Against the Gods – Chapter 1388

shadow

Against the Gods – Chapter 1388

Keajaiban

Rrrmm!

Crack””

Pertempuran sengit tentang Langit Laut Selatan yang Mendalam masih berlanjut. Laut, ruang, dan bahkan langit itu sendiri sedang terbakar dan hancur berantakan setiap saat.

Ini adalah pertempuran paling mengerikan yang pernah terjadi dalam sejarah Benua Langit yang Mendalam, lebih besar bahkan dari pertempuran antara Yun Che dan Xuanyuan Wentian. Ketika Yun Che dan Xuanyuan Wentian telah bertarung, kultivasi mereka hanya setengah langkah ke jalan ilahi. Tetapi sekarang, dua praktisi ilahi sejati yang dalam saling bentrok dengan niat untuk membunuh.

Feng Xue’er telah dengan sengaja memindahkan medan perang lebih jauh ke laut untuk menghindari kerusakan benua di bawahnya kakinya. Akibatnya, kedua pejuang telah bergeser beberapa ribu kilometer ke selatan.

Sekarang tidak ada lagi yang menahannya, api ilahi Feng Xue’er Phoenix mulai menyala lebih terang dan lebih terang.

Jika seni mendalam Lin Qingrou tidak berbasis api, dia akan berada di atas angin dalam pertempuran ini. Sayangnya, apinya membakar dan menghilang setiap kali bentrok dengan api utama Feng Xueer. Meskipun memiliki jumlah energi yang jauh lebih besar dibandingkan dengan musuhnya, Lin Qingrou dipukuli oleh Feng Xueer sampai ke titik di mana bahkan terengah-engah menjadi tidak mungkin.

Rrrmm !!

< Formasi Phoenix Api meledak tepat di depan dada Lin Qingrou, benar-benar menembus dan membakar aura pelindungnya. Lin Qingrou menjerit mengerikan sebelum jatuh ke laut sambil membakar lagi.

Butuh Lin Qingrou hanya sesaat untuk mendapatkan kembali dirinya dan melompat kembali ke udara, tapi dia terlihat jauh, jauh lebih buruk dibandingkan dengan sebelum. Dia kehilangan lebih dari setengah rambutnya, dan pakaiannya hampir terbakar habis. Bahkan kulitnya yang kenyal ditutupi dengan bekas luka bakar … jika Lin Qingrou memiliki cermin sekarang, dia akan berteriak pada penampilannya sendiri.

Di sisi lain dari medan perang, Feng Xue’er adalah terengah-engah sementara aliran darah yang nyaris tak terlihat mengalir turun dari sudut bibirnya. Kalau tidak, dia hampir tidak terluka sama sekali.

Berkat garis keturunan Phoenix dan World Ode of Phoenix, Feng Xue memiliki dominasi mutlak atas Lin Qingrou meskipun kalah dengan dua wilayah kecil. Itu adalah hasil yang Lin Qingrou tidak pernah bisa bayangkan ketika dia pertama kali menatap Feng Xueer.

“Hanya … kamu … tunggu …” Lin Qingrou tersenyum, tapi senyumnya terutama menyeramkan, “Aku sudah mengirim transmisi suara untuk dikuasai … dia akan segera muncul dan menghancurkanmu, bangsat!”

Lin Qingrou meraung, dan bukannya melarikan diri, dia menyerang Feng Xueer lagi seolah-olah dia sudah gila.

Di dalam ruang sidang Phoenix.

Yun Wuxin menekankan tangannya yang kecil ke Dada Yun Che dan membiarkan energinya yang dalam menghilang ke ketiadaan.

Hilangnya energi seseorang juga disertai dengan hilangnya vitalitas seseorang, sehingga tubuhnya terasa lebih ringan dan lebih ringan baginya. Pada akhirnya, dia pingsan ringan di atas dada Yun Che.

Yun Wuxin telah kehilangan semua kultivasinya.

Beberapa jam yang lalu, dia telah menembus Tyrant Mendalam Alam dan sedang menikmati saat-saat sukacita ini bersama tuannya, ibunya, dan ayahnya.

lemas dan tak berdaya, Yun Wuxin merasa ingin tidur saat itu juga. Namun, dia memaksakan diri untuk membuka matanya dan menonton ayahnya yang basah kuyup.

“Langkah selanjutnya adalah mentransfer aura ilahi Dewa bidat dari pembuluh darahmu yang mendalam ke pembuluh darah ayahmu … Santai saja pikiranmu dan jangan t menolak. Anda dapat tidur jika itu keinginan Anda, kata Roh Phoenix. Hampir tidak bisa percaya betapa sepinya itu berbicara sekarang.

Tapi Yun Wuxin menggelengkan kepalanya dengan ringan, “Aku ingin menonton ayah menjadi lebih baik.”

“Baiklah,” Phoenix Spirit menjawab dengan lembut sebelum seberkas sinar yang menyala mendarat di tubuh Yun Wuxin. Cahaya itu kuat, lembut, dan sangat hati-hati.

Phoenix Spirit tahu bahwa kegagalan bukanlah suatu pilihan. Bukan hanya karena harapan yang dibawa Yun Che, itu juga untuk gadis dengan hati emas.

Cahaya berapi-api memasuki pembuluh darah Yun Wuxin yang kosong dan melilit gumpalan Dewa bidat yang sangat lemah. aura ilahi. Kemudian, cahaya mulai menggerakkannya ke lengan, telapak tangannya … dan akhirnya ke tubuh Yun Che.

Ketika aura ilahi telah meninggalkan tubuh Yun Wuxin, gadis itu merasa seperti seseorang telah mengambil pisau untuk hidupnya. pembuluh darah. Wajahnya berubah pucat pasi dalam sekejap, dan dia kehilangan sedikit pun kekuatan terakhir yang dia miliki di dalam tubuhnya. Dia sangat lemah sehingga dia bahkan tidak bisa mengangkat jari kelingkingnya … Namun, matanya tetap terbuka dengan keras kepala.

Setelah aura Dewa Dewa bidat berhasil masuk ke tubuh Yun Che, Roh Phoenix menuntunnya ke dalam Dewa Pembasmi Vena Mendalamnya yang mati.

Kemudian, ia menyebar kekuatannya dengan saksama dan menyaksikan aura ilahi Dewa bidat Yun Wuxin ” juga aura ilahi Dewa Bidat terakhir di seluruh dunia ” menyebar di dalam nadinya yang dalam. ..

… dan kembali ke hening. Kesunyian yang mematikan. Begitu hening, sehingga mulai terasa sedikit dingin dan menyesakkan.

Vena yang dalam dari Yun Che belum bereaksi sama sekali. Mereka masih benar-benar mati dan diam.

Sementara itu, aura ilahi telah menghilang sepenuhnya hanya dalam waktu beberapa napas yang menyesakkan … Meskipun melepaskan kapasitas penuh dari persepsi spiritualnya, Roh Phoenix tidak dapat merasakannya lagi.

Di udara , murid terbuka lebar Phoenix perlahan-lahan berkontraksi sedikit demi sedikit. Tidak hanya itu, auranya telah menjadi lemah, dan lampu merah di pupilnya juga menjadi sangat redup.

Seluruh prosedur telah diam dan berjalan lambat, dan memiliki kerja sama penuh dari Yun Kehendak Wuxin. Namun, Roh Phoenix masih harus sangat, sangat berhati-hati karena itu membimbing aura ilahi Dewa sesat ke dalam pembuluh darah Yun Che yang mendalam, sehingga jumlah kekuatan dan energi jiwa yang dikeluarkannya setiap detik sangat besar.

Selain itu , bagi Phoenix Spirit, kehilangan energi nyala dan energi jiwanya setara dengan kehilangan masa pakainya>

Tapi …

Itu gagal.

Entri aura ilahi Dewa sesat telah gagal memicu reaksi apa pun dari kematian Dewa sesat Yun Che Mendalam Vena. Aura ilahi telah menghilang seolah-olah telah dilepaskan ke beberapa ruang acak sebelum menghilang sepenuhnya … Aura ilahi Dewa bidah terakhir di dunia hilang begitu saja, dan tentu saja tidak ada cara untuk mengembalikannya kembali ke Yun Wuxin.

Meskipun Roh Phoenix telah memikirkan kemungkinan kegagalan sejak lama, ketika itu benar-benar terjadi kekecewaan dan rasa kehilangan yang menimpa jiwanya jauh lebih berat yang bisa dibayangkan … Tidak berani bahkan berhadap-hadapan dengan harapan dan air mata di mata Yun Wuxin.

Phoenix Spirit tahu saat itu bahwa itu terlalu naif. Vena Mendalam Dewa Sesat adalah eksistensi tingkat tinggi yang mustahil, dan sama sekali tidak mungkin mereka dibangunkan menggunakan metode yang bahkan bisa dilakukan dengan kekuatan sekaratnya …

Itu bukan semua. Roh Phoenix telah menghancurkan harapan dan kemurnian hati seorang gadis dengan kegagalannya juga.

“Ayah …?” Yun Wuxin bertanya dengan lembut di tengah keheningan.

“… “Roh Phoenix tidak dapat menemukannya dengan sendirinya untuk membalasnya … tapi itu tidak punya pilihan. Desahan sedihnya bergema di dalam ruang yang gelap, “Ah … nak, kamu …”

Sebelum bisa menyelesaikan kalimatnya, lampu hijau giok tiba-tiba muncul di ruangan gelap … itu adalah warna yang tidak seharusnya telah muncul di ruangan ini tidak peduli apa pun.

The Phoenix Spirit memotong pendek dan menatap langsung pada sumbernya … Lampu hijau giok bersinar dari daerah jantung Yun Che, dan itu hangat dan sangat murni sehingga hampir seperti mimpi. Bentuk bola hijau gelap perlahan mulai terlihat.

“Kayu Roh … Orb?” Gumam Phoenix Spirit sebelum murid-muridnya tiba-tiba bergetar. “A Royal Wood Spirit Orb !?”

Phoenix Spirit menatap dengan kaget ketika lampu hijau giok berubah putih dalam waktu singkat. Itu adalah cahaya yang sangat murni dan sakral. Ketika cahaya menyebar dan membungkus Yun Che dengan ringan, dan adegan yang sulit dipercaya mulai terjadi tepat di depan mata mereka. Retakan mengerikan di seluruh tubuh Yun Che mulai penyembuhan terlihat, dan prosesnya begitu cepat sehingga bahkan Phoenix Spirit, dengan semua pengetahuan dan pengalamannya tidak dapat menemukannya dengan sendirinya untuk percaya …

“Jadi … hangat … “Visi Yun Wuxin dipenuhi dengan cahaya putih. Meskipun masih merasa lemah dan tidak berdaya, dia merasa seperti sedang berbaring di atas awan atau mandi di dalam air hangat. Cahaya itu bahkan telah menghilangkan rasa takut dan kecemasan yang ada di dalam hatinya.

Murid Phoenix Spirit berkontraksi dengan intens. Segera, bahkan murid merahnya diwarnai putih murni oleh cahaya yang bersinar dari tubuh Yun Che …

“Ini … ini adalah …” Suara Roh Phoenix tidak pernah gelisah atau terdistorsi seperti itu. sekarang, “Tuhan … Li Suo … Keajaiban Ilahi Kehidupan …”

Cahaya putih terus bersinar terang. Roh Phoenix tidak bisa lagi melihat atau merasakan keberadaan Yun Che dengan kekuatannya yang tersisa.

Itu menyaksikan tidak hanya energi cahaya yang mendalam yang hanya dimiliki oleh Dewi Kehidupan Penciptaan kuno, tetapi juga … keajaiban yang sejati .

Sementara itu, pertempuran di Laut Selatan yang Mendalam masih berlangsung. Lin Qingrou jelas kehilangan akal setelah dia sepenuhnya ditekan oleh Feng Xueer, dan hasilnya … bahkan lebih buruk dari sebelumnya. Dia kehilangan lebih cepat dan lebih teliti daripada sebelumnya.

Feng Xueer sangat jarang mengambil nyawa, tapi hari ini niat membunuhnya telah mengangkat kepalanya yang jelek sepenuhnya. Jika dia tidak bisa membunuh wanita ini hari ini, konsekuensinya akan benar-benar tak terbayangkan.

Boom !!

Api Phoenix melahap api ungu lagi dan menghantam Lin Qingrou, menggambar sebuah menjerit dan mengirim yang terakhir terbang mundur. Mata Feng Xue menyipit dengan dingin, dan dia menunjuk jari ke Lin Qingrou dan menembakkan Phoenix Ray. Phoenix Ray adalah tahap kedelapan kekuatan di Dunia Ode of Phoenix, dan itu memadatkan energi pengguna menjadi sinar berkekuatan tinggi yang dapat membakar ruang apa pun.

Puuu!

< a> Aura pelindung Lin Qingrou sudah sebagian besar melemah di tempat pertama, dan Phoenix Ray menembus tubuhnya semudah menembus kertas tipis.

Saat darah berhamburan di udara, Lin Qingrou berteriak sampai terdengar seperti tenggorokannya merobek sendiri

Feng Xueer bergerak, ingin mengakhiri ini sekali dan untuk semua … tapi dia tiba-tiba berhenti sendiri ketika pandangan serius mengatasi wajahnya, lalu berubah menjadi syok. Di langit yang jauh, garis besar kapal biru tiba-tiba memasuki pandangan … Itu adalah bahtera yang mendalam, dan kecepatan serta kehadirannya melampaui apa pun yang pernah dilihat atau didengar Feng Xueer sebelumnya. Namun, yang benar-benar membuatnya takut adalah tiga orang yang muncul di bawah bahtera yang dalam setelah itu. Itu adalah Lin Qingyu, Lin Qingshan, dan tuan mereka, Lin Jun. Penampilan Lin Qingrou sudah merupakan kejutan besar bagi dunia ini, tetapi tiga pendatang baru ini adalah jelas jauh lebih kuat dari Lin Qingrou. Feng Xueer merasa seperti tiga gunung raksasa menahannya dan membuatnya tidak bergerak, membuat bahkan bernapas menjadi tugas yang mustahil. Ini terutama benar mengenai pria paruh baya di tengah-tengah kelompok. Feng Xueer tidak dapat menentukan tingkat aura apa yang dia pancarkan, tetapi satu hal yang pasti … itu jauh, jauh lebih besar daripada laut di bawah kakinya. Dia belum pernah melihat seorang ahli yang berjumlah bahkan sedikit pun dari ini orang. Mungkinkah … bahwa mereka semua penghuni “dunia” itu? Tetapi mengapa orang-orang itu datang ke sini satu demi satu? Apa yang sedang terjadi !?