Against the Gods – Chapter 1583 | Baca Novel Online

shadow

Against the Gods – Chapter 1583 | Baca Novel Online

Penyihir Chanyi

“Bagaimana jika dia memilih untuk mengabaikan konsekuensinya dan membunuh kita karena dia terlalu marah?” Tanya Yun Che.

“Aku yakin dia tidak akan melakukannya!” Qianye Ying’er menyatakan dengan pasti. , “Kamu pikir kamu mengenal wanita lebih baik daripada aku?”

“Itu sebenarnya pertanyaan yang bagus,” jawab Yun Che dengan dingin.

“Jangan khawatir, bahkan jika Pikiran itu terlintas di benaknya, tuannya tidak akan pernah mengizinkannya, “kata Qianye Ying’er dengan senyum dingin di wajahnya.

” Apakah Anda mengenal ‘Ratu Iblis’ dengan baik? “

“Aku tidak, tapi …” Mata Qianye Ying’er berubah aneh saat dia berbicara. Perjalanan hidupnya sendiri adalah bukti bahwa dia adalah orang yang sangat ambisius. Dia bahkan mungkin wanita paling ambisius di seluruh dunia. Jadi tidak mungkin seseorang seperti dia akan menyerah pada kesempatan sekali seumur hidup … “

” Tidak, peluang satu-satunya seperti Anda! “

< p> “Itulah sebabnya kita harus menghindari reaktif sebanyak mungkin sekarang karena kita tahu mereka mengawasi kita.”

Banyak waktu telah berlalu sejak pertemuan terakhir mereka. Jika Nanhuang Chanyi benar-benar “Bayangan”, maka kedatangannya ke Wilayah Ilahi Utara pasti sudah mencapai telinga Ratu Iblis, terutama karena Yun Che praktis mengungkapkan dirinya kepada Nanhuang Chanyi.

Namun, Qianye Ying’er sama-sama yakin bahwa Ratu Iblis tidak akan mengungkapkan identitas Yun Che kepada dunia. Sebaliknya, dia akan melakukan segalanya dengan kekuatannya untuk membuatnya tetap tersembunyi dari kerajaan raja lain.

Untuk saat ini, ini semua hanya spekulasi. Namun ” Qianye Yinger memandang ke arah selatan ” dia tidak perlu menunggu lama untuk jawaban.

Yun Che melakukan hal yang sama. Nanhuang Chanyi mendekati mereka dengan cepat dari arah itu.

Sudah setengah tahun sejak Pertempuran Reruntuhan Pusat.

Nanhuang Chanyi berpakaian persis sama seperti sebelumnya: pakaian emas, pola phoenix, dan hiasan kepala dengan jumbai permata yang menyembunyikan wajahnya. Dia mendarat dengan lembut di depan duo sebelum melihat sekelilingnya, tampak sedikit terkejut dengan perubahan cuaca. Namun, dia dengan cepat memusatkan perhatiannya kembali pada Yun Che dan Qianye Ying’er dan menyapa mereka dengan anggukan, Tuan Muda Yun, Peri Ying, sudah lama tidak … lihat.

Heh! “Jelas bahwa Qianye Ying’er benar-benar mencemooh gelar yang diberikan padanya.

Nada suara Nanhuang Chanyi telah berubah secara drastis pada akhir kalimatnya. Dia menatap Yun Che untuk waktu yang lama sebelum menghembuskan napas dalam-dalam, berkata, “Tuan Muda Yun, pertumbuhan Anda benar-benar … mengejutkan.”

Setengah tahun yang lalu, Yun Che adalah Raja Dewa tingkat lima tingkat lima. Pada saat itu, tingkat kultivasinya sudah berbeda dari rumor. Tapi sekarang … dia sudah tingkat sepuluh Raja Ilahi !?

“Kamu hanya Roh Ilahi, tetapi kamu melihat melalui tingkat kultivasi saya. Saya percaya Anda bahkan lebih mengesankan daripada saya, “kata Yun Che acuh tak acuh.

Nanhuang Chanyi tersenyum pada mereka dan bertanya,” Tuanku ingin bertemu kalian berdua. Apakah itu … “

” Kami tidak tertarik! “Qianye Ying menyatakan sebelum Yun Che bahkan mengatakan apa-apa. Nada suaranya dingin dan benar-benar final.

Jangan khawatir, tuanku tidak bermaksud jahat terhadap kalian berdua. Sebaliknya, dia percaya dia berbagi banyak tujuan bersama dengan kalian berdua. Itulah sebabnya dia ingin saya memberi tahu Anda bahwa dia akan meminjamkan bantuan apa pun yang Anda butuhkan, sepenuhnya … bantuan apa pun. “

Pernyataan itu bukanlah sesuatu yang dibuat Nanhuang Chanyi sendiri. . Persis seperti yang dikatakan “tuan” -nya untuk dikatakannya. Butuh waktu lama baginya untuk menerima tawaran itu sendiri ketika dia pertama kali mendengarnya dari mulut “tuannya” sendiri.

Tapi setelah menyaksikan pertumbuhan mustahil Yun Che dengan matanya sendiri, dia mulai untuk memahami mengapa “tuannya” menjanjikan hal seperti itu.

“Biar kutebak, bantuannya datang dengan satu syarat ” dia ingin kita mengunjungi Alam Pencuri Jiwa, bukan?” Qianye Ying ‘er berkata sambil tersenyum.

“…” Nanhuang Chanyi menatapnya sejenak sebelum menghela nafas, “Kamu benar-benar … Dewi Brahma Monarch!”

Qianye Ying Spekulasi sampai saat ini tepat.

“Heh, hal yang sama berlaku untuk Anda, ‘Penyihir’. Saya tahu Anda tahu tentang identitas saya yang sebenarnya, “jawab Qianye Ying’er mencibir.

Nanhuang Chanyi berkata,” Rambutmu terlihat seperti terbuat dari emas, dan kecantikanmu membuatku malu meskipun wajahmu disembunyikan. Anda adalah Penguasa Ilahi, tetapi tekanan jiwa Anda sangat menakutkan. Dan akhirnya, namamu saat ini adalah ‘Qianying’ … Rasanya sulit dipercaya, tapi Chanyi tidak bisa tidak memikirkan Dewi Wanita yang baru saja melarikan diri dari Wilayah Ilahi Timur belum lama ini. “

” Bagaimana banyak yang kamu ketahui tentang Yun Che? “Qianye Ying’er bertanya tiba-tiba,” Atau haruskah aku katakan, berapa banyak yang diketahui Chi Wuyao tentang dia !? “

Siapa yang berani berbicara langsung dengan” Ratu Iblis “secara langsung dengan namanya di Wilayah Ilahi Utara?

Qianye akan, dan dia bahkan memenuhi syarat mengingat status dan tinggi badannya sebelumnya.

“Banyak,” jawab Nanhuang Chanyi sederhana dan tenang .

“Apakah itu termasuk ‘Kaisar Iblis’?” Suhu dalam pandangan Qianye Ying’er tiba-tiba turun beberapa derajat lebih rendah. Tatapannya hampir terlihat cukup tajam untuk menembus jumbai permata dan mencapai murid-murid Nanhuang Chanyi.

“Ya,” jawab Nanhuang Chanyi.

“…” Baik Yun Che dan Qianye Yinger diam beberapa saat. Kemudian, Qianye Yinger tersenyum lagi dan berkata, Jaringan informasinya berjalan sedalam ini? Sepertinya ambisi Chi Wuyao bahkan lebih besar dari yang saya bayangkan. Apakah dia berencana untuk membebaskan Wilayah Ilahi Utara dari kandangnya, dan menelan seluruh wilayah ilahi dalam kegelapan? 

Di belakang jumbai permata, kegelapan berkelebat di murid-murid Nanhuang Chanyi. Dia menjawab, Bukankah itu tujuan akhir Anda juga? Anda, yang telah didorong ke dalam kegelapan? “

Jawaban Nanhuang Chanyi sekali lagi, sederhana, tapi itu cukup untuk mengungkapkan ambisi mengerikan Chi Wuyao untuk Qianye Ying’er.

Orang Utara Wilayah Ilahi tidak pernah berhenti merencanakan untuk membebaskan diri dari sangkar mereka, tetapi tidak hanya mereka tidak mampu melakukannya, mereka juga hampir tidak dapat menerapkan tindakan apa pun dalam praktik sama sekali. Tidak ada musuh asing yang bisa mengancam praktisi mendalam Wilayah Utara di dalam domain menyusut mereka, tetapi aturan yang sama juga diterapkan secara terbalik. Jika mereka mencoba untuk bergerak melampaui batas wilayah mereka, setiap wilayah ilahi memiliki kekuatan yang cukup untuk menghancurkan mereka dengan mudah … apalagi ketiganya digabungkan.

Tiga wilayah ilahi selalu waspada terhadap satu sama lain . Kadang-kadang, perang rahasia bahkan pecah di antara mereka. Tetapi tidak ada wilayah ilahi yang pernah menganggap Daerah Ilahi Utara sebagai ancaman serius.

Jelas bagi Qianye Ying’er bahwa Ratu Iblis, Chi Wuyao, diam-diam membangun keunggulannya tanpa tiga wilayah ilahi menyadari sama sekali … Tapi bahkan jika mereka melakukannya, mereka mungkin akan menganggapnya sebagai lelucon.

Jika Ratu Iblis yang ambisius benar-benar mengenal Yun Che sejauh yang ia klaim, maka itu benar masuk akal bahwa dia akan melakukan segalanya dengan kekuatannya untuk memelihara Yun Che, pembawa kekuatan ilahi Penciptaan Tuhan dan ramalan Dewa Sejati, ke dalam alat yang paling tajam!

Setelah Qianye Ying’er memikirkan hal ini titik, dia berkata, “Kata baik! Itulah yang saya dan Yun Che inginkan. Ini adalah pertama kalinya kami muncul di Wilayah Ilahi Utara, dan kami sepi dan miskin seperti setitik debu di sini. Kami benar-benar merasa terhormat bahwa Ratu Iblis akan meminjamkan kami bantuannya dan bahkan menjanjikan kami sebanyak ini terlepas dari identitas kami sebelumnya. Karena itu, kami sama sekali tidak menemukan alasan untuk menolak tawarannya. “

” …? “Yun Che tetap diam dan membiarkan Qianye Ying’er melanjutkan.

” Namun, ” Nada bicara Qianye Ying’er tiba-tiba berubah, ” Iblis Ratu menginginkan hubungan ‘kooperatif’, kan? Kerja sama hanya bisa ada di antara yang sederajat, dan saat ini kami sangat lemah sehingga kami bahkan tidak memenuhi syarat sebagai umpan meriam di Alam Pencuri Jiwa. Kami hanya akan menjadi bahan tertawaan jika kami menuju ke sana sekarang. “

” Apakah itu berarti Anda menolak tawaran tuanku, Peri Ying? “Tanya Nanhuang Chanyi. “Bagaimana dengan Tuan Muda Yun?”

“Tentu saja tidak,” Qianye Yinger melanjutkan. Itu keren di bawah pohon besar ” ‹‹itu adalah konsep sederhana yang bisa dipahami siapa pun. Tapi tidak peduli seberapa tulus Ratu Iblis itu, itu tidak mengubah fakta bahwa kekuatan kita masih kurang. Pada tingkat kami saat ini, hal yang paling bisa kami lakukan di kerajaan adalah bergantung pada amal tuan rumah kami … Saya yakin Anda mengerti apa yang saya katakan, Penyihir saya. “

Nanhuang Chanyi, “…”

“Kami benar-benar merasa terhormat dengan perhatian dan undangan Ratu Iblis, dan kami tidak bermaksud untuk menolak tawarannya sama sekali. Jadi, saya akan menerimanya sekarang atas nama tuanku, Yun Che. “Qianye Ying terdengar sangat tulus. “Namun, kita akan bertemu dengannya … dalam tiga ratus tahun, bukan sekarang.”

Sebelum Nanhuang Chanyi bisa mengatakan apa-apa, Qianye Ying’er melanjutkan, “Ratu Iblis berjanji untuk memenuhi permintaan kami sebagai selama kita setuju untuk ‘bekerja sama’ … Tentunya kau dan tuanmu tidak punya alasan untuk menolak permintaan sesederhana itu? “

” Bagaimanapun, tiga ratus tahun hanyalah sekejap mata. dibandingkan dengan kegelapan abadi dari Wilayah Ilahi Utara. 

Qianye Ying’er dengan mudah memotong segala keberatan yang mungkin Nanhuang Chanyi miliki dengan janji Ratu Iblis. Wanita phoenix itu terdiam beberapa saat sebelum bertanya, “Apa yang terjadi dalam tiga ratus tahun?”

“Setelah tiga ratus tahun berlalu, Yun Che dan aku akan bertemu dengan Ratu Iblis apakah kita akan atau tidak kembali memenuhi syarat untuk memasuki Alam Mencuri Jiwa, “Qianye Ying’er berjanji dengan tenang.

Qianye Ying’er telah memilih timeline yang dapat dipercaya untuk bertindak sebagai sampul.

Tiga ratus tahun adalah waktu yang sangat singkat untuk seorang praktisi yang mendalam. Bahkan, itu sekilas seperti asap untuk Sovereign Divine atau Master Divine. Hanya satu pengasingan yang bisa dengan mudah berlangsung selama tiga ratus tahun>

Untuk Penguasa Ilahi rata-rata, satu peningkatan level dalam tiga ratus tahun sudah merupakan peningkatan besar.

Tapi Qianye Ying’er hidup akrab dengan Yun Che siang dan malam, dan hal-hal yang dia lihat darinya sejauh ini hanya bisa digambarkan sebagai legenda. Dia benar-benar yakin bahwa dia dapat berevolusi menjadi orang yang benar-benar baru dalam tiga ratus tahun.

Sebenarnya, tiga ratus tahun terlalu banyak waktu. Dia akan tumbuh ke titik di mana tidak mungkin bagi Chi Wuyao untuk mengendalikannya paling lama dalam beberapa dekade, jika tidak lebih cepat.

Dia curiga bahwa waktu yang sebenarnya Yun Che akan ambil untuk mencapai level itu akan sangat singkat bahwa mustahil bagi Chi Wuyao, bagi siapa pun, bahkan untuk membayangkan, apalagi bersiap untuk.

Itu adalah taktik penundaan terbaik yang bisa dia pikirkan saat itu juga … Seandainya dia mencoba untuk menolak Chi Wuyao tawaran dengan paksa, tidak ada yang tahu apa yang akan dilakukan wanita itu mengingat ambisinya yang menakutkan dan “ketulusan”.

“Bagaimana menurutmu, Tuan Muda Yun?” tanya Nanhuang Chanyi.

“Kami akan mengunjungi Soul Stealing Realm dalam tiga ratus tahun,” kata Yun Che. Namun, kami akan sibuk dengan barang-barang kami sendiri sementara itu, dan kami tidak ingin diganggu sama sekali. Tentunya Ratu Iblis akan memberkati kita dengan tingkat ketulusan yang paling dasar ini jika dia benar-benar ingin ‘bekerja sama’! 

“Baiklah,” kata Nanhuang Chanyi sambil mengangguk pelan. Tiga ratus tahun adalah waktu yang singkat; sangat pendek sehingga hampir diabaikan oleh kerajaan, “Chanyi akan menyampaikan pesan Anda persis kepada tuanku. Tolong jangan lupakan janjimu saat tiga ratus tahun berlalu. “

” Oh? “Qianye Yinger tampak sedikit terkejut. Kamu diberi otonomi untuk membuat keputusan untuk tuanmu?

Chanyi adalah ‘Bayangan’ tuan, dan dia adalah perpanjangan abadi dari kehendaknya. Guru berjanji untuk mengabulkan permintaan apa pun sebagai imbalan atas kerja sama Anda, itulah sebabnya Chanyi memiliki hak untuk membuat keputusan ini atas namanya. “

” Penyihir … tentu saja orang yang menarik. “Qianye Ying’er lalu mengulurkan jari-jarinya dan mengungkapkan cahaya keemasan di telapak tangannya. Dia berkata, Karena kita sepakat, tolong sampaikan ini kepada Ratu Iblis. Itu adalah tanda ketulusan kami. “

” Oh? “Tatapan Nanhuang Chanyi bergeser ke bawah.

Tiba-tiba, mata Yun Che berubah hitam, dan gambar naga biru raksasa muncul di langit. Mata naga itu hitam seperti malam hari, dan itu menimbulkan suara gemuruh saat Nanhuang Chanyi memalingkan kepalanya karena terkejut.

Jiwa Naga Dewa itu mulia dan tertinggi, tetapi perubahan drastis dalam kepercayaan Yun Che telah melengkungkannya menjadi sesuatu yang gelap dan mematikan. Bahkan aumannya terdengar lebih buruk daripada kuno.

Benar-benar lengah, mata Nanhuang Chanyi menjadi tidak fokus dan kosong. Pada saat yang sama, cahaya keemasan di telapak tangan Qianye Ying terbentuk dan melepaskan kekuatan Brahma Soul yang tersisa. Itu mengalir langsung ke pikiran Nanhuang Chanyi yang hancur …

Emas buram langsung memenuhi dunia Nanhuang Chanyi. Citra kehangatan dan mimpi itu begitu murni sehingga menolak siapa pun untuk menyentuhnya … Mata yang indah di balik jumbai permata perlahan-lahan ditutup saat ia jatuh lemas ke tanah.

Qianye Ying’er bergerak dengan cepat dan membungkus Nanhuang Chanyi dalam lapisan energi mendalam yang lembut. Akibatnya, yang terakhir menyentuh tanah dengan dampak minimal.

Tanda Harapan-Kematian Jiwa Brahma bukanlah satu-satunya hal yang membuat kekuatan Jiwa Brahma menyeramkan … Situasi penyihir saat ini adalah refleksi dari fakta itu. Nanhuang Chanyi sangat kuat, tetapi dia masih tertidur oleh kekuatan Jiwa Brahma.

Dikatakan, Qianye Yinger menyebutkan bahwa kekuatan itu hanya membuat targetnya tertidur. Itu tidak membatasi jiwa dengan cara apa pun! Oleh karena itu, serangan apa pun, kehadiran, atau bahkan suara dapat mengguncangnya kembali ke kesadaran.

“Bagus sekali.” Qianye Yinger melempar Mini Brahma Soul Bell ke tanah tanpa ragu-ragu. Cadangannya telah benar-benar mengering, dan itu tidak lagi berguna baginya. Jika dia tidak khawatir tentang Nanhuang Chanyi yang terbangun, dia mungkin akan menghancurkan benda itu menjadi berkeping-keping.

Kilasan kesenangan yang bengkok muncul di mata Qianye Ying saat dia menyaksikan Nanhuang Chanyi yang mulia dan anggun dalam tidur nyenyak. Dia berkata dengan nada rendah, “Sekarang, lucuti dia!”