Against the Gods – Chapter 1379

shadow

Against the Gods – Chapter 1379

Hukum Ketiadaan?

Ketika Xiao Lingxi menerjemahkan Manual Surgawi yang Menentang Dunia untuknya kata demi kata waktu itu, dia benar-benar merasa seperti sedang mendengarkan beberapa buku surgawi yang dibacakan dengan suara keras ; dia belum mengerti setengah dari apa yang dia dengar. Hanya beberapa contoh ketika dia merasakan jiwanya bergerak ringan yang menyebabkan dia mulai curiga bahwa ini mungkin formula yang mendalam daripada beberapa tulisan suci.

Ketika sampai pada pemahaman tentang cara yang mendalam, jika dia mengklaim dirinya yang terbaik, tidak ada seorang pun di dunia ini yang berani mengklaim dia yang terbaik kedua. Pemahamannya bisa dikatakan sangat kuat sehingga membuatnya takut bahkan. Dari Purple Cloud Art Keluarga Yun ke Dunia Ode of Phoenix dan Golden Crow Record of the Burning World, seni mendalam yang telah ditinggalkan oleh Dewa Sejati …

Orang lain akan membutuhkan jumlah yang tak terhitung. akumulasi dan pemahaman selama bertahun-tahun, bersama dengan sedikit keberuntungan, sebelum mereka bisa memasuki kondisi pencerahan bahkan untuk sesaat saja. Namun, Yun Che hanya perlu melihat beberapa formula yang mendalam dan dia akan dapat langsung tenggelam ke dalam keadaan itu … Semua orang yang telah menyaksikan ini sebelumnya, Jasmine, Xia Qingyue, Yun Qinghong, Mu Xuanyin, Caizhi, dan Shen Xi … Tidak ada satu pun dari mereka yang tidak kagum dengan ini.

Pada dasarnya dapat dikatakan bahwa tidak ada seni yang mendalam yang tidak bisa ia kultivasi, itu hanya masalah Yun Che. pilihan.

Di masa lalu, Jasmine bahkan mengatakan sesuatu kepadanya dengan nada suara yang sangat aneh: Bahkan Dewa Bidat kuno tidak mampu seperti ini.

Hanya ada satu pengecualian … dan itu adalah tulisan suci dari Buku Pedoman Surgawi yang Menentang Dunia yang diterjemahkan oleh Xiao Lingxi untuknya, sesuatu yang juga dia hafal dengan hati. Namun, dia tidak dapat membuat kepala atau ekor dari hal itu.

Akibatnya, dia bahkan lebih yakin bahwa ini benar-benar hanya tulisan suci yang tidak jelas dan sulit dipahami dan dia tidak memperhatikannya. selama beberapa tahun terakhir.

Tetapi pada hari itulah kitab suci ini, yang hampir saja dia lupakan, membawanya ke dunia yang sangat aneh.

Pencerahan. Suatu momen dengan cara mendalam yang sangat langka dan berharga, momen yang bahkan mungkin tidak masuk dalam ribuan tahun oleh praktisi yang mendalam. Namun Yun Che telah memasuki bidang pencerahan ini berkali-kali dalam hidupnya.

Ketika dia dengan paksa mengolah Dunia Ode of Phoenix di masa lalu, dia merasa seolah-olah hati dan jiwanya telah memasuki dunia api. , dan dia bisa merasakan hukum api yang unik di Phoenix dengan kejelasan yang tak tertandingi.

Ketika dia telah memahami “Seni Ilahi Ujung Beku”, rasanya seolah-olah dia telah jatuh ke neraka sedingin es dan setiap sudut jiwanya dan pembuluh darahnya yang mendalam telah dibanjiri dengan hukum es tingkat sangat tinggi …

Ketika dia memahami Rekor Emas Gagak Dunia dari Dunia yang Terbakar, ada Burung Gagak Emas raksasa yang raksasa dan berkuasa secara tiran terbang di dunianya, seekor Gagak Emas yang menghujani api apokaliptik di seluruh dunia .. .

Ranah pencerahan untuk setiap seni yang mendalam adalah dunia hukum dan prinsip yang akan meresapi hati dan jiwa seseorang. Itu juga merupakan momen berharga ketika seseorang dapat benar-benar berhubungan dengan hukum inti dan prinsip-prinsip seni yang mendalam itu … Dunia api, dunia petir, dunia pedang, dunia perusakan …

Tapi pada saat ini, dunia dimana hati dan jiwa Yun Che telah tenggelam sebenarnya … dunia 【ketiadaan】.

Dunia ini adalah lautan kegelapan … Tidak, perasaan yang muncul entah dari mana, perasaan yang tidak dapat disangkal, mengatakan kepadanya bahwa ini bukan kegelapan. Sebaliknya, itu adalah “kekosongan” yang benar-benar kosong. Tidak ada makhluk hidup, tidak ada makhluk mati, tidak ada suara, dan bahkan tidak ada waktu atau ruang.

Dia tidak bisa merasakan keberadaan apa pun. Bahkan, dia bahkan tidak bisa merasakan keberadaannya sendiri.

Di mana tempat ini …?

Sepertinya tempat ini hanya memiliki kegelapan abadi, kekosongan abadi, keheningan abadi, dan dia berdiri di pusat dunia yang kosong ini. Dia tidak tahu di mana dia berada, dia tidak tahu ke mana dia pergi, dan dia tidak tahu bagaimana dia bisa pergi.

Tetapi hal baiknya adalah bahwa keinginannya masih tetap dan dia masih bisa berpikir.

Apa sebenarnya yang terjadi? Bagaimana saya tiba-tiba didorong ke dunia seperti itu? Mungkinkah ini lubang kosong di dalam jiwaku?

Tiba-tiba, kilatan cahaya muncul di dunia yang kosong ini.

Itu adalah sosok seseorang, sosok yang tampak jauh seperti cakrawala tetapi juga tampaknya cukup dekat untuk disentuh. Sosok itu sama khayalnya dengan mimpi, secepat kilat seperti kabut. Tapi dari garis yang tidak jelas itu, dia samar-samar bisa melihat bahwa ini adalah sosok wanita. Terlebih lagi, sepertinya wanita itu benar-benar telanjang …

Siapa kamu … Di mana tempat ini …

Dia ingin bertanya, tetapi dia tidak bisa membuat sound.

Tetapi pada saat ini, suara seorang wanita terdengar di dunia ini yang benar-benar kosong:

“Tempat ini adalah awal dari alam semesta purba, titik awal dari Kekacauan Primal, dan juga merupakan asal dari semua hukum dan prinsip alam semesta. “

Dia tidak dapat menggambarkan suara seperti apa itu. Itu adalah suara seorang wanita dan itu sangat lembut dan lembut, setiap suku kata yang diucapkan oleh suara ini akan dapat secara instan menangkap jiwa makhluk hidup mana pun. Kedengarannya sangat bagus sehingga membuat orang tidak dapat percaya bahwa suara seperti itu benar-benar ada dalam kata ini … seharusnya tidak ada bahkan dalam mimpi atau dunia selestial …

Siapa … adalah … Anda … Dia mati-matian mencoba melepaskan keinginannya. Dia bisa merasakan bahwa dia bisa membaca pikirannya.

Tapi dia tidak menjawab dan setiap sudut jiwa Yun Che sekali lagi diliputi oleh suara indah yang menakutkan itu …

“Hukum Air, Hukum Api, Hukum Angin, Hukum Petir, Hukum Bumi … Ini adalah lima hukum unsur paling dasar dari Alam Kekacauan Primal.”

Hukum Cahaya (Kehidupan), Hukum Kegelapan (Kematian), ini adalah hukum unsur kelas tinggi yang berdiri di atas lima hukum unsur dasar. “

” Hukum Ruang (Dimensi), Hukum Waktu (Reinkarnasi), ini adalah hukum penciptaan tertinggi yang berdiri di atas hukum unsur. “

” Dan asal mula semua hukum ini, hukum yang berdiri di atas hukum tertinggi … 【Hukum of Nothingness】. “

” … “Yun Che merasa seolah-olah sedang mendengarkan beberapa buku tebal surgawi.

” Setelah mengalami hidup dan mati, setelah melangkah melintasi dimensi dan reinkarnasi itu sendiri, akhirnya ada a makhluk hidup yang telah bersentuhan dengan Hukum Ketiadaan yang bahkan Dewa Penciptaan sendiri tidak pernah bersentuhan dengan sebelumnya. “

Yun Che: Hukum … Ketiadaan?

” Mengenai kamu yang bisa berhubungan dengan Hukum Ketiadaan, aku sudah tidak bisa melihat nasibmu dengan jelas. Pergi dan temukan dua bagian lain dari Manual Surgawi yang Menentang Dunia, saya dengan sabar menunggu hari dimana saya¦ 【benar-benar】 dapat bertemu dengan Anda. 

WAAAH””

Sosok cahaya memudar dan dunia kosong di depannya tiba-tiba menghilang tanpa suara. Wajah cemas dan cemas Xiao Lingxi, Su Linger, dan yang lainnya tiba-tiba muncul dalam visi Yun Che.

Ketika mata Yun Che kembali fokus, Feng Xueer berkokok gembira, Kakak Yun, kau akhirnya terjaga. “

Yun Che menggelengkan kepalanya, ekspresinya bingung.

” Apa yang sebenarnya terjadi sekarang? “Tanya Su Ling’er. “Baru saja, sepertinya Anda tiba-tiba memasuki keadaan pencerahan, tapi …”

Pencerahan … Alis Yun Che mundur saat dia meringis.

Keheningan hatinya dan jiwa yang baru saja dialaminya memang merupakan ranah pencerahan.

Dia tiba-tiba memasuki dunia pencerahan karena ayat-ayat dari World-Defying Heavenly Manual …

Tapi, dia jelas tidak lagi memiliki kekuatan yang mendalam, dan bahkan urat nadinya yang dalam berada dalam keadaan kematian, jadi bagaimana pencerahan bisa terjadi? Terlebih lagi, ketika dia masih memiliki kekuatan yang dalam pada saat itu, dia tidak mendapatkan apa pun dari ayat-ayat ini, tetapi sekarang setelah dia kehilangan semua kekuatannya … dia tiba-tiba bisa memasuki kondisi pencerahan?

Hukum … Ketiadaan … “Yun Che tanpa sadar menggumamkan kata-kata itu pelan-pelan

” Hukum Ketiadaan? “Feng Xueer dan yang lainnya bingung dengan kata-kata itu. Mereka tidak tahu apa arti kata-kata ini atau apakah mereka pernah mendengar kata-kata ini sebelumnya.

Yun Che mengangkat kepalanya dan akhirnya kembali sadar. Setelah melihat bahwa semua gadis di sekitarnya mengenakan wajah khawatir, dia buru-buru tersenyum sambil menghibur mereka, “Tidak ada yang salah, saya mungkin memang memasuki keadaan yang tidak jauh berbeda dari pencerahan sekarang. Itu karena formula mendalam yang saya baca bertahun-tahun yang lalu. Saya tidak bisa memahaminya saat itu, tetapi untuk beberapa alasan aneh, saya tiba-tiba bisa memahaminya. “

” Kalau begitu, “Xiao Lingxi akhirnya berhasil menarik napas lega saat dia Dengan lembut membelai dadanya.

Feng Xue’er menganggukkan kepalanya tetapi alis phoenix-nya rajutan samar … Dia bukan Xiao Lingxi, yang pemahamannya tentang cara mendalam sangat dangkal. Kata-kata Yun Che bertentangan dengan logika paling dasar dari cara yang mendalam. Pencerahan dengan cara yang mendalam … Jika tidak dengan cara yang mendalam, lalu dari mana datangnya pencerahan ini?

Namun, karena Yun Che sudah mengatakan hal seperti itu, dia tentu saja tidak akan mengejar itu. < / p>

“Kakak Yun Che, pergi dan istirahat sebentar dulu. Setelah itu, saya akan memberikan tubuh Anda inspeksi yang tepat. Jika tidak, mereka semua tidak akan bisa berhenti khawatir, “kata Su Ling’er dengan senyum tipis.

” Uh … Baiklah. “

Yun Che kembali ke kamarnya dan berbaring di tempat tidurnya. Su Ling’er berlutut di sampingnya, tangannya dengan lembut memijat seluruh tubuhnya … Dia menutup matanya dan dalam keheningan itu, ayat-ayat aneh itu dan suara yang datang dari dunia kosong itu terus bergema di benaknya tanpa berhenti.

Hukum ruang dan waktu adalah tingkat hukum tertinggi yang diketahui secara mendalam. Ini tidak terbatas hanya pada era modern. Bahkan di Era kuno para Dewa, kedua hukum ini masih merupakan hukum tertinggi yang diketahui alam semesta. Ini terutama berlaku untuk hukum yang terakhir dan jumlah Dewa Sejati yang bahkan dapat sedikit mengendalikan hukum waktu dapat dihitung dengan jari seseorang.

Tetapi di dunia yang kosong itu, suara perempuan yang halus dan ilusi itu telah berbicara tentang Hukum Ketiadaan.

Dia mengatakan itu adalah hukum yang lebih tinggi daripada Hukum Ruang dan Hukum Waktu … Dia memiliki mengatakan itu adalah asal dari semua hukum dan prinsip yang mengatur alam semesta?

Jika ada yang mengatakan hal semacam ini, orang-orang yang mendengarnya akan langsung memperlakukannya sebagai omong kosong … Tapi suara yang ada di dunia kosong itu sebenarnya memiliki semacam sifat menyihir yang aneh, dan itu membuatnya benar-benar memercayai kata-katanya, atau mungkin akan lebih baik untuk mengatakan bahwa dia merasa seolah-olah dia dipaksa untuk mempercayai kata-katanya.

< Setiap kata dan kalimat yang diucapkannya tampaknya telah berubah menjadi merek yang tak terlihat yang sangat terpahat dalam jiwanya, merek yang tidak bisa ia tolak atau hapus. Mereka telah menjadi bagian dari cara dia memandang dan memahami dunia dengan cara yang paling mendasar dan mendasar. Itu ada pada level konsep dasar seperti "Aku seorang pria" dan "jari-jariku bisa menekuk".

Setelah mengalami hidup dan mati … Setelah melangkah melintasi dimensi dan reinkarnasi itu sendiri …

Hukum Ketiadaan …

Hukum … Ketiadaan … Ketiadaan …

Perasaan yang samar-samar dan kabur muncul di benaknya, dan bagaimanapun caranya keras dia berusaha memfokuskan pikiran atau berkonsentrasi, dia tidak bisa berpikir jernih. Sepertinya itu tepat di depannya, tetapi tidak peduli seberapa keras dia mencoba mengulurkan tangannya, dia tidak dapat menyentuhnya.

Hukum Ketiadaan¦. Apa sebenarnya itu?

Benar, suara itu mengatakan bahwa Manual Surgawi yang Menentang Dunia terdiri dari tiga bagian. Dia mungkin hanya mendapatkan satu dari bagian-bagian itu dan jika dia bisa mendapatkan dua bagian lainnya, apakah mungkin baginya untuk melihat sekilas apa sebenarnya Hukum Ketiadaan?

Tunggu sebentar! Dan siapa … sebenarnya dia?

Mengapa dia mengatakan bahwa dia ingin bertemu denganku? Apakah dia bukan sekadar suara jiwa di dunia yang kosong itu … dan bahwa dia sebenarnya masih ada di alam semesta ini?

Mengapa saya bisa memasuki ranah pencerahan Manual Surgawi yang Menentang Dunia ketika saya dengan jelas melakukannya tidak memiliki kekuatan yang dalam lagi?

Yun Che menutup matanya, pikirannya dipenuhi dengan kebingungan yang tak berujung dan sejumlah pertanyaan yang tak ada habisnya … Sementara dalam pemikiran yang mendalam, dia tanpa sadar tertidur.

¦¦¦¦

Mungkin itu karena ranah pencerahan yang aneh itu telah membebani ketabahan mental Yun Che saat ini terlalu kuat, tapi Yun Che tidur sangat nyenyak kali ini. Pada saat dia bangun, langit sudah gelap. Dia duduk dari tempat tidurnya dan berbaring dengan malas. Setelah itu, dia langsung merasa cerah dan segar.

Pada saat ini, pintu kamar sedikit didorong terbuka dan Xiao Lingxi masuk dengan langkah lembut. Dia membawa pakaian luar yang telah dicuci untuk Yun Che. Ketika matanya yang indah turun pada Yun Che yang bangun, mereka langsung berseri, “Che kecil, kamu sebenarnya sudah bangun.” “Mn, aku baru saja bangun,” Yun Che bangkit dari tempat tidur dan menatap Xiao Lingxi . Kata-kata Su Ling segera melintas di benaknya dan tatapannya menjadi agak panas. Pada saat ini, dorongan bahwa ia tidak ingin bertahan dalam tubuhnya, sebuah tubuh yang tidak mengambil bagian dalam aktivitas duniawi apa pun selama hampir enam belas jam. Dia tiba-tiba menerjang maju dan ketika Xiao Lingxi menjerit kaget, dia menekannya ke pintu kamar yang baru saja ditutup. Tubuh Yun Che ditekan erat-erat ke dada lembutnya dan wajahnya juga hampir menyentuh batu gioknya. Dia jelas bisa merasakan napas panasnya di wajahnya. Pada saat ini, hati Xiao Lingxi terlempar berantakan saat dia berkata dengan suara malu-malu, “Che Kecil, kau … Aduh!” Sama seperti kata-kata meninggalkan mulut Xiao Lingxi, bibirnya yang harum dicium oleh Yun Che dengan kasar. Semua suara yang dia buat segera larut menjadi rintihan tak berdaya. Setelah itu, dia mengeluarkan tangisan kaget, tapi dia sudah diangkat oleh Yun Che, yang kemudian mendorongnya ke bawah di tempat tidur.