Against the Gods – Chapter 1439

shadow

Against the Gods – Chapter 1439

Sebuah Pergolakan Chaotic di Lembah Mist End

“Ngomong-ngomong itu … Xiao Che, aku baru ingat bahwa itu akan menjadi ulang tahun kesebelasmu hanya enam hari dari sekarang. Aku bahkan belum memikirkan hadiah apa untukmu. “

Begitu Yuanba Kecil mengatakan ini, dia tiba-tiba sepertinya mengingat sesuatu. Matanya menjadi cerah saat dia berkata, Benar! Baik! Saya ingat bahwa Anda dan kakak perempuan cantik dari rumah Gubernur bertunangan saat lahir, dan disepakati bahwa Anda berdua akan menikah begitu Anda mencapai usia enam belas tahun. Ayah saya menyebutkan hal ini kepada saya berkali-kali. Tapi sekarang setelah kupikir-pikir, hanya ada lima tahun yang tersisa sampai saat itu, waktu berlalu begitu cepat. 

Sedikit Xia Yuanba memiringkan kepalanya saat dia berbicara, seolah-olah dia membayangkan apa yang akan dilakukan Yun Che terlihat seperti setelah menikah.

Ketika mereka berbicara tentang masalah ini, Little Yun Che tampaknya tidak mengekspresikan banyak kegembiraan atau harapan. Sebaliknya, dia memotong sosok yang agak sedih ketika dia berkata, “Oh, dia … Aku punya perasaan bahwa dia praktis membenciku. Setiap kali dia melihat saya, akan ada tampilan yang sangat garang di wajahnya dan dia akan dengan sangat cepat berlari sangat jauh untuk bersembunyi di suatu tempat. “

” Ah? “Yuanba kecil berkata dengan suara bingung, “Mungkinkah dia … menjadi pemalu?”

“Seolah,” kata Little Yun Che sambil menggelengkan kepalanya. “Sebenarnya, kupikir aku tahu apa yang terjadi. Ketika dia dan aku bertunangan saat lahir bertahun-tahun yang lalu, ayah dan ibuku masih ada. Selain itu, pada waktu itu, kakek saya tidak hanya sangat kuat, tetapi ayah saya juga sangat kuat. “

” Mnn, mnn! “Little Xia Yuanba segera menganggukkan kepalanya sambil berkata,” Saya mendengar Ayah berkata berkali-kali bahwa jika Paman Xiao masih hidup, dia pasti akan menjadi kepala keluarga berikutnya dari Klan Xiao. “

” Mn. Jadi pada waktu itu, Gubernur Tuhan sangat senang dengan pengaturan ini dan dia pasti sudah membual tentang hal ini kepada publik untuk waktu yang sangat lama … Namun, ayah dan ibu saya segera meninggal dan diketahui bahwa saya adalah seorang yang cacat … Jadi semuanya berbeda sekarang. “

” Lagipula, baru bulan lalu, aku diam-diam mendengar Penatua Xiao Gu dari rumah sakit mengatakan … katakanlah bahwa Gubernur Dewa telah berkomunikasi secara konstan dengan Master Klan baru-baru ini. Sepertinya dia sedang memikirkan … berpikir untuk menikahkannya dengan Kakak Yulong sebagai gantinya dan Tuan Klan juga tampaknya setuju sepenuhnya … “

Yun Yun Kecil mengeluarkan desahan lembut, ekspresinya diwarnai oleh melankolis dan kekecewaan yang tidak sesuai dengan usianya.

Hmph! Jadi apa !? Xia Xiaba kecil bergumam dengan suara marah, pertunanganmu dengan kakak perempuan dari keluarga Gubernur adalah sesuatu yang bahkan aku, seorang anak kecil, tahu tentang! Dia adalah gubernur, jadi jika dia tidak menepati janji, seluruh kota akan membuatnya menjadi lelucon. Setelah itu, kita akan melihat apakah dia masih memiliki wajah untuk terus menjadi gubernur! “

“Che Kecil! Che Kecil, di mana Anda? “

Suara cemas seorang gadis tiba-tiba terdengar di kejauhan. Setelah mendengar suara itu, Little Yun Che segera berdiri dan berkata dengan suara yang agak panik, “Oh sial, itu Bibi Kecil! Jika dia tahu aku diintimidasi oleh orang lain, dia pasti akan menjadi sangat marah. “

” Ah … “Little Xia Yuanba buru-buru bangkit juga. Sebuah bola lampu tiba-tiba meledak di kepalanya ketika dia berkata, “Lalu … Lalu bagaimana kalau kamu mengatakan bahwa kamu secara tidak sengaja jatuh ke dalam lubang lumpur saat kamu bermain denganku dan itu sebabnya kamu terlihat seperti ini.”

“Oooh … kalau begitu mari kita pergi dengan itu,” kata Little Yun Che sambil menganggukkan kepalanya. Setelah itu, dia mengambil pakaiannya dan berlari ke arah dari mana suara gadis itu berasal ketika dia berkata, “Yuanba, aku akan kembali dulu. Ayo bermain lagi lain kali. “

¦¦¦¦

Dengan goncangan, Yun Che terbangun dari mimpi.

Dia masih duduk di atas lantai Aula Suci dan salju terbang tanpa henti menari-nari dengan tenang di udara di luar.

Yun Che mengulurkan tangan dan menekannya ke kepalanya …

Aneh, bagaimana apakah aku tiba-tiba tertidur barusan?

Mungkinkah itu karena dia berada di Aula Suci dan pikiran dan hatinya tidak dijaga sama sekali, jadi dia menjadi terlalu santai dan telah jatuh ke dalam dan sebagai hasil dari tidur yang tenang?

Lebih jauh lagi, dia bahkan telah memimpikan mimpi yang cukup aneh.

Dalam mimpinya, dia telah melihat adegan ketika dia dan Xia Yuanba masih kecil … Tapi yang aneh adalah bahwa Xia Yuanba dalam mimpinya memiliki bakat yang sangat tinggi dalam cara yang mendalam dan dia bahkan lebih berbakat daripada kakak perempuannya, Xia Qingyue. Selain itu, bukan hanya tubuhnya tidak besar dan kokoh, itu juga sangat kurus saat itu.

Selain itu, dia tidak memiliki saudara kandung … yang juga berarti bahwa Xia Qingyue belum ada dalam mimpi itu. .

Apa yang lebih konyol lagi adalah bahwa orang yang ditunangkannya saat lahir bukanlah Xia Qingyue, itu adalah “kakak perempuan dari keluarga gubernur” yang namanya telah dikaburkan.

Yun Che menggelengkan kepalanya saat tanpa sadar dia tertawa … Dia tertawa pada dirinya sendiri karena benar-benar bisa secara acak memiliki mimpi yang aneh dan absurd.

Selain itu, dia benar-benar bisa ingat dengan sangat jelas setiap adegan dalam mimpi itu, setiap kata yang telah dia ucapkan.

Sebenarnya, ingatannya begitu jelas sehingga seolah-olah adegan itu benar-benar dimainkan di kehidupan nyata. < / p>

Namun, karena itu adalah mimpi, maka segala skenario yang absurd dapat muncul. Yun Che juga tidak punya waktu untuk membuang mimpi konyol dan acak. Pikirannya dengan cepat beralih ke malapetaka merah yang mengetuk pintu rumah mereka dan dia sekali lagi memasuki keadaan pikiran yang dalam.

Dia tidak bisa mengatakan berapa lama dia tidur atau berapa lama dia telah menunggu di Aula Suci, tetapi Mu Xuanyin masih belum kembali.

Di bawah pengaruh kebenaran yang menakutkan dan masa depan yang tidak diketahui, meskipun Yun Che terus berusaha menenangkan hati dan pikirannya untuk waktu yang lama, mereka masih gelisah. Pada akhirnya, dia menghela nafas sebelum mengalihkan pandangannya ke dunia luar. Saat dia memikirkan tahun-tahun yang dia habiskan di Snow Song Realm, dia akhirnya tidak bisa membantu tetapi bangkit dan berjalan menuju luar.

Ketika dia pertama kali tiba di Alam Song Salju, Mu Bingyun telah mengatur agar dia tinggal di Aula Salju Pembekuan tetapi dia dihalang-halangi oleh Aula Utama Master Mu Fengshu. Dia telah dengan paksa menerobos pemeriksaan, mengejutkan semua orang yang hadir dan menyebabkan serangkaian gangguan pecah. Mu Bingyun juga bisa menggunakan ini sebagai dalih untuk langsung membawanya ke Istana Es Phoenix Ke Tiga Puluh Enam.

Pada saat itu, Mu Bingyun tidak lama lagi berada di dunia ini karena racun yang dimiliki Menyakitinya selama seribu tahun, sehingga Istana Phoenix Es ke Tiga Puluh Enam hanya ada dalam nama dan itu hanya memiliki Mu Xiaolan sebagai murid, dengan Yun Che menjadi yang kedua.

Tapi hari ini, setelah pemulihan kekuatan Mu Bingyun, kekuatannya adalah yang kedua setelah Mu Xuanyin di seluruh Snow Song Realm, jadi dia secara resmi menjadi Master Istana Utama dari ketiga puluh enam Ice Phoenix Palaces .

Meskipun itu adalah titik awal perjalanannya, dia tidak tahu bagaimana yang dilakukan Ice Phoenix Palace ke Tiga Puluh Enam sekarang. Seharusnya sangat ramai dan ramai, dan pastinya tidak boleh kalah dari Ice Phoenix Palaces lainnya, kan?

Saat Yun Che memikirkan ini, dia sudah tanpa sadar tiba di udara di atas daerah yang menampung Ice Phoenix Palaces.

Daerah yang menampung Ice Phoenix Palaces masih sangat sepi seperti sebelumnya dan salju yang beterbangan memenuhi udara, sama seperti di wilayah di sekitar Sacred Hall. Tapi sepertinya … keheningan ini agak berbeda dari sebelumnya.

Di kejauhan, sosok beberapa murid Ice Phoenix bergegas menuju timur dengan tergesa-gesa.

Mn ? “Alis Yun Che berkedut dan dia dengan cepat memperluas persepsi spiritualnya … Sangat cepat, di daerah yang tidak terlalu jauh di sebelah timurnya, dia merasakan sekelompok aura yang sangat kacau.

Itu … ke arah Lembah Mist End!

Lembah Mist End adalah tempat di dalam Ice Phoenix Realm tapi itu bukan tempat latihan. Sebaliknya, itu adalah tempat di mana para murid yang melakukan kejahatan yang tidak termaafkan dihukum!

Saat itu, ketika dia bertarung dengan Mu Xuanyin, dia mengandalkan Dragon Soul Domain yang telah meledak pada saat itu dan dia secara tidak sengaja menyentuh bagian dari dirinya yang seharusnya tidak disentuh … Setelah itu, Mu Xuanyin telah melempar dia ke Lembah Mist End.

Sebagai hasilnya, dia sangat menyadari betapa mengerikan Lembah Mist End!

Ada banyak spesies binatang buas yang hidup di tempat itu dan mereka semua tinggal di daerah terkonsentrasi … Pada awalnya, sebelum dia secara tidak sengaja berhasil memahami “tembus pandang” Moon Splitting Cascade, setiap langkah yang dia ambil di tempat itu adalah langkah yang penuh dengan teror dan dia hampir membuang hidupnya dengan lebih dari satu kesempatan … dan saat itulah dia berada di lingkaran luar Mist End Valley, di mana binatang buas yang paling dalam adalah yang paling lemah.

Situasi ini … Mungkinkah binatang buas besar yang mengamuk tiba-tiba meletus di Kabut End Valley?

Jelas bahwa Mu Xuanyin dan Mu Bingyun keduanya e tidak ada. Yun Che tidak punya waktu untuk berpikir lebih jauh. Dia meningkatkan kecepatannya secara maksimal, bergegas menuju Lembah Mist End.

Lembah Mist End berada dalam kekacauan total saat raungan binatang buas yang dalam dan teriakan kaget para murid Ice Phoenix mengguncang udara.

Ketika binatang buas yang hebat mengamuk sudah mulai terjadi tahun lalu, hal pertama yang dilakukan Mu Xuanyin adalah memerintahkan agar penghalang dibangun di sekitar Lembah Mist End untuk menyegelnya. Akibatnya, tidak ada yang terjadi di Lembah Mist End selama setahun terakhir.

Tapi baru saja, penghalang yang sangat kokoh tiba-tiba runtuh tanpa peringatan dan binatang buas yang dalam kegilaan yang tak terhitung jumlahnya bergegas keluar dari Lembah Mist End. seperti gelombang laut yang bergelombang.

Amukan binatang buas yang luar biasa meletus di mana-mana di Snow Song Realm dan Ice Phoenix Palaces terus-menerus dikirim keluar dari sekte untuk menekan mereka, jadi tidak lebih dari setengahnya tetap menjaga penjaga sekte setiap saat. Ini ditambah dengan musibah besar yang Luo Guxie ciptakan pada saat kedatangannya berarti bahwa sebagian besar penatua dan murid-murid Istana Es Phoenix sedang melakukan tugas pembersihan.

Namun, masih ada lebih dari cukup dari mereka untuk memadamkan kekacauan yang telah meletus dari Lembah Mist End setelah penghalang runtuh.

Ketika Yun Che tiba di udara di atas Lembah Mist End, kilatan dingin memenuhi udara di bawahnya tetapi medan perang tidak cukup seperti sebesar yang dia bayangkan pertama kali. Penghalang yang tersegel di Lembah Mist End juga belum sepenuhnya runtuh. Hanya saja sebuah lubang besar telah ditinju di dalamnya, dan meskipun gelombang buas itu melonjak keluar dengan keras, para murid Ice Phoenix memukul mereka kembali dengan mudah, gelombang demi gelombang.

Selain itu, masih ada tiga penguasa istana dari Ice Phoenix Palace.

Yun Che segera merasa lega. Bagaimanapun, tempat ini adalah lokasi inti dari sekte terkuat Snow Song Realm. Meskipun binatang yang dalam dari Mist End Valley sangat menakutkan, bagaimana mereka bisa benar-benar membahayakan sekte ini?

Dengan tiga penguasa istana Ice Phoenix di sekitar, mereka dapat menggabungkan kekuatan mereka untuk memperbaiki penghalang begitu mereka memusnahkan mengamuk binatang yang dalam. Tidak heran mereka hanya memobilisasi Istana Phoenix Es dan mereka tidak meminta bala bantuan dari para penatua atau murid Balai Divine. Memang ada cukup kekuatan untuk menghadapi situasi ini.

Tatapan Yun Che menyapu area dan mengejutkannya, dia menemukan sosok yang dikenalnya.

Mu Xiaolan!

Jelas bahwa dia telah bekerja keras selama beberapa tahun terakhir dan dia telah masuk ke Alam Jiwa Ilahi sekarang. Lebih jauh lagi, karena dia adalah satu-satunya murid langsung Mu Bingyun, Canon Investigasi Dewa Phoenix Es yang dia perlihatkan berada beberapa langkah di atas murid-murid Istana Es Phoenix lainnya.

Jelas, Mu Bingyun telah menganugerahkan kepadanya lebih banyak lagi Garis keturunan Ice Phoenix.

Meskipun dia belum melihatnya selama beberapa tahun, penampilan Mu Xiaolan pada dasarnya tetap sama … selain fakta bahwa dadanya jelas telah membengkak sedikit, dan bahwa dia telah kehilangan banyak sifat sederhana dan ketidakdewasaannya. Matanya juga menjadi lebih dingin dan lebih mengesankan dari sebelumnya dan pedangnya yang dingin menari dengan kejam saat pedang itu dengan tangkas memberikan kematian kepada satu binatang buas yang dalam dan satu demi satu. dengan dia ketika dia pertama kali tiba di Alam Song Salju, hati Yun Che dipenuhi dengan rasa terima kasih. Dia tidak menunjukkan dirinya, dan dia tidak lagi khawatir ketika dia bersiap untuk meninggalkan daerah itu.

Tepat ketika dia berbalik, alisnya tiba-tiba berkedut dan dia berputar lagi. Dia melihat ke kedalaman Lembah Mist End dan di saat berikutnya, alisnya tenggelam ketika dia bergumam dengan suara rendah, “Tidak heran penghalang itu rusak!”

Pada akhirnya, Ice Phoenix Palaces berada terdiri dari para murid elit sekte Ice Phoenix. Di tengah-tengah lampu yang sangat kacau dan suara pertempuran, gerombolan binatang yang dalam dipukuli berulang-ulang. Dengan tambahan tiga tuan istana yang hebat, para murid Ice Phoenix bahkan belum menderita banyak korban dan tanah itu dikotori dengan tubuh berbagai binatang buas yang dalam, darah mereka sekarat di wilayah salju merah, pemandangan itu mengejutkan dan tidak menyenangkan bagi mata. .

Jika terus seperti ini, dalam satu jam lagi, amukan binatang buas yang dalam yang keluar dari Lembah Mist End akan benar-benar ditekan dan setelah mereka menyegel kembali penghalang, tidak akan ada lagi letusan di masa mendatang.

< p> Namun, hanya pada saat inilah raungan yang mengejutkan mengejutkan tiba-tiba terdengar dari kedalaman Lembah Mist End.

Ketika raungan pertama kali dibunyikan, suara itu datang dari jarak yang sangat jauh. Tapi ketika itu jatuh di telinga mereka sekarang, itu benar-benar terdengar seperti tepat di sebelah mereka … Setelah itu, raungan lain terdengar dan itu seperti petir yang mengguncang udara, menyebabkan bumi bergerak dan gunung-gunung bergoyang. Para murid Ice Phoenix, yang saat ini menekan binatang buas yang dalam, merasakan tubuh mereka bergetar hebat. Ada dering di telinga mereka dan ketika pandangan mereka menjadi hitam untuk sesaat, darah keluar dari semua lubang di wajah mereka.

Tampak keheranan muncul di wajah ketiga penguasa istana Ice Phoenix yang berdiri di garis depan pertempuran. Setelah itu, ekspresi mereka berubah secara dramatis karena bahkan lebih mengejutkan ketika mereka berseru, “Wild Snow Divine Apes!”

“Sepasang Ape Divine Snow Liar itu telah dijinakkan ratusan tahun yang lalu dan mereka telah menjadi wali raja binatang buas yang selalu menjaga Lembah Mist End di tahun-tahun sebelumnya. Mungkinkah mereka bahkan … “

Di tengah keterkejutan dan kebingungan mereka, dua sosok besar keluar dari kabut tebal … Mata mereka, yang biasanya bersinar dengan cahaya yang sangat tenang, sekarang dipenuhi dengan kejutan kedengkian dan hiruk-pikuk.

Ketua istana Ice Phoenix di tengah meraung, “Wild Snow Divine Apes, kalian berdua …”

Saat dia berbicara, raungan yang mengguncang bumi dipenuhi telinganya. Kedua Wild Snow Divine Apes tidak mengatakan sepatah kata pun, mereka hanya meluncur ke arah mereka sementara mereka meraung. Dua gelombang energi besar meledak di udara, masing-masing meliputi radius lima puluh kilometer.

Saraf dari dua tuan istana Ice Phoenix lainnya telah lama ditarik kencang. Ekspresi mereka tiba-tiba berubah namun mereka langsung bereaksi. Pedang mereka membentuk dua formasi yang terjalin di udara ketika mereka bertemu dengan dua Kera Ilahi Salju Suci yang bergerak maju.

“Tunggu sebentar! Jangan membahayakan para murid! Ketua istana Ice Phoenix di tengah berteriak dengan ketakutan.

Teriakan ini menyebabkan murid dari dua penguasa istana Ice Phoenix segera menyempit … Kekuatan mendalam dari ketiga orang itu berada di Alam Raja Ilahi dan dua Kera Ilahi Salju Liar ini juga binatang buas Raja Ilahi yang kuat. Tapi di sekitar mereka, mayoritas murid Ice Phoenix hanya di Alam Kesengsaraan Ilahi yang terbaik.

Jika kekuatan lima Raja Ilahi untuk secara langsung berbenturan satu sama lain … Gempa susulan akan segera memberantas murid Ice Phoenix yang tak terhitung jumlahnya!