Against the Gods – Chapter 1442

shadow

Against the Gods – Chapter 1442

Dendam

Empat tahun lalu, Yun Che penuh kegembiraan dan harapan ketika ia tiba di Alam Dewa Surga Abadi. Hari ini, hanya beban yang tak terlukiskan duduk di dalam hatinya.

Terakhir kali, dia datang dengan Mu Bingyun. Kali ini, dia datang dengan Mu Xuanyin.

Ada perbedaan besar dibandingkan dengan pengalamannya dari empat tahun lalu. Pertama kali dia datang, dia gugup dan hormat ke titik di mana dia melunakkan langkahnya dan menenangkan napasnya seperti semua murid Ice Phoenix lainnya di sekitarnya.

Tapi hari ini, satu-satunya hal yang dia lakukan bisa merasakan dengan Mu Xuanyin di sisinya adalah perasaan damai dan keamanan yang tak terlukiskan.

“Ayo pergi.”

Mu Xuanyin memimpin Yun Che perlahan menuju Gerbang Surga Abadi.

Masih ada tiga hari sebelum pembukaan Majelis Umum Surga Abadi. Banyak penguasa tertinggi dan Master Ilahi pasti sudah tiba.

Secara teknis, ini adalah pertemuan antara para ahli tertinggi saja. Yun Che adalah pengecualian … tapi tentu saja dia bukan satu-satunya pengecualian.

Setiap Guru Ilahi adalah eksistensi tertinggi yang mengabaikan makhluk hidup yang tak terhitung jumlahnya, atau raja dari dunia bintang atas. Di Wilayah Ilahi Timur, Alam Dewa Surga Abadi kemungkinan satu-satunya alam bintang yang cukup kuat dan memiliki reputasi baik untuk menarik para Guru Ilahi dari setiap sudut Wilayah Dewa Timur.

Siapa pun di dalam Alam Dewa Surga Abadi akan merasa seperti mereka sedang menginjak istana surga tertinggi, dan bahkan udara dipenuhi dengan semacam kesucian yang meliputi semuanya. Ketika mereka mendekati Gerbang Surga Abadi, sosok para murid yang menjaganya dapat terlihat.

Saat itulah Yun Che melirik ke samping dan melihat dua sosok di sebelah kanannya. Mereka bergerak jauh lebih cepat daripada dia dan Mu Xuanyin.

Yang mengejutkan Yun Che, dia menemukan bahwa salah satu dari keduanya adalah wajah yang akrab.

Itu adalah pria yang tampak muda yang memiliki Penampilan yang sangat tampan tidak berubah sedikitpun seiring berjalannya waktu. Dia mengenakan pakaian emas begitu mewah sehingga menyilaukan, tetapi tidak melakukan apa pun untuk menyembunyikan udara yang agak jahat yang dia bawa bersamanya. Matanya tenang tetapi sombong meskipun dia berdiri di Alam Dewa Surga Abadi.

Sejak saat dia melihatnya dan pakaian emasnya yang sangat menyilaukan, nama dan identitas orang itu segera melintas melalui Yun Che. pikiran.

Wu Guike dari Alam Bela Diri Suci!

Dia belum pernah bertemu tuan muda yang mulia ini terlalu sering di masa lalu, tetapi mereka berdua dalam beberapa hal sangat mendalam diikat satu sama lain. Lagipula, Wu Guike adalah “dermawan” besar yang telah membantunya untuk selamat dari dua putaran awal dari Konvensi Dewa Besar!

Untuk membalas budi, Yun Che telah menyingkirkannya dari God Conferred Stage hanya dalam tujuh serangan cepat.

Jika dia tidak salah, pria paruh baya yang bermartabat dengan mata seperti elang tepat di sebelah Wu Guike mungkin adalah ayahnya, raja kerajaan Divine Martial, Wu Sanzun!

Tunggu sebentar!

Wu Guike berpartisipasi dalam Majelis Umum Eternal Heaven?

Apakah itu berarti … bahwa ia telah menjadi Guru Ilahi setelah tiga ribu tahun berkultivasi di Alam Surga Abadi Divine !?

Yun Che harus menyembunyikan kebisuannya … Ia tidak tahu apakah itu karena Eternal Heaven Pearl terlalu luar biasa, atau karena nenek moyang Realm Martial Ilahi telah beruntung dengan surga, tapi dia tidak akan pernah berpikir bahwa Realm Martial Dewa generasi ini akan diberkahi oleh dua Master Ilahi pada saat yang sama !

Ketika Yun Che melihat Wu Guike, Wu Guike juga segera melihatnya. Tatapan yang terakhir diam ketika ekspresinya menjadi gelap tiba-tiba, tetapi sesaat kemudian Wu Guike santai dan kembali ke dirinya yang sombong.

“Bukankah itu pemenang dari Pertempuran Dewa yang Diberikan, orang yang menarik sembilan tahap kesusahan kilat, Yun Che? Memikirkan bahwa kamu masih hidup. Nada suara Wu Guike tenang, tetapi mata yang setengah menyipit dan setengah tersenyum di wajahnya dipenuhi dengan ketidakpercayaan dan kesombongan yang tersembunyi.

Dia jelas bertindak seperti dia sedang melihat ke bawah pada bentuk kehidupan yang rendah.

Wu Sanzun melirik ke samping dan melihat Yun Che juga. Kerutan kecil segera muncul di wajahnya.

“Oh?” Yun Che bertingkah seolah dia baru saja menemukan Wu Guike sebelum tersenyum padanya. “Apakah Tuan Muda Wu dari Alam Bela Diri Suci? Sudah beberapa tahun sejak terakhir kami bertemu. Bagaimana kabarmu? “

” Dia sudah menjadi Raja Ilahi !? “Wu Sanzun bergumam pada dirinya sendiri ketika hatinya bergetar pada penemuan itu.

Sudut alis Wu Guike berkedut, tetapi dengan cepat menjadi senyuman saat dia memuji dari sudut pandang atasan, Tidak buruk, tidak buruk. Anda sudah menjadi Raja Ilahi? Gelar Anda sebagai juara dari Pertempuran Dewa yang Diadakan benar-benar layak diterima, tapi … sungguh memalukan. Sungguh memalukan. “

Dia menggelengkan kepalanya sambil menghela nafas mengejek,” Apakah kamu tahu apa yang sedang aku alami sekarang? “

Yun Che menjawab,” Menimbang bahwa kamu berpartisipasi dalam Majelis Umum Surga Abadi, itu berarti bahwa Anda sudah menjadi Guru Ilahi ” apakah saya benar, oh Tuan Muda Wu yang hebat? “

” Hahahaha! “Wu Guike tertawa keras sebelum menjawab dalam sebuah nada sombong, Setidaknya kamu masih punya akalmu. Apakah Anda tahu seberapa kuat saya sekarang? “

Dia mengangkat tangan dan mengumpulkan siklon emas kecil di telapak tangannya. Topan itu sangat terang dan berat, seperti matahari yang panas. Itu mendistorsi ruang dan mendorong udara begitu banyak sehingga area kekosongan besar segera muncul di sekitar tuan muda.

“Ini adalah jenis kekuatan yang orang-orang seperti Anda tidak pernah bisa bayangkan seperti Anda sekarang , Kata Wu Guike. Juara dari Pertempuran Dewa yang Diberikan? Saya akui prestasi itu mengesankan! Tetapi sayangnya untuk Anda, Anda tidak lebih dari sampah yang dapat dengan mudah saya hancurkan sampai mati hanya dengan setengah jari, apakah Anda mengerti? “

Apakah seorang Guru Ilahi yang agung memperhatikan Raja Ilahi?

Tentu saja tidak.

Namun, trauma yang ditinggalkan Yun Che di Wu Guike terlalu besar. Meskipun tiga ribu tahun telah berlalu untuk Wu Guike, tanda rasa malu yang terukir dalam jiwanya masih meletus setelah dia bertemu Yun Che lagi.

Yun Che memutar matanya padanya … Idiot ini ternyata sangat berbakat , tapi ini sejauh tentang karakternya.

Wu Guike segera merasa sangat tidak senang ketika dia tidak menemukan rasa takut, iri, dan kepatuhan yang dia cari setelah menunjukkan kekuatannya. Bahkan, kata “apa pun” jelas dicetak di wajah Yun Che. Namun, mereka juga berada di Alam Dewa Surga Abadi. Bahkan jika dia adalah seorang Guru Ilahi saat ini, dia tidak akan pernah benar-benar berani menyebabkan masalah.

Saat itulah Wu Guike memperhatikan Mu Xuanyin. Meskipun hanya sisinya yang tersedia baginya, pandangannya masih terpaku untuk tiga napas panjang.

“Hehe, hahahaha!” Tiba-tiba Wu Guike tertawa keras. “Saya akhirnya mengerti mengapa Anda menolak dua kaisar dewa dan dengan bodoh menempel pada dunia bintang menengah kecil saat itu. Itu karena tuanmu seindah seorang dewi! “

” Aku pernah mendengar bahwa Realm Song Song King Mu Xuanyin adalah wanita tercantik di sisi utara Daerah Ilahi Timur sejak dahulu kala, dan aku melihat sekarang reputasinya memang layak. Jika aku bisa tetap dekat dengan tuan yang indah siang dan malam, aku juga tidak ingin meninggalkan sisinya, hahahahaha! “

” … ” Yun Che menghela nafas sedikit ketika sedikit rasa iba naik ke matanya.

Sigh, bukankah hidup baik? Mengapa Anda harus memiliki mulut yang mengerikan … Saya yakin Anda tidak tahu lengan Luo Guxie adalah baru saja dicabut dari soketnya oleh tuanku beberapa waktu yang lalu.

Tapi mengejutkan Yun Che, Mu Xuanyin sama sekali tidak bereaksi terhadap ejekan Wu Guike. Dia bahkan tidak memberinya pandangan ke samping.

“Guike, kita berada di Alam Dewa Surga Abadi. Jangan menyebabkan masalah.” Tatapan Wu Sanzun menyapu Yun Che dan Mu Xuanyin sebelum berhenti pada Mu Xuanyin untuk waktu yang cukup lama. Akhirnya, dia berbalik sekitar dan berkata, “Ayo pergi.”

Wu Guike tertawa lemah sebelum akhirnya melepaskan pandangan menghina dari Yun Che. Kemudian, berpikir bahwa bahkan menembak Yun Che sekilas ada di bawahnya, dia berjalan bersama Wu Sanzun dan bergerak langsung menuju Gerbang Surga Abadi.

“Alam Surga Abadi Surga Ilahi luar biasa baik-baik saja. Untuk berpikir bahwa bahkan orang idiot seperti ini bisa menjadi Guru Ilahi. “Yun Che menghela nafas ketika dia menatap punggung Wu Guike yang sangat sombong … Dia harus mengakui bahwa dia sedikit iri padanya.

” The Eternal Aura Surga Alam Ilahi jauh melampaui Alam Dewa, jadi itu wajar bahwa kecepatan kultivasi seseorang, serta terobosan kecil dan besar tidak seperti Dewa Alam, kata Mu Xuanyin dengan dingin. “Bahkan di antara mereka yang tidak menjadi Master Ilahi, lebih dari setengahnya telah menjadi Penguasa Ilahi.”

Dia menatap Yun Che sekilas sebelum bertanya tiba-tiba, “Pernahkah kau menyesal tidak bisa memasuki Abadi? Surga Ilahi Alam? “

” Tidak. “Tapi Yun Che menggelengkan kepalanya tanpa ragu,” Tidak sama sekali! Sebaliknya, saya sangat bersyukur saya berhasil merindukan Alam Surgawi Surga Abadi. “

” … “Mu Xuanyin tahu alasan di balik kata-kata Yun Che dengan baik.

Di dunia ini, seorang Guru Ilahi berada di puncak dunia. Secara alami, status Wu Guike di Alam Bela Diri Suci dan pandangan dunianya akan menjadi sangat berbeda dari sebelumnya.

Ini tanpa menyebutkan bahwa baik Wu Sanzun dan Wu Guike, ayah dan anak memiliki akar yang sama … Setiap bintang atas alam yang memiliki dua Master Ilahi pada saat yang sama pasti layak untuk menjadi sombong bahkan di antara kerajaan raja.

Bagaimanapun, bahkan dunia bintang top top saat ini dari Alam Dewa, Alam Cahaya Mengkilap, hanya memiliki tiga Master Ilahi.

Pasangan ayah dan anak, Wu Sanzun dan Wu Guike, diikuti oleh pasangan guru dan murid, Mu Xuanyin dan Yun Che, dengan cepat tiba di Gerbang Surga Abadi.

< p> Murid yang bertanggung jawab untuk menjaga gerbang dan menerima tamu mengambil langkah dingin ke depan dan membungkuk sedikit ke dua Wus, “Selamat datang, tamu terhormat dari Alam Bela Diri Suci …”

Tapi sebelum dia bisa menyelesaikan , dia tiba-tiba menangkap sekilas Mu Xuanyin dan Yun Che di belakang keduanya dan membeku di tengah kalimat. Kemudian, mengabaikan dua Master Ilahi besar dari Alam Bela Diri Suci, ia memotong menembus ruang di antara mereka dan berhenti di depan Mu Xuanyin dan Yun Che segera. Sambil membungkuk dan memberi hormat, dia bertanya,

“Apakah kamu Realm King Xuanyin dan Young Master Yun Che dari Snow Song Realm, tamu terhormat?”

Wu Sanzun dan Wu Guike berbalik ke lihatlah mereka dalam kebingungan.

Mu Xuanyin sedikit mengangguk dan menjawab, “Kami.”

punggung murid Eternal Heaven segera membungkuk lebih rendah. Yang ini adalah murid yang bertanggung jawab untuk menerima tamu, Kong Lingzi. Saya sudah menunggu kalian berdua. Tolong segera menuju ke aula utama untuk menerima sambutan tuanku. “

” Lewat sini. “Dia kemudian membuka jalan untuk memungkinkan Mu Xuanyin dan Yun Che masuk, punggungnya masih membungkuk pada sembilan puluh derajat.

Mu Xuanyin mengangguk sedikit sebelum memimpin. Duo itu melewati Wu Sanzun dan Wu Guike yang dipukul dengan shell dan memasuki Gerbang Surga Abadi.

Kong Lingzi dengan cepat mengikuti di belakang mereka, jelas berniat untuk mengarahkan kedua tamu terhormat ke aula utama secara langsung. Hanya setelah dia melewati Gerbang Surga Abadi, dia mengingat pasangan ayah dan putra Wu. Dia berbalik dan berkata, “Silakan masuk juga, tamu-tamu terhormat dari Alam Bela Diri Suci.”

Setelah itu, dia menyusul Mu Xuanyin dan Yun Che dan mengabaikan Wu Sanzun dan Wu Guike sepenuhnya.

Terlepas dari undangan itu, Wu Sanzun dan Wu Guike tetap tercengang di tempat untuk waktu yang sangat lama. Itu hampir seolah-olah mereka telah melihat hantu di siang hari bolong.

Setelah memasuki Alam Dewa Surga Abadi, Mu Xuanyin dan Yun Che dipimpin oleh tamu yang menerima murid Kong Lingzi ke aula utama. Di sanalah mereka bertemu Kaisar Dewa Surga Abadi.

“Raja Realm Salju Song, Yun Che, kau sudah datang.” Kaisar Surga Surga Abadi bangkit dari tempat duduknya dan menyapa mereka sambil tersenyum ketika dia melihat mereka.

Suatu hormat kemudian, Yun Che bertanya, “Apakah kamu memanggil junior ini dengan sengaja untuk memurnikan aura iblis di dalam dirimu, senior?”

“Hehe, itu adalah milikku rencana asli. “Surga Abadi Dewa Kaisar tersenyum sebelum melanjutkan,” Namun, pertemuan umum akan dimulai hanya dalam tiga hari. Saya ragu saya akan memiliki waktu untuk menikmati perawatan Anda, dan energi iblis belum menunjukkan tanda-tanda pelapisan sejauh ini. Ini bisa menunggu sampai setelah Majelis Umum Surga Abadi. “

Dia menghela nafas kecil setelah mengatakan itu.

Pada akhir, Surga Surga Abadi Dewa Kaisar telah dibebani oleh seorang jumlah pesimisme dan keputusasaan yang mengerikan. Beban yang ada di hatinya adalah sesuatu yang tak seorang pun mungkin bisa mengerti.

“Namun,” Kaisar Langit Surga Abadi, “Para Dewa Ilahi dari Alam Dewa Kerajaan Brahma sudah tiba kemarin. Saya telah memberi tahu Qianye Fantian tentang energi cahaya Anda yang dalam dan kemampuan Anda untuk memurnikan energi iblis. Dia akan meminta bantuanmu dan berutang budi padamu begitu dia mengetahui kedatanganmu. Ini akan sangat bermanfaat bagi masa depan Anda, jika Anda mengerti apa yang saya maksud. “

Yun Che mengangguk dengan kuat dan menjawab, Junior ini mengerti. Terima kasih banyak atas kebaikan Anda, Senior. “” Mn. “Kaisar Langit Surga Abadi mengangguk sebelum berteriak,” Su Liu! “Seorang wanita menjawab panggilannya dan membungkuk dengan hormat,” Ayah kerajaan. “Cara dia berbicara dengan Surga Abadi Dewa Kaisar membuat Yun Che meliriknya ke samping … Ternyata, dia adalah salah satu dari anak-anak Eternal Heaven God Emperor. “Tolong bantu para tamu terhormat kami, Raja Realm Salju Song dan Yun Che,” perintah Eternal Heaven Dewa Kaisar. Kemudian, dia berbalik ke arah duo dan berkata, “Tolong, bertindaklah seperti yang kamu inginkan saat berada di Alam Dewa Surga Abadi. Cukup instruksikan para pelayan jika Anda membutuhkan sesuatu. “” Ya, ayah. “Putri Surga Abadi bernama Sul Liu tampak terkejut, tetapi dia mengakui perintahnya tanpa pertanyaan. Yun Che menghela nafas di dalam ketika mereka meninggalkan utama aula. Dia tahu betul bahwa kemampuannya untuk memurnikan energi iblis hanyalah salah satu alasan Kaisar Surga Abadi yang memberi mereka perlakuan istimewa. Alasan sebenarnya di balik perubahan sikapnya adalah penampilan mengejutkan kekuasaan Mu Xuanyin beberapa waktu yang lalu. Itu adalah representasi dari realitas dan hukum yang paling mendasar dalam kehidupan. Tidak lama setelah mereka keluar dari aula utama, dua sosok yang dikenal bisa terlihat berjalan ke arah mereka. Orang tua di depan memiliki wajah yang bersih, janggut seputih salju, dan wajah yang lembut. Mengenakan pakaian biru, matanya tampak ramah seperti sumur tua yang telah ada selama puluhan ribu tahun. Dengan kedua tangan di belakang punggungnya, janggut dan pakaiannya menari-nari sedikit tertiup angin, ia tampak seperti makhluk abadi kuno yang mengunjungi dunia sekuler pada suatu kesempatan. Wanita di sampingnya memiliki alis yang indah dan sepasang mata yang seperti bintang. Berbalut putih dan membawa pedang kuno di sisinya, dia tampak seperti seseorang yang baru saja keluar dari lukisan abadi. Ketika wanita itu melihat Yun Che, dia tiba-tiba berhenti dan sedikit mengernyit. “Yun Che!” Niat pedang kemudian tiba-tiba membengkak seperti gelombang pasang tanpa suara dan benar-benar mengisi ruang raksasa di sekitar mereka.