … Aku masih harus membunuh lebih banyak lagi … Aku masih belum membunuh penjahat tua itu …

Penjahat lama yang paling pantas dimakamkan bersama dengannya !!

Yun Che … Tunggu aku, aku akan segera bergabung denganmu …

Saat dia perlahan mengangkat roda iblis, cahaya hitam mengelilinginya dengan kuat menyala. Namun ini menyebabkan segala sesuatu di sekitarnya tiba-tiba menjadi hitam dan sosok Yun Che melayang dalam penglihatan yang semakin kabur … Dia telah menghadapi Alam Dewa Bintang untuknya, dia telah direndam dalam darahnya sendiri untuknya, dia telah menjadi abu oleh kobaran api karena dia …

Untuk diubah menjadi abu … oleh kobaran api …

Tiba-tiba, seolah-olah petir menyambar di benaknya dan sekelompok cahaya bintang yang sudah lama padam samar-samar menyala untuk hidup di matanya …

Dia melayang di udara, tetapi dia tidak bergegas menuju Raja Brahma atau Dewa Bulan yang mencoba mengelilinginya. Sebagai gantinya, dia berbalik dan memukul sosok yang dingin dan kesepian saat dia melarikan diri ke jarak yang kosong, ke jarak yang tidak diketahui …

“Sialan! Dia mencoba lari! “

” Cepat dan kejar dia !! “

” Kita pasti tidak bisa membiarkannya pergi !! “

¦¦¦¦

Di tanah yang benar-benar hancur, Caizhi diam-diam mengamati arah yang ditinggalkan Jasmine dan dia melihat satu sosok demi satu mengejar dengan putus asa. Telinganya berdering dengan raungan dan ratapan yang sangat kacau dan memekakkan telinga.

Dari awal sampai akhir, dia hanya dengan bingung menyaksikan segala sesuatu yang terjadi. Wajahnya tanpa ekspresi dan dia tidak mengatakan sepatah kata pun dan kekosongan tanpa cahaya yang sama yang muncul di mata Jasmine juga muncul di wajahnya. Di Alam Dewa Bintang ini yang telah berubah menjadi api penyucian bencana, di tempat ini yang telah diliputi oleh bayangan gelap Evil Infant, hampir tidak ada yang bisa menyayangkan perhatian untuk memperhatikan keberadaannya.

Figur Jasmine terbang jauh, menghilang di tempat bumi bertemu langit. Setelah itu, Caizhi perlahan menutup matanya … untuk waktu yang lama. Ketika akhirnya dia membukanya, yang bersinar di matanya adalah rasa dingin dan tekad asing.

Dia bangkit dan menggerakkan kakinya saat dia pergi tanpa suara. Sosok gadis muda yang nakal dan lembut serta rok berwarna pelangi yang berkibar dan menari-nari di angin … Yang menyertai mereka adalah hati dan jiwa yang remang-remang.

Di tengah kekacauan dan kepanikan, tidak ada seorang pun. memperhatikan kepergiannya dan bahkan ada lebih sedikit orang yang tahu ke mana dia pergi … Faktanya, bahkan dia sendiri tidak mengetahuinya.

””””

Wilayah Dewa Timur, Song Salju Realm, Ice Phoenix Sacred Hall.

PING””

Suara serpihan yang sangat ringan dan samar terdengar di lautan hati Mu Xuanyin.

œ.. . “Mata es Mu Xuanyin bergetar dan ekspresinya membeku di wajahnya. Tarian roh-roh es yang mengelilinginya melambat sebelum benar-benar diam … tapi setelah itu, mereka mulai menari dengan kacau.

Ekspresi terkejut melintasi wajah Mu Bingyun, yang baru saja berbicara dengan lembut bersuara dengan Mu Xuanyin. Setelah itu dia berkata, “Kakak, ada apa?”

Mu Xuanyin perlahan berdiri. Dia melihat salju yang terbang yang memenuhi langit di luar aula sebelum berkata dengan suara suram, “Kristal jiwa Yun Che … telah hancur.”

“…” Mu Bingyin menembak ke kakinya, ” Apa … apa yang kamu katakan !? “

” … “Mu Xuanyin memejamkan matanya dan tidak mengatakan apa-apa untuk waktu yang sangat lama.

Sosok bersalju Mu Bingyun kabur dan dia tiba di sisi Mu Xuanyin saat dia berkata dengan suara mendesak, “Apakah kamu mengatakan bahwa Yun Che, dia … dia …”

“Dia sudah mati,” kata Mu Xuanyin, suaranya dingin dan terlepas, ada tidak ada kegembiraan atau kesedihan di dalamnya.

“Bagaimana … dia mati?” Dada Mu Bingyun naik secara dramatis dan bibirnya yang berwarna ceri sekarang telah diwarnai oleh warna putih yang mengerikan, seolah-olah lapisan dari salju telah menutupi mereka.

“Dia meninggal di Alam Dewa Bintang, demi Dewa Bintang Pembantai Surgawi,” kata Mu Xuanyin dengan suara lembut. Saat kristal jiwa pecah, itu juga menunjukkan pikiran dan gambar terakhir yang dilihat orang mati sebelum kematiannya kepada orang yang telah memasukkan kristal jiwa. Jadi dia sudah sangat jelas melihat bagaimana Yun Che meninggal pada akhirnya … Dia telah melihatnya lebih jelas daripada orang lain.

Bibir Mu Bingyun sedikit berpisah, tetapi hanya setelah waktu yang lama dia bisa berbicara dengan suara yang seringan dan sekecil mimpi, “Bukankah dia di Alam Dewa Naga … Kenapa dia tiba-tiba pergi ke Alam Dewa Bintang … Persis apa yang sebenarnya terjadi …”

” Mati sudah mati, jadi tidak perlu repot lagi, “suara Mu Xuanyin suram dan dingin, begitu suram dan dingin yang mengejutkan Mu Bingyun. œDia tidak dibunuh oleh orang lain. Dia dengan keras kepala mengirim dirinya sendiri ke kematiannya sendiri walaupun dengan jelas mengetahui bahwa dia pasti akan mati … Begitu banyak orang berharap dia hidup, begitu banyak orang melakukan yang terbaik untuk melindunginya, namun dia … masih memilih untuk … mengirim dirinya sendiri ke kematiannya … 

“Tidak apa-apa jika dia mati … Untuk yang terbaik dia mati! Aku, Mu Xuanyin, tidak memiliki murid yang bodoh dan bodoh seperti itu! “Dengan gelombang lengan bajunya yang tebal, Mu Xuanyin berbalik dan dengan dingin pergi.” Kakak … “Sebelum suara dingin itu memudar dari telinganya, Mu Bingyun berbicara dengan suara khawatir ketika dia menatap punggung kakaknya, “Apakah kamu .. baik-baik saja?” “Dalam beberapa tahun ke depan, aku akan mengasingkan diri di Heavenly Netherfrost Lake. Kamu tidak akan menggangguku bahkan jika peristiwa penting terjadi, “Sosok Mu Xuanyin menyelinap ke dalam es dan salju menyebabkan rambut dinginnya menari dalam dingin yang menyedihkan,” Juga, karena Yun Che sudah mati, maka perlakukan itu seolah dia belum pernah muncul sebelumnya. Setelah ini … kamu tidak perlu menyebut namanya di depanku lagi! Ketika suara dinginnya jatuh, sosok sedingin esnya menghilang ke kejauhan dan angin salju di luar istana tampak tumbuh agak kacau. Mu Bingyun linglung untuk waktu yang lama dan dia agak linglung berjalan keluar dari aula sebelum menatap dengan bodoh pada barisan jejak kaki berantakan yang tersisa di salju. Untuk seseorang yang lahir di Snow Song Realm, mereka telah ditemani oleh salju dan es sepanjang hidup mereka, sehingga bahkan murid Ice Phoenix Palace yang paling biasa tidak akan meninggalkan jejak jika mereka menginjak salju. ””””””