Against the Gods – Chapter 148

shadow

Against the Gods – Chapter 148

Hari Pertempuran yang Diatur

“Sky … Wolf … Slash … Haaah !!!”

Dengan raungan yang eksplosif, gelombang aura yang luar biasa seperti laut yang kasar tiba-tiba dilepaskan dari Pedang Kolosal Overlord. Seketika, ruang di sekitarnya bergerak dan udara terbelah secara paksa. Seketika pedang berat menebas ke bawah, gambar ilusi serigala biru yang meraung ke langit melintas sejenak di belakang Yun Che …

Boom !!!

Pedang berat itu menabrak tanah dan Ruang Besar yang memiliki ketahanan energi dalam yang kuat sangat bergetar. Retakan lebar yang tak terhitung jumlahnya menyebar dengan kecepatan yang sangat cepat ketika sejumlah besar batu terfragmentasi tersebar ke udara. Awan tebal debu memenuhi seluruh Ruang Mendalam dalam sekejap … Jika bukan karena perlindungan energi mendalam yang kuat di tempat, dengan satu pukulan ini, seluruh Ruang Mendalam akan hancur berkeping-keping.

“Su … Sukses !!” Yun Che menggenggam pedangnya yang berat dan perlahan berlutut di tanah. Dia terengah-engah, namun kegembiraan ekstrem dapat dilihat dari ekspresinya: “Akhirnya … Akhirnya, saya telah berhasil mengeksekusi Sky Wolf Slash!”

Jasmine awalnya percaya bahwa untuk Yun Che untuk memahami tahap mendasar dari Penjara Dewa Sirius ‘Tome dalam satu bulan sudah menjadi batasnya. Dia tidak berharap bahwa Yun Che tidak sepenuhnya memahami panggung utama, dia bahkan mampu mengeksekusi Gaya Pedang Pertama Sirius, Sky Wolf Slash. Dan dalam periode waktu ini, selain saat dia sesekali meninggalkan Ruang Mendalam, pedang berat itu tidak pernah meninggalkan sisi Yun Che. Dia bahkan membawa pedang berat di punggungnya ketika dia tidur. Dan ketika dia berlatih dengan pedang yang berat, dia sangat keras pada dirinya sendiri. Setiap saat, dia harus melelahkan dirinya sendiri sampai ke titik di mana jari-jarinya bahkan tidak bisa bergerak … Pada awalnya, dia benar-benar melelahkan dirinya sendiri sepuluh kali dalam sehari. Kemudian setelah itu, jumlah kali menurun. Pedang Kolosal Tuan Besar juga menjadi lebih ringan dan gesit di tangannya dan angin kencang yang dibawa oleh tarian pedangnya yang berat bahkan lebih tirani dari sebelumnya.

Awan debu di Ruang Mendalam tidak membubarkan untuk waktu yang lama. Di balik awan debu, Jasmine diam-diam menatap sosok buram Yun Che dengan mata yang sudah dipenuhi dengan kilau air matanya … Untuk saat inilah ia mengajar Yun Che Jalan Agung Buddha dengan impuls, dan bahkan mengajar dia Dewa Penjara Sirius ‘Tome …

Sebelumnya, ketika Yun Che mengeksekusi lengkap pertamanya “Sky Wolf Slash” … ayunan pedangnya, aumannya, sikapnya, dan bahkan suara itu disebabkan oleh membanting pedang beratnya … sangat mirip, menyebabkan dia tiba-tiba melihat sosok mimpinya …

Tapi, alasannya tanpa ampun memberitahunya bahwa orang yang ada di depannya bukan kakaknya. Saudaranya tidak lagi muncul lagi.

Satu “Sky Wolf Slash” mengosongkan setiap kekuatan yang dimiliki Yun Che. Dia berlutut di tanah dan tidak bangun untuk waktu yang lama. Pada saat ini, Sound Transmission Jade in the Sky Poison Pearl tiba-tiba menyala dan suara Xueruo bergema di benaknya:

Saudara junior Yun, besok adalah tanggal yang ditentukan untuk pertempuran yang diatur dengan Murong Yi. Ingatlah untuk menyelesaikan persiapan Anda lebih awal. Akan lebih baik jika Anda beristirahat dengan tenang sepanjang hari. Dini besok pagi, saya akan datang dan memanggil Anda. “

Suara Lan Xueruo menyebabkan Yun Che membuka mulutnya lebar-lebar … Besok?

Besok adalah tanggal yang ditentukan dari pengaturan saya bertarung dengan Murong Yi?

Ketika seseorang berkonsentrasi penuh pada kultivasi, sulit untuk merasakan aliran waktu. Kadang-kadang, ketika seseorang memasuki kondisi meditasi, waktu beberapa hari mungkin berlalu. Tanpa disadari, sejak pertama kali Yun Che memasuki Ruang Mendalam, tiga bulan telah berlalu.

Selama tiga bulan ini, selain saat dia keluar sekali ketika dia bertemu Peri Kecil dan memiliki mengalami sedikit “kecelakaan”, dia pada dasarnya menghabiskan sisa waktu di Ruang Mendalam. Tiga bulan bisa dikatakan sebagai periode waktu yang lama, tetapi bisa juga dikatakan singkat. Dan dalam tiga bulan ini, hasil yang ia peroleh cukup besar. Dengan hanya budidaya di Jalan Agung Buddha dan Dewa Penjara Sirius ‘Tome, itu telah menyebabkan reformasi total tubuhnya.

Karena besok adalah tanggal yang ditentukan dari pertempuran yang diaturnya, Yun Che secara alami tidak akan melanjutkan kultivasinya. Dia sudah puas dengan penguasaan Gaya Pedang Pertama Sirius. Setelah memulihkan sedikit staminanya, ia berganti pakaian dan meninggalkan Menara Pengumpulan yang Mendalam. Dia kembali ke tempat tinggalnya, melompat ke tempat tidurnya, dan tidur.

Setengah bulan yang lalu, energinya yang sangat besar telah mencapai puncak tingkat pertama dari Realm Mendalam Sejati. Dalam tidurnya, energi mendalam Yun Che matang di bawah ketenangan dan membuat terobosan tenang ke tingkat kedua dari Realm Mendalam Benar.

Selama tinggal di Ruang Mendalam, Yun Che hanya tidur empat hingga enam jam setiap hari. Namun, kali ini, ia tidur dari siang hingga pagi hari berikutnya, dan hanya terbangun oleh ketukan di pintu.

“Saudara junior Yun, kau di sini?”

Yun Che terbangun dari ketukan di pintu. Dia memiliki tidur yang sangat nyenyak, dan setelah bangun, pikiran dan jiwanya sangat segar. Dia meregangkan pinggangnya dan setelah melompat dari tempat tidur, dia meluruskan pakaiannya dan pergi untuk membuka pintu. Lan Xueruo berdiri di luar pintu dengan semangat dengan senyum ringan dengan kotak makan siang besar, yang mengeluarkan aroma lezat, di tangannya.

Wa! Apa ini? Baunya sangat enak! Dalam periode tiga bulan ini, Yun Che telah makan berbagai jenis jatah kering. Meskipun, dia biasanya tidak terganggu oleh fakta itu, dia terpikat oleh aroma makanan di depannya, dan seluruh perutnya bergetar.

“Sarapanmu.” Lan Xueruo mengangkat kotak makan siang di di depan matanya dengan senyum lebar.

Membuka kotak makan siang, empat hidangan indah dan sup muncul di matanya, dipenuhi dengan aroma segar. Sejak dia meninggalkan Klan Xiao, dia makan apa pun yang dia temukan di alam liar selama setengah tahun pertama, dan makan jatah kering yang hanya mampu memuaskan rasa laparnya selama paruh kedua tahun itu. Makanan lezat seperti itu tidak muncul di hadapannya begitu lama.

Yun Che duduk di sebelah meja, dan mulai makan dengan liar. Setelah makan beberapa gigitan, dia tiba-tiba memikirkan sesuatu, dan berkata dengan malu-malu, Kakak Senior, sudahkah kamu makan?

Lan Xueruo sedikit tersenyum, dan menjawab: Aku sudah makan. Luangkan waktu Anda, ini baru jam delapan pagi. Masih ada satu jam sampai waktu yang ditentukan dari pertempuranmu yang diatur. “

Yun Che kemudian mulai melahap makanannya lagi. Dengan dagunya bertumpu pada kedua tangannya, Lan Xueruo diam-diam melihat tingkahnya yang seperti anak kecil, dan tanpa sadar tersenyum ringan pada dirinya sendiri. Dalam waktu kurang dari setengah seperempat jam, Yun Che sudah selesai makan dengan bersih bahkan tanpa sedikit pun tersisa. Dia mengedipkan matanya, dan bertanya sambil tersenyum: “Apakah itu lezat?”

“Un, itu sangat bagus. Tampaknya sebanding dengan makanan yang dibuat oleh bibi kecilku. “Yun Che menepuk perutnya, dan berkata dengan puas.

” Un, kalau begitu itu bagus. ” kenyamanan dan kegembiraan.

Perubahan ekspresinya yang sedikit mengejutkan Yun Che, dan kemudian, dia memeriksa: “Kakak senior, apakah Anda secara pribadi membuat masakan ini?”

“Tidak.” Lan Xueruo mengangguk, lalu tersenyum. “Bagus rasanya cocok dengan selera Anda. Tapi ketika kamu makan, kamu benar-benar terlihat seperti anak kecil. “

” Aku sudah tujuh belas tahun, bagaimana aku anak kecil !? “Yun Che menekankan ujung hidungnya, mengangkat kepalanya , dan dengan sedikit amarah yang dangkal, mengarahkan pandangannya ke mata indah Lan Xueruo. “Kakak Senior, kamu sangat cantik dan lembut, namun kamu juga bisa memasak dengan sangat baik … Aku ingin tahu lelaki mana, yang cukup beruntung bahkan disambar petir dari langit yang tinggi, akan mendapatkan bantuanmu dalam masa depan … Ahem, apakah Anda benar-benar tidak akan mempertimbangkan pria yang sudah menikah, yang juga lebih muda dari Anda? “

” Ini dia lagi. “Lan Xueruo memberinya tatapan tak berdaya. “Jika kamu berani menggoda kakak seniormu lagi, aku tidak akan membuatkanmu makanan lagi di masa depan.”

“Uh … Dengan kata lain, selama aku tidak menggodamu, kakak senior masih akan sering membuatkanku makanan di masa depan?” Dalam sekejap, Yun Che membuat ekspresi terkejut, dan tersenyum.

“Itu tergantung pada penampilanmu.” Lan Xueruo tersenyum ringan. Dalam kelembutannya, dia tanpa sadar mengeluarkan sedikit daya tarik femininnya. Dia mengeluarkan satu set pakaian sutra putih bersih dari cincin spasialnya, dan meletakkannya di depan Yun Che. Ini adalah seragam latihan yang aku buat untukmu sebelumnya, itu harus cocok dengan sosok tubuhmu. Seragam pelatihan ini menjalani penanganan khusus; tidak hanya memungkinkan gerakan yang nyaman, ia juga memiliki tingkat kemampuan bertahan tertentu terhadap serangan. Pakai ini untuk pertandinganmu dengan Murong Yi nanti. 

Saat Yun Che mengambil seragam itu, dia tidak langsung memakainya. Sebaliknya, dia dengan ringan mengendus aroma pakaian. Meskipun pingsan, aromanya akrab, karena aroma yang tepat lembut dan menyentuh tubuh Lan Xueruo. Dia tersenyum dan berkata: “Apakah kakak senior secara pribadi membuat seragam pelatihan ini untuk saya juga?”

Bibir Lan Xueruo bergerak, dan kulit seputih salju menunjukkan sedikit kemerahan. Dia menghindari tatapannya ketika dia berkata: “Ini adalah pertama kalinya aku membuat pakaian untuk seorang pria, jadi, aku tidak benar-benar yakin apakah itu cocok untukmu … Bagaimanapun, cobalah.”

Setelah mengatakan itu, Lan Xueruo berbalik melawannya. Melihat punggung Lan Xueruo, Yun Che mulai sedikit tersenyum ketika perasaan hangat muncul di hatinya. Dengan kecepatan secepat mungkin, ia melepas pakaian yang dikenakannya, dan berganti ke seragam pelatihan yang telah dibuat secara pribadi oleh Lan Xueruo.

“Kakak senior, aku sudah selesai berganti.”

< p> Lan Xueruo berbalik menghadapnya, dan ketika dia melihat Yun Che yang berubah menjadi seragam latihan putih, kilau aneh tiba-tiba mekar di matanya yang indah.

Dibandingkan tiga bulan lalu, Yun Che adalah sekarang sedikit lebih tinggi. Ketika Lan Xueruo menjahitnya, ia mempertimbangkan hal ini; karenanya, seragam pelatihan sangat pas untuk tubuhnya dan bahkan tidak ada satu pun perasaan tidak nyaman. Namun dalam tiga bulan ini, bukan hanya tinggi Yun Che yang berubah. Dari reformasi tubuhnya yang disebabkan oleh Jalan Agung Buddha, matanya, kulit, aura, dan temperamennya mengalami sedikit perubahan. Penglihatannya sekarang bahkan lebih mendalam. Dengan hanya pandangan sekilas, seolah-olah dia bisa melihat langit berbintang yang tak terbatas. Di tengah kehangatan dalam senyumnya adalah perasaan aneh yang tak terlukiskan, dan wajahnya yang dewasa menunjukkan pesona yang abnormal … Dia telah melihat tak terhitung pria tampan, dan hatinya tidak pernah tergerak oleh penampilan mereka, tetapi ketika dia melihat Yun Che saat ini, pandangannya tiba-tiba kabur, dan jantungnya berdetak tidak menentu.

Dia buru-buru mengalihkan pandangannya sedikit ke samping, dan dengan sedikit gugup, dia berkata: “Sangat cocok, dan … dan terlihat sangat bagus.”

Yun Che mengangkat tangannya, dengan ringan mengendus aroma pada lengan baju, dan berkata sambil tersenyum: Ini adalah set pakaian yang dibuat secara pribadi oleh kakak senior. Saya pasti akan sangat menghargainya …

Terima kasih kakak senior. “

” Lalu … Bagaimana Anda akan berterima kasih kepada saya? “Kelopak mata Lan Xueruo sedikit melengkung, dan bertanya dengan sedikit canggung .

“Baiklah, biarkan aku berpikir.” Yun Che mengangkat kepalanya, dan berpikir keras. Lalu, dia tiba-tiba tersenyum misterius, dan berkata: “Kakak perempuan senior, pertama, tutup matamu.”

“Mn?” Kelopak mata Lan Xueruo yang indah berkedip, dan kemudian, dengan patuh menutup sambil menunggu Yun Che “terima kasih  Dia menebak bahwa Yun Che akan memberinya kejutan. Girls, tidak peduli kepribadian mereka, akan selalu menantikan hal-hal seperti “kejutan”, tanpa gagal.

Dia baru saja menutup matanya dan merasakan aroma pria yang akrab tiba-tiba mendekat. Kemudian setelah itu, sepasang lengan tiba-tiba melilit pinggangnya. Bahkan sebelum dia bisa bereaksi, dalam sekejap, bibirnya sudah dicium, dan aroma lelaki yang tebal datang tepat di bawah hidungnya.

“Mmm!”

Lan Xueruo langsung membuka matanya lebar-lebar. Tubuh lembutnya tiba-tiba menegang saat pikirannya benar-benar kosong. Kemudian setelah itu, dia secara naluriah berjuang, dan suara merintih mirip dengan apa yang dilakukan binatang kecil yang terluka keluar dari mulutnya. Tapi Yun Che memeluknya dengan sangat erat, dan perjuangannya yang lemah pada dasarnya tidak cukup untuk melarikan diri dari pelukannya. Perasaan sentuhan hangat di bibirnya menjadi lebih jelas, dan aroma pria yang berada sangat dekat dengannya menarik hati sanubarinya, menyebabkan jantungnya berdetak tak menentu. Kekuatan di tubuhnya perlahan-lahan menyebar, perjuangannya menjadi semakin lemah. Sebelum tangan kecilnya yang terangkat hendak jatuh di dada Yun Che, mereka dengan lembut terkulai ke bawah, tubuhnya menegang, dan dia tidak lagi berani bergerak. Akhirnya, matanya perlahan mulai menutup.

Reaksi Lan Xueruo juga menyebabkan kegugupan di hati Yun Che menghilang, dan sedikit senyum melengkung di sudut bibirnya. Dia tidak lagi puas dengan kontak sederhana di antara bibir mereka. Dia mulai dengan rakus mengisap bibirnya yang lembut seperti kelopak. Tindakan agresif invasif ini menyebabkan Lan Xueruo bernafas tak menentu, dan detak jantungnya menjadi lebih panik. Dia, yang tidak memiliki pengalaman sebelumnya dalam hal ini, pada dasarnya tidak yakin bagaimana mempertahankan diri melawan kemajuannya. Lidah panjang Yun Che dengan mudah melewati seperangkat cahaya, gigi seperti batu giok untuk akhirnya menyentuh lidah ungu yang lembut.

“Uuu …” Tubuh Lan Xueruo bergetar seolah-olah seluruh tubuhnya tersengat listrik. Helai tipis air liur wangi memasuki mulut Yun Che, dan rasanya sangat manis, menggoda dia untuk menuntut lebih banyak lagi. Kedua tangannya memegang erat-erat ke pinggangnya saat ia merambah ke setiap sudut mulutnya. Xueruo sedikit membuka matanya. Visinya kabur, dan dia terengah-engah. Di bawah kemajuan Yun Che yang semakin agresif, dia meregangkan lehernya yang halus ke atas. Dari retret bawah sadar hingga respons tenang tak sadarnya, udara panas yang dihembuskannya telah mendarat di wajah Yun Che. Suhu tubuhnya mulai meningkat, dan tanpa sadar, lengannya yang ramping juga membungkus tubuh Yun Che dengan erat. Namun salah satu tangan Yun Che diam-diam meninggalkan pinggang rampingnya, dan bertingkah aneh mendarat di payudara Lan Xueruo yang menjulang tinggi seperti sutra. Meraih bola empuk yang lembut itu, dia mulai dengan lembut menggosoknya melalui pakaiannya yang tidak terlalu tebal. “Ah …” Stimulasi yang kuat menyebabkan tubuh Lan Xueruo menjadi kaku. Mata indahnya melebar saat dia tiba-tiba mengeluarkan erangan pendek. Tubuhnya langsung melarikan diri dari pelukan Yun Che dalam kepanikan saat dia tanpa sadar mengangkat tangannya untuk menutupi bagian tubuhnya di mana dia telah dilanggar. Matanya berkabut, ekspresinya memerah, dan rambutnya berantakan sedikit ketika dia terengah-engah. “Kakak senior, aku …” Pikiran Yun Che juga langsung sedikit cerah, menyadari bahwa dia telah melanggarnya terlalu tiba-tiba. “Kamu …” Lan Xueruo menggigit bibirnya, dan tidak berani melihat Yun Che. Tidak peduli apa yang dia lakukan, dia tidak dapat menekan kegentingan di dalam hatinya. “B … Orang jahat!” Dia awalnya ingin memberi kuliah pada Yun Che, tapi saat dia mulai berbicara, situasi yang mirip dengan satu di antara yang kesal Gadis dan kekasihnya sendiri menyebabkan seluruh wajahnya memerah. Seolah ingin keluar dari dilema, dia berlari keluar dari ruangan. “Kakak senior, tunggu aku.” Yun Che buru-buru mengejarnya dan menangkap tangan kecil Lan Xueruo. Lan Xueruo secara naluriah mencoba melepaskan diri dari genggamannya, tetapi tidak peduli berapa kali dia mencoba, dia tidak dapat membebaskan diri. Dia tidak punya pilihan selain membiarkannya memeganginya saat mereka berjalan berdampingan. Kepalanya jatuh dan terkulai. Dia tidak berani menatap matanya sepanjang waktu.