Against the Gods – Chapter 141

shadow

Against the Gods – Chapter 141

Kemarahan Ledakan

Istana Bagian Dalam adalah tempat terdalam di Istana Mendalam Blue Wind. Jika seseorang ingin pergi, mereka harus melintasi Istana Tengah dan Istana Luar setelah meninggalkan Istana Dalam.

Saat Yun Che melangkah ke Istana Luar setelah melewati Istana Tengah, dia langsung dikenali oleh orang-orang di sana.

“Cepat, lihat! Itu Yun Che! Saya melihatnya di ujian untuk murid baru yang masuk. Dia yang menantang Murong Yi dalam dua bulan. “

” Jadi dia badut nomor satu dalam sejarah itu? Dia terlihat sangat normal. “

” Dia memang terlihat cukup normal, tetapi otaknya benar-benar abnormal! Kalau tidak, mengapa dia memiliki keberanian untuk menantang Murong Yi, yang berasal dari Istana Dalam? Dan bahkan memilih pedang yang berat dan dua Keterampilan Mendalam yang paling benar? “

” Dalam dua bulan, dia pasti akan disiksa oleh Murong Yi seperti anjing. Saya rasa Murong Yi bahkan tidak membawanya ke hati, dan hanya melihatnya sebagai monyet sirkus. Hahahaha … “

Berbagai bentuk ucapan sarkastik dapat terdengar dari jauh. Yun Che menutup telinga mereka, dan melangkah maju. Ketika dia memasuki Area Budidaya Istana Luar, Yun Che melihat Xia Yuanba dengan satu lirikan.

Tubuh besar dan kuat yang dimiliki Xia Yuanba sudah jelas di mana pun dia berada, bahkan jika Yun Che mencoba, dia tidak akan tidak bisa kehilangan sosoknya. Dia dengan cepat berjalan, dan menyambutnya: “Yuanba!”

Saat Xia Yuanba melihat Yun Che, kedua matanya melebar, dan berlari dengan bersemangat: “Kakak ipar, mengapa Anda di sini? Bukankah Anda seharusnya di Istana Dalam? “

” Saya lelah dari kultivasi saya, jadi saya keluar untuk berjalan-jalan, “kata Yun Che santai, dan kemudian memeriksa Xia Yuanba. Dia menyadari bahwa dia memang membuat beberapa peningkatan dalam energi yang mendalam, dan dia tidak terlalu jauh dari menerobos ke tingkat ketujuh Alam Mendalam Dasar. “Yuanba, apakah penerimaanmu ke Istana Luar berjalan dengan lancar? Apakah Anda memberi tahu ayah Anda bahwa Anda ada di sini? “

” Hehe, Instruktur Qin tidak kembali pada kata-katanya. Pada hari kedua Anda memasuki Istana Dalam, dia menyelesaikan pengaturan untuk menerima saya ke Istana Luar. Saya sudah mengirim surat kepada ayah saya, dan saya menerima balasan beberapa hari sebelumnya. Ayah sangat senang mengetahui bahwa saya dapat memasuki Istana Mendalam Angin Biru. “Xia Yuanba penuh senyum, dan kemudian, dia memuji:” Seperti yang diharapkan dari Istana Mendalam Angin Biru, itu tidak dapat dibandingkan dengan Bulan Baru. Istana yang sangat dalam sekali. Para ahli di sini terlalu banyak. Sementara saya di sini, saya telah mengalami banyak hal yang saya tidak bisa berharap untuk melihat di masa lalu … Oh benar, kakak ipar, lihat. “Xia Yuanba membuka kedua tangannya, dan di tangannya ada sebuah kotak pelet segar yang mengeluarkan bau obat. Hari ini adalah hari di Paviliun Pelet Mendalam yang terdalam di Istana Luar mendistribusikan pelet. Pelet yang didistribusikan di sini jauh lebih baik daripada yang ada di New Moon Mendalam Palace … Ada tiga puluh Pelet Pemulihan Mendalam Kecil, sepuluh Pelet Pembukaan Mendalam Kecil, dan bahkan tiga Pelet Pendinginan Tulang dan tiga Pelet Pendinginan Mendalam. Saya bahkan tidak berani membayangkan hal seperti ini di masa lalu. “

Tidak heran dia begitu bersemangat, jadi mereka membagikan pelet hari ini. Yun Che tertawa, dan berkata: “Yuanba, bekerja keras. Meskipun Anda mulai sedikit terlambat, saya percaya bahwa selama Anda bekerja keras, Anda pasti tidak akan lebih buruk daripada orang lain … Dalam hal apa pun, kita harus bekerja keras bersama! “

Setelah mengatakan itu, Yun Che dengan santai menepuk lengan Xia Xiaba yang kuat. Dia tidak menggunakan banyak kekuatan, tetapi saat tangannya melakukan kontak dengan lengan Xia Yuanba, dia menarik lengannya seolah-olah itu disetrum oleh listrik. Xia Yuanba mengerang, dan wajahnya menunjukkan ekspresi sedih.

Terkejut, Yun Che dengan cepat mengambil langkah ke depan, dan menarik lengan baju di lengan kiri Xia Yuanba. Dia tiba-tiba menyadari, sebagian besar lengan kirinya berwarna hijau kemerahan. Terutama pada sendi bahunya, adalah gelombang besar. Dengan sekali lirikan, Yun Che dapat mengetahui bahwa itu sudah terkilir belum lama ini.

“Apa yang terjadi?” Alis Yun Che tenggelam. “Bagaimana kamu terluka?”

Xia Yuanba buru-buru menarik lengan bajunya, dan tersenyum. Tanpa mengabaikannya, dia berkata: “Tidak apa-apa. Saya berdebat dengan para senior. Karena kekuatan saya yang dalam sangat buruk, sangat normal bagi saya untuk terluka. Dan mereka bukan cedera serius, jadi mereka akan pulih sepenuhnya dalam beberapa hari. “

Apa yang dikatakan Xia Yuanba masuk akal. Spars tidak dapat dihindari saat berlatih di Istana Luar. Sulit untuk mencegah cedera jika seseorang sering bertanding. Tapi Yun Che merasa bahwa luka Xia Yuanba terlalu tidak biasa. Tatapannya mendarat di leher Xia Yuanba, dan dia sekali lagi mengerutkan kening. “Lalu ada apa dengan memar di lehermu? Kalian bahkan menargetkan leher selama latihan? 

Xia Yuanba cepat-cepat menciutkan lehernya, dan bahkan menarik bajunya. Dia buru-buru menunjukkan ekspresi acuh tak acuh yang sama, dan tertawa. “Kakak ipar, saya tahu Anda khawatir tentang saya, tetapi saya benar-benar baik-baik saja. Meskipun saya biasanya terluka selama spar saya, saya akan selalu mendapatkan wawasan dan peningkatan baru setelah cedera setiap saat. Jadi, bahkan jika saya terluka, saya masih sangat senang tentang hal itu. Dan saya bukan satu-satunya yang terluka. Tidak ada murid di Istana Luar yang bebas cedera. Jika kita tidak berdebat, bagaimana seharusnya kita meningkatkan? Hehe. “

Ekspresi Yun Che agak lega, seolah dia percaya pada kata-katanya, dan mengangguk. Meskipun kultivasi itu penting, jangan rusak tubuhmu karenanya. Juga, meskipun kekuatanmu yang paling dalam dapat dikatakan sebagai yang terlemah di Istana Luar ini, itu jelas tidak berarti bahwa kamu harus diintimidasi oleh orang lain … Jika ada yang menggertakmu, kamu pasti harus memberitahuku! “

“Hehe, mengerti, saudara ipar.” Xia Yuanba tersenyum konyol. Para senior semuanya sangat baik padaku. Mengapa ada orang yang mengintimidasi saya? Anda tidak perlu khawatir. Dalam dua bulan lagi, Anda akan bertarung melawan Murong Yi itu. Anda harus bekerja keras dengan kultivasi Anda di Istana Dalam. Tetapi saya percaya bahwa bahkan jika Murong Yi yang dikabarkan sangat kuat, saudara ipar pasti akan dapat mengalahkannya … Kemudian, saudara ipar, saya akan kembali ke Ruang Kultivasi. Saya tidak akan menahan waktu Anda lagi. “

” Mn, teruskan saja. “

Melihat sosok Xia Yuanba yang menghilang dengan cepat, ekspresi Yun Che sedikit tenggelam.

Dia tidak menuju ke luar Istana Yang Mendalam, melainkan, dia mengubah arahnya, dan perlahan-lahan berjalan menuju Ruang Kultivasi menuju Xia Yuanba.

Ruang Kultivasi Xia Yuanba adalah kamar ke 2296 . Setiap Ruang Tanam memiliki lima murid Istana Luar. Yun Che berjalan tanpa suara, berdiri di samping jendela, dan melihat ke dalam.

Ruang Kultivasi tidak besar, karena bahkan tidak seukuran Ruang Kultivasi yang Mendalam di Menara Pengumpulan yang Mendalam. Ketika Xia Yuanba masuk, empat murid lainnya sudah di dalam. Melihat kembalinya Xia Yuanba, mereka saling menatap mata, dan menunjukkan senyum menggoda.

Yo, sampah besar, kau kembali? Anda bahkan mengambil pelet, kan? Seorang pemuda berpakaian biru yang semula duduk di lantai berkultivasi, berdiri. Dia tertawa ketika melihat Xia Yuanba, dan dengan sinis berkata.

Leher Xia Yuanba jelas menyusut, dan wajahnya menunjukkan ekspresi ketakutan, saat dia memaksakan senyum. Senior Han Feng, kali ini, mungkinkah meninggalkanku beberapa pelet¦? Beberapa dari mereka sudah cukup … “

Ekspresi murid bernama Han Feng langsung berubah. Dia menyeringai di Xia Yuanba dan berkata: “Oh? Anda benar-benar belajar menawar? Apakah tulang Anda gatal lagi, dan Anda ingin kami melonggarkannya untuk Anda? Potong omong kosong, dan beri kami semua yang Anda miliki! Setiap hari, kami berempat harus memberikan petunjuk kepada Anda, tempat sampah yang hanya ada di Alam Mendalam Dasar, dan Anda benar-benar lupa untuk menunjukkan bahkan bentuk dasar penghormatan !? 

Tiga lainnya murid-murid juga mulai tertawa dingin dengan jijik. Terutama pemuda yang tampaknya tampan berpakaian putih, yang duduk di tengah, hanya dengan cara dia melirik Xia Yuanba, seolah-olah dia sedang melihat badut rendahan.

Wajah Xia Yuanba adalah Dengan sangat marah, dia mengertakkan gigi, tetapi masih dengan patuh menyerahkan pelet yang diterimanya. Han Feng meraih mereka semua dengan satu tangan, dan tidak meninggalkan satu pun dari mereka. Kemudian, dia memuji sambil tersenyum: “Cih, itu lebih baik. Jangan khawatir, selama Anda mendengarkan kami dengan patuh, dan menunjukkan rasa hormat yang tepat kepada kami, kami akan memperlakukan Anda, junior kecil kami, dengan baik. Di ‘spar’ masa depan kita, kita pasti akan menahan diri, hahahaha. “

Sambil tertawa puas, Han Feng mengambil sepuluh Pelet Pemulihan Mendalam Kecil, kemudian, ia membagikan sepuluh Pelet Pemulihan Mendalam Kecil masing-masing kepada dua murid lainnya. Akhirnya, dia tiba di depan pemuda berkulit putih, membungkukkan pinggangnya, dan berkata dengan riang, “Senior Kui Yang, inilah sepuluh Pelet Pembukaan Kecil Mendalam dan tiga Pelet Pendinginan Tulang. Mohon terima mereka. 

Pemuda berpakaian putih bernama Kui Yang berusia sembilan belas tahun ini. Kekuatannya yang mendalam adalah yang tertinggi di antara empat, karena ia telah menembus ke Realm Mendalam Benar, dan berada di Tingkat pertama dari Realm Mendalam Benar. Di antara lima puluh ribu murid di Istana Luar, dia juga seorang tokoh terkemuka yang kemampuannya cukup untuk ditempatkan di atas dua ribu. Dia mengulurkan tangannya untuk menerima pelet, dan kemudian berdiri. Dia mendekati Xia Yuanba, dan tiba-tiba meraih ke tangan kiri Xia Yuanba, menyambar tiga pelet yang dia pegang erat-erat di telapak tangannya.

“Dia benar-benar menyembunyikan tiga Pelet Mendalam Mendalam.” Kui Yang menyipit saat dia tertawa dingin. Kemudian, kakinya tiba-tiba terbang, dan mendarat di perut bagian bawah Xia Yuanba, menyebabkannya jatuh. “Whelp, jika kamu berani menjadi tidak jujur ‹‹lain kali, percayalah, aku akan merobek kakimu!” ‹‹

“Seperti yang diharapkan dari Senior Kui Yang.” Han Feng dan dua murid lainnya buru-buru tertawa ketika mereka Tersedot ke arahnya.

Ditendang di perut bagian bawah, Xia Yuanba jatuh ke lantai. Tubuhnya sangat sakit, tetapi dia tidak menangis. Sebaliknya, ia menopang dirinya sendiri dan berdiri. Wajah merahnya pucat, tetapi meskipun dia berani marah, dia tidak berani mengucapkan sepatah kata pun saat dia perlahan-lahan pindah ke sudut Ruang Kultivasi.

Yun Che terbakar merah karena marah, gelombang haus darah meledak dari dadanya. Dia tidak bisa menonton lagi, saat dia melangkah maju, dan menendang pintu Ruang Kultivasi.

Bang !!

Pintu kayu kokoh Ruang Kultivasi hancur dengan Yun Tendangan tunggal Che. Potongan-potongan kayu berserakan di udara, mengejutkan lima orang di Ruang Penanaman.

Melihat Yun Che yang marah berdiri di sana, Xia Yuanba panik sejenak. Dia buru-buru berdiri, tergagap: “Kakak … kakak ipar …”

Yun Che mengabaikan Xia Yuanba, tatapannya menyapu keempat murid Istana Luar yang berdiri saat dia berkata dengan suara rendah: “Aku akan memberi Anda dua pilihan. Satu, serahkan semua pelet yang Anda miliki, lalu hancurkan lengan kanan Anda sendiri, dan kemudian, bersujud di depan Xia Yuanba dan mengakui kesalahan Anda. Dua … Mati !! 

Mereka sebenarnya akan bertanya siapa orang yang datang untuk menantang mereka. Setelah mendengar kata-kata Yun Che, mereka tertegun sejenak, dan kemudian, mereka semua tertawa keras.

Dari mana asal anak ini? Berani bertindak liar di sini … Anda ingin saya bersujud? Anda ingin kami mematahkan lengan kanan kami sendiri? Apakah Anda lupa minum obat hari ini? Ahahahaha! “” Yo! Orang ini terlihat sedikit familiar … Aiyo, woah! Bukankah ini Yun Che yang sangat terkenal, badut nomor satu dalam sejarah Blue Wind Mendalam Istana, yang berteriak bahwa dia ingin menantang Murong Yi saat dia memasuki Istana!? “” Mn? Jadi dia itu Yun Che? “Ketika murid berpakaian putih Kui Yang mendengar nama” Yun Che “, dia mulai tertawa mengejek. “Aku mendengar bahwa Yun Che setengah gila, tetapi dari kelihatannya, rumor itu tidak sedikit pun tidak benar. Apa itu? Anda ingin kami berlutut? Hehe. Jika Anda berlutut di depan kami sekarang dan memohon pengampunan, saya masih bisa mematahkan satu kaki Anda lagi nanti. Saat Kui Yang selesai mengucapkan kata-kata itu, pandangannya tiba-tiba kabur. Gelombang haus darah mengalir deras ke tubuhnya, menyebabkan seluruh tubuhnya menjadi kaku. Ekspresinya memucat sesaat, tetapi sebelum dia bahkan bisa bereaksi, wajah dingin Yun Che sudah muncul tepat di depannya. Kui Yang merasa seperti dadanya langsung dipukul oleh palu godam sepuluh ton. Seluruh tubuhnya mengejang, dan energi keras dengan kekuatan yang tak tertandingi langsung menyerang semua pembuluh darah yang mendalam di tubuhnya. Dia memuntahkan seteguk darah, dan tubuhnya terbang dari tendangan, mendarat keras ke dinding Ruang Budidaya … Dengan getaran pendek, celah besar terbentuk di dinding Ruang Budidaya, dan seluruh tubuh Kui Feng tertanam di dinding. Baru setelah beberapa saat, tubuhnya meluncur ke bawah seperti anjing mati.