Against the Gods – Chapter 1532 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1532 | Baca Novel Online

Semua Pikiran untuk Setan

Perintah untuk mengejar dan membunuh Yun Che sekali lagi berbunyi di seluruh Wilayah Divine Timur dengan urgensi tertinggi dan dengan cepat menyebar ke Wilayah Divine Barat dan Wilayah Divine Selatan setelahnya.

Sekarang, tidak ada seorang pun di ketiganya daerah ilahi yang masih tidak menyadari bahwa Yun Che telah menjadi setan dan telah melakukan kejahatan keji dan tak termaafkan. Selain itu, karena dia memiliki kekuatan ilahi Dewa sesat, jika mereka tidak membunuhnya sesegera mungkin, dia pasti akan menjadi ancaman besar di masa depan.

Pergolakan yang terlalu keras selama periode ini tampaknya tampaknya memberi tahu semua orang di Alam Dewa bahwa memusnahkan iblis Yun Che sekarang menjadi prioritas utama semua orang, masalah yang melampaui segala hal penting lainnya.

Adapun kejahatan serius dan kejam macam apa yang telah ia lakukan … Mereka nyaris tidak disebutkan oleh salah satu kerajaan raja.

Adapun berita tentang Kaisar Iblis kembali dan Yun Che menyelamatkan dunia, tidak satu kata pun dari itu dirilis … Tidak satu kata pun.

Ini terbatas pada kerajaan raja. Setelah mereka menyaksikan sikap yang diasumsikan oleh kerajaan raja, kerajaan bintang atas yang mengetahui kebenaran dengan patuh memilih untuk tetap diam tanpa perlu pengingat.

Karena saat ini, mereka yang dapat memutuskan nasib seseorang bukan lagi Jie Yuan dan Yun Che, tapi kerajaan raja!

Selain itu, di antara semua kerajaan, orang yang paling bersemangat dalam mengejar Yun Che adalah Alam Dewa Surga Abadi. Dalam rentang pendek>

Hadiah yang dia tawarkan juga sangat luar biasa. Orang-orang yang memberikan informasi dihargai dengan sejumlah besar kristal ilahi dan siapa pun yang membantu atau melakukan tindakan menangkap atau membunuh Yun Che selamanya akan diakui sebagai murid Alam Dewa Surga Abadi.

Tidak peduli bagaimana latar belakang seseorang yang biasa atau seberapa rendah status seseorang, jika mereka dapat membantu menangkap atau membunuh Yun Che, mereka akan menjadi anggota raja kerajaan semalaman.

Godaan ini tidak diragukan lagi sebesar surga sendiri, dan itu menyebabkan praktisi yang tak terhitung jumlahnya pergi ke hiruk-pikuk … Ini terutama berlaku untuk praktisi yang mendalam milik alam bintang rendah atau menengah. Mereka dengan gila-gilaan mencari di semua tempat karena mereka didorong oleh mimpi indah untuk dapat memasuki kerajaan raja dalam rentang>

Mereka hampir sepenuhnya lupa bahwa … Yun Che, yang telah menempatkan pertama di Pertarungan Tuhan yang Dianugerahkan selama Konvensi Dewa Mendalam, pernah menjadi kebanggaan dan kegembiraan semua alam bintang rendah dan menengah ini.

Upaya dan tekad Kaisar Langit Surga Abadi untuk membunuh Yun Che begitu tegas dan tegas sehingga mengejutkan semua orang yang mendengarnya.

Namun, Kaisar Langit Surga Abadi tidak pernah mengungkapkan ramalan mengerikan itu kepada orang lain dan dia juga melarang Misteri Surgawi Tiga Tetua dari mengumumkannya kepada publik.

Bunuh Yun Che … Untuk waktu yang sangat lama setelah acara ini, ini adalah tiga kata yang paling sering terdengar di Alam Dewa.

¦¦

Di timur jauh, di planet bawah yang tandus dan hampir tak bernyawa.

Seorang pria duduk meringkuk di tanah yang retak dan layu. Jubah putihnya berlumuran darah dan meskipun darah telah mengering sejak lama, dia tidak memperhatikan … Dia memeluk erat seorang wanita yang mengenakan jubah salju di tangannya. Tapi Ice Phoenix sigil yang mewakili status paling agung di dalam Snow Song Realm sudah sepenuhnya diwarnai dengan darah.

Dia dengan erat memeluk wanita itu. Matanya kosong dan dia tidak bergerak sedikit pun. Dia menyerupai patung tak bernyawa, lukisan suram dan sedih.

Dunia ini sunyi dan sunyi, jadi tidak ada yang akan mengganggu mereka. Waktu berlalu dengan tenang dan dia tidak tahu berapa banyak waktu telah berlalu. Mungkin sudah beberapa jam, beberapa hari, atau mungkin sudah beberapa tahun …

Ini sampai angin kering mulai bertiup, menutupi lukisan suram ini berlapis-lapis pasir dan debu.

He Ling muncul dan dengan lembut berlutut di samping Yun Che. Dia mengulurkan tangan, tetapi saat dia hendak menyentuh sudut jubahnya, dia perlahan menariknya kembali.

Dia telah dengan jelas menyaksikan segala sesuatu yang telah terjadi selama beberapa hari terakhir. Dia telah menjadi pahlawan yang telah menyelamatkan dunia, seorang anak dewa yang dicurahkan oleh seluruh alam semesta. Tapi begitu dia selesai menyelamatkan dunia, semua ini diambil darinya dalam rentang>

Betapa ironisnya. Betapa menyedihkan.

Dia adalah orang yang paling dekat dengan jiwa Yun Che dan rasa sakit, melankolis, dan keputusasaan yang dia rasakan … Bahkan menyentuh sedikit saja sudah cukup untuk menyebabkan rasa sakit yang luar biasa, rasa sakit yang membuat dia merasa seperti jiwanya terkoyak.

Di dunia Roh Kayu, alam semesta ini selalu kejam.

Ini terutama berlaku untuk He Ling … Orang tuanya dan kerabatnya semuanya mati satu per satu karena keserakahan dari ras lain. Bahkan anggota keluarga terakhirnya, He Lin, yang telah memegang harapan terakhir rasnya, juga selamanya meninggalkan dunia ini dan dia bahkan tidak bisa melihatnya untuk yang terakhir kalinya.

Dia punya awalnya berpikir bahwa tidak ada yang bisa lebih kejam atau lebih putus asa dari dunia ini. Tapi…

“Tuan,” katanya lembut, “biarkan tuanmu beristirahat dengan baik.”

“…” Yun Che tidak memberikan tanggapan.

He Ling tidak mengatakan apa-apa setelah bahwa. Dia hanya duduk diam di sisinya.

Saat itu, Shen Xi mengatakan kepadanya bahwa Yun Che adalah orang yang sangat istimewa lebih dari sekali. Jika praktisi mendalam lainnya memiliki bakat dan keberuntungan baik Yun Che, pasti akan melahirkan ambisi dan haus akan kekuatan di hati mereka yang hanya akan menjadi lebih kuat. Tetapi dia tidak memiliki barang-barang itu. Alih-alih, apa yang paling dirasakannya darinya selama dia tinggal di Tanah Terlarang di Samsara adalah kepedulian dan kekhawatiran.

Dia lebih menghargai hubungan daripada menghargai pencarian kekuasaan atau cara mendalam … dan nilainya yang dia tempatkan pada hubungan jauh lebih tinggi daripada nilai yang dia tempatkan pada dua yang terakhir.

Meskipun dia menjadi terkenal di seluruh Alam Dewa, dia tidak memiliki satu pikiran pun untuk meninggalkan yang lebih rendah alam dan dia bahkan telah berpaling dari semua wortel yang tergantung di depannya oleh kerajaan … Karena keluarganya berada di alam yang lebih rendah, dia tidak akan tinggal di Alam Dewa.

Selain itu, bahkan motifnya untuk datang ke Alam Dewa bukanlah untuk mengejar tingkat yang lebih tinggi. Itu semata-mata demi menemukan seseorang yang dia pedulikan.

Ya, bahkan setelah dia menjadi Dewa Anak Mesias dan dia bisa berbicara dengan semua kaisar dewa besar sebagai yang sederajat, yang paling penting baginya masih ada keluarganya, istrinya, putrinya, dan kekasihnya …

Tapi itu juga karena alasan inilah Dewa Bintang Pembantai Surgawi telah menjadi Bayi Jahat karena dia, dan juga bersedia untuk pergi ke alam rendah bersama dengannya selamanya. Ini juga alasan mengapa Mu Xuanyin bersedia meninggalkan Snow Song Realm dan mengorbankan hidupnya untuknya …

Namun, ini bukan pembayaran yang dia inginkan …

Sebagai seseorang yang hidupnya terikat pada Yun Che selama beberapa tahun terakhir, Yun Che yang diamati oleh He Ling persis seperti yang dijelaskan Shen Xi.

Namun hal-hal ini yang paling penting baginya dalam hidupnya semua telah hilang …

Segalanya …

Percikan …

Tetesan air es yang dingin jatuh dan mendarat di wajah He Ling, menyebabkan dia mengangkat kepalanya untuk melihat langit yang telah meredup di beberapa titik waktu.

Ketika lebih banyak tetesan air mulai jatuh, tiba-tiba hujan turun di dunia ini yang biasanya kering dan pecah-pecah. Lebih jauh lagi, hujan ini semakin bertambah dan semakin deras, dan itu berubah menjadi hujan dalam sekejap mata.

Hujan deras membasahi jubah salju wanita itu dan membasahi rambutnya yang panjang, rambut yang tidak lagi memiliki cahaya sedingin es itu … Pria itu tetap tidak bergerak sama sekali, seolah-olah ia hanya cangkang yang kehilangan jiwa dan sentuhan. .

“Tuan,” suara isak He Ling terdengar di tengah hujan lebat. “Tuanmu sebenarnya selalu menjadi orang yang sangat sia-sia, jadi dia tidak pernah mau membiarkan rambutnya menjadi berantakan … terutama ketika dia berada di depan Tuan. Jadi … jadi … “

” … “Mata Yun Che yang redup dan kacau mulai sedikit gemetar saat tangan yang menggenggam Mu Xuanyin dengan erat mulai bergoyang diam-diam. Sosok Mu Xuanyin perlahan-lahan mulai muncul di mata yang telah kehilangan warna mereka untuk waktu yang lama.

Meskipun dia benar-benar kehilangan kehidupan, dia masih terlihat seindah dewi tanpa cacat dalam sebuah lukisan. Siapa pun yang memandangnya akan memiliki citranya terukir di hati mereka selamanya dan mereka tidak akan pernah bisa melupakannya.

Master …

Tidak, dia bukan tuannya …

Bukanlah Raja Realm Song Salju …

Itu adalah orang yang telah mengusirnya dari sekte, orang yang telah mengorbankan hidupnya dan Alam Song Salju demi dirinya … Itu adalah Mu Xuanyin yang lengkap dan utuh, yang pikiran dan niatnya tidak dipengaruhi oleh orang lain. Mu Xuanyin yang menjadi miliknya sendiri.

Namun, mengapa hal yang indah ini hanya bertahan selama momen sesingkat itu? Itu seperti gelembung multi-warna cemerlang yang muncul setelah sekejap.

Dia perlahan meluruskan tubuhnya dan berdiri, gerakannya tak tertandingi lambat dan kaku, seperti boneka kayu yang talinya telah dipotong.

Cahaya yang dalam melintas sebentar di depan peti mati kristal yang bersinar dengan kilau samar muncul di depannya … Ini adalah Peti Mati Keabadian yang Hong’er tiduri bertahun-tahun yang lalu.

Hujan semakin bertambah keras, semakin gila. Rambut Sodden menghalangi penglihatannya dan sepertinya dia tidak bisa merasakan suhu hujan yang turun di tubuhnya. Dia berlutut di tanah dan menekuk tubuhnya ke depan saat dia dengan sangat lembut dan perlahan-lahan menempatkan tubuh Mu Xuanyin ke dalam Peti Mati Keabadian.

Tangannya bergetar saat menekan tubuhnya dan melepaskan energi mendalam cahaya putih pucat. , membersihkannya dari semua noda darah dan kotoran sementara juga menyingkirkan semua hujan dan kelembaban di tubuh dan pakaiannya.

Ketika dia mengangkat tangannya lagi, Coffin Eternity perlahan-lahan menutup dengan cincin lembut … Hanya seperti hati dan jiwa Yun Che yang disegel.

“Demi Dewa Bintang Penyembelih Surgawi, meskipun kamu sangat sadar bahwa kamu pasti akan mati, meskipun kamu sadar bahwa kamu bahkan tidak bisa selamatkan dia, kamu masih berlari melintasi jarak yang sangat jauh untuk mencapai Alam Dewa Bintang dan kamu menggunakan kekuatan dimana kamu menukar hidupmu sendiri sehingga semua orang bisa mati bersama denganmu. Sungguh menakjubkan dan mengesankan, sungguh mengharukan! 

“Heh! Anda mati dengan bahagia dan sangat, Anda mati dalam kematian yang disebabkan oleh emosi yang mendalam, Anda melakukannya dengan benar oleh Dewa Bintang Pembantai Surgawi Anda! Namun … tahukah Anda berapa banyak orang telah membayar harga hanya untuk memastikan bahwa Anda hidup, berapa banyak darah dan upaya yang diberikan orang-orang ini untuk menyelamatkan hidup Anda !? Mereka mengambil risiko besar dan hampir mempertaruhkan masa depan seluruh bintang untuk memberi Anda kesempatan berlindung di Alam Dewa Naga. Namun Anda masih ingin terburu-buru menuju kematian Anda sendiri meskipun tahu bahwa Anda akan mati … Apakah Anda telah melakukannya dengan benar !? Apakah Anda melakukannya dengan benar sendiri !? Sudahkah Anda melakukannya dengan benar oleh istri dan anggota keluarga Anda yang sedang menunggu Anda kembali di alam rendah !? 

œ Selain Dewa Pembantaian Surgawi, siapa lagi yang pernah Anda lakukan dengan benar!? < / p>

“Kamu tidak diizinkan memanggilku Tuan!” Mu Xuanyin sekali lagi menyegel bibirnya saat dia berteriak, “Aku menganggapmu sebagai muridku, membiarkanmu menggunakan Heavenly Netherfrost Lake sesuka hati, menganugerahkan kepada Anda sumber daya terbaik di seluruh dunia! Untuk cepat membantu Anda naik ke Alam Kesengsaraan Ilahi, saya mengesampingkan segala sesuatu yang berkaitan dengan sekte dan secara pribadi membantu Anda berkultivasi, tidak meninggalkan sisi Anda sepanjang malam dan siang … Tapi ini adalah bagaimana Anda akan membayar saya !? Ini adalah bagaimana kamu akan membayar Realm Song Salju !? “

” Aku, Mu Xuanyin, tidak memiliki murid bodoh sepertimu! “

Itu adalah teguran paling keras Mu Xuanyin pernah memberinya. Sorot matanya pada hari itu, amarahnya dan teguran keras yang melekat dalam setiap kata yang dia katakan adalah hal-hal yang Yun Che tidak berani lupa.

Tapi kenapa … kamu …

Sebagai seorang master, Anda melakukan kesalahan yang sama persis dengan murid Anda … Tidak, Anda melakukan kesalahan yang lebih konyol dan serius …

Dengan kilatan cahaya yang mendalam lainnya, ia mengirim Coffin Keabadian menjadi Bahtera Mendalam Primordial, karena dia tahu bahwa Mu Xuanyin paling menyukai warna biru. Di dalam dunia Primordial Mendalam Ark, dia akan dapat melihat langit biru tak terbatas … dan bukan lampu hijau lumut abadi yang menyinari dunia Sky Poison Pearl.

Keberadaan Mu Xuanyin menghilang dari matanya dan pada saat itu juga, mata dan dunianya tiba-tiba menjadi kosong.

Dia perlahan berjalan maju saat dia menyambut hujan yang deras. Langkah kakinya kaku dan lambat, seperti langkah-langkah seorang lelaki tua yang melewati masa jayanya. Matanya begitu kusam dan redup sehingga tidak ada jejak cahaya yang bisa dilihat di dalamnya … Dia tidak tahu di mana dia berada, tidak tahu ke mana dia harus pergi, atau ke mana dia bahkan masih bisa pergi, dan dia tidak tahu di mana matanya. masa depan akan menuntunnya.

Dia hanya tahu bahwa dia tidak diizinkan untuk mati. Karena hidupnya telah dibeli oleh Mu Xuanyin sendiri, karena ini adalah keinginan terakhirnya.

Tapi mengapa hidup begitu menyakitkan … begitu dipenuhi dengan keputus-asaan …

“Tuan … Tuan ! “

He Ling membuntuti di belakangnya saat dia terus menangis kepadanya, tetapi dia tidak bisa memancing satu tanggapan darinya.

Dengan bunyi kecil, ujung kakinya tersandung di atas batu yang menonjol, mengirimnya terkapar ke tanah.

Lengannya menabrak tanah dengan posisi berkerut, menampar batu keras yang mengayunkan kabel di lehernya … Itu adalah Batu Suara Berkilau yang selalu dia kenakan dan tidak pernah mau lepas landas.

“Ayah, Wuxin merindukanmu.”

Suara lembut dan manis gadis muda terdengar di tengah-tengah hujan es yang dingin menggigit.

Tubuh su Yun Yun tiba-tiba membeku di tempat. Setelah itu, matanya yang suram dan tubuhnya yang kaku mulai bergetar gila-gilaan … dan mengguncang …

“Ah … Wuuu …” Seolah-olah seseorang dengan erat mencengkeram tenggorokannya dengan suara serak dan menyakitkan yang tak tertahankan bocor keluar dari mulutnya.

“Wuuu … Uwaaa ….. Aahhh … AAAAAAAHHHHHH !!! “

Dia seperti roh jahat yang jiwanya benar-benar hancur dan hancur. Dia meraung keras ketika dia berteriak dengan putus asa … Dia dengan gila-gilaan membenturkan kepalanya ke tanah saat lengannya menghantam tengkoraknya sendiri dengan kegilaan …

“UWAAAAAAH!”

“Aaah … Aaaahhhhh …”

“AAAAAAAAAAAHHHHHHHHHH””” Mustahil bagi siapa pun untuk membayangkan rasa sakit macam apa yang sebenarnya akan menyebabkan seseorang mengeluarkan tangisan yang bahkan lebih melengking dan sengsara daripada roh jahat. Sejumlah besar darah membasahi kepala, lengan, dan tubuhnya, tetapi dia hampir tidak merasakan sakit saat dia dengan putus asa menghancurkan kepalanya ke tanah …

Air mata yang dia pikir sudah kering mengalir dengan panik mengalir dari matanya seperti air dari bendungan yang meledak, dan bahkan hujan deras dan cipratan darah tidak bisa menghanyutkannya …

He Ling tidak bergerak maju atau mencoba menghentikannya, dia hanya menutup matanya dan diam-diam menangis.

Setelah waktu yang tidak ditentukan berlalu, ratapannya akhirnya berhenti. Tubuhnya berbaring rata di tanah dan dia tidak bergerak … untuk waktu yang sangat lama.

Hujan terus turun, membasuh noda darah di tubuh Yun Che.

Lain periode waktu yang lama berlalu tetapi dia masih berbaring di sana tanpa bergerak.

Tanah airnya, keluarganya, kerabatnya, istrinya, putrinya, kekasihnya, sekteanya, teman-temannya, ketenarannya, statusnya, statusnya Kemuliaan…

Semua hal yang paling berharga dan penting dalam hidupnya … telah hilang darinya. Kehilangan hal-hal ini juga berarti hilangnya semua keterikatan, kehangatan, harapan, dan cinta … …… “Mas … ter?” Ling menangis lembut. Dia tidak lagi bisa menahan diri dan dia ingin bergegas ke sisinya. Tapi ketika dia akhirnya mengambil satu langkah ke depan, dia tiba-tiba membeku di tempat … Setelah itu, kakinya mulai bergerak mundur tanpa terkendali sebagai dingin yang tak terlukiskan, penindasan yang tak terlukiskan, penindasan. , dan teror menyerang jiwanya. “Heh heh … Heh heh heh …” Tawa yang sangat dalam dan serak terdengar di udara dan terdengar seperti itu berasal dari kedalaman api penyucian yang jauh … Dalam genangan darah, sosok itu yang terbaring tidak aktif untuk waktu yang lama perlahan-lahan bangkit. Itu disertai dengan energi hitam pekat yang perlahan-lahan menumpuk … sebelum mulai menggelora dengan liar. “Heh heh … He he he … Hahahahahahahaha …” Dia dengan kuat mencengkeram wajahnya sendiri dengan jari-jarinya yang terentang dan meskipun wajahnya dikaburkan oleh wajahnya. telapak tangan, fitur yang bisa dilihat di antara lima jari itu benar-benar menyeramkan dan menakutkan. Energi hitam meringkuk di sekujur tubuhnya seperti tarian liar yang tak terhitung jumlahnya, roh-roh jahat yang haus darah. “Tidak … aku tidak dibiarkan apa-apa …” Dia berbicara dengan suara yang jauh dalam dan suram. Suara ini jelas berasal dari seseorang yang paling akrab bagi He Ling, tapi itu terdengar sangat asing dan menakutkan di telinganya. “Aku masih memiliki hidupku … aku … MASIH … MEMILIKI … INI … Benci … AAAAAHHH !!” “Hehehe … Ah … HAHAHAHAHAHAHAHAHA !!” RETAK !! Sebuah petir tiba-tiba jatuh ke tanah tanpa peringatan. Cahaya ungu tua dari petir menyebabkan bayangan hitam pekat muncul di belakang Yun Che … Cahaya yang dihasilkan oleh sambaran petir menghilang tapi bayangan gelap itu tetap ada. Alih-alih itu mulai berubah bentuk dan memutarbalikkan dengan suara tawa Yun Che, seperti dewa iblis jahat dan kejam yang akhirnya mendapatkan kebebasan setelah dipenjara untuk waktu yang lama. “…” He Ling menatap adegan yang sedang berlangsung di di depannya untuk waktu yang sangat lama … Setelah itu, dia berjalan ke depan dan memeluk Yun Che dalam pelukan yang ringan dan lembut, benar-benar menyandarkan tubuhnya dan kepalanya yang halus ke arahnya, memungkinkan mata zamrudnya diwarnai dengan kesuraman yang semakin mendalam. oleh cahaya hitam bergelombang yang menari-nari di sekujur tubuhnya.