Against the Gods – Chapter 1576 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1576 | Baca Novel Online

Membobol ke Neraka dengan Tak Perlu

Beihan Chu telah muncul dengan lingkaran cahaya dari “Peringkat Sovereign Heavenly Wilayah Utara” di sekitarnya, tetapi Yun Che tidak pernah benar-benar memeluknya dalam hal apa pun.

Orang jenius nomor satu dari cara mendalam di dunia. Wilayah Ilahi Timur, pria yang telah membuat sejarah berulang-ulang kali, Luo Changsheng, telah dilecehkan oleh Yun Che dan benar-benar meninggalkan rahmatnya di atas Panggung Tuhan yang Diberkahi, dan bayangan gelap mungkin akan menghantuinya selama sisa hidupnya hidup.

Peringkat Wilayah Utara yang Berdaulat Surgawi? Apa itu?

Tetapi pada saat ini, Yun Che tidak punya pilihan selain mengakui bahwa Beihan Chu benar-benar seseorang.

Karena dia benar-benar berani menunjukkan proyeksi energi pedang pada Qianye Ying’er!

“Yun Che,” kata Lu Bubai sambil megap-megap, niat membunuh yang ada di matanya sebagian besar telah menghilang. Apa yang menggantikannya adalah kejutan dan ketakutan yang mendalam. Sembilan Lampu Surgawi Istana kami tidak memiliki keinginan untuk menjadi musuh Anda dan kami benar-benar tidak ingin menjadikan ini sebagai pemandangan yang buruk. Berikan dia kepada kita dan akan ada kedamaian di antara kedua sisi kita. Mengapa Anda ingin terlibat dalam perjuangan hidup atau mati … atas seorang gadis dari klan orang berdosa itu? “

Dia takut, dia benar-benar takut.

kemampuan Yun Che untuk menolak kekuatannya sudah sangat mengguncangnya. Tetapi untuk berpikir bahwa dia masih bisa secara eksplosif meningkatkan kekuatannya … Selain itu, kekuatannya telah tumbuh beberapa kali dalam sekejap, dan satu pukulan telah hampir melumpuhkan lengannya, lengan Divine Sovereign level keempat!

Monster macam apa ini … Seruan terkejut ini telah muncul dalam benaknya berkali-kali hari ini.

Yun Che tidak berbicara, dan tangannya ditekan ke bahu gadis berjubah putih itu.

Di bawah mereka, cahaya di mata Qianye Ying’er perlahan berubah di bawah topeng hitam pekat itu.

Dia dengan lembut menggumamkan kata-kata yang hanya bisa didengarnya. “Karena sudah begini … maka ayo kita lakukan semuanya.”

Dia dengan lembut mengusap jari di pinggangnya.

Ding!

Lampu suara dering tiba-tiba berdering di telinga semua orang yang hadir … Meskipun sangat lembut, itu terjalin di sekitar telinga semua orang dan meresap langsung ke dalam jiwa mereka.

Di tengah-tengah suara dering lembut ini, garis emas yang panjang dan tipis , berbintik-bintik hitam pekat, tiba-tiba ditarik di medan perang yang menindas dan sunyi ini.

Kepala Beihan Chu berada di tengah garis emas ini.

Proyeksi energi pedang yang diperpanjang dari Beihan Tangan Chu diarahkan ke Qianye Ying’er dan auranya terkunci erat padanya. Tatapan matanya gelap dan berat dan dia bisa merasakan tatapan apresiatif yang telah dilontarkan Lu Bubai ke arahnya, hatinya membengkak karena emosi.

Dia yakin bahwa hubungan yang Yun Che dan wanita ini bagikan bukanlah hubungan biasa. Jika dia bisa memaksanya untuk tunduk dengan tindakan ini dan mendapatkan kembali gadis muda yang bisa melepaskan “Pegangan Iblis” ungu, maka pencapaian besar ini mungkin bisa sepenuhnya menebus dosa kehilangan Pedang Surga Tersembunyi.

< p> Dia bahkan bisa memulihkan sebagian tanah yang telah dia hilangkan untuk Yun Che!

Meskipun metode ini sangat tercela, Yun Che adalah orang yang dengan kejam mencoba merampok mereka sejak awal, jadi tidak ada yang bisa mengatakan apa pun terhadapnya.

Namun … untuk beberapa alasan aneh, semua suara di sekitarnya tiba-tiba menghilang, dan satu-satunya hal yang bisa dia dengar adalah suara mendengung yang datang dari tempat yang tidak dikenal .

Visinya juga tiba-tiba menjadi buram, dan hubungannya dengan energinya yang besar juga menjadi lemah dan pingsan. Setelah itu, semuanya benar-benar … lenyap sama sekali.

Dunia di depannya mulai miring ke atas … Tidak, itu adalah visinya yang miring ke belakang saat semakin redup, sebelum terbalik, Tiba-tiba dia melihat sebuah orang, orang itu memiliki sosok yang sama dengan dia, mengenakan pakaian yang sama seperti dia dan bahkan tangan kanan orang itu yang cacat sama persis dengan miliknya.

Proyeksi energi pedang hitam juga menonjol keluar dari itu tangan kiri seseorang.

Tapi orang itu hanya memiliki setengah kepala yang tersisa.

Cahaya keemasan yang muncul entah dari mana ditarik melintasi kepala orang itu, dan tampaknya seolah-olah itu garis emas telah dengan sempurna membagi kepala itu menjadi dua.

Pada saat itu, teror dan keputusasaan yang tak terbatas membanjiri bagian terakhir dari kesadarannya. Dia ingin berteriak dengan suara serak, tetapi dia tidak bisa mengeluarkan suara. Setelah itu, sisa-sisa kesadarannya yang tersisa turun ke kegelapan abadi bersama dengan teror dan keputusasaan terbesar yang dia rasakan sepanjang hidupnya.

Lu Bubai tertegun, Penguasa Ilahi Chill Utara tercengang … Semua orang tercengang dan seolah-olah miliaran lebah melonjak ke otak mereka dan mengisi kepala mereka dengan hiruk-pikuk kebisingan yang mendengung.

“Chu … Chu’er …”

The Northern Chill Divine Sovereign bergumam ketika visinya menjadi gelap … Tapi sebelum dia bahkan bisa mengulurkan tangan ke arah mayat Beihan Chu, yang masih berdiri tegak, seberkas cahaya keemasan tiba-tiba menyapu tubuhnya.

Qianye Ying’er benar-benar menghargai hidupnya saat ini.

Vena yang dalam yang dia pikir lumpuh selamanya telah disembuhkan, dia telah mendapatkan darah dari Kaisar Iblis, dan dia bahkan memiliki Yun Che, monster yang menggunakan dia saat dia menggunakannya. Selama dia tetap hidup, pasti akan tiba suatu hari ketika dia bisa membalas dendam secara pribadi.

Jadi, dia telah memperingatkan Yun Che berkali-kali bahwa dia sama sekali tidak diizinkan mengambil risiko yang tidak perlu sebelum mereka tumbuh cukup kuat.

Namun, begitu niat membunuhnya dinyalakan, dia akan menjadi benar-benar tanpa ampun dan kejam!

Dengan satu pukulan pedangnya, dia telah memotong setengah dari kepala Beihan Chu, dan dengan serangan keduanya, pedangnya sudah melesat ke arah Sovereign Ilahi Chill Utara dalam upaya untuk mengambil hidupnya . Dia tidak menunjukkan sedikit keraguan, juga tidak menahan sama sekali.

Sebagai Penguasa Ilahi Utara yang Dingin, dia telah tumbuh terlalu terbiasa dengan kematian, jadi dia secara alami tidak akan kehilangan akalnya karena dia telah menyaksikan satu. Tapi Beihan Chu … bukan hanya putra yang paling ia banggakan. Dia juga adalah masa depannya, masa depan seluruh Kota Dingin Utara!

Dia telah menjadi murid nomor satu di Nine Lights Heavenly Palace, namanya telah dimasukkan ke dalam Peringkat Wilayah Utara Heavenly Sovereign Ranking, dia telah menjadi jenius terbesar di Five Nether Ruins, kebanggaan dan kegembiraannya. Semua hal ini begitu agung dan cemerlang, tetapi mereka tiba-tiba terkubur tepat di depan matanya pada saat ini.

Besarnya dampak ini tidak kurang dari langit terbalik dan bumi runtuh. < / p>

Dia begitu terganggu oleh peristiwa ini sehingga jiwanya praktis meninggalkan tubuhnya. Dengan demikian, ketika dihadapkan dengan serangan pedang Qianye Ying’er, serangan tiba-tiba yang mengalir secepat cahaya, meninggalkan bayangan di belakangnya, Penguasa Ilahi Dingin Utara bahkan tidak punya waktu untuk mengedarkan kekuatannya yang mendalam ketika ia kembali ke pasukannya. indra. Dia hanya bisa nyaris memindahkan tubuhnya ke satu sisi.

RIP !!

Cahaya keemasan kedua merobek udara, menggambar garis horizontal di sisi kiri Northern Chill Tubuh Divine Sovereign, memotong tulang rusuk di sisi kiri dadanya sambil memotong sebagian besar lengan kirinya. Darah segar menyembur ke langit.

Bang!

Setengah bagian atas kepala Beihan Chu menyentuh tanah dengan bunyi pelan. Suara itu tampaknya telah menghantam hati semua orang yang hadir, menekan semua suara di dunia.

Lengan kiri Sovereign Divine Sovereign Utara menyentuh tanah pada saat yang hampir bersamaan saat tengkorak terbelah Beihan Chu mendarat.

Semua ini terjadi dalam sepersekian detik … aura mendalam Qianye Ying’er hanya berada di tingkat kelima dari Alam Raja Ilahi, dan dia adalah seorang wanita pada saat itu, jadi mengapa Beihan Chu, Lu Bubai, dan Penguasa Ilahi Chill dari Utara repot-repot untuk menjaga mereka terhadapnya?

“Ah…. AAAAAHHHH! ”Ratapan Sovereign Divine Divine Sovereign Utara hanya mulai berdering pada saat ini. Pada saat yang sama, tubuh Beihan Chu akhirnya terguling ke belakang. Setelah kehilangan putra dan lengannya, ratapan nyaring dan menyedihkan yang seharusnya tidak datang dari mulut Penguasa Ilahi bergema di udara.

Namun, cahaya emas yang fatal itu menembaknya lagi di Detik berikutnya.

“Ah … UWAAAAHH !!” Ratapan rasa sakit Sovereign Divine Divine Utara berbatasan dengan keputusasaan saat ia membiarkan darah bebas menyembur dari tunggul lengan kirinya. Dengan lambaian lengan kanannya, sebuah pedang besar berwarna hijau kehitaman muncul di tangannya dan kekuatan Divine Sovereign yang liar dan hiruk pikuk terkonsentrasi di dalamnya saat ia mengirimnya ke bawah.

“Divine Sovereign !!” Lu Bubai, yang melayang di atas kepala, mengeluarkan teriakan kaget saat murid matanya berkontraksi.

Kultivasi Yun Che dengan cara yang mendalam memang di tingkat kelima dari Alam Raja Ilahi, itu adalah tidak bohong.

Namun, kekuatan mendalam Qianye Ying’er telah disembunyikan oleh Batu Ni Yuan. Jadi, ketika kekuatannya yang dalam meletus dari tubuhnya, itu benar-benar mengekspos kekuatan sejatinya.

Batu Ni Yuan adalah sesuatu yang dimiliki oleh Kaisar Setan yang Memukuli Surga. Selama pemakainya tidak memilih untuk mengekspos kekuatan yang dalam seseorang, bahkan para dewa dan iblis kuno tidak akan bisa melihat melalui kebingungannya, apalagi orang yang hadir.

Ketika kekuatan seorang Divine Sovereign tiba-tiba meledak dari tubuh Divine King level kelima, momen kebingungan yang ditimbulkannya pada orang lain sudah cukup untuk berakibat fatal!

Meskipun Northern Chill Divine Sovereign memegang pedangnya hanya dengan pedang saja. di satu sisi, kekuatan pedang besar itu masih sangat mengejutkan. Sebagai perbandingan, pedang emas panjang dan tipis di tangan Qianye Ying tampak rapuh dan mungil.

Namun, pada saat kedua pedang itu bertabrakan, pedang emas ramping itu membengkok seperti cambuk. Itu langsung menembus kekuatan Pedang Santai Ilahi Divine Utara dan kekuatan seperti ular roh sebelum memukulnya di dada … Dengan suara ledakan, menembus menembus tubuhnya.

Boom!

< Qianye Ying'er meminjam kekuatan pedang Chill Utara untuk bergerak mundur, terbang dengan anggun di udara. Pedang fleksibel meninggalkan tangannya seperti cahaya keemasan melilit dan melingkari pinggang rampingnya. Itu tidak terlihat seperti apa pun selain sabuk berwarna emas normal.

Namun, lubang seukuran kepalan tangan muncul di dada Northern Chill Divine Sovereign.

“Sekte … Sekte Master !?”

“Ayah Kerajaan !!”

Semuanya terjadi terlalu cepat dan tiba-tiba. Dari saat kepala Beihan Chu telah dibelah dua hingga sebuah lubang telah bosan ke dada Northern Chill Divine Sovereign, semuanya telah terjadi dalam hal instan. Itu juga pada saat ini bahwa orang-orang dari Northern Chill City mulai berteriak kaget dan ketakutan.

Adapun mereka yang berasal dari Reruntuhan Timur, Reruntuhan Barat, dan Phoenix Selatan, semuanya terkejut. oleh peristiwa yang baru saja terungkap di depan mata mereka. Setiap sudut dari Battlefield Central Ruins meledak menjadi keributan riuh pada saat ini.

Para anggota Northern Chill City melonjak ke depan dan bergegas menuju Northern Chill Divine Sovereign. The greatsword di tangan Northern Chill Divine Sovereign menyentuh tanah dan dia berdiri membeku di tempat. Matanya berkaca-kaca dan kosong, dan seolah-olah jiwanya telah meninggalkan tubuhnya.

“Ayah Kerajaan, apakah … Anda baik-baik saja?” Putra sulung Divine Chill Sovereign dari Utara bertanya dengan suara bergetar. < / p>

Meskipun lengan Northern Chill Divine Sovereign telah dilepas dan sebuah lubang telah diletakkan di dadanya, seorang Divine Sovereign dapat menyusun kembali sebuah lengan, dan sebuah lubang di dada mereka pasti tidak akan berakibat fatal … Bagaimanapun juga , bagaimana bisa begitu mudah bagi Penguasa Ilahi yang perkasa untuk mati?

Tapi …

Bunyi!

Pada saat ini, pedang besar itu jatuh dari genggamannya dan jatuh ke tanah.

“Chu … eh …” Dia bergumam dengan suara yang selembut angin. Setelah itu, dia dengan kaku jatuh ke belakang, seperti batang kayu yang jatuh ke tanah.

“Sekte … Sekte Master !!”

Para anggota Northern Chill City berteriak dengan sangat terkejut. The Northern Chill Great Elder melangkah maju dan menangkap Northern Chill Divine Sovereign. Tetapi pada saat itu, seluruh tubuhnya bergetar hebat, dan seolah-olah dia telah dihancurkan oleh palu besar.

Karena organ-organ internal Northern Divine Divine Sovereign telah dikurangi menjadi berantakan berdarah. Seolah-olah jutaan cakar iblis, jutaan pedang tajam, telah dengan kejam dan kejam mencabik-cabiknya. Bahkan fragmen terkecil dari suatu organ tetap ada.

The Great Chill Great Elder telah membeku di tempatnya dan aura Northern Chill Divine Sovereign menghilang dengan cepat dari persepsi spiritual semua orang sebelum menghilang sepenuhnya.

“Dia … mati?” Reruntuhan Timur, Reruntuhan Barat, dan Phoenix Selatan … semua menggumamkan kata-kata itu. Dua kata singkat ini menyebabkan mereka menggigil lebih keras daripada yang pernah mereka miliki sebelumnya.

Kultivasi Qianye Ying saat ini masih berada di tingkat ketiga dari Alam Penguasa Ilahi. Bahkan dengan keuntungan yang diberikan kepadanya oleh darah asli Kaisar Iblis, ketika berhadapan dengan lawan seperti Penguasa Ilahi Dingin Utara, Penguasa Ilahi tingkat empat, dia mungkin tidak kalah, tetapi praktis tidak ada cara baginya untuk menang juga.

Namun, dia masih Dewi Brahma Raja sebelumnya pada akhirnya. Dia masih memiliki pengalaman dan pengetahuan pada tingkat seorang kaisar dewa dan dia masih memiliki metode yang kejam dan kejam yang bahkan membuat kaisar dewa bergidik.

Selain itu, sejak dia menjadi Dewi Brahma Monarch, dia selalu memiliki Brahma Golden Soft Sword melilit pinggangnya. Namanya “Divine Oracle”.

Untuk dapat langsung membunuh Divine Sovereign level pertama dan Divine Sovereign level keempat dengan kekuatan Divine Sovereign level ketiga. Di seluruh Alam Dewa, mungkin hanya Qianye Ying’er yang mampu menyelesaikan tugas ini.

“Ah … Aahhhh …” Lu Bubai mengulurkan tangan, jari-jarinya gemetar liar ketika ketakutan dan syok mencengkeram tenggorokannya. dan rohnya seperti iblis.

Beihan Chu telah meninggal … Murid pertama dalam sejarah Nine Heavenly Palace Heaven telah memasuki Wilayah Utara Heavenly Sovereign Ranking telah meninggal. Kebanggaan dan masa depan Nine Lights Heavenly Palace … telah mati !!

Ayahnya, Penguasa Ilahi Chill Utara yang paling dekat dengannya dalam kekuatan, juga meninggal!

Bagaimana mungkin … hal seperti itu … terjadi di dunia ini …

Kematian Beihan Chu yang menyedihkan telah menjadi kesimpulan yang hilang di mata Yun Che. Hanya dengan mengarahkan proyeksi energi pedangnya ke arah Qianye Yinger, memastikan bahwa bahkan sepuluh ribu nyawa tidak akan cukup untuk membantunya bertahan hidup. Namun, dia tidak mengantisipasi bahwa dia akan membunuh Penguasa Ilahi Chill Utara dalam sekejap juga.

Yun Che meraih gadis berjubah putih saat dia turun, dan kemudian melemparkannya ke Qianye Yinger. “Lindungi dia.”

Qianye Ying’er menangkap gadis itu ketika dia berbicara dengan suara dingin, “Karena sudah begini, bunuh saja semua orang … Setelah itu, kamu lebih baik menyiapkan penjelasan yang sangat cocok untukku! ”

Dengan dengusan dingin, Yun Che berlari ke arah Lu Bubai.

Setelah dia membantu Yun Che menyingkirkan dua Penguasa Ilahi, Qianye Ying’er berhenti menyerang. Sebagai gantinya, dia meraih gadis berjubah putih dengan kasar dan kembali ke dalam penghalang Phoenix Selatan.

Mereka berdua telah membagi tugas dengan sempurna.

Ketika dia kembali, serentetan teriakan tercekik segera terdengar dari dalam formasi pertempuran Phoenix Selatan. Semua orang mundur ketakutan dan Nanhuang Jian hampir jatuh ke tanah saat ia tersandung.

Bahkan Nanhuang Mofeng dengan cepat mundur beberapa langkah.

Ketika mereka mengingat bagaimana dia dengan sederhana duduk diam di tengah formasi pertempuran Phoenix Selatan selama Pertempuran Reruntuhan Pusat, keringat dingin mengalir di punggung semua anggota Phoenix Selatan. Pada saat ini, seluruh tubuh mereka tegang dan mereka bahkan tidak berani bernapas terlalu keras.