Against the Gods – Chapter 1478

shadow

Against the Gods – Chapter 1478

Brahma Monarch, Situasi Putus Asa (2)

“Ah … Ah … Ughhhh …”

Erangan kesakitan terdengar di seluruh Kuil Surga Brahma, dan erangan kesakitan ini tidak datang dari orang biasa. Mereka datang dari kaisar dewa Alam Dewa Brahma dan Raja Brahma!

Dan sebagian besar dari mereka sebenarnya berasal dari Qianye Fantian sendiri!

Lampu hijau gelap yang aneh dan memikat melingkari tubuh mereka , dengan lampu hijau di tubuh Qianye Fantian lebih padat dan lebih tebal dari yang lainnya. Selain lampu hijau itu, energi hitam yang mengejutkan akan muncul dari tubuhnya sesekali. Ekspresinya juga terus berubah di tengah-tengah lampu hijau kehitaman dan hijau gelap yang berganti-ganti.

Racun yang menimpa delapan Raja Brahma agung secara alami jauh lebih kuat daripada apa yang menimpa Qianye Fantian, tetapi mereka masih mengenakan ekspresi rasa sakit luar biasa di wajah mereka.

Untuk dapat menyiksa seorang kaisar dewa dan Raja Brahma sedemikian rupa, orang bisa membayangkan betapa menakutkannya Racun Langit ini.

Para Raja Brahma yang berada di luar negeri bergegas kembali saat mereka mendengar berita itu, tetapi tidak ada satu orang pun yang berani mendekati mereka, dan ketakutan dan kegelisahan yang ekstrem hadir di setiap wajah mereka.

“Apakah … Apakah ini benar-benar racun dari Sky Poison Pearl?” Raja Brahma Pertama, yang baru saja kembali ke alam, bertanya dengan ekspresi hitam pekat di wajahnya. Sebagai kepala dari semua Raja Brahma, dia tidak dapat menjaga ketenangannya untuk sekejap pun ketika dihadapkan pada situasi seperti itu, dan ketika dia berbicara, kedua tangan dan suaranya sedikit bergetar.

” Bahkan dengan kekuatan gabungan dari kaisar dewa dan delapan dari kita, kita tidak dapat membersihkan bagian mana pun dari … Kuh, kuh, kuh … “Raja Brahma Kesembilan hanya mengucapkan satu kalimat, tetapi embusan udara ringan itu sudah menyebabkan rasa sakit di wajahnya berlipat ganda.

“Alih-alih, itu mengikuti energi kita yang dalam dan menyerang balik tubuh kita. Selain Mutiara Racun Langit … apa lagi di dunia yang bisa menghasilkan racun yang kejam dan menakutkan … Keh, keh, keh, keh, keh, keh, keh … “

” Bisakah kita benar-benar … tidak membersihkan apa pun tentang itu? “Raja Brahma Pertama berkata dengan suara kaget.

” Ya … “Raja Brahma yang diracuni menganggukkan kepala mereka pada saat yang sama, kata-kata yang mereka ucapkan diwarnai dengan kesuraman dan keputusasaan,” Kami benar-benar … tidak mampu … “

Bahkan mengingat tubuh dan kekuatan yang dimiliki para Raja Brahma, mereka masih mengatakan hal-hal seperti itu dan setiap kata yang mereka katakan pasti memenuhi semua orang yang hadir dengan keterkejutan dan ketidakpercayaan.

< "Kecuali jika ... itu menghilang dengan sendirinya, jika tidak ... jika tidak ... aku takut kita harus menjalani sisa hidup dengan tersiksa oleh racun yang mematikan ini."

“Heh, sisa hidup kita?” Raja Brahma yang lain mengeluarkan tawa yang menyedihkan. “Saat kekuatan kita habis, racun yang menakutkan ini akan melahap tubuh dan kehidupan kita, jadi … menurutmu berapa lama kita bisa benar-benar bertahan !?”

Saat kata-kata kejam itu diucapkan, ekspresi semua dari Raja Brahma, yang sudah menggeliat kesakitan, menjadi lebih buruk.

“Jika hanya kita … maka tidak apa-apa,” kata Raja Brahma Ketiga. “Tapi kaisar dewa … racun yang telah dideritanya sepuluh kali lebih buruk daripada milik kita dan itu bahkan menyebabkan energi jahatnya mengamuk. Jika ini terus berlanjut … “

Pffft !!

Sebelum Raja Brahma Ketiga bahkan selesai berbicara, seluruh tubuh Qianye Fantian dengan keras bergoyang ketika dia memuntahkan seteguk besar darah … Darah itu merah kehitaman dan diwarnai dengan warna hijau gelap.

“Dewa Kaisar !!”

Raja Brahma Pertama sangat terkejut dan tepat ketika dia akan bergegas maju, dia mendengar Qianye Ying’er menegurnya, “Jangan mendekati mereka, apakah Anda ingin Sky Racun menyerang tubuh Anda juga !?”

Raja Brahma Pertama segera membeku di tempat. Dia benar-benar bingung.

“Ayah Kerajaan, bagaimana perasaanmu sekarang?” Qianye Ying’er adalah satu-satunya yang masih mempertahankan ketenangan.

“Heh , hehe … “Qianye Fantian tertawa serak. “Seperti yang diharapkan dari … Mutiara Racun Langit … energi beracun yang sangat kecil sehingga bahkan aku tidak bisa mendeteksinya, namun itu benar-benar mendorongku, Qianye Fantian … ke sudut seperti itu …”

“Juga … kata-kata yang dikatakan Xia Qingyue sebelum dia pergi. Pada awalnya, saya berpikir bahwa dia mencoba mengalihkan perhatian saya dan menyebabkan saya terlalu banyak berpikir, tetapi ternyata dia mengingatkan saya … bahwa ketika racun Sky Poison Pearl bergabung dengan energi jahat dari Bayi Jahat … itu akan … menyebabkanku mati sebagai anjing … Hehehe, hahahaha … Kuhkuhkuh … “

Tawa yang sungguh-sungguh menyebabkan darah menyembur dari mulut Qianye Fantian dan bau yang sangat tajam menyebar dengan cepat ke seluruh Kuil Brahma Surga.

“Ya Tuhan, apa yang harus kita lakukan sekarang? Haruskah kita segera meminta bantuan Dewa Realm Surga Langit? “Raja Brahma Pertama berkata ketika dia memaksa dirinya untuk tetap tenang.

” Surga Abadi? Hah, bahkan Ayah Kerajaan telah didorong ke sudut, jadi apa yang bisa Surga Abadi lakukan? Mungkinkah Eternal Heaven Pearl juga bisa membersihkan racun !? Qianye Ying’er menggeram, setiap sinar cahaya yang datang dari mata emasnya mengandung rasa dingin yang tak berujung.

Lalu apa sebenarnya yang harus kita lakukan? lakukan? “

” Hmph, apa lagi yang bisa kita lakukan? “Qianye Ying’er berkata dengan suara dingin,” Ini adalah racun dari Sky Poison Pearl, jadi satu hal yang dapat membersihkan secara alami Mutiara Racun Langit! Apakah kalian semua masih tidak mengerti arti di balik tindakan Xia Qingyue dan Yun Che !? 

“Jadi mereka ingin kita pergi dan memohon kepada mereka?” Raja Brahma Pertama berkata sambil mengepalkan tinjunya dengan erat.

“Bukan kamu,” suara Qianye Ying’er sedalam jurang yang dalam,  ini aku! Tujuan mereka tidak pernah ada di antara Anda atau Ayah Kerajaan, itu selalu saya! “

Dia telah menanamkan Tanda Berharap-Brahma Jiwa pada Yun Che saat itu, memaksanya untuk lari ke Alam Dewa Naga . Dia juga orang yang hampir mendalangi kematian Jasmine bertahun-tahun yang lalu.

Dia juga adalah orang yang hampir menyebabkan kematian ibu Xia Qingyue, sangat mengubah nasibnya saat itu, dan dia juga orang yang memaksa Xia Qingyue ke dalam situasi putus asa …

Tanpa bayangan keraguan, apakah itu Xia Qingyue atau Yun Che, keduanya memiliki kebencian yang mendalam pada tulang untuknya. < / p>

Ini adalah balas dendam yang Yun Che dan Xia Qingyue lakukan terhadapnya!

Qianye Ying’er tahu bahwa Xia Qingyue pasti akan membalas dendam setelah dia dinobatkan sebagai kaisar dewa, tetapi dia tidak pernah bayangkan itu akan datang begitu cepat! Dan dengan cara tercela seperti itu !!

Dia awalnya percaya bahwa Xia Qingyue, “orang benar” yang tidak pernah mau menyakiti orang lain, akan menjadi orang yang sangat sabar yang merendahkan menggunakan metode tercela. ..

“Yang Mulia,” Raja Brahma Pertama berkata ketika alisnya tiba-tiba tenggelam, “mungkinkah kamu benar-benar ingin pergi …”

“Kamu harus … tidak! “

Qianye Fantian, yang diganggu oleh Sky Poison dan energi iblis pada saat yang sama, mengeluarkan tangisan marah. Dia membuka matanya dan suaranya yang menyakitkan dipenuhi dengan kesuraman yang menyeramkan yang belum pernah dipegang sebelumnya, “Alam Dewa Brahma Monku, putriku, Qianye Fantian, anakku, bagaimana kita bisa menundukkan kepala kita menuju Alam Dewa Bulan!” / p>

Qianye Ying’er. “…”

“Meskipun racun dan energi iblis ini sangat menyeramkan, aku masih bisa bertahan untuk waktu yang singkat … Selama periode waktu ini, kita mungkin masih dapat menemukan cara untuk menyelesaikan kekacauan ini, Qianye Fantian mengeluarkan suara paling kasar dan paling memilukan yang pernah mereka dengar, namun masih mengandung keagungan yang tidak dapat dipertanyakan dari seorang kaisar dewa. “Bahkan jika kita tidak dapat menemukan solusi, dia, Xia Qingyue … masih akan mengambil inisiatif untuk datang ke sini dan membersihkan racun ini yang menimpaku. Dia tidak akan berani membiarkanku mati, dia tidak akan berani! “

” Jika aku mati, maka Alam Bulan Dewa-nya pasti akan menderita kemurkaan penuh dan pembalasan dari Alam Dewa Kerajaan Brahma. Selanjutnya, setelah membunuh kaisar dewa nomor satu di Wilayah Timur tanpa ‘sajak atau alasan’, seluruh Alam Dewa akan memusatkan perhatian mereka pada Alam Dewa Bulan. Jadi dia … pasti tidak akan berani! “

Meskipun seluruh tubuhnya didera rasa sakit mimpi buruk dan dia telah dilemparkan ke dalam jurang keputusasaan yang mendalam, Qianye Fantian masih berkepala dingin.

Qianye Ying’er menutup matanya dengan lemah dan berkata, “Dia adalah Xia Qingyue, bukan Yue Wuya. Dia tidak dilahirkan di Alam Dewa Bulan dan dia hanya berada di Alam Dewa Bulan hanya selama sepuluh tahun. Mengapa dia memiliki perasaan yang mendalam untuk Alam Dewa Bulan? Saya takut bahwa perasaannya terhadap Alam Bulan Dewa tipis dan dangkal. Selanjutnya, mewarisi kehendak Yue Wuya hanyalah alasan kedua mengapa ia menggantikan gelar kaisar dewa. Tujuan terbesarnya adalah membalas dendam padaku! “

” Jadi, sementara Kaisar Bulan Dewa lainnya pasti tidak berani melakukannya, dia … mungkin benar-benar berani melakukan hal seperti itu! “ p>

Ketika mereka berada di Alam Dewa Mutlak Mulai tahun itu dan Qianye Ying’er telah menanam Tanda Harapan-Mati Jiwa Brahma pada Yun Che sebelum merobek pakaian luar Xia Qingyue, tampilan yang diberikan Xia Qingyue padanya dan kata-kata yang dia katakan adalah hal-hal yang tidak bisa dilupakan oleh Qianye Ying’er.

Sejak dia menjadi kaisar dewa, ada banyak hal yang berada di luar kendalinya … Untuk menyeret seluruh Dewa Bulan Menjadi bahaya karena pengaduan pribadi? Saya yakin bahwa … dia tidak akan berani melakukan hal seperti itu! Ini pertaruhan … dan bahkan jika dia bisa menang, dia tidak akan berani menang !! 

Karena dia terus berbicara, kulit Qianye Fantian menjadi semakin mengejutkan, dan warna hijau lumut yang sebelumnya tumbuh lebih dalam dan lebih dalam lagi menutupi matanya.

“Itu benar, ini pertaruhan,” kata Qianye Ying’er dengan suara rendah saat dia menutup matanya. “Tapi apa yang dia perjuangkan … adalah sesuatu yang aku tidak berani bertaruh dengan!”

“Yinger !!” Qianye Fantian mempertaruhkan energi iblis menyala ketika suaranya tiba-tiba bertambah beberapa kali lebih parah. Dengarkan sini! Ingat status Anda dan ingat semua yang pernah saya ajarkan kepada Anda! Bahkan jika saya benar-benar akan mati, Anda tidak boleh melakukan apa pun yang tidak seharusnya Anda lakukan! Jika tidak … Anda tidak akan pernah layak menjadi putriku lagi! “

” Nomor Satu, kalian semua tetap mengawasinya. Sampai titik kematian saya, Anda tidak diizinkan untuk membiarkannya mengambil satu langkah pun dari Brahma Heaven City! “

” Dewa Kaisar … “Raja Brahma Pertama mengambil satu langkah ke depan, wajahnya berkedut dengan gelisah.

“Heh, Ayah Kerajaan, kau terlalu meremehkanku,” kata Qianye Ying’er dengan tawa yang membosankan. Aku sudah berjanji padamu bertahun-tahun yang lalu, bahwa selain dari Ayah Kerajaan, aku tidak akan pernah menekuk kepala atau lututku kepada orang lain. Semua ciptaan akan menjadi seperti anjing dan makanan bagi saya. Jika saya bisa menggunakannya, saya akan mendapatkannya, jika tidak berguna, saya akan membuangnya, dan jika saya tidak bisa mendapatkannya, saya akan hancurkan mereka! Jika turun ke sana, bahkan Ayah Kerajaan juga adalah sesuatu yang dapat ditinggalkan atau digunakan. Jadi mengapa saya membiarkan diri saya diberangus oleh Xia Qingyue hanya demi Ayah Kerajaan? “

“Hehehe …” Ekspresi Qianye Fantian akhirnya sedikit rileks. “Sangat bagus, tidak masalah selama Anda belum lupa!”

“Hmph! Xia Qingyue … Yun Che! “Qianye Yinger berkata dengan suara yang dalam dan rendah,” Apakah kalian berdua benar-benar berpikir bahwa aku akan menjadi tidak berdaya? Meskipun Anda menjadi seorang kaisar dewa, Anda masih terlahir sebagai petani rendahan di alam bawah! Bagaimana mungkin kalian berdua bisa memahami kedalaman Alam Dewa Kerajaan Brahma kami !? 

Nomor Satu, kalian semua tinggal di sini dan menjaga Ayah Kerajaan. Qianye Ying’er berbalik dan berjalan menuju keluar.

“Yang Mulia, Anda?”

“Saya akan melihat Leluhur Yang Mulia!” Qianye Ying’er berkata dengan suara dingin. “Mengapa? Apakah Anda ingin menemani saya? “

Dua kata” Yang Mulia Leluhur “yang Qianye Yinger katakan oh begitu santai, menyebabkan tubuh semua Raja Brahma berguncang dengan keras. Teror muncul di wajah Raja Brahma Pertama sebelum ekspresinya berubah penuh harapan dan dia buru-buru berkata, Tidak, saya tidak berani. Tapi … jika Yang Mulia Leluhur bersedia untuk membuat penampilan, krisis ini pasti akan diselesaikan! “

” Hmph! “

Dengan dengusan dingin, tubuh Qianye Ying’er menghilang dari kuil.

Namun, dia tidak pergi dan melihat “Leluhur Yang Mulia” yang dia bicarakan. Sebagai gantinya, dia pergi ke hutan terpencil dan dengan dingin menatap pemandangan di depannya ketika dia berbaring diam untuk waktu yang sangat lama.

Alam Dewa Kerajaan Brahma tiba-tiba menutup pintu dan inti Brahma Surga City juga turun ke keheningan yang aneh. Waktu perlahan mengalir di tengah keheningan. Dua jam … enam jam … dua belas jam …

Sehari berlalu.

Dua puluh empat jam telah berlalu dan untuk eksistensi di tingkat kerajaan, jumlah ini waktu tidak lebih dari meditasi instan. Namun, bagi Qianye Fantian, itu adalah dua puluh empat jam terpanjang dan paling menyakitkan sepanjang hidupnya.

Itu karena dia tenggelam dalam mimpi buruk yang tumbuh semakin dalam dan semakin dalam setiap detik.

Energi jahat Bayi Jahat dan racun Racun Langit …

Semua Raja Brahma telah berkumpul di Kuil Surga Braham, tetapi mereka berada di ujung kecerdasan mereka dan hanya rasa takut yang tersisa di hati mereka. Bahkan delapan Raja Brahma agung, yang hanya menderita racun jauh lebih sedikit daripada Qianye Fantian, rasa sakit yang mereka rasakan hari ini beberapa kali lebih kuat daripada kemarin. Aura mereka menjadi sangat lemah dan terganggu, dan berbagai perubahan aneh dapat terlihat pada tubuh mereka.

Racun yang bahkan kekuatan seorang kaisar dewa dan Raja Brahma tidak dapat bersihkan dengan cara apa pun … Ini benar-benar mimpi buruk, itu benar-benar mimpi buruk!

Seiring waktu terus berlalu, rasa takut mulai menumpuk di hati mereka … Qianye Fantian yakin bahwa Xia Qingyue tidak akan berani memaksanya ke jalan buntu. Namun, sepanjang hari telah berlalu tetapi dia tidak muncul dan tidak ada gerakan yang dapat dideteksi dari Alam Dewa Bulan. Sementara itu, kondisi Qianye Fantian semakin cepat semakin buruk … Jika dia benar-benar mati … dan delapan Brahma Raja agung juga mati satu demi satu karena Racun Langit ini yang tidak bisa dibersihkan, kerusakan yang dilakukan pada Alam Dewa Kerajaan Brahma akan sangat besar sehingga pada dasarnya tidak bisa dibayangkan! Itu bukan sesuatu yang bisa mereka tahan! Raja Brahma Pertama terus mondar-mandir di sekitar kuil, tubuhnya sudah basah oleh keringat. Akhirnya, dia tidak bisa menahan diri lagi. Dia tiba-tiba berhenti dan berkata dengan suara yang dalam, Dewa Kaisar! Kami tidak bisa menunggu lebih lama lagi! Apa Yang Mulia katakan sebelumnya jelas bukan tidak mungkin! Jika Moon God Emperor itu benar-benar orang gila …  Diam! Brahma Heaven God Emperor meraung ketika dia mengangkat kepalanya dan menatap Raja Brahma Pertama dengan dingin. “Bagaimana bisa raja ini … menundukkan kepalaku ke Alam Dewa Bulannya !? Dia … pasti tidak akan berani! “” Tapi bagaimana jika … bagaimana jika? “Kata Raja Brahma Pertama. “Kehidupan Kaisar Dewa lebih berharga daripada apa pun, bahkan jika ada kemungkinan sekecil apa pun, kita pasti tidak bisa membiarkannya!” Wajah Qianye Fantian berubah dengan mendesak, ekspresinya berubah begitu gelap sehingga menjadi sama menakutkannya dengan roh jahat, “Siapa pun berani pergi ke Alam Dewa Bulan … Raja ini akan membunuhnya lebih dulu! “” Ini … “kejutan muncul di wajah Raja Brahma Pertama. Dia tidak tahu bahwa Qianye Fantian akan berperilaku sedemikian bodoh dan irasional ketika datang ke masalah ini yang menyangkut hidupnya dan masa depan Kerajaan Dewa Brahma Kerajaan. “Pergi .. dan panggil Yinger di sini.” … “