Against the Gods – Chapter 151

shadow

Against the Gods – Chapter 151

Dikendalikan uap

Ketika Pedang Kolosal Tuan Besar muncul, semua orang yang hadir sejenak terkejut.

Apakah aura pedang mengancam atau tidak, tergantung pada siapa yang memegang pedang itu. Jika itu di tangan seorang anak berusia tiga tahun, bahkan jika itu adalah senjata surgawi, itu masih tidak akan menjadi penghalang sedikit pun. Tetapi di tangan seorang ahli, bahkan jika itu adalah pedang biasa, itu masih akan melepaskan aura yang menakjubkan.

Ada beberapa orang yang hadir yang pernah melihat Pedang Kolosal Overlord sebelumnya; terutama para penatua dan instruktur, yang sangat akrab dengannya. Karena selama beberapa ratus tahun terakhir, itu diam-diam berbaring di bawah rak senjata di Paviliun Senjata Surgawi, sampai ditutupi oleh lapisan debu tebal. Para murid atau instruktur hanya akan meliriknya dan mengagumi besarnya, lalu memalingkan wajah sepenuhnya … Di mata mereka, itu hanya besar, rumit, kurang kemegahan, dan sama sekali tidak menarik. Seiring waktu, orang-orang praktis mengabaikan dan melupakan keberadaannya.

Tapi sekarang, digenggam di tangan Yun Che, bilah pedang hitam pekatnya yang tak tertandingi melepaskan aura tirani yang menyebabkan jantung seseorang berdebar; seperti kedatangan kaisar tentara yang bisa membuat dunia gemetar. Itu membuat tatapan semua orang yang hadir tanpa sadar fokus pada tubuhnya. Mereka tidak mampu bergerak untuk waktu yang lama ketika tatapan mereka bergetar, hati mereka bergetar, dan dada mereka terasa mati lemas.

Qin Wushang sangat terkejut setelah menyaksikan Yun Che berdiri tepat setelah menerima pukulan dari Murong Yi “Blue Dragon Stirs the Sea”, tapi melihat Pedang Kolosal Tuan Besar digenggam di tangannya, hatinya beberapa kali lebih terkejut … Karena dia yang paling jelas tentang apa yang tersirat perasaan ini.

“Untuk melepaskan ini aura yang mendominasi dari Pedang Kolosal Tuan, yang telah diam selama beberapa ratus tahun terakhir, seolah-olah seekor harimau yang ganas telah sepenuhnya terbangun … Mungkinkah ia benar-benar dapat sepenuhnya mengendalikan pedang yang begitu berat? Pedang seribu sembilan ratus lima puluh kilogram! Dengan kekuatan yang dalam di tingkat kedua dari Alam Mendalam Sejati … bagaimana ini bisa terjadi! “

Bahkan Qin Wushang di Sky Profound Realm, alam tertinggi, masih tidak berani percaya semua yang dia rasakan saat ini merasakan . Dalam pengetahuannya, apalagi seorang serdadu kedua dari Realm Mendalam Realm, hanya mengacungkan Pedang Kolosal Overlord ini dengan bebas akan menjadi tugas yang sulit bahkan untuk serdadu kedua dari dunia Mendalam Roh … Menguasai sepenuhnya akan keluar dari pertanyaan.

Tapi itu terbukti melalui cara mengesankan dari Pedang Kolosal Tuan Besar bahwa aura Yun Che sendiri terkait erat dengan itu. Fusi bersama ini membuktikan bahwa Yun Che sudah sangat akrab dengannya, dan mengendalikannya praktis seperti mengendalikan lengan atau kakinya sendiri.

“A … Pedang yang luar biasa!”

“Jangan bilang, mungkinkah itu pedang berat yang dikabarkan dipilih Yun Che dari Heavenly Weapon Pavilion?”

“Dikatakan bahwa senjata memiliki berat seribu sembilan ratus lima puluh kilogram … itu tidak mungkin dilakukan ! “

Ekspresi Yun Che benar-benar tenang, dan itu tampak seperti selain bekas luka di punggung bawahnya, tidak ada rintangan besar lainnya. Tetapi pada kenyataannya, bahkan dengan tubuh yang telah direformasi yang dibawa oleh Jalan Agung Buddha, bagaimana mungkin sebuah pukulan akhir berurusan dengan kekuatan seorang serdadu kesembilan dari Alam Mendalam Sejati dapat dengan mudah bertahan. Meskipun ia tidak mengalami cedera berat, luka-lukanya jelas tidak bisa dianggap ringan; satu-satunya cedera eksternal adalah goresan panjang di punggung bawahnya, tetapi organ internalnya telah mengalami beberapa cedera yang tidak ringan. Tepat ketika dia bangun, dia sudah harus dengan paksa menelan seteguk darah yang hampir menggelegak ke tenggorokannya.

Dan pada saat yang sama, amarahnya telah sepenuhnya dihasut.

“Murong Yi, saya awalnya menantang Anda hanya untuk menggunakan Anda sebagai bentuk tekanan dan untuk menguji nilai saya; tetapi saya tidak akan pernah berpikir bahwa, dengan status Anda sebagai murid Istana Dalam, Anda benar-benar akan begitu hina dan pengecut. Untuk membuang wajahmu hanya untuk kemenangan … Karena memang begitu, aku juga tidak punya alasan untuk bersikap sopan lagi. “Yun Che menyatakan dengan suara rendah.

” Ha … hahahaha! “Murong Yi mulai tertawa liar, tetapi tawanya sangat kering dan membosankan. Dia kemudian berkata dengan wajah muram: “Yun Che, kamu memang hanya sedikit lebih kuat dari yang aku bayangkan tapi kamu masih jauh dari cocok untuk menjadi lawan ayahmu! Segera, saya akan membiarkan Anda memahami kekuatan puncak Alam Mendalam yang Benar! Sebaliknya, pedang itu di tangan Anda, dapatkah Anda benar-benar memegangnya? Hahahaha … “

Di tengah tawa liarnya, Murong Yi tiba-tiba berteriak keras dan energi yang dalam di tubuhnya menerjang ke depan dengan gila-gilaan seperti gelombang bergelombang. Energi tebal yang dalam beredar di permukaan tubuhnya seperti gelombang saat melilit seluruh orang. Udara di sekitarnya langsung menjadi kacau dan itu menimbulkan gelombang riak.

Kali ini, Murong Yi secara menyeluruh dan sepenuhnya, tidak menahan sedikit pun. Karena, bayangan “kemungkinan kekalahan” pada Yun Che telah berdiri sekali lagi. Saat dia menggenggam pedang raksasa itu, organ-organ dalamnya bergetar hebat dan meluas, seolah senyum iblis telah menghasilkan ketakutan besar di dalam dirinya … Dia tidak bisa kalah; tidak peduli apa, dia tidak akan kalah.

Energi mendalam yang dilepaskan dengan paksa melonjak secara substansial, dan seluruh tubuh Murong Yi naik ke udara. Dengan suara gemuruh, tombak perak di tangannya menusuk Yun Che dengan cepat seperti kilat; dan setiap kali tombak panjang mendorong ke depan, tombak itu meninggalkan serangkaian bayangan tombak. Dalam sekejap mata, segudang bayangan tombak menyebar secara horizontal di langit seperti badai mematikan yang sangat besar dan menyelimuti Yun Che … Menutup semua kemungkinan rute pelariannya.

Setiap bayangan tombak melepaskan rasa kagum yang menginspirasi cahaya dingin dan masing-masing memiliki kekuatan yang cukup yang mampu menembus batu besar.

Setelah teknik ini dirilis, semua instruktur dan penatua yang hadir mengungkapkan ekspresi yang dipenuhi dengan kejutan.

Ultimate terkuat teknik ŠBlue Dragon Spear Arts‹ – Purgatory Dragon Shadows! Dia benar-benar berhasil menguasainya! “

” Ketika Murong Yi memilih tombak saat itu, aku telah mencoba untuk mencegahnya melakukannya karena pedang adalah jalan bagi seorang raja … aku tidak akan pernah berpikir bahwa Murong Pemahaman Yi tentang tombak itu sebenarnya sangat luar biasa. Di abad yang lalu dari Blue Wind Mendalam Palace, saya khawatir jumlah murid yang telah mengembangkan teknik ini sebelum lulus tidak melebihi sepuluh! “

” Sekarang dia telah merilis langkah ini, tidak mungkin untuk Yun Che menang … Setidaknya selusin lubang akan menusuk tubuhnya. “

Yun Che perlahan mengangkat kepalanya dan tanpa takut menatap jebakan bayangan tombak tak terhindarkan yang memenuhi langit. Sama seperti bayangan tombak jatuh dari langit di tengah teriakan orang yang tak terhitung jumlahnya, mata Yun Che berkedip dan tiba-tiba mengangkat Pedang Kolosal Tuan yang menggenggam di tangannya. Pedang Kolosal Tuan Besar menggambar busur hitam leg yang besar dan menabrak bayangan tombak yang memenuhi langit.

Cara tombak memiliki garis yang menggambarkan pertempuran melawan pedang: Tidak peduli berapa banyak dari sinar pedangmu, aku hanya perlu satu sapuan tombakku. Meskipun pedang itu gesit dan serbaguna, jika dibandingkan dalam hal seberapa sombong dan jangkauan serangannya, pedang tidak pernah bisa dibandingkan dengan tombak … Tapi ini hanya berlaku untuk pedang ringan; jika itu adalah pedang yang berat, maka formulanya akan sepenuhnya terbalik.

Tidak peduli berapa banyak bayangan tombakmu, aku hanya perlu satu sapuan pedangku!

Di wajah dari seribu sembilan ratus lima puluh kilogram Pedang Kolosal Tuan di tangan Yun Che, tombak di tangan Murong Yi tidak sombong sedikit pun!

Seiring dengan satu gelombang Yun Che, seluruh plaza, dan mungkin bahkan sudut terjauh, semua mendengar suara siulan yang luar biasa yang menembus udara …

Bang bang bang bang bang bang bang bang …

Tubuh pedang besar bertabrakan dengan bayangan tombak yang tak terhitung jumlahnya; dalam sekejap, suara tumbukan yang tak tertandingi dipancarkan. Bayangan tombak yang memenuhi langit meledak dan hancur seperti pecahan kaca yang rapuh. Dalam sepersekian detik, bayangan tombak bahwa Murong Yi telah menggunakan semua energinya yang mendalam untuk menghasilkan, tersapu bersih seperti daun tertiup angin kencang. Pada akhirnya, Pedang Kolosal Tuan Besar menghasilkan suara siulan seperti angin badai, dan sangat menghujani tombak perak yang digenggam di tangan Murong Yi.

Dentang ~~~~~~

Suara serangan yang sangat menusuk telinga terdengar. Tombak perak di tangan Murong Yi langsung berubah menjadi bentuk bulan purnama, untuk kemudian langsung patah dengan suara “crack”. Kekuatan luar biasa, yang belum tersebar, menghancurkan jalinan antara ibu jari dan jari telunjuk Murong Yi dalam getarannya. Di tengah-tengah teriakan mengental darah, tombak perak yang pecah terbang keluar dari tangannya dan terbang jauh sebelum mendarat di pinggiran kerumunan besar.

Pedang Kolosal Yun Che Overlord, juga telah terangkat dari kiri bawah ke kanan atas pada saat ini, menyelesaikan setengah busur sempurna … Pada saat yang sama, area di bawah panggung di mana ia menghadap tiba-tiba meledak ke dalam kekacauan. Di bawah benturan keras yang dibawa oleh pedang berat, kerumunan hingga sepuluh kaki jauhnya dari panggung semua merasa seolah-olah palu berat telah terbanting ke dada mereka. Mayoritas orang yang hadir langsung terhempas ke belakang, mengubah kerumunan besar menjadi tumpukan orang yang kacau.

Kekuatan pedang ini, yang hanya dari satu serangan dari seorang praktisi yang mendalam di tingkat kedua. Realm Mendalam Sejati … benar-benar mengejutkan!

Murong Yi, yang telah diskors di udara, akhirnya mendarat di tanah. Duduk di sana sementara lumpuh di tempat dengan mata yang menatap kosong, tampak seolah-olah dia tidak bisa percaya bahwa semua yang telah terjadi adalah kenyataan … Dia telah menghabiskan dua tahun memahami serangan mematikan ini dan itu selalu menjadi pilihan terakhirnya yang tersembunyi dan sangat tersembunyi. kartu truf. Tetapi ketika dia menggunakannya untuk pertama kalinya hari ini, itu telah dikalahkan sepenuhnya hanya dengan satu serangan dari lawan. Bahkan tombak kesayangannya, telah patah seolah-olah dia dalam mimpi buruk … Tombak yang dia gunakan jelas bukan tombak biasa; itu adalah Artefak Mendalam Roh, Tombak Naga Perak, dari Heavenly Weapon Pavilion. Tapi Naga Perak yang meraung telah menemui Tuan yang bangkit, jadi satu-satunya hasil adalah terinjak-injak.

“Yun Che … Yun Che! Aku akan membunuhmu !! “

Murong Yi, yang sudah lama linglung, tiba-tiba meraung dan melompat dengan tiba-tiba. Seolah-olah dia sudah gila, dia mengulurkan tangan untuk meraih leher Yun Che. Murong Yi mengkonsumsi sebagian besar energinya yang dalam dan menggunakan Purgatory Dragon Shadows” sekali lagi. Sampai sekarang, dia bisa paling banyak, hanya memanfaatkan sekitar tujuh puluh persen dari kekuatannya pada kondisi puncaknya. Berbeda dengan Yun Che yang tenang dan tenang yang memiliki pedang berat di tangan, kualifikasi apa yang dia miliki untuk melawan Yun Che?

Menghadapi perjuangan terakhir Murong Yi, Yun Che tertawa dingin. Tubuhnya meledak keluar dengan kilat, dengan tangannya masih memegang pedang besar yang berat, namun kecepatan gerakannya tidak lebih lambat dari sebelumnya. Kemudian, bahkan tanpa melihat Murong Yi, pedang berat itu dengan santai menyapu ke atas.

Whoosh ~~

Angin topan berputar-putar di tengah suara siulan. Pedang yang berat tidak benar-benar menyentuh tubuh Murong Yi, tetapi bahkan badai yang menakutkan ini adalah sesuatu yang Murong Yi tidak bisa tahan sama sekali. Tubuh Murong Yi langsung meledak ke atas sampai hampir sepuluh kaki di udara. Pada saat ini, Yun Che tiba-tiba melompat dan berjalan sepuluh kaki dalam satu lompatan. Pedang berat itu melengkung, dan tanpa ampun membantingnya ke tubuh Murong Yi.

Boom !!

Murong Yi jatuh ke bawah seperti bola meriam yang keras. Yang terjadi selanjutnya adalah ledakan gemuruh panggung di bawahnya. Batu yang pecah berserakan dan seluruh tubuhnya, dari ujung kepala hingga ujung kaki, terbanting ke atas panggung.

Ketika pedang yang berat itu tidak diambil dan keduanya bertarung tanpa senjata, mereka hampir tidak dapat dianggap sebagai terbagi secara merata . Tapi begitu pedang yang berat itu diambil, Murong Yi dikalahkan dengan telak dan dihancurkan begitu parah sehingga dia tidak bisa melawan. Jika dia hanya bisa mengendalikan pedang yang berat, masih tidak mungkin bagi Yun Che untuk melakukan ini. Tetapi keberadaan macam apa itu ŠDewa Penjara Sirius Tome Tome‹? Setelah dia memahami tahap dasar dari ‘Dewa Penjara Sirius’ Tome ‘, pedang berat di tangan Yun Che bukan lagi pedang yang berat, tetapi naga surgawi yang marah yang telah terbangun. Setiap ayunan pasti membuat gemuruh langit dan mengguncang bumi saat membelah batu dan menakut-nakuti langit.

Di tengah-tengah tatapan bingung semua orang, Yun Che mendarat dari udara di sebelah area yang Murong Yi hantam. tanah. Dengan gelombang kasual pedang yang berat, hanya suara “ledakan” yang bisa terdengar saat mayoritas panggung runtuh dengan segera dan terbang ke atas. Tubuh Murong Yi juga terbang ke udara dan mendarat di depan Yun Che. Pada saat ini, pakaian Murong Yi benar-benar compang-camping; dia ditutupi dengan noda darah, wajahnya kabur dengan kotoran dan darah. Meskipun matanya masih terbuka, mereka sudah tidak memiliki ekspresi apa pun dan redup seperti abu mati.

Yun Che mengambil langkah ke depan, menjatuhkan pedang yang berat ke tanah, dan dengan angkuh menatap Murong Yi: Murong Yi, apakah kamu masih ingin bertarung? Jika Anda ingin melanjutkan, saya akan dengan senang hati mematuhi. Kamu adalah murid kesembilan yang benar-benar berada di tingkat kesembilan, Istana batin, namun dengan kekuatan penuhmu, kamu hanya bisa membuatku mengayunkan pedang beratku tiga kali … Ah, kamu benar-benar harus merasa seperti kamu belum menunjukkan kekuatanmu. “