Against the Gods – Chapter 1422

shadow

Against the Gods – Chapter 1422

Guru Ilahi Tingkat Kesepuluh

Ketika Mu Xuanyin mengatakan kata-kata itu, ekspresi semua orang mengalami perubahan yang berbeda.

Luo Guxie perlahan berbalik saat penghinaan melintas melalui mata yang semula telah diisi dengan kebencian dan kebencian, “Apa yang kamu katakan?”

“Kamu menerobos ke Alam Lagu Salju saya, meremehkan sekte saya, melukai murid-murid saya, dan orang tua tanpa alasan atau alasan, tetapi Anda hanya ingin meninggalkan sekarang? “Mu Xuanyin berkata, suaranya dingin dan parah,” Tempat apa yang kamu pilih untuk Realm Song Salju-ku !? “

Ekspresi Dewa Surga Abadi Dewa Kaisar sedikit bergeser ketika kebingungan samar muncul di Wajahnya. Shui Qianheng mengambil langkah ke depan sebelum berkata, “Snow Song Realm King, masalah ini …”

Ketika dia mulai berbicara, dia merasakan putrinya dengan paksa menarik lengan bajunya. Shui Meiyin memberinya gelengan ringan, menghentikannya dari mengucapkan kata-kata yang belum keluar dari mulutnya.

“Seperti yang diharapkan dari tuan Big Brother Yun Che, sungguh orang yang menakutkan …” Shui Meiyin berkata dengan suara yang hanya bisa didengar oleh Shui Qianheng, matanya bersinar dengan cahaya aneh.

“…!?” Hati dan pikiran Shui Qianheng bergetar ketika dia mendengar kata-kata itu. Tidak ada seorang pun di dunia ini yang mengerti apa sebenarnya arti evaluasi Shui Meiyin lebih baik daripada dia.

Sebaliknya, orang-orang yang menunjukkan reaksi terbesar adalah orang-orang dari Ice Phoenix Realm di bawah mereka. Meskipun mereka tidak berani mendekati situasi, mereka dapat melihat semua yang terjadi di udara di atas mereka dan mereka dapat mendengar setiap kata yang telah diucapkan dengan sangat jelas. Kedatangan Kaisar Dewa Bulan dan Kaisar Dewa Langit Abadi menyebabkan rahang mereka jatuh ke lantai karena terkejut. Ketika Luo Guxie akhirnya dipaksa untuk pergi, mereka semua menghela napas panjang lega.

Tapi kata-kata Mu Xuanyin menyebabkan semua rambut di tubuh mereka, yang baru saja santai, berdiri tegak.

“Sekte … Apa yang Sekte Master coba lakukan?”

“Itu adalah tugas yang sulit untuk membuat Luo Guxie, bintang yang tidak menyenangkan itu, pergi, tetapi sekarang, sekarang, sekarang …”

“Jangan khawatir,” Mu Bingyun berkata dengan tenang, “Sekte Master sudah memikirkan ini.”

Setelah mengatakan itu, dia mendesah pelan di dalam hatinya: Kakak, Anda benar-benar akan …

“He … Hehe … Hahahaha!” Luo Guxie awalnya mulai tertawa dengan suara yang sangat serak, tetapi dia segera meledak menjadi gelegar tawa nakal. Seolah-olah dia telah mendengar lelucon yang paling tidak masuk akal di dunia. Setelah tawanya yang liar berhenti, dia dengan lesu membuka mulutnya untuk berbicara dan setiap kata yang dia ucapkan penuh dengan ejekan yang tidak tersamar, Jadi apa? Bagaimana kabarmu, Raja Realm Song Salju ini, bersiap untuk berurusan denganku? 

Tinggalkan tiga jari. Setelah itu, Anda bisa tersesat, kata Mu Xuanyin. Wajahnya benar-benar tanpa ekspresi dan kata-katanya sedingin es dan tidak berperasaan ketika mereka mengucapkan keputusan yang tidak bisa dilawan.

“…” Raja kerajaan dari kerajaan bintang tengah sebenarnya menyuruhnya untuk tinggalkan tiga jari sebelum pergi … Untuk sesaat, Luo Guxie sendiri bahkan tidak tahu apakah dia harus marah atau apakah dia harus tertawa. Matanya yang panjang dan sipit semakin menyipit, cemoohan dalam tatapannya membuatnya tampak seperti sedang memandangi badut bodoh ketika berkata, Snow Song Realm King, aku pergi hari ini untuk menghormati dua kaisar dewa. Anda pikir Anda siapa? Apakah Anda bahkan memenuhi syarat untuk mengucapkan kata-kata yang baru saja Anda ucapkan? Tidak, Anda tidak memenuhi syarat untuk mengatakan satu pun dari kata-kata itu. “

” … “Alis Yun Che berkerut samar-samar saat ia mengukir kata-kata yang Luo Guxie katakan di ingatannya.

Mu Xuanyin tampaknya tidak sedikit pun marah, batu gioknya tetap sedingin dan sedingin es seperti awalnya ketika dia berkata, “Luo Guxie, kau telah sangat menyinggung Snow Song Realm-ku sedemikian rupa sehingga raja ini juga hanya meminta agar Anda meninggalkan tiga jari untuk menghormati kedua kaisar dewa. Jangan berperilaku tanpa malu ketika aku sudah memberimu wajah dan memaksa raja ini untuk bertindak secara pribadi! “

Shui Qianheng,” … “(Untuk apa aku datang ke sini !?)

“Dengan … Hanya … Kamu … Sendiri !?”

Luo Guxie telah melihat begitu banyak orang konyol dan mendengar banyak lelucon dalam hidupnya, tetapi semua ini hal-hal yang ditambahkan bersama tidak dapat sama dengan absurditas dan kekonyolan dari situasi saat ini.

Selama beberapa tahun terakhir, saya sangat jarang mengambil tindakan dan bahkan lebih jarang bagi saya untuk bertarung dengan siapa pun. Tapi saya tidak pernah membayangkan bahwa belalang belaka dari dunia bintang tengah benar-benar berani sombong di depan saya, kata Luo Guxie. Dia tidak mencoba untuk pergi lebih lama karena dia segera menemukan sesuatu untuk melampiaskan kebencian dan kesedihan yang memenuhi hatinya … dan ‘sesuatu’ ini bahkan mengantarkan dirinya ke ambang pintu. Dia perlahan mengangkat tangan ke arah Mu Xuanyin saat dia membuat gerakan menghina dan mengejek yang tak tertandingi dan berkata, “Ayo, biarkan aku melihat dengan baik bagaimana Anda, Raja Realm Song Salju ini, akan memaksa saya untuk meninggalkan tiga jari! “

” Baiklah, “kata Mu Xuanyin saat mata phoenixnya miring ke atas. “Raja ini telah memberi Anda kesempatan tetapi karena Anda telah memilih untuk membiarkan raja ini secara pribadi mengambil tindakan maka kami akan melakukannya dengan cara Anda. Namun, begitu raja ini bergerak secara pribadi, Anda tidak akan hanya meninggalkan tiga jari! “

“Senior Mu …”

Sama seperti Xia Qingyue mulai berbicara, dia dengan dingin dipotong oleh Mu Xuanyin, “Yang ingin kau lindungi adalah Yun Che. Tapi sekarang ini adalah masalah menyangkut Realm Song Song saya, itu tidak ada hubungannya dengan Anda orang luar dan tidak perlu ada orang yang mengganggu dengan kata atau perbuatan! “

” … “Xia Qingyue alis halus berkedut tapi dia tidak mencoba menasehati Mu Xuanyin lagi. Alasan dia secara pribadi datang ke Snow Song Realm adalah karena dia tidak ingin mengekspos “kartu truf” Snow Song Realm, tetapi Mu Xuanyin telah membuat pilihan yang tidak dia harapkan.

Abadi Kaisar Dewa Langit, ini adalah keluhan antara Raja Realm Song Salju dan Luo Guxie, kita memang seharusnya tidak ikut campur, kata Xia Qingyue. “Namun, orang-orang lain di Alam Song Salju benar-benar tidak bersalah. Karena kita ada di sini, kita seharusnya tidak hanya diam dan menonton. Mari kita selesaikan medan perang ini sebagai gantinya. “

Seberapa berpengalamankah Kaisar Langit Surga Abadi? Meskipun tindakan Mu Xuanyin sangat mengejutkannya, reaksi Xia Qingyue memberi petunjuk kepadanya bahwa harus ada alasan untuk situasi ini. Kata-katanya membuatnya menganggukkan kepalanya dalam-dalam saat ekspresi kekaguman muncul di wajahnya.

Xia Qingyue dan Zhou Xuzi melepaskan energi mereka yang dalam. Kekuatan dua kaisar dewa besar menyatu bersama dan langsung menutup ruang di sekitar Luo Guxie dan Mu Xuanyin.

Luo Guxie hanya bisa merasa bahwa ini menggelikan, bahwa situasi ini sangat konyol. Setelah penghalang yang telah dibentuk oleh dua kaisar dewa besar telah menyegel semua ruang di sekitar mereka, dia merasa seolah-olah seekor singa dan seekor domba telah terperangkap dalam sangkar bersama … dan berpikir bahwa sebenarnya itu adalah domba yang memiliki membawa mereka ke dalam situasi ini.

Selain merasa ini konyol, Luo Guxie juga merasa seolah martabatnya diinjak-injak tanpa alasan yang jelas. Matanya menjadi gelap ketika dia perlahan mengangkat lengannya dan berkata, “Ini … adalah … sesuatu … kamu … meminta … untuk … dirimu sendiri!”

Dalam sekejap, semua awan di langit dan semua salju yang beterbangan di daerah itu disapu dan berkumpul bersama, membentuk topan raksasa di belakangnya. Auranya juga mulai naik dengan cepat saat dia mengambil tindakan. Saat topan raksasa terbentuk sepenuhnya, penindasan yang menggemparkan dunia mungkin melanda seluruh area di sekitarnya.

Meskipun mereka dipisahkan dari ini oleh penghalang dari dua raja kerajaan besar, ekspresi dari warga berkumpul dari Realm Ice Phoenix berubah drastis. Sejumlah besar teror muncul di wajah semua murid Ice Phoenix, bahkan para tetua dan penguasa istana tidak terkecuali dalam hal ini.

Karena ini adalah kekuatan penindas yang mengerikan yang datang dari Guru Ilahi tingkat sembilan, orang nomor satu di Wilayah Ilahi Timur di luar kerajaan raja.

Kekuatan seperti itu ditempatkan di atas bagian yang adil dari Dewa Bintang. dan Dewa Bulan, keberadaan mitologis di Wilayah Ilahi Timur!

“Ada juga level kekuatan Guru Ilahi dan perbedaan setengah langkah seperti perbedaan antara langit dan bumi.” Liar angin mengepul di sekitar tubuh Luo Guxie saat dia mengucapkan setiap kata seolah-olah mereka benar-benar benar, “Karena kamu berhasil berkultivasi ke pangkat Master Ilahi di dunia bintang tengah, kamu memang dapat melakukan apa yang kamu inginkan di dunia ini. Tapi sangat disayangkan bahwa kamu sebenarnya cukup bodoh untuk mencoba melawanku … Tapi sudah sangat terlambat untuk menyesalinya sekarang! “

Saat dia melihat wajah dan sosok Mu Xuanyin, wajah dan sosok yang akan membuat wanita mana pun marah karena iri, mata Luo Guxie tiba-tiba berubah gelap ketika dia membentuk tangannya menjadi cakar, “Lihat bagaimana aku merobek semua pakaianmu !!

Detik berikutnya, topan meratap dan berputar ke arah Mu Xuanyin. Setelah topan melanda Mu Xuanyin, seluruh langit tiba-tiba menjadi gelap dan bahkan cahaya itu sendiri dilahap oleh topan yang terlalu menakutkan ini.

Teriakan keterkejutan dan teror terdengar dari Alam Es Phoenix di bawah ini mereka, tetapi ekspresi Mu Xuanyin, yang mengambil kepala topan berputar, tenang dan jernih. Tubuhnya belum bergerak tetapi rambutnya yang dingin menari-nari di udara ketika cahaya biru berkelip di pupil matanya. Gambar Ice Phoenix yang tampak hampir nyata muncul di belakang tubuhnya. Itu menjerit panjang dan dingin dari kekuatan sebelum tiba-tiba melonjak ke langit dan menyambut siklon itu langsung.

Saat ini, ekspresi wajah Shui Qianheng dan Surga Abadi Dewa Dewa Kaisar berubah secara drastis juga.

Karena kekuatan penindas sedingin es yang keluar dari tubuh Mu Xuanyin sebenarnya tidak kalah dengan kekuatan yang menindas yang keluar dari tubuh Luo Guxie.

Seperti gambar Es Phoenix melintas dalam kehidupan, lapisan cahaya biru tua menutupi area di mana cahaya itu sendiri telah melahap. Saat mengeluarkan teriakan panjangnya, tiba-tiba secara eksplosif meningkatkan kecepatannya dan menembus langsung ke topan seperti pisau tajam dan biru es …

Rippppp !!

Melolong topan mengeluarkan raungan melengking karena langsung merobek seperti segumpal kapas.

“Wha … Apa !?”

Sebuah adegan yang bahkan belum muncul dalam mimpinya yang paling liar. terungkap di depan Luo Guxie, menyebabkan pupil matanya menyipit. Tetapi pada saat berikutnya, seberkas cahaya biru meledak dan topan hijau kehitaman yang telah terpotong sebenarnya dengan cepat berubah menjadi siklon es berwarna biru saat mulai berputar ke arah Luo Guxie yang benar-benar bengong.

Luo Guxie tidak menjadi panik meskipun dia terkejut. Pandangannya memenuhi udara ketika ribuan sinar hijau cahaya langsung meledak keluar dari tangannya, menghancurkan siklon es menjadi serpihan cahaya yang sekarat yang tersebar di langit … Namun, pada saat ini, Mu Xuanyin akhirnya bergerak. Cahaya es mekar di udara seolah-olah galaksi bintang membentuk jalur menuju Luo Guxie.

Salju terbang yang memenuhi udara juga berubah menjadi tak terhitung lonjakan es mematikan yang merayapi langsung ke Luo Guxie.

Luo Guxie mengulurkan kedua tangannya, menyebabkan angin kencang menyapu gletser yang jauh lebih indah … Namun, itu hanya berhasil memblokir gletser itu untuk sesaat, dan ekspresinya secara drastis. berubah sekali lagi setelah itu …

Crack!

Saat gletser membanjiri Luo Guxie, badai topan itu rata. Tubuhnya melesat ke belakang ketika dia dengan panik mundur dari gletser es dan paku es menekannya. Dia terus berlari mundur hingga mencapai jarak puluhan kilometer.

Selain ledakan energi besar yang menggelegar dan memekakkan telinga di dunia, seluruh dunia dipenuhi dengan keheningan yang mematikan ketika terlihat sangat kaget muncul di wajah orang lain …

Pertempuran antara Luo Guxie dan Mu Xuanyin seharusnya merupakan tampilan kekuatan yang sepenuhnya sepihak dan luar biasa, tapi … Luo Guxie lah yang telah dipaksa puluhan kilometer mundur setelah bentrok dua kali dengan Mu Xuanyin!

Shui Qienhang benar-benar tercengang, mata semua anggota Ice Phoenix tampak seolah-olah mereka akan meledak, dan rahang Yun Che memiliki jatuh terbuka … Bahkan Surga Abadi Dewa Kaisar memakai ekspresi terkejut di wajahnya.

Sosok seperti apa Luo Guxie? Di luar kerajaan, dia benar-benar tak tertandingi. Dia adalah karakter yang menakutkan bahwa bahkan kerajaan raja sama sekali tidak mau dengan mudah memprovokasi di Wilayah Ilahi Timur.

Mu Xuanyin sudah lama menjadi terkenal di Wilayah Ilahi Timur. Ini bukan hanya karena dia adalah seorang wanita dengan kecantikan yang luar biasa, itu juga karena dia adalah seseorang yang telah berkultivasi menjadi Master Ilahi meskipun berasal dari dunia bintang menengah. Dia juga hampir tidak bisa naik di atas bintang menengah lainnya dan kekuatannya lebih unggul daripada sejumlah raja kerajaan atas … Tapi ketika dibandingkan dengan tokoh seperti Luo Guxie, mereka tidak bisa dibandingkan pada tingkat yang sama. < / p>

Itu karena begitu seseorang mencapai tingkat Guru Ilahi, setiap langkah kecil ke depan sama sulitnya dengan mencapai surga. Bahkan memanjat setengah wilayah kecil sudah seperti melintasi jurang besar, apalagi satu ranah kecil.

Di Wilayah Ilahi Timur, Luo Guxie jelas merupakan sosok yang bisa bergerak sesuka hatinya di luar kerajaan. Bahkan seseorang yang sekuat Raja Cahaya Kerajaan Glazed, Shui Qianheng harus berbicara dengan lembut di depannya.

Tapi saat ini, saat berduel dengan Mu Xuanyin … raja alam bintang tengah, dia telah didorong ke posisi yang tidak menguntungkan setelah dua bentrokan!

Selain itu, ini jelas bukan karena Luo Guxie ceroboh. Ketika energi yang mendalam di tubuh Mu Xuanyin telah meletus, Shui Qianheng sangat terkejut sehingga rahangnya hampir menabrak lantai, karena memancarkan kekuatan yang menindas yang jelas lebih besar dari miliknya sendiri! saat ini alam bintang nomor satu di antara alam bintang atas dan meskipun Shui Qianheng tidak dapat menyaingi Luo Guxie, kekuatan pribadinya pasti cukup untuk ditempatkan dalam sepuluh besar dunia bintang atas … Kekuatan yang di atas miliknya, konsep mengejutkan macam apa itu?

Dalam keheranannya yang ekstrem, reaksi pertamanya adalah bahwa dia hampir tidak bisa percaya dengan apa yang dia saksikan.

Sosok Mu Xuanyin bergerak maju dengan cepat saat dia bergegas menuju Luo Guxie. Rambut dinginnya yang panjang menari-nari saat memancarkan cahaya mendalam Ice Phoenix, seluruh tubuhnya bermandikan cahaya biru es paling murni dan paling sempurna di dunia ini. Dia sangat dan melamun indah, sebagai kesucian yang tak dapat diganggu-gugat terpancar dari tubuhnya. Tetapi pada saat cahaya itu menyala, apa yang dilepaskan adalah kekuatan tirani yang menyebabkan langit dan bumi bergetar.

Di antara semua yang hadir, yang paling kaget adalah Luo Guxie. Ketika dia dipaksa mundur, dia merasakan keterkejutan, kemarahan, dan penghinaan yang mengamuk di dalam hatinya. Seolah-olah api yang tak terhitung jumlahnya meledak di dalam tubuhnya. Wajahnya menjadi benar-benar gelap dan raungan serak keluar dari tenggorokannya ketika badai yang tiba-tiba muncul di ruang di depannya hancur seperti kaca … Ketika badai menyapu pecahan spasial, itu langsung tumbuh menjadi ukuran yang sangat besar, membawa pada Mu Xuanyin kecil seperti naga iblis perusak dunia dengan niat untuk melahap seluruh tubuhnya.

Ini adalah kekuatan yang dia kirimkan dengan semua kekuatannya karena kemarahannya yang tiba-tiba, kekuatan bahwa Divine Divine tingkat sembilan dapat ditampilkan ketika dia marah!

Namun Mu Xuanyin bahkan tidak mundur satu langkah pun. Matanya tumbuh dengan fokus dingin ketika dia dengan lembut meneriakkan di bawah nafasnya dan lotus es yang membentang>

Segera, badai berhenti tiba-tiba, seolah-olah telah membeku. Setelah itu, lotus es pecah, meledak menjadi sinar cahaya biru yang tak terhitung jumlahnya yang menembus tanpa ampun badai apokaliptik itu. Ratapan mengerikan yang memenuhi langit dan bumi menyebar di udara dan seolah-olah segudang anak panah telah menembus jantung binatang buas yang sangat kejam dan kejam. Pada saat itu, cuaca di seluruh Alam Song Salju berubah secara drastis. level … Master Ilahi. Surga Abadi Dewa Kaisar menghembuskan kata-kata itu dengan suara rendah. Keempat kata sederhana itu sebenarnya telah diucapkan dengan kesulitan yang luar biasa. “Wha … Apa !?” Shui Qianheng tidak bisa menahan teriakan alarm, wajahnya yang dingin dan memaksakan wajahnya langsung terdistorsi seolah-olah seseorang telah memberikan pukulan keras kepada wajahnya. Bukan karena kondisi mental Raja Cahaya Mengkilap lemah dan lemah. Hanya saja keempat kata “Tuan Kesepuluh tingkat kesepuluh” itu terlalu mengkhawatirkan. Karena keempat kata ini belum pernah muncul di luar kerajaan raja sebelumnya. Bahkan Alam Dewa Surga Abadi, kerajaan raja yang kedua setelah Brahma Kerajaan Dewa Kerajaan di antara empat kerajaan raja Wilayah Ilahi Timur, hanya memiliki dua Dewa Sepuluh tingkat Ilahi, dan itu termasuk Surga Abadi Dewa Kaisar sendiri!